Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Investor akan mendapatkan informasi terbaru tentang penjualan ritel AS bersama dengan hasil pendapatan dari beberapa pengecer besar di minggu ini. Yang akan menguraikan untuk wawasan tentang kekuatan belanja konsumen di tengah tekanan harga yang meningkat. Federal Reserve akan merilis risalah pertemuan Juli yang akan diteliti untuk petunjuk tentang ukuran kenaikan suku bunga yang akan datang.

Inggris juga akan merilis data ketenagakerjaan, penjualan ritel dan inflasi, yang dengan perkiraan akan naik pada 10%. Karena ekonomi meluncur lebih dekat ke arah resesi. Sementara itu, bank sentral di Selandia Baru dan Norwegia mungkin akan mengumumkan kenaikan suku bunga yang besar. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai awal minggu dalam bertransaksi.

GAMBAR BROKER ONLINE

inflasi

penjualan ritel AS

AS akan merilis angka penjualan ritel Juli pada hari Rabu yang akan diawasi untuk indikasi kekuatan belanja konsumen setelah perlambatan pertumbuhan kuartal kedua.

Ekonom memperkirakan kenaikan hanya 0,1% setelah naik 1,0% bulan sebelumnya, dengan penurunan harga bensin yang menyebabkan beberapa perlambatan.

Investor juga akan mendapatkan update tentang pendinginan pasar perumahan AS, dengan data Juli perumahan pada hari Selasa, setelah jatuh ke level terendah sembilan bulan pada bulan Juni.

Rilisan angka penjualan rumah yang ada di AS untuk Juli pada hari Kamis setelah jatuh selama lima bulan berturut-turut di bulan Juni ke level terendah dalam dua tahun.

Fed minutes

The Fed akan mempublikasikan risalah pertemuan Juli pada hari Rabu, yang akan menjadi sorotan setelah data ekonomi selama dua minggu terakhir mendorong harapan investor bahwa bank sentral dapat melakukan soft landing bagi perekonomian.

Laporan pekerjaan yang meledak untuk Juli meredakan kekhawatiran atas prospek resesi. Sementara data inflasi minggu lalu menunjukkan perlambatan bulanan terbesar dalam kenaikan harga konsumen sejak 1973.

Pedagang saat ini menilai Fed yang kurang hawkish. Dengan merujuk Fed fund futures menunjukkan peluang lebih besar bagi pejabat menaikkan suku sebesar 50bp. Ketika mereka bertemu pada akhir September, daripada 75 basis poin seperti yang telah mereka lakukan pada dua pertemuan terakhir mereka.

Tetapi pembuat kebijakan Fed telah mendorong kembali ekspektasi untuk poros dovish. Demikian juga para ekonom telah memperingatkan bahwa inflasi dapat kembali dalam beberapa bulan mendatang.

PENDAPATAN ritel

Setelah awal yang sulit untuk tahun ini, di mana S&P 500 jatuh 20% di paruh pertama. Dengan pendapatan kuartal kedua yang lebih kuat dari perkiraan telah membantu meningkatkan ekuitas AS.

Walmart (NYSE:WMT) dan Home Depot (NYSE:HD) akan melaporkan pendapatan kuartal kedua pada hari Selasa. Sehari kemudian Target(NYSE:TGT) dan Lowe(NYSE:LOW) dengan investor ingin mendengar apa yang pengecer terbesar AS. Seperti halnya tentang meningkatnya tekanan harga dan masalah rantai pasokan yang sedang berlangsung.

Baik Walmart dan Target baru-baru ini memangkas perkiraan dan memperingatkan inflasi menekan margin dan memaksa konsumen untuk mengurangi pembelian diskresioner.

Pandangan pengecer tentang belanja konsumen akan menjadi penting bagi investor yang ingin menilai laju inflasi.

data ekonomi Inggris

Setelah peringatan Bank of England baru-baru ini bahwa Inggris sedang menghadapi resesi yang dalam dan berkepanjangan, investor akan memperhatikan data inflasi, penjualan ritel, dan pekerjaan dalam beberapa hari mendatang.

Perkiraan angka inflasi Juli Rabu akan meningkat menjadi 9.8% dari 9.4% pada Juni. Telah bergerak lebih dekat ke puncak 13.3% seperti perkiraan BOE untuk Oktober.

Rilisan data penjualan ritel untuk Juli pada hari Jumat, dapat memberikan lebih banyak bukti penurunan. Karenanya para ekonom memperkirakan penurunan sebesar 3.3% tahun-ke-tahun setelah penurunan tahunan sebesar 5.8% pada bulan Juni.

Pasar tenaga kerja sejauh ini tetap kuat. Dengan hampir 300,000 pekerjaan dalam tiga bulan hingga Mei, meninggalkan tingkat pengangguran hanya 3.8%.

Rilisan laporan ketenagakerjaan terbaru pada Selasa akan menunjukkan jika pola ini tetap berlanjut.

Kenaikan Suku bunga

Reserve Bank of New Zealand mungkin akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuan mendatang pada hari Rabu, yang akan membawa suku bunga ke level tertinggi dalam tujuh tahun.

Di tempat lain, bank sentral Norwegia mungkin akan menaikkan suku bunga ketika bertemu pada hari Kamis. Dan setelah kenaikan suku bunga 50 basis poin pada bulan Juni. Setelah angka inflasi terbaru negara itu berada di atas perkiraan bank sentral, beberapa ekonom memperkirakan kenaikan 50bp lagi. Tetapi bank sentral telah mengindikasikan bahwa pihaknya berencana untuk menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin bulan ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS sedikit lebih rendah pada hari Kamis. Dengan penurunan 1% pada hari sebelumnya ketika data menunjukkan inflasi AS tidak sepanas yang diantisipasi pada bulan Juli. Hal ini mendorong para pedagang untuk memutar kembali ekspektasi kenaikan suku bunga di masa depan oleh Federal Reserve.

Investor memangkas taruhan pada kemungkinan bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut untuk membantu menjinakkan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade ketika bertemu pada bulan September setelah sebuah laporan pada hari Rabu menunjukkan harga konsumen AS tidak berubah pada bulan Juli.

Dollar mencatat penurunan terbesar dalam lima bulan setelah laporan tersebut karena para pedagang menyesuaikan kembali perkiraan mereka untuk memperhitungkan kemungkinan bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya.

Pedagang berjangka dana Fed sekarang memperkirakan peluang 58% dari kenaikan 50bp pada September dan peluang 42% untuk kenaikan 75bp.

Pelemahan greenback berlanjut hingga Kamis, jatuh sebanyak 0.57% di awal sesi, Namun kemudian memulihkan sebagian besar kerugian tersebut. Indeks dolar sempat turun 0.114% pada 105.1 jauh dari puncak dua dekade di 109.29 pada 14 Juli.

“Kita mungkin telah melihat puncaknya, tetapi saya akan berhati-hati dalam memperkirakan pelemahan dollar yang signifikan dari sini,” kata ahli strategi UBS FX Vassili Serebriakov.

GAMBAR BROKER ONLINE

Penurunan mata uang mungkin telah ditopang oleh pejabat Fed yang berusaha untuk meredam ekspektasi kebijakan yang secara signifikan lebih longgar, dengan Neel Kashkari mengatakan pada konferensi pada hari Rabu bahwa bank sentral jauh, jauh dari menyatakan kemenangan pada inflasi.

Data pada hari Kamis menunjukkan bahwa harga produsen AS secara tak terduga turun pada bulan Juli. Penurunan di tengah penurunan biaya untuk produk energi dan inflasi produsen yang mendasari tampaknya berada dalam tren menurun. Sementara klaim pengangguran naik untuk minggu kedua berturut-turut di pasar tenaga kerja yang tetap ketat.

Data inflasi positif membantu pasar ekuitas melonjak pada Rabu dan Kamis. Tetapi reli gagal karena investor mempertanyakan langkah Fed selanjutnya.

“Melonggarnya kondisi keuangan yang terjadi di seluruh sistem keuangan global tidak sejalan dengan di mana pejabat Fed ingin mengambil kebijakan sehingga kenyataan bagi pedagang FX adalah bahwa mungkin ada cakrawala pendek pada pergerakan pasar saat ini,” kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar dari Corpay.

Euro dan yen Jepang termasuk di antara mata uang yang mendapat keuntungan dari pelemahan dollar pada hari Rabu.

Euro terakhir naik 0.23% pada $ 1.0322. Sementara yen merosot 0.06% menjadi 132/95 yen setelah naik lebih dari 1% pada hari Rabu.

Sterling turun 0.18% versus dolar menjadi $ 1.2195 mengembalikan sebagian dari kenaikan lebih dari 1% pada hari sebelumnya.

Grafik: Dollar

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/movangqompa/Pasted%20image%201660205365612.png

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – WaltDisney Co melampaui Netflix Inc (NASDAQ:NFLX) dengan total 221 juta pelanggan streaming dan mengumumkan akan menaikkan harga bagi pelanggan yang ingin menonton tanpa iklan.

Raksasa media tersebut akan menaikkan biaya bulanan tanpa iklan sebesar 38% menjadi $10.99 pada bulan Desember, ketika mulai menawarkan opsi baru yang mencakup iklan dengan harga saat ini.

Saham WaltDisney naik 6.9% dalam perdagangan jelang sesi akhir menjadi $ 120.15 pada hari Rabu.

WaltDisney pada tahun 2017 mempertaruhkan masa depannya untuk membangun layanan streaming untuk menyaingi Netflix. Kondisi ini terjadi saat pemirsa beralih ke menonton online dari televisi kabel dan siaran tradisional.

GAMBAR BROKER ONLINE

Sebagai catataan, lima tahun lalu, WaltDisney pernah melampaui Netflix dalam total pelanggan streaming. The Mouse House menambahkan 14.4 juta pelanggan. Mengalahkan konsensus 10 juta dari perkiraan survei analis oleh FactSet, saat merilis seri Star Wars Obi-Wan Kenobi dan Marvel Ms. Marvel.

Penggangbungan jumlah pelanggan Hulu dan ESPN+, WaltDisney mengatakan memiliki 221.1 juta pelanggan streaming pada akhir kuartal Juni. Netflix mengatakan memiliki 220.7 juta pelanggan streaming.

“WaltDisney mendapatkan pangsa pasar ketika Netflix berjuang untuk menambah lebih banyak pelanggan,” kata analis investing.com Haris Anwar. “WaltDisney masih memiliki lebih banyak ruang untuk tumbuh di pasar internasional di mana masih dapat meluncurkan layanannya dengan cepat dan menambah pelanggan baru.”

Untuk membantu menarik pelanggan baru, WaltDisney akan menawarkan versi yang yang beriklan mulai 8 Desember seharga $7.99 per bulan. Harga yang sama sekarang untuk versi tidak bebas iklan, kata perusahaan itu.

Harga untuk Hulu akan naik sebesar $1 hingga $2 per bulan pada bulan Desember tergantung pada rencana.

Perusahaan menurunkan perkiraan pelanggan jangka panjang untuk pelanggan Disney+ pada hari Rabu, Namun menyalahkan hilangnya hak kriket di India.

WaltDisney sekarang memproyeksikan antara 215 juta dan 245 juta total pelanggan pada akhir September 2024. Itu turun dari perkiraan WaltDisney dari 260 juta menjadi 230 juta .

pelanggan Disney+ Hotstar

Penyesuaian datang dari ekspektasi yang berkurang untuk India, di mana perusahaan kehilangan hak streaming untuk pertandingan kriket Liga Premier India.

Untuk pertama kalinya, WaltDisney mengeluarkan perkiraan untuk pelanggan di India dari WaltDisney lainnya.

Chief Financial Officer Christine McCarthy mengatakan WaltDisney memperkirakan akan menambah hingga 80 juta pelanggan pada September 2024, dan antara 135 juta hingga 165 juta lainnya.

Perusahaan masih mengharapkan unit TV streaming untuk menghasilkan keuntungan pada tahun fiskal 2024, kata McCarthy. Pada kuartal terakhir, divisi tersebut kehilangan $1.1 miliar.

Untuk kuartal ketiga fiskal yang berakhir 2 Juli, WaltDisney membukukan penyesuaian laba per saham sebesar $1.09 naik 36% dari tahun sebelumnya karena pengunjung memadati taman hiburannya. Survei analis oleh Refinitiv memperkirakan pendapatan 96 sen.

Pendapatan operasional meningkat lebih dari dua kali lipat di divisi taman, pengalaman, dan produk menjadi $3.6 miliar.

Kerugian streaming menghambat unit media dan hiburan, yang labanya turun 32% menjadi hampir $1.4 miliar.

Pendapatan keseluruhan naik 26% dari tahun sebelumnya menjadi $ 21,5 miliar, di depan konsensus analis $ 20,96 miliar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA