Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Federal Reserve AS menaikkan suku bunga pada kecepatan paling agresif dalam satu generasi. Namun perlu pengetatan kondisi keuangan untuk menjinakkan inflasi yang telah melonjak menuju ke arah yang salah.

Sebuah reli di ekuitas dan jatuhnya imbal hasil obligasi pemerintah sejak kenaikan Fed Juni. Hal ini berarti kondisi keuangan benar-benar melonggarkan meskipun ekonomi AS telah terpukul dengan akumulasi 150 basis poin dari kenaikan suku bunga pada pertemuan hingga pertemuan berikutnya.

Kondisi keuangan mencerminkan ketersediaan pendanaan dalam suatu perekonomian. Mereka mendikte pengeluaran, tabungan dan rencana investasi bisnis dan rumah tangga sehingga bank sentral ingin mereka mengetatkan untuk membantu mengendalikan inflasi. Yang sekarang berjalan jauh di atas level target mereka sendiri.

Indeks kondisi keuangan AS (FCI) yang diikuti secara luas yang disusun oleh Goldman Sachs (NYSE:GS). Dengan memperhitungkan biaya pinjaman, tingkat ekuitas dan nilai tukar, telah melonggarkan sekitar 80bp sejak pertemuan Fed bulan Juni.

Indeks serupa dari Federal Reserve Chicago, yang melacak kondisi keuangan terlepas dari kondisi ekonomi yang berlaku, telah berubah menjadi negatif. Hal ini menyiratkan kondisi yang longgar relatif terhadap gambaran ekonomi saat ini biasanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Goldman Sachs

Di zona euro, kondisinya juga telah melonggarkan sekitar 40bp, menurut Goldman Sachs. Dan pasar uang telah memperhitungkan sebagian besar kenaikan suku bunga 2023 yang mereka perkirakan sebelumnya.

“Pada bulan Juni kami berpikir bahwa kondisi keuangan (AS) secara luas di mana mereka seharusnya merekayasa perlambatan yang Anda butuhkan untuk membawa aktivitas, pertumbuhan upah dan inflasi harga kembali ke target,” kata Daan Struyven, ekonom global senior dari Goldman Sachs.

“Tebakan terbaik kami adalah mereka terlalu banyak mereda.”

Grafik: Kondisi keuangan AS melonggar.

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/movangyzqpa/1BS0o-u-s-financial-conditions-loosen-significantly-after-june-hike.png

Kekhawatiran resesi telah mendorong perubahan kondisi di pasar untuk tidak hanya mengurangi seberapa jauh mereka mengharapkan Fed untuk menaikkan. Tetapi juga untuk memperhitungkan penurunan suku bunga tahun depan. Ini menunjukkan investor berpikir The Fed akan lebih khawatir dengan ekonomi yang melambat daripada inflasi tahun depan.

Komentar Ketua Fed Jerome Powell setelah kenaikan suku bunga Juli juga oleh beberapa investor menganggap sebagai poros dovish.

Pasar uang sekarang memperkirakan kenaikan Fed akan berhenti di sekitar 3.6% Maret tahun depan. Dibandingkan dengan 4%-plus yang diharapkan sebelum kenaikan Juni, diikuti oleh pemotongan sekitar 50bps pada akhir 2023.

Sejak kenaikan Juni, S&P 500 telah naik 13%, harga minyak turun 22% dan imbal hasil Treasury AS 10-tahun telah turun 70bps. Pasar kredit juga menguat.

Yang pasti, kondisi keuangan masih sekitar 200bps lebih ketat dari rekor terendah akhir 2021, dan saham tetap turun 10% untuk 2022.

Goldman memperkirakan pengetatan 100bps di FCI-nya akan menghambat pertumbuhan ekonomi sebesar satu poin persentase di tahun mendatang.

“Tetapi pelonggaran baru-baru ini mendekati apa yang bank sebutkan sebagai lingkaran FCI”, kata Struyven.

“Jika Anda melihat pelonggaran kondisi keuangan tambahan yang sangat signifikan yang mungkin tidak akan berkelanjutan karena prospek aktivitas, pertumbuhan upah dan inflasi akan terlihat terlalu panas.”

Risiko itu sudah tercermin dalam pengukur pasar dari ekspektasi inflasi jangka panjang.

PEKERJAAN YANG BELUM SELESAI

Tingkat impas 10-tahun AS telah meningkat sekitar 15 bps menjadi 2.44% sejak awal Juli. Ekspektasi zona euro juga meningkat.

“Penafsiran dovish itu adalah alasan mengapa ekspektasi inflasi naik lagi. Ini hanya menunjukkan bahwa Fed masih memiliki pekerjaan yang belum selesai,” kata Patrick Saner, kepala strategi makro dari Swiss Re (OTC:SSREY).

Data pekan lalu menunjukkan inflasi AS tidak berubah pada Juli seharusnya naik memicu pelonggaran lebih lanjut dalam kondisi keuangan.

Tetapi data pekerjaan dan pertumbuhan upah AS baru-baru ini menunjukkan pasar tenaga kerja yang semakin ketat.

Para ekonom mencatat tingkat pengangguran AS, pada 3.5% jauh lebih rendah dari level terendah 4.4% menurut Kantor Anggaran Kongres, dapat tercapai tanpa meningkatkan inflasi.

Pertumbuhan upah tahunan sebesar 5.2% jauh di atas perkiraan Goldman 3.5%. Hal ini perlu untuk menarik inflasi ke bawah target Fed sebesar 2%.

Beberapa pembuat kebijakan Fed telah menolak perubahan harga pasar, menekankan tekad untuk terus mengetatkan kebijakan sampai tekanan harga mereda.

Mereka juga mengatakan bahwa tidak mungkin The Fed akan berporos untuk memangkas suku bunga pada tahun 2023. Penetapan harga dari pemotongan tersebut akan memperketat kondisi keuangan.

MENDORONG BALIK

“Kondisi keuangan perlu lebih diperketat dan untuk itu terjadi, Anda juga perlu melihat beberapa penurunan dalam aset berisiko, harga ekuitas atau peningkatan imbal hasil yang lebih lama. Biasanya itu adalah kombinasi,” kata Saner.

Goldman Sachs memperkirakan imbal hasil Treasury AS 10-tahun mencapai 3.30% pada akhir tahun, naik dari 2.80% hari ini.

Yang lain skeptis terhadap penilaian ekuitas saat ini. Morgan Stanley (NYSE:MS) memperkirakan S&P 500 akan turun sekitar 9% pada Juni tahun depan.

Analis UBS mencatat bahwa pasar saham saat ini konsisten dengan inflasi inti yang kembali ke 1.5% -2%. Jika akhirnya poin persentase lebih tinggi, penyesuaian penilaian menyiratkan penurunan 25% di S&P 500, mereka memperkirakan.

“Impian di pasar hanya membuat pekerjaan lebih sulit, dengan melonggarkan kondisi keuangan dan membutuhkan lebih banyak pengetatan moneter untuk mengimbanginya,” Bill Dudley, mantan kepala Fed New York, memperingatkan dalam sebuah opini untuk Bloomberg News awal Agustus.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pasar tenaga kerja Inggris yang super panas menunjukkan lebih banyak tanda-tanda pendinginan dalam rilisan data resmi pada Selasa karena perusahaan-perusahaan menjadi lebih berhati-hati dalam mempekerjakan dan pekerja mengalami rekor penurunan upah dasar mereka ketika penyesuaian dengan tingkat inflasi yang melonjak.

Tingkat pengangguran negara itu bertahan di 3.8% seperti perkiraan dari survei para ekonom dari Reuters. Dengan mendekati level terendah setengah abad.

GAMBAR BROKER ONLINE

Tetapi jumlah orang yang bekerja tumbuh 160,000 pada periode April-Juni, jauh lebih sedikit dari yang perkiraan dalam jajak pendapat Reuters yang menunjukkan peningkatan 256,000.

Jumlah lowongan pekerjaan turun untuk pertama kalinya sejak pertengahan 2020, kata Kantor Statistik Nasional.

Upah, tidak termasuk bonus, naik 4.7% meningkat dari tiga bulan hingga Mei tetapi ketika penyesuaian dengan inflasi turun 4.1%. Hal ini adalah penurunan terbesar sejak memulai pencatatan pada 2001.

BOE mengawasi pasar tenaga kerja dengan cermat untuk tanda-tanda tekanan inflasi jangka panjang.

Ini menaikkan biaya pinjaman paling banyak sejak 1995 awal bulan ini. BOE mengatakan tetap siap untuk bertindak tegas jika tekanan itu menjadi lebih persisten.

Rilisan angka tersebut pada hari Rabu menunjukkan indeks harga konsumen Inggris naik 9.8%. Kenaikan dalam 12 bulan hingga Juli, menurut survei ekonom yang dari Reuters. Dan BOE memperkirakannya akan mencapai 13.3% pada Oktober, tertinggi sejak 1980.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Apakah reli emas sudah berakhir? Tidak cukup, menurut sinyal grafik, meskipun penurunan $20 atau lebih dalam sehari dapat sangat menakutkan untuk posisi long dalam trading.

Kontrak berjangka emas di Comex New York, Desember menetap di $1798.10 turun $17.40 atau hampir 1%. Emas Desember berakhir naik hampir 1.5% minggu lalu. Emas memperpanjang untuk minggu keempat berturut-turut. Reli yang telah memberikan sekitar 5% sejauh ini untuk bulls yang telah mengumpulkan posisi di logam kuning.

Harga spot emas batangan, bergerak lebih dekat dari harga emas berjangka oleh beberapa pedagang, berada di $1779.36 turun $24.28 atau 1.4% pada hari itu.

“Selama emas, pada basis harian, ditutup di atas $ 1780, tren naik jangka pendek masih utuh,” kata Sunil Kumar Dixit, ahli grafik teknis untuk emas yang melacak harga spot. “Penutupan di bawah level itu dapat mengekspos emas ke penurunan lebih lanjut di kisaran $1760 – $1750.”

Emas bisa tetap berada di bawah $1800 sampai rilis risalah FOMC Juli pada hari Kamis dini hari WIB nanti.

Risalah Fed semakin penting setelah ledakan laporan pekerjaan AS untuk Juli meredakan kekhawatiran atas prospek resesi. Data inflasi minggu lalu menunjukkan perlambatan bulanan terbesar dalam kenaikan harga konsumen sejak 1973.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pedagang saat ini menilai Fed yang kurang hawkish. Dengan fed fund futures menunjukkan peluang lebih besar bagi pejabat menaikkan suku sebesar 50bp. Saat ketika mereka bertemu pada akhir September, daripada 75bp seperti yang telah mereka lakukan pada dua pertemuan terakhir mereka.

Meskipun suasana hati kurang hawkish, dollar melonjak pada hari Senin ke level tertinggi satu minggu, memberikan tekanan baru pada harga emas.

“Ini hanya bisa menjadi langkah teknis, dengan dollar melihat beberapa dukungan setelah menarik lebih dari 4% dari tertinggi,” kata Craig Erlam, analis dari platform perdagangan online OANDA, mengacu pada hubungan dollar-emas. “Demikian pula, ini merupakan rebound kuat dalam emas dan $ 1800 tampak seperti penghalang yang semakin signifikan.”

Selain risalah Fed, juga akan ada angka penjualan ritel Juli pada hari Rabu, yang akan dipantau untuk indikasi kekuatan belanja konsumen setelah perlambatan pertumbuhan kuartal kedua.

Para ekonom memperkirakan kenaikan hanya 0.1% dalam penjualan ritel setelah naik 1.0% bulan sebelumnya, dengan penurunan harga bensin yang menjadi penyebab beberapa perlambatan.

Investor juga akan mendapatkan update tentang pendinginan pasar perumahan AS, dengan data Juli perumahan dimulai pada hari Selasa. Setelah jatuh ke level terendah sembilan bulan pada bulan Juni.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Mata uang safe-haven seperti dollar AS melambung pada Senin. Sementara mata uang sensitif komoditas termasuk dollar Australia jatuh setelah serangkaian data baru China yang mengecewakan mendorong kekhawatiran resesi global.

Output industri China, penjualan ritel, dan investasi aset tetap semuanya jauh dari perkiraan analis dalam data yang rilisan pada hari Senin karena pemulihan yang baru lahir dari lockdown COVID-19 yang kejam mulai goyah.

Komoditas termasuk bijih besi merosot di tengah kekhawatiran tentang berkurangnya permintaan dari China. Akan tetapi yang rugi adalah mata uang yang terkena imbas seperti dollar Australia.

“Kekhawatiran tentang permintaan China untuk komoditas … pada margin itu mungkin mendorong sikap risk-off,” kata Marc Chandler, kepala strategi pasar dari Bannockburn Global Forex di New York.

Indeks dollar AS naik 0.79% menjadi 106.52. Euro turun 0.97% terhadap dollar menjadi $ 1.0157.

Dollar Australia, yang juga dipandang sebagai proxy untuk pertumbuhan global, turun 1.43% menjadi $0.7021. Dollar Selandia Baru turun 1.45% menjadi $0.6363.

Yuan luar negeri mencapai 6.8197 terlemah sejak 16 Mei. Setelah bank sentral China memangkas suku bunga pinjaman utama dalam langkah mengejutkan untuk menghidupkan kembali permintaan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Indeks dollar telah jatuh dari level tertinggi 20-tahun di 109.29 pada 14 Juli. Harapan bahwa Federal Reserve akan memperlambat laju kenaikan suku bunga yang agresif dan bahwa kenaikan inflasi terburuk mungkin telah berlalu.

Kekhawatiran bahwa pengetatan Fed akan mengirim ekonomi ke dalam resesi juga telah mengirim imbal hasil Treasury AS lebih rendah.

Namun, pejabat Fed telah mempertahankan nada hawkish dan menekankan terlalu dini untuk menyatakan kemenangan atas inflasi.

“The Fed memberi tahu kami bahwa mereka ingin memperketat kondisi keuangan dan pasar telah melonggarkannya. Jadi The Fed harus mengarahkan poinnya dengan kenaikan suku bunga yang lebih besar,” kata Chandler, seraya menambahkan dia memperkirakan bank sentral AS akan menaikkan suku bunga. suku bunga sebesar 75 basis poin pada pertemuan September.

“Data minggu ini termasuk produksi industri pada hari Selasa dan penjualan ritel pada hari Rabu juga dapat membantu meredakan kekhawatiran bahwa AS berkontraksi lagi,” kata Chandler. “Yang akan dapat mendorong greenback.”

Keyakinan pembangun rumah keluarga tunggal AS dan aktivitas pabrik negara bagian New York turun pada Agustus ke level terendah jelang awal pandemi COVID-19 lalu, data pada hari Senin menunjukkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – PBOC memangkas suku bunga pinjaman utama dalam langkah mengejutkan pada Senin. Dengan tujuan untuk menghidupkan kembali permintaan karena data menunjukkan ekonomi secara tak terduga melambat pada Juli. Yakni dengan aktivitas pabrik dan ritel tertekan oleh kebijakan nol-COVID Beijing dan krisis properti.

Serangkaian angka yang suram menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia itu sedang berjuang untuk melepaskan pukulan kuartal Juni terhadap pertumbuhan akibat pembatasan COVID yang ketat. Hal ini mendorong beberapa ekonom untuk menurunkan proyeksi mereka.

Output industri tumbuh 3.8% pada Juli dari tahun sebelumnya, menurut Biro Statistik Nasional (NBS). Di bawah ekspansi 3.9% pada Juni dan peningkatan 4.6% seperti perkiraan analis dalam jajak pendapat Reuters.

GAMBAR BROKER ONLINE

PBOC

Penjualan ritel, yang baru saja kembali ke pertumbuhan di bulan Juni, naik 2.7% dari tahun lalu. Namun meleset dari perkiraan untuk pertumbuhan 5.0% dan pertumbuhan 3.1% yang terlihat di bulan Juni.

“Data Juli menunjukkan bahwa pemulihan pasca-lockdown kehilangan tenaga karena dorongan satu kali dari pembukaan. Namun kembali gagal dan boikot hipotek memicu kemerosotan baru di sektor properti.” Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China dari Capital Economics berpendapat.

“Bank Rakyat China sudah menanggapi tantangan ini dengan meningkatkan dukungan … Tetapi dengan pertumbuhan kredit terbukti kurang responsif terhadap pelonggaran kebijakan daripada di masa lalu. Ini mungkin tidak akan cukup untuk mencegah pelemahan ekonomi lebih lanjut.”

Saham lokal menyerahkan keuntungan sebelumnya setelah data sementara yuan melemah ke level terendah satu minggu terhadap dollar. Demikian mata uang Australia dan Selandia Baru mundur dari level tertinggi dua bulan terakhir.

Ekonomi China nyaris lolos dari kontraksi pada kuartal Juni. Sempat tertatih-tatih oleh penguncian pusat komersial Shanghai, penurunan yang semakin dalam di pasar properti dan belanja konsumen yang terus-menerus melemah.

Risiko masih berlimpah karena banyak kota di China. Termasuk pusat manufaktur dan tempat wisata populer, memberlakukan tindakan penguncian pada Juli setelah wabah baru varian Omicron yang lebih menular dari virus corona ditemukan.

Sektor properti, yang semakin diguncang oleh boikot hipotek yang membebani sentimen pembeli, memburuk pada Juli. Investasi properti jatuh 12.3% bulan lalu, tingkat tercepat tahun ini. Sementara penurunan penjualan baru semakin dalam menjadi 28.9%.

Nie Wen, ekonom yang berbasis di Shanghai dari Hwabao Trust, menurunkan perkiraannya untuk pertumbuhan produk domestik bruto kuartal ketiga sebesar 1 poin persentase menjadi 4-4.5% setelah data yang lebih lemah dari perkiraan.

ING juga memangkas perkiraan mereka untuk pertumbuhan PDB China 2022 menjadi 4% dari sebelumnya 4.4%. Dan memperingatkan kemungkinan penurunan lebih lanjut, tergantung pada kekuatan ekspor.

USAHA MENYEIMBANGKAN

Untuk menopang pertumbuhan, bank sentral pada Senin secara tak terduga menurunkan suku bunga fasilitas pinjaman utama untuk kedua kalinya tahun ini. Analis memperkirakan pemotongan tersebut kemungkinan akan mengarah pada penurunan yang sesuai dalam suku bunga pinjaman acuan minggu depan.

Banyak yang percaya ruang bagi Bank Rakyat China untuk melonggarkan kebijakan lebih lanjut mendapat batasan dari kekhawatiran tentang arus keluar modal karena Federal Reserve AS, dan ekonomi lainnya, secara agresif menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi yang melonjak.

“Permintaan kredit yang sangat lamban pada bulan Juli didukung oleh pertumbuhan aktivitas yang lemah, penurunan lebih lanjut dalam indikator properti dan inflasi IHK yang lebih rendah dari perkiraan mungkin telah berkontribusi pada langkah PBOC,” kata analis di Goldman Sachs (NYSE:GS).

“Ke depan, apakah PBOC akan memangkas suku bunga lagi bisa bergantung pada data dalam pandangan kami.”

Angka resmi pada hari Jumat menunjukkan pinjaman yuan baru jatuh lebih dari perkiraan pada bulan Juli karena perusahaan dan konsumen tetap waspada terhadap mengambil hutang.

Pembuat kebijakan China mencoba menyeimbangkan kebutuhan untuk menopang pemulihan yang rapuh dan memberantas kluster COVID-19 baru. Akibatnya, perkiraan ekonomi akan meleset dari target pertumbuhan resminya tahun ini – yang penetapannya sekitar 5.5% untuk pertama kalinya sejak 2015.

Di provinsi Zhejiang timur, kota Yiwu, pemasok global utama produk kecil dan murah, telah bergulat dengan gangguan terkait COVID secara terus-menerus sejak Juli. Banyak bagian Yiwu telah lockdown sejak 11 Agustus.

“Kami telah menghentikan produksi pabrik sejak kota memberlakukan mode tenang.” Seorang manajer penjualan dari pabrik Yiwu yang membuat barang-barang konsumsi berpendapat.

KEBIJAKAN YANG TERLALU SEDIKIT, TERLAMBAT, TIDAK EFISIEN

Investasi aset tetap. Yang Beijing harapkan di 2022 dari periode yang sama tahun sebelumnya dibandingkan perkiraan naik. Namun turun 6.2% dari lonjakan 6.1% pada Januari-Juni.

Situasi ketenagakerjaan tetap rapuh. Tingkat pengangguran berbasis survei nasional sedikit berkurang menjadi 5.4% pada Juli. Penurunan dari 5.5% pada Juni, meskipun pengangguran kaum muda tetap tinggi, mencapai rekor 19.9% pada Juli.

“Dalam pandangan kami, pertumbuhan China di semester kedua akan secara signifikan terhambat oleh strategi nol-COVID, sektor properti yang memburuk, dan kemungkinan perlambatan pertumbuhan ekspor,” kata analis dari Nomura.

“Dukungan kebijakan Beijing bisa jadi terlalu sedikit, terlambat dan terlalu tidak efisien.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss unggul 22 poin persentase dari saingannya Rishi Sunak dalam kontes untuk menjadi perdana menteri negara berikutnya, jajak pendapat anggota Partai Konservatif oleh Opinium Research menunjukkan pada Sabtu.

Di antara sampel dari 450 anggota partai yang telah memutuskan bagaimana mereka akan memberikan suara dalam pemilihan kepemimpinan yang sedang berlangsung menempatkan Truss, yang jajak pendapat lain juga telah terbukti menjadi yang terdepan, dengan 61% melawan mantan menteri keuangan Sunak pada 39%, kata Opinium.

GAMBAR BROKER ONLINE

Sekitar 200,000 anggota Konservatif yang berkuasa memberikan suara untuk memutuskan pengganti Perdana Menteri Boris Johnson, yang mengundurkan diri setelah serangkaian skandal dan pemberontakan parlemen mengatakan pada Juli dia akan mundur begitu partai memilih penggantinya.

Ukuran sampel keseluruhan, termasuk mereka yang tidak menyatakan preferensi pemungutan suara, adalah 570. Kurang dari sepertiga dari mereka, 29% mengatakan bahwa mereka telah memilih dan 47% lebih lanjut mengatakan bahwa mereka telah mengambil keputusan. Hanya 19% yang mengatakan mereka mungkin masih berubah pikiran.

Pemungutan suara kepemimpinan berlangsung melalui surat suara pos, dengan pengumuman pemenang pada 5 September. Pengadaan jajak pendapat antara 8 Agustus dan 12 Agustus.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa tiga alasan utama untuk mendukung Truss. Yakni pertama, ketidaksukaan terhadap Sunak. Kedua, persepsi bahwa dia lebih dapat dipercaya. Ketiga, dia tetap setia kepada Johnson. Pengunduran diri Sunak memicu kejatuhan Johnson.

Pendukung Sunak mengatakan dia lebih baik secara ekonomi dan paling kompeten atau cerdas dari kandidat lain.

Jajak pendapat mengatakan mereka telah mengamati ‘nostalgia Johnson’ di antara anggota partai. Bagaimanapun juga menunjukkan temuan bahwa 63% lebih suka Johnson tetap bertanggung jawab daripada Truss mengambil alih. Preferensi untuk Johnson atas Sunak bahkan lebih kuat di 68%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA