Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank of Japan pada hari Senin menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah Jepang (JGB) 10-tahun dalam jumlah tidak terbatas pada 0.25% melangkah ke pasar untuk mempertahankan batas imbal hasil implisit untuk kedua kalinya dalam tahun ini.

Langkah itu terjadi setelah imbal hasil JGB 10-tahun merangkak naik ke tertinggi enam tahun 0.245% di awal perdagangan, hanya setengah basis poin di bawah batas toleransi BOJ di bawah kebijakan kontrol kurva imbal hasil.

Penawaran tersebut, yang merupakan yang pertama sejak 10 Februari dan akan dieksekusi pada hari Selasa, mendorong dollar ke level tertinggi lebih dari enam tahun di 123.03 yen karena investor fokus pada prospek pelebaran perbedaan suku bunga AS-Jepang.

Gambar Broker Online

“Langkah yang sebagian besar diantisipasi, akan membantu mengekang kenaikan imbal hasil JGB,” kata Masahiro Ichikawa, kepala strategi pasar dari Sumitomo Mitsui (NYSE:SMFG) DS Asset Management.

Operasi ini adalah pesan dari BOJ bahwa untuk saat ini akan mempertahankan kebijakan ultra-mudah,” katanya.

Imbal hasil JGB 10-tahun telah merangkak naik seiring dengan kenaikan suku bunga jangka panjang AS karena investor telah memperkirakan prospek kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve.

Pasar telah fokus pada saat BOJ dapat turun tangan untuk mempertahankan batas atas 0.25% setelah menahan diri untuk melakukannya pada hari Jumat karena imbal hasil 10-tahun melampaui level di mana bank sentral telah menawarkan untuk membeli dalam jumlah yang tidak terbatas pada bulan Februari.

“Mengingat pergerakan suku bunga jangka panjang baru-baru ini, kami membuat penawaran untuk memastikan kami mematuhi panduan dewan agar imbal hasil JGB 10-tahun bergerak di sekitar target 0%,” kata seorang pejabat BOJ kepada Reuters.

Panduan BOJ saat ini adalah bahwa hal itu akan memungkinkan imbal hasil 10-tahun bergerak secara fleksibel di sekitar target 0% selama tetap di bawah batas atas 0.25% meskipun tidak hanya memperhitungkan level tetapi juga kecepatan kenaikan dalam hasil.

Imbal hasil JGB 10-tahun telah merangkak naik seiring dengan kenaikan suku bunga jangka panjang AS karena investor telah memperkirakan prospek kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve (Fed) selama tahun ini.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda telah berulang kali mengatakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga pada tingkat yang sangat rendah saat ini, mengingat pemulihan ekonomi yang rapuh dan karena inflasi tetap jauh di bawah target 2%.

Sementara tawaran itu tidak menarik tawaran dari lembaga keuangan pada hari Senin, pengumuman BOJ secara efektif akan mencegah pelaku pasar untuk menaikkan imbal hasil 10-tahun di atas 0.25%, kata para analis.

Tetapi beberapa pelaku pasar meragukan berapa lama BOJ dapat terus mempertahankan batas atas karena sering melakukan penawaran untuk pembelian tak terbatas dapat melemahkan yen lebih jauh dan meningkatkan biaya impor Jepang yang sudah melonjak.

“Membuat penawaran untuk pembelian obligasi tak terbatas terlalu sering dapat menimbulkan keraguan atas kelayakan kontrol kurva imbal hasil,” kata Shotaro Kugo, seorang ekonom dari Daiwa Institute of Research.

“Ini mungkin juga menarik perhatian publik yang tidak diinginkan atas yen yang lemah, jadi BOJ mungkin ingin menghindari terlalu sering melangkah.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Regulator China dan mitra AS mereka bekerja keras untuk menyelesaikan sengketa audit yang mempengaruhi perusahaan China yang terdaftar di AS dan ingin mencapai kerja sama yang efektif dan berkelanjutan sesegera mungkin, sebuah surat kabar yang dikelola pemerintah China melaporkan pada hari Minggu.

Mengutip sumber yang dekat dengan regulator China, China Securities Journal melaporkan bahwa China Securities Regulatory Commission (CSRC) mendengar pendapat dari beberapa perusahaan China yang terdaftar di AS selama pertemuan online pada hari Minggu.

“Baik regulator China dan AS sepenuhnya menyadari kekhawatiran satu sama lain dan bergerak ke arah satu sama lain dan bekerja keras untuk menemukan solusi atas masalah ini untuk mencapai kerja sama yang efektif dan berkelanjutan sesegera mungkin,” kata sumber itu.

Ini demi kepentingan terbaik pasar modal kedua negara dan investor global.

Gambar Broker Online

CSRC mengatakan bahwa pembicaraan baru-baru ini dengan regulator AS telah efisien, jujur dan profesional.

Komentar itu muncul beberapa hari setelah regulator akuntansi perusahaan publik AS mengatakan bahwa spekulasi media baru-baru ini tentang kesepakatan yang akan segera terjadi dengan China adalah prematur dan masih belum jelas apakah pemerintah China akan memberikan akses yang disyaratkan oleh undang-undang pencatatan AS yang baru.

Washington menuntut akses penuh ke pembukuan perusahaan-perusahaan China yang terdaftar di AS, tetapi Beijing melarang inspeksi asing atas kertas kerja dari firma akuntansi lokal – perselisihan audit yang telah berlangsung lama yang mempertaruhkan ratusan miliar dollar investasi AS.

Regulator China telah meminta beberapa perusahaan yang terdaftar di AS, termasuk Alibaba (NYSE:BABA), Baidu (NASDAQ:BIDU) dan JD (NASDAQ:JD).com, untuk mempersiapkan lebih banyak pengungkapan audit saat Beijing meningkatkan upaya untuk memastikan mereka tetap terdaftar di New York, Reuters melaporkan pekan lalu.

The Financial Times dan Bloomberg News juga melaporkan bulan ini bahwa pengawas sekuritas China sedang mempertimbangkan proposal yang akan memungkinkan regulator AS untuk memeriksa kertas kerja auditor untuk beberapa perusahaan secepat tahun ini.

CSRC memperingatkan pelaku pasar untuk tidak percaya secara membabi buta pada spekulasi oleh beberapa media dengan sedikit pengetahuan tentang detail dan arah pembicaraan, karena laporan tersebut menyebabkan gangguan yang tidak perlu pada ekspektasi pasar, China Securities Journal melaporkan pada hari Minggu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Emas terpantau sempat mencapai $1966 tertinggi hari Kamis untuk kenaikan mingguan ketiga dalam empat kali karena kurangnya kemajuan material dalam pembicaraan damai Rusia-Ukraina yang mengangkat logam mulia sebagai aset safe-haven meskipun lonjakan imbal hasil AS di tengah kekhawatiran tindakan pengetatan agresif mengurangi daya tarik emas.

“Saya memperkirakan kenaikan harga emas terbaru untuk kekhawatiran tentang Ukraina mulai merayap kembali karena kami belum memiliki berita terkait kemajuan dalam pembicaraan yang saya pikir pasar harapkan sekitar awal bulan,” kata Ilya Spivak, seorang ahli strategi mata uang dari DailyFX.

GAMBAR BROKER ONLINE

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan pada hari Jumat bahwa Ukraina “perlu mencapai perdamaian” dan menghentikan pemboman Rusia yang telah memaksa jutaan orang mengungsi ke negara-negara seperti Polandia.

Meningkatnya ketegangan di Ukraina memicu ketidakpastian geopolitik dan permintaan aset safe haven seperti emas.

Tetapi lonjakan imbal hasil dan The Fed terlihat agak agresif, yang membuat pemantulan itu benar-benar mendapatkan momentum yang berarti,” kata Spivak.

Federal Reserve AS (Fed) menaikkan biaya pinjaman sebesar 25 basis poin pada 16 Maret dan sejak itu pembuat kebijakan bank sentral terkemuka telah mengisyaratkan pendekatan yang lebih agresif terhadap pengetatan kebijakan moneter tahun ini untuk melawan kenaikan inflasi.

Imbal hasil pada catatan Treasury 10-tahun AS tetap dekat dengan tertinggi 2019, mengurangi biaya peluang memegang emas batangan yang tidak membayar.

“Emas telah menunjukkan lebih dari sekali baru-baru ini bahwa harga naik perlahan-lahan dan kemudian melompat ‘keluar dari jendela lantai 10’ dan saya percaya risiko itu tetap ada,” kata analis senior OANDA Jeffrey Halley dalam sebuah catatan, sambil mengacu pada pergerakan panjang emas dalam range harga jangka panjang.

Spot perak terpantau datar di kisaran $25.50 per troy ounce. Sementara platinum naik 0.4% menjadi $1,024.20 dan paladium naik 0.2% pada $2,528.26.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA