Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Minyak naik pada hari Selasa karena kekhawatiran baru atas pasokan yang ketat mendominasi sentimen pasar setelah Arab Saudi memperingatkan bahwa produsen minyak utama dapat memangkas produksi untuk memperbaiki penurunan harga minyak baru-baru ini.

Minyak mentah berjangka Brent naik 93 sen atau 1% menjadi $97.41 per barel setelah sesi berombak pada hari Senin ketika turun lebih dari $4. Sebelumnya sempat memangkas kerugian untuk bergerak mendekati kecenderungan datar.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 90 sen atau 1% menjadi $91.26 per barel.

Benchmark turun masing-masing sekitar 12% dan 8% bulan ini di tengah kekhawatiran tentang resesi global dan permintaan bahan bakar.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) siap untuk mengurangi produksi untuk mengoreksi penurunan harga minyak baru-baru ini. Yakni karena pengaruh likuiditas pasar berjangka yang buruk dan kekhawatiran ekonomi makro. Kedua faktor ini, telah mengabaikan pasokan minyak mentah fisik yang sangat ketat, pemimpin OPEC Arab Saudi mengatakan pada hari Senin.

Kantor berita negara Saudi SPA mengutip Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman yang mengatakan kepada Bloomberg bahwa OPEC+ memiliki sarana dan fleksibilitas untuk menghadapi tantangan.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Dengan Arab Saudi berdiri untuk mempertahankan harga minyak. Pasar kemungkinan akan mengambil kesempatan untuk membangun posisi beli,” kata analis dari Haitong Futures. Dia menambahkan bahwa hasil dari kesepakatan nuklir Iran tetap menjadi ketidakpastian besar.

Iran menuduh AS pada hari Senin menunda upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Teheran 2015. Tuduhan yang dibantah oleh Washington, yang mengatakan kesepakatan itu lebih dekat daripada dua minggu lalu karena fleksibilitas Iran yang nyata.

Sementara itu, Eropa menghadapi gangguan baru pada pasokan energi karena kerusakan pada sistem pipa yang membawa minyak dari Kazakhstan melalui Rusia. Dampaknya menambah kekhawatiran atas anjloknya pasokan gas.

Pengaruh kuat pada pasokan permintaan yang ketat saat ini karena persediaan minyak mentah AS di Strategic Petroleum Reserve (SPR) pada level terendah dalam lebih dari 35 tahun, Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar dari IG Group, mengatakan dalam sebuah catatan.

Pada pasokan AS, pelaku pasar menunggu rilisan data industri pada hari Selasa. Stok minyak mentah dan bensin AS kemungkinan turun minggu lalu. Sementara persediaan sulingan naik tipis, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Senin.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Mayoritas pelaku pasar sekarang memperkirakan Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 75bp pada September, data dari operator pertukaran CME Group menunjukkan pada hari Selasa. Hampir 59% pelaku pasar memperkirakan Fed akan menaikkan 75bp. Dengan 41% sisanya memperkirakan kenaikan 50bp pada bulan September, alat FedWatch menunjukkan.

Data menunjukkan pembalikan sentimen dari minggu lalu, di mana mayoritas 61% peserta memperkirakan kenaikan 50bp.

Pembalikan terjadi setelah beberapa pejabat Fed menyarankan bahwa bank kemungkinan tidak akan mengurangi laju kenaikan suku bunga sampai inflasi nyaman dalam targetnya. Para pejabat mengatakan bahwa suku bunga acuan bank dapat berakhir pada 2022 setinggi 3.75%. Saat ini antara 2.25% dan 2.50%.

Inflasi IHK tahunan mencapai 8.5% di bulan Juli. Meskipun angka tersebut sedikit menurun dari bulan Juni, angka tersebut jauh di atas target Fed sebesar 2%. Inflasi CPI melayang di sekitar tertinggi 40 tahun.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pasar juga secara luas memperkirakan Ketua Fed Jerome Powell untuk mengecilkan potensi kemiringan dovish oleh bank sentral pada pidatonya di Jackson Hole Symposium minggu ini. Yakni dengan mengutip tekanan inflasi yang berkelanjutan.

Pasar yang tergerak oleh risiko seperti saham dan mata uang minggu ini karena takut akan komentar hawkish dari Powell. Sementara indeks dollar bergerak tepat di bawah tertinggi 20 tahun.

Semalam, saham teknologi yang sensitif terhadap tingkat penjualan paling banyak di Wall Street karena investor mendiskon sektor ini terhadap prospek kenaikan suku bunga.

Kekhawatiran atas potensi resesi juga telah memukul aset yang bergerak karena faktor risiko. Dampaknya investor khawatir bahwa pengetatan kebijakan moneter yang lebih cepat dari perkiraan akan dapat menghambat pertumbuhan ekonomi.

Ekonomi AS telah mengalami kontraksi dalam dua kuartal pertama tahun 2022 tanpa ada pembalikan arah yang terlihat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

GOLD MARKET UPDATE
PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA