Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex 

Broker Forex online tersedia. Tapi bisakah Anda membedakan yang terbaik dari yang lain?

Gambar Broker Online 

Kebanyakan orang beralih ke pendapat dari rekan dan kolega atau teman tentang broker forex online. Industri perdagangan valas baru-baru ini melihat dorongan besar dengan banyak broker muncul. Untuk memilih broker yang sesuai untuk Anda, penting untuk mencatat jumlah broker serta layanan yang mereka tawarkan. Ini hanya membantu Anda mengevaluasi di antara banyak broker yang kemudian akan membantu memengaruhi keputusan Anda.

Biasanya akun demo forex gratis disediakan oleh sebagian besar broker. Ini memungkinkan Anda untuk mengatur akun trading Anda sendiri dan mulai trading online.Pialang harus menyediakan platform yang penting dan bermanfaat bagi pengguna untuk berdagang secara online.

Broker Forex Online juga memberikan instruksi dan tips terperinci mengenai prosedur trading online. Ini memudahkan Anda untuk mengukur berbagai fitur yang tersedia dan bereksperimen pada fitur-fitur yang terbukti sangat bermanfaat bagi Anda. Pialang juga mengirimkan panduan yang membantu dalam upaya perdagangan Anda serta analisis dan laporan untuk memantau kemajuan dalam perdagangan valas online.

Vidoe Broker Online

Setelah Anda dapat memilih broker forex yang tepat untuk bisnis Anda, perdagangan online akan jauh lebih efisien dan menyenangkan. Jadi, selalu ingat panduan yang disebutkan di atas saat memilih broker yang andal.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar sebagai aset safe-haven naik tipis pada hari Selasa. Menghapus kerugian sebelumnya karena selera risiko berkurang menjelang angka inflasi utama yang dapat memberikan petunjuk. Tentang seberapa agresif Federal Reserve akan menaikkan perkiraan suku bunga pada bulan September.

Indeks dollar yang mengukur nilai mata uang terhadap sekeranjang rekan-rekan, naik 0.047% pada 106.38.

Greenback telah melayang lebih rendah dalam perdagangan musim panas yang tipis sejak awal sesi. Tetapi kemudian berbalik arah karena pasar saham AS merosot. Hal ini karena peringatan laporan laba, kekhawatiran inflasi global, dan data yang menunjukkan produktivitas pekerja turun tajam pada kuartal kedua.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Ada banyak masalah global dan kita tidak dapat mengabaikannya dan itu memberi banyak tekanan ke bawah pada pertumbuhan global,” Juan Perez, direktur perdagangan dari Monex USA. Dia juga mengatakan tentang daya tarik dollar sebagai aset safe haven.

Fokus besar bagi para pedagang adalah pada laporan Indeks Harga Konsumen AS hari Rabu. Yang diperkirakan akan menunjukkan bahwa inflasi yang tinggi selama beberapa dekade mereda pada bulan Juli menyusul kenaikan berturut-turut 75bp oleh The Fed pada bulan Juni dan Juli.

Tetapi data pada hari Jumat menunjukkan bahwa pengusaha AS mempekerjakan jauh lebih banyak pekerja dari yang perkiraan bulan lalu. Dengan upah masih meningkat pada klip yang kuat, meningkatkan taruhan untuk kenaikan suku bunga raksasa oleh Fed pada pertemuan 20-21 September.

Pasar uang berjangka menunjukkan pedagang melihat sekitar dua pertiga peluang kenaikan 75bps bulan depan.

“Kami secara konsisten mendapatkan laporan inflasi yang lebih panas dari perkiraan. Dan jika itu terjadi lagi, pasar tidak siap untuk itu,” kata Edward Moya, analis pasar senior dari Oanda. “Jika itu terjadi, kami menguji keseimbangan lagi terhadap euro,” katanya tentang potensi penguatan dollar yang lebih besar.

Euro naik 0.2% pada $ 1.0204. Sterling turun 0.12% menjadi $ 1.2065. Terhadap yen, dollar turun 0.14 pada 135.195 yen.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters melihat inflasi utama tahun-ke-tahun di 8.7% – relatif tinggi. Tetapi di bawah angka 9.1% bulan lalu. The Fed menargetkan inflasi sebesar 2%.

Ekspektasi yang meningkat untuk kenaikan jangka pendek yang agresif, telah mendorong imbal hasil Treasury jangka pendek lebih jauh di atas rekan-rekan jangka panjang.

indikator resesi yang andal

Kesenjangan antara imbal hasil Treasury dua dan 10-tahun, indikator resesi yang andal, telah tumbuh menjadi yang terbesar dalam dua dekade.

“Kurva imbal hasil AS terbalik, menunjukkan resesi di masa depan. Tetapi pasar ekuitas tampak seolah-olah mereka percaya The Fed akan segera berhenti dan mulai memotong pada 2023,” kata ekonom senior Mizuho Colin Asher.

“Saya pikir data CPI besok akan menunjukkan The Fed tidak akan berhenti, yang bagi saya menunjukkan pasar ekuitas yang lebih lemah ke depan yang akan membatasi penurunan dollar dalam beberapa bulan ke depan.”

Status aset safe haven dari dollar membuat reaksi greenback sedikit lebih sulit untuk diprediksi. Terutama karena kekhawatiran pertumbuhan dan geopolitik yang terjadi.

China memperpanjang latihan militer di dekat Taiwan, dan menteri luar negeri pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu mengatakan China menggunakan latihan yang diluncurkan sebagai protes terhadap kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi sebagai alasan untuk mempersiapkan invasi.

Di tempat lain, dollar Australia, dipandang sebagai barometer risiko pasar, turun 0.41% menjadi $0.6955 dan dollar Selandia Baru turun 0.14% menjadi $0.62765.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar melemah pada hari Senin, memberikan kembali beberapa keuntungan yang terjadi karena laporan pekerjaan AS pada Jumat. Namun sekarang investor menantikan data inflasi Rabu untuk petunjuk lebih lanjut tentang langkah Federal Reserve selanjutnya.

Pertumbuhan pekerjaan AS naik jauh lebih dari perkiraan pada bulan Juli, data menunjukkan pada hari Jumat. Setidaknya mengangkat tingkat pekerjaan di atas tanda pra-pandemi dan menenangkan kekhawatiran bahwa ekonomi berada dalam resesi. Investor membaca data sebagai indikasi The Fed bisa menaikkan suku bunga lebih agresif untuk memerangi inflasi.

Suasana optimis dibawa ke hari Senin, dengan saham Eropa naik dan pasar saham Amerika dibuka lebih tinggi. Bahkan dalam perdagangan berombak karena perhatian investor beralih ke laporan pendapatan perusahaan.

“Kami melihat beberapa pelemahan dollar secara luas. Karena getaran risiko cukup ringan,” Erik Bregar, direktur manajemen risiko FX & logam mulia dari Silver Gold Bull, mengatakan tentang mata uang safe haven.

Indeks dollar yang mengukur mata uang safe haven terhadap sekeranjang rekan-rekan, berada di 106.43. Penurunan 0.2% dibandingkan dengan tertinggi 10 hari Jumat di 106.930.

Imbal hasil Treasury AS mereda setelah melonjak pada hari Jumat. Sementara para pedagang memperkirakan peluang 69% dari Fed menaikkan suku bunga sebesar 75bps pada pertemuan September, menurut data Refinitiv.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pasar menantikan rilisan data inflasi AS untuk bulan Juli pada hari Rabu. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan inflasi tahunan telah berkurang menjadi 8.7% pada Juli dari 9.1% sebelumnya.

“Dengan penurunan dollar yang tidak bertepatan dengan repricing dovish di pasar uang AS. Bagaimanapun juga tampaknya batasan untuk reli dollar yang melandasi data CPI sedang mengalami penurunan hari ini.” Simon Harvey, kepala analisis FX dari Monex Eropa berpendapat.

Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan pada hari Sabtu bahwa bank sentral AS harus mempertimbangkan lebih banyak kenaikan 75bps pada pertemuan mendatang untuk menurunkan inflasi kembali.

“Dollar AS telah mendapat dukungan dari kombinasi rilis data ekonomi AS yang lebih kuat dan komentar hawkish dari presiden Fed regional yang telah mendorong pelaku pasar untuk mendorong kembali ekspektasi untuk poros kebijakan dovish dari Fed,” kata analis mata uang MUFG Derek Halpenny dan Lee Hardman. dalam catatan untuk klien.

Kombinsasi data inflasi tinggi dengan pembacaan pasar tenaga kerja hari Jumat dapat mendorong pasar untuk sepenuhnya menetapkan harga 75bp dari kenaikan Fed untuk bulan September, menurut Tim Graf, kepala strategi makro EMEA di State Street (NYSE:STT).

Mata uang yang merupakan barometer risiko, yakni dollar Australia dan Selandia Baru, memperoleh keuntungan, dengan Aussie naik 0.97% pada $0.6978 dan Kiwi naik 0.62% pada 0.62825.

Dollar turun 0.12% terhadap yen, dengan pasangan berpindah tangan di 134.835.

Imbal hasil obligasi zona euro turun kembali setelah naik menyusul data pekerjaan pada hari Jumat. Obligasi Italia tampaknya menepis keputusan Moody’s (NYSE:MCO) untuk menurunkan prospek peringkat Italia.

Euro turun tipis 0.07% menjadi $ 1.01865.

Sterling Inggris berdetak 0.02% lebih tinggi menjadi $ 1.2075.

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss yang mungkin akan menggantikan Boris Johnson sebagai perdana menteri bulan depan. Namun dia mengatakan berencana untuk mengadakan peninjauan kembali atas mandat Bank of England.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA