Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Minyak naik sedikit pada hari Selasa. Memangkas kerugian sebelumnya dan setelah melonjak lebih dari $5 barel di sesi sebelumnya, di tengah kekhawatiran tentang ketatnya pasokan.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman September naik 17 sen menjadi $106.51 per barel. Kontrak naik 5.1% pada hari Senin, persentase kenaikan terbesar sejak 12 April.

Minyak mentah berjangka WTI untuk pengiriman Agustus naik 36 sen menjadi $102.96 per barel. Kontrak naik 5.1% pada hari Senin dan persentase kenaikan terbesar sejak 11 Mei.

Kontrak WTI Agustus berakhir pada hari Rabu dan kontrak berjangka September yang lebih aktif diperdagangkan berada di $99.74 per barel, naik 32 sen.

GAMBAR BROKER ONLINE

OPEC+

Harga minyak telah terhuyung-huyung di antara kekhawatiran tentang pasokan karena sanksi Barat terhadap minyak mentah Rusia dan pasokan bahan bakar atas konflik Ukraina telah mengganggu arus perdagangan ke penyulingan dan pengguna akhir hingga meningkatnya kekhawatiran bahwa upaya bank sentral untuk menjinakkan lonjakan inflasi dapat memicu resesi yang akan memangkas kebutuhan bahan bakar di masa depan.

“Ketidakseimbangan pasokan/permintaan yang mendasarinya seketat sebelumnya,” kata Jeffrey Halley, analis pasar senior dari OANDA, dalam sebuah catatan. “Harga minyak mungkin telah mencapai puncaknya. Tetapi tentu saja tidak terlihat turun secara material dari sini kecuali kita mendapat kejutan besar dari OPEC+.”

Presiden AS Joe Biden mengunjungi eksportir minyak utama Arab Saudi pekan lalu. Biden berharap untuk mencapai kesepakatan tentang dorongan produksi minyak untuk menjinakkan harga bahan bakar.

Baca juga: Kunjungan Biden ke Saudi Berakhir Tanpa Ada Pengumuman Resmi

Namun, pejabat dari Arab Saudi, pemimpin de facto Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak tidak memberikan jaminan yang jelas mengenai peningkatan produksi.

Warren Patterson, kepala Strategi Komoditas dari ING, mengatakan dalam sebuah catatan bahwa pasar akan mencerna kunjungan Presiden Biden. Dengan kesimpulan tidak mungkin OPEC dan sekutunya termasuk Rusia, yang terkenal sebagai OPEC+ akan meningkatkan produksi lebih agresif daripada yang sudah mereka rencanakan dalam jangka pendek.

Harga minyak mendapat dukungan karena melemahnya dollar AS pada hari Selasa, yang berada di sekitar level terendah satu minggu, membuat minyak yang berdominasi greenback sedikit lebih murah bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

“USD yang lebih lemah memberikan dukungan ke pasar, bersama dengan kompleks komoditas yang lebih luas,” kata Patterson dari ING.

Perkiraan persediaan minyak di AS, konsumen minyak terbesar dunia adalah bahwa pasokan minyak mentah dan sulingan mungkin telah meningkat minggu lalu sementara persediaan bensin kemungkinan turun, menurut jajak pendapat awal Reuters.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS melayang di atas level terendah satu minggu pada hari Selasa. Karena pasar mengurangi kemungkinan kenaikan suku bunga Federal Reserve dalam persentase penuh bulan ini.

Dollar Australia naik kembali ke level tertinggi satu minggu Senin di tengah perubahan hawkish terhadap komentar dari Reserve Bank negara itu.

GAMBAR BROKER ONLINE

Taruhan untuk pelonggaran Fed yang sangat besar meningkat minggu lalu. Setelah data menunjukkan inflasi AS, yang sudah berada di level tertinggi empat dekade, terus meningkat pada bulan Juni. Tetapi beberapa pejabat Federal Reserve dengan cepat mengabaikan pembicaraan semacam itu. Karena justru angka-angka dari Jumat menunjukkan penurunan ekspektasi inflasi konsumen ke level terendah dalam setahun.

Pedagang dalam kontrak berjangka yang terkait dengan suku bunga kebijakan dana federal jangka pendek Fed, yang telah condong ke arah kenaikan suku bunga poin persentase penuh untuk pertemuan 26-27 Juli, menggeser taruhan mereka dengan kuat mendukung 0.75 persen – poin meningkat, dengan peluang terakhir terlihat sekitar 81%.

Indeks dollar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya – terlihat datar di 107.46. Itu turun dari terendah Senin di 106.88. tetapi juga kembali dari tertinggi 109.29 minggu lalu, level yang tidak terlihat sejak September 2002.

Euro yang merupakan mata uang paling tertimbang dalam indeks dollar, tergelincir 0.13% menjadi $ 1.01305. Tetapi itu terjadi setelah naik sekitar 0.6% semalam untuk kenaikan kuat hari kedua.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa turun serendah $0.9952 pada hari Kamis. Penurunan untuk pertama kalinya sejak Desember 2002, tertekan oleh ketidakpastian tentang krisis pasokan energi yang memburuk di zona euro.

Pedagang menggigit kuku menjelang Kamis lalu. Ketika gas seharusnya kembali mengalir melalui pipa Nord Stream dari Rusia ke Jerman setelah penutupan untuk pemeliharaan terjadwal.

Gazprom Rusia (MCX:GAZP) menyatakan force majeure pada pasokan gas ke Eropa untuk setidaknya satu pelanggan utama. Tertuang dalam sebuah surat tertanggal 14 Juli dan diberitakan oleh Reuters pada hari Senin.

ECB SIAP MENAIKAN SUKU BUNGA

Terlepas dari ketidakpastian, ECB siap untuk menaikkan suku bunga pada hari Kamis untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade. Ini telah mengirim pergerakan 25 basis poin tetapi inflasi yang memanas membuat beberapa pedagang bersiap untuk kenaikan setengah poin.

“Keseimbangan risiko menuju ke EUR yang lebih lemah (sedangkan) jalur resistensi paling rendah untuk USD adalah melanjutkan tren lebih tinggi karena prospek pertumbuhan global yang buruk,” tulis analis Commonwealth Bank of Australia (OTC: CMWAY ) Carol Kong dalam catatan klien, mengacu pada peran dollar sebagai tempat berlindung yang aman.

Di tempat lain, yen melayang di dekat level terendah 24 tahun menjelang keputusan kebijakan Bank of Japan pada hari Kamis, dengan bank sentral berulang kali berkomitmen dalam beberapa hari terakhir untuk melanjutkan pengaturan ultra-mudah.

Dollar sedikit berubah pada 138.055 yen. Tidak terlalu jauh dari puncak Kamis di 139.38 level yang tidak terlihat sejak September 1998.

Sterling sedikit berubah pada $ 1.1954 setelah meluncur kembali dari tertinggi satu minggu Senin di $ 1.2032 semalam. Itu merosot menjadi $ 1.1761 pada hari Kamis. Yang menjadi penurunan untuk pertama kalinya sejak Maret 2020. Karena Inggris menghadapi kontes sengit dan resiko terpecah belah untuk menggantikan perdana menteri Boris Johnson yang digulingkan.

Aussie naik 0.44% menjadi $0.6843 dan menyentuh $0.68475. Pada satu titik, mempersempit kesenjangan ke puncak sesi sebelumnya di $0.6853 tertinggi sejak 11 Juli. Telah serendah $0.66825 Kamis lalu, terlemah dalam lebih dari dua tahun.

Pembuat kebijakan Reserve Bank of Australia (RBA) melihat perlunya pengetatan kebijakan lebih lanjut di atas kenaikan baru-baru ini. Karena suku bunga masih terlalu rendah untuk membatasi ekspektasi inflasi di tengah pasar tenaga kerja yang kuat, risalah pertemuan awal bulan ini menunjukkan pada hari Selasa.

“Dewan RBA telah mengangkat intensitas retorikanya,” tulis ekonom Westpac Bill Evans dalam sebuah catatan penelitian.

“50 basis poin lagi pada Agustus tampaknya sangat mungkin.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kepala Qatar Airways pada Senin mengatakan epidemi pekerjaan rumahan telah berkontribusi pada kekurangan staf yang secara luas yang dapat menjadi penyebab atas gangguan perjalanan di Eropa musim panas ini.

Sektor penerbangan sedang berjuang untuk mengamankan staf yang dibutuhkan untuk mengatasi lonjakan pasca-pandemi dalam perjalanan udara, mendorong Bandara Heathrow London untuk memberlakukan pembatasan kapasitas untuk menghindari penundaan, dalam sebuah langkah yang menyebabkan gugatan publik terhadap Emirates Dubai.

GAMBAR BROKER ONLINE

Berbicara kepada wartawan di Farnborough Airshow, Kepala Eksekutif Qatar Airways Akbar Al Baker menolak berkomentar langsung tentang Heathrow. Karena dia berada di dewan direksinya. Qatar Investment Authority memiliki 20% dari hub tersibuk di Inggris.

“Kami menghadapi masalah yang sama di Perancis, Belgia, Belanda, dan Jerman,” katanya.

“Jadi sebenarnya ini adalah epidemi di industri kami. Ini semua terjadi karena orang belajar mendapatkan uang dengan mudah yakni dengan bekerja di rumah dan sekarang semakin sedikit orang yang mau datang dan melakukan pekerjaan yang biasa mereka lakukan,” kata Al Baker.

“Ini semua membawa dampak besar di bandara. Tepat di seluruh Eropa, dan tentu saja Heathrow adalah salah satu hub yang lebih besar di Eropa.”

Serikat pekerja di Inggris menuduh maskapai penerbangan dan bandara menggunakan kesempatan pandemi untuk memotong pekerjaan dan pembayaran. Sementara itu, maskapai dan bandara saling menuduh gagal mempersiapkan diri secara memadai untuk lonjakan permintaan perjalanan pasca-pandemi.

Menurut data terbaru, ada 400,000 lebih sedikit pekerja di Inggris daripada sebelum pandemi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro menguat ke level tertinggi satu minggu pada hari Senin. Karena diuntungkan dari pelemahan dollar setelah beberapa pejabat Fed mengisyaratkan mereka tidak mendukung peningkatan laju kenaikan suku bunga.

Komentar akhir pekan lalu ini menjatuhkan dollar dari tertinggi dua dekade. Sehingga mendorong para pedagang untuk menambah risiko, meningkatkan saham global dan mata uang non-dollar, terutama euro.

Indeks greenback mengukur tingkatnya terhadap enam mata uang global, sekarang turun 1.8% dari puncak 20 tahun minggu lalu berada di 0.35% lebih rendah pada 107.48. Euro komponen utama dalam indeks itu, menguat 0.5% pada $1.0149, setelah jatuh di bawah paritas minggu lalu untuk pertama kalinya sejak 2002.

“Dengan pasar ekuitas masih di wilayah positif, selera risiko kembali sehingga komentar dari Gubernur Fed (Christopher) Waller, yang mendorong kenaikan 100 bps, memiliki dampak yang di inginkan,” kata Derek Halpenny, kepala penelitian dari MUFG.

GAMBAR BROKER ONLINE

Waller dan Gubernur Fed St Louis James Bullard mengatakan mereka lebih menyukai kenaikan suku bunga 75 basis poin pada pertemuan 26-27 Juli mereka, daripada langkah 100 bps yang beberapa orang bayangkan setelah pembacaan inflasi di atas perkiraan.

Setelah komentar tersebut, kontrak berjangka terkait dengan suku bunga kebijakan dana federal jangka pendek dengan tegas mendukung kenaikan 75 bps.

Spekulan tetap bearish pada sebagian besar mata uang non-dollar. Yang bagaimanapun dengan data CFTC AS mingguan menunjukkan posisi beli dollar agregat di tertinggi tujuh minggu. Mereka menambahkan posisi short euro dan yen masing-masing sebesar $1 miliar dan $470 juta, data menunjukkan.

Grafik: posisi euro dan vol

Sementara itu, bank sentral lainnya meningkatkan kecepatan kenaikan suku bunga. Seperti Kanada memberikan kenaikan 100 bps minggu lalu. Dan inflasi tinggi tiga dekade Selandia Baru pada hari Senin memicu spekulasi pergerakan 75 bps, daripada harga sebelumnya 50 bps.

Itu mengangkat dollar kiwi ke level tertinggi 10 hari terhadap greenback $0.62 naik 0.4%.

Dolar Australia juga menyentuh level tertinggi satu minggu.

“Dinamika kebijakan yang lebih tersinkronisasi secara global akan membantu mengurangi kekuatan dollar,” kata Halpenny, meskipun dia tidak mengharapkan perputaran greenback sampai akhir kuartal ketiga.

Kiwi dan dollar Aussie yang bergantung pada komoditas mendapatkan beberapa dukungan. Yakni dari harapan pelonggaran kebijakan di China, di mana pihak berwenang menandai dukungan untuk sektor properti dan bank.

PBOC mungkin memberikan pelonggaran kebijakan yang telah lama di tunggu-tunggu pada hari Rabu, menurut beberapa pihak.

“Intinya adalah bahwa China saat ini tidak menghadapi tekanan inflasi. Baik yang akan segera terjadi atau meningkat. Terlebih memungkinkan para pembuat kebijakan untuk tetap pada bias pelonggarannya. Untuk mendukung pemulihan,” kata Peiqian Liu, ekonom China dari NatWest Markets.

Yuan yang di perdagangkan di luar negeri menguat 0.4% pada 6.74 per dollar.

EURO: GAS DAN KENAIKAN SUKU BUNGA

Ini akan menjadi minggu yang penting bagi euro. Pada kesempatan ini ECB mungkin akan menaikkan suku bunga sebesar 25bps pada Kamis untuk pertama kalinya lebih dari satu dekade.

Pada hari yang sama, Rusia maksudkan untuk melanjutkan pasokan gas melalui pipa Nord Stream setelah penutupan pemeliharaan 10 hari. Kegagalan untuk melakukannya akan menakuti pasar, yang sudah mengkhawatirkan resesi ekonomi di zona tersebut.

Halpenny tetap bearish pada euro, menyoroti seluruh daftar risiko untuk mata uang tunggal.

“Dengan Nord Stream dan situasi politik di Italia, tidak ada alasan fundamental yang kuat untuk perputaran euro/dollar,” kata Halpenny, kontras dengan perkiraan pergerakan ECB 25 bps dengan 75 bps yang di harapkan dari The Fed.

Di Italia, investor mengamati nasib PM Mario Draghi yang akan berpidato di parlemen minggu ini. Setelah pengunduran dirinya, presiden negara itu menolak pengunduran diri Draghi.

Baca juga: Presiden Sergio Mattarella menolak pengunduran diri Draghi, Tetap Untuk Mengatasi Krisis Politik

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Wali kota Italia, organisasi bisnis, dan pemimpin serikat pekerja mendesak PM Draghi untuk memikirkan kembali keputusannya. Yakni mengundurkan diri dan memperingatkan bahwa stabilitas negara yang sarat hutang itu berisiko.

Draghi mengajukan pengunduran dirinya pekan lalu. Karena pasca salah satu partai dalam koalisinya yang luas, Gerakan 5-Bintang, menolak untuk mendukung pemerintah dalam mosi tidak percaya parlemen.

Presiden Sergio Mattarella menolak pengunduran dirinya. Sergio meminta Draghi untuk berpidato di depan parlemen minggu ini. Dengan demikian berharap dia akan menemukan konsensus untuk mencegah pemilihan awal pada saat gejolak internasional dan ketegangan ekonomi.

Draghi dengan nyaman memenangkan mosi percaya pada paket tindakan yang bertujuan mengurangi biaya hidup yang tinggi bagi keluarga dan perusahaan. Namun dia mengatakan tanpa dukungan penuh dari semua mitranya, pemerintah persatuan nasionalnya tidak dapat melanjutkan.

Bintang 5 yang populis, yang terbelah oleh perpecahan internal, mengatakan tidak mundur dari koalisi, tetapi telah meminta Draghi untuk memberikan jaminan kepada kelompok itu bahwa dia akan memberlakukan prioritas kebijakannya, seperti upah minimum.

“Kami tidak dapat berbagi tanggung jawab pemerintah jika tidak ada kepastian atas masalah yang telah kami garisbawahi,” kata pemimpin Bintang 5 Giuseppe Conte di Facebook (NASDAQ:META) Sabtu malam.

GAMBAR BROKER ONLINE

PM Mario Draghi

Sebuah sumber di kantor PM mengatakan Draghi tidak akan tunduk pada ‘ultimatum’ apa pun dan tetap bertekad untuk mengundurkan diri.

Tetapi dia menghadapi tekanan untuk berubah pikiran di tengah peringatan. Yakni Italia berisiko kehilangan miliaran euro dalam dana pemulihan pasca pandemi Uni Eropa. Dan akan berjuang untuk menahan kenaikan biaya energi tanpa pemerintah yang berfungsi penuh.

Walikota dari 110 kota Italia, termasuk 10 wilayah metropolitan teratas, mengatakan dalam sebuah surat terbuka bahwa mereka mengikuti gejolak dengan ‘ketidakpercayaan dan keprihatinan’ dan menyerukan semua pihak untuk menunjukkan tanggung jawab.

“Kami para walikota, yang setiap hari dipanggil untuk menangani dan menyelesaikan masalah yang menimpa warga kami, meminta Mario Draghi untuk terus maju dan menjelaskan kepada parlemen alasan bagus mengapa pemerintah harus terus berlanjut,” tulis mereka.

Serangkaian asosiasi industri, pertanian dan perdagangan juga merilis pernyataan yang mendesak pemerintah untuk melanjutkan. Sementara kepala serikat pekerja terbesar Italia mengatakan stabilitas sangat penting.

“Saya tidak memihak. Tetapi saya akan mengatakan bahwa kami memiliki pemerintah yang tidak kehilangan mosi percaya.” Maurizio Landini, pemimpin kelompok CGIL, mengatakan kepada harian La Repubblica.

Untuk mengatasi dendam yang tumbuh di jajaran pemerintah dan terus mengakar. Maka tampaknya semakin sulit, membuat pemilihan nasional pada bulan September atau Oktober menjadi prospek yang mungkin.

Draghi menjabat pada awal 2021 dengan tugas membimbing Italia melalui keadaan darurat COVID. Badan legislatif akan berakhir pada awal 2023 dan jajak pendapat menunjukkan blok partai konservatif akan memenangkan mayoritas yang jelas.

Dua dari partai ini, Liga dan Forza Italia, berada dalam koalisi. Untuk selanjutnya prospek kemenangan dalam pemungutan suara musim gugur memberi mereka alasan yang baik untuk menyambut runtuhnya koalisi.

Kedua kelompok mengatakan mereka bersedia untuk tinggal di kabinet Draghi tetapi hanya dengan syarat Bintang 5 tidak lagi berada di pemerintahan – permintaan yang telah Draghi sampingkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA