Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Kenaikan suku bunga besar dapat dilakukan oleh Bank Sentral Eropa untuk memerangi inflasi yang melonjak.

Pasar minyak mentah memusatkan perhatian pada pertemuan terbaru kelompok produsen minyak OPEC. Sementara pemimpin baru di Inggris menghadapi rentetan tantangan ekonomi.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

1/FRONT-LOADING

Bank Sentral Erpa tampaknya akan memberikan kenaikan suku bunga besar kedua pada hari Kamis. Dengan asumsi pengetatan kebijakan front-loading sebelum kondisi ekonomi memburuk lebih lanjut.

Dengan rekor inflasi tinggi yang mendekati dua digit, pertanyaan kuncinya adalah apakah ECB akan melakukan kenaikan 50bps. Seperti yang terjadi pada bulan Juli atau memilih langkah 75bps yang sangat besar.

Beberapa analis seperti Goldman Sachs (NYSE:GS) memperkirakan yang terakhir setelah data inflasi terbaru. Sementara beberapa pejabat ECB percaya langkah 75bps setidaknya harus dalam pembahasan.

Anggota dewan Isabel Schnabel memperingatkan bahwa bank sentral berisiko kehilangan kepercayaan publik dan harus bertindak tegas untuk mengekang inflasi. Bahkan jika itu menyeret ekonomi mereka ke dalam resesi.

Gambar: ECB bersiap untuk kenaikan suku bunga besar kedua

2/HASIL MENTAH

Pasar minyak yang bergejolak bisa melihat guncangan lain yang berasal dari pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya. Termasuk Rusia, Senin.

Pertemuan OPEC+ menjadi fokus setelah Arab Saudi baru-baru ini meningkatkan kemungkinan pengurangan produksi.

Lonjakan biaya energi tahun ini telah mengganggu ekonomi global karena invasi Rusia ke Ukraina memperburuk masalah pasokan. Harga minyak moderat selama musim panas di tengah beberapa ketidakpastian atas permintaan bahan bakar. Seiring bank sentral menaikkan suku bunga untuk menekan inflasi.

Benchmark brent baru-baru ini mundur ke sekitar $93 per barel setelah menembus $105 pada hari Senin.

Grafik: Harga minyak mentah berubah lebih fluktuatif

3/TO-DO LIST UNTUK PM BARU

Pengumuman PM baru Inggris akan pada hari Senin setelah kontes selama hampir dua bulan. Pemilihan PM baru ini untuk menggantikan Boris Johnson sebagai pemimpin Partai Konservatif yang berkuasa.

Liz Truss, menteri luar negeri, diperkirakan akan menang setelah kampanye yang penuh dengan janji-janji untuk memangkas pajak guna mendorong pertumbuhan ekonomi. Saingannya, mantan menteri keuangan Rishi Sunak, menuduhnya membuat janji kebijakan yang tidak didanai yang akan memicu inflasi dan mengancam keuangan publik Inggris.

Siapa pun yang menjadi pemimpin akan menghadapi salah satu latar belakang ekonomi paling menakutkan dalam beberapa dekade. Bank of England (BOE) menaikkan suku bunga dengan cepat untuk menjinakkan inflasi yang melonjak. Tepat ketika perkiraan ekonomi akan meluncur ke dalam resesi yang BOE perkirakan akan berlangsung hingga 2024.

Seiring dengan masalah termasuk mengatasi tagihan energi yang melonjak, perdana menteri baru akan ingin menenangkan pasar keuangan. Obligasi pemerintah Inggris mengalami bulan terburuk pada Agustus sejak mulai pencatatan dan pound baru-baru ini turun ke level terendah 2.5 tahun karena investor melepas aset Inggris. Hal ini karena khawatir negara tersebut berada dalam posisi yang lebih buruk daripada di tempat lain.

Gambar: Penjualan obligasi pemerintah Inggris

4/MENINGKATKAN HARGA

Reserve Bank of Australia akan memberikan kenaikan suku bunga 50bp lagi pada hari Selasa karena berjuang untuk menahan inflasi tertinggi dalam lebih dari dua dekade.

Ini telah menaikkan suku bunga setiap bulan sejak Mei. Tetapi pembuat kebijakan, analis, dan investor RBA semuanya setuju bahwa pengetatan paling agresif sejak awal 90-an menyisakan banyak hal yang harus dilakukan.

Bank sentral pada awalnya salah langkah karena Gubernur Philip Lowe telah mengatakan sejak awal bahwa biaya pinjaman tidak perlu naik sampai 2024.

Perlombaan untuk menaikkan suku tidak berbuat banyak untuk mendukung dollar Aussie yang telah mencapai level terendah enam minggu versus greenback yang bangkit kembali.

Bank sentral Kanada perkiraan secara luas akan memberikan kenaikan suku bunga besar lainnya pada hari Rabu.

Gambar: Perlombaan untuk menaikkan suku bunga

5/ KEKUATAN LAYANAN

Investor yang mengukur jalur suku bunga Federal Reserve untuk beberapa bulan ke depan mendapatkan data ekonomi lainnya pada hari Selasa, ketika Institute for Supply Management (ISM) melaporkan hasil survei sektor jasa bulanannya.

Saham AS melemah pada hari-hari setelah pesan hawkish dari Ketua Fed Jerome Powell pada konferensi Jackson Hole Agustus, yang meninggalkan sedikit keraguan bahwa bank sentral bertekad untuk habis-habisan dalam perjuangannya melawan inflasi.

Namun indikator ekonomi yang akan datang dimulai dengan indeks ISM dapat membentuk pandangan lintasan suku bunga, dengan tanda-tanda kekuatan yang berkelanjutan memperkuat kasus bagi The Fed untuk terus melaju dengan kecepatan penuh.

Industri jasa AS secara tak terduga meningkat pada bulan Juli, menambah banyak data yang menunjukkan ekonomi terus berjalan meskipun beberapa kenaikan suku bunga besar. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pembacaan 54.8 untuk Agustus.

Grafik: Prospek optimis sektor jasa

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Penurunan harga emas telah mendorong dan mendorong dan akhirnya mendapatkan apa yang mereka inginkan. Yakni harga spot emas anjlok di bawah $1700 untuk pertama kalinya dalam lima minggu pada Kamis, tepat menjelang laporan pekerjaan.

Pedagang di seluruh pasar telah menderita selama berminggu-minggu tentang apa yang dapat terjadi pada penggajian non-pertanian Agustus.

Tiga indikator terpisah pada ketenagakerjaan AS – JOLTS Selasa atau Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja, laporan penggajian swasta ADP hari Rabu untuk statistik pengangguran mingguan Agustus dan Kamis telah menceritakan kisah yang berbeda.

“Jika laporan nonfarm payroll mengesankan, emas bisa melihat momentum penjualan menargetkan wilayah $ 1650,” kata Ed Moya, analis dari platform perdagangan online OANDA.

Sunil Kumar Dixit, kepala strategi teknis dari SKCharting.com sependapat.

“Pedagang tampaknya menunggu angka NFP sebelum mereka memutuskan apakah akan menembus emas lebih jauh untuk menguji ulang swing low Juli 1681,” kata Dixit. “Jika angka NFP lebih tinggi dari konsensus, $1681 akan menyerah dan logam harus menguji Simple Moving Average 200-minggu di $1672 agak cepat.”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Harga spot emas batangan diikuti lebih dekat daripada berjangka oleh beberapa pedagang, berada di $1695.90 turun $15.52 atau 0.9% pada hari itu. Sesi terendah adalah $1.688.90.

Kontrak berjangka emas patokan dari Comex New York, Desember turun $16.90% pada $1709.30 per troy ounce.

Emas telah jatuh tanpa henti selama enam bulan sekarang. Dengan emas batangan kehilangan 12% atau rata-rata 2% sebulan, dalam rentang itu.

“Harga emas terjun bebas … Setelah putaran lain dari data ekonomi yang kuat menunjukkan Fed dapat memberikan lebih banyak kenaikan suku bunga,” kata Moya OANDA. “Emas menjadi karung tinju karena lonjakan hasil Treasury telah meremajakan perdagangan dollar sebaagai raja. Itu baru saja menjadi berita buruk di mana-mana untuk emas. Tidak ada penangguhan hukuman yang terlihat untuk emas sampai pergerakan lebih tinggi dengan imbal hasil obligasi global berakhir. “

Imbal hasil Treasury AS naik untuk hari kedua berturut-turut. Sementara Indeks Dollar mencapai tertinggi baru 20 tahun, mencapai 112 puncak sejak Juni 2002.

The Fed terus mencermati semua data tenaga kerja untuk mengukur seberapa besar toleransi pasar kerja terhadap suku bunga yang lebih tinggi.

kutukan bagi emas

Inflasi AS telah mencapai level tertinggi sekitar empat dekade sejak akhir tahun lalu. Meskipun Indeks Harga Konsumen yang mendapat pengawasan ketat melambat ke tingkat tahunan 8.5% pada Juli dari puncak 9.1% pada Juni.

Target Fed untuk inflasi hanya 2% per tahun. Dan Fed telah berjanji untuk menaikkan suku bunga sebanyak yang perlu untuk mencapai itu. Kenaikan suku bunga adalah kutukan bagi emas.

Data pekerjaan AS tidak konsisten selama seminggu terakhir, membingungkan para ekonom tentang masa depan pasar tenaga kerja.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan pada hari Kamis bahwa klaim pengangguran mencapai posisi terendah dua bulan pekan lalu. Hal ini menempa jalan yang lebih jelas bagi The Fed untuk melanjutkan kenaikan suku bunga. Dengan tujuan untuk mengendalikan inflasi yang masih mendekati level tertinggi empat dekade.

Statistik pengangguran mingguan muncul menjelang laporan nonfarm payrolls yang lebih penting pada hari Jumat untuk bulan Agustus. Ekonom berpikir sekitar 300,000 payrolls mungkin termasuk bulan lalu – versus 528,000 terakhir di Juli – menahan tingkat pengangguran stabil di 3.5% untuk bulan kedua berturut-turut. Tingkat pengangguran 4% atau di bawahnya dipandang oleh The Fed sebagai pekerjaan penuh.

Pengangguran di kalangan orang Amerika mencapai rekor tertinggi 14.8% pada April 2020, dengan hilangnya sekitar 20 juta pekerjaan setelah wabah COVID-19. Sejak itu, ratusan ribu pekerjaan telah bertambah setiap bulan, dengan tren yang tidak berhenti pada bulan Juli. Meskipun pertumbuhan negatif 0.6% pada produk domestik bruto kuartal kedua tahun ini setelah minus 1.6% pada kuartal pertama yang bersama-sama menyumbang resesi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Anggota dewan Bank of Japan Junko Nakagawa pada hari Rabu memperingatkan risiko terhadap pemulihan ekonomi masih rapuh. Seperti misalanya kemungkinan kenaikan biaya hidup yang merugikan pengeluaran rumah tangga. Dia berpendapat untuk menyoroti perlunya menjaga kebijakan moneter sangat longgar saat ini.

“Sementara permintaan luar negeri yang kuat dan yen yang lemah telah meningkatkan keuntungan produsen. Gangguan pasokan yang karena penguncian ketat COVID-19 di China telah merugikan ekspor dan produksi Jepang,” kata Nakagawa.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Junko Nakagawa

“Konsumsi domestik meningkat karena dampak pandemi mereda. Namun dampak dari berbagai kenaikan harga untuk kebutuhan sehari-hari mengaburkan prospek,” katanya.

“Agar ekonomi pulih, sangat penting bahwa kerusakan konsumsi dari kenaikan harga tetap minimal.” Demikian salah satu isi pidato Nakagawa kepada para pemimpin bisnis.

“Memang benar ada ketidakpastian atas skenario dasar kami yang memproyeksikan peningkatan konsumsi yang moderat. Karena dukungan dari pasar kerja yang ketat maka pendapatan rumah tangga dapat meningkat,” katanya.

“Sementara inflasi konsumen melebihi target 2% BOJ selama beberapa bulan. Itu saja tidak akan cukup bagi bank sentral untuk menarik stimulus,” kata Nakagawa.

“Kita harus melanjutkan pelonggaran moneter untuk mencapai target inflasi secara berkelanjutan dan stabil. Dengan adanya pendukungan dari flow siklus positif seiring dengan pertumbuhan upah,” katanya.

BOJ telah berjanji untuk menjaga kebijakan moneter ultra-longgar agar mendukung pemulihan ekonomi yang rapuh. Namun tetap menjadi outlier di antara sejumlah bank sentral menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi yang melonjak.

Harga konsumen inti Jepang naik 2.4% pada bulan Juli dari tahun sebelumnya. Hal ini menandai laju tercepat dalam tujuh setengah tahun. Dengan pendorong harga bahan bakar dan bahan baku dan menambah biaya hidup untuk rumah tangga. Namun hal ini belum termasuk kenaikan upah yang signifikan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar AS melayang lebih rendah di perdagangan Eropa Rabu ini. Mundur dari puncak 20 tahun yang terlihat pada awal pekan karena rebound yang baru lahir di euro mendapatkan traksi.

Indeks Dollar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya sempat diperdagangkan 0.1% lebih rendah ke 108.662 setelah memulai minggu ini di tertinggi baru dua dekade di 109.48.

Data ketenagakerjaan AS terbaru, laporan JOLTS tentang lowongan pekerjaan. Hal ini menunjukkan kekuatan yang berkelanjutan di pasar tenaga kerja. Meskipun serangkaian kenaikan suku bunga besar oleh Federal Reserve, mendukung dollar.

Pengkombinasi antara komentar hawkish lanjutan dari sejumlah pejabat Fed, menunjuk ke kenaikan bank sentral AS dengan kemungkinan 75bps pada bulan September.

Namun dollar sedang berjuang untuk membuat kemajuan lebih lanjut. Karena anggota Bank Sentral Eropa telah bergabung dalam perjuangan untuk memerangi inflasi. Juga mengungkapkan tekad kuat untuk melakukannya seperti pembahasan di simposium Jackson Hole.

GAMBAR BROKER ONLINE

brokser lokal

ECB harus bertindak tegas untuk menahan inflasi, kepala Bundesbank Joachim Nagel mengatakan pada hari Selasa. Sementara Kepala bank sentral Belgia Pierre Wunsch mengatakan suku bunga perlu naik ke tingkat yang mulai membatasi kegiatan ekonomi atau di atas tingkat ‘netral’.

Euro memainkan peran besar dalam keseluruhan arah greenback. Dengan membentuk hampir 60% dari indeks dollar dan pidato hawkish ini telah membantu mata uang bersama untuk kawasan Eropa menjadi naik lebih dari 1% dari level terendah dua dekade 23 Agustus.

Dengan pemikiran ini, rilisan IHK Agustus Zona Euro akan menjadi fokus Rabu ini dengan perkiraan inflasi tahunan akan meningkat menjadi 9.0% dari 8.9% pada Juli. Hal ini jauh di atas target 2% ECB.

“Zona Euro dan Inggris sama-sama menuju resesi tahun ini,” kata Goldman Sachs dalam catatan baru-baru ini. Namun lonjakan inflasi masih akan memaksa dua bank sentral terbesar di kawasan itu untuk menaikkan suku bunga secara tajam.

EUR/USD naik 0.1% menjadi 1.0017. Sementara GBP/USD naik 0.2% menjadi 1.1680 dengan Goldman Sachs memperingatkan bahwa inflasi Inggris dapat mencapai 22% tahun depan jika harga gas alam masih tetap tinggi dalam beberapa bulan mendatang.

USD/JPY turun 0.3% menjadi 138.39 setelah data menunjukkan penjualan ritel Jepang tumbuh lebih dari perkiraan pada bulan Juli.

USD/CNY turun 0.2% menjadi 6.8952 dengan yuan China mendapat keuntungandari data yang menunjukkan aktivitas manufaktur sedikit menyusut dari perkiraan pada Agustus. Indeks manajer pembelian manufaktur berada di 49.4 sedikit di atas ekspektasi 49.2.

AUD/USD yang sensitif terhadap risiko naik 0.6% menjadi 0.6895. Karena mendapat dorongan dari tanda-tanda pemulihan di sektor manufaktur China, mengingat Australia adalah pengekspor komoditas utama ke China.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Aktivitas pabrik China memperpanjang penurunan pada Agustus karena infeksi COVID baru, gelombang panas terburuk dalam beberapa dekade dan sektor properti membebani produksi, menunjukkan ekonomi akan berjuang untuk mempertahankan momentum.

Indeks manajer pembelian manufaktur (PMI) resmi naik menjadi 49.4 pada Agustus dari 49.0 pada Juli, Biro Statistik Nasional (NBS) mengatakan pada Rabu ini.

Sementara PMI sedikit mengalahkan ekspektasi untuk 49.2 dalam jajak pendapat analis Reuters. Namun masih tetap di bawah tanda 50 poin yang memisahkan kontraksi dari pertumbuhan untuk bulan kedua berturut-turut. Demikian menunjukkan kelemahan yang berlarut-larut di sektor ini.

GAMBAR BROKER LOKAL

Aktivitas Pabrik China

Survei menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia sedang berjuang untuk bangkit dari pertumbuhan lamban yang terlihat pada kuartal Juni. Dengan risiko menggelapkan prospek karena inflasi yang tinggi dan dampak perang Ukraina memukul permintaan eksternal.

“PMI resmi menunjukkan penurunan lebih lanjut dalam momentum ekonomi bulan ini. Karena dorongan pembukaan kembali berkurang dan penurunan properti semakin dalam.” Julian Evans-Pritchard, ekonom China dari Capital Economics mengatakan dalam sebuah catatan. “Kami terus berpikir ekonomi akan berjuang untuk membuat banyak kemajuan selama beberapa bulan mendatang.”

Raymond Yeung, kepala ekonom China Raya dari ANZ, memangkas perkiraan produk domestik bruto 2022 menjadi 3.0% dari 4.0% karena permintaan melemah.

Dia juga memperkirakan aktivitas akan terganggu karena kontrol virus yang lebih ketat menjelang Kongres Partai Komunis pada Oktober.

Sub-indeks untuk output tetap tidak berubah tetapi masih dalam wilayah kontraksi karena produksi terganggu oleh krisis listrik. Sementara sub-indeks pesanan baru tumbuh sebesar 0.7 poin.

Indeks pesanan ekspor baru naik dari 47.4 menjadi 48.1 menunjukkan momentum pelemahan.

Secara khusus, perbandingan produsen kecil yang kurang siap untuk mengurangi gangguan COVID terhadap rekan-rekan mereka yang lebih besar, justru mengalami tekanan yang lebih besar pada bulan Agustus dengan PMI mereka turun 0.3 poin.

“Kembalinya pembatasan COVID yang lebih ketat pada bulan Agustus ketika kasus-kasus baru dilaporkan menunjukkan bahwa Beijing tidak memiliki rencana segera untuk melonggarkan kebijakan nol-COVID yang luas,” kata para analis.

Menurut Evans-Pritchard, 41 kota yang menyumbang 32% dari PDB China, saat ini berada di tengah wabah, tertinggi sejak April ketika penguncian ekstensif sangat merugikan ekonomi.

PANAS YANG MENGGANGGU

Panas dan kekeringan yang ekstrim juga menyebabkan beberapa daerah seperti provinsi barat daya Sichuan dan tetangga Chongqing untuk menangguhkan produksi industri untuk memastikan pasokan listrik perumahan, mengganggu operasi produsen terkenal seperti Foxconn Taiwan dan raksasa baterai CATL.

Penangguhan beberapa pekerjaan konstruksi juga karena ‘panas’ menyeret turun PMI non-manufaktur resmi pada Agustus menjadi 52.6 dari 53.8 pada Juli.

PMI komposit resmi, yang menggabungkan sektor manufaktur dan jasa, turun menjadi 51.7 dari 52.5 sebulan sebelumnya.

“Namun perkiraan kebijakan pemerintah yang mendukung dapat menutupi permintaan domestik yang lemah dan membantu meningkatkan kepercayaan.” Kata Bruce Pang, kepala ekonom dari Jones Lang Lasalle (NYSE:JLL).

“Dengan meredanya gelombang panas dan bantuan dukungan kebijakan pemerintah, perkiraan aktivitas pabrik dan jasa akan berkembang dalam beberapa bulan mendatang.”

Ekonomi China melambat tajam pada kuartal kedua karena lockdown COVID yang meluas memukul permintaan dan aktivitas bisnis. Sementara pasar properti telah meluncur dari krisis ke krisis.

Untuk menghidupkan kembali ekonomi, pemerintah pusat pekan lalu menawarkan paket stimulus lain, menaikkan kuota alat pembiayaan kebijakan sebesar 300 miliar yuan ($43.37 miliar).

PBOC juga memangkas suku bunga pinjaman acuan dan menurunkan referensi hipotek dengan margin yang lebih besar.

Tetapi risiko berlimpah karena pengangguran kaum muda naik ke rekor. Sementara kenaikan inflasi konsumen domestik membebani langkah-langkah pelonggaran kebijakan lebih lanjut.

Para ekonom juga memperingatkan melemahnya permintaan eksternal yang dapat menghambat ekspor China. Yang menopang pertumbuhan pada paruh pertama tahun ini, menutupi konsumsi yang lamban.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Pejabat Federal Reserve AS pada hari Selasa menegaskan kembali dukungan mereka untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut untuk meredam inflasi, dengan Presiden Fed New York mengatakan bank sentral kemungkinan perlu mendapatkan tingkat kebijakan agak di atas 3.5% dan tetap di sana sampai akhir 2023.

“Saya melihat kita perlu mempertahankan sikap kebijakan. Dengan mendorong inflasi turun. Menyelaraskan permintaan dan penawaran. Ini akan memakan waktu lebih lama, akan berlanjut hingga tahun depan.” Presiden Fed New York John Williams mengatakan kepada Wall Street Journal.

“Berdasarkan apa yang saya lihat dalam data inflasi, dan apa yang saya lihat dalam ekonomi, akan membutuhkan waktu sebelum saya mengharapkan penyesuaian suku bunga turun.”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

The Fed pada bulan Maret memulai apa yang menjadi putaran kenaikan suku bunga paling tajam sejak 1980-an. Ketua Fed Jerome Powell pekan lalu menjelaskan bahwa dia dan sesama pembuat kebijakan moneter siap untuk menaikkan biaya pinjaman setinggi yang diperlukan untuk mengurangi inflasi yang saat ini terjadi lebih dari tiga kali target 2% Fed.

Pendapat John Williams

Melakukan hal itu, katanya, kemungkinan mengakibatkan pasar tenaga kerja yang lebih lembut dan penderitaan bagi rumah tangga dan bisnis. Tetapi membiarkan inflasi tetap tinggi akan menyebabkan kerusakan yang lebih buruk, katanya.

Sebagai catatan Williams merupakan wakil ketua panel penetapan suku bunga Fed memainkan peran kunci dalam mengarahkan kebijakan moneter. Dia mengatakan bahwa keputusan bank sentral tentang apakah akan memberikan kenaikan suku bunga 75bps ketiga berturut-turut bulan depan atau kenaikan setengah poin yang lebih kecil, akan tergantung pada data yang masuk. Yang mencakup laporan pekerjaan bulanan Jumat dan indeks harga konsumen yang terbaca hanya beberapa hari sebelum pertemuan 20-21 September.

Tetapi keputusan September juga akan naik, kata Williams, tergantung pada pandangan pembuat kebijakan tentang di mana mereka pikir suku bunga akan dibutuhkan pada akhir tahun.

“Jika berdasarkan data jelas bahwa kita perlu mendapatkan suku bunga yang lebih tinggi secara signifikan pada akhir tahun. Maka jelas itu menginformasikan keputusan pada setiap pertemuan tertentu,” kata Williams. “Kita perlu memiliki kebijakan yang membatasi untuk beberapa waktu – ini bukan sesuatu yang akan kita lakukan untuk waktu yang sangat singkat dan kemudian mengubah arah. Ini benar-benar lebih tentang membuat kebijakan ke tempat yang tepat untuk mendapatkan inflasi turun dan mempertahankannya di posisi ini untuk mencapai sasaran inflasi 2% Fed.”

Kisaran target Fed saat ini untuk suku bunga acuan Fed fund adalah 2.25-2.50%.

Pada bulan Juni, terakhir kali bank sentral menerbitkan ringkasan ekspektasi jalur suku bunga pembuat kebijakan, bank sentral AS melihat suku bunga naik menjadi 3.4% pada akhir tahun.

Pasar keuangan menetapkan harga dalam peningkatan yang lebih tajam. Kontrak berjangka terkait dengan kebijakan Fed mencerminkan taruhan pedagang bahwa suku bunga akan naik 1.5 poin persentase lebih lanjut pada akhir tahun. Ada tiga pertemuan penetapan kebijakan tahun ini, termasuk bulan depan.

Pendapat Raphael Bostic

“Saya kira kita belum selesai melakukan pengetatan. Inflasi tetap terlalu tinggi,” tulis Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic dalam sebuah esai yang diterbitkan Selasa di situs web bank regional. “Yang mengatakan, data yang masuk – jika mereka dengan jelas menunjukkan bahwa inflasi mulai melambat… Mungkin memberi kami alasan untuk menghubungi kembali… Kami harus melihat bagaimana data itu masuk.”

“Inflasi oleh ukuran pilihan Fed melambat menjadi 6.3% pada Juli, turun dari 6.8% pada Juni. Tetapi tekanan harga tetap sangat meluas,” kata Bostic.

Data lain menunjukkan segmen utama ekonomi tetap ketat – termasuk rilisan data pada hari Selasa yang menunjukkan lowongan pekerjaan tetap tinggi hingga Juli, kemungkinan indikasi tekanan upah yang berkelanjutan.

Bostic menyebut gambaran keseluruhan kabur, dan mengatakan bahwa untuk sementara fokus pada jalur inflasi. Dia juga sensitif bahwa bergerak terlalu agresif untuk menaikkan suku bunga yang juga akan membawa risiko.

“Bergerak terlalu agresif atau terlalu takut memiliki kerugian,” tulis Bostic. “Dengan inflasi yang lebih tinggi membayangi jika Fed tidak memerasnya dari ekonomi dan kehilangan pertumbuhan dan pengangguran yang lebih tinggi akibat dari pengetatan kebijakan yang parah.”

Pendapat Richmond Thomas Barkin

Bagi Presiden Fed Richmond Thomas Barkin, jelas The Fed perlu menaikkan suku bunga. Meskipun berapa bulan namun akan bergantung pada laporan pekerjaan dan inflasi yang akan datang. “Saya tidak akan berprasangka buruk,” kata Barkin kepada Yahoo Finance. Dia menambahkan bahwa The Fed memang perlu menaikkan suku bunga ke wilayah yang membatasi agar inflasi segera turun.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga bensin grosir AS turun ke level terendah sejak sebelum invasi Rusia ke Ukraina pada Selasa. Hal ini menunjukkan konsumen ritel akan melihat lebih banyak bantuan dalam beberapa minggu mendatang di pengguna bahan bakar kendaraan terbesar di dunia.

Bensin berjangka AS menetap di $ 2.6944 per galon pada hari Selasa kemarin, terendah sejak 18 Februari, tepat sebelum Moskow menginvasi Ukraina. Hal ini memicu serangkaian sanksi dari Amerika Serikat dan sekutunya yang mendorong harga di pasar energi ke tertinggi multi-tahun.

Biaya energi telah menjadi pendorong utama inflasi global, dengan harga bensin eceran mencapai rekor sepanjang masa di Amerika Serikat lebih dari $5 per galon pada pertengahan Juni.

Kurangnya kapasitas penyulingan cadangan mendorong biaya untuk produk olahan lebih tinggi. Tetapi menuju musim dingin, harga bensin mulai turun karena penurunan permintaan.

“Perkiraan permintaan akan memburuk dari kondisi ini,” kata John Kilduff, mitra dari Again Capital LLC di New York.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Kekhawatiran resesi global dan rekor jumlah penjualan minyak darurat dari cadangan nasional telah membantu mendinginkan pasar minyak mentah serta pasar bensin.

Bensin berjangka grosir, yang dikenal sebagai campuran yang diformulasi ulang, mencapai puncaknya pada $ 4.31 per galon pada awal Juni. Harga bensin eceran AS mencapai rekor $5.016 dua minggu kemudian, menurut data American Automobile Association.

Sejak itu, harga grosir turun 37%.Sementara harga eceran turun 23%. Harga turun di setiap negara bagian, dengan Midwest mengalami beberapa penurunan terbesar.

Minyak pemanas berjangka tetap tinggi menjelang peningkatan penggunaan bahan bakar itu di bulan-bulan musim dingin.

Kilang Whiting, Indiana milik BP (NYSE:BP) mulai kembali setelah beberapa hari offline menyusul keadaan darurat. Kilduff mengatakan bahwa berita itu juga membantu menurunkan harga bensin grosir.

Grafik: Harga bensin AS turun dari puncaknya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA