Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Presiden Bank Federal Reserve San Francisco Mary Daly mengatakan pada hari Selasa bahwa bank sentral AS tegas untuk menurunkan inflasi yang tinggi. Tetapi juga ingin melakukannya selembut mungkin agar tidak mendorong ekonomi ke dalam jurang kehancuran.

Penting, kata Daly pada simposium yang diadakan bersama dengan Monetary Authority of Singapore, “untuk menavigasi melalui lingkungan inflasi yang tinggi. Ini perlu dengan hati-hati sehingga kita tidak meninggalkan kerusakan jangka panjang pada pasar tenaga kerja kita.”

broker lokal

The Fed telah secara agresif menaikkan suku bunga untuk menurunkan inflasi yang lebih dari tiga kali lipat dari target 2%. Kenaikan suku bunga minggu lalu sebesar 75bps adalah kenaikan ketiga berturut-turut bank sentral sebesar itu. Dan itu mengisyaratkan kemungkinan akan menaikkan suku bunga kebijakan. Sekarang dalam kisaran 3%-3.25% menjadi 4.4% pada akhir tahun dan untuk 4.6% tahun depan.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan dia memperkirakan bahwa menaikkan suku pada kecepatan itu akan mendorong pengangguran dan menyakitkan bagi beberapa rumah tangga dan bisnis. Tetapi pada akhirnya akan lebih menyakitkan untuk membiarkan inflasi mengakar.

“Stabilitas harga adalah fundamental,” kata Daly, Selasa. Inflasi AS sekitar setengahnya karena kelebihan permintaan dan sekitar setengahnya karena pasokan yang terbatas, katanya, dan harapannya adalah ketika The Fed menaikkan suku bunga untuk memperlambat permintaan, sisi penawaran juga akan pulih, memungkinkan keduanya untuk bertemu di tengah.

Tetapi rantai pasokan masih kusut dan pasokan tenaga kerja belum kembali secepat seperti harapan sebelumnya, katanya. Sehingga Fed mungkin perlu melakukan sedikit lagi pada permintaan untuk memastikan inflasi turun.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Federal Reserve pada Kamis menyampaikan kenaikan suku bunga 75bps ketiga berturut-turut. Untuk mendorong biaya pinjaman yang cukup tinggi dan menurunkan inflasi tinggi selama 40 tahun.

Tujuan utama Fed ini untuk menekan pengeluaran bisnis dan rumah tangga sehingga mengurangi permintaan barang, jasa, dan tenaga kerja. Yang pada akhirnya mengurangi tekanan kenaikan harga.

Tapi prosesnya tidak akan mulus. Orang Amerika biasa telah merasakan sengatan inflasi selama berbulan-bulan. Dan upaya The Fed ini untuk menurunkannya. Namun sejauh ini telah mempersulit banyak konsumen untuk membeli barang-barang seperti rumah atau mobil. Demikian, harga sepatu juga belum turun, seperti lonjakan pengangguran atau bahkan resesi.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Lima hal orang Amerika merasakan sakitnya dampak kenaikan suku bunga terbaru Fed, yakni:

1/Pengangguran TERLIHAT MENINGKAT, INFLASI MASIH TINGGI

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bahwa tindakan cepat dan kuat yang diambil bank sentral akan memiliki biaya yang tidak menguntungkan. Yakni termasuk kenaikan tingkat pengangguran, saat ini sangat rendah 3.7%. Pembuat kebijakan Fed memperkirakan akan naik menjadi 4.4% pada akhir tahun depan, rilisan proyeksi Kamis menunjukkan.

Awal bulan ini Gubernur Fed Chris Waller memperingatkan The Fed akan nyaman dengan tingkat pengangguran meningkat menjadi 5% sebelum pembuat kebijakan mulai mempertimbangkan setiap perubahan dalam strategi. Peningkatan tingkat itu – yang bisa berarti lebih dari 2 juta pekerjaan hilang – secara historis konsisten dengan ekonomi yang berada dalam resesi. Untuk perspektif: tiga resesi terakhir, tingkat pengangguran mencapai puncaknya masing-masing sekitar 14.7%, 9.5% dan 5.5% pada 2020, 2009 dan 2001.

Namun, tidak satu pun dari resesi itu didahului oleh inflasi yang mendekati setinggi saat ini, sebuah fakta yang dapat membuat penurunan yang akan datang lebih menyakitkan.

2/PERTUMBUHAN UPAH MELAMBAT, LEBIH BANYAK PEMBUKAAN KERJA

Upah tumbuh pada tingkat tahunan 5.2% pada bulan Agustus, klip yang kuat, dengan pekerja dengan bayaran terendah melihat kenaikan terbesar dalam paket gaji mereka. Tapi di situlah kabar baiknya berakhir. Pembuat kebijakan memandang bahwa laju pertumbuhan upah terlalu kuat untuk konsisten dengan The Fed mengembalikan inflasi keseluruhan ke sasaran 2%. Jadi mereka mencoba untuk menguranginya. Semakin lama kenaikan upah yang terlalu besar itu berlanjut. Mereka khawatir, semakin besar kemungkinan inflasi tinggi tertanam dalam perekonomian menuju ke dalam spiral yang terus berkelanjut.

Salah satu alasan kenaikan upah begitu kuat adalah permintaan yang kuat, untuk kumpulan tenaga kerja yang baru saja mendapatkan kembali ukuran pra-pandemi. Bahkan ketika ekonomi semakin besar. Ketersediaan hampir dua lowongan pekerjaan untuk setiap pencari kerja mencerminkan hal itu. Dan pembuat kebijakan Fed berharap bisnis akan menanggapi kenaikan suku bunga sebagian besar dengan memangkas perekrutan daripada dengan PHK langsung. Lebih sedikit lowongan pekerjaan harus diterjemahkan menjadi pertumbuhan upah yang lebih lambat. Hal ini berarti bahwa kecuali inflasi turun dengan cepat, lebih banyak pekerja akan melihat paket gaji mereka benar-benar menyusut setelah memperhitungkan pukulan dari inflasi.

Pembuat kebijakan Fed melihat inflasi, sekarang di 6.3% menurut ukuran pilihan mereka. Turun menjadi 2.8% pada akhir tahun depan, rilisan proyeksi pada hari Rabu menunjukkan.

3/TINGKAT TABUNGAN AKAN NAIK, NAMUN HARGA PADA PINJAMAN KONSUMEN AKAN NAIK

Rumah tangga akan melihat peningkatan suku bunga pada rekening tabungan mereka, terutama di lembaga online. Tetapi secara umum, bank lambat untuk meneruskan kenaikan suku bunga Fed kepada penabung. Dan biasanya melakukannya pada tingkat yang jauh di bawah tingkat kebijakan bank sentral.

Perusahaan pembiayaan juga akan menaikkan suku bunga mereka pada sebagian besar pinjaman konsumen dan mobil, suku bunga yang umumnya jauh di atas patokan bank sentral untuk memulai.

4/MEMBELI RUMAH KURANG TERJANGKAU, TAPI SEWA JUGA TERUS NAIK

Dari semua sektor ekonomi, pasar perumahan adalah di mana kenaikan suku bunga Fed telah memukul paling keras dan tercepat, dengan tingkat hipotek dua kali lipat hanya dalam waktu delapan bulan menjadi rata-rata saat ini 6.25% untuk hipotek suku bunga tetap 30 tahun. Penjualan rumah turun. Namun, sebagian karena kekurangan rumah yang masih akut. Harga hanya turun sedikit, menjadi $389,500 untuk rumah rata-rata yang ada pada bulan Agustus. Masih naik 7.7% dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Dengan kenaikan tarif, pembayaran hipotek bulanan pada rumah yang ada dengan harga rata-rata telah melonjak hampir 60% menjadi $1,940 tahun ini. Kira-kira 17 juta lebih sedikit rumah tangga yang memiliki pendapatan untuk memenuhi syarat hipotek untuk rumah dengan harga rata-rata daripada pada akhir tahun lalu, ekonom dari Oxford Economics memperkirakan.

Naiknya harga sewa juga menekan pendapatan, menawarkan sedikit kelegaan setidaknya selama beberapa bulan ke depan.

“Tingkat kenaikan berdasarkan rata-rata tertimbang dari dua indeks sewa utama naik menjadi 6.4% pada Agustus dari satu tahun lalu, sedangkan tingkat kenaikan tahunan 3 bulan melonjak menjadi 8.6% menunjukkan bahwa sewa masih dalam proses percepatan lebih tinggi,” menurut Ryan Wang, ekonom AS dari HSBC.

5/HARGA MAKANAN DAN GAS: TIDAK BANYAK YANG BISA FED lakukan

Sebanyak Fed menaikkan suku bunga untuk meredam inflasi, harga sehari-hari yang mungkin paling orang Amerika perhatikan – makanan dan gas – berada di luar jangkauan bank sentral, karena penentuan biayanya dari faktor global yang sebagian besar mempengaruhi pasokan. Harga bensin, yang melonjak di AS menjadi lebih dari $5 per galon pada pertengahan Juni sebagai akibat dari dampak invasi Rusia ke Ukraina. Sekarang ini telah turun menjadi sekitar $3.70 per galon, penurunan 11 minggu berturut-turut. Perkiraan harga bensin grosir akan terus turun dalam beberapa bulan mendatang karena penyulingan AS memproduksi bahan bakar secara berlebihan. Dengan tujuan untuk mencoba membangun kembali stok diesel dan minyak pemanas yang rendah, menurut analis dan pedagang minyak.

Tetapi perang yang sedang berlangsung di Ukraina serta kekeringan parah di Eropa dan China, akan membuat harga pangan AS naik. Kenaikan sudah lebih dari 11% dibandingkan satu tahun lalu, meningkat setidaknya hingga awal tahun depan. Pengumuman Rusia sebelumnya pada hari Rabu bahwa mereka akan mengirim lebih banyak pasukan secara signifikan ke Ukraina semakin meningkatkan konflik, dan dapat membahayakan koridor Laut Hitam berdasarkan kesepakatan yang PBB dukung baru-baru ini memungkinkan ekspor biji-bijian maritim dari Ukraina.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Perkiraan pasar saham Eropa buka lebih rendah pada hari Rabu, melanjutkan aksi jual global setelah data inflasi AS yang lebih panas dari perkiraan memicu spekulasi bahwa Fed akan melanjutkan pengetatan moneter yang agresif.

Perdagangan kontrak berjangka DAX di Jerman lebih rendah 0.3%. Kontrak berjangka CAC 40 di Perancis turun 0.2% dan kontrak berjangka FTSE 100 di Inggris turun 0.2%.

Saham Eropa telah menerima serah terima negatif dari Wall Street dan Asia. Pasca data harga konsumen AS datang pada Selasa lebih dari extimasi untuk Agustus.

Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa Fed akan terus menaikkan suku bunga pada kecepatan yang tajam tahun ini untuk memerangi inflasi. Bahkan dengan risiko ekonomi terbesar di dunia itu jatuh ke dalam resesi.

Pasar sekarang memperkirakan kemungkinan besar bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75bps minggu depan. Tetapi kemungkinan kenaikan suku bunga penuh 1% sekarang juga sedang dalam pertimbangan.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Kembali di Eropa, situasi inflasi bahkan lebih akut, dengan harga konsumen Inggris naik 0.5% pada Agustus, kenaikan 9.9% basis tahunan.

Meskipun ini merupakan sedikit penurunan dari Juli, masih memungkinkan Bank of England akan melanjutkan jalur pengetatannya meskipun perkiraan bahwa negara itu akan memasuki resesi yang panjang pada kuartal keempat.

Bank of America mengharapkan BOE untuk menaikkan suku bunga setengah persen minggu depan. Demikian juga pada dua pertemuan berikutnya dan kemudian membuat suku bunga seperempat poin naik lebih lanjut pada tahun 2023, mengambil suku bunga menjadi 4% pada Agustus tahun depan.

Dalam berita perusahaan, Inditex (BME:ITX) akan menjadi sorotan Rabu setelah raksasa mode dan pemilik merek Zara, melaporkan lonjakan 24.5% dalam penjualan enam bulan dan laba lebih tinggi dari tahun lalu. Penutupan Juli pada pijakan yang kuat sebelum permintaan fashion mulai melemah bulan lalu karena inflasi yang merajalela.

Harga minyak turun Rabu di tengah data inflasi AS yang kuat. Hal ini meningkatkan prospek kenaikan suku bunga besar dan kuat lainnya, mengangkat dollar. Dan kemungkinan membebani pertumbuhan ekonomi lebih lanjut.

Membantu membatasi kerugian adalah rilis laporan bulanan dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak, yang mengulangi perkiraan pertumbuhan permintaan minyak global pada 2022 dan 2023. Meskipun ada hambatan seperti lonjakan inflasi.

Stok minyak mentah AS naik lebih dari 6 juta barel pekan lalu, menurut rilisan data Selasa dari American Petroleum Institute. Sebagai tambahan, rilisan data resmi dari Administrasi Informasi Energi terbit di hari berikutnya.

Minyak mentah AS diperdagangkan 0.4% lebih rendah pada $86.95 per barel. Sementara Brent turun 0.5% menjadi $92.75.

Selain itu, emas turun 0.3% menjadi $1712.85/toz. Sementara EUR/USD diperdagangkan 0.2% lebih tinggi pada 0.9985.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar tangguh melonjak ke tertinggi 24 tahun terhadap yen dan tertinggi 37 tahun terhadap sterling pada hari Rabu. Karena kebijakan moneter dovish Jepang dan masalah ekonomi Eropa kontras dengan ekonomi AS yang relatif lebih kuat sekaligus Federal Reserve yang hawkish. Dengan Fed bertekad untuk menurunkan inflasi ke target 2%.

Mata uang AS melonjak setinggi 144.99 yen, mencapai level tersebut untuk pertama kalinya sejak Agustus 1998. Sekarang dalam lompatan besar dari tinggi 1998 di 147.43. Dollar terakhir naik 0.9% pada 144.09 yen.

Terhadap sterling, greenback mencapai $1.1407 terendah sejak 1985 dan terakhir turun 0.1% pada $1.1509.

“Semakin ke sini, ini akan menjadi kisah pertumbuhan dan benar-benar kisah krisis. Kami memiliki China yang terus memiliki kebijakan nol COVID. Dan jika terus berlipat ganda, mengunci lebih banyak kota,” kata Erik Nelson, ahli strategi makro, dari Wells Fargo (NYSE:WFC) di Kota New York.

“Eropa dan Inggris tampaknya sedang menuju beberapa bulan yang penuh tantangan. Dengan kemungkinan resesi yang sangat besar bagi kedua ekonomi. AS, di sisi lain, terlihat tangguh,” tambahnya.

Euro jatuh di bawah 99 sen pada hari Rabu setelah merosot serendah $0.9864 pada hari Selasa. Yakni terendah sejak Oktober 2002. Mata uang tunggal Eropa terakhir naik 0.8% pada US$0.9985.

Bank Sentral Eropa terlihat kemungkinan akan memberikan kenaikan suku bunga besar-besaran 75 basis poin (bp) pada hari Kamis. Tetapi ekspektasi ini tidak banyak membantu euro mengingat ekonomi Eropa yang babak belur dan keputusan Rusia untuk mempertahankan pipa gas utama Nord Stream 1 tutup tanpa batas waktu.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Sebaliknya, sebuah laporan semalam menunjukkan industri jasa AS secara tak terduga meningkat bulan lalu. Hal ini mendukung pandangan bahwa ekonomi tidak dalam resesi.

Juga pada hari Rabu, Bank of Canada menaikkan suku bunga sebesar 75bps ke level tertinggi 14-tahun pada hari Rabu seperti yang perkiraan sebelumnya. Dan mengatakan tingkat kebijakan perlu naik lebih tinggi karena memerangi inflasi yang mengamuk.

Meskipun kenaikan suku bunga BOC, dollar AS sedikit berubah terhadap mata uang Kanada di C$1.3141.

Pergerakan di pasar FX paling dramatis ada pada yen, yang jatuh. Bahkan menurut standarnya sendiri baru-baru ini, sangat drastis. Sejak awal Agustus, yen telah anjlok 10.1% terhadap dollar.

Pada level dollar/yen saat ini, spekulasi juga berkembang bahwa Jepang dapat melakukan intervensi untuk menopang mata uangnya.

“Setiap kali yen melemah, dia mengajukan pertanyaan kepada BOJ (Bank of Japan). Apakah sekarang saatnya untuk meninggalkan YCC (kontrol kurva imbal hasil)?,” tulis Alan Ruskin, ahli strategi makro dari Deutsche Bank (ETR:DBKGn)) dalam catatan penelitian terbarunya.

“Ketika tidak lebih dari intervensi verbal di tangan, pasar dapat membaca dari lip service bahwa pihak berwenang masih jauh dari pengetatan kebijakan moneter.”

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan dalam jumpa pers bahwa pemerintah ingin mengambil langkah-langkah yang diperlukan jika pergerakan ‘cepat, sepihak’ di pasar mata uang berlanjut, meningkatkan retorika.

Namun, banyak analis melihat intervensi ‘percuma’ mengingat bank sentral global lebih fokus pada inflasi daripada nilai tukar.

Di tempat lain, yuan China merosot ke palung dua tahun, mendekati angka 7 per dollar meskipun ada langkah-langkah oleh pihak berwenang untuk membendung penurunannya. Yuan darat melemah ke level terendah 6.9808, terendah sejak Agustus 2020 dan yuan pasar besar bahkan lebih dekat ke level kunci, jatuh serendah 6.997 per dollar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Indeks saham utama Inggris meluncur pada Senin karena investor berada di tepi jelang penetapan perdana menteri baru negara itu. Bersamaan pada saat Inggris menghadapi krisis biaya hidup, kerusuhan industri dan resesi ekonomi.

Patokan FTSE 100 turun 0.7% dan FTSE 250 berorientasi domestik turun 0.8%.

Kedua indeks utama Inggris turun lebih dari 1% minggu lalu. Di tengah kekhawatiran seputar lonjakan harga, perlambatan ekonomi yang membayangi dan arah kebijakan di bawah perdana menteri baru.

Liz Truss diperkirakan akan ditunjuk sebagai pemimpin Partai Konservatif yang memerintah dan perdana menteri Inggris berikutnya.

broker lokal
Liz Truss

Dia kemudian berencana untuk memberikan £30bn dalam pemotongan pajak melalui Anggaran darurat akhir bulan ini. Hal ini dengan alasan beban pajak Inggris berada di belakang pertumbuhan yang lamban.

Saingannya, mantan menkeu Mr Sunak, telah mengisyaratkan dia yakin telah kalah, dengan mengatakan pekerjaannya sekarang hanya untuk mendukung pemerintah Konservatif.

Beberapa investor khawatir bahwa pemotongan pajak yang Truss janjikan dapat memperburuk masalah inflasi Inggris. Hal ini dapat mempercepat kenaikan suku bunga Bank of England dan memperburuk resesi yang BOE perkirakan sebelumnya mulai tahun ini dan berakhir hanya pada 2024.

Sektor perbankan yang sensitif terhadap suku bunga turun 1%.

Pound jatuh untuk sesi ketujuh berturut-turut dan tetap dekat dengan palung pandemi.

Perusahaan minyak Shell (LON:RDSa) dan BP (NYSE:BP) menambah kenaikan tipis mengikuti harga minyak mentah perusahaan karena investor mengamati kemungkinan langkah produsen OPEC+ untuk memangkas produksi dan mendukung harga pada pertemuan di kemudian hari.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS mencapai level tertinggi baru lima minggu terhadap mata uang utama pada hari Senin setelah lebih banyak pejabat Fed menandai kemungkinan pengetatan moneter agresif yang berkelanjutan menjelang simposium utama bank sentral Jackson Hole minggu ini.

Mata uang untuk kawasan Eropa merosot ke palung baru lima minggu. Euroa setelah Rusia mengumumkan penghentian tiga hari untuk pasokan gas Eropa melalui pipa Nord Stream 1 pada akhir bulan ini. Hal ini memperburuk krisis energi di zona tersebut.

Yuan China turun ke level terendah dalam hampir dua tahun setelah bank sentral memangkas suku bunga pinjaman utama. Menambah serangkaian langkah-langkah pelonggaran moneter yang bertujuan menopang ekonomi yang terhuyung-huyung dari pembatasan COVID-19 dan krisis properti.

Dollar Australia dan Selandia Baru rebound kuat dari dekat posisi terendah lima minggu, terbantukan oleh harga komoditas yang lebih kuat.

Indeks dollar AS yang mengukur mata uang terhadap enam rival termasuk euro, naik tipis ke 108.26 untuk pertama kalinya sejak 15 Juli di awal sesi Asia sebelum bergerak cenderung datar di 108.12.

Ini naik 2.33% minggu lalu reli mingguan terbaik sejak April 2020 di tengah paduan suara pembuat kebijakan Fed yang menekankan bahwa lebih banyak pekerjaan tertunda untuk mengendalikan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade.

Yang terbaru adalah Presiden Fed Richmond Thomas Barkin pada hari Jumat adalah mengatakan dorongan di antara para bankir sentral. Menuju kenaikan suku bunga yang lebih cepat dan lebih awal.

“Pembicara Fed telah menekankan pesan bahwa lebih banyak kenaikan suku bunga akan datang mengingat perang melawan inflasi belum menang, pasar mengguncang menjelang Jackson Hole pada 25-27 Agustus, di tengah meningkatnya ekspektasi untuk Ketua Fed Jerome Powell untuk menekankan bahwa pengetatan masih jauh dari akhir,” Rodrigo Catril, ahli strategi senior FX dari National Australia Bank (OTC:NABZY) menulis dalam catatan klien.

GAMBAR BROKER ONLINE

Ekonom dalam jajak pendapat Reuters condong ke arah peningkatan 50bp dengan risiko resesi meningkat.

Pasar uang saat ini menunjukkan peluang 46.5% untuk kenaikan suku bunga 75bp super besar lainnya pada 21 September. Berkebalikan dengan peluang 53.5% untuk kenaikan setengah poin.

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun benchmark naik di atas 3% pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak 21 Juli.

Terhadap mata uang Jepang, yang sangat sensitif terhadap imbal hasil AS, dollar naik setinggi 137.44 yen, terkuat sejak 27 Juli.

Dollar naik terhadap yuan setinggi 6.8308 dalam perdagangan untuk pertama kalinya sejak September 2020 setelah PBOC memangkas suku bunga pinjaman satu dan lima tahun, seperti yang diperkirakan secara luas. Itu terjadi setelah melonggarkan tolok ukur pinjaman utama lainnya dalam langkah mengejutkan minggu lalu.

Terhadap yuan di pasar bebas, dollar mencapai 6.8520 juga yang terkuat sejak September 2020.

Aussie yang terkait komoditas naik 0.39% menjadi $0.6902. Hal ini rebound setelah turun ke $0.68595 pada hari Jumat untuk pertama kalinya sejak 19 Juli. Karena bijih besi Dalian menguat lebih dari 2% dan tembaga juga naik.

Kiwi naik 0.4% menjadi $0.61995 setelah turun ke $0.61675 pada akhir pekan lalu, juga yang pertama sejak 19 Juli.

Sementara itu, euro merosot ke level $1.0026 untuk pertama kalinya sejak 15 Juli sebelum diperdagangkan datar di $1.0040.

Sterling sedikit berubah di $1.18325 tetap tidak jauh dari level terendah lima minggu hari Jumat di $1.17925.

krisis energi terus berlanjut

Presiden Bundesbank Joachim Nagel mengatakan kepada surat kabar Jerman Rheinischen Post bahwa ekonomi Jerman, di antara yang paling terkena gangguan pasokan gas Rusia, kemungkinan akan mengalami resesi selama musim dingin jika krisis energi terus berlanjut.

Namun dia menambahkan bahkan jika resesi Jerman semakin mungkin terjadi. Sehingga Bank Sentral Eropa harus terus menaikkan suku bunga untuk menjinakkan inflasi.

“Waktu kembali di bawah paritas terlihat tak terelakkan untuk euro. Meskipun mungkin terpental di kedua sisi tanda itu dalam jangka pendek daripada jatuh kuat melalui itu.” Ahli strategi Westpac menulis dalam sebuah catatan penelitian.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – China yakin akan dapat menyelesaikan dampak pengetatan kebijakan moneter oleh Fed, regulator valuta asing mengatakan pada hari Jumat.

Regulator akan memantau dengan cermat kecepatan penyesuaian kebijakan Fed. Kebijakan Fed yang dapat mempengaruhi pasar keuangan global, Wang Chunying, juru bicara Administrasi Negara Valuta Asing (SAFE), mengatakan kepada wartawan.

“Faktanya, The Fed juga menghadapi dilema antara mengendalikan inflasi dan menstabilkan ekonomi,” tambahnya.

“Kami akan memperhatikan dengan cermat perubahan eksternal, menilai dampaknya secara tepat waktu … untuk bersiap mencegah dan mengurangi guncangan eksternal secara efektif.”

Investor secara luas mengharapkan Fed untuk memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi pada pertemuan kebijakan minggu depan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Rencana pengetatan moneter agresif The Fed telah memicu kekhawatiran pasar atas resesi AS. Banyak bank sentral Asia telah menemukan diri mereka berjuang berbagai hal. Yakni untuk mengejar ketinggalan, pengetatan kebijakan, untuk menjinakkan inflasi dan menjaga mata uang mereka dari depresiasi terlalu banyak.

China bersama Jepang, telah menjadi outlier utama dalam pengetatan global dengan Beijing berfokus pada merangsang ekonominya yang terkena pandemi COVID. Tetapi investor khawatir bahwa divergensi moneter yang melebar dapat memicu arus keluar modal dan depresiasi yuan.

Yuan telah melemah 6% terhadap pengisian dollar AS sejauh tahun ini. Tetapi Wang mengatakan akan tetap stabil pada tingkat yang wajar dan seimbang di paruh kedua.

“Dilihat dari kinerja baru-baru ini. Meskipun dollar telah menguat lebih lanjut. Stabilitas yuan di antara mata uang utama lainnya menjadi lebih menonjol karena ekonomi domestik meningkat,” katanya.

Secara terpisah regulator menegaskan kembali bahwa China yakin investor luar negeri akan terus meningkatkan kepemilikan mereka atas obligasi berdenominasi yuan dalam jangka panjang. Meskipun data menunjukkan orang asing memotong kepemilikan mereka pada bulan Juni.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar sedikit berubah setelah euro secara singkat meluncur ke level terendah baru dua dekade pada Kamis. Sterling bertahan pada kenaikan setelah Boris Johnson mengatakan dia akan berhenti sebagai perdana menteri Inggris.

Investor menunggu data pekerjaan AS pada hari Jumat dan indeks harga konsumen minggu depan. Yang seharusnya menandakan laju inflasi. Setidak-tidaknya melihat apakah Federal Reserve terus agresif menaikkan suku bunga ketika pembuat kebijakan bertemu berikutnya pada 26-27 Juli.

“Apa yang diperhitungkan dalam pertemuan Fed Juli didasarkan pada cetakan inflasi yang cukup tinggi. Kami menduga itu akan terjadi,” kata Bipan Rai, kepala strategi FX Amerika Utara dari CIBC Capital Markets di Toronto.

Kekuatan non-farm payrolls pada hari Jumat juga harus menunjukkan seberapa cepat upah meningkat. Sementara The Fed tampaknya tidak terbebani seperti bank sentral utama lainnya, katanya.

“Bagi kami itu menunjukkan dollar AS masih akan menjadi mata uang yang berkinerja lebih baik,” kata Rai.

GAMBAR BROKER ONLINE

Bank sentral AS akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin akhir bulan ini dan kemungkinan besar akan memberikan kenaikan 50 bp pada pertemuan kebijakan berikutnya di September, Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan pada hari Kamis.

Indeks dollar ukuran nilai dollar terhadap enam mata uang lainnya. Sempat naik 0.065% menjadi 107.11 setelah mencapai puncaknya di 107.27 pada hari Rabu, level yang tidak terlihat sejak akhir 2002. Euro turun 0.26% menjadi $1.0157 setelah menetapkan level terendah baru dalam dua dekade. dari 1.01445 pada hari Kamis.

Investor bergulat dengan risiko resesi dan apakah kenaikan suku bunga akan berhenti karena permintaan global berkurang.

Model GDPNow Fed Atlanta memperkirakan pertumbuhan PDB yang disesuaikan secara musiman pada basis tahunan pada kuartal kedua adalah -2.1%.

Volatilitas tersirat tetap mendekati level tertinggi sejak akhir Maret 2020 di 11.2% mencerminkan pasar yang gelisah karena investor mencermati keseimbangan antara euro dan dollar.

“Paritas dalam jangkauan, dan orang dapat mengharapkan pasar ingin melihatnya sekarang,” kata Moritz Paysen, penasihat mata uang dan suku bunga dari Berenberg.

Menurut George Saravelos, kepala penelitian valas global di Deutsche Bank (ETR:DBKGn), “jika Eropa dan AS tergelincir ke dalam resesi di Triwulan ke-3. Sementara The Fed masih menaikkan suku bunga, level ini (0.95-0.97 dalam EUR/USD) dapat tercapai dengan baik.”

Mata uang terkait komoditas menguat karena harga tembaga naik. Beberapa investor kembali ke pasar pada hari Kamis setelah meningkatnya kekhawatiran resesi mengirim logam mulia ke level terendah dalam hampir 20 bulan.

Dollar Australia naik 0.86% menjadi 0.6839 terhadap greenback setelah baru-baru ini tergelincir ke level terendah sejak Juni 2020 di 0.6762.

Dollar turun 0.43% menjadi 1.2980 versus dollar Kanada.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menunjuk Nadhim Zahawi sebagai menteri keuangan baru pada Selasa. Nadhim Zahawi menggantikan Rishi Sunak yang sebelumnya mundur sebagai protes atas kepemimpinan Johnson.

Nadhim Zahawi, 55, adalah seorang politikus Britania Raya kelahiran Irak pada tanggal 2 Jun 1967 yang menjabat sebagai Menteri Tingkat Rendah Parlementer untuk Bisnis dan Industri sejak 2019 dan Menteri Tingkat Rendah Parlementer untuk Pengerahan Vaksin COVID-19 sejak 2020, menurut informasi dari Wikipedia.

Zahawi mewarisi ekonomi yang kemungkinan menuju perlambatan tajam atau bahkan resesi. Dia akan menghadapi tekanan untuk berbuat lebih banyak dalam membantu rumah tangga yang kesulitan. Dan menurunkan pajak yang berada di jalur untuk mencapai level tertinggi dalam beberapa dekade.

GAMBAR BROKER ONLINE

Nadhim Zahawi

Zahawi sebelumnya adalah sekretaris pendidikan. Michelle Donelan mengangkat Nadhim Zahawi sebagai sekretaris pendidikan sebelumnya menteri pendidikan junior.

Setelah bekerja dalam peran menteri junior di departemen pendidikan dan bisnis, dia diangkat sebagai menteri yang bertanggung jawab atas peluncuran vaksin COVID-19 pada tahun 2020. Pada tahun 2021, Boris Johnson mempromosikannya ke kabinet untuk menjalankan kebijakan pendidikan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Permintaan aset safe-haven memperkuat dollar pada Selasa ke level yang terakhir terlihat pada 2002 sementara euro merosot ke posisi terendah dua dekade karena lonjakan harga gas Eropa terbaru memicu kekhawatiran resesi.

Indeks dollar naik 1.6% pada satu titik dan euro turun sebanyak 1.75% ke posisi terendah yang terakhir terlihat pada akhir 2002. Itu adalah penurunan satu hari terbesar untuk euro dan kenaikan satu hari dollar terbesar sejak COVID-19 dan pasar pada Maret 2020 bergolak.

Mata uang lainnya juga jatuh karena kekhawatiran resesi melemahkan saham di Eropa dan awalnya di Wall Street. Yen Jepang mendekati posisi terendah 24 tahun lagi, dollar Kanada jatuh ke posisi terendah hampir 19 bulan dan mahkota Norwegia jatuh lebih dari 2% karena pekerja gas mogok, menambah kekhawatiran pertumbuhan Eropa.

Risiko Eropa tergelincir ke dalam resesi meningkat setelah lonjakan harga gas alam sebesar 17% di Eropa dan Inggris tampaknya akan mendorong inflasi lebih tinggi lagi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kekhawatiran tentang bagaimana Bank Sentral Eropa akan bereaksi mengikis sentimen setelah kepala Bundesbank Jerman Joachim Nagel pada hari Senin mengecam rencana ECB untuk mencoba melindungi negara-negara berhutang tinggi dari lonjakan suku bunga pinjaman.

Suasana risk-off berlaku di pasar karena krisis energi membayangi di Eropa, kata Bipan Rai, kepala strategi FX Amerika Utara dari CIBC Capital Markets di Toronto.

“Ancaman resesi di zona euro adalah risiko yang lebih jelas sekarang dibandingkan sebelumnya,” kata Rai.

Pedagang mengatakan kepada Reuters tentang pesanan dollar besar di awal perdagangan London yang memicu reaksi berantai dan mempercepat penurunan euro saat menembus level terendah 2017 hingga jatuh ke 1.0236 per dollar.

Volatilitas yang berat juga membuat euro turun ke level terendah terhadap franc Swiss. Sejak Swiss National Bank meninggalkan sistem fix pada mata uangnya pada tahun 2015. Franc jatuh terhadap sterling juga meskipun kekhawatiran ekonomi dan politik pound sendiri telah meninggalkannya di bawah $ 1.20 kembali.

Euro mendekati posisi terendah dua dekade

Penurunan euro hanyalah tanda peringatan tentang apa yang mungkin terjadi akhir bulan ini. Jika gas Rusia ke Jerman dihentikan, sebuah langkah yang dapat mendorong mata uang jatuh. Euro jatuh hingga dapat menembus paritas menuju $0.98 pada Agustus, kata Nomura Securities.

“Kami memiliki bank sentral yang tampaknya berada triliunan mil di belakang kurva. Dan lebih memperhatikan pertumbuhan daripada inflasi,” Axel Merk, presiden dan kepala investasi Merk Investments, Palo Alto, California, mengatakan tentang ECB.

“Tak satu pun dari bank sentral, termasuk (Presiden ECB Christine) Lagarde, akan mengatakan bahwa mungkin ada yang salah dengan pendekatan mereka.”

“Dengan euro mendekati posisi terendah dua dekade, volatilitas telah melonjak dan perdagangan opsi telah meningkat.” Kata Marc Chandler, kepala strategi pasar dari Bannockburn Global Forex.

“Apakah itu untuk bermain untuk sisi bawah seperti langkah spekulatif atau apakah itu lindung nilai terhadap euro yang panjang. Saya tidak bisa memberi tahu Anda,” kata Chandler.

Sterling merosot ke level terendah dua tahun terhadap dollar pada hari Selasa. Karena krisis di pemerintahan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menambah tekanan pada mata uang tersebut. Pond yang sudah terhuyung-huyung dari kekhawatiran resesi dan kebangkitan greenback, semakin terpelosok lebih dalam.

Dollar Australia jatuh meskipun negara itu mengalami kenaikan suku bunga 50 basis poin pertama berturut-turut dalam semalam. Dan juga memperkuat kenaikan suku bunga tercepat di sana sejak 1994.

Aussie turun 1.4% menjadi $0.6770 setelah diperdagangkan setinggi $0.6895 pada hari sebelumnya. Sekarang turun hampir 7% tahun ini.

Penguatan dollar mendorong yen turun menuju level terendah 24 tahun, sebelum memangkas beberapa penurunan. Itu terakhir di 135.70 per dollar.

Eropa Timur juga merasakan panas karena negara-negaranya adalah yang paling bergantung pada gas Rusia. Indeks EM FX utama MSCI mencapai level terendah sejak November 2020. Dengan mata uang terkait Euro seperti forint Hungaria, zloty Polandia dan leu Rumania turun 1.6-2.3% terhadap dollar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA