Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral China (PBOC) mempertahankan beberapa suku bunga kebijakannya tidak berubah dalam operasi likuiditas pada hari Selasa, mematahkan ekspektasi untuk pemotongan meskipun investor percaya pembuat kebijakan dapat segera melanjutkan pelonggaran moneter untuk menopang ekonomi yang mendingin.

Keputusan mengejutkan datang sehari sebelum Federal Reserve AS diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga pertama dalam tiga tahun dan analis mengatakan Beijing mungkin ingin menghindari pelebaran divergensi kebijakan untuk saat ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

People’s Bank of China (PBOC) mengatakan mempertahankan suku bunga pinjaman fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) satu tahun senilai 200 miliar yuan ($31.44 miliar) untuk beberapa lembaga keuangan tidak berubah pada 2.85% dari operasi sebelumnya.

Operasi tersebut menghasilkan suntikan dana segar sebesar 100 miliar yuan, menggantikan 100 miliar yuan yang jatuh tempo pada hari Selasa. “PBOC mengaitkan langkah itu dengan menjaga likuiditas sistem perbankan cukup memadai”, menurut sebuah pernyataan online.

Sebagian besar pedagang dan analis dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan penurunan tingkat MLF satu tahun.

Ken Cheung, kepala ahli strategi FX Asia dari Mizuho Bank, mengatakan PBOC menghindari penyesuaian suku bunga utamanya menjelang pertemuan kebijakan Fed (FOMC) di mana bank sentral AS secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga.

“Tetapi PBOC akan melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut dengan menurunkan suku bunga kebijakan untuk mencapai target pertumbuhan tahunan pemerintah sekitar 5.5%,” kata Cheung.

Dia mengharapkan PBOC untuk memangkas suku bunga MLF pada bulan April ketika China melaporkan pertumbuhan kuartal pertama.

VIDEO BROKER ONLINE

https://www.youtube.com/watch?v=STvgIBlTiSk

Bank sentral global utama termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Jepang dijadwalkan bertemu minggu ini, dengan sebagian besar dari mereka akan berubah hawkish dalam sikap kebijakan moneter. Divergensi kebijakan China dapat memicu risiko arus keluar modal.

Juga menurunkan tingkat MLF mungkin tidak selalu membawa peningkatan yang diinginkan dalam permintaan kredit, Marco Sun, kepala analis pasar keuangan dari MUFG berpendapat.

PBOC mungkin ingin menunggu untuk melihat efek dari penurunan suku bunga utama pada Januari sebelum pelonggaran tambahan, kata Sun, menambahkan dia masih melihat kemungkinan bagi bank untuk menurunkan suku bunga pinjaman acuan pinjaman (LPR) bulan ini.

Bank sentral juga menyuntikkan 10 miliar yuan melalui reverse repo tujuh hari untuk mengimbangi jumlah pinjaman yang sama yang jatuh tempo pada hari yang sama, sambil menjaga biaya pinjaman tidak berubah pada 2.1% menurut pernyataan itu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA