Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral China (PBOC) dan Rusia (BOR) akan membahas penggunaan dan promosi sistem pembayaran nasional di masing-masing kedua negara, utusan Beijing untuk Moskow mengatakan kepada kantor berita TASS dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Kamis.

“Mengenai promosi dan penggunaan sistem pembayaran nasional Mir dan China UnionPay di kedua negara, pertanyaan ini akan diputuskan oleh bank sentral kedua belah pihak dalam konsultasi,” kata Zhang Hanhui.

GAMBAR BROKER ONLINE

Mir dan UnionPay adalah di antara sedikit pilihan yang tersisa bagi Rusia untuk melakukan pembayaran di luar negeri karena bank-bank Rusia diisolasi dari sistem keuangan global sebagai tanggapan atas apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina.

Visa Inc (NYSE:V) dan MasterCard Inc adalah di antara banyak perusahaan Barat yang telah menangguhkan operasinya di Rusia.

China telah menolak untuk mengutuk tindakan Rusia di Ukraina dan telah mengkritik sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Moskow. Kedua negara telah memperkuat hubungan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk mengumumkan kemitraan ‘tanpa batas’ pada Februari.

Duta Besar mengatakan China akan menggunakan bank kliring untuk operasi di yuan di wilayah Rusia untuk memastikan pembangunan berkelanjutan perdagangan nasional, yang Rusia harapkan akan mencapai $200 miliar pada tahun 2024.

Dia juga mengatakan bahwa China dan Rusia tidak mengadvokasi penolakan penyelesaian dollar AS dan euro dalam perdagangan bilateral.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS naik ke sekitar tertinggi dua tahun terhadap euro dan tertinggi 18 bulan terhadap sterling karena kekhawatiran tentang dampak ekonomi dari penguncian COVID-19 China dan langkah agresif kenaikan suku bunga AS membuat investor berebut untuk keamanan.

Yuan luar negeri China lebih stabil di awal perdagangan pada 6.5770 per dollar setelah People’s Bank of China (PBOC) mengatakan pada Senin malam akan memotong jumlah bank devisa yang harus disimpan sebagai cadangan.

Itu membantu mata uang untuk pulih dari level terendah satu tahun di 6.609 per dollar pada hari Senin, tertekan oleh kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi China.

GAMBAR BROKER ONLINE

Indeks dollar AS (DXY) yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama berada di 101.59 setelah melonjak 0.58% pada hari Senin dan mencapai puncak dua tahun di 101.86.

Ini telah naik 3.3% sejauh bulan ini, yang akan menjadi bulan kenaikan terbesar sejak November 2015.

“Kenaikan lebih lanjut (indeks dollar) tetap merupakan taruhan yang bagus. Risiko pertumbuhan China meningkat karena pihak berwenang mengejar kampanye COVID yang agresif, kondisi di sekitar Ukraina tetap bergejolak dan ‘Fedspeak’ tetap hawkish seperti sebelumnya,” kata analis dari Westpac dalam sebuah catatan.

Pusat keuangan China di Shanghai kini telah dikunci ketat untuk memerangi penyebaran COVID selama sekitar satu bulan dan seorang pejabat Beijing mengatakan pada Senin malam bahwa kampanye pengujian massal di sana akan diperluas dari distrik terpadat di kota itu ke 10 distrik lain dan satu distrik ekonomi daerah pengembangan.

Komentar Hawkish oleh berbagai pembuat kebijakan pekan lalu juga meningkatkan risiko pengetatan kebijakan suku bunga yang agresif oleh bank sentral global. Yang paling signifikan dari ini datang dari Federal Reserve AS yang pasar mengharapkan untuk menaikkan suku setengah poin pada masing-masing dari dua pertemuan berikutnya.

Selain mendorong investor ke dollar, ketakutan ini telah menyebabkan pasar ekuitas banyak dijual dan imbal hasil Treasury AS turun.

Euro berada di $ 1.07295 sebagian kecil di atas terendah semalam di $ 1.06949 terlemah sejak Maret 2020, karena kegelisahan pasar mengalahkan optimisme dari pemilihan kembali Presiden Perancis Emmanuel Macron.

Sterling berada di $ 1.27474 setelah mencapai level terendah sejak September 2020 semalam. Data pasar berjangka AS menunjukkan bahwa dana telah mengumpulkan taruhan terbesar mereka terhadap sterling sejak Oktober 2019, taruhan sekarang bernilai hampir $5 miliar.

Setelah menjadi favorit pasar, dolar Australia berada di $0.72175 dan mencapai level terendah dua bulan semalam, menderita terutama karena lockdown China telah membebani pergerakan harga komoditas.

Dollar jatuh 0.4% terhadap yen menjadi 127.33 terendah intraday hari ini. Mata uang Jepang telah berhasil pemulihan yang sangat sedikit minggu ini dari terendah 20-tahun minggu lalu di 129.40.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Melemahnya konsumsi, permasalahan di sektor properti serta hambatan ekspor menjadi catatan tersendiri bagi aktifitas ekonomi China yang tengah bergulat dalam wabah Covid-19, namun laju pertumbuhan PDB di kuartal pertama menunjukkan laju yang lebih cepat dari perkiraan, di tengah prospek yang suram akibat kebijakan lockdown dan dampak perang Ukraina.

Krisis yang terjadi di Ukraina telah menimbulkan kerumitan bagi para pembuat kebijakan karena telah mengintensifkan pasokan dan tekanan biaya komoditas yang meningkatkan inflasi global secara tajam dan membuat otoritas China kesulitan untuk melangkah sebagai upaya mereka untuk merangsang laju pertumbuhan tanpa membahayakan stabilitas harga.

GAMBAR BROKER ONLINE

National Bureau of Statistics melaporkan data PDB China yang meningkat sebesar 4.8% di kuartal pertama dari periode yang sama di tahun sebelumnya, yang mana angka ini mengalahkan ekspektasi kenaikan sebesar 4.45 dari para analis dan mencatat kenaikan lebih tinggi dari pertumbuhan 4.0% di kuartal keempat tahun lalu.

Dalam dua bulan pertama di tahun ini, pertumbuhan ekonomi mencatat hasil yang secara mengejutkan lebih kuat dengan mencatat kenaikan PDB 1.3% di rentang Januari-Maret di tingkat kuartalan, lebih besar dari ekspektasi kenaikan 0.6% serta sedikit lebih besar dari kenaikan 1.5% yang direvisi pada kuartal sebelumnya.

Namun demikian meningkatnya risiko global dari perang di Ukraina, lockdown Covid-19 yang semakin luas serta lemahnya pasar properti telah menahan laju pertumbuhan negara ekonomi terbesar kedua dunia tersebut di tengah penilaian sejumlah analis yang mengatakan bahwa risiko terjadinya resesi semakin meningkat.

Data aktivitas Maret menunjukkan penjualan ritel berkontraksi pada bulan lalu di tingkat tahunan karena pembatasan COVID yang meluas di seluruh negeri, yang mana mencatat penurunan hingga sebesar 3.5% lebih buruk dari ekspektasi untuk penurunan 1.6% dan peningkatan 6.7% pada Januari dan Februari sedangkan konsumsi akhir menyumbang 69.4% dari pertumbuhan PDB China di kuartal pertama atau lebih rendah dari pencapaian sebesar 85.3% di kuartal keempat tahun lalu.

Kepala Ekonom dari Zhongyuan Bank, Wang Jun mengatakan bahwa bahkan jika pertumbuhan PDB Q1 lebih besar dari pertumbuhan 4.0% di Q4 tahun lalu maka hal itu masih jauh dari target tahunan China sebesar 5.5% yang mana laju pertumbuhan di bulan Maret sangat dipengaruhi oleh pembatasan pandemi yang tercermin dari konsumsi sektor jasa yang sangat terpukul.

Lebih lanjut Wang mengatakan bahwa kuartal kedua tahun ini akan mengalami tekanan yang lebih besar dan sejauh mana ekonomi kehilangan tenaganya akan sangat bergantung pada apakah China akan membuat penyesuaian yang fleksibel terhadap tindakan anti-virus mereka serta menawarkan dukungan yang lebih besar melalui kebijakan makro ekonominya.

Sektor industri bertahan lebih baik dari yang diharapkan dengan produksi meningkat 5.0% dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan perkiraan kenaikan 4.5% namun masih lebih rendah dari peningkatan 7.5% yang terlihat dalam dua bulan pertama tahun ini, sementara untuk investasi aset tetap mencatat kenaikan 9.3% di tingkat tahunan pada kuartal pertama, dari perkiraan peningkatan sebesar 8.5% dalam jajak pendapat Reuters, akan tetapi lebih kecil dibanding pertumbuhan 12.2% dalam dua bulan pertama di tahun ini.

Tekad pemerintah China untuk menghentikan penyebaran COVID-19, telah menghambat aktifitas di jalan raya dan pelabuhan sehingga membuat pekerja terdampar dan menutup banyak pabrik, yang menjadi gelombang hambatan melalui rantai pasokan global untuk barang-barang mulai dari kendaraan listri hingga iPhone.

Pada Jumat pekan kemarin pihak People’s Bank of China (PBOC) telah mengumumkan akan memotong jumlah uang tunai yang harus dipegang bank sebagai cadangan untuk pertama kalinya tahun ini, sekaligus melepaskan sekitar 530 miliar Yuan ($83.25 milliar) dalam likuiditas jangka panjang untuk meredam perlambatan tajam dalam pertumbuhan ekonomi.

Terkait akan hal ini Macro Sun selaku kepala analis pasar keuangan dari MUFG, mengatakan bahwa pihaknya melihat para pembuat kebijakan China akan mempercepat pengeluaran fiskal mereka dan lebih jauh melonggarkan kebijakan moneternya, yang berperluang membantu laju pertumbuhan PDB dan sekaligus juga berharap adanya penurunan suku bunga 10 basis poin terhadap LPR 1 tahun dalam waktu secepatnya.

Akan tetapi para analis merasa tidak yakin apakah penurunan suku bunga akan banyak membantu menahan kemerosotan ekonomi dalam waktu dekat karena pabrik dan bisnis masih berjuang dan konsumen tetap berhati-hati terhadap pengeluaran karena pelonggaran kebijakan yang lebih agresif dapat memicu arus modal keluar sehingga akan semakin memberikan lebih banyak tekanan terhadap pasar keuangan di dalam negeri China sendiri.

Target pertumbuhan ekonomi China telah ditetapkan lebih lambat, sekitar 5.5% di tahun seiring masih adanya sejumlah hambatan yang terjadi, namun demikian sejumlah analis menilai bahwa mungkin saat ini sulit untuk dicapai tanpa adanya langkah-langkah stimulus yang lebih agresif.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Seruan eksplisit China untuk memotong jumlah bank tunai yang disisihkan sebagai cadangan dan meningkatkan pinjaman telah meningkatkan ekspektasi untuk pelonggaran kebijakan yang akan segera terjadi tetapi para ekonom mengatakan pelonggaran kredit mungkin tidak cukup untuk mengalahkan prospek tren turun ekonomi yang mendalam.

Pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia itu telah melambat sejak awal 2021 karena mesin ekonomi tradisional seperti real estat dan konsumsi tersendat. Ekspor, pendorong pertumbuhan utama terakhir juga menunjukkan tanda-tanda kelelahan.

Baru-baru ini, gangguan yang meluas terhadap aktivitas dari wabah COVID-19 terbesar di China sejak 2020 dan tindakan lockdown yang keras telah mendorong peluang menuju resesi, beberapa ekonom bahkan mengatakan.

GAMBAR BROKER ONLINE
PBOC

Pada hari Rabu, Dewan Negara atau kabinet mengatakan setelah pertemuan bahwa alat kebijakan moneter – termasuk pemotongan rasio persyaratan cadangan bank (RRR) – harus digunakan pada waktu yang tepat.

Dalam dua putaran terakhir pemotongan RRR pada tahun 2021, pengumuman pelonggaran masing-masing dibuat dua hingga tiga hari setelah ditandai oleh Dewan Negara.

“Kami memperkirakan PBOC untuk memberikan pemotongan RRR 50 basis poin dan berpotensi juga penurunan suku bunga dalam beberapa hari ke depan,” tulis Goldman Sachs (NYSE:GS) dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

Sebagian besar analisa sekarang mengharapkan pemotongan RRR sebesar 50 basis poin (bps), yang akan membebaskan lebih dari 1 triliun yuan ($ 157 miliar) dana jangka panjang yang dapat digunakan bank untuk meningkatkan pinjaman.

Sebuah komentar dari Securities Times yang dikelola negara mengatakan 15 April akan menjadi jendela yang harus diperhatikan.

China pada hari Senin akan melaporkan data Maret untuk produksi industri dan penjualan ritel, yang diharapkan mencerminkan dampak dari pembatasan COVID serta produk domestik bruto (PDB) kuartal pertama.

Tetapi beberapa analis meragukan efektivitas pemotongan RRR sekarang karena kurangnya permintaan untuk kredit dan karena pabrik dan bisnis berhenti sementara konsumen tetap berhati-hati dalam ekonomi yang sangat tidak pasti.

Saluran transmisi untuk RRR konvensional dan penurunan tarif sangat tersumbat karena penguncian terkait COVID dan gangguan logistik, menurut Nomura.

“Ketika rumah tangga berebut untuk menimbun makanan dan perusahaan swasta memprioritaskan kelangsungan hidup daripada ekspansi, permintaan kredit lemah,” kata analis Nomura dalam sebuah catatan.

“Dengan begitu banyak penguncian, barikade jalan dan pembatasan properti, masalah yang paling mengkhawatirkan terutama terletak pada sisi penawaran dan hanya menambahkan dana pinjaman dan sedikit memotong suku bunga pinjaman tidak mungkin secara efektif meningkatkan permintaan akhir.”

Nomura mengatakan China menghadapi risiko resesi yang meningkat dengan sebanyak 45 kota sekarang menerapkan penguncian penuh atau sebagian, yang merupakan 26.4% dari populasi negara itu dan 40.3% dari PDB-nya.

Ini memperkirakan satu penurunan suku bunga 10-bps masing-masing untuk suku bunga fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) satu tahun, suku bunga pinjaman satu tahun dan lima tahun (LPR), dan reverse repo tujuh hari dalam waktu dekat.

MLF berikutnya akan jatuh tempo pada hari Jumat.

China mempertahankan benchmark LPR satu tahun tidak berubah di 3.70% dan LPR lima tahun stabil di 4.60% sejak Januari.

“Tetapi kebijakan moneter bukanlah obat mujarab untuk semua masalah,” kata komentar Securities Times.

“Membuka blokir rantai pasokan dan rantai industri, memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan pesanan dan memungkinkan orang untuk memiliki pendapatan akan menjadi satu-satunya cara arus kas ekonomi riil ditingkatkan dan perputaran dicapai secara alami.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pengamat China memperkirakan bank sentral akan mengambil tindakan kebijakan dalam beberapa hari setelah para pemimpin keuangan terkemuka membuat janji kuat untuk mendorong pasar dan mendukung ekonomi.

“Pertemuan Komite Pengembangan Stabilitas Keuangan sebelumnya, yang diketuai oleh Wakil Perdana Menteri Liu He pada 2018 dan tahun lalu diikuti oleh pengurangan rasio persyaratan cadangan atau sinyal pemotongan pada hari-hari berikutnya,” kata analis CSC Financial Co. Rabu malam.

GAMBAR BROKER ONLINE

People’s Bank of China

Ekspektasi juga tumbuh bahwa bank dapat menurunkan kuotasi mereka untuk suku bunga pinjaman, suku bunga acuan de facto, ketika diumumkan oleh People’s Bank of China (PBOC) Senin. Itu akan menjadi langkah yang langka setelah bank sentral mempertahankan suku bunga kebijakan utama yang menjadi dasar LPR tidak berubah awal pekan ini.

Investor melihat pernyataan Liu, pemimpin ekonomi China sebagai jaminan bahwa tindakan keras terhadap perusahaan internet hampir berakhir dan pemerintah akan berbuat lebih banyak untuk mencegah keruntuhan di pasar properti. Ini juga menandakan langkah dalam stimulus moneter dan fiskal yang sudah disorot pada pertemuan parlemen tahunan awal bulan ini.

Komite bersumpah bahwa kebijakan moneter akan proaktif dan pinjaman baru akan terus tumbuh untuk meningkatkan ekonomi pada kuartal pertama.

Liu Peiqian, ekonom China dari NatWest Group Plc mengajukan seruan untuk pemotongan RRR 50 basis poin atau pengurangan LPR 5 basis poin dalam beberapa hari mendatang.

“Saya berharap lebih banyak kebijakan pelonggaran moneter untuk menindaklanjuti dan memacu pertumbuhan pinjaman,” katanya. “PBOC memiliki insentif untuk menggunakan pelonggaran berbasis luas dan profil tinggi dalam jangka pendek karena itu akan menstabilkan sentimen pasar meskipun pelonggaran lebih lanjut mungkin lebih bertahap dan ditargetkan ke depan,” katanya.

Xing Zhaopeng, ahli strategi senior China dari Australia dan Selandia Baru Banking Group memprediksi pemotongan RRR yang ditargetkan untuk bank-bank besar dan mungkin pengurangan 5 basis poin dalam LPR masing-masing satu tahun dan lima tahun.

Saham China melonjak untuk hari kedua. Indeks Hang Seng China Enterprises, ukuran perusahaan China yang terdaftar di Hong Kong, melonjak sebanyak 8.2% Kamis pagi menyusul lompatan terbesar sejak 2008 di sesi sebelumnya. Indeks CSI 300 naik lebih dari 3%. Saham properti termasuk di antara yang memperoleh keuntungan terbesar setelah regulator mengatakan mereka tidak akan memperluas uji coba pajak properti tahun ini.

Sementara tanda-tanda dasar pasar menumpuk, para pedagang mengatakan langkah-langkah yang lebih konkret di sektor properti dan teknologi diperlukan untuk mengetahui apakah perubahan haluan akan tetap ada.

Investor asing melakukan penjualan bersih saham China selama delapan sesi berturut-turut hingga Rabu, menyamai rekor beruntun pada Oktober 2020. Jumlah saham yang dipangkas mencapai 66.8 miliar yuan ($ 10.5 miliar) selama periode tersebut, lebih dari tiga kali lipat nilai yang terlihat hampir dua setengah tahun lalu. Para pedagang kembali pada hari Kamis, mengambil ekuitas senilai 3.2 miliar yuan pada istirahat tengah hari.

PBOC mempertahankan suku bunga utamanya untuk pinjaman kebijakan satu tahun tidak berubah awal pekan ini, mengacaukan ekspektasi mayoritas ekonom yang disurvei oleh Bloomberg yang memperkirakan penurunan suku bunga fasilitas pinjaman jangka menengah.

VIDEO BROKER ONLINE

Dengan Federal Reserve AS memulai siklus kenaikan suku bunga pada hari Kamis dini hari WIB, ruang untuk pelonggaran lebih oleh PBOC dapat menyempit karena selisih antara suku bunga di China dan AS menurun, memberikan tekanan pada arus keluar modal.

Kesenjangan antara China-AS Obligasi pemerintah bertenor 10 tahun menyusut menjadi 61 basis poin pada Rabu, terkecil sejak 21 Maret 2019 dan turun dari 127 basis poin pada akhir tahun lalu.

PBOC mengadakan pertemuan Rabu yang dipimpin oleh Gubernur Yi Gang, mengeluarkan pernyataannya sendiri tak lama setelah komite keuangan, mengatakan akan meningkatkan dukungan untuk usaha kecil dan ekonomi riil. Bank sentral juga berjanji untuk mengoordinasikan kebijakan dengan lembaga pemerintah lainnya untuk meningkatkan kepercayaan dan menjaga pasar modal tetap stabil.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral China (PBOC) mempertahankan beberapa suku bunga kebijakannya tidak berubah dalam operasi likuiditas pada hari Selasa, mematahkan ekspektasi untuk pemotongan meskipun investor percaya pembuat kebijakan dapat segera melanjutkan pelonggaran moneter untuk menopang ekonomi yang mendingin.

Keputusan mengejutkan datang sehari sebelum Federal Reserve AS diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga pertama dalam tiga tahun dan analis mengatakan Beijing mungkin ingin menghindari pelebaran divergensi kebijakan untuk saat ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

People’s Bank of China (PBOC) mengatakan mempertahankan suku bunga pinjaman fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) satu tahun senilai 200 miliar yuan ($31.44 miliar) untuk beberapa lembaga keuangan tidak berubah pada 2.85% dari operasi sebelumnya.

Operasi tersebut menghasilkan suntikan dana segar sebesar 100 miliar yuan, menggantikan 100 miliar yuan yang jatuh tempo pada hari Selasa. “PBOC mengaitkan langkah itu dengan menjaga likuiditas sistem perbankan cukup memadai”, menurut sebuah pernyataan online.

Sebagian besar pedagang dan analis dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan penurunan tingkat MLF satu tahun.

Ken Cheung, kepala ahli strategi FX Asia dari Mizuho Bank, mengatakan PBOC menghindari penyesuaian suku bunga utamanya menjelang pertemuan kebijakan Fed (FOMC) di mana bank sentral AS secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga.

“Tetapi PBOC akan melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut dengan menurunkan suku bunga kebijakan untuk mencapai target pertumbuhan tahunan pemerintah sekitar 5.5%,” kata Cheung.

Dia mengharapkan PBOC untuk memangkas suku bunga MLF pada bulan April ketika China melaporkan pertumbuhan kuartal pertama.

VIDEO BROKER ONLINE

https://www.youtube.com/watch?v=STvgIBlTiSk

Bank sentral global utama termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Jepang dijadwalkan bertemu minggu ini, dengan sebagian besar dari mereka akan berubah hawkish dalam sikap kebijakan moneter. Divergensi kebijakan China dapat memicu risiko arus keluar modal.

Juga menurunkan tingkat MLF mungkin tidak selalu membawa peningkatan yang diinginkan dalam permintaan kredit, Marco Sun, kepala analis pasar keuangan dari MUFG berpendapat.

PBOC mungkin ingin menunggu untuk melihat efek dari penurunan suku bunga utama pada Januari sebelum pelonggaran tambahan, kata Sun, menambahkan dia masih melihat kemungkinan bagi bank untuk menurunkan suku bunga pinjaman acuan pinjaman (LPR) bulan ini.

Bank sentral juga menyuntikkan 10 miliar yuan melalui reverse repo tujuh hari untuk mengimbangi jumlah pinjaman yang sama yang jatuh tempo pada hari yang sama, sambil menjaga biaya pinjaman tidak berubah pada 2.1% menurut pernyataan itu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA