Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS mencapai level tertinggi dua dekade pada hari Senin ini karena investor mencari keamanan dan hasil karena meningkatnya kekhawatiran atas perlambatan pertumbuhan ekonomi global dan kenaikan suku bunga.

Inflasi yang melonjak, perang di Ukraina dan lockdown yang lebih ketat terhadap COVID-19 di Beijing dan Shanghai, telah membuat investor tidak yakin dalam banyak hal tetapi mereka yakin bahwa suku bunga AS akan naik dan dolar akan mengiringi.

“Pergerakan suku bunga AS bukan satu-satunya dukungan dollar,” kata ahli strategi dari NatWest Markets dalam sebuah catatan.

“Risiko penurunan terhadap pertumbuhan global yang berasal dari Ukraina dan China lebih menekan Eropa dan Asia dibandingkan dengan AS, menciptakan suasana luar biasa terhadap dollar seperti pada kondisi 2018.”

Greenback mencapai level tertinggi 22-bulan pada dollar Selandia Baru yang sensitif terhadap pertumbuhan dan naik 1% ke level tertinggi tiga bulan terhadap dollar Australia karena pasar saham Asia jatuh. Ini naik 0.3% ke level tertinggi sejak 2019 di franc Swiss.

Euro turun 0.4% pada kisaran $ 1.0506 dan sedikit di atas palung baru-baru ini $ 1.0469. Yen mendekati posisi terendah dua dekade di 130.96 per dollar, sementara sterling berkubang di $ 1.2272 hampir di atas level terendah 22-bulan Jumat. Dollar Kanada mencapai level terendah sejak Desember.

Di China data perdagangan menunjukkan impor datar di bulan April dan ekspor naik 3.9% – sedikit lebih baik dari yang diharapkan dan cukup untuk menahan dollar Australia di $0.7006 dan turun dari terendah Januari di $0.6967.

Namun yuan terseret ke level terendah baru 18 bulan di 6.7110 per dollar karena penguncian di Shanghai diperketat. Pedagang melihat dampak dari hambatan yang tak terelakkan pada ekonomi China menyapu seluruh wilayah.

Kiwi turun 0.9% menjadi $0.6346 dan dollar AS mencapai tertinggi multi-tahun pada dollar Taiwan yang sensitif terhadap perdagangan, won Korea Selatan, dollar Singapura dan ringgit Malaysia.

Ini mencapai level tertinggi dalam sembilan bulan terhadap rupiah Indonesia juga demikian.

Mimpi Yang Terlupakan

Imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun telah naik mengejutkan 163 basis poin tahun ini dan membawa dollar bersamanya.

Indeks dollar naik hampir 9% untuk tahun ini dan naik untuk minggu kelima berturut-turut minggu lalu. Ini menyamai level tertinggi 20 tahun pada hari Jumat di 104.070 selama sesi Asia yang gelisah.

Spekulasi bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mungkin menyatakan perang terhadap Ukraina untuk memanggil cadangan selama pidatonya di perayaan Hari Kemenangan juga melukai sentimen pasar.

Putin sejauh ini mencirikan tindakan Rusia di Ukraina sebagai ‘operasi militer khusus’, bukan perang atau invasi.

Federal Reserve (Fed) AS menaikkan suku bunga acuannya 50 basis poin (bps) minggu lalu dan data pekerjaan yang kuat telah memperkuat taruhan pada kenaikan besar lebih lanjut, dengan angka inflasi yang akan dirilis pada hari Rabu menjadi fokus risiko kejutan kenaikan berikutnya.

Pasar berjangka menilai peluang 75% dari kenaikan suku bunga 75 bp pada pertemuan Fed berikutnya di bulan Juni dan pengetatan lebih dari 200 bps pada akhir tahun.

“Risiko di sekitar CPI AS terasa biner; moderasi dari 8.5% akan sedikit menenangkan, tetapi kenaikan pasti akan menghidupkan kembali ekspektasi untuk kenaikan Fed 75 bp dan mungkin memberi dollar dorongan,” kata analis dari ANZ Bank.

“Gagasan bahwa pengetatan global yang disinkronkan dapat berjalan dengan lembut sekarang terasa seperti mimpi yang terlupakan.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral China (PBOC) dan Rusia (BOR) akan membahas penggunaan dan promosi sistem pembayaran nasional di masing-masing kedua negara, utusan Beijing untuk Moskow mengatakan kepada kantor berita TASS dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Kamis.

“Mengenai promosi dan penggunaan sistem pembayaran nasional Mir dan China UnionPay di kedua negara, pertanyaan ini akan diputuskan oleh bank sentral kedua belah pihak dalam konsultasi,” kata Zhang Hanhui.

GAMBAR BROKER ONLINE

Mir dan UnionPay adalah di antara sedikit pilihan yang tersisa bagi Rusia untuk melakukan pembayaran di luar negeri karena bank-bank Rusia diisolasi dari sistem keuangan global sebagai tanggapan atas apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina.

Visa Inc (NYSE:V) dan MasterCard Inc adalah di antara banyak perusahaan Barat yang telah menangguhkan operasinya di Rusia.

China telah menolak untuk mengutuk tindakan Rusia di Ukraina dan telah mengkritik sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Moskow. Kedua negara telah memperkuat hubungan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk mengumumkan kemitraan ‘tanpa batas’ pada Februari.

Duta Besar mengatakan China akan menggunakan bank kliring untuk operasi di yuan di wilayah Rusia untuk memastikan pembangunan berkelanjutan perdagangan nasional, yang Rusia harapkan akan mencapai $200 miliar pada tahun 2024.

Dia juga mengatakan bahwa China dan Rusia tidak mengadvokasi penolakan penyelesaian dollar AS dan euro dalam perdagangan bilateral.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Indonesia sebagai produsen minyak sawit utama (palm oil) dunia, mengumumkan rencana untuk melarang ekspor minyak nabati yang paling banyak digunakan pada hari Jumat, dalam sebuah langkah mengejutkan yang selanjutnya dapat mengobarkan lonjakan inflasi pangan global.

Penghentian pengiriman minyak goreng dan bahan mentahnya, yang banyak digunakan dalam produk mulai dari kue hingga kosmetik, dapat meningkatkan biaya bagi produsen makanan kemasan secara global dan memaksa pemerintah untuk memilih antara menggunakan minyak nabati dalam makanan atau untuk bahan bakar nabati. Indonesia menyumbang lebih dari setengah pasokan minyak sawit global.

Dalam siaran video, Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan ingin memastikan ketersediaan produk pangan di dalam negeri, setelah inflasi pangan global melonjak ke rekor tertinggi menyusul invasi Rusia ke produsen tanaman utama Ukraina.

“Saya akan memantau dan mengevaluasi penerapan kebijakan ini agar ketersediaan minyak goreng di pasar domestik melimpah dan terjangkau,” ujarnya.

Pengumuman itu akan merugikan konsumen di pembeli utama India dan secara global, kata Atul Chaturvedi, presiden badan perdagangan Solvent Extractors Association of India (SEA).

“Langkah ini agak disayangkan dan sama sekali tidak terduga,” katanya.

Harga minyak nabati alternatif melonjak dalam menanggapi tindakan yang akan berlaku pada 28 April. Minyak kedelai, minyak nabati kedua yang paling banyak digunakan, naik 4.5% ke rekor tertinggi 83.21 sen per pon di Chicago Board of Trade.

Harga minyak sawit mentah dunia, yang digunakan Indonesia untuk minyak goreng, telah melonjak ke level tertinggi dalam sejarah tahun ini di tengah meningkatnya permintaan dan lemahnya output dari produsen utama Indonesia dan Malaysia, ditambah langkah Indonesia untuk membatasi ekspor minyak sawit pada Januari yang terangkat di Maret.

GAMBAR BROKER ONLINE

Perusahaan produk rumah tangga dan makanan termasuk Procter & Gamble (NYSE:PG) Co, Nestle SA (SIX:NESN) dan Unilever (NYSE:UL) PLC adalah pembeli minyak sawit dalam jumlah besar. Pembuat kue Oreo Mondelez International Inc (NASDAQ:MDLZ) menyumbang 0.5% dari konsumsi minyak sawit secara global, menurut situs webnya.

Negara-negara lain telah bereksperimen dengan proteksionisme tanaman untuk mencoba menjaga harga domestik tetap rendah. Argentina, pengekspor kedelai olahan utama dunia, menghentikan sebentar penjualan minyak kedelai dan tepung kedelai baru di luar negeri pada pertengahan Maret sebelum menaikkan tarif pajak ekspor untuk produk-produk tersebut menjadi 33% dari 31%.

Departemen Pertanian AS mendesak kerja sama internasional selama perang di Ukraina, dari pada melarang ekspor.

GRAFIS: Harga minyak nabati global

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/ce/gdpzyawazvw/GlobalVegOilPricesApril2022.png

Pasar minyak nabati global telah diguncang tahun ini oleh invasi Rusia ke Ukraina, sebuah langkah yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus” untuk mendemilitarisasi tetangganya, yang memotong pengiriman minyak bunga matahari dari wilayah tersebut.

Laut Hitam menyumbang 76% dari ekspor minyak matahari dunia dan pengiriman komersial dari wilayah tersebut telah sangat terpengaruh sejak pasukan Rusia memasuki Ukraina pada bulan Februari.

Pasokan besar alternatif termasuk kedelai dan minyak lobak juga tidak tersedia setelah kekeringan merusak tanaman terbaru di Argentina, Brasil dan Kanada.

Fasilitas baru untuk memproses minyak kedelai dan minyak kanola diperkirakan akan dibuka masing-masing di Amerika Serikat dan Kanada di tahun-tahun mendatang karena permintaan akan bahan bakar nabati nabati tumbuh, tetapi meningkatkan produksi dalam waktu dekat akan sulit.

Kelompok industri Aliansi Bahan Bakar Bersih Amerika mengatakan langkah itu dapat merugikan produsen biofuel meskipun produsen biodiesel AS dan diesel terbarukan tidak menggunakan minyak sawit karena pasokan semua minyak terbatas.

LINTANG ADALAH BATASNYA

“Langit akan menjadi batas harga minyak nabati sekarang. Pembeli mengandalkan minyak kelapa sawit setelah pasokan minyak matahari turun karena perang Ukraina,” kata dealer perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai.

“Sekarang mereka (pembeli) tidak punya pilihan karena pasokan kedelai juga terbatas.”

Produsen Malaysia mengatakan eksportir minyak sawit No. 2 dunia, yang menghadapi kekurangan produksi karena kekurangan tenaga kerja yang disebabkan pandemi tidak mungkin dapat menutup kesenjangan.

Indonesia sejak 2018 menghentikan penerbitan izin baru untuk perkebunan kelapa sawit, yang sering disalah-gunakan atas deforestasi dan perusakan habitat hewan langka seperti orang utan.

Gabungan industri kelapa sawit GAPKI mengatakan akan mematuhi kebijakan tersebut tetapi memiliki keberatan.

“Jika kebijakan ini berdampak negatif pada keberlanjutan sektor kelapa sawit, kami akan meminta pemerintah untuk mengevaluasi kembali kebijakan tersebut,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Di Indonesia, harga eceran minyak goreng rata-rata Rp 26,436 ($1.84) per liter, naik lebih dari 40% sepanjang tahun ini. Di beberapa provinsi di seluruh negeri, harga hampir dua kali lipat dalam sebulan terakhir saja, menurut halaman pemantauan harga.

Demonstrasi yang dilakukan oleh mahasiswa di beberapa kota di Indonesia akhir-akhir ini terjadi akibat tingginya harga minyak goreng.

Pemerintah Indonesia telah mematok harga minyak goreng curah sebesar Rp14,000 per liter namun data Kementerian Perdagangan menunjukkan bahwa itu dijual lebih dari Rp18,000 bulan ini.

Investigasi pemerintah sedang dilakukan terhadap dugaan korupsi yang melibatkan izin ekspor.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Menteri Keuangan AS Janet Yellen akan mengadakan panel tingkat tinggi pada hari Selasa untuk membahas tanggapan global terhadap krisis ketahanan pangan yang sedang berlangsung yang diperburuk oleh perang Rusia melawan Ukraina, kata Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan.

Pertemuan itu akan mencakup kepala Dana Moneter Internasional (IMF), Bank Dunia dan Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian serta menteri yang mewakili negara-negara G7 dan G20 dan pakar teknis dari lembaga keuangan internasional, katanya pada hari Senin.

Pertemuan itu akan membahas tanggapan mendesak terhadap krisis keamanan pangan global yang sedang berlangsung yang sedang diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina dan menyerukan lembaga keuangan internasional untuk mempercepat dan memperdalam tanggapan mereka, kata Departemen Keuangan.

GAMBAR BROKER ONLINE
Menteri Keuangan AS Janet Yellen

Rusia mengatakan mereka terlibat dalam ‘operasi militer khusus’ di Ukraina.

“Menteri Yellen sangat prihatin dengan dampak perang sembrono Rusia terhadap ekonomi global, termasuk risiko meningkatnya kerawanan pangan di pasar negara berkembang dan negara berkembang di seluruh dunia, yang masih berjuang untuk pulih dari pandemi,” kata pejabat senior Departemen Keuangan.

Krisis tersebut sangat memukul pasar negara berkembang dan negara-negara berkembang yang masih berjuang untuk pulih dari pandemi COVID-19, kata pejabat itu.

Seorang pejabat senior Departemen Keuangan kedua mengatakan Departemen Keuangan tidak memiliki target bantuan khusus untuk pertemuan tersebut, mencatat bahwa para pejabat masih menganalisis sejauh mana masalah tersebut.

Yellen pertama kali mengumumkan rencana pertemuan minggu lalu, mencatat bahwa lebih dari 275 juta orang di seluruh dunia menghadapi kerawanan pangan akut.

Bank Dunia, IMF, Program Pangan Dunia PBB dan Organisasi Perdagangan Dunia juga telah menyerukan tindakan mendesak dan terkoordinasi pada keamanan pangan dan mengimbau negara-negara untuk menghindari pelarangan ekspor makanan atau pupuk.

Mereka mengatakan krisis itu diperparah oleh peningkatan tajam dalam biaya gas alam, bahan utama pupuk nitrogen, yang dapat mengancam produksi pangan di banyak negara.

Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Departemen Keuangan minggu ini akan menegaskan kembali komitmennya untuk mengizinkan aliran bebas barang-barang pertanian, termasuk bantuan kemanusiaan kepada rakyat Rusia meskipun ada sanksi besar-besaran yang dijatuhkan pada Rusia, kata seorang pejabat senior.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kementerian keuangan Ukraina pada hari Senin menyambut baik pembuatan rekening baru khusus yang dibentuk oleh Dana Moneter Internasional (IMF) untuk memberikan donor bilateral dan organisasi internasional cara yang aman untuk mengirim sumber daya keuangan ke Ukraina yang sedang dilanda perang.

Dewan eksekutif IMF menyetujui pembuatan rekening baru pada hari Jumat setelah pemerintah Kanada mengusulkan pencairan hingga $ 1 miliar dollar Kanada melalui perantara yang akan dikelola oleh IMF.

Rekening tersebut akan memungkinkan donor untuk memberikan hibah dan pinjaman dalam membantu pemerintah Ukraina memenuhi neraca pembayaran, kebutuhan anggaran dan membantu menstabilkan ekonominya karena terus bertahan melawan invasi yang mematikan dari Rusia.

Rusia menyebut tindakannya sebagai “operasi militer khusus.”

GAMBAR BROKER ONLINE
International Monetary Fund

“Pendonor akan mendapat manfaat dari infrastruktur yang diuji IMF untuk memberikan pembayaran yang diautentikasi dengan cepat,” kata IMF.

Melalui pemberi pinjaman global akan memungkinkan sumbangan ke Ukraina dibekukan jika terjadi pengambilalihan kekuasaan Rusia di Ukraina, kata para ahli.

Pendonor akan menyetor mata uang cadangan atau Hak Penarikan Khusus, mata uang cadangan IMF sendiri, ke dalam rekening baru, yang kemudian akan menyalurkan sumber daya ini sebagai hibah atau pinjaman ke rekening SDR Ukraina di dana tersebut.

Menteri Keuangan Ukraina Serhiy Marchenko pekan lalu mengatakan pemerintahnya mencari sekitar 4 miliar euro ($ 4.37 miliar) dalam pembiayaan asing di samping sekitar 3 miliar euro yang telah diterima untuk menangani kekurangan anggaran.

Staf IMF bulan lalu mengatakan ekonomi Ukraina diperkirakan akan berkontraksi sebesar 10% pada tahun 2022 sebagai akibat dari invasi tersebut tetapi memperingatkan prospek dapat memburuk tajam jika konflik berlarut-larut.

Satu sumber yang mengetahui rencana tersebut mengatakan sumbangan tambahan diharapkan untuk rekening IMF dan rekening Bank Dunia terpisah yang dibuat untuk Ukraina selama pertemuan musim semi minggu depan dari dua lembaga keuangan global.

IMF pada bulan Maret juga menyetujui pencairan $ 1.4 miliar ke Ukraina di bawah Instrumen Pembiayaan Cepat.

Staf IMF terus terlibat erat dengan pihak berwenang dalam tanggapan darurat mereka terhadap dislokasi ekonomi yang disebabkan oleh perang di Ukraina, kata IMF.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pemerintah Rusia mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah meningkatkan dana cadangan yang digunakan untuk pengeluaran darurat sebesar 273.4 miliar rubel ($ 3.52 miliar) untuk memastikan stabilitas ekonomi dengan latar belakang sanksi Barat atas Ukraina.

Sanksi yang dijatuhkan setelah Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang digambarkan Moskow sebagai “operasi militer khusus”, memutuskan Rusia dari sistem keuangan global dan saluran pasokan.

GAMBAR BROKER ONLINE
RUBEL

Negara-negara Barat juga bergerak lebih dekat ke larangan penuh energi dari Moskow untuk melucuti Kremlin dari sumber pendapatan terbesarnya.

Pemerintah telah menjanjikan lebih dari 1 triliun rubel dalam dukungan anti-krisis untuk bisnis, pembayaran sosial dan keluarga dengan anak-anak, yang akan mengambil semua pendapatan yang masuk tahun ini sehingga tidak akan ada surplus anggaran.

“Dana tersebut antara lain akan digunakan untuk melaksanakan langkah-langkah yang bertujuan untuk memastikan stabilitas ekonomi dalam kaitannya dengan sanksi eksternal,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan, Minggu.

Dana cadangan pemerintah merupakan bantalan kas yang digunakan untuk pengeluaran tak terduga yang tidak diproyeksikan dalam APBN. Tahun lalu, itu digunakan untuk pembayaran sosial satu kali dan untuk memerangi pandemi.

Pemerintah mengatakan sumber utama peningkatan dana cadangan adalah 271.6 miliar rubel dalam pendapatan energi tambahan yang diterima pada kuartal pertama karena harga minyak dan gas naik sebagai tanggapan terhadap pemulihan dari dampak COVID-19 dan konflik Rusia-Ukraina yang meningkat, risiko pasokan terganggu.

Rusia memasok sekitar 40% dari konsumsi gas alam Uni Eropa, yang dinilai Badan Energi Internasional lebih dari $400 juta per hari. Uni Eropa mendapat sepertiga dari impor minyaknya dari Rusia, sekitar $700 juta per hari.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Rusia akan mencari pembayaran dalam rubel untuk gas yang dijual ke negara-negara “tidak bersahabat“, Presiden Vladimir Putin mengatakan pada hari Rabu dan harga gas Eropa melonjak di tengah kekhawatiran langkah itu akan memperburuk krisis energi di kawasan tersebut.

Negara-negara Eropa dan Amerika Serikat telah memberlakukan sanksi berat terhadap Rusia sejak Moskow mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari. Tetapi Eropa sangat bergantung pada gas Rusia untuk pemanas dan pembangkit listrik dan Uni Eropa terpecah mengenai apakah akan memberikan sanksi pada sektor energi Rusia.

Pesan Putin jelas: “Jika Anda menginginkan gas kami, belilah mata uang kami. Masih belum jelas apakah Rusia memiliki kekuatan untuk secara sepihak mengubah kontrak yang ada yang disepakati dalam euro?”

GAMBAR BROKER ONLINE

Vladimir Putin

Rubel melompat sesaat setelah pengumuman mengejutkan ke level tertinggi tiga minggu melewati 95 terhadap dollar. Ini memangkas kenaikan tetapi tetap jauh di bawah 100, ditutup pada 97.7 terhadap dollar, turun lebih dari 22% sejak 24 Februari.

Beberapa harga gas grosir Eropa naik hingga 30% pada hari Rabu. Harga gas grosir Inggris dan Belanda melonjak.

Gas Rusia menyumbang sekitar 40% dari total konsumsi Eropa. Impor gas UE dari Rusia tahun ini berfluktuasi antara 200 juta hingga 800 juta euro ($880 juta) per hari.

“Rusia akan terus, tentu saja, untuk memasok gas alam sesuai dengan volume dan harga … tetap dalam kontrak yang disepakati sebelumnya,” kata Putin pada pertemuan yang disiarkan televisi dengan para menteri kabinet.

“Perubahan hanya akan mempengaruhi mata uang pembayaran, yang akan diubah ke rubel Rusia,” katanya.

Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck menyebut permintaan Putin sebagai pelanggaran kontrak dan pembeli gas Rusia lainnya menggemakan poin tersebut.

“Ini akan merupakan pelanggaran terhadap aturan pembayaran yang termasuk dalam kontrak saat ini,” kata sumber senior pemerintah Polandia, menambahkan Polandia tidak berniat menandatangani kontrak baru dengan Gazprom (MCX:GAZP) setelah kesepakatan mereka yang ada berakhir pada akhir tahun ini.

Bank-bank besar enggan memperdagangkan aset Rusia, hal ini semakin memperumit permintaan Putin.

Seorang juru bicara pemasok gas Belanda Eneco, yang membeli 15% gasnya dari anak perusahaan raksasa gas Rusia Gazprom, Wingas GmbH, mengatakan pihaknya memiliki kontrak jangka panjang dalam mata uang euro.

Saya tidak bisa membayangkan kita akan setuju untuk mengubah ketentuan itu.”

Menurut Gazprom, 58% dari penjualan gas alam ke Eropa dan negara-negara lain pada 27 Januari diselesaikan dalam euro. Dollar AS menyumbang sekitar 39% dari penjualan kotor dan sterling sekitar 3%. Komoditas yang diperdagangkan di seluruh dunia sebagian besar ditransaksikan dalam dollar AS atau euro, yang merupakan sekitar 80% dari cadangan mata uang dunia.

“Tidak ada bahaya untuk pasokan (gas), kami telah memeriksa, ada rekanan keuangan di Bulgaria yang dapat merealisasikan transaksi juga dalam rubel,” kata Menteri Energi Alexander Nikolov kepada wartawan di Sofia. “Kami mengharapkan semua jenis tindakan di ambang yang tidak biasa tetapi skenario ini telah dibahas sehingga tidak ada risiko untuk pembayaran berdasarkan kontrak yang ada.”

Beberapa perusahaan, termasuk perusahaan minyak dan gas Eni, Shell (LON:RDSa) dan BP (NYSE:BP), RWE dan Uniper – importir gas Rusia terbesar di Jerman – menolak berkomentar.

“Tidak jelas seberapa mudah bagi klien Eropa untuk mengalihkan pembayaran mereka ke rubel mengingat skala pembelian ini,” kata Leon Izbicki, associate di konsultan Energy Aspects. Dia mengatakan bahwa bank sentral Rusia dapat memberikan likuiditas tambahan ke pasar valuta asing yang akan memungkinkan klien dan bank Eropa untuk mendapatkan rubel yang dibutuhkan.

Moskow menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi militer khusus“. Ukraina dan sekutu Barat menyebutnya sebagai dalih yang tidak berdasar.

DEADLINE SATU MINGGU

Putin mengatakan pemerintah dan bank sentral memiliki waktu satu minggu untuk menemukan solusi tentang pemindahan operasi ke mata uang Rusia dan bahwa Gazprom akan diperintahkan untuk membuat perubahan yang sesuai pada kontrak.

Di pasar gas pada hari Rabu, aliran gas menuju timur melalui pipa Yamal-Eropa dari Jerman ke Polandia menurun tajam, data dari operator pipa Gascade menunjukkan.

“Langkah-langkah yang diambil oleh Rusia juga dapat ditafsirkan sebagai provokatif dan dapat meningkatkan kemungkinan bahwa negara-negara Barat memperketat sanksi terhadap energi Rusia,” kata Liam Peach, ekonom Eropa dari Capital Economics.

Komisi Eropa mengatakan pihaknya berencana untuk mengurangi ketergantungan UE pada gas Rusia hingga dua pertiga tahun ini dan mengakhiri ketergantungannya pada pasokan Rusia “jauh sebelum 2030.”

Namun tidak seperti Amerika Serikat dan Inggris, negara-negara Uni Eropa tidak memberikan sanksi kepada sektor energi Rusia. Komisi, eksekutif UE 27 negara, tidak menanggapi permintaan komentar.

Habeck mengatakan dia akan mendiskusikan dengan mitra Eropa kemungkinan jawaban atas pengumuman Moskow. Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan lebih banyak waktu diperlukan untuk mengklarifikasi permintaan Rusia.

“Dalam kontrak mereka biasanya ditentukan dalam mata uang apa yang harus dibayar, jadi itu bukan sesuatu yang bisa kamu ubah begitu saja,” kata Rutte saat berdebat dengan parlemen.

Rusia telah menyusun daftar negara-negara yang “tidak bersahabat” sesuai dengan negara-negara yang telah menjatuhkan sanksi. Kesepakatan dengan perusahaan dan individu dari negara-negara tersebut harus disetujui oleh komisi pemerintah.

Negara-negara tersebut antara lain Amerika Serikat, negara-negara anggota Uni Eropa, Inggris, Jepang, Kanada, Norwegia, Singapura, Korea Selatan, Swiss, dan Ukraina. Beberapa, termasuk Amerika Serikat dan Norwegia, tidak membeli gas Rusia.

Amerika Serikat diberitakan sedang berkonsultasi dengan sekutu mengenai masalah ini dan masing-masing negara akan membuat keputusannya sendiri, kata seorang pejabat Gedung Putih kepada Reuters. Amerika Serikat telah melarang impor energi Rusia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro terjepit di dekat level terendah 22-bulan pada hari Selasa karena perang di Ukraina telah menggelapkan prospek ekonomi Eropa, sementara mata uang komoditas mengambil nafas dalam reli selama berminggu-minggu.

Euro mengalami yang terbaik untuk memantul setelah enam sesi penjualan berturut-turut tetapi sempat menyentuh 1.08043 terendah pada perdagangan Senin.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa sudah turun sekitar 4% terhadap dollar sejak Rusia meluncurkan apa yang disebutnya ‘operasi militer khusus’ di Ukraina di mana pertempuran tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Hal ini menggoda level paritas pada franc Swiss pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak tujuh tahun lalu.

GAMBAR BROKER ONLINE

Perundingan Perdamaian Rusia-Ukraina telah membuat sedikit kemajuan dan meskipun penentangan Jerman terhadap larangan impor energi Rusia menjatuhkan harga minyak dari puncak 14 tahun Senin, para analis memperkirakan kejutan pasokan akan mengganggu pertumbuhan Eropa secara keseluruhan.

Pasar dapat terus memperhitungkan risiko gangguan pada ekspor energi Rusia dan menurunkan prospek pertumbuhan Eropa,” kata ahli strategi Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY) Carol Kong.

“Dengan demikian, kami memperkirakan euro akan tetap berada di bawah tekanan. Ada peluang masuk akal euro/dollar menguji titik terendah pandemi di $1.0688 bulan ini.”

Bank Sentral Eropa bertemu pada hari Kamis dengan momok stagflasi yang mendorong para ekonom untuk memperkirakan bahwa pembuat kebijakan mungkin menunda kenaikan suku bunga sampai akhir tahun.

Selain reli parabola komoditas, konflik dan sanksi selanjutnya telah menghancurkan aset Rusia, dengan rubel merosot ke rekor terendah 160 terhadap dollar dalam perdagangan offshore yang tidak menentu pada hari Senin.

VIDEO BROKER ONLINE

Di tempat lain, dollar AS menguat di tengah kegelisahan perang dan konsekuensi ekonominya dapat menyebar.

Lonjakan biaya impor minyak telah mendorong Jepang ke defisit neraca mata uang terbesar sejak 2014, mengetuk beberapa kilau dari yen sebagai tempat berlindung yang aman.

Yen jatuh semalam dan masih sedikit lebih rendah di 115.48 per dollar pada hari Selasa.

Dollar Australia dan Selandia Baru masing-masing naik sekitar 0.4% pada awal perdagangan, tetapi berada di bawah tertinggi empat bulan yang dibuat dengan melonjaknya harga minyak pada hari Senin. Aussie terakhir di $0.7343, sekitar satu sen di bawah puncak Senin.

Kiwi dibeli $0.6847. Ini naik 4.5% hanya dalam waktu sebulan karena siklus pendakian Reserve Bank of New Zealand semakin cepat.

Analis ANZ Bank mengatakan pada hari Selasa bahwa tekanan harga energi dapat mendorong kenaikan 50 basis poin berturut-turut pada bulan April dan Mei.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA