Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak stabil pada hari Kamis, di bawah tekanan dari dollar yang lebih kuat dan penurunan di pasar saham global sementara didukung oleh kekhawatiran pasokan setelah Uni Eropa (UE) menyusun rencana sanksi baru terhadap Rusia termasuk embargo minyak mentah.

Brent berjangka bertambah 76 sen menjadi menetap di $110.90 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS menetap 45 sen lebih tinggi pada $ 108.26 per barel.

Dollar AS rebound ke level tertinggi sejak Desember 2002, sehari setelah Federal Reserve menegaskan akan mengambil langkah agresif untuk memerangi inflasi.

Dollar yang kuat membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Saham Wall Street jatuh karena investor melepaskan investasi berisiko karena khawatir The Fed akan menaikkan suku bunga lebih banyak tahun ini untuk menjinakkan inflasi.

Proposal sanksi Uni Eropa, yang membutuhkan dukungan suara bulat dari 27 negara di blok tersebut, termasuk menghapus impor produk olahan Rusia pada akhir 2022 dan larangan semua layanan pengiriman dan asuransi untuk mengangkut minyak Rusia.

“Pasar minyak belum sepenuhnya memperhitungkan potensi embargo minyak UE, jadi harga minyak mentah yang lebih tinggi diperkirakan akan terjadi pada bulan-bulan musim panas jika itu disahkan menjadi undang-undang,” kata kepala riset pasar minyak Rystad Energy Bjornar Tonhaugen.

Jepang mengatakan akan menghadapi kesulitan dalam segera memotong impor minyak Rusia.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan produsen sekutu (OPEC+) menyetujui peningkatan produksi minyak bulanan moderat lainnya. Mengabaikan seruan dari negara-negara Barat untuk menaikkan produksi lebih banyak, OPEC+ setuju untuk meningkatkan produksi Juni sebesar 432,000 barel per hari, sejalan dengan rencananya untuk melonggarkan pembatasan yang dibuat ketika pandemi menekan permintaan.

Giovanni Staunovo, ahli strategi dari UBS, mengutip pembatasan mobilitas di China membebani permintaan minyak, ekspor minyak mentah Rusia yang tinggi pada April dan berkurangnya kapasitas cadangan di OPEC+.

Sebuah panel Senat AS mengajukan RUU yang dapat mengekspos OPEC+ ke tuntutan hukum atas kolusi dalam meningkatkan harga minyak. Kongres telah gagal meloloskan versi undang-undang selama lebih dari dua dekade tetapi anggota parlemen khawatir tentang kenaikan inflasi dan harga bensin yang tinggi.

Harga minyak berjangka Brent dan WTI dalam jangka pendek jauh lebih mahal daripada bulan-bulan mendatang, situasi yang dikenal sebagai keterbelakangan. Robert Yawger, direktur eksekutif energi berjangka di Mizuho, ​​mengatakan berjangka untuk kedua tolok ukur hingga April 2023 berada dalam super-keterbelakangan dengan setiap bulan mendatang setidaknya $ 1 per barel di bawah bulan sebelumnya.

Yawger mengatakan situasi itu bisa berubah karena pemerintah AS membeli minyak mentah untuk mengisi kembali cadangan minyak mentah strategis.

“Bagian belakang kurva bisa dibilang akan memiliki penarik kuat dalam beberapa bulan mendatang, dengan Pemerintahan Biden mengumumkan hari ini (kemarin) bahwa Departemen Energi akan memulai proses pada musim gugur ini untuk membeli kembali 60 juta barel minyak mentah untuk mengisi ulang Cadangan Minyak Strategis,” ucap Yager.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak mentah melonjak 5% pada hari Rabu kemarin tertinggi dalam enam minggu karena Uni Eropa mengatakan akan sepenuhnya berhenti membeli minyak dari Rusia pada akhir tahun, memperbarui fokus pada pasokan di pasar di mana tampaknya tidak ada cukup barel untuk memenuhi permintaan yang diproyeksikan.

Minyak mentah Brent, patokan global yang diperdagangkan di London untuk minyak, ditutup naik $5.17 atau 4.9% menjadi $110.14 per barel.

West Texas Intermediate, atau WTI, yang diperdagangkan di New York, patokan untuk minyak mentah AS, ditutup naik $ 5.40 atau 5.3% pada $ 107.81.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pasar minyak memulai minggu ini dengan lemah, hampir menembus support kunci $100 per barel, di tengah kekhawatiran tentang situasi Covid terbaru di China dan bagaimana kejatuhan ekonominya dari sana dapat memengaruhi permintaan minyak mentah dari importir komoditas terbesar di dunia. Juga membebani minyak kemudian adalah kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan memulai serangkaian kenaikan suku bunga besar yang dapat mengirim ekonomi AS ke dalam resesi.

Tetapi proposal Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen untuk embargo minyak bertahap terhadap Rusia atas perangnya di Ukraina dan sanksi terhadap bank terkemuka Moskow, menempatkan harga minyak mentah kembali ke wilayah positif pada Rabu.

Kenaikan suku bunga 50-basis atau seperempat persentase Fed yang diumumkan pada hari Kamis dini hari WIB – tertinggi dalam dua dekade – juga tidak banyak mengacak-acak pasar minyak dengan ketua bank sentral Jerome Powell memastikan bahwa ekonomi dalam performa yang baik dan tidak jauh dari itu, ke arah resesi.

Pedagang mengatakan kenaikan minyak mentah kemungkinan akan berlanjut karena pasar mengalihkan perhatian penuhnya ke pertemuan bulanan aliansi minyak global OPEC+ pada Kamis, yang bertekad untuk mempertahankan per barel pada atau di atas $100.

OPEC+ telah berhasil mendorong harga minyak mentah naik pada setiap pertemuannya selama setahun terakhir dengan menawarkan sedikit kenaikan 400,000 barel per hari dalam produksi bulanan ke pasar di mana permintaan jauh di atas, setelah gangguan yang disebabkan oleh Covid.Di atas bahwa aliansi, yang terdiri dari 23 negara pengekspor minyak yang mencakup Arab Saudi dan Rusia, telah gagal memenuhi janji produksinya selama setahun terakhir, menambah reli minyak mentah.

Data inventaris mingguan dari Administrasi Informasi Energi yang menunjukkan kenaikan minyak mentah yang mengejutkan untuk minggu lalu memukul WTI sebentar meskipun dampak bearish segera menguap pada angka-angka yang menunjukkan cadangan minyak mentah darurat AS telah turun ke level terendah 21 tahun karena pemerintahan Biden terus melepaskan minyak dari sana ke pasar yang kekurangan pasokan.

Terlepas dari semangat baru minyak mentah ke sisi atas, analis mengatakan harga harus menembus resistensi $ 120 untuk Brent dan $ 115 untuk WTI untuk memasuki wilayah bullish baru.

“Dalam gambaran yang lebih besar, minyak mentah Brent masih dalam kisaran $100 hingga $120 yang lebih luas dan WTI dalam kisaran $95 hingga $115,” kata Jeffrey Halley, kepala penelitian Asia Pasifik dari platform perdagangan online OANDA. “Hanya penutupan mingguan di atas atau di bawah level tersebut yang menandakan pergerakan arah baru.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pergerakan harga minyak mentah kembali bergeliat dibayangi kecemasan atas ketatnya pasokan. Hal tersebut tersiar kabar bahwa Uni Eropa berpotensi menerapkan sanksi larangan impor minyak Rusia, selepas kabar menurunnya pasokan dari Libya yang mengguncang pasar minyak global.

Para analis menilai bahwa volatilitas pasar kemungkinan akan segera meningkat lagi, bersamaan dengan pertimbangan Uni Eropa untuk melarang minyak Rusia.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di sisi lain, Libya, anggota OPEC, pada hari Rabu kemarin (20 April 2022), melaporkan kehilangan lebih dari 550,000 barel per hari produksi minyak karena adanya blockade di ladang utama dan terminal ekspor.

Sementara prospek permintaan di China terus membebani pasar karena importir minyak terbesar dunia tersebut secara perlahan mulai melonggarkan pembatasasn ketat COVID-19, yang belakangan telah memukul aktivitas sektor manufaktur dan rantai pasokan global.

Dana Moneter Internasional (IMF) menyoroti resiko di China, pada saat memangkas perkiraan pertumbauhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh pada Selasa lalu.

Faktor lain ketatnya pasar minyak global adalah perjuangan OPEC+ untuk memenuhi target produksi pada saat bersamaan stok minyak mentah Amerika Serikat anjlok tajam dalam akhir pekan 15 April.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Memasuki sesi transaksi hari kedua pekan ini pada perdagangan Senin, harga minyak mentah global terpantau kembali terkoreksi, menyusul kabar mengenai pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina.

Sentiment tersebut dijadikan momentum bagi para investor untuk mengurangi porsi beli minyak mentah dan melepasnya sebagian, sembari menyimak perkembangan pembicaraan antar Rusia dan Ukraina.

Di sisi lain, bayangan negative yang juga menjadi potensi harga minyak mentah bergeliat lagi adalah kecemasan pasar atas penurunan demand bahan bakar dari China, setelah pusat keuangan Shanghai ditutup demi mengekang lonjakan kasus COVID-19.

GAMBAR BROKER ONLINE

Rusia dan Ukraina akan bertemu di Istambul pada hari ini, untuk pembicaraan damai pertama mereka dalam lebih dari dua pekan. Sanksi yang dikenakan pada Rusia pasca menginvasi Ukraina, telah membatasi pasokan minyak dan awal bulan ini, telah memicu harga minyak mentah menggapai level tertinggi dalam 14 tahun.

Di sisi lain, karantina dua tahap selama sembilan hari diperkirakan akan menekan permintaan bahan bakar di China (importir minyak terbesar di dunia). Sementara pusat keuangan negara tersebut menyumbang sekitar 4% dari konsumsi minyak China.

Pasar juga sedang menanti pertemuan OPEC+ pada Kamis lusa dan kemungkinan akan tetap pada rencana untuk sedikit mendongkrak produksi pada Mei meski ada lonjakan harga karena krisis Ukraina dan seruan dari pihak Amerika Serikat dan konsumen utama lain untuk pasokan lebih banyak

Sejatinya, permintaan di seluruh dunia telah meningkat hampir ke tingkat sebelum pandemic, tetapi pasokan terhambat, lantaran OPEC+ lambat memulihkan pengurangan pasokan yang diberlakukan selama pandemic pada tahun 2020.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA