Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – CEO Chevron Michael Wirth pada Selasa membantah kritik pejabat Gedung Putih terhadap industri minyak atas biaya energi. Dia mengatakan bahwa penurunan harga bahan bakar akan membutuhkan perubahan pendekatan oleh pemerintah.

Surat itu adalah yang terbaru dari serangkaian diskusi antara industri minyak AS dan Presiden Joe Biden. Berisikan mengenai siapa yang harus salah atas harga bahan bakar yang tinggi. Karena telah membantu mendorong inflasi ke level tertinggi 40 tahun.

GAMBAR BROKER ONLINE

Presiden AS Joe Biden

Gedung Putih meminta CEO dari tujuh penyulingan dan perusahaan minyak termasuk Chevron (NYSE:CVX) untuk pertemuan minggu ini. Pertemuan ini membahas cara-cara meningkatkan kapasitas produksi dan mengurangi harga energi. Dan Wirth mengatakan akan hadir.

“Pemerintahan Anda sebagian besar berusaha untuk mengkritik dan terkadang menjelekkan industri kami,” kata Wirth dalam sebuah surat kepada Biden. “Tindakan ini tidak bermanfaat untuk memenuhi tantangan yang kita hadapi.”

Beberapa jam kemudian, Biden mengatakan kepada wartawan di Washington bahwa eksekutif itu terlalu sensitif.

“Saya tidak tahu perasaan mereka akan terluka semudah itu,” kata presiden ketika ditanya tentang surat Wirth.

Pada 10 Juni, Biden mengecam perusahaan minyak karena membuat rekor keuntungan. Dan mendesak mereka untuk meningkatkan produksi minyak dan kapasitas penyulingan untuk mengurangi harga bensin. Dia juga menuduh Exxon Mobil Corp (NYSE:XOM) yang menghasilkan lebih banyak uang di Los Angeles awal bulan ini.

Biden berada di bawah tekanan atas rekor harga bensin dan inflasi, Karena menyangkut masalah utama bagi pemilih menjelang pemilihan November dengan kendali Kongres taruhannya.

Wirth mengatakan industri minyak membutuhkan kejelasan dan konsistensi mengenai masalah kebijakan mulai dari sewa dan izin di tanah federal hingga kemampuan untuk mengizinkan dan membangun infrastruktur dan peraturan penting yang mempertimbangkan biaya dan manfaat.

“Kami membutuhkan dialog yang jujur,” kata Wirth. “Salah satu yang mengakui industri kami adalah sektor vital ekonomi AS dan sangat penting untuk keamanan nasional kami.”

Penyulingan berjuang untuk memenuhi permintaan global untuk solar dan bensin, memperburuk harga tinggi dan memperparah kekurangan dari konsumen besar seperti Amerika Serikat dan Brasil ke negara-negara kecil seperti Ukraina dan Sri Lanka yang sedang perang.

KILANG TERAKHIR AS 1970

Harga pompa AS mendekati $5 per galon karena melonjaknya permintaan bahan bakar motor bertepatan dengan hilangnya sekitar 1 juta barel per hari dari kapasitas pemrosesan. Dalam tiga tahun terakhir banyak pabrik yang tutup saat permintaan bahan bakar menurun di puncak pandemi COVID-19.

Kilang terakhir AS dibangun pada 1970-an, kata Wirth awal bulan ini dalam sebuah webcast dan pengurangan ekspor dari Rusia dan China juga berkontribusi pada kekurangan pasokan global.

“Saya pribadi tidak percaya akan ada kilang minyak baru yang pernah dibangun di negara ini,” kata Wirth awal bulan ini dalam sebuah webcast. “Dunia dibatasi pada saat permintaan produk tumbuh.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Amerika Serikat sedang dalam pembahasan dengan Kanada dan sekutu lainnya untuk lebih membatasi pendapatan energi Moskow. Dengan kata lain memberlakukan batasan harga pada minyak Rusia, Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan pada hari Senin.

“Kita berbicara tentang batas harga atau pengecualian harga yang akan meningkatkan dan memperkuat pembatasan energi baru-baru ini. Dan yang Eropa usulkan bersama, AS, Inggris akan dapat menekan harga minyak Rusia serta menekan pendapatan Putin. Sambil memungkinkan lebih banyak pasokan minyak untuk mencapai pasar global,” kata Yellen kepada wartawan di Toronto.

“Kami pikir pengecualian harga juga merupakan cara penting untuk mencegah efek limpahan ke negara-negara berpenghasilan rendah. Dan negara berkembang yang berjuang dengan makanan dan energi berbiaya tinggi,” kata Yellen, berbicara bersama Menteri Keuangan Kanada Chrystia Freeland.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menteri Keuangan AS Janet Yellen

Yellen mengatakan pengecualian harga adalah pencapaian batasan efektif melalui mekanisme untuk membatasi atau melarang asuransi atau pembiayaan untuk pengiriman minyak Rusia di atas jumlah tertentu.

AS, Kanada, Inggris dan beberapa negara lain telah melarang impor minyak Rusia tetapi UE sangat bergantung pada minyak mentah Rusia.

Ditanya apakah Presiden AS Joe Biden berencana untuk mencari konsensus mengenai rencana harga minyak pada KTT para pemimpin G7 di Jerman minggu depan, Yellen mengatakan “Kami sangat aktif, secara aktif mengerjakan ini dengan mitra kami.”

Freeland mengatakan “Kanada berpikir itu ide yang sangat bagus untuk membatasi pendapatan minyak Rusia. Tetapi mengakui ini akan menjadi tantangan bagi negara-negara Eropa.”

“Jalan ke depan di sini benar-benar untuk berbicara dengan mitra Eropa kami. Dan untuk mengenali, Anda tahu, betapa pentingnya mereka dalam pengambilan keputusan di sini,” kata Freeland. Dia menambahkan bahwa Ukraina juga perlu ikut serta dalam keputusan apa pun.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak sempat tergelincir pada Jumat sesi Asia tetapi masih terlihat mencoba untuk rebound. Kondisi ini dipicu oleh kekhawatiran atas tindakan lockdown parsial terbaru COVID-19 di Shanghai. Namun permintaan bahan bakar yang solid di Amerika Serikat yang kuat sebagai konsumen utama dunia membuat harga minyak sedikit rebound.

Namun dengan harga keseluruhan reli dalam dua bulan terakhir, Brent berada di jalur untuk kenaikan mingguan keempat berturut-turut. WTI berada untuk kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut. Kedua tolok ukur pada hari Rabu menandai penutupan tertinggi sejak 8 Maret, penyelesaian tertinggi dalam 14 tahun.

“Pembatasan pandemi baru di Shanghai menimbulkan kekhawatiran atas permintaan di China,” kata Kazuhiko Saito, kepala analis dari Fujitomi Securities Co Ltd.

“Tetapi kerugian dibatasi oleh ekspektasi bahwa pasokan global yang ketat akan berlanjut dengan permintaan bahan bakar AS yang kuat dan lambatnya peningkatan produksi minyak mentah oleh OPEC+,” katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Shanghai dan Beijing kembali pada peringatan COVID baru pada hari Kamis setelah beberapa bagian dari pusat ekonomi terbesar China memberlakukan pembatasan lockdown baru dan kota itu mengumumkan putaran pengujian massal untuk jutaan penduduk.

“Kami baru saja mulai optimis tentang permintaan China dengan pencabutan pembatasan di Shanghai dan Beijing, dan langkah terbaru mengunci wilayah tertentu di Shanghai untuk pengujian massal adalah pengingat bahwa tidak ada perubahan dalam kebijakan COVID China,” kata Madhavi Mehta, analis riset komoditas dari Kotak Securities.

“Jika terus menggunakan lockdown untuk membatasi penyebaran, kegiatan ekonomi dapat terpengaruh.”

Impor minyak mentah China naik hampir 12% pada Mei dari basis rendah di tahun sebelumnya. Meskipun penyuling masih berjuang melawan persediaan tinggi dengan penguncian COVID-19 dan ekonomi yang melambat membebani permintaan bahan bakar bulan lalu.

Sementara itu, puncak permintaan bahan bakar musim panas di Amerika Serikat terus mendorong harga minyak mentah.

“Musim mengemudi musim panas di AS mengalami lonjakan rekor konsumsi bensin dan solar meskipun lonjakan harga pompa yang sebanding, di samping stok yang rendah, menunjukkan pasar yang rentan terhadap gangguan pasokan dan kekhawatiran tentang penurunan tajam dalam permintaan, setelah puncak musim permintaan memudar,” kata analis dari Fitch Solutions dalam sebuah catatan.

Amerika Serikat dan negara-negara lain telah terlibat dalam serangkaian pelepasan cadangan strategis. Tetapi ini memiliki efek yang terbatas karena pasokan minyak mentah global meningkat sangat lambat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Indeks dollar naik untuk hari kedua berturut-turut pada hari Kamis, menghapus penurunan awal. Sementara euro berbalik lebih rendah setelah pengumuman kebijakan terbaru oleh ECB yang mengisyaratkan bank akan mulai menaikkan suku bunga.

ECB mengakhiri program stimulus jangka panjang dan mengatakan akan memberikan kenaikan suku bunga pertama sejak 2011 bulan depan. Lalu diikuti oleh langkah yang berpotensi lebih besar pada bulan September untuk meredam kenaikan inflasi.

Tetapi kurangnya rincian untuk rencana tentang menangani kekhawatiran fragmentasi di zona tersebut membantu mengirim euro lebih rendah terhadap dollar. ECB mengatakan bahwa fragmentasi perbedaan antara biaya pinjaman untuk negara-negara Eropa yang berbeda, menghambat pelaksanaan kebijakan moneternya.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Kami tahu QE sedang bergulir tetapi mereka sendiri sudah mulai melontarkan gagasan tentang rencana darurat khusus untuk melawan risiko fragmentasi tetapi mereka belum memberi kami detail apa pun,” kata Huw Roberts, kepala analitik dari Quant Insight.

“Karena mereka telah berbicara tentang rencana darurat, pasar berharap untuk sedikit lebih banyak warna, sedikit lebih detail tentang apa yang akan mereka lakukan. Kurangnya detail adalah kekecewaan.”

Goldman Sachs (NYSE:GS) memperkirakan ECB akan menaikkan 25 basis poin pada Juli. Kemudian kenaikan suku bunga masing-masing 50 basis poin di September dan Oktober. Sebelum akhirnya kembali ke kenaikan 25 basis poin pada Desember.

Indeks dollar naik 0.682% menjadi 103.260, dengan euro turun 0.9% menjadi $ 1.0618. Dengan kenaikan mingguan lebih dari 1% greenback siap untuk kenaikan mingguan kedua berturut-turut dan kenaikan mingguan terbesar dalam tujuh kali.

Sebagian besar bank sentral di seluruh dunia telah mengambil tindakan untuk membendung gelombang kenaikan inflasi dengan menaikkan suku bunga. Investor akan melihat data inflasi AS terbaru pada hari Jumat dalam bentuk indeks harga konsumen (CPI) Mei. Perkiraan konsensus menyerukan kenaikan inflasi tahun-ke-tahun sebesar 8.3% tidak berubah dari April.

Sementara beberapa investor berharap bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya. Namun kenaikan harga minyak baru-baru ini ke level tertinggi 13-minggu telah merusak optimisme itu, meningkatkan daya tarik safe-haven seperti dollar.

Data AS pada hari Kamis menunjukkan pasar tenaga kerja tetap sangat ketat, dengan klaim pengangguran awal mingguan naik ke penyesuaian musiman 229,000 untuk pekan yang berakhir 4 Juni, tertinggi sejak pertengahan Januari dan di atas perkiraan 210,000.

Sebaliknya, Bank of Japan (BOJ) telah menjadi salah satu dari sedikit bank sentral yang tidak mengambil tindakan terhadap kenaikan harga, yang telah menyebabkan yen turun ke level terendah dua dekade terhadap dollar dan penurunan 7.5 tahun terendah terhadap euro. Gubernur Haruhiko Kuroda mengatakan pada hari Rabu bahwa pelemahan yen positif bagi perekonomian selama pergerakan stabil, sambil menambahkan bahwa kebijakan FX bukan wewenang BOJ.

Euro turun 0.86% terhadap yen di 142.610 namun masih di bawah tertinggi Januari 2015 di 144.25 yen.

Yen Jepang melemah 0.01% versus greenback di 134.28.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pemerintah Rusia menambahkan 551.4 miliar rubel ($9.5M) ke cadangan dana daruratnya pada Kamis ketika Kremlin meningkatkan paket stimulusnya. Paket stimulus ini dalam upaya untuk melindungi ekonomi dari dampak sanksi Barat karena tindakannya di Ukraina.

“Dana tersebut akan digunakan sebagian untuk melaksanakan langkah-langkah yang bertujuan memastikan stabilitas pembangunan ekonomi dalam kondisi kendala eksternal,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan suntikan dana.

Ekspor minyak dan gas menghasilkan ratusan juta dollar per hari ke anggaran meskipun ada sanksi Barat. Ekspor ini mendatangkan keuntungan ekstra bagi Rusia dalam meningkatkan cadangan dana darurat.

GAMBAR BROKER ONLINE

Negara-negara Barat telah memukul Rusia dengan paket sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Antara lain: termasuk membekukan sekitar setengah atau $300 miliar dari emas bank sentral dan cadangan mata uang asing. Penyebabnya Moskow mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang disebutnya sebagai operasi militer khusus.

Rusia sebelumnya mengarahkan keuntungan minyak dan gas ke dalam dana kekayaan negara senilai $198 miliar. Keuntungan minyak dan gas merupakan sebuah peti perang yang dimaksudkan untuk mendanai proyek-proyek investasi besar.

Tapi cadangan dana darurat adalah pot uang tunai yang lebih fleksibel. Seperti: pertama, memungkinkan pemerintah untuk menutup defisitnya sendiri. Kedua, mendukung pengeluaran sosial seperti kenaikan darurat baru-baru ini dalam pensiun dan bereaksi terhadap krisis ekonomi yang membayangi.

Pemerintah menambahkan 791.6 miliar rubel ($ 13.56 miliar) ke dana yang sama di bulan Mei.

Ekonomi Rusia bersiap untuk resesi terbesarnya dalam lebih dari dua dekade. Institut Keuangan Internasional menyebutkan sebagai disintegrasi penuh dari 30 tahun investasi yang dapat menghapus keuntungan ekonomi selama 15 tahun.

Kremlin telah mulai mengerahkan sumber dayanya untuk mendukung bisnis terbesar di negara itu dalam upaya untuk meringankan krisis ekonomi yang telah melihat inflasi naik ke level tertinggi dalam dua dekade dan akan melihat pendapatan rumah tangga jatuh dalam beberapa bulan mendatang.

Pada bulan Mei, pemerintah menyuntikkan $ 4 miliar ke Russian Railways, perusahaan terbesar di negara itu dan telah menjanjikan $ 1.75 miliar untuk maskapai milik negara Aeroflot.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak naik tipis pada hari Selasa di tengah perkiraan pemulihan permintaan di China. Karena ekonomi terbesar kedua di dunia itu melonggarkan lockdown ketat COVID-19 seiring keraguan target produksi yang lebih tinggi dari OPEC+ akan mengurangi pasokan yang ketat.

Beijing dan pusat komersial Shanghai telah kembali normal dalam beberapa hari terakhir setelah dua bulan lockdown yang menyakitkan untuk membendung wabah varian covid. Larangan lalu lintas dicabut dan restoran dibuka untuk layanan makan di tempat pada Senin di sebagian besar wilayah Beijing.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Kami bisa melihat lonjakan permintaan bahan bakar dengan mobil kembali ke jalan di kota-kota besar dan pelabuhan secara bertahap kembali ke operasi normal di China,” kata Tina Teng, seorang analis dari CMC Markets.

Pengekspor minyak utama Arab Saudi menaikkan harga jual resmi (OSP) Juli untuk minyak mentah ringan Arab andalannya ke Asia sebesar $2.10 dari Juni menjadi premi $6.50 di atas harga Oman/Dubai, tidak jauh dari puncak sepanjang masa yang tercatat pada Mei ketika harga mencapai tertinggi karena kekhawatiran gangguan pasokan Rusia.

Pekan lalu, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya bersama-sama sebagai OPEC+ memutuskan untuk meningkatkan produksi Juli dan Agustus. Peningkatan sebesar 648,000 barel per hari atau 50% lebih banyak dari yang rencana sebelumnya.

Peningkatan target tersebut tersebar di seluruh anggota OPEC+. Namun banyak anggota memiliki sedikit ruang untuk meningkatkan produksi, termasuk Rusia, yang menghadapi sanksi Barat.

“Sementara peningkatan target bulanan baru terus karena kontribusi proporsional dari semua peserta (termasuk Rusia), tidak realistis. Kontribusi proporsional dari peningkatan yang mendekati angka utama,” kata Stephen Innes, Managing Partner dari SPI Asset Management, dalam sebuah catatan.

Di tempat lain, persediaan minyak mentah AS kemungkinan turun minggu lalu. Sementara stok bensin dan sulingan terlihat naik, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Senin.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak naik tipis pada hari Jumat karena pasar mengabaikan keputusan OPEC+ untuk meningkatkan produksi dan mempertanyakan apakah produksi tambahan akan menebus hilangnya pasokan Rusia dan memenuhi permintaan China yang meningkat di tengah pelonggaran pembatasan COVID.

Keputusan pada hari Kamis oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, untuk meningkatkan produksi sebesar 648,000 barel per hari (bph) pada bulan Juli dan Agustus, alih-alih sebesar 432,000 bph seperti yang disepakati sebelumnya, dipandang tidak cukup untuk pasar yang ketat.

GAMBAR BROKER ONLINE

OPEC

Peningkatan dibagi secara proporsional di seluruh negara anggota tetapi dengan Rusia termasuk dalam pakta dan anggota seperti Angola dan Nigeria sudah gagal memenuhi target mereka, analis mengatakan peningkatan pasokan kemungkinan akan kurang dari volume yang diumumkan.

“Fakta bahwa Rusia tetap berada dalam kelompok menunjukkan bahwa produksi dari aliansi akan terus berjuang untuk memenuhi bahkan peningkatan kecil dalam kenaikan kuota ini,” kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan.

“Produksi Rusia telah turun 1 juta barel per hari sejak invasinya ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” dan kemungkinan akan turun lebih jauh ketika larangan Uni Eropa terhadap minyak Rusia dimulai,” kata analis ANZ.

“Dengan kata lain, para pedagang berpikir peningkatan tambahan terlalu kecil dibandingkan dengan meningkatnya risiko pasokan turun dari embargo UE di tengah perkiraan peningkatan permintaan dari China,” kata Managing Partner SPI Asset Management Stephen Innes.

Dengan penurunan kasus COVID-19 setiap hari, pusat keuangan China Shanghai dan ibu kota, Beijing, telah melonggarkan lockdown COVID-19 minggu ini. Pemerintah China pusat menjanjikan dukungan luas untuk merangsang ekonomi negara, yang diharapkan menargetkan sektor intensitas bahan bakar tinggi seperti infrastruktur dan konstruksi properti.

Analis memperingatkan tentang risiko penurunan permintaan dan harga minyak karena Beijing tidak mengubah sikapnya terhadap aturan COVID-19.

“Pembukaan kembali China dari penguncian COVID positif untuk permintaan saat ini tetapi negara itu masih mempertahankan kebijakan nol-COVID sehingga penguncian cepat dapat dengan cepat mengikis dampak ini,” kata analis dari National Australia Bank (OTC:NABZY) dalam sebuah catatan.

Meskipun Brent berada di jalur untuk jatuh untuk minggu ini, WTI berada di jalur untuk kenaikan mingguan keenam karena pasokan AS terlihat sangat ketat, mendorong pembicaraan tentang pembatasan ekspor bahan bakar atau pajak keuntungan tak terduga pada produsen minyak dan gas.

Data pemerintah pada hari Kamis menunjukkan stok minyak mentah AS turun lebih dari yang diharapkan dalam seminggu hingga 27 Mei dan persediaan bensin turun, menentang ekspektasi untuk peningkatan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS jatuh secara menyeluruh pada hari Kamis, menyerahkan penguatan dalam sesi terakhir karena sentimen risiko yang lebih kuat mendorong investor untuk meraih mata uang dengan imbal hasil lebih tinggi.

Pasar saham di seluruh dunia naik pada hari Kamis setelah pelemahan baru-baru ini, karena taruhan Arab Saudi dapat meningkatkan produksi minyak mentah sehingga mendinginkan harga minyak, membantu menyeimbangkan kekhawatiran atas lonjakan inflasi dan pengetatan kebijakan moneter.

GAMBAR BROKER ONLINE

Berita bahwa Arab Saudi dapat memompa lebih banyak minyak dan laporan bahwa China akan melonggarkan beberapa pembatasan COVID di beberapa kota, membantu meningkatkan sentimen risiko, yang merugikan dollar sebagai aset safe-haven.

Harga minyak sedikit berubah, menghapus kerugian yang terjadi pada Kamis pagi setelah OPEC+ setuju untuk meningkatkan produksi minyak mentah untuk mengkompensasi penurunan produksi Rusia.

Shanghai bangkit kembali pada hari Rabu setelah dua bulan isolasi pahit di bawah penguncian COVID-19 yang ketat, dengan toko-toko dibuka kembali dan orang-orang kembali ke kantor, taman dan pasar.

Indeks mata uang dollar AS, yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama turun 0.8% pada 101.78 dengan kecepatan untuk menghentikan kenaikan dua hari berturut-turut.

Dollar mendapat sedikit dukungan dari data yang menunjukkan gaji swasta AS meningkat jauh lebih rendah dari yang diharapkan pada Mei, yang akan menunjukkan permintaan tenaga kerja mulai melambat di tengah suku bunga yang lebih tinggi dan kondisi keuangan yang ketat meskipun lowongan pekerjaan tetap sangat tinggi.

Mata uang berisiko, termasuk dollar Australia dan Selandia Baru, menguat terhadap mata uang AS, masing-masing naik 1.17% dan 1.20%.

Dollar Kanada naik sekitar 0.6% terhadap greenback, sehari setelah Bank of Canada menaikkan suku bunga dan membuka pintu untuk laju kenaikan suku bunga yang lebih cepat.

Franc Swiss 0.5% lebih tinggi terhadap dollar setelah harga Swiss naik paling tinggi dalam 14 tahun selama Mei, dengan Swiss menjadi negara terbaru yang terkena biaya bahan bakar dan makanan yang lebih mahal yang mengganggu ekonomi di seluruh dunia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak turun pada hari Kamis karena investor menguangkan reli baru-baru ini menjelang pertemuan produsen utama di kemudian hari, dengan beberapa spekulasi bahwa Arab Saudi dapat meningkatkan produksi minyak sebagai tanggapan atas desakan Amerika Serikat.

Tolok ukur telah naik lebih tinggi selama beberapa minggu karena ekspor Rusia telah ditekan oleh sanksi dari UE dan AS terhadap Moskow atas invasinya ke Ukraina, tindakan yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus”.

GAMBAR BROKER ONLINE

Sementara kemunculan bertahap China dari lockdown ketat COVID-19 telah menambah dukungan harga, spekulasi bahwa Arab Saudi dapat meningkatkan produksi membebani pasar, kata Tsuyoshi Ueno, ekonom senior dari NLI Research Institute.

“Investor membatalkan posisi beli untuk menunggu dan melihat apakah Arab Saudi akan meningkatkan produksi lebih cepat dalam menanggapi panggilan dari Amerika Serikat untuk melakukannya, dan apakah peningkatan itu akan mempengaruhi keseimbangan permintaan-penawaran global,” katanya.

Arab Saudi siap untuk meningkatkan produksi minyaknya jika produksi Rusia turun secara substansial karena sanksi Barat yang dikenakan padanya, Financial Times melaporkan pada hari Rabu, mengutip sebuah sumber yang dekat dengan masalah tersebut.

Peningkatan produksi yang dijadwalkan untuk September akan dimajukan ke Juli dan Agustus, kata surat kabar itu.

Namun, yang lain mengharapkan OPEC+ pengelompokan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen sekutu terkait, termasuk Rusia – akan mempertahankan kebijakan produksinya tidak berubah.

Lima sumber OPEC+ mengatakan pada hari Rabu bahwa OPEC akan mempertahankan kenaikan bulanan moderat dalam produksi minyak, meskipun melihat pasar global yang lebih ketat.

“Kami mengharapkan tidak ada kejutan dari OPEC+ karena kelompok itu tidak mungkin mengubah kebijakan mereka ketika Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengunjungi Arab Saudi,” kata Kazuhiko Saito, kepala analis dari Fujitomi Securities Co Ltd.

Saito memperkirakan pasar yang sempat digerogoti aksi profit-taking akan pulih kembali setelah pertemuan tersebut karena masih adanya ketatnya pasokan global dan kuatnya permintaan bahan bakar di Amerika Serikat dan Eropa.

The Wall Street Journal melaporkan pada hari Selasa bahwa beberapa anggota OPEC sedang mempertimbangkan untuk menangguhkan Rusia dari rencana produksi yang disepakati, untuk memungkinkan produsen lain memompa lebih banyak minyak mentah secara signifikan, seperti yang diinginkan oleh Amerika Serikat dan negara-negara Eropa.

Tetapi dua sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters bahwa pertemuan teknis pada hari Rabu kemarin belum membahas gagasan tersebut. Enam delegasi OPEC+ lainnya mengatakan gagasan itu tidak dibahas oleh kelompok tersebut.

Komite teknis OPEC+ memangkas perkiraannya untuk surplus pasar minyak 2022 sekitar 500,000 barel per hari menjadi 1.4 juta barel per hari, kata dua sumber OPEC+.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro melayang lebih rendah pada hari Selasa tetapi masih ditetapkan untuk bulan terbaik dalam setahun menjelang data inflasi panas yang akan meningkatkan ekspektasi kenaikan suku bunga dari Bank Sentral Eropa (ECB).

Harga konsumen Jerman melonjak 8.7% dan tingkat inflasi Spanyol melanjutkan kenaikannya, menyiapkan panggung untuk lebih banyak rekor data inflasi agregat zona euro untuk Mei dengan jajak pendapat Reuters memperkirakan angka 7.7%.

Dengan peringkat penutupan Uni Eropa untuk memotong 90% dari impor minyak Rusia pada akhir tahun ini, tingkat inflasi tidak mungkin dijinakkan dalam waktu dekat meskipun pasar memperkirakan kenaikan suku bunga 115 bps yang agresif dalam enam bulan terakhir tahun 2022.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Risikonya secara signifikan naik untuk data agregat zona euro,” kata Adam Cole, kepala strategi mata uang dari RBC Capital Markets. “Revisi ke atas yang substansial terhadap lintasan inflasi jangka pendek ECB kemungkinan terjadi ketika putaran perkiraan staf ECB berikutnya diterbitkan pada bulan Juni.”

Euro berada di $1.0737 turun 0.4% setelah mencapai level tertinggi lima minggu di $1.07864 semalam. Mata uang bersama untuk kawasan Eropa ini ditetapkan untuk kenaikan 2.2% pada bulan Mei, yang akan menjadi kenaikan bulanan terbesar dalam setahun ini.

Keuntungan semalam euro menopang dollar, yang juga diuntungkan dari lonjakan imbal hasil Treasury AS.

Berita bahwa para pemimpin Uni Eropa pada prinsipnya setuju pada hari Senin untuk memotong sebagian besar impor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini mengirim harga minyak lebih tinggi dan mendorong mata uang komoditas.

Dollar Kanada menyentuh 1.2653 per dollar, mendekati level tertinggi satu bulan yang dicapai semalam, menjelang pertemuan Bank of Canada (BOC) Rabu di mana semua 30 ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan suku bunga 50 basis poin menjadi 1.50%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA