Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak naik pada hari Senin di tengah optimisme bahwa China akan melihat pemulihan permintaan yang signifikan setelah tanda-tanda positif bahwa pandemi virus corona negara itu surut di daerah yang paling terpukul.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli naik $2/69 berada di $114.24 per barel, naik 2.4%, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik $3.71 atau 3.4% menjadi $114.20 per barel.

Shanghai berencana membuka kembali secara luas dan memungkinkan kehidupan normal dilanjutkan untuk 25 juta orang kota itu mulai 1 Juni, seorang pejabat kota mengatakan pada hari Senin, setelah menyatakan bahwa 15 dari 16 distriknya telah menghilangkan kasus covid di luar area karantina.

Namun diperkirakan 46 kota di China masih berada di bawah lockdown, memukul belanja, produksi pabrik dan penggunaan energi.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Kami melihat banyak sinyal bahwa permintaan akan mulai kembali di wilayah itu, mendukung harga yang lebih tinggi,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka dari Mizuho.

Sejalan dengan penurunan tajam yang tak terduga dalam output industri pada bulan April, China memproses 11% lebih sedikit minyak mentah, dengan throughput harian terendah sejak Maret 2020.

Bensin berjangka AS kembali ke level tertinggi sepanjang masa pada hari Senin karena penurunan stok memicu kekhawatiran pasokan.

Stok dalam Cadangan Minyak Strategis turun menjadi 538 juta barel, terendah sejak 1987, data dari Departemen Energi AS menunjukkan pada hari Senin.

“Rekor harga bensin yang tinggi tidak menunjukkan tanda-tanda memacu penghancuran permintaan dengan ekonomi AS yang tampak cukup kuat untuk mendorong awal yang kuat ke musim mengemudi yang berat hanya dalam beberapa minggu,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois.

Harga minyak juga mendapat dukungan karena para diplomat dan pejabat Uni Eropa menyatakan optimisme tentang mencapai kesepakatan tentang embargo bertahap minyak Rusia meskipun ada kekhawatiran tentang pasokan di Eropa timur.

Namun para menteri luar negeri Uni Eropa pada hari Senin gagal dalam upaya mereka untuk menekan Hongaria untuk mencabut vetonya atas embargo minyak yang diusulkan, dengan Lithuania mengatakan blok itu disandera oleh satu negara anggota.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan zona Euro akan membutuhkan beberapa hari lagi untuk menemukan kesepakatan.

“Dengan larangan yang direncanakan oleh UE terhadap minyak Rusia dan peningkatan lambat dalam produksi OPEC, harga minyak diperkirakan akan tetap dekat dengan level saat ini di dekat $ 110 per barel,” kata Naohiro Niimura, mitra dari Market Risk Advisory.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak merosot sekitar 6% pada hari Senin bersama ekuitas karena berlanjutnya lockdown virus corona di China, importir minyak utama, memicu kekhawatiran tentang prospek permintaan.

Minyak mentah Brent turun $6.45 atau 5.7% menjadi menetap di sekitar $105.94 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate AS turun $6.68 atau 6.1% menjadi menetap di $103.09 per barel. Kedua kontrak telah naik sekitar 35% sepanjang tahun ini.

Pasar keuangan global khawatir atas kenaikan suku bunga dan kekhawatiran resesi karena penguncian COVID-19 yang lebih ketat dan lebih luas di China menyebabkan pertumbuhan ekspor yang lebih lambat di ekonomi terbesar kedua dunia pada bulan April.

“Lockdown COVID di China berdampak negatif pada pasar minyak, yang dijual bersamaan dengan ekuitas,” kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associated di Houston.

GAMBAR BROKER ONLINE

Impor minyak mentah oleh China dalam empat bulan pertama tahun 2022 turun 4.8% dari tahun lalu, tetapi impor April naik hampir 7%.

Impor minyak Iran dari China pada April turun dari volume puncak yang terlihat pada akhir 2021 dan awal 2022 karena permintaan dari penyulingan independen melemah setelah penguncian COVID memukul margin bahan bakar dan meningkatnya impor minyak Rusia dengan harga lebih rendah.

Indeks saham Wall Street jatuh dan dollar mencapai level tertinggi dua dekade, membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia, menurunkan harga minyak mentah untuk Asia dan Eropa di bulan Juni.

Di Rusia, produksi minyak naik pada awal Mei dari April dan produksi telah stabil, kata Wakil Perdana Menteri Alexander Novak, setelah produksi turun pada April karena negara-negara Barat memberlakukan sanksi atas krisis Ukraina.

Pekan lalu, Komisi Eropa mengusulkan embargo bertahap pada minyak Rusia, meningkatkan harga Brent dan WTI untuk minggu kedua berturut-turut. Proposal tersebut membutuhkan suara bulat oleh anggota UE minggu ini untuk disahkan.

Komisi Eropa sedang mempertimbangkan untuk menawarkan lebih banyak uang kepada negara-negara bagian timur Uni Eropa yang terkurung daratan untuk meningkatkan infrastruktur minyak dalam upaya meyakinkan mereka untuk setuju, kata seorang sumber Uni Eropa kepada Reuters.

“Embargo minyak UE akan memicu pergeseran seismik di pasar minyak mentah Eropa dan global, yang Rystad Energy harapkan dapat melihat sebanyak 3.0 juta bph (barel per hari) impor minyak mentah UE dari Rusia dipotong pada Desember 2022 secara penuh. implementasi kebijakan tersebut,” kata Bjørnar Tonhaugen, kepala riset pasar minyak Rystad Energy.

Pejabat Jerman diam-diam mempersiapkan penghentian mendadak pasokan gas Rusia dengan paket darurat yang dapat mencakup pengambilan kendali atas perusahaan-perusahaan penting, tiga orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Jepang, lima importir minyak mentah teratas, akan melarang impor minyak mentah Rusia pada prinsipnya, kata Perdana Menteri Fumio Kishida, menambahkan ini akan memakan waktu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak mentah melonjak 5% pada hari Rabu kemarin tertinggi dalam enam minggu karena Uni Eropa mengatakan akan sepenuhnya berhenti membeli minyak dari Rusia pada akhir tahun, memperbarui fokus pada pasokan di pasar di mana tampaknya tidak ada cukup barel untuk memenuhi permintaan yang diproyeksikan.

Minyak mentah Brent, patokan global yang diperdagangkan di London untuk minyak, ditutup naik $5.17 atau 4.9% menjadi $110.14 per barel.

West Texas Intermediate, atau WTI, yang diperdagangkan di New York, patokan untuk minyak mentah AS, ditutup naik $ 5.40 atau 5.3% pada $ 107.81.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pasar minyak memulai minggu ini dengan lemah, hampir menembus support kunci $100 per barel, di tengah kekhawatiran tentang situasi Covid terbaru di China dan bagaimana kejatuhan ekonominya dari sana dapat memengaruhi permintaan minyak mentah dari importir komoditas terbesar di dunia. Juga membebani minyak kemudian adalah kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan memulai serangkaian kenaikan suku bunga besar yang dapat mengirim ekonomi AS ke dalam resesi.

Tetapi proposal Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen untuk embargo minyak bertahap terhadap Rusia atas perangnya di Ukraina dan sanksi terhadap bank terkemuka Moskow, menempatkan harga minyak mentah kembali ke wilayah positif pada Rabu.

Kenaikan suku bunga 50-basis atau seperempat persentase Fed yang diumumkan pada hari Kamis dini hari WIB – tertinggi dalam dua dekade – juga tidak banyak mengacak-acak pasar minyak dengan ketua bank sentral Jerome Powell memastikan bahwa ekonomi dalam performa yang baik dan tidak jauh dari itu, ke arah resesi.

Pedagang mengatakan kenaikan minyak mentah kemungkinan akan berlanjut karena pasar mengalihkan perhatian penuhnya ke pertemuan bulanan aliansi minyak global OPEC+ pada Kamis, yang bertekad untuk mempertahankan per barel pada atau di atas $100.

OPEC+ telah berhasil mendorong harga minyak mentah naik pada setiap pertemuannya selama setahun terakhir dengan menawarkan sedikit kenaikan 400,000 barel per hari dalam produksi bulanan ke pasar di mana permintaan jauh di atas, setelah gangguan yang disebabkan oleh Covid.Di atas bahwa aliansi, yang terdiri dari 23 negara pengekspor minyak yang mencakup Arab Saudi dan Rusia, telah gagal memenuhi janji produksinya selama setahun terakhir, menambah reli minyak mentah.

Data inventaris mingguan dari Administrasi Informasi Energi yang menunjukkan kenaikan minyak mentah yang mengejutkan untuk minggu lalu memukul WTI sebentar meskipun dampak bearish segera menguap pada angka-angka yang menunjukkan cadangan minyak mentah darurat AS telah turun ke level terendah 21 tahun karena pemerintahan Biden terus melepaskan minyak dari sana ke pasar yang kekurangan pasokan.

Terlepas dari semangat baru minyak mentah ke sisi atas, analis mengatakan harga harus menembus resistensi $ 120 untuk Brent dan $ 115 untuk WTI untuk memasuki wilayah bullish baru.

“Dalam gambaran yang lebih besar, minyak mentah Brent masih dalam kisaran $100 hingga $120 yang lebih luas dan WTI dalam kisaran $95 hingga $115,” kata Jeffrey Halley, kepala penelitian Asia Pasifik dari platform perdagangan online OANDA. “Hanya penutupan mingguan di atas atau di bawah level tersebut yang menandakan pergerakan arah baru.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Direktur Eksekutif ReforMiner Institute Komaidi Notonegoro mengatakan bahwa perhitungan harga keekonomian bahan bakar minyak (BBM) berdasarkan biaya produksi minyak di lapangan migas dinilai tidak proporsional. Pasalnya, tidak semua produksi minyak mentah nasional berasal dari lapangan migas Pertamina.

Faktanya, sebagian minyak mentah yang menjadi salah satu komponen untuk BBM merupakan bagian pemerintah, produksi Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) lainnya dan juga yang berasal dari pengadaan impor. Semuanya mesti dibeli Pertamina dengan harga market sehingga biaya produksi BBM akan meningkat seiring kenaikan harga minyak mentah global.

Dia mengatakan masyarakat harus paham bahwa pada era 80-90-an, Indonesia memang penghasil minyak cukup besar, yaitu mencapai 1.7 juta barel per hari (bph) dan anggota aktif Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC). Sedangkan konsumsi BBM domestik saat itu masih rendah, yaitu sekitar 300 ribuan bph.

“Namun sejak 2008 kita resmi keluar dari keanggotaan OPEC karena sudah menjadi net importir. Produksi dalam negeri tak mampu mengimbangi peningkatan kebutuhan yang pesat sehingga harus impor. Harga BBM saat ini mahal karena harga minyak mentahnya sedang tinggi,” kata Komaidi dalam diskusi dengan media secara virtual beberapa minggu lalu.

GAMBAR BROKER ONLINE

Sebelumnya muncul perbincangan di media sosial terkait tudingan bahwa harga jual Pertamax terlalu tinggi. BBM dengan kadar oktan (RON) 92 itu tanpa pajak diklaim harga seharusnya Rp 3,772 per liter, jauh dibawah harga saat ini Rp 12,209 per liter.

Komaidi menilai, tudingan tersebut salah kaprah. Hal ini mengacu pada klaim pihak yang tidak paham yang menyebutkan bahwa produksi minyak mentah hanya Rp 1,772 per liter. Padahal harga internasional per Maret 2022 mencapai Rp 10,209 per liter.

“Asumsi harga minyak mentah US$ 19.5 per barel itu cost production dari salah satu lapangan. Bukan harga jual minyak mentah. Acuannya sudah jelas, domestik itu ICP. Harga ICP Maret US$ 113 per barel, jauh di atas asumsi dalam APBN 2022 yang US$ 63 per barel,” ujarnya.

Menurut Komaidi, konsumsi BBM saat ini 1.6 juta bph, namun produksi minyak mentah yang diolah jadi BBM kurang dari 750 ribuan bph. “Dari total produksi itu, kita hanya dapat sekitar 480 ribuan bph karena sebagian digunakan sebagai cost recovery, dikembalikan ke kontraktor sebagai bagi hasil,” ungkap dia.

Menurut Komaidi, perhitungan menyeluruh harga minyak internasional dan domestik akan lebih adil (fair) untuk mengetahui keekonomian harga BBM. Biaya produksi hanya bagian dari harga jual. Ada komponen biaya lain yang sama seperti negara lain, salah satunya adalah harga minyak global, biaya pengolahan/pengilangan, biaya distribusi serta transportasi, termasuk penyimpanan dan lain-lain. “Selain itu, ada pajak dan margin badan usaha,” ujarnya.

Doktor Ekonomi dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Trisakti itu menyebutkan komponen harga minyak mentah relatif sama karena harga internasional. Namun komponen lainnya bisa berbeda tiap wilayah. Bahkan ada yang di satu negara berbeda-beda. Dia mencontohkan biaya pengilangan di Balongan dan Cilacap kompleksitas beda, konsekuensinya biaya juga beda. Pajak juga beda. Belum ditambah perbedaan pada biaya transportasi distribusi.

“Kalau mau fair kita hitung menyeluruh sekian persen acuan harga internasional dan domestik. Tapi bedanya tidak jauh. Misalnya domestik ICP. Itu kalau dibandingkan WTI, ICP lebih mahal karena kualitasnya di atas Brent,” katanya.

Komaidi mengungkapkan jika harga BBM sebesar Rp 14,300 per liter, untuk pengadaan minyak mentahnya saja bisa Rp 10,244 per liter. Dalam kalkulasi Komaidi, satu barel minyak terdiri atas 159 liter, namun tak seluruh minyak mentah jadi BBM.

“Artinya, dari satu liter minyak mentah, yang jadi BBM hanya 0.85 liter. Sisanya residu, seperti aspal dan lain-lain. Satu barel minyak mentah rielnya jadi BBM 135 liter, bukan 159 liter,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pergerakan harga minyak mentah kembali bergeliat dibayangi kecemasan atas ketatnya pasokan. Hal tersebut tersiar kabar bahwa Uni Eropa berpotensi menerapkan sanksi larangan impor minyak Rusia, selepas kabar menurunnya pasokan dari Libya yang mengguncang pasar minyak global.

Para analis menilai bahwa volatilitas pasar kemungkinan akan segera meningkat lagi, bersamaan dengan pertimbangan Uni Eropa untuk melarang minyak Rusia.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di sisi lain, Libya, anggota OPEC, pada hari Rabu kemarin (20 April 2022), melaporkan kehilangan lebih dari 550,000 barel per hari produksi minyak karena adanya blockade di ladang utama dan terminal ekspor.

Sementara prospek permintaan di China terus membebani pasar karena importir minyak terbesar dunia tersebut secara perlahan mulai melonggarkan pembatasasn ketat COVID-19, yang belakangan telah memukul aktivitas sektor manufaktur dan rantai pasokan global.

Dana Moneter Internasional (IMF) menyoroti resiko di China, pada saat memangkas perkiraan pertumbauhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh pada Selasa lalu.

Faktor lain ketatnya pasar minyak global adalah perjuangan OPEC+ untuk memenuhi target produksi pada saat bersamaan stok minyak mentah Amerika Serikat anjlok tajam dalam akhir pekan 15 April.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kekhawatiran atas ketatnya pasokan global pasca penghentian beberapa ekspor dari Libya menjadi faktor kuat naiknya harga minyak mentah pada sesi transaksi Senin kemarin.

Namun, aspek permintaan juga mulai cerah, menyusul pembukaan kembali pabrik-pabrik di Shanghai-China pasca kebijakan karantina dari COVID-19.

Kedua kontrak Brent dan WTI tersebut, telah naik lebih dari 1% dan mencapai level tertinggi sejak 28 Maret, menyusul krisis politik di Libya. Libya melaporkan tidak bisa mengirimkan minyak dari ladang minyak terbesarnya dan menutup ladang lain karena dampak unjuk rasa.

Namun geliat minyak mentah agak tertahan oleh penguatan USD yang menggapai level tertinggi dua tahun karena penguatan USD akan melukai pembeli minyak mentah yang menggunakan mata uang selain USD.

Saat pasokan ketat kian mengancam, disusul kabar permintaan dari China (importir minyak terbesar di dunia) yang berpotensi naik, menjelang persiapan dibukanya pabrik-pabrik di Shanghai.

Di sisi lain, kemungkinan Uni Eropa menerapkan sanksi larangan impor minyak mentah dari Rusia terus menjadi faktor kegelisahan pasar. Pihak Ukraina pada pagi hari Selasa ini mengatakan bahwa Rusia telah memulai serangan baru di sisi Timur.

Dan komentar tajam pihak Rusia juga turut menjadi pemicu minyak tetap berpotensi melejit sebagaimana dijelaskan oleh seorang analis.

“Sentimen pasar didukung oleh menteri Rusia yang menandaskan bahwa semakin banyak negara yang melarang impor minyak Rusia berarti harga minyak (berpotensi) melebihi level tertinggi dalam sejarah.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Memasuki sesi transaksi hari kedua pekan ini pada perdagangan Senin, harga minyak mentah global terpantau kembali terkoreksi, menyusul kabar mengenai pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina.

Sentiment tersebut dijadikan momentum bagi para investor untuk mengurangi porsi beli minyak mentah dan melepasnya sebagian, sembari menyimak perkembangan pembicaraan antar Rusia dan Ukraina.

Di sisi lain, bayangan negative yang juga menjadi potensi harga minyak mentah bergeliat lagi adalah kecemasan pasar atas penurunan demand bahan bakar dari China, setelah pusat keuangan Shanghai ditutup demi mengekang lonjakan kasus COVID-19.

GAMBAR BROKER ONLINE

Rusia dan Ukraina akan bertemu di Istambul pada hari ini, untuk pembicaraan damai pertama mereka dalam lebih dari dua pekan. Sanksi yang dikenakan pada Rusia pasca menginvasi Ukraina, telah membatasi pasokan minyak dan awal bulan ini, telah memicu harga minyak mentah menggapai level tertinggi dalam 14 tahun.

Di sisi lain, karantina dua tahap selama sembilan hari diperkirakan akan menekan permintaan bahan bakar di China (importir minyak terbesar di dunia). Sementara pusat keuangan negara tersebut menyumbang sekitar 4% dari konsumsi minyak China.

Pasar juga sedang menanti pertemuan OPEC+ pada Kamis lusa dan kemungkinan akan tetap pada rencana untuk sedikit mendongkrak produksi pada Mei meski ada lonjakan harga karena krisis Ukraina dan seruan dari pihak Amerika Serikat dan konsumen utama lain untuk pasokan lebih banyak

Sejatinya, permintaan di seluruh dunia telah meningkat hampir ke tingkat sebelum pandemic, tetapi pasokan terhambat, lantaran OPEC+ lambat memulihkan pengurangan pasokan yang diberlakukan selama pandemic pada tahun 2020.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Secara general, performa USD terhadap rival mata uang lainnya pada sepanjang sesi transaksi pekan kemarin hingga memasuki sesi perdagangan hari ketiga pekan ini terdeteksi tampil solid meski kerap disela koreksi minor.

Dua event vital yang menjadi atensi para partisipan forex market saat ini adalah negosiasi antara Rusia dan Ukraina yang mulai menyalakan optimisme pada tercapainya perdamaian.

Serta keputusan moneter terkait prospek kenaikan suku bunga oleh Fed, yang telah melecut kenaikan imbal hasil obligasi AS dan pada gilirannya mendongkrak juga performa USD terutama kontras terhadap JPY, yang berpotensi mendongkel level puncak 2016 yaitu 118.660.

GAMBAR BROKER ONLINE

Forex candlestick pattern. Trading chart concept. Financial market chart. Acronym USD – United States Dollar. 3D rendering

Di sisi lain, memudarnya harga komoditas terutama minyak mentah, bersamaan dengan proses negosiasi Rusia-Ukraina, menyeret performa AUD terus tertekan oleh USD.

Faktor tambahan yang membebani kinerja AUD adalah tingginya angka kasus Covid-19 di China pada hari Selasa kemarin menuju level tertinggi dua tahun, segera mencetuskan kekhawatiran atas tingginya biaya ekonomi. Sedangkan China merupakan target utama eksport Australia.

Sementara EUR termonitor mulai bergeliat dari level terlemah dalam 22 tahun versus USD, yaitu 1.08054 dan saat ini berpeluang menggedor level resisten terdekat 1.10192 dan 1.10707.

VIDEO BROKER ONLINE

Namun, para investor mesti mewaspadai intensitas pergerakan USD terhadap rival mata uang lainnya sesaat sebelum dan setelah keputusan Fed (Kamis dini hari, 17 Maret 2022, tepatnya jam 01:00 WIB) terutama setelah konferensi pers digelar (01.30 WIB) dengan 3 kemungkinan scenario yang akan terjadi di ranah forex market.

Skenario kesatu, Pasca keputusan Fed menaikkan suku bunga, USD berpotensi menguat namun setelah konferensi pers dapat berbalik tertekan dengan alasan pasar sejauh ini telah mencerna kemungkinan kenaikan suku bunga Fed dengan memperkuat posisi USD.

Skenario kedua, USD melemah jika Fed tidak mengubah suku bunga saat ini dengan beragam alasan yang dikemukakan pada saat konferensi pers.

Skenario ketiga, meskipun Fed mendongkrak suku bunga, USD akan menguat sementara dan berbalik tertekan, setelah mencapai level-level support dan resisten tertentu sehingga menjadi momentum berlakunya pola pembalikan arah (reversal).

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA