Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Perekonomian China menunjukkan tanda-tanda pemulihan pada Mei setelah merosot pada bulan sebelumnya karena produksi industri naik. Kenaikan yang secara tak terduga tetapi konsumsi masih lemah. Hal ini menggarisbawahi tantangan bagi pembuat kebijakan di tengah hambatan terus-menerus dari pembatasan ketat COVID.

Namun data tersebut memberikan jalan untuk merevitalisasi pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Setelah bisnis dan konsumen terpukul keras. Hal ini karena penguncian penuh atau sebagian di puluhan kota pada Maret dan April. Termasuk penutupan yang berlarut-larut di pusat komersial Shanghai.

Output industri tumbuh 0.7% pada Mei dari tahun sebelumnya setelah jatuh 2.9% pada April. Sumber data dari Biro Statistik Nasional (NBS) menunjukkan pada hari Rabu. Bandingkan dengan penurunan 0.7% yang diperkirakan oleh analis dalam jajak pendapat Reuters.

Kenaikan di sektor industri karena pelonggaran lockdown COVID dan permintaan global yang kuat. Ekspor China tumbuh pada kecepatan dua digit di bulan Mei, menghancurkan ekspektasi karena pabrik memulai kembali dan hambatan logistik mereda.

Sektor pertambangan memimpin dengan output tahunan naik 7.0% di bulan Mei. Sementara di industri manufaktur naik sedikit 0.1% sebagian besar dorongan karena produksi kendaraan energi baru yang melonjak 108.3% tahun-ke-tahun.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Data aktivitas melukiskan gambaran pemulihan ekonomi di bulan Mei tetapi hanya lambat,” kata Iris Pang, Kepala Ekonom China dari ING.

“Pemerintah kemungkinan akan merespons kelemahan ekonomi ini dengan memberikan lebih banyak stimulus fiskal,” kata Pang.

Saham China naik setelah rilisan data dengan blue-chip China daratan naik 1.8% dan saham Hong Kong 1.4% lebih tinggi. Namun berbeda dengan sesi yang sebagian besar tenang untuk sebagian besar pasar saham Asia lainnya.

Fu Linghui, juru bicara dari NBS mengatakan pada konferensi pers bahwa dia memperkirakan pemulihan dapat meningkat lebih lanjut pada Juni. Pemulihan dapat meningkat karena dukungan kebijakan.

“Namun, lingkungan internasional masih kompleks dan parah,” katanya, menyoroti risiko terhadap prospek.

“Pemulihan domestik kami masih pada tahap awal dengan pertumbuhan indikator utama pada level rendah,” kata Fu.

KONSUMSI LEMAH

Kehati-hatian itu dalam data konsumsi, yang tetap lemah karena pembeli terkurung dalam rumah mereka di Shanghai dan kota-kota lain. Penjualan ritel turun lagi 6.7% di bulan Mei dari tahun sebelumnya, di atas kontraksi 11.1% bulan sebelumnya.

Mereka sedikit lebih baik dari perkiraan penurunan 7.1%. Sedikit lebih baik karena peningkatan pengeluaran untuk barang-barang dasar, seperti biji-bijian, minyak nabati dan makanan dan minuman.

“Kita tidak boleh terlalu optimis tentang konsumsi karena pemulihannya cukup lambat. Wabah COVID yang berulang kali timbul, pertumbuhan pendapatan yang lebih lambat. Pandangan yang hati-hati tentang ekspektasi masa depan. Tidak akan ada belanja balas dendam, seperti yang orang perkirakan,” kata Wang Jun, kepala ekonom dari Zhongyuan Bank.

Penjualan di industri katering, sektor yang sangat sensitif terhadap pembatasan COVID. Dampaknya mengalami kontraksi sebesar 21.1% pada Mei, bandingkan dengan penurunan 22.7% pada April.

Investasi aset tetap, pendorong pertumbuhan akan menopang perekonomian. Telah naik 6.2% dalam lima bulan pertama, mengalahkan perkiraan kenaikan 6.0%. Tetapi melambat dari kenaikan 6.8% dalam empat bulan pertama.

Penjualan properti China turun pada kecepatan yang lebih lambat di bulan Mei. Hal ini menunjukkan sentimen pembeli yang membaik. Membaik karena adanya serangkaian langkah kebijakan pelonggaran oleh kota-kota di seluruh negeri untuk meningkatkan permintaan. Data tersebut membuat saham pengembang China melonjak.

Namun pekerjaan tetap menjadi perhatian besar. Tingkat pengangguran berbasis survei nasional turun menjadi 5.9% pada Mei dari 6.1% pada April. Namun masih di atas target pemerintah 2022 di bawah 5.5%.

Secara khusus, survey tingkat pengangguran di 31 kota besar naik menjadi 6.9%, rekor tertinggi. Beberapa ekonom memperkirakan pekerjaan memburuk sebelum menjadi lebih baik, dengan rekor jumlah lulusan yang memasuki dunia kerja di musim panas.

PBOC pada hari Rabu mempertahankan suku bunga kebijakan jangka menengah tidak berubah untuk bulan kelima berturut-turut, sesuai dengan ekspektasi pasar.

KETAKUTAN LOCKDOWN

Kabinet China baru-baru ini mengumumkan paket langkah-langkah dukungan ekonomi yang luas. Meskipun analis mengatakan target PDB resmi sekitar 5.5% untuk tahun ini akan sulit tercapai tanpa menghilangkan strategi nol-COVID.

Kekhawatiran akan penguncian baru juga tampak besar di bawah kebijakan COVID yang ketat. Pihak berwenang di Beijing memperingatkan pada hari Selasa. Peringatan untuk kota berpenduduk 22 juta itu berada dalam berpacu dengan waktu. Tujuannya mengatasi wabah paling serius sejak pandemi mulai ketika kasus-kasus yang terkait dengan bar 24 jam tumbuh.

Shanghai masih bergulat dengan kasus COVID yang masih ada setelah muncul dari lockdown selama dua bulan.

Penguncian lebih lanjut dan risiko gangguan rantai pasokan di tengah wabah COVID. Di masa depan dapat membatasi rebound ekonomi, kata para analis.

“Tren pemulihan jangka pendek pada Juni menjadi jelas. Tetapi ekonomi masih agak jauh dari operasi normal,” kata Wang dari Zhongyuan Bank.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak sempat tergelincir pada Jumat sesi Asia tetapi masih terlihat mencoba untuk rebound. Kondisi ini dipicu oleh kekhawatiran atas tindakan lockdown parsial terbaru COVID-19 di Shanghai. Namun permintaan bahan bakar yang solid di Amerika Serikat yang kuat sebagai konsumen utama dunia membuat harga minyak sedikit rebound.

Namun dengan harga keseluruhan reli dalam dua bulan terakhir, Brent berada di jalur untuk kenaikan mingguan keempat berturut-turut. WTI berada untuk kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut. Kedua tolok ukur pada hari Rabu menandai penutupan tertinggi sejak 8 Maret, penyelesaian tertinggi dalam 14 tahun.

“Pembatasan pandemi baru di Shanghai menimbulkan kekhawatiran atas permintaan di China,” kata Kazuhiko Saito, kepala analis dari Fujitomi Securities Co Ltd.

“Tetapi kerugian dibatasi oleh ekspektasi bahwa pasokan global yang ketat akan berlanjut dengan permintaan bahan bakar AS yang kuat dan lambatnya peningkatan produksi minyak mentah oleh OPEC+,” katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Shanghai dan Beijing kembali pada peringatan COVID baru pada hari Kamis setelah beberapa bagian dari pusat ekonomi terbesar China memberlakukan pembatasan lockdown baru dan kota itu mengumumkan putaran pengujian massal untuk jutaan penduduk.

“Kami baru saja mulai optimis tentang permintaan China dengan pencabutan pembatasan di Shanghai dan Beijing, dan langkah terbaru mengunci wilayah tertentu di Shanghai untuk pengujian massal adalah pengingat bahwa tidak ada perubahan dalam kebijakan COVID China,” kata Madhavi Mehta, analis riset komoditas dari Kotak Securities.

“Jika terus menggunakan lockdown untuk membatasi penyebaran, kegiatan ekonomi dapat terpengaruh.”

Impor minyak mentah China naik hampir 12% pada Mei dari basis rendah di tahun sebelumnya. Meskipun penyuling masih berjuang melawan persediaan tinggi dengan penguncian COVID-19 dan ekonomi yang melambat membebani permintaan bahan bakar bulan lalu.

Sementara itu, puncak permintaan bahan bakar musim panas di Amerika Serikat terus mendorong harga minyak mentah.

“Musim mengemudi musim panas di AS mengalami lonjakan rekor konsumsi bensin dan solar meskipun lonjakan harga pompa yang sebanding, di samping stok yang rendah, menunjukkan pasar yang rentan terhadap gangguan pasokan dan kekhawatiran tentang penurunan tajam dalam permintaan, setelah puncak musim permintaan memudar,” kata analis dari Fitch Solutions dalam sebuah catatan.

Amerika Serikat dan negara-negara lain telah terlibat dalam serangkaian pelepasan cadangan strategis. Tetapi ini memiliki efek yang terbatas karena pasokan minyak mentah global meningkat sangat lambat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak naik tipis pada hari Jumat karena pasar mengabaikan keputusan OPEC+ untuk meningkatkan produksi dan mempertanyakan apakah produksi tambahan akan menebus hilangnya pasokan Rusia dan memenuhi permintaan China yang meningkat di tengah pelonggaran pembatasan COVID.

Keputusan pada hari Kamis oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, untuk meningkatkan produksi sebesar 648,000 barel per hari (bph) pada bulan Juli dan Agustus, alih-alih sebesar 432,000 bph seperti yang disepakati sebelumnya, dipandang tidak cukup untuk pasar yang ketat.

GAMBAR BROKER ONLINE

OPEC

Peningkatan dibagi secara proporsional di seluruh negara anggota tetapi dengan Rusia termasuk dalam pakta dan anggota seperti Angola dan Nigeria sudah gagal memenuhi target mereka, analis mengatakan peningkatan pasokan kemungkinan akan kurang dari volume yang diumumkan.

“Fakta bahwa Rusia tetap berada dalam kelompok menunjukkan bahwa produksi dari aliansi akan terus berjuang untuk memenuhi bahkan peningkatan kecil dalam kenaikan kuota ini,” kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan.

“Produksi Rusia telah turun 1 juta barel per hari sejak invasinya ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” dan kemungkinan akan turun lebih jauh ketika larangan Uni Eropa terhadap minyak Rusia dimulai,” kata analis ANZ.

“Dengan kata lain, para pedagang berpikir peningkatan tambahan terlalu kecil dibandingkan dengan meningkatnya risiko pasokan turun dari embargo UE di tengah perkiraan peningkatan permintaan dari China,” kata Managing Partner SPI Asset Management Stephen Innes.

Dengan penurunan kasus COVID-19 setiap hari, pusat keuangan China Shanghai dan ibu kota, Beijing, telah melonggarkan lockdown COVID-19 minggu ini. Pemerintah China pusat menjanjikan dukungan luas untuk merangsang ekonomi negara, yang diharapkan menargetkan sektor intensitas bahan bakar tinggi seperti infrastruktur dan konstruksi properti.

Analis memperingatkan tentang risiko penurunan permintaan dan harga minyak karena Beijing tidak mengubah sikapnya terhadap aturan COVID-19.

“Pembukaan kembali China dari penguncian COVID positif untuk permintaan saat ini tetapi negara itu masih mempertahankan kebijakan nol-COVID sehingga penguncian cepat dapat dengan cepat mengikis dampak ini,” kata analis dari National Australia Bank (OTC:NABZY) dalam sebuah catatan.

Meskipun Brent berada di jalur untuk jatuh untuk minggu ini, WTI berada di jalur untuk kenaikan mingguan keenam karena pasokan AS terlihat sangat ketat, mendorong pembicaraan tentang pembatasan ekspor bahan bakar atau pajak keuntungan tak terduga pada produsen minyak dan gas.

Data pemerintah pada hari Kamis menunjukkan stok minyak mentah AS turun lebih dari yang diharapkan dalam seminggu hingga 27 Mei dan persediaan bensin turun, menentang ekspektasi untuk peningkatan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Taruhan bearish pada mata uang Asia berkurang di tengah tanda-tanda bahwa kesulitan ekonomi China dapat mereda dengan pelonggaran pembatasan COVID-19 tetapi analis masih waspada terhadap lockdown di masa depan dan arah kebijakan moneter AS, jajak pendapat Reuters (Reuters poll) menunjukkan pada hari Kamis.

Posisi sell pada won Korea Selatan dan dollar Taiwan berada di level terendah sejak akhir Februari, sementara posisi pada yuan China merosot ke level terendah enam minggu, menurut survei dua minggu terhadap 11 responden.

Sentimen investor membaik, dibandingkan dengan dua minggu yang lalu karena kota-kota besar China termasuk Shanghai mengurangi pembatasan setelah dua bulan dikunci dan ketika negara itu meluncurkan langkah-langkah stimulus baru untuk meningkatkan ekonominya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Yuan, yang depresiasinya telah memicu aksi jual mata uang Asia lainnya pada pertengahan April, pulih dari level terendah 20 bulan yang disentuhnya beberapa minggu lalu.

Namun, para analis masih skeptis terhadap pertumbuhan ekonomi China.

“Saya tidak yakin kekhawatiran (pertumbuhan) telah berkurang sebanyak itu,” kata Rob Carnell, kepala penelitian dan kepala ekonom untuk Asia-Pasifik dari ING.

“Ada banyak keraguan bahwa ini (pembatasan santai di Shanghai) menandai akhir dari masalah China dengan COVID-19 dan penguncian.”

Sentimen di Asia juga dibantu oleh ekspektasi yang mendingin dari kenaikan suku bunga AS yang agresif meskipun kekhawatiran atas inflasi dan resesi global telah memburuk di tengah sinyal ambigu dari Fed dan gubernurnya.

Posisi sell pada baht Thailand berada di level terendah sejak April, menjelang pertemuan penting bank sentral (BOT) minggu depan.

Sementara pelonggaran pembatasan COVID-19 membantu ekonomi negara itu menunjukkan peningkatan bertahap pada Mei, inflasi utamanya telah melampaui kisaran target bank sentral.

“BOT belum memberi sinyal niatnya untuk menormalkan kebijakan, tetapi kami melihat peningkatan risiko untuk pergeseran hawkish,” tulis ekonom dari DBS dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa kenaikan pertama bisa terjadi pada kuartal keempat 2022.

Bank sentral Asia lainnya telah bergerak untuk memperketat kebijakan dalam beberapa bulan terakhir di tengah meningkatnya tekanan inflasi, rebound ekonomi dari pandemi dan sikap hawkish dari The Fed.

Pekan lalu, bank sentral Korea Selatan menyampaikan kenaikan suku bunga kedua berturut-turut dan memperkirakan kenaikan agresif lebih lanjut untuk menahan inflasi konsumen turun dari tertinggi 13 tahun.

Kenaikan berturut-turut oleh Bank of Korea mengikuti lebih dari 100 basis poin kumulatif pengetatan sejak Agustus 2021 dalam salah satu kampanye pengetatan paling kuat yang pernah dilakukan oleh bank tersebut.

Jajak pendapat penentuan posisi mata uang Asia difokuskan pada apa yang diyakini oleh para analis dan manajer investasi sebagai posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang pasar berkembang Asia: Yuan China, Won Korea Selatan, Dollar Singapura, Rupiah Indonesia, Dollar Taiwan, Rupee India, Peso Filipina, Malaysia ringgit dan baht Thailand.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak turun pada hari Kamis karena investor menguangkan reli baru-baru ini menjelang pertemuan produsen utama di kemudian hari, dengan beberapa spekulasi bahwa Arab Saudi dapat meningkatkan produksi minyak sebagai tanggapan atas desakan Amerika Serikat.

Tolok ukur telah naik lebih tinggi selama beberapa minggu karena ekspor Rusia telah ditekan oleh sanksi dari UE dan AS terhadap Moskow atas invasinya ke Ukraina, tindakan yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus”.

GAMBAR BROKER ONLINE

Sementara kemunculan bertahap China dari lockdown ketat COVID-19 telah menambah dukungan harga, spekulasi bahwa Arab Saudi dapat meningkatkan produksi membebani pasar, kata Tsuyoshi Ueno, ekonom senior dari NLI Research Institute.

“Investor membatalkan posisi beli untuk menunggu dan melihat apakah Arab Saudi akan meningkatkan produksi lebih cepat dalam menanggapi panggilan dari Amerika Serikat untuk melakukannya, dan apakah peningkatan itu akan mempengaruhi keseimbangan permintaan-penawaran global,” katanya.

Arab Saudi siap untuk meningkatkan produksi minyaknya jika produksi Rusia turun secara substansial karena sanksi Barat yang dikenakan padanya, Financial Times melaporkan pada hari Rabu, mengutip sebuah sumber yang dekat dengan masalah tersebut.

Peningkatan produksi yang dijadwalkan untuk September akan dimajukan ke Juli dan Agustus, kata surat kabar itu.

Namun, yang lain mengharapkan OPEC+ pengelompokan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen sekutu terkait, termasuk Rusia – akan mempertahankan kebijakan produksinya tidak berubah.

Lima sumber OPEC+ mengatakan pada hari Rabu bahwa OPEC akan mempertahankan kenaikan bulanan moderat dalam produksi minyak, meskipun melihat pasar global yang lebih ketat.

“Kami mengharapkan tidak ada kejutan dari OPEC+ karena kelompok itu tidak mungkin mengubah kebijakan mereka ketika Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengunjungi Arab Saudi,” kata Kazuhiko Saito, kepala analis dari Fujitomi Securities Co Ltd.

Saito memperkirakan pasar yang sempat digerogoti aksi profit-taking akan pulih kembali setelah pertemuan tersebut karena masih adanya ketatnya pasokan global dan kuatnya permintaan bahan bakar di Amerika Serikat dan Eropa.

The Wall Street Journal melaporkan pada hari Selasa bahwa beberapa anggota OPEC sedang mempertimbangkan untuk menangguhkan Rusia dari rencana produksi yang disepakati, untuk memungkinkan produsen lain memompa lebih banyak minyak mentah secara signifikan, seperti yang diinginkan oleh Amerika Serikat dan negara-negara Eropa.

Tetapi dua sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters bahwa pertemuan teknis pada hari Rabu kemarin belum membahas gagasan tersebut. Enam delegasi OPEC+ lainnya mengatakan gagasan itu tidak dibahas oleh kelompok tersebut.

Komite teknis OPEC+ memangkas perkiraannya untuk surplus pasar minyak 2022 sekitar 500,000 barel per hari menjadi 1.4 juta barel per hari, kata dua sumber OPEC+.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Shanghai akan beralih ke fase pengendalian epidemi yang dinormalisasi mulai Rabu dan akan memungkinkan mal dan toko dibuka kembali dan orang-orang di daerah yang berisiko rendah dapat kembali bekerja, kata pejabat kota, Selasa.

Kereta api juga akan melanjutkan operasi normal dan jumlah penerbangan domestik ke kota akan meningkat, wakil walikota Zong Ming mengatakan pada konferensi pers online, menambahkan bahwa mereka juga akan menyesuaikan faktor beban penumpang.

GAMBAR BROKER ONLINE

Tempat-tempat umum masih perlu membatasi arus orang pada 75% dari kapasitas dan orang-orang harus menunjukkan tes PCR negatif yang diambil dalam 72 jam terakhir untuk masuk.

Kota itu mengumumkan berakhirnya lockdown selama dua bulan pada hari Senin.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar menahan kerugian mingguan pada hari Senin dan menuju penurunan bulanan pertama dalam lima bulan karena investor telah mengurangi taruhan bahwa kenaikan suku bunga AS akan memacu kenaikan lebih lanjut dan karena kekhawatiran resesi global telah sedikit surut.

Minggu depan penuh dengan data yang dapat memberikan petunjuk tentang prospek pertumbuhan global, suku bunga AS dan dollar dengan data Indeks Manajer Pembelian China, data pekerjaan AS dan data pertumbuhan di sumber daya terkemuka Australia.

Perdagangan kemungkinan akan berkurang hingga Senin karena pasar saham dan obligasi AS tutup untuk liburan umum Memorial Day.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di awal sesi Asia, dollar melemah sedikit terhadap euro pada $ 1.0728, di atas level terendah lima minggu setelah turun sekitar 1.5% pada mata uang bersama minggu lalu.

Dollar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko menguat setelah reli Jumat lalu, sementara yen melemah sedikit di 127.28 per dollar.

Aussie melayang di dekat level tertinggi tiga minggu di $0.7161, begitu pula kiwi di $0.6536.

“Dollar bisa jatuh lebih jauh minggu ini. Kalau bukan karena penguncian China, prospek global akan lebih cerah dan dollar lebih rendah,” kata Joe Capurso, kepala ekonomi internasional dari Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY) di Sydney.

Indeks dollar yang mencapai tertinggi dua dekade di 105.010 pada awal Mei, stabil di 101.660 pada Senin. Sterling menahan kenaikan minggu lalu di $ 1.2628.

Yuan China bertahan stabil di 6.7210 per dollar dalam perdagangan luar negeri, didukung oleh kemajuan dari lockdown covid.

Shanghai mengatakan pada hari Minggu pembatasan tidak masuk akal pada bisnis akan dihapus mulai 1 Juni, sementara Beijing membuka kembali sebagian transportasi umum serta beberapa mal.

Sebagian besar analis waspada untuk menyebut kekuatan dollar baru-baru ini diakhiri.

Tetapi data konsumen AS yang positif dan pelonggaran penguncian di China membantu menyalakan harapan tentang pertumbuhan global, yang cenderung mendukung mata uang eksportir dengan mengorbankan dollar.

Investor juga menangkap petunjuk bahwa Federal Reserve setelah menaikkan secara agresif selama dua bulan ke depan, mungkin akan mengambil nafas sejenak.

“The Fed telah berhenti memvalidasi seruan untuk pengetatan lebih lanjut, yang mengarah ke dataran tinggi dalam ekspektasi ke depan,” kata kepala strategi desk global NatWest Markets, John Briggs.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Laba di perusahaan industri China menyusut bulan lalu untuk pertama kalinya dalam dua tahun karena pandemi covid-19 dan lockdown yang mengganggu produksi pabrik, logistik transportasi dan penjualan.

Laba industri turun 8.5% pada April dari tahun sebelumnya, data dari Biro Statistik Nasional menunjukkan Jumat. Ini merupakan kinerja terburuk sejak April 2020.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pabrik-pabrik telah berjuang selama wabah terbaru sebagian besar karena lockdown yang diperpanjang di Shanghai, sebuah kota pelabuhan penting yang juga berada di jantung wilayah Delta Sungai Yangtze, pusat ekonomi utama. Awal bulan ini, pemerintah melaporkan bahwa produksi secara tak terduga turun di bulan April. Penurunan 2.9% dalam output adalah yang terbesar selama satu bulan sejak 1990, sebuah tanda betapa melumpuhkan pembatasan covid untuk aktivitas.

“Keuntungan berada di bawah tekanan jangka pendek yang jelas pada bulan April,” kata ahli statistik senior NBS Zhu Hong dalam sebuah pernyataan yang menyertai data Jumat. Badan tersebut mengaitkan penurunan tersebut dengan pandemi covid yang sering dan sporadis, yang berdampak pada produksi dan operasi pabrik.

Penurunan laba itu tajam dibandingkan dengan data Maret ketika laba meningkat sekitar 14% pada Maret, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan data Biro Statistik Nasional. Selama empat bulan pertama tahun ini, laba tumbuh 3.5% lebih lambat dari kenaikan 8.5% pada kuartal pertama.

Perusahaan industri asing yang beroperasi di China mengalami penurunan laba yang lebih besar sebesar 16.2% selama periode Januari-April. Laba di perusahaan swasta turun 0.6%. Sementara laba di perusahaan milik negara naik 13.9% selama jangka waktu tersebut.

Pabrikan di dan sekitar Shanghai telah melaporkan kesulitan dalam menjaga pabrik tetap beroperasi bahkan saat menggunakan ‘sistem loop tertutup’ di mana pekerja tinggal di lokasi dan sering melakukan pengujian. Logistik juga hampir lumpuh di beberapa daerah, menciptakan kemacetan yang membebani transportasi dan rantai pasokan.

Apa Kata Bloomberg Economics…

“Semakin lama tekanan berlangsung, semakin besar dampaknya terhadap lapangan kerja dan investasi. Pemerintah telah meluncurkan sejumlah langkah dukungan. Kuncinya adalah berapa lama penguncian tetap dilakukan. Tanpa pembatasan yang lebih longgar, ekonomi tidak mungkin merespon banyak stimulus tambahan,” pendapat David Qu, ekonom.

Ketika Shanghai mengambil langkah-langkah menuju pembukaan kembali secara bertahap, operasi harian di pelabuhan kota hampir sepenuhnya pulih dari efek penguncian kota akibat covid-19. Namun, backlog dari gangguan ke pelabuhan dan pabrik-pabrik di dekatnya kemungkinan akan terus menyebabkan kemacetan pengiriman hingga tahun ini, terus mengganggu aktivitas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Berbagai ancaman terhadap ekonomi global melampaui kekhawatiran orang-orang kaya dunia pada think-fest tahunan Davos pada Senin, dengan beberapa menandai risiko resesi di seluruh dunia di depan mata.

Para pemimpin politik dan bisnis berkumpul untuk Forum Ekonomi Dunia (WEF) bertemu dengan latar belakang inflasi pada tingkat tertinggi dalam satu generasi di ekonomi utama termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Eropa.

GAMBAR BROKER ONLINE
world economic forum 2022

Kenaikan-kenaikan harga telah merusak kepercayaan konsumen dan mengguncang pasar keuangan dunia, mendorong bank sentral termasuk Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga.

Sementara itu, dampak pada pasar minyak dan makanan dari invasi Rusia ke Ukraina pada Februari – yang digambarkan Moskow sebagai “operasi militer khusus” dan lockdown COVID-19 di China tanpa akhir yang jelas telah menambah kesuraman.

“Kami memiliki setidaknya empat krisis, yang saling terkait. Kami memiliki inflasi yang tinggi … kami memiliki krisis energi … kami memiliki kemiskinan pangan dan kami memiliki krisis iklim. Dan kami tidak dapat menyelesaikan masalah jika kami berkonsentrasi hanya pada satu krisis,” kata Wakil Kanselir Jerman Robert Habeck.

“Tetapi jika tidak ada masalah yang terpecahkan, saya benar-benar khawatir kita menghadapi resesi global dengan efek yang luar biasa .. pada stabilitas global,” kata Habeck selama diskusi panel WEF.

Dana Moneter Internasional (IMF) bulan lalu memangkas prospek pertumbuhan globalnya untuk kedua kalinya tahun ini, mengutip perang di Ukraina dan memilih inflasi sebagai bahaya nyata dan sekarang bagi banyak negara.

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva, berbicara di Davos pada hari Senin, mengatakan perang, kondisi keuangan yang lebih ketat dan guncangan harga – untuk makanan khususnya – telah jelas menggelapkan prospek di bulan sejak itu meskipun dia belum memperkirakan resesi.

Ditanya di panel apakah dia memperkirakan resesi, Georgieva berkata “Tidak, tidak pada saat ini. Itu tidak berarti tidak mungkin.”

TITIK KRITIS

Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde, yang akan berbicara di Davos pada hari Selasa telah memperingatkan bahwa pertumbuhan dan inflasi berada di jalur yang berlawanan karena meningkatnya tekanan harga mengekang kegiatan ekonomi dan menghancurkan daya beli rumah tangga.

“Perang Rusia-Ukraina mungkin terbukti menjadi titik kritis untuk hiper-globalisasi,” katanya dalam sebuah posting blog pada hari Senin.

“Itu dapat menyebabkan rantai pasokan menjadi kurang efisien untuk sementara waktu dan selama transisi, menciptakan tekanan biaya yang lebih persisten bagi perekonomian,” tambah Lagarde.

Namun, dia pada dasarnya menjanjikan kenaikan suku bunga pada bulan Juli dan September untuk mengerem inflasi bahkan jika kenaikan biaya pinjaman pasti akan membebani pertumbuhan.

“Kami tahu, semua tahu sejak Hari Pertama bahwa perang ini adalah berita ekonomi yang buruk. Pertumbuhan yang lebih rendah dan lebih banyak inflasi,” kata pembuat kebijakan Perancis Francois Villeroy de Galhau. “Ini adalah harga yang kami terima bersama untuk membayar dan melindungi nilai-nilai kami … Layak membayar harga ini.”

“Saya akan mengecilkan gagasan trade off jangka pendek antara inflasi dan pertumbuhan,” katanya. “Dalam jangka pendek, prioritas kami jelas … memerangi inflasi.”

Sementara hambatan ekonomi dari krisis Ukraina paling terasa di Eropa, ekonomi AS-lah yang mengalami tekanan harga terbesar.

Indeks Harga Konsumen melesat dari mendekati nol dua tahun lalu ke level tertinggi 40 tahun di 8.5% di bulan Maret. The Fed menanggapi awal bulan ini dengan kenaikan suku bunga terbesar dalam 22 tahun dan Ketua Jerome Powell telah mengisyaratkan kenaikan dengan besaran yang sama – setengah poin persentase – setidaknya pada dua pertemuan berikutnya.

Tingkat yang lebih tinggi dan ekspektasi untuk lebih belum melemahkan belanja konsumen dan pasar kerja AS yang panas.

“Kami belum melihatnya terwujud dalam bisnis kami,” Kepala Eksekutif Marriott International (NASDAQ:MAR) Inc Anthony Capuano mengatakan tentang ancaman resesi, menambahkan “Terus ada permintaan yang terpendam.”

Ekonom Universitas Harvard Jason Furman, kepala Dewan Penasihat Ekonomi di bawah mantan Presiden Barack Obama, mengatakan kemungkinan dasarnya untuk resesi di setiap tahun adalah 15%. “Sekarang saya melihat sedikit lebih tinggi dari 15,” katanya, mengutip kekuatan neraca rumah tangga dan harapan bagi lebih banyak orang untuk kembali ke angkatan kerja dalam beberapa bulan mendatang.

Melihat lebih dari itu, dia mengkhawatirkan The Fed mungkin perlu menaikkan suku bunga lebih tinggi dari yang diperkirakan kebanyakan pejabat dan ekonom saat ini. “Tapi itu lebih seperti satu setengah tahun, dua setengah tahun dari sekarang.”

Pasar negara berkembang utama, termasuk China, masih diperkirakan akan mengalami pertumbuhan tahun ini meskipun pada kecepatan yang lebih lambat dari perkiraan sebelumnya.

Marcos Troyjo, presiden Bank Pembangunan Baru yang didirikan oleh Brazil, Rusia, India, China dan Afrika Selatan, mengatakan bahwa banknya masih mengharapkan pertumbuhan yang kuat tahun ini di China, India dan Brazil.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ekonomi Jepang menyusut untuk pertama kalinya dalam dua kuartal pada periode Januari-Maret karena pembatasan COVID-19 menghantam sektor jasa dan melonjaknya harga komoditas menciptakan tekanan baru, meningkatkan kekhawatiran tentang penurunan yang berlarut-larut.

Penurunan tersebut menghadirkan tantangan bagi upaya Perdana Menteri Fumio Kishida untuk mencapai pertumbuhan dan distribusi kekayaan di bawah agenda kapitalisme baru, memicu kekhawatiran stagflasi – campuran antara pertumbuhan yang lemah dan kenaikan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Ekonomi nomor 3 dunia turun pada tingkat tahunan 1.0% pada Januari-Maret dari kuartal sebelumnya, angka produk domestik bruto (GDP) menunjukkan, lebih lambat dari kontraksi 1.8% yang diperkirakan oleh para ekonom. Itu diterjemahkan ke dalam penurunan triwulanan 0.2%, data Kantor Kabinet menunjukkan, versus perkiraan pasar untuk penurunan 0.

Pembacaan yang lemah dapat menekan Kishida untuk merilis lebih banyak stimulus dengan pemilihan majelis tinggi dijadwalkan 10 Juli, menyusul 2.7 triliun yen ($20.86 miliar) dalam pengeluaran anggaran tambahan yang dikumpulkan pada hari Selasa.

“Ekonomi akan kembali ke pertumbuhan di kuartal mendatang tetapi itu tidak akan menjadi pemulihan dramatis, meninggalkan kemungkinan pengeluaran lebih lanjut terbuka lebar karena pemilihan umum semakin dekat,” kata Hiroshi Shiraishi, ekonom senior dari BNP Paribas (OTC: BNPQY) Securities.

“Lockdown di China dan kenaikan suku bunga AS serta krisis Ukraina dapat membebani permintaan eksternal. Penurunan pendapatan riil rumah tangga dan perusahaan karena memburuknya persyaratan perdagangan dapat menghambat pemulihan permintaan domestik.”

Konsumsi swasta yang membentuk lebih dari setengah perekonomian, sedikit berubah, data menunjukkan, lebih baik dari penurunan 0.5% yang diperkirakan oleh para ekonom tetapi di bawah pertumbuhan 2.5% yang direvisi naik yang terlihat pada kuartal Desember.

Banyak analis memperkirakan ekonomi Jepang akan pulih di kuartal mendatang, dibantu oleh pelonggaran pembatasan virus corona.

Namun masih ada keraguan apakah pemulihan akan berbentuk V, dengan melonjaknya harga energi dan pangan mendorong pembatasan konsumsi.

Menambah kesuraman, optimisme bisnis di antara produsen Jepang mencapai level terendah lebih dari satu tahun karena perusahaan berjuang dengan kenaikan biaya impor karena yen yang lemah dan harga bahan baku yang lebih tinggi, jajak pendapat Reuters Tankan menunjukkan.

TEKANAN YEN

Ekonomi Jepang yang bergantung pada ekspor mendapat sedikit bantuan dari permintaan eksternal, dengan ekspor bersih menjatuhkan 0.4 poin persentase dari pertumbuhan PDB, sedikit lebih besar dari kontribusi negatif 0.3 poin persentase yang dilihat oleh para ekonom.

Yen yang lemah dan melonjaknya harga komoditas global membantu impor barang dan jasa termasuk ponsel dan obat-obatan tumbuh 3.4% melampaui pertumbuhan ekspor sebesar 1.1%.

Belanja modal naik 0.5% versus peningkatan 0.7% yang diharapkan dan mengikuti kenaikan 0.4% pada kuartal sebelumnya, didorong oleh mesin tujuan umum dan pembayaran penelitian dan pengembangan. Itu membantu permintaan domestik berkontribusi 0.2 poin persentase terhadap pertumbuhan PDB.

Untuk keseluruhan tahun fiskal 2021 hingga Maret, ekonomi tumbuh 2.1% membukukan kenaikan pertama dalam tiga tahun.

Menteri Ekonomi Daishiro Yamagiwa mengatakan ekonomi belum kembali ke tingkat sebelum pandemi tetapi penurunan lebih lanjut kemungkinan akan terbatas.

“Kami memperkirakan pertumbuhan PDB mengecewakan sepanjang 2022 karena pukulan terhadap pendapatan rumah tangga dari inflasi yang lebih tinggi dan tanda-tanda bahwa konsumen lanjut usia tetap waspada terhadap penyebaran virus,” Tom Learmouth, ekonom Jepang dari Capital Economics, menulis dalam sebuah catatan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA