Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Senat AS pada hari Kamis mengkonfirmasi Jerome Powell untuk masa jabatan empat tahun kedua sebagai kepala Federal Reserve dalam pemungutan suara bipartisan, membuka jalan bagi mantan bankir investasi untuk terus memimpin bank sentral karena menghadapi inflasi tertinggi dalam 40 tahun.

Powell yang dicalonkan kembali oleh Presiden AS Joe Biden, mendapat dukungan bipartisan di Senat yang terpecah, dengan penghitungan akhir 80 senator mendukung pengukuhannya dan hanya 19 yang menentang.

Sebagian besar penentang adalah Partai Republik, meskipun beberapa Demokrat, termasuk Robert Menendez dan Elizabeth Warren, bergabung dengan mereka. Menendez mengatakan Powell belum berbuat cukup untuk mempromosikan keragaman dalam kepemimpinan The Fed, sementara Warren mengatakan dia gagal dalam regulasi bank.

GAMBAR BROKER ONLINE
Jerome Powell

Namun, pemungutan suara terakhir adalah dukungan dari penanganan Powell terhadap krisis yang dipicu oleh pandemi COVID-19 dan resesi 2020 yang singkat namun dalam secara historis yang menandai masa jabatan pertamanya. Ini juga merupakan mandat baginya untuk melanjutkan apa yang mungkin merupakan kenaikan suku bunga paling tajam sejak awal 1980-an ketika Paul Volcker memimpin The Fed.

Bank sentral AS mulai menaikkan suku bunga pinjaman semalam pada bulan Maret dan minggu lalu menaikkannya lagi, setengah poin persentase – kenaikan suku bunga terbesar dalam 22 tahun.

Powell memberi isyarat pada konferensi pers setelah pengumuman itu bahwa lebih banyak kenaikan suku bunga sebesar itu kemungkinan terjadi pada beberapa pertemuan kebijakan Fed berikutnya.

Bank sentral juga mengumumkan bahwa bulan depan akan mulai memusnahkan portofolio obligasi Treasury senilai $9 triliun dan aset lainnya yang terakumulasi untuk memperlancar pasar dan menambah dampak penurunan suku bunga yang dilakukan selama pandemi.

Analis Deutsche Bank (ETR:DBKGn) mengatakan bahwa poros Powell, dari kebijakan krisis super-mudah hingga kenaikan suku bunga yang lebih besar dari biasanya yang mengangkat biaya pinjaman jangka panjang, sudah merupakan pengetatan kebijakan moneter tercepat sejak 1981.

Powell, yang telah berada di Dewan Gubernur The Fed sejak 2012, pertama kali ditunjuk sebagai kepala bank sentral oleh Donald Trump, yang segera membuatnya kesal karena serangkaian kenaikan suku bunga yang membuat mantan presiden Partai Republik itu kesal. Trump bahkan mempertimbangkan untuk mencoba menggulingkan Powell, tetapi baik Partai Republik maupun Demokrat bersatu untuk membelanya dan kepala Fed mendapat pujian luas karena membela independensi bank sentral melalui keributan.

Biden lebih lepas tangan dengan The Fed, tetapi presiden Demokrat telah melihat peringkat persetujuannya turun karena dampak kenaikan inflasi, yang masih berjalan di atas tingkat tahunan 8%.

“Saya senang melihat Senat mengambil langkah maju dalam agenda saya untuk mengendalikan inflasi dengan mengonfirmasi calon saya ke The Fed,” kata Biden dalam sebuah pernyataan. Presiden menambahkan bahwa mengatasi inflasi adalah prioritas domestik utamanya tetapi hal itu terutama merupakan peran The Fed.

Powell dikonfirmasi kira-kira enam bulan setelah pencalonannya dan setelah tiga orang yang ditunjuk Biden lainnya memenangkan dukungan Senat untuk posisi senior Fed. Ketiganya berasal dari latar belakang yang lebih progresif dan pada awalnya dipatok sebagai cenderung lebih dovish pada kebijakan moneter tetapi semuanya diharapkan setidaknya mulai bergabung dalam perang inflasi.

KONFIRMASI FED TERBARU

Jalan untuk beberapa calon Biden lainnya tidak mudah.

Pada hari Rabu, Senat mengkonfirmasi ekonom Davidson College Philip Jefferson ke dewan tujuh anggota Fed dengan selisih yang lebar, tetapi pada hari Selasa pemungutan suara yang dilakukan oleh Wakil Presiden Kamala Harris diperlukan untuk mengkonfirmasi ekonom Michigan State University Lisa Cook, yang menjadi wanita kulit hitam pertama yang duduk di atasnya.

Jefferson adalah orang kulit hitam keempat yang menjadi anggota dewan dan dua gubernur Fed Hitam belum pernah menjabat secara bersamaan.

Gubernur Fed Lael Brainard dikonfirmasi beberapa minggu lalu sebagai wakil ketua baru bank sentral, letnan utama Powell.

Satu lowongan kunci yang tersisa: wakil ketua untuk pengawasan, dibuka sejak kepergian Randal Quarles sekitar akhir tahun lalu.

Pilihan Biden untuk jabatan itu, mantan pejabat Departemen Keuangan Michael Barr, akan menghadapi pertanyaan dari Komite Perbankan Senat pada 19 Mei, langkah pertama dalam proses konfirmasi untuk regulator perbankan terkemuka negara itu.

Pilihan awal Biden untuk pekerjaan itu, Sarah Bloom Raskin, menarik namanya setelah oposisi dari Partai Republik dan seorang Demokrat menolaknya jalan menuju fit and proper.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Lisa Cook, seorang profesor ekonomi di Michigan State University, pada hari Selasa memenangkan konfirmasi Senat AS sebagai wanita kulit hitam pertama yang melayani di Dewan Federal Reserve dalam 109 tahun sejarahnya.

Cook akan bergabung dengan bank sentral AS karena telah mengusulkan menaikkan biaya pinjaman untuk mengendalikan inflasi tinggi 40 tahun yang membebani anggaran rumah tangga, dan meningkatkan biaya perusahaan.

GAMBAR BROKER ONLINE
Lisa Cook

Menyebut konfirmasi Cook bersejarah, Ketua Komite Perbankan Senat Sherrod Brown mengatakan Cook akan membawa perspektif yang tak ternilai untuk perannya.

Anggota komite dari Partai Republik, Patrick Toomey, mengatakan dia khawatir dia tidak akan cukup tangguh menghadapi inflasi. Tidak ada satu pun Republikan yang mendukungnya.

Wakil Presiden Kamala Harris memberikan suara tie-breaking di Senat yang terbagi rata, membuat penghitungan akhir 51-50.

Pembuat kebijakan Fed mulai menaikkan suku bunga pada bulan Maret dan minggu lalu menyampaikan yang pertama dalam apa yang diperkirakan menjadi serangkaian kenaikan suku bunga setengah poin, dua kali lipat dari ukuran biasanya karena mereka mencoba untuk memperlambat permintaan barang dan tenaga kerja yang berlebihan.

Dua calon lain untuk The Fed – Jerome Powell, dinominasikan kembali ke posisinya saat ini sebagai ketua bank sentral dan dekan fakultas Davidson College Philip Jefferson, dinominasikan untuk kursi kosong di Dewan – mendapat dukungan bipartisan tetapi tidak pasti kapan Senat akan melakukannya untuk menerima konfirmasi mereka.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS jatuh ke level terendah satu minggu terhadap sekeranjang mata uang pada hari Kamis dini hari WIB setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell meningkatkan prospek kenaikan suku bunga 75 basis poin, bahkan ketika dia mengatakan bank sentral AS akan bertindak agresif untuk membasmi inflasi.

Powell mengatakan dalam konferensi pers menyusul pernyataan kebijakan The Fed bahwa bank sentral AS tidak secara aktif mempertimbangkan kenaikan 75 basis poin tetapi lompatan tambahan 50 basis poin akan dibahas untuk beberapa pertemuan berikutnya.

Itu terjadi setelah The Fed menaikkan suku bunga acuan semalam sebesar 50 basis poin, kenaikan terbesar dalam 22 tahun, dalam keputusan yang diperkirakan secara luas.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Pasar menilai pada dasarnya peluang 50/50 bahwa Anda melihat kenaikan 75 basis poin pada bulan Juli, antara Juni dan Juli, jadi saya pikir takeaway paling penting di sini yang menurut saya pasar benar-benar terpaku, adalah apakah atau tidak ada kenaikan 75 basis poin di atas meja dan dia (Powell) pada dasarnya mendorong kembali itu,” kata Mazen Issa, ahli strategi senior fx dari TD Securities di New York.

Indeks dollar turun tajam setelah komentar Powell, jatuh ke level terendah satu minggu di 102.48 sebelum menelusuri kembali ke posisi terakhir di 102.62 turun 0.76% kemarin.

Bank sentral AS juga mengatakan bahwa neraca $9 triliun akan dibiarkan turun sebesar $47.5 miliar per bulan pada bulan Juni, Juli dan Agustus dan pengurangan akan meningkat menjadi $95 miliar per bulan pada bulan September.

Investor telah mengevaluasi apakah reli yang mengirim indeks dollar ke level tertinggi dalam 20 tahun pekan lalu memiliki lebih banyak ruang untuk berjalan setidaknya dalam jangka pendek, dengan sebagian besar hawkishness yang diharapkan Fed sudah diperhitungkan ke pasar.

Namun, The Fed diperkirakan akan memperketat kebijakan lebih dari rekan-rekan Eropa, misalnya, sedang berjuang dari pertumbuhan yang lebih lemah dan gangguan energi karena sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasinya ke Ukraina.

Euro naik menjadi $ 1.0606 naik 0.82% hari ini, dan naik dari $ 1.0470 pada hari Kamis, yang merupakan terendah sejak Januari 2017.

Dollar AS juga diuntungkan dari arus aset safe-haven karena pembatasan COVID-19 di China memicu kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan gangguan rantai pasokan baru.

Beijing menutup sejumlah stasiun metro dan rute bus dan memperpanjang pembatasan COVID-19 di banyak tempat umum pada hari Rabu, memfokuskan upaya untuk menghindari nasib Shanghai, di mana jutaan orang telah dikunci ketat selama lebih dari sebulan.

Dollar Aussie mengungguli untuk hari kedua, setelah Reserve Bank of Australia pada hari Selasa menaikkan suku bunganya secara mengejutkan besar sebesar 25 basis poin menjadi 0.35% kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade dan menandai lebih banyak lagi yang akan datang saat RBA menurunkan tirai pada stimulus pandemi besar-besaran.

Aussie naik 2.03% menjadi $0.7241.

Data AS pada hari Rabu menunjukkan bahwa pengusaha swasta mempekerjakan pekerja paling sedikit dalam dua tahun pada bulan April di tengah kekurangan tenaga kerja yang terus-menerus dan meningkatnya biaya, yang paling memukul usaha kecil.

Rilis ekonomi utama AS minggu ini adalah laporan pekerjaan pemerintah untuk April yang dirilis pada hari Jumat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS bertahan dekat di bawah level tertinggi 20-tahun terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan kemarin sebelum kenaikan suku bunga Federal Reserve yang diperkirakan minggu ini, dengan para trader fokus ke potensi bank sentral AS mengadopsi kebijakan yang lebih hawkish dari pada yang diperkirakan banyak orang.

The Fed telah mengambil pendekatan yang semakin agresif untuk kebijakan moneter ketika menangani inflasi yang melonjak pada kecepatan tercepat dalam 40 tahun. Diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin dan mengumumkan rencana untuk mengurangi neraca 9 triliun dollar AS ketika menyimpulkan pertemuan dua hari pada Rabu ini.

Meskipun peluangnya terlihat rendah, beberapa investor memperkirakan adanya kemungkinan kenaikan 75 basis poin atau laju penurunan neraca yang lebih cepat dari yang diperkirakan saat ini.

Banyak trader mengantisipasi bahwa The Fed tidak akan mundur dari sikap hawkish ini dan masih dapat melihat beberapa kejutan hawkish dan itulah mengapa dollar kemungkinan akan mempertahankan kenaikannya menjelang pertemuan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Komentar Ketua Fed Jerome Powell pada akhir pertemuan juga akan dicermati untuk indikasi baru apakah Fed akan terus menaikkan suku bunga untuk melawan kenaikan tekanan harga-harga bahkan sekalipun ekonomi melemah.

Aktivitas pabrik AS tumbuh pada laju paling lambat dalam lebih dari satu setengah tahun pada April di tengah meningkatnya pekerja yang berhenti dari pekerjaan mereka dan produsen-produsen menjadi lebih cemas tentang pasokan.

Dollar terakhir berada di 103.72 terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, setelah mencapai 103.93 pada Kamis (28/4/2022), tertinggi sejak Desember 2002.

Euro berada di 1.0493 dollar, setelah turun ke 1.0470 dollar pada Kamis bulan lalu, terendah sejak Januari 2017.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa ini terluka setelah data menunjukkan pertumbuhan output manufaktur zona euro terhenti bulan lalu karena pabrik-pabrik berjuang untuk mendapatkan bahan baku, sementara permintaan terpukul dari kenaikan harga-harga yang tajam.

Euro telah menderita dari kekhawatiran tentang inflasi, pertumbuhan dan ketidakjelasan energi sebagai akibat dari sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Kekhawatiran pertumbuhan global juga telah mendorong permintaan untuk greenback karena China menutup kota-kota dalam upaya untuk membendung penyebaran COVID-19. Pihak berwenang di Shanghai pada Senin kemarin melaporkan 58 kasus baru di luar daerah yang dikunci ketat, sementara Beijing terus menguji jutaan orang.

Aktivitas pabrik China berkontraksi pada kecepatan yang lebih curam pada April karena penguncian menghentikan produksi industri dan mengganggu rantai pasokan, meningkatkan kekhawatiran perlambatan ekonomi tajam pada kuartal kedua yang akan membebani pertumbuhan global.

Dollar naik 0.6 persen versus yuan China di pasar luar negeri, mencapai 6.6820 di bawah 6.6940 yang disentuh pada Jumat akhir bulan lalu, yang merupakan tertinggi sejak November 2020.

Yen Jepang bertahan di atas posisi terendah 20-tahun yang dicapai terhadap dollar pada Kamis bulan lalu, ketika bank sentral Jepang memperkuat komitmennya untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah dengan berjanji untuk membeli obligasi dalam jumlah tak terbatas setiap hari untuk mempertahankan target imbal hasil.

Mata uang Jepang terakhir di 130.832 terhadap dollar, setelah mencapai tertinggi 131.233 pada pada Kamis bulan lalu, terlemah sejak April 2002.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kenaikan suku bunga setengah poin ‘akan berada di atas meja’ ketika Federal Reserve (Fed) bertemu pada 3-4 Mei untuk menyetujui yang berikutnya seperti yang diperkirakan sebelumnya menjadi serangkaian kenaikan suku bunga tahun ini, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan Kamis dalam komentar yang menunjuk ke serangkaian tindakan Fed yang agresif ke depan.

“Dengan inflasi yang berjalan kira-kira tiga kali lipat dari target Fed 2%, adalah tepat untuk bergerak sedikit lebih cepat,” kata Powell dalam diskusi tentang ekonomi global pada pertemuan Dana Moneter Internasional (IMF). “Lima puluh basis poin akan dibahas untuk pertemuan Mei.”

Dalam kemungkinan pernyataan publik terakhirnya sebelum sesi Fed berikutnya, Powell juga mengatakan bahwa dia merasa investor yang saat ini mengantisipasi serangkaian kenaikan setengah poin bereaksi dengan tepat, secara umum, terhadap perjuangan The Fed yang muncul melawan kenaikan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE
Federal Reserve Chairman Jerome Powell

Komentarnya tampaknya menunjukkan jalur suku bunga yang diharapkan jauh lebih curam daripada yang diproyeksikan pada pertemuan Fed Maret, ketika pembuat kebijakan di median mengantisipasi target suku bunga dana federal semalam akan meningkat menjadi 1.9% pada akhir tahun.

Pedagang dalam kontrak terkait dengan suku bunga dana federal semalam saat ini mengharapkan Fed untuk meningkatkannya ke kisaran antara 2.75% dan 3% pada saat itu, kecepatan yang akan melibatkan kenaikan setengah poin pada tiga pertemuan mendatang dan kenaikan seperempat poin pada pertemuan tahun ini dalam tiga sesi lainnya.

Itu akan membawa tingkat target Fed melampaui level ‘netral’ dan masuk ke wilayah yang akan mulai membatasi aktivitas ekonomi, menandai salah satu perputaran kebijakan moneter AS yang lebih cepat. Selain itu, The Fed diperkirakan akan mulai mengurangi kepemilikan asetnya sebagai langkah yang selanjutnya akan memperketat kondisi kredit untuk bisnis dan rumah tangga.

TAKUT RESESI

Potensi kecepatan tindakan Fed telah menyebabkan beberapa ekonom memperingatkan resesi sekarang atau mungkin lebih mungkin terjadi jika bisnis dan rumah tangga mengurangi pengeluaran lebih dari yang diantisipasi karena biaya pinjaman naik atau harga saham dan aset lainnya turun nilainya dan memakan kekayaan rumah tangga.

“Saya akan menempatkan kemungkinan bahwa kita masuk ke dalam resesi selama 12 bulan ke depan sekitar satu dari tiga dan itu meningkat,” kata kepala ekonom Moody’s (NYSE:MCO) Analytics Mark Zandi Jumat pagi di sesi inflasi yang Powell juga berbicara.

Dengan kenaikan suku bunga yang agresif dan pengurangan neraca di depan, itu meningkatkan risiko bahwa Fed menavigasi berbagai hal dengan anggun, dan mendarat … bidang ekonomi di landasan, akan menjadi jauh lebih sulit.

Suku bunga pada Treasury note 2-tahun, jatuh tempo yang paling sensitif terhadap ekspektasi tentang kebijakan Fed, naik di atas 2.7% untuk pertama kalinya sejak Desember 2018. Naiknya imbal hasil pada obligasi jangka pendek dan jangka panjang meningkatkan biaya untuk berbagai pinjaman – terutama hipotek 30 tahun yang biasa digunakan untuk membiayai pembelian rumah, di mana tingkat rata-rata naik menjadi lebih dari 5% minggu ini – saluran utama di mana Fed mempengaruhi perekonomian.

Ekuitas, sementara itu, menambah kerugian mereka saat Powell berbicara. Indeks acuan S&P 500 terakhir turun sekitar 1.2%.

Powell mengakui The Fed sedang berjalan di garis sensitif antara menjinakkan inflasi dan mendorong ekonomi ke dalam penurunan.

“Tujuan kami adalah menggunakan alat kami untuk mendapatkan permintaan dan pasokan kembali sinkron … dan melakukannya tanpa perlambatan yang berarti resesi,” kata Powell. “Ini akan sangat menantang.”

“Powell mengisyaratkan bahwa menghindari resesi tidak akan mudah. ​​Itu baru,” kata Tim Ghriskey, ahli strategi portofolio senior dengan Ingalls & Snyder di New York.

Tetapi mengurangi laju kenaikan inflasi yang cepat, yang lebih dari mengimbangi kenaikan upah bagi kebanyakan orang Amerika dan juga menjadi masalah politik yang mendesak, “adalah sangat penting” kata Powell. “Ekonomi tidak akan berjalan tanpa stabilitas harga.”

Sampai baru-baru ini, bank sentral memperkirakan inflasi akan mereda dengan bantuan dari luar karena pembukaan kembali ekonomi dari pandemi memungkinkan aliran barang di seluruh dunia kembali normal. Sebaliknya, penguncian baru di China dan perang di Ukraina telah mengancam babak baru kemacetan, biaya energi yang lebih tinggi dan ketidakpastian.

Powell mengatakan The Fed tidak lagi mengharapkan bantuan apa pun tetapi akan mengandalkan kebijakan moneter yang lebih ketat untuk mengekang permintaan barang dan jasa dan mendorong bisnis untuk mengurangi permintaan pekerja di pasar kerja yang ‘panas tidak berkelanjutan’.

“Kami memiliki ekspektasi bahwa inflasi akan mencapai puncaknya sekitar waktu ini dan turun selama sisa tahun ini dan kemudian lebih jauh lagi,” kata Powell. “Harapan ini telah mengecewakan di masa lalu … Kami tidak akan mengandalkan bantuan dari penyembuhan sisi pasokan. Kami akan menaikkan suku bunga.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pejabat Federal Reserve membantu membentuk opini pasar untuk kenaikan suku bunga yang lebih tajam untuk mengekang lonjakan inflasi tetapi belum berhasil menghilangkan kekhawatiran siklus pengetatan yang dapat merusak ekonomi dan pasar tenaga kerja.

“The Fed perlu bergerak agresif untuk menjaga inflasi terkendali,” Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan kepada Bloomberg TV pada hari Selasa, menyerukan bank sentral untuk menaikkan suku bunga acuan semalam menjadi 3% tahun ini.

Bullard tidak setuju minggu lalu karena rekan-rekannya yang lain setuju untuk menaikkan suku bunga dana federal hanya seperempat poin persentase dari level mendekati nol sejak Maret 2020.

Lebih cepat lebih baik,” katanya Selasa dan pandangan itu sekarang tampaknya mendapatkan daya tarik.

Pada hari Senin, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bank sentral harus bergerak “cepat” untuk menaikkan suku bunga. Ketika ditanya apa yang akan mencegah bank sentral menaikkan suku bunga setengah persen pada pertemuan kebijakan 3-4 Mei, dia menjawab: “Tidak ada.”

Kenaikan suku bunga besar mungkin akan diperlukan pada “beberapa” dari enam pertemuan Fed yang tersisa tahun ini, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan Selasa, sebagaimana mencatat dampak berkelanjutan dari rantai pasokan yang menggeliat pada harga dan menggemakan kekhawatiran Powell bahwa perang Rusia-Ukraina akan mendorong pada inflasi yang sudah terlalu tinggi.

“Saya merasa menarik untuk memuat beberapa peningkatan yang dibutuhkan lebih awal dari pada nanti dalam proses karena menempatkan kebijakan dalam posisi yang lebih baik untuk menyesuaikan jika ekonomi berkembang secara berbeda dari yang diharapkan,” katanya.

Pada akhir tahun, kata Mester, suku bunga harus sekitar 2.5% dan suku bunga perlu naik lebih lanjut tahun depan untuk menurunkan inflasi.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly, di antara pembuat kebijakan bank sentral AS yang lebih dovish, tidak ditanya tentang kemungkinan kenaikan suku bunga setengah poin dalam acara virtual di Brookings Institution pada Selasa pagi.

Tapi dia mengatakan dia ingin menaikkan suku bunga lebih tinggi, ke tingkat netral dan mungkin di atas, untuk mencegah inflasi yang tinggi agar tidak berkelanjutan.

Semua mengatakan mereka percaya biaya pinjaman yang lebih tinggi juga dapat mendinginkan permintaan tenaga kerja yang sangat tinggi tanpa mengganggu pertumbuhan pekerjaan.

Komentar tersebut telah memicu banjir taruhan di pasar berjangka pada kenaikan suku bunga setengah poin di bulan Mei dan Juni. Pedagang sekarang melihat tingkat dana federal naik ke kisaran 2.25%-2.5% pada akhir tahun dan jauh dari pandangan Bullard tetapi lebih tinggi dari 1.9% yang disarankan oleh perkiraan Fed minggu lalu.

Powell berpendapat bahwa ekonomi cukup kuat untuk menahan biaya pinjaman yang lebih tinggi tanpa merusak pasar tenaga kerja dan berpendapat bahwa hal terbaik yang dapat dilakukan The Fed untuk memastikan kekuatan pasar tenaga kerja yang berkelanjutan adalah mengendalikan inflasi.

Tetapi para pedagang sekarang juga bertaruh bahwa Fed akan mulai memotong suku bunga pada tahun 2024, harga kontrak berjangka menunjukkan.

“Pasar pendapatan tetap benar-benar tidak mempercayai optimisme ekonomi Powell: Ini memberi tahu kita bahwa pendaratan lunak, jika The Fed mengikuti jalur Powell, tidak hanya akan menantang – itu juga tidak mungkin,” tulis Roberto Perli, seorang ekonom dari Piper Sandler.

GAMBAR BROKER ONLINE

PIVOT HAWKISH

Ini akan menjadi awal yang sulit untuk putaran pertama kenaikan suku bunga Fed dalam tiga tahun dan terutama untuk cara pembuat kebijakan mengkomunikasikannya.

Menjelang kenaikan suku bunga minggu lalu, Powell mengatakan The Fed akan melanjutkan “dengan hati-hati” karena ketidakpastian yang tinggi tentang dampak invasi Rusia ke Ukraina terhadap ekonomi AS.

Dalam konferensi persnya setelah rilis pernyataan dan proyeksi kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), Powell mengatakan The Fed harus “gesit” dalam menanggapi prospek yang berkembang.

Dan minggu ini kepala Fed meremehkan kekhawatiran atas potensi penurunan pertumbuhan ekonomi dan fokus jauh lebih tajam pada kemungkinan perang di Ukraina dapat memperburuk inflasi AS, yang telah mencapai level tertinggi 40 tahun dan sekitar tiga kali 2% target bank sentral.

Perubahan tersebut, tulis ekonom NatWest Kevin Cummins (NYSE:CMI), dapat mencerminkan “poros hawkish” pribadi Powell yang berkelanjutan yang dimulai pada akhir 2021.

“Dalam waktu dekat, komentar Powell jelas bukan kata terakhir untuk ukuran kenaikan suku bunga yang diharapkan pada Mei, terutama karena pertemuan FOMC Mei bukan untuk enam minggu lagi dan tindakan Fed akan didorong oleh data,” tulis Cummins.

Mereka mungkin juga mencerminkan pengertian yang lebih luas di dalam Fed bahwa suku bunga dapat naik cukup jauh dan tidak mendorong ekonomi ke dalam penurunan, suatu prestasi yang dicapai Fed pada 1990-an — terutama dengan pasar tenaga kerja sekuat sekarang.

Pembukaan pekerjaan hampir mencapai rekor tertinggi, dan pengusaha berjuang keras untuk mempekerjakan karyawan, bahkan dari pesaing sehingga Mester mengatakan salah satu direkturnya menyebutnya “Perburuan Hebat”.

Mester mengatakan dia “sangat optimis” bahwa The Fed dapat mengurangi kelebihan permintaan pekerja tanpa mengurangi aktivitas ekonomi atau pekerjaan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – USD/JPY terbang melampaui level psikologis 120.0 untuk pertama kalinya sejak 2016 pada hari Selasa ini merespon pidato hawkish dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell yang meningkatkan taruhan pada suku bunga AS yang lebih tinggi dan memperluas kesenjangan kebijakan pada Bank of Japan yang dovish.

Yen turun sekitar 0.4% menjadi sempat mencapai 120.08 per dollar di awal perdagangan sesi Asia. Ini turun sekitar 4% bulan ini karena lompatan hasil AS telah memikat arus dari Jepang.

“Divergensi kebijakan yang melebar terus mendorong yen ke level yang lebih rendah terhadap dolar AS,” kata analis mata uang MUFG Lee Hardman.

GAMBAR BROKER ONLINE

Forex candlestick pattern. Trading chart concept. Financial market chart. Acronym USD – United States Dollar. 3D rendering

Dollar secara luas lebih kuat di tempat lain dan mendorong euro turun 0.2% menjadi sekitar $ 1.0992.

Obligasi AS dan suku bunga mendapat pukulan lebih lanjut semalam setelah Powell mengatakan pembuat kebijakan perlu bergerak “secepatnya” dan menempatkan kemungkinan kenaikan suku bunga 50 basis poin (bps).

Dana Fed berjangka bergerak ke harga dalam peluang hampir 2/3 dari kenaikan 50 bp pada bulan Mei dan sekarang mengantisipasi suku bunga acuan – saat ini di bawah 0.5% – melebihi 2.5% pada tahun 2023.

Benchmark imbal hasil 10-tahun naik 14 bps dan, pada 2.0914% kesenjangan pada imbal hasil 10-tahun Jepang yang berlabuh adalah yang terluas dalam lebih dari 2-1/2 tahun.

Pergerakan tersebut memberikan kekuatan luas pada dollar di tempat lain karena kegelisahan tentang perang yang semakin intensif di Ukraina yang mengangkat harga minyak kembali ke level tertinggi awal bulan.

Dalam perdagangan luar negeri, yuan China berada di 6.3739 terhadap dollar, setelah mundur dari tertinggi baru-baru ini dan menetap di kisaran baru karena investor menunggu pelonggaran moneter yang dijanjikan.

“Meskipun bank sentral China membiarkan suku bunga pinjaman 1 tahun dan 5 tahun tidak berubah pada hari Senin kemarin, kami masih memperkirakan (Bank Rakyat China) untuk menurunkan persyaratan rasio cadangan sebesar 50 bp lagi, pada awal Q1 2022,” ahli strategi Scotiabank Qi Gao mengatakan. “Kami mempertahankan posisi short USD/CNH kami.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Tanpa kejutan, Fed telah mendongkrak suku bunga sebesar 0.25% pada Kamis dini hari (17 Maret 2022) sehingga sentiment yang sebelumnya telah terbentuk direspon bias saja dan dijadikan momentum para trader dan investor mengamankan profit dengan mengurangi porsi beli USD, yang memicu USD berbalik menjejaki fase koreksi terhadap rival mata uang utama lainnya.

Namun, yang membuat pasar terkejut adalah kenaikan suku bunga Fed pertama sejak 2018 dimasukan dalam siklus proyeksi kenaikan 0.25% pada sisa 6 pertemuan terakhir tahun ini.

Sejatinya tingkat kenaikan suku bunga mesti menjinakkan inflasi yang tinggi sehingga meminimkan daya beli warga terhadap kebutuhan sehari-hari, namun hal tersebut beresiko menghambat pertumbuhan dan bisa menjerumuskan ekonomi kembali ke jurang resesi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di sisi lain, Ketua Fed, Jerome Powell menandaskan keyakinannya bahwa ekonomi dapat berkembang meskipun kebijakannya kurang akomodatif.

“Harapan saya adalah mereka akan menjadi lebih hawkish seiring berjalannya waktu, terutama bila inflasi tetap tinggi” ujar Andy Kapyrin, Kepala Investasi RegentAtlantic.

Terlepas dari nada ketidaksetujuan yang dari beberapa ekonom, yang jelas dengan menerapkan kebijakan kenaikan suku bunga, Fed dipandang telah meniti jalur kejelasan yang diproyeksikan dan keyakinan Fed bahwa ekonomi cukup kuat untuk menangani perpaduan antara pengetatan kebijakan, inflasi yang tinggi serta harga komoditas yang bergejolak pasca invasi Rusia atas Ukraina.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar turun pada Selasa pagi di Asia, di samping yen Jepang dan dollar Australia. Wabah COVID-19 terbaru di China menyebabkan penguncian di beberapa kota, tetapi fokus investor tegas pada keputusan kebijakan Federal Reserve AS bulan Maret nanti Kamis dini hari.

Indeks Dollar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya turun tipis 0.08% menjadi 98.948 kemarin sesi akhir AS.

GAMBAR BROKER ONLINE

USD/JPY naik tipis 0.1% menjadi 118.31, dengan Bank of Japan (BOJ) menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Jumat.

AUD/USD turun tipis 0.08% menjadi 0.7181. Reserve bank of Australia merilis risalah dari pertemuan terakhirnya pada hari sebelumnya, dan NZD/USD turun tipis 0.01% menjadi 0.6744.

USD/CNY naik tipis 0.16% menjadi 6.3754. Data China yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan bahwa investasi aset tetap tumbuh 12.2% tahun-ke-tahun di bulan Februari. Produksi industri tumbuh 7.5% tahun-ke-tahun dan penjualan ritel tumbuh 6.7% tahun-ke-tahun, sementara tingkat pengangguran adalah 5.5%.

GBP/USD naik tipis 0.20% menjadi 1.3026 dengan Bank of England (BOE) akan menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis.

VIDEO BROKER ONLINE

The Fed secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak pandemi ketika menjatuhkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis dini hari WIB. Investor memperkirakan kenaikan 25 basis poin pada pertemuan ini, menurut alat Fedwatch CME. Namun, harga telah meningkat untuk menunjukkan peluang 70% dari kenaikan 50 basis poin yang lebih besar pada pertemuan Mei 2022, berkat meningkatnya kekhawatiran atas inflasi.

“Kami pikir pernyataan Fed dan konferensi pers Ketua Jerome Powell setelah pertemuan akan berpengaruh dalam hal harga pasar untuk kenaikan 50 basis poin pada Mei dan seterusnya, dan itu akan berdampak pada dollar AS,” Commonwealth Bank of Australia (OTC):CMWAY) Ahli strategi FX Carol Kong mengatakan kepada Reuters.

Indeks dollar tidak jauh dari 99.415 yang disentuh seminggu lalu, level tertinggi sejak Mei 2020.

Yen mencatat penurunan tajam di sesi terakhir, karena perbedaan dalam kebijakan yang diadopsi oleh Fed dan BOJ menjadi lebih terlihat.

Harapan bahwa Ukraina dan Rusia akan mencapai akhir negosiasi perang yang dipicu oleh invasi Rusia pada 24 Februari juga menghilangkan sebagian daya tarik aset safe-haven seperti yen.

Kedua negara mengadakan pembicaraan putaran keempat pada hari Senin, tetapi tidak ada kemajuan baru yang dilaporkan dibuat. Pembicaraan akan dilanjutkan pada minggu ini.

Sementara itu, yuan China melemah ke level terendah satu bulan terhadap dolar pada hari Senin. Meningkatnya ekspektasi kebijakan moneter yang lebih longgar dan penguncian COVID-19 membebani mata uang China.

Yuan luar negeri melemah pada 6.398 per dollar, tetapi People’s Bank of China (PBOC) mempertahankan fasilitas pinjaman jangka menengah satu tahun tidak berubah pada 2.85% dalam keputusan mengejutkan pada hari sebelumnya.

Situasi di China juga membebani dollar Australia, menurut Kong. Aussie melanjutkan tren penurunan, setelah jatuh 1.5% pada hari Senin karena harga komoditas mereda dari reli sebelumnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA