Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Reserve Bank of Australia (RBA) mengadakan pertemuan kebijakan moneter pada sesi perdagangan Asia Selasa, 7 Juni dan akan menaikkan suku bunga untuk bulan kedua berturut-turut. Pada bulan Mei, bank sentral memutuskan untuk mengangkat acuan utama sebesar 0.25% langkah pertama dalam lebih dari sepuluh tahun.

Para pelaku pasar terpecah pada apakah RBA akan menarik pelatuk sebesar 25 bp lagi atau apakah menaikkan ke 40 bp. Dalam pernyataan Mei, para pengambil kebijakan berpendapat keputusan terbaik adalah yang kedua dengan kenaikan seperempat poin pada saat ini. Bagaimanapun, RBA mengisyaratkan siap untuk bertindak tegas dalam menjinakkan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Inflasi tahunan di Australia mencapai 5.1% pada kuartal pertama tahun ini, setelah membukukan 3.4% pada kuartal terakhir tahun 2021. Data tersebut jauh di atas ekspektasi pasar, salah satu alasan RBA bertindak cepat.

Dalam pernyataan Mei, para pengambil kebijakan mengantisipasi Indeks Harga Konsumen dapat mencapai 6% pada akhir tahun. Sebelum turun menjadi 3% pada pertengahan 2024.

Selama periode yang sama, pertumbuhan upah naik 2.4% kurang dari setengah lonjakan inflasi. Meskipun perlahan membaik dari keruntuhan terkait pandemi dan data tertinggi sejak Kuartal 4 2008.

Namun demikian, pemilihan antara pertumbuhan upah dan inflasi telah menjadi beban yang tidak hanya untuk rumah tangga juga bagi RBA. Bank sentral akan menyeimbangkan antara menurunkan inflasi tanpa memprovokasi kemunduran ekonomi.

Skenario yang Mungkin bagi AUD/USD

Seperti yang dikatakan, kenaikan 25 bps sudah dibanderol. Jika RBA memutuskan untuk memperlambat dan menaikkan ke 0.10% atau 0.15%, AUD/USD bisa di bawah tekanan jual. Meskipun jika optimisme pasar saat ini berlanjut, penurunannya akan terbatasi.

Di sisi lain, kenaikan 40 bp menambah petunjuk terkait lebih banyak kenaikan suku bunga yang akan datang dapat mengakibatkan AUD/USD dapat melonjak ke level tertinggi baru bulanan.

Secara keseluruhan, sisi negatifnya tampaknya terbatas. Level support terdekat adalah 0.7140, retracement 38.2% dari penurunan yang disebutkan di atas. Penembusan di bawah level yang terakhir ini bisa menjadi awal dari pergerakan bearish yang dapat meluas menuju wilayah 0.7000/20.

Di sisi lain dan di luar 0.7245 pasangan mata uang ini kemungkinan akan bertemu resistance di zona harga 0.7260 di mana pasangan mata uang ini mencapai puncaknya minggu lalu. Kenaikan di luar area akan mengantisipasi arah penguatan untuk sesi mendatang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral Thailand akan membiarkan suku bunga tidak berubah pada rekor terendah mereka untuk sisa tahun ini dalam mendukung pemulihan ekonomi tetapi ada seruan yang berkembang untuk kenaikan suku bunga lebih awal di tengah risiko inflasi, menurut jajak pendapat Reuters.

Didorong oleh harga pangan dan energi yang lebih tinggi, inflasi di Thailand naik menjadi 4.65% pada bulan April dan diperkirakan akan tetap di atas 5% dalam beberapa bulan mendatang, jauh di atas kisaran target Bank of Thailand (BOT) sebesar 1% hingga 3%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Terlepas dari tekanan harga tersebut, para ekonom memperkirakan bank sentral akan mempertahankan kebijakan yang akomodatif untuk mendukung pertumbuhan hingga akhir 2022.

Menyusul penurunan kasus COVID-19 dan pelonggaran pembatasan, ekonomi Thailand tumbuh 1.1% yang disesuaikan secara musiman pada kuartal Maret dari tiga bulan sebelumnya, mengalahkan perkiraan peningkatan 0.9% dalam jajak pendapat terpisah Reuters.

Tetapi kebijakan nol-COVID China dan kedatangan turis yang rendah masih menjadi tantangan bagi pemulihan.

Semua 20 ekonom dalam jajak pendapat 30 Mei-3 Juni memperkirakan bank sentral akan mempertahankan tingkat pembelian kembali satu hari di 0.50% pada pertemuan 8 Juni dan mempertahankannya di sana selama sisa tahun ini.

“Sementara pandangan dasar kami adalah Bank of Thailand (BOT) akan tetap tertahan pada tahun 2022, kami melihat meningkatnya risiko pembuat kebijakan yang mengubah kebijakan moneter hawkish dan normalisasi di 2H22, di tengah tekanan inflasi yang meningkat,” kata Chua Han Teng, ekonom dari DBS.

“Dengan ‘hawkish shift’, maksud kami secara khusus skenario di mana BOT secara eksplisit mengalihkan fokusnya dari dukungan ekonomi dan ke arah menjinakkan inflasi atau mengikuti kenaikan suku bunga global dan sinyal bahwa kenaikan suku bunga akan segera terjadi di 2H22.”

GERAKAN SEBELUMNYA

Sementara perkiraan median dari jajak pendapat menunjukkan kenaikan suku bunga pertama hanya akan terjadi pada kuartal pertama 2023 – tidak berubah dari jajak pendapat April – beberapa ekonom memperkirakan langkah sebelumnya dari BOT.

Lebih dari sepertiga atau tujuh dari 20 responden, memperkirakan setidaknya satu kenaikan suku bunga 25 basis poin yang akan datang pada Q4 2022, termasuk dua yang memperkirakan akan terjadi pada kuartal berikutnya.

Dalam jajak pendapat April, hanya dua ekonom yang memperkirakan kenaikan seperempat poin pada 2022.

“Kami pikir BOT akan menjadi semakin kurang dovish mengingat latar belakang kenaikan inflasi domestik dan tren kenaikan suku bunga global yang semakin cepat,” kata Krystal Tan, ekonom dari ANZ.

“Pemulihan berkelanjutan akan memberikan ruang lingkup BOT untuk mulai mengalihkan fokusnya ke arah penahan ekspektasi inflasi domestik dalam beberapa bulan mendatang dan secara bertahap menarik stimulus era pandemi.”

Meskipun median perkiraan menunjukkan tingkat suku bunga mencapai tingkat pra-pandemi sebesar 0.75% pada Q1 2023 prediksi berkisar antara 0.50% hingga 1.50% menunjukkan ketidakpastian seputar arah kebijakan.

Sementara enam dari 17 melihat tingkat 0.75% pada akhir Maret, empat mengatakan 1.00% atau lebih tinggi. Tujuh perkiraan tingkat sisanya akan tetap di 0.50%.

Ekspektasi untuk kenaikan suku bunga 25 basis poin berikutnya dibawa ke Q2 2023 dari Q3 2023 dalam jajak pendapat terakhir, mengambil tingkat menjadi 1.00% di mana diperkirakan tetap sampai akhir tahun depan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Gubernur Bank of Japan (BOJ) Haruhiko Kuroda mengatakan pada hari Senin bahwa prioritas utama bank sentral adalah untuk mendukung perekonomian dengan mempertahankan stimulus moneternya yang kuat.

“Tidak seperti rekan-rekan AS dan Eropa, BOJ tidak menghadapi trade-off antara kebutuhan untuk menjinakkan inflasi dan mendukung ekonomi karena inflasi Jepang tetap sederhana yang didorong oleh faktor sementara seperti: kenaikan biaya bahan baku,” kata Kuroda.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur Bank of Japan (BOJ) Haruhiko Kuroda

“Jepang sama sekali tidak dalam situasi yang menuntut pengetatan moneter karena ekonomi masih dalam proses pemulihan dari dampak pandemi,” kata Kuroda dalam pidatonya.

“Inflasi konsumen Jepang harus mencapai rata-rata 2% karena didorong oleh faktor pendorong biaya seperti melonjaknya biaya bahan bakar dan bahan baku,” kata Kuroda.

Agar inflasi stabil menuju 2% pertumbuhan upah dan harga harus saling naik dalam siklus positif,” katanya.

“BOJ akan teguh dalam pendiriannya untuk mempertahankan pelonggaran moneter yang kuat sehingga perubahan baru-baru ini seperti kenaikan ekspektasi inflasi … mengarah pada pertumbuhan harga yang berkelanjutan,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Saham Asia memulai awal yang tenang pada hari Senin karena kehati-hatian mencengkeram menjelang pembacaan kritis pada inflasi AS, sementara euro naik pada yen di tengah taruhan Bank Sentral Eropa akan mengambil langkah besar menuju pengetatan kebijakan minggu ini.

Harga minyak melonjak di awal perdagangan setelah Arab Saudi menaikkan harga secara tajam untuk penjualan minyak mentahnya pada Juli, sebuah indikator betapa ketatnya pasokan bahkan setelah OPEC+ setuju untuk mempercepat peningkatan produksinya selama dua bulan ke depan.

Pasar gelisah untuk laporan harga konsumen AS pada hari Jumat, terutama setelah inflasi UE mengejutkan banyak orang dengan rekor tertinggi minggu lalu.

Perkiraan untuk kenaikan tajam 0.7% di bulan Mei, meskipun laju tahunan terlihat bertahan di 8.3% sementara inflasi inti terlihat sedikit melambat menjadi 5.9%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Angka yang tinggi hanya akan menambah ekspektasi pengetatan agresif oleh Federal Reserve dengan pasar sudah memperkirakan kenaikan setengah poin pada bulan Juni dan Juli dan hampir 200 basis poin pada akhir tahun.

Beberapa analis berpikir laporan penggajian yang optimis pada hari Jumat menunjukkan The Fed berada di jalur untuk pendaratan lunak.

“Angka Mei datang sebaik yang bisa diharapkan Fed,” kata Jonathan Millar, seorang ekonom dari Barclays (LON:BARC).

“Ini pertanda baik bahwa rencana Fed untuk mendinginkan pasar tenaga kerja sejauh ini berjalan dengan baik, dengan kenaikan yang solid dalam pekerjaan terus menghasilkan keuntungan pendapatan yang stabil yang akan membantu meredakan kekhawatiran resesi, untuk saat ini.”

TIDAK SANGAT NEGATIF

Bank Sentral Eropa bertemu pada hari Rabu lalu dan Presiden Christine Lagarde dianggap pasti mengkonfirmasi berakhirnya pembelian obligasi bulan ini dan kenaikan suku bunga pertama pada bulan Juli, meskipun belum memutuskan apakah itu akan menjadi 25 atau 50 basis poin.

Pasar uang diperkirakan akan mengalami kenaikan 125 bps pada akhir tahun dan 100 bps segera setelah Oktober.

“Komunikasi terbaru oleh pejabat ECB telah melihat kenaikan 25bp pada Juli dan September untuk keluar dari suku bunga negatif pada akhir Q3, meskipun dengan beberapa anggota lebih memilih untuk membiarkan pintu kenaikan 50bp yang lebih besar terbuka,” kata analis dari NAB. “Konferensi pers pasca-pertemuan Lagarde akan diawasi dengan ketat.”

Prospek suku bunga yang berubah positif tahun ini telah membantu euro stabil di $ 1.0722. Euro juga mencapai puncak tujuh tahun terhadap yen di 140.35 setelah naik 2.9% minggu lalu, sementara dollar naik di 130.84 yen setelah juga naik 2.9% minggu lalu.

Terhadap sekeranjang mata uang, dollar berdiri di 102.110 setelah menguat 0.4% minggu lalu.

Di pasar komoditas, emas tertahan di $1852 per troy ounce setelah bertahan pada kisaran yang ketat selama beberapa minggu terakhir.

Harga minyak mendapat dorongan tambahan setelah Arab Saudi menetapkan harga yang lebih tinggi untuk pengiriman ke Asia, sementara investor bertaruh peningkatan pasokan yang didorong oleh OPEC tidak akan cukup untuk memenuhi permintaan terutama karena China melonggarkan pengunciannya.

“Mungkin hanya sepertiga hingga setengah dari apa yang telah dijanjikan OPEC+ akan online selama dua bulan ke depan,” kata Vivek Dhar, analis pertambangan dan energi dari CBA.

“Sementara kenaikan itu sangat dibutuhkan, itu jauh dari ekspektasi pertumbuhan permintaan, terutama dengan larangan parsial Uni Eropa pada impor minyak Rusia juga diperhitungkan. Kami melihat risiko naik untuk perkiraan harga minyak Brent jangka pendek kami di $110/bbl.”

Memang, Brent sudah melewati penambahan $ 1.61 pada hari Senin untuk mencapai $ 121.33 per barel. Minyak mentah AS naik lagi $1.56 menjadi $120.43 per barel.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Tingkat inflasi Indonesia sedikit meningkat pada Mei karena kenaikan harga makanan dan tiket pesawat, data resmi menunjukkan pada hari Kamis, kira-kira sejalan dengan ekspektasi pasar dan dalam kisaran target bank sentral Indonesia (BI).

Indeks harga konsumen naik 3.55% secara tahunan di bulan Mei, dibandingkan dengan perkiraan 3.60% dalam jajak pendapat Reuters dan tingkat April sebesar 3.47%.

Laju inflasi Mei ini merupakan yang tertinggi sejak Desember 2017, namun tetap dalam kisaran target Bank Indonesia 2022 sebesar 2% hingga 4%.

Tingkat inflasi inti tahunan hampir tidak berubah di bulan Mei dari bulan sebelumnya, di 2.58% versus 2.60% di bulan April. Jajak pendapat itu memperkirakan tingkat 2.70%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Margo Yuwono, Kepala Badan Pusat Statistik mengatakan larangan ekspor minyak sawit selama tiga minggu pada Mei telah menurunkan harga minyak goreng tetapi dia menyoroti bahwa inflasi pangan global terus mempengaruhi harga lokal.

“Kenaikan harga komoditas strategis di pasar global, seperti tepung terigu, kedelai, berkontribusi signifikan terhadap inflasi domestik,” katanya, seraya menambahkan harga ayam dan telur juga naik karena mahalnya harga pakan ayam impor.

Pemerintah bulan lalu memperoleh persetujuan parlemen untuk menambah subsidi energi sebesar $24 miliar untuk dapat menjaga beberapa harga energi tidak berubah. Para ekonom mengatakan langkah itu telah mengurangi tekanan inflasi yang dirasakan dari harga minyak global yang tinggi.

Namun, beberapa ekonom mengatakan inflasi akan terus merangkak naik di ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu.

Bank sentral bulan lalu mengumumkan lebih banyak kenaikan rasio persyaratan cadangan untuk bank, memperkirakan inflasi 2022 naik sedikit di atas 4%, sebelum mundur ke dalam kisaran targetnya pada 2023.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Taruhan bearish pada mata uang Asia berkurang di tengah tanda-tanda bahwa kesulitan ekonomi China dapat mereda dengan pelonggaran pembatasan COVID-19 tetapi analis masih waspada terhadap lockdown di masa depan dan arah kebijakan moneter AS, jajak pendapat Reuters (Reuters poll) menunjukkan pada hari Kamis.

Posisi sell pada won Korea Selatan dan dollar Taiwan berada di level terendah sejak akhir Februari, sementara posisi pada yuan China merosot ke level terendah enam minggu, menurut survei dua minggu terhadap 11 responden.

Sentimen investor membaik, dibandingkan dengan dua minggu yang lalu karena kota-kota besar China termasuk Shanghai mengurangi pembatasan setelah dua bulan dikunci dan ketika negara itu meluncurkan langkah-langkah stimulus baru untuk meningkatkan ekonominya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Yuan, yang depresiasinya telah memicu aksi jual mata uang Asia lainnya pada pertengahan April, pulih dari level terendah 20 bulan yang disentuhnya beberapa minggu lalu.

Namun, para analis masih skeptis terhadap pertumbuhan ekonomi China.

“Saya tidak yakin kekhawatiran (pertumbuhan) telah berkurang sebanyak itu,” kata Rob Carnell, kepala penelitian dan kepala ekonom untuk Asia-Pasifik dari ING.

“Ada banyak keraguan bahwa ini (pembatasan santai di Shanghai) menandai akhir dari masalah China dengan COVID-19 dan penguncian.”

Sentimen di Asia juga dibantu oleh ekspektasi yang mendingin dari kenaikan suku bunga AS yang agresif meskipun kekhawatiran atas inflasi dan resesi global telah memburuk di tengah sinyal ambigu dari Fed dan gubernurnya.

Posisi sell pada baht Thailand berada di level terendah sejak April, menjelang pertemuan penting bank sentral (BOT) minggu depan.

Sementara pelonggaran pembatasan COVID-19 membantu ekonomi negara itu menunjukkan peningkatan bertahap pada Mei, inflasi utamanya telah melampaui kisaran target bank sentral.

“BOT belum memberi sinyal niatnya untuk menormalkan kebijakan, tetapi kami melihat peningkatan risiko untuk pergeseran hawkish,” tulis ekonom dari DBS dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa kenaikan pertama bisa terjadi pada kuartal keempat 2022.

Bank sentral Asia lainnya telah bergerak untuk memperketat kebijakan dalam beberapa bulan terakhir di tengah meningkatnya tekanan inflasi, rebound ekonomi dari pandemi dan sikap hawkish dari The Fed.

Pekan lalu, bank sentral Korea Selatan menyampaikan kenaikan suku bunga kedua berturut-turut dan memperkirakan kenaikan agresif lebih lanjut untuk menahan inflasi konsumen turun dari tertinggi 13 tahun.

Kenaikan berturut-turut oleh Bank of Korea mengikuti lebih dari 100 basis poin kumulatif pengetatan sejak Agustus 2021 dalam salah satu kampanye pengetatan paling kuat yang pernah dilakukan oleh bank tersebut.

Jajak pendapat penentuan posisi mata uang Asia difokuskan pada apa yang diyakini oleh para analis dan manajer investasi sebagai posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang pasar berkembang Asia: Yuan China, Won Korea Selatan, Dollar Singapura, Rupiah Indonesia, Dollar Taiwan, Rupee India, Peso Filipina, Malaysia ringgit dan baht Thailand.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden AS Joe Biden mengatakan Federal Reserve memiliki tanggung jawab utama untuk mengendalikan inflasi dan berjanji untuk tidak berusaha mempengaruhi keputusannya secara tidak tepat menjelang pertemuan dengan kepala bank sentral pada hari Selasa.

Biden akan bertemu Ketua Federal Reserve Jerome Powell untuk membahas keadaan ekonomi Amerika dan global, Gedung Putih mengatakan pada Senin malam.

GAMBAR BROKER ONLINE

Joe Biden dan Jerome Powell

Dalam opini Wall Street Journal yang diterbitkan Senin, Biden mengatakan peran utama Federal Reserve adalah mengendalikan inflasi.

Biden mengatakan “Pendahulunya merendahkan The Fed, dan presiden sebelumnya telah berusaha mempengaruhi keputusannya secara tidak tepat selama periode inflasi yang meningkat. Saya tidak akan melakukan ini.”

Dia mengatakan bahwa dia setuju dengan penilaian The Fed bahwa memerangi inflasi adalah tantangan ekonomi utama kita saat ini.

Biden menambahkan “Pemerintah AS harus mengambil setiap langkah praktis untuk membuat segalanya lebih terjangkau bagi keluarga selama momen ketidakpastian ekonomi ini.”

Powell secara resmi dilantik pada pekan lalu untuk memulai masa jabatan empat tahun periode keduanya sebagai kepala bank sentral AS.

The Fed berada di bawah tekanan untuk secara tegas mengurangi tingkat inflasi yang berjalan lebih dari tiga kali lipat dari target 2% dan telah menyebabkan lonjakan biaya hidup bagi orang Amerika. Ini menghadapi tugas yang sulit dalam meredam permintaan dalam perekonomian cukup untuk mengekang inflasi tetapi tidak menyebabkan resesi ekonomi.

Sudah ada tanda-tanda inflasi telah mencapai puncaknya. Dalam 12 bulan hingga April, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), ukuran inflasi pilihan Fed naik 6.3% setelah melonjak 6.6% pada Maret, Departemen Perdagangan melaporkan pada hari Jumat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar menahan kerugian mingguan pada hari Senin dan menuju penurunan bulanan pertama dalam lima bulan karena investor telah mengurangi taruhan bahwa kenaikan suku bunga AS akan memacu kenaikan lebih lanjut dan karena kekhawatiran resesi global telah sedikit surut.

Minggu depan penuh dengan data yang dapat memberikan petunjuk tentang prospek pertumbuhan global, suku bunga AS dan dollar dengan data Indeks Manajer Pembelian China, data pekerjaan AS dan data pertumbuhan di sumber daya terkemuka Australia.

Perdagangan kemungkinan akan berkurang hingga Senin karena pasar saham dan obligasi AS tutup untuk liburan umum Memorial Day.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di awal sesi Asia, dollar melemah sedikit terhadap euro pada $ 1.0728, di atas level terendah lima minggu setelah turun sekitar 1.5% pada mata uang bersama minggu lalu.

Dollar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko menguat setelah reli Jumat lalu, sementara yen melemah sedikit di 127.28 per dollar.

Aussie melayang di dekat level tertinggi tiga minggu di $0.7161, begitu pula kiwi di $0.6536.

“Dollar bisa jatuh lebih jauh minggu ini. Kalau bukan karena penguncian China, prospek global akan lebih cerah dan dollar lebih rendah,” kata Joe Capurso, kepala ekonomi internasional dari Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY) di Sydney.

Indeks dollar yang mencapai tertinggi dua dekade di 105.010 pada awal Mei, stabil di 101.660 pada Senin. Sterling menahan kenaikan minggu lalu di $ 1.2628.

Yuan China bertahan stabil di 6.7210 per dollar dalam perdagangan luar negeri, didukung oleh kemajuan dari lockdown covid.

Shanghai mengatakan pada hari Minggu pembatasan tidak masuk akal pada bisnis akan dihapus mulai 1 Juni, sementara Beijing membuka kembali sebagian transportasi umum serta beberapa mal.

Sebagian besar analis waspada untuk menyebut kekuatan dollar baru-baru ini diakhiri.

Tetapi data konsumen AS yang positif dan pelonggaran penguncian di China membantu menyalakan harapan tentang pertumbuhan global, yang cenderung mendukung mata uang eksportir dengan mengorbankan dollar.

Investor juga menangkap petunjuk bahwa Federal Reserve setelah menaikkan secara agresif selama dua bulan ke depan, mungkin akan mengambil nafas sejenak.

“The Fed telah berhenti memvalidasi seruan untuk pengetatan lebih lanjut, yang mengarah ke dataran tinggi dalam ekspektasi ke depan,” kata kepala strategi desk global NatWest Markets, John Briggs.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bukti inflasi AS yang mendingin tidak akan menggerakkan pembuat kebijakan Federal Reserve dari kenaikan suku bunga setengah poin yang direncanakan untuk pertemuan mendatang pada bulan Juni dan Juli tetapi dapat mendorong pergeseran ke kenaikan suku bunga yang lebih kecil pada September jika tren berlanjut.

Sebuah laporan Departemen Perdagangan AS pada hari Jumat menunjukkan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) naik 6.3% pada April dari tahun sebelumnya.

Itu masih lebih dari tiga kali target Fed 2%.

Grafik: Lonjakan inflasi COVID

Sementara harga masih naik, laju kenaikan telah melambat dibandingkan bulan sebelumnya. Pembacaan PCE April menandai perlambatan pertama dalam ukuran sejak November 2020.

Indeks PCE inti, yang menghapus harga makanan dan energi untuk memberikan gambaran yang lebih jelas tentang tekanan harga yang lebih persisten, naik 4.9% – lagi-lagi, terlalu tinggi untuk kenyamanan tetapi menandai moderasi bulan kedua berturut-turut dari apa yang mungkin menjadi puncaknya pada bulan Februari sebesar 5.3%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Penurunan inflasi inti merupakan kabar baik bagi bank sentral, bersama dengan bukti baru bahwa pengeluaran rumah tangga terus tumbuh meskipun harga masih naik dengan cepat. Laporan Jumat menunjukkan belanja konsumen naik 0.9% bulan lalu.

“Sementara tingkat inflasi di kisaran 4% masih terlalu tinggi untuk The Fed, kami melihat pergerakan ke arah yang benar,” tulis Ekonom Nasional Dan Hadden dalam sebuah catatan. Selama inflasi terus stabil atau moderat, “kemungkinan akan memberi (Fed) lebih banyak fleksibilitas akhir tahun ini.”

The Fed telah menaikkan suku bunga tiga perempat poin persentase sepanjang tahun ini dan sebagian besar pembuat kebijakan berharap untuk memberikan beberapa kenaikan suku bunga setengah persen lagi, komentar publik baru-baru ini dan catatan acara pertemuan Mei mereka.

Itu akan membawa biaya pinjaman bank-ke-bank semalam ke kisaran 1.75%-2% pada akhir Juli. Antisipasi kenaikan suku bunga tersebut tampaknya telah mengurangi permintaan di pasar perumahan, di mana harga telah melonjak tetapi kenaikan tajam dalam suku bunga hipotek membantu menekan penjualan rumah selama enam bulan berturut-turut di bulan April.

Pelunakan itu menunjukkan kenaikan harga juga akan moderat dalam beberapa bulan ke depan dan, kata Bill Adams dari Comerica (NYSE:CMA), akan mulai muncul dalam pembacaan inflasi yang lebih lambat akhir tahun ini atau di awal 2023.

Sudah pada pertemuan Fed Mei, sejumlah pembuat kebijakan berpikir data bulanan mungkin menunjukkan bahwa tekanan harga keseluruhan mungkin tidak lagi memburuk.

Harapan luas di The Fed adalah untuk melewati era kejutan harga dan ketidakpastian ini dengan, paling buruk, perlambatan laju pertumbuhan daripada resesi yang terus-menerus yang menyebabkan peningkatan dramatis dalam pengangguran.

“Di tengah meningkatnya pesimisme tentang keadaan konsumen AS, laporan hari ini memberikan beberapa kepastian bahwa pilar utama ekonomi masih berdiri kokoh dalam menghadapi inflasi historis dan meningkatnya biaya pinjaman,” tulis Lydia Boussour dari Oxford Economics pada hari Jumat.

Pasar ekuitas AS, yang telah jatuh dengan cepat dalam beberapa pekan terakhir karena investor memperhitungkan bagaimana pergeseran moneter Fed dapat memperlambat ekonomi, naik pada hari Jumat menyusul data inflasi dan harapan bahwa upaya The Fed untuk pendaratan lunak mungkin masih dalam jangkauan.

Pedagang kontrak berjangka terkait dengan suku bunga kebijakan Fed terus bertaruh bahwa bank sentral akan turun ke kenaikan suku bunga seperempat poin pada bulan September.

Untuk itu, seluruh dunia perlu bekerja sama.

Dampak perang Ukraina pada harga komoditas dunia dan penguncian virus corona yang sedang berlangsung di China adalah dua risiko utama yang sepenuhnya di luar kendali The Fed.

Pembuat kebijakan Fed juga mengatakan mereka mengamati ekspektasi inflasi dengan cermat untuk tanda-tanda bahwa inflasi tinggi saat ini semakin mengakar ke dalam rumah tangga dan psikologi bisnis Amerika. Data terbaru menunjukkan bahwa risiko tersebut juga setidaknya tidak bertambah buruk.

Grafik: indeks ekspektasi inflasi ICE (NYSE:ICE) Indeks ekspektasi inflasi ICE

Fed terus mencermati inflasi utama PCE moderat menjadi 4.3% pada akhir tahun dan menjadi 2.5% pada akhir tahun depan karena pengetatan kondisi keuangan besar secara historis dirasakan di seluruh perekonomian, risalah pertemuan Fed minggu ini menunjukkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Rubel Rusia merosot sekitar 10% terhadap dollar dalam perdagangan yang bergejolak ke level terendah dua minggu pada hari Kamis lalu karena bank sentral Rusia (BOR) memangkas suku bunga menjadi 11% dan menyarankan lebih banyak pemotongan akan menyusul karena risiko inflasi mereda.

Bank sentral memangkas suku bunga utamanya sebesar 300 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut, melunakkan biaya pinjaman lagi setelah kenaikan suku bunga darurat menjadi 20% pada akhir Februari beberapa hari setelah Rusia mengirim pasukan ke Ukraina.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur BOR Elvira Nabiullina

Pada konferensi perbankan di Moskow, Gubernur BOR Elvira Nabiullina mengatakan bank sentral telah mencegah spiral inflasi dan akan menurunkan perkiraan inflasi 2022 dari 18-23%, mengulangi sinyal bank bahwa bank sentral dapat menurunkan suku bunga lebih lanjut pada pertemuan berikutnya pada 10 Juni.

Pada 14:20 GMT, rubel sekitar 10% lebih lemah terhadap dolar pada 65.70 terlemah sejak 12 Mei dan jatuh dari 55.80 level terkuat sejak Februari 2018 yang dicapai pada hari Rabu.

Itu telah kehilangan 14% untuk diperdagangkan pada 69.50 versus euro, juga terendah dua minggu, setelah menyentuh tertinggi tujuh tahun di 57.10 di sesi sebelumnya.

Rubel mulai jatuh dari tertinggi multi-tahun pada hari Rabu karena pasar mengantisipasi keputusan bank. Ini memperpanjang kerugian karena Nabiullina menyampaikan pesan dovish bank pada hari Kamis dan terus turun dengan mantap sepanjang sesi.

Imbal hasil obligasi pemerintah OFZ 10-tahun, yang bergerak terbalik dengan harga mereka, turun menjadi 9.41% terendah sejak 10 Februari, sebelum menetap di 9.57%.

RALLY RUBEL BERAKHIR?

Ditopang oleh kontrol modal, rubel telah meningkat secara artifisial menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di dunia sepanjang tahun ini. Persyaratan pembayaran gas baru yang membutuhkan konversi mata uang asing menjadi rubel dan penurunan impor juga membantu.

Tetapi sekarang telah kehilangan dukungan dari periode pajak akhir bulan yang biasanya melihat perusahaan yang berfokus pada ekspor mengubah mata uang asing menjadi rubel untuk membayar kewajiban lokal.

“Pemotongan suku bunga utama hari ini, ditambah dengan putaran pelonggaran kebijakan lainnya yang diharapkan pada 10 Juni, akan memberikan tekanan yang lebih nyata pada nilai tukar rubel,” kata analis Veles Capital dalam sebuah catatan.

Kekuatan mata uang telah menimbulkan kekhawatiran tentang dampak negatif pada pendapatan anggaran Rusia dari ekspor. Pada hari Senin, Rusia memotong proporsi pendapatan mata uang asing yang harus dikonversi oleh eksportir menjadi rubel menjadi 50% dari 80%.

Rusia secara bertahap mencabut pembatasan, Menteri Ekonomi Maxim Reshetnikov seperti dikutip oleh TASS, karena rubel yang kuat membuat barang Rusia tidak kompetitif di luar negeri.

Dia juga memperkirakan akan melihat pengurangan lebih lanjut dalam penjualan valas wajib oleh perusahaan yang berfokus pada ekspor.

Aset Rusia juga mungkin menghadapi tekanan turun karena kemungkinan default negara semakin dekat, meskipun pejabat Rusia mengatakan negara memiliki cukup uang untuk memenuhi kewajibannya.

Presiden Vladimir Putin pada Rabu memerintahkan kenaikan 10% dalam pensiun dan upah minimum untuk melindungi Rusia dari inflasi tetapi membantah masalah ekonomi negara itu semua terkait dengan krisis di Ukraina.

Indeks saham Rusia beragam.

Indeks RTS dalam denominasi dollar turun 7.5% menjadi 1,155.1 poin. Indeks MOEX Rusia berbasis rubel naik 1.1% menjadi 2,360.0 poin.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA