Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Indeks saham utama Inggris meluncur pada Senin karena investor berada di tepi jelang penetapan perdana menteri baru negara itu. Bersamaan pada saat Inggris menghadapi krisis biaya hidup, kerusuhan industri dan resesi ekonomi.

Patokan FTSE 100 turun 0.7% dan FTSE 250 berorientasi domestik turun 0.8%.

Kedua indeks utama Inggris turun lebih dari 1% minggu lalu. Di tengah kekhawatiran seputar lonjakan harga, perlambatan ekonomi yang membayangi dan arah kebijakan di bawah perdana menteri baru.

Liz Truss diperkirakan akan ditunjuk sebagai pemimpin Partai Konservatif yang memerintah dan perdana menteri Inggris berikutnya.

broker lokal
Liz Truss

Dia kemudian berencana untuk memberikan £30bn dalam pemotongan pajak melalui Anggaran darurat akhir bulan ini. Hal ini dengan alasan beban pajak Inggris berada di belakang pertumbuhan yang lamban.

Saingannya, mantan menkeu Mr Sunak, telah mengisyaratkan dia yakin telah kalah, dengan mengatakan pekerjaannya sekarang hanya untuk mendukung pemerintah Konservatif.

Beberapa investor khawatir bahwa pemotongan pajak yang Truss janjikan dapat memperburuk masalah inflasi Inggris. Hal ini dapat mempercepat kenaikan suku bunga Bank of England dan memperburuk resesi yang BOE perkirakan sebelumnya mulai tahun ini dan berakhir hanya pada 2024.

Sektor perbankan yang sensitif terhadap suku bunga turun 1%.

Pound jatuh untuk sesi ketujuh berturut-turut dan tetap dekat dengan palung pandemi.

Perusahaan minyak Shell (LON:RDSa) dan BP (NYSE:BP) menambah kenaikan tipis mengikuti harga minyak mentah perusahaan karena investor mengamati kemungkinan langkah produsen OPEC+ untuk memangkas produksi dan mendukung harga pada pertemuan di kemudian hari.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Aktivitas pabrik China memperpanjang penurunan pada Agustus karena infeksi COVID baru, gelombang panas terburuk dalam beberapa dekade dan sektor properti membebani produksi, menunjukkan ekonomi akan berjuang untuk mempertahankan momentum.

Indeks manajer pembelian manufaktur (PMI) resmi naik menjadi 49.4 pada Agustus dari 49.0 pada Juli, Biro Statistik Nasional (NBS) mengatakan pada Rabu ini.

Sementara PMI sedikit mengalahkan ekspektasi untuk 49.2 dalam jajak pendapat analis Reuters. Namun masih tetap di bawah tanda 50 poin yang memisahkan kontraksi dari pertumbuhan untuk bulan kedua berturut-turut. Demikian menunjukkan kelemahan yang berlarut-larut di sektor ini.

GAMBAR BROKER LOKAL

Aktivitas Pabrik China

Survei menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia sedang berjuang untuk bangkit dari pertumbuhan lamban yang terlihat pada kuartal Juni. Dengan risiko menggelapkan prospek karena inflasi yang tinggi dan dampak perang Ukraina memukul permintaan eksternal.

“PMI resmi menunjukkan penurunan lebih lanjut dalam momentum ekonomi bulan ini. Karena dorongan pembukaan kembali berkurang dan penurunan properti semakin dalam.” Julian Evans-Pritchard, ekonom China dari Capital Economics mengatakan dalam sebuah catatan. “Kami terus berpikir ekonomi akan berjuang untuk membuat banyak kemajuan selama beberapa bulan mendatang.”

Raymond Yeung, kepala ekonom China Raya dari ANZ, memangkas perkiraan produk domestik bruto 2022 menjadi 3.0% dari 4.0% karena permintaan melemah.

Dia juga memperkirakan aktivitas akan terganggu karena kontrol virus yang lebih ketat menjelang Kongres Partai Komunis pada Oktober.

Sub-indeks untuk output tetap tidak berubah tetapi masih dalam wilayah kontraksi karena produksi terganggu oleh krisis listrik. Sementara sub-indeks pesanan baru tumbuh sebesar 0.7 poin.

Indeks pesanan ekspor baru naik dari 47.4 menjadi 48.1 menunjukkan momentum pelemahan.

Secara khusus, perbandingan produsen kecil yang kurang siap untuk mengurangi gangguan COVID terhadap rekan-rekan mereka yang lebih besar, justru mengalami tekanan yang lebih besar pada bulan Agustus dengan PMI mereka turun 0.3 poin.

“Kembalinya pembatasan COVID yang lebih ketat pada bulan Agustus ketika kasus-kasus baru dilaporkan menunjukkan bahwa Beijing tidak memiliki rencana segera untuk melonggarkan kebijakan nol-COVID yang luas,” kata para analis.

Menurut Evans-Pritchard, 41 kota yang menyumbang 32% dari PDB China, saat ini berada di tengah wabah, tertinggi sejak April ketika penguncian ekstensif sangat merugikan ekonomi.

PANAS YANG MENGGANGGU

Panas dan kekeringan yang ekstrim juga menyebabkan beberapa daerah seperti provinsi barat daya Sichuan dan tetangga Chongqing untuk menangguhkan produksi industri untuk memastikan pasokan listrik perumahan, mengganggu operasi produsen terkenal seperti Foxconn Taiwan dan raksasa baterai CATL.

Penangguhan beberapa pekerjaan konstruksi juga karena ‘panas’ menyeret turun PMI non-manufaktur resmi pada Agustus menjadi 52.6 dari 53.8 pada Juli.

PMI komposit resmi, yang menggabungkan sektor manufaktur dan jasa, turun menjadi 51.7 dari 52.5 sebulan sebelumnya.

“Namun perkiraan kebijakan pemerintah yang mendukung dapat menutupi permintaan domestik yang lemah dan membantu meningkatkan kepercayaan.” Kata Bruce Pang, kepala ekonom dari Jones Lang Lasalle (NYSE:JLL).

“Dengan meredanya gelombang panas dan bantuan dukungan kebijakan pemerintah, perkiraan aktivitas pabrik dan jasa akan berkembang dalam beberapa bulan mendatang.”

Ekonomi China melambat tajam pada kuartal kedua karena lockdown COVID yang meluas memukul permintaan dan aktivitas bisnis. Sementara pasar properti telah meluncur dari krisis ke krisis.

Untuk menghidupkan kembali ekonomi, pemerintah pusat pekan lalu menawarkan paket stimulus lain, menaikkan kuota alat pembiayaan kebijakan sebesar 300 miliar yuan ($43.37 miliar).

PBOC juga memangkas suku bunga pinjaman acuan dan menurunkan referensi hipotek dengan margin yang lebih besar.

Tetapi risiko berlimpah karena pengangguran kaum muda naik ke rekor. Sementara kenaikan inflasi konsumen domestik membebani langkah-langkah pelonggaran kebijakan lebih lanjut.

Para ekonom juga memperingatkan melemahnya permintaan eksternal yang dapat menghambat ekspor China. Yang menopang pertumbuhan pada paruh pertama tahun ini, menutupi konsumsi yang lamban.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Pejabat Federal Reserve AS pada hari Selasa menegaskan kembali dukungan mereka untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut untuk meredam inflasi, dengan Presiden Fed New York mengatakan bank sentral kemungkinan perlu mendapatkan tingkat kebijakan agak di atas 3.5% dan tetap di sana sampai akhir 2023.

“Saya melihat kita perlu mempertahankan sikap kebijakan. Dengan mendorong inflasi turun. Menyelaraskan permintaan dan penawaran. Ini akan memakan waktu lebih lama, akan berlanjut hingga tahun depan.” Presiden Fed New York John Williams mengatakan kepada Wall Street Journal.

“Berdasarkan apa yang saya lihat dalam data inflasi, dan apa yang saya lihat dalam ekonomi, akan membutuhkan waktu sebelum saya mengharapkan penyesuaian suku bunga turun.”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

The Fed pada bulan Maret memulai apa yang menjadi putaran kenaikan suku bunga paling tajam sejak 1980-an. Ketua Fed Jerome Powell pekan lalu menjelaskan bahwa dia dan sesama pembuat kebijakan moneter siap untuk menaikkan biaya pinjaman setinggi yang diperlukan untuk mengurangi inflasi yang saat ini terjadi lebih dari tiga kali target 2% Fed.

Pendapat John Williams

Melakukan hal itu, katanya, kemungkinan mengakibatkan pasar tenaga kerja yang lebih lembut dan penderitaan bagi rumah tangga dan bisnis. Tetapi membiarkan inflasi tetap tinggi akan menyebabkan kerusakan yang lebih buruk, katanya.

Sebagai catatan Williams merupakan wakil ketua panel penetapan suku bunga Fed memainkan peran kunci dalam mengarahkan kebijakan moneter. Dia mengatakan bahwa keputusan bank sentral tentang apakah akan memberikan kenaikan suku bunga 75bps ketiga berturut-turut bulan depan atau kenaikan setengah poin yang lebih kecil, akan tergantung pada data yang masuk. Yang mencakup laporan pekerjaan bulanan Jumat dan indeks harga konsumen yang terbaca hanya beberapa hari sebelum pertemuan 20-21 September.

Tetapi keputusan September juga akan naik, kata Williams, tergantung pada pandangan pembuat kebijakan tentang di mana mereka pikir suku bunga akan dibutuhkan pada akhir tahun.

“Jika berdasarkan data jelas bahwa kita perlu mendapatkan suku bunga yang lebih tinggi secara signifikan pada akhir tahun. Maka jelas itu menginformasikan keputusan pada setiap pertemuan tertentu,” kata Williams. “Kita perlu memiliki kebijakan yang membatasi untuk beberapa waktu – ini bukan sesuatu yang akan kita lakukan untuk waktu yang sangat singkat dan kemudian mengubah arah. Ini benar-benar lebih tentang membuat kebijakan ke tempat yang tepat untuk mendapatkan inflasi turun dan mempertahankannya di posisi ini untuk mencapai sasaran inflasi 2% Fed.”

Kisaran target Fed saat ini untuk suku bunga acuan Fed fund adalah 2.25-2.50%.

Pada bulan Juni, terakhir kali bank sentral menerbitkan ringkasan ekspektasi jalur suku bunga pembuat kebijakan, bank sentral AS melihat suku bunga naik menjadi 3.4% pada akhir tahun.

Pasar keuangan menetapkan harga dalam peningkatan yang lebih tajam. Kontrak berjangka terkait dengan kebijakan Fed mencerminkan taruhan pedagang bahwa suku bunga akan naik 1.5 poin persentase lebih lanjut pada akhir tahun. Ada tiga pertemuan penetapan kebijakan tahun ini, termasuk bulan depan.

Pendapat Raphael Bostic

“Saya kira kita belum selesai melakukan pengetatan. Inflasi tetap terlalu tinggi,” tulis Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic dalam sebuah esai yang diterbitkan Selasa di situs web bank regional. “Yang mengatakan, data yang masuk – jika mereka dengan jelas menunjukkan bahwa inflasi mulai melambat… Mungkin memberi kami alasan untuk menghubungi kembali… Kami harus melihat bagaimana data itu masuk.”

“Inflasi oleh ukuran pilihan Fed melambat menjadi 6.3% pada Juli, turun dari 6.8% pada Juni. Tetapi tekanan harga tetap sangat meluas,” kata Bostic.

Data lain menunjukkan segmen utama ekonomi tetap ketat – termasuk rilisan data pada hari Selasa yang menunjukkan lowongan pekerjaan tetap tinggi hingga Juli, kemungkinan indikasi tekanan upah yang berkelanjutan.

Bostic menyebut gambaran keseluruhan kabur, dan mengatakan bahwa untuk sementara fokus pada jalur inflasi. Dia juga sensitif bahwa bergerak terlalu agresif untuk menaikkan suku bunga yang juga akan membawa risiko.

“Bergerak terlalu agresif atau terlalu takut memiliki kerugian,” tulis Bostic. “Dengan inflasi yang lebih tinggi membayangi jika Fed tidak memerasnya dari ekonomi dan kehilangan pertumbuhan dan pengangguran yang lebih tinggi akibat dari pengetatan kebijakan yang parah.”

Pendapat Richmond Thomas Barkin

Bagi Presiden Fed Richmond Thomas Barkin, jelas The Fed perlu menaikkan suku bunga. Meskipun berapa bulan namun akan bergantung pada laporan pekerjaan dan inflasi yang akan datang. “Saya tidak akan berprasangka buruk,” kata Barkin kepada Yahoo Finance. Dia menambahkan bahwa The Fed memang perlu menaikkan suku bunga ke wilayah yang membatasi agar inflasi segera turun.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Jika ‘naik dan tahan’ terdengar seperti strategi poker, itu mungkin sebenarnya meringkas pendekatan menyeluruh untuk memerangi inflasi yang diharapkan oleh Ketua Fed Jerome Powell akan diletakkan dalam waktu yang sangat dinanti-nantikan. Pidatonya di konferensi bank sentral Jackson Hole pada hari Jumat malam.

Ketika perdebatan berkecamuk dalam beberapa pekan terakhir tentang apakah ekonomi AS berbatasan dengan resesi dan bagaimana hal itu dapat membuat Fed keluar dari kenaikan suku bunganya, rekan Powell bersandar pada gagasan bahwa suku bunga acuan bank sentral AS tidak akan terus dipertahankan. Tetapi tetap pada level tinggi sampai inflasi kembali ke target 2% Fed.

Dengan ukuran pilihan Fed, inflasi saat ini sekitar tiga kali lipat.

“Saya benar-benar akan mencoba untuk setegas mungkin, begitu kita mencapai tingkat yang menurut saya adalah tingkat yang tepat, untuk benar-benar bertahan di sana dan dengan sengaja menganalisis dan menilai bagaimana kebijakan kita mengalir melalui ekonomi,” Atlanta Presiden Fed Raphael Bostic mengatakan kepada Wall Street Journal minggu ini.

“Beberapa perkiraan pelemahan dalam perekonomian,” lanjutnya. “Dan akan sangat penting bagi kita untuk menahan godaan untuk menjadi terlalu reaksioner dan benar-benar memastikan bahwa kita mendapatkan inflasi dengan baik menuju 2% sebelum kita mengambil langkah apa pun untuk meningkatkan akomodasi dalam sikap kebijakan kami.”

Komentar dari Bostic dan pejabat Fed lainnya menandai pergeseran penekanan yang halus. Namun penting dalam cara bank sentral berbicara tentang apa yang dilakukannya. Yang mungkin ini juga ditekankan oleh Powell ketika dia akan naik podium di sebuah pondok resor pegunungan di luar Jackson, Wyoming.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal
Jerome Powell

Dalam beberapa pekan terakhir, pejabat Fed telah bergeser dari menghindari kata “R”, mengatakan harapan mereka adalah untuk menghindari resesi, ke meremehkan pentingnya satu, terutama dalam konteks wabah inflasi terburuk dalam 40 tahun. Mengontrol pertumbuhan tekanan harga tetap menjadi fokus utama mereka.

“Saya tidak melihat risiko resesi yang berkelanjutan atau mendalam menjadi sangat tinggi,” kata Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker dalam sebuah wawancara dengan CNBC pada hari Kamis.

Bahasa tersebut sesuai dengan harapan yang keluar dari Inggris dan bagian lain Eropa bahwa bank sentral mungkin perlu terus menaikkan suku bunga bahkan bila menghadapi penurunan ekonomi daripada memberikan bantuan dalam bentuk biaya pinjaman yang lebih rendah yang akan meningkatkan ekonomi dan pekerjaan.

Sebanyak bank sentral telah mencoba untuk menghindari trade-off antara inflasi dan pekerjaan, sebuah pengorbanan yang mereka rasa salah dalam tahun-tahun inflasi rendah baru-baru ini karena ketakutan yang salah tempat akan kenaikan harga, mereka mengakui bahwa mereka mungkin tidak punya pilihan dalam kondisi saat ini.

Rasa sakit dari resesi sederhana akan parah bagi mereka yang kehilangan pekerjaan. Biaya inflasi yang tidak terkendali, dalam pandangan The Fed, akan jauh lebih tinggi dan datang dengan risiko yang lebih buruk di masa depan.

Gambar: Rencana permainan Fed yang berkembang ‘Naik dan Tahan’

https://graphics.reuters.com/USA-FED/RATES/akpezkkrovr/chart.png

KEMBALI KE KEBIJAKAN KONVENSIONAL?

Tugasnya sekarang adalah menjual pandangan itu kepada publik.

“Pasar tenaga kerja sangat ketat … Saya menduga untuk mendapatkan beberapa pelonggaran di pasar tenaga kerja. Anda akan melihat pengangguran yang lebih tinggi karena Fed ingin mendinginkan ekonomi.” Presiden Fed Kansas City Esther George mengatakan kepada CNBC pada Kamis.

“Target suku bunga pinjaman Fed, yang saat ini dalam kisaran 2.25%-2.50% mungkin perlu naik di atas 4.00%,” kata George. “Dan kita harus bertahan untuk beberapa waktu sampai inflasi turun.”

Tidak ada jaminan berapa lama waktu yang dibutuhkan atau berapa biaya yang mungkin perlu dalam hal kehilangan pekerjaan dan hasil.

Tapi itu akan menjadi momen penting bagi The Fed. Tingkat dana federal AS terakhir di atas 2.50% pada tahun 2008 ketika Fed memangkasnya sebagai tanggapan terhadap krisis keuangan global yang semakin cepat. Harga belum stabil pada tingkat yang tinggi sejak 2006-2007 ketika gelembung perumahan berbahan bakar kredit mulai runtuh.

Hasilnya saat itu buruk: resesi yang panjang dan menyakitkan karena runtuhnya sistem perbankan dan dengan pemulihan yang sangat lambat setelahnya.

Harapannya kali ini adalah jika resesi terjadi dalam waktu dekat, itu akan menjadi dangkal. Faktanya bahwa sistem keuangan memiliki penyangga yang lebih baik. Dan tidak rentan terhadap masalah yang dapat mengubah penurunan sederhana menjadi sesuatu yang lebih buruk. Sementara itu, perusahaan dan rumah tangga secara keseluruhan tidak terlalu terbebani hutang.

Jika pengelolahan inflasi tanpa keruntuhan yang dalam maka dapat menandakan kembalinya gaya bank sentral yang lebih sederhana. Di mana puncak dan lembah siklus pengelolahan bisnis dengan perubahan pada tingkat dana federal saja.

Habiskan 15 Tahun

Dengan mulainya resesi 2007-2009, The Fed memangkas suku bunga mendekati nol untuk pertama kalinya. Ketika menjadi jelas bahwa ekonomi membutuhkan lebih banyak dukungan, bank sentral meluncurkan program pembelian obligasi baru. Sekaligus inisiatif lainnya, upaya yang direplikasi dan diperluas untuk melawan resesi yang dipicu oleh pandemi pada tahun 2020.

Faktanya, The Fed telah menghabiskan sebagian besar dari 15 tahun terakhir, disibukkan dengan bagaimana mengelola kebijakan pada batas bawah nol, membenarkan program pembelian aset pelonggaran kuantitatif yang ekspansif kepada politisi, meneliti keefektifannya dan mencari cara untuk keluar dari mereka.

Banyak yang akan tergantung pada seberapa stabil inflasi turun dan seberapa cepat pengangguran meningkat.

Tetapi jika pendekatan saat ini berhasil. The Fed mungkin akan membuka halaman di era kebijakan moneter tidak konvensional dan kembali ke sesuatu yang lebih mirip dengan pendekatan yang terlihat pada 1990-an dan awal 2000-an.

“Mereka akan mengatur ulang tabel kebijakan moneter kembali ke era di mana risiko dua sisi pada output dan inflasi … Dan itu berarti Anda lebih nyaman dengan kebijakan konvensional.” Vincent Reinhart, mantan staf Fed yang sekarang kepala ekonom dari Dreyfus dan Mellon berpendapat. “Ini akan menjadi kemenangan yang sangat besar.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga konsumen inti di ibu kota Jepang, Tokyo, naik pada Agustus. Kenaika dengan laju tercepat mereka dalam hampir delapan tahun. Karena tekanan inflasi meluas mengakibatkan biaya bahan bakar dan bahan baku menjadi lebih tinggi.

Indeks harga konsumen inti Jepang naik 2.6% pada Agustus, di atas perkiraan pasar rata-rata untuk kenaikan 2.5% dalam jajak pendapat Reuters. Laju kenaikan, yang mengikuti kenaikan 2.3% di bulan sebelumnya, adalah yang tercepat sejak Oktober 2014.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Data tersebut meningkatkan kemungkinan harga konsumen nasional akan terus meningkat dalam beberapa bulan mendatang, meskipun laju kenaikan tetap sederhana bila dibandingkan dengan ekonomi utama lainnya.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu merilis CPI inti nasional naik 2.4% pada Juli dari tahun sebelumnya, terdorong oleh harga bahan bakar dan bahan baku dan rumah tangga yang tegang belum melihat kenaikan upah yang signifikan.

Para pelaku pasar berubah menghindari risiko di tengah ketidakpastian atas komentar-komentar dari para pemimpin perbankan global di Jackson Hole. Jerome Powell akan tetap menjadi fokus utama karena investor akan mendapatkan isyarat realistis terhadap tindakan kebijakan moneter The Fed. Kebijakan moneter The Fed dalam pertemuan kebijakan moneter September.

Kemungkinan besar, The Fed akan tetap berpegang pada strategi kenaikan suku bunga agresifnya karena tingkat inflasi masih di atas angka 8%. Tidak ragu lagi, para pengambil kebijakan The Fed memiliki bukti bahwa tekanan harga hampir habis. Tetapi seluruh kekacauan inflasi perlu perbaikan lebih cepat. Oleh karena itu, lebih banyak pembahasan kenaikan suku bunga dengan harga perlambatan lebih lanjut dalam kegiatan ekonomi di AS. Ini adalah konsekuensi para investor karena tertundanya respons oleh The Fed dalam meningkatkan tekanan inflasi.

Yen Jepang mengalami penurunan lebih lanjut secara luas karena BOJ akan tetap mempertahankan kebijakannya yang hati-hati. Bahkan jika inflasi mencapai 3%. Sikap hati-hati BOJ itu tidak hanya dari tingkat inflasi yang terkendali tetapi juga karena indeks biaya tenaga kerja yang stagnan. Karena ekonomi Jepang gagal meningkatkan tingkat upah, sikap netral BOJ dapat mempercepat masalah bagi perekonomian.

Sementara inflasi sekarang telah melampaui target 2% Bank of Japan selama empat bulan berturut-turut. Namun bank sentral masih tetap diperkirakan akan menjaga kondisi moneter sangat longgar untuk saat ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Indeks dollar tergelincir sementara euro stabil pada hari Kamis dalam perdagangan berombak karena investor menunggu pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Jumat ini untuk petunjuk lebih lanjut tentang laju kenaikan suku bunga bank sentral AS.

Investor terombang-ambing antara kemungkinan kenaikan suku bunga 50 atau 75bp pada September karena The Fed memerangi inflasi. Namun seiring itu Fed juga menghadapi beberapa data ekonomi AS yang lebih lemah.

“Tampaknya bagi saya bahwa pasar mungkin mengharapkan pesan hawkish dari Powell.” Shaun Osborne, kepala strategi FX dari Scotiabank di Toronto berpendapat.

“Namun sejak FOMC terakhir, angka dari AS tidak terlalu bagus. Saya pikir dengan harga bensin di AS turun cukup signifikan. Ada pandangan bahwa tekanan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya,” kata Osborne.

Pejabat Fed pada hari Kamis tidak berkomitmen tentang ukuran kenaikan suku bunga yang akan mereka setujui pada pertemuan 20-21 September. Tetapi terus menekankan bahwa mereka akan menaikkan suku bunga dan mempertahankannya di sana sampai inflasi jinak.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Jerome Powell

“Satu-satunya perdebatan elemen dovish adalah perubahan kebijakan tambahan untuk dana fed pada pertemuan mendatang.” Alan Ruskin, ahli strategi makro dari Deutsche Bank (ETR:DBKGn) mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

“Bahkan di sini, jangan berharap Powell menyelesaikan debat 50bp versus 75bp untuk pertemuan September,” kata Ruskin. Dia mencatat bahwa Fed ingin melihat data pekerjaan dan inflasi Agustus sebelum membuat keputusan.

Pedagang berjangka dana Fed memperkirakan peluang 65% dari kenaikan suku bunga Fed sebesar 75bp lagi pada pertemuan September dan kemungkinan 35% dari kenaikan 50 basis poin.

Indeks dollar turun 0.14% menjadi 108.46. Itu bertahan tepat di bawah tertinggi 20 tahun di 109.29 yang tercapai pada 14 Juli.

Mata uang beringsut lebih tinggi setelah data pada hari Kamis menunjukkan ekonomi AS berkontraksi pada kecepatan. Dengan kecepatan yang lebih moderat dari perkiraan pada kuartal kedua.

Euro hampir tidak berubah terhadap greenback hari ini di $0.9968.

Mata uang tunggal sempat naik kembali di atas paritas semalam sebelum menelusuri kembali. Namun setelah rilis indeks yang menunjukkan moral bisnis di Jerman pada Agustus telah jatuh ke level terendah sejak Juni 2020.

Pertemuan pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa bulan lalu tampak semakin khawatir bahwa inflasi yang tinggi semakin mengakar. Bahkan ketika risiko resesi membayangi zonatersebut, laporan pertemuan 21 Juli menunjukkan pada hari Kamis.

Arah euro/dollar minggu ini sebagian besar terdorong oleh melonjaknya harga gas alam yang berkorelasi dengan euro yang lebih lemah karena ketergantungan kawasan pada gas untuk kebutuhan energinya. Itu menambah kekhawatiran tentang ekonomi global telah mengirim investor ke dollar awal pekan ini.

Dollar Australia terangkat setelah laporan media pemerintah China mengatakan China akan mengambil lebih banyak langkah untuk mendukung ekonomi, termasuk meningkatkan dukungan pendanaan untuk proyek infrastruktur dan meningkatkan dukungan untuk perusahaan swasta dan perusahaan teknologi.

Aussie naik 1.01% menjadi $0.6976 .

Yuan China Rebound

Yuan China juga rebound dari level terendah dua tahun terhadap dollar karena panduan resmi menetapkan pada level yang lebih kuat dari perkiraan.

Pelaku pasar mengatakan panduan itu bisa menjadi tanda bahwa pihak berwenang menjadi semakin tidak nyaman dengan kerugian cepat dalam yuan, yang telah jatuh sekitar 1.6% terhadap dollar sejauh ini di bulan Agustus.

“Bagaimana kinerja yuan pada margin dapat mempengaruhi bagaimana perdagangan dollar secara lebih luas terhadap mata uang utama, jadi itu adalah sesuatu yang harus fokus setidaknya dalam jangka pendek,” kata Osborne.

Dolar merosot 0.15% terhadap mata uang China menjadi 6.8477.

Greenback juga turun 0.47% terhadap yen Jepang menjadi 136.47.

Bank of Japan harus mempertahankan stimulus moneter besar-besaran dan panduan kebijakan dovish sampai upah menunjukkan tanda-tanda peningkatan yang lebih jelas, salah satu anggota dewan mengatakan, memperkuat status outlier bank sentral dalam gelombang pengetatan moneter global.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga emas tergelincir lebih lanjut pada awal minggu karena ketidakpastian atas jalur pengetatan moneter Federal Reserve berlanjut, sementara harga tembaga turun karena lebih banyak masalah manufaktur di importir utama China.

Harga telah mundur minggu lalu karena komentar hawkish dari beberapa pejabat Fed menyarankan bahwa bank sentral kemungkinan akan berkomitmen untuk menaikkan suku bunga pada klip yang tajam untuk memerangi inflasi yang terlalu panas.

GAMBAR BROKER ONLINE

Mengingat bahwa komentar datang setelah data menunjukkan beberapa pelunakan inflasi AS. Membuat para pedagang menjadi tidak yakin tentang bagaimana Fed akan memperketat kebijakan pada pertemuan berikutnya.

Data menunjukkan bahwa para pedagang hampir terbagi rata antara kenaikan 50 dan 75bp oleh The Fed selama pertemuan September. Pembacaan inflasi yang lemah pada awalnya mencondongkan tren ini ke arah kenaikan 50 basis poin.

Indeks dollar naik sedikit pada hari Senin. Menahan kenaikan minggu lalu karena fokus beralih ke pidato Ketua Fed Jerome Powell di Jackson Hole Symposium Jumat ini.

Prospek kenaikan suku bunga AS telah melihat dollar sebagian besar menyalip emas sebagai tempat berlindung yang aman tahun ini. Meskipun logam kuning naik secara substansial pada awal awal konflik Rusia-Ukraina pada bulan Februari.

Dalam industri logam lainnya, harga tembaga memperpanjang penurunan mereka karena kekhawatiran tumbuh atas permintaan yang melambat dari importir utama China. Krisis energi yang parah di provinsi Sichuan – yang mengakibatkan penangguhan beberapa pabrik – juga memberikan timbal negatif untuk tembaga.

Tembaga berjangka turun 0.5% menjadi $ 3.6520 per pon. Perlambatan aktivitas industri di China mempengaruhi harga logam merah ini karena kebijakan ketat nol-COVID Beijing. Yang mengakibatkan menutup pabrik-pabrik di pusat-pusat industri utama.

Data industri yang lemah dari China membuat harga tembaga turun sepanjang minggu lalu, dengan tren yang diperkirakan akan berlanjut. Tetapi logam merah itu mengambil beberapa bantuan pada langkah-langkah stimulus oleh Beijing. Dengan tujuan untuk menopang belanja infrastruktur di negara itu.

Bank Rakyat China diperkirakan akan memangkas suku bunga pinjaman lebih lanjut pada hari Senin, untuk menopang pertumbuhan ekonomi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Penjualan ritel Inggris secara tak terduga tumbuh sedikit di bulan Juli dibandingkan dengan bulan sebelumnya, pulih dari dua penurunan bulanan sebelumnya karena lonjakan belanja online melebihi penurunan permintaan bahan bakar mobil yang didorong gelombang panas.

Volume penjualan ritel naik 0.3% menurut data dari Kantor Statistik Nasional Inggris. Menyusul revisi penurunan sebesar 0.2% di bulan Juni dan 0.8% di bulan Mei. Para ekonom memperkirakan angka bulanan akan berkontraksi sebesar 0.2%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Ritel non-toko terutama dari toko online, mengalami lonjakan penjualan sebesar 4.8%. Umpan balik dari bisnis ini menunjukkan bahwa berbagai promosi membantu meningkatkan belanja konsumen, kata ONS.

Kenaikan membantu mengimbangi penurunan penjualan bahan bakar otomotif sebesar 0.9%. ONS menambahkan bahwa bukti anekdotal menunjukkan bahwa serangkaian cuaca panas baru-baru ini di seluruh Inggris mungkin telah mengurangi perjalanan dan pada gilirannya pembelian gas.

Secara keseluruhan, penjualan tetap di atas tingkat pra-pandemi tetapi lebih rendah selama setahun terakhir. Volume turun sebesar 3.4% secara tahunan pada bulan Juli. Dari penurunan 6.1% pada bulan Juni mengisyaratkan penurunan yang lebih luas dalam belanja konsumen karena biaya hidup melonjak.

Angka Jumat mendatang setelah penelitian dari penyedia data GfK. Hal ini menunjukkan bahwa kepercayaan konsumen Inggris merosot ke level terendah. Penurunan sejak rekor pertama mulai penyimpanan sekitar setengah abad yang lalu. Pembacaan Agustus dari indeks kepercayaan konsumen GfK turun ke minus 44 di bawah angka bulanan sebelumnya minus 41.

Penurunan tersebut menunjukkan pesimisme yang meluas tentang keadaan ekonomi Inggris. Konsumen mengekang pembelian besar karena resah atas beberapa awan gelap ekonomi ke depan. Hal ini termasuk kenaikan harga tahunan dua digit pertama sejak 1982 pada Juli.

Awal bulan ini, Bank of England menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin. Kenaikan terbesar sejak 1995 – dalam upaya untuk mendinginkan inflasi yang panas. Pedagang sekarang memperkirakan bahwa biaya pinjaman akan berlipat ganda selama enam bulan ke depan. Hal ini karena BOE meningkatkan kampanyenya untuk mendapatkan pertumbuhan harga kembali ke target 2%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS naik ke level tertinggi baru satu bulan terhadap mata uang utama pada hari Jumat karena pejabat Federal Reserve terus berbicara tentang perlunya kenaikan suku bunga lebih lanjut menjelang simposium utama Jackson Hole.

Indeks dollar naik 0.14% menjadi 107.63 setelah sebelumnya menyentuh 107.72 tertinggi sejak 18 Juli. Indeks berada di jalur untuk reli 1.86% minggu ini, yang akan menjadi kinerja mingguan terbaik sejak 12 Juni.

Greenback naik menjadi 136.38 yen. Tertinggi sejak 28 Juli dan berada di jalur untuk kenaikan mingguan 1.99% penampilan terbaiknya sejak 10 Juni.

Sementara itu, euro merosot ke $1.0070 terlemah sejak 15 Juli. Sterling merosot ke $1.1895 terendah sejak 21 Juli.

Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan condong ke arah mendukung kenaikan suku bunga 75bp ketiga berturut-turut pada bulan September. Sementara rekan Fed San Francisco Mary Daly mengatakan kenaikan suku bunga sebesar 50 atau 75bp bulan depan akan masuk akal.

Presiden Fed Kansas City Esther George mengatakan dia dan rekan-rekannya tidak akan berhenti mengetatkan kebijakan. Sampai mereka benar-benar yakin bahwa inflasi yang terlalu panas akan turun.

Dollar sedikit lebih tinggi dengan pejabat bank sentral semua menjelaskan bahwa Fed masih memiliki pekerjaan untuk menaikkan suku bunga. Bahkan ketika mereka berbeda dalam seberapa banyak, Ray Attrill, kepala strategi mata uang dari National Australia Bank (OTC:NABZY) di Sydney, tulis dalam catatan klien.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Sulit untuk menyematkan pelemahan mata uang Eropa pada berita tertentu, meskipun kasus untuk lebih banyak pelemahan pada alasan ekonomi relatif (global) telah sangat jelas selama berminggu-minggu.”

Euro berada di jalur untuk turun 1.73% sejak Jumat lalu, yang akan menjadi minggu terburuk sejak 8 Juli. Sterling mengalami penurunan 1.85% penurunan mingguan terbesar sejak 6 Mei.

Mata uang Eropa gagal untuk mendapatkan dorongan dari ketakutan inflasi baru. Sehingga memberikan tekanan pada bank sentral regional untuk tetap mengetatkan kebijakan, dengan investor malah mengkhawatirkan risiko resesi.

Anggota dewan Bank Sentral Eropa Isabel Schnabel memicu kekhawatiran inflasi semalam dengan mengatakan harga konsumen masih bisa berakselerasi dalam jangka pendek. Pertumbuhan harga Inggris mencapai dua digit, data menunjukkan pada hari Rabu.

Sementara itu, terlepas dari paduan suara Fed tentang perlunya suku bunga yang lebih tinggi, kemungkinan kenaikan 75bp super besar lainnya bulan depan telah surut menjadi 40% di pasar uang.

Namun inflasi harga konsumen dan data pekerjaan untuk Agustus, yang dijadwalkan sebelum pertemuan Fed September, kemungkinan akan mempengaruhi skala pengetatan.

Ketua Fed Jerome Powell akan memiliki kesempatan untuk memperbarui pasar tentang pandangannya di simposium Jackson Hole tahunan pada 25-27 Agustus.

Di tempat lain, dollar Australia tergelincir ke level $0.6888 terendah sejak 5 Agustus. Dollar Selandia Baru merosot ke $0.62285, juga terendah sejak 5 Agustus.

Yuan China tergelincir ke level terendah tiga bulan di 6.8150 per dollar dalam perdagangan dalam negeri setelah bank sentral menetapkan pedoman titik tengah yang jauh lebih lemah, dengan para pedagang mengharapkan penurunan lebih lanjut karena perlambatan ekonomi.

“Perbaikan USD/CNY hari ini di atas 6.80 adalah yang tertinggi tahun ini dan menunjukkan bahwa PBOC tidak akan membatasi kenaikannya dalam menghadapi kenaikan USD,” Alvin Tan, ahli strategi dari RBC Capital Markets.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Apakah reli emas sudah berakhir? Di atas kertas, tampaknya demikian, setelah support kritis untuk kontrak berjangka logam kuning tertembus pada hari Rabu karena penutupan di bawah level $1780 di perdagangan Comex New York juga menekan harga spot bullion.

Namun patokan kontrak berjangka Desember Comex kembali ke level $1780 jelang penutupan hari. Sementara harga spot juga memangkas kerugian, menunjukkan bahwa arah keduanya akan bergantung pada kinerja dollar. Mata uang AS rebound untuk ketiga kalinya dalam empat sesi pada hari Rabu.

“Swing trader serta spekulan tampaknya melepas beli emas untuk mendukung dollar yang baru-baru ini tertekan,” kata Sunil Kumar Dixit, ahli strategi dari SKCharting.com. “Arah emas akan sangat bergantung pada apakah permainan rotasi ke dalam dollar berlanjut.”

Emas Desember menetap di $1776,70 turun $13 atau 0.7% menambah penurunan 1.4% dalam dua sesi sebelumnya.

Harga spot bullion lebih dekat daripada harga futures oleh beberapa pedagang, berada di $1766,55 pada sesi yang sama.

GAMBAR BROKER ONLINE

Sampai minggu lalu, emas hampir dalam reli yang tak terputus. Sudah naik empat minggu berturut-turut dalam reli teknis setelah mencapai dasar $1696.10 pada pertengahan Juli.

Sementara pergerakan itu tampaknya berhenti, emas melihat lonjakan dalam dukungan akhir setelah Federal Reserve mengatakan dalam terbitan risalah pertemuan Juli pada hari Kamis dini hari WIB bahwa kenaikan suku bunga AS dapat melambat di beberapa titik jika inflasi terus mundur dari tertinggi empat dekade yang terlihat pada tahun sebelumnya.

“Beberapa peserta mengindikasikan bahwa, begitu suku bunga kebijakan telah mencapai tingkat yang cukup membatasi, kemungkinan akan tepat untuk mempertahankan level itu untuk beberapa waktu,” kata The Fed dalam risalah pertemuan 26-27 Juli di mana merujuk pada peserta dari pembuat kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal atau FOMC.

Tetapi The Fed juga mengatakan bahwa anggota FOMC waspada terhadap kenaikan suku bunga yang berlebihan. Sebagai tambahan Fed merasa bahwa kenaikan suku bunga yang melambat mungkin tepat selama kondisi ekonomi yang masih lemah.

“Risiko penurunan termasuk kemungkinan bahwa pengetatan lebih lanjut dalam kondisi keuangan akan memiliki efek negatif yang lebih besar pada kegiatan ekonomi daripada yang diantisipasi serta kemungkinan bahwa invasi Rusia ke Ukraina dan lockdown terkait COVID di China akan lebih besar dari perkiraan. Menimbulkan efek pada pertumbuhan ekonomi,” bank sentral menambahkan

The Fed telah melakukan empat kenaikan suku bunga sejak Maret. Dengan membawa suku bunga pinjaman utama dari hampir nol hingga setinggi 2.5% pada Juli.

Pengukuran inflasi dengan Indeks Harga Konsumen, atau CPI, bagaimanapun, tetap di lebih dari empat kali target tahunan bank sentral sebesar 2%. CPI tumbuh sebesar 8.5% sepanjang tahun hingga Juli. Sebelum itu, CPI berkembang pada kecepatan tercepat dalam empat dekade, tumbuh 9.1% sepanjang tahun hingga Juni.

Pedagang bertaruh bahwa Fed akan menaikkan suku bunga hanya 50bp pada pertemuan berikutnya. Sebagai catatan, di bulan September versus taruhan sebelumnya untuk kenaikan 75bp.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA