Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Pikirkan Ketua Federal Reserve Jerome Powell sebagai pesenam yang berlari melintasi matras, berputar, berputar, berputar, lalu berputar di udara dan mencoba memastikan dia masih mendarat dengan sempurna di atas kakinya.

Itulah kebijakan moneter di era inflasi yang cepat ini, pertumbuhan ekonomi yang pingsan, dan ketakutan yang meningkat atas apa yang bisa salah. Powell adalah pesenam itu, berdiri di atas tikar Olimpiade versi ekonomis, dan harus memastikan semuanya berjalan dengan baik.

Karena jika ada yang salah, mereka bisa sangat salah.

“Mereka harus tetap bertahan,” kata Joseph Brusuelas, kepala ekonom AS dari RSM. “Dan pengeluaran mereka turun dan mereka harus menarik tabungan dan 401(k)s untuk memenuhi kebutuhan.”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Konsumen yang tertekan oleh kenaikan harga secara konsisten sudah mulai menabung untuk menutupi biaya.

Tingkat tabungan pribadi hanya 3.5% pada bulan Agustus, menurut Biro Analisis Ekonomi. Itu hanya di atas tingkat 3% pada bulan Juni yang merupakan terendah dalam 14 tahun, sejak hari-hari awal krisis keuangan.

Harga untuk barang sehari-hari telah melonjak pada klip yang luar biasa. Telur naik 40% dari tahun lalu di bulan Agustus, mentega dan margarin melonjak hampir 30% dan bensin. Bahkan dengan penurunan 10.6% di bulan itu, masih lebih dari 25% lebih tinggi dari titik yang sama di tahun 2021.

Konsekuensi dari tidak mengendalikannya bisa sangat parah, seperti yang mungkin terjadi jika Fed bertindak terlalu jauh dalam upayanya untuk mendapatkan kembali stabilitas harga bagi ekonomi AS.

Brusuelas mengatakan skenario terburuk akan terlihat seperti tingkat pengangguran 5.5% dan 3.5 juta pekerjaan hilang karena perusahaan harus memberhentikan pekerja untuk menghadapi perlambatan ekonomi dan lonjakan biaya yang akan datang jika inflasi merajalela.

Seperti berdiri, ekonomi sangat mungkin menuju resesi pula. Pertanyaannya adalah seberapa buruk itu bisa berakhir.

“Ini bukan masalah apakah kita akan masuk ke dalam resesi atau tidak, ini tentang kapan kita akan mengalaminya dan tingkat intensitas resesi,” kata Brusuelas. “Perasaan saya adalah kita berada dalam resesi pada kuartal kedua tahun 2023.”

Resiko kegagalan

The Fed tidak bisa terus menaikkan suku bunga karena ekonomi melemah. Itu harus meningkat sampai mencapai keseimbangan di mana dia memperlambat ekonomi cukup untuk memperbaiki ketidaksesuaian penawaran/permintaan multifaset. Tetapi tidak terlalu banyak sehingga menyebabkan rasa sakit yang lebih dalam dan tidak perlu. Menurut pandangan terbaru The Fed , pembuat kebijakan berharap untuk terus berlanjut hingga 2023, dengan suku bunga acuan sekitar 1.5 poin persentase dari level saat ini.

“Jika The Fed berlebihan, Anda akan mengalami resesi yang jauh lebih dalam dengan pengangguran yang lebih tinggi,” kata Brusuelas.

Bahwa The Fed bertindak terlalu jauh dan menghambat ekonomi terlalu banyak adalah ketakutan utama para kritikus bank sentral.

Mereka mengatakan ada tanda-tanda nyata bahwa 3 poin persentase kenaikan suku bunga sejauh ini pada tahun 2022 telah mencapai tujuan mereka. Dan The Fed sekarang dapat berhenti sejenak untuk membiarkan inflasi surut dan ekonomi pulih. Meskipun secara perlahan.

“The Fed bisa berhenti hari ini. Dan inflasi akan kembali ke tingkat yang dapat diterima musim semi mendatang,” kata James Paulsen, kepala strategi investasi dari The Leuthold Group. “Saya benar-benar berpikir perang melawan inflasi telah dimenangkan. Namun kami hanya tidak mengetahuinya.”

Paulsen melihat hal-hal seperti penurunan harga komoditas, mobil bekas dan barang impor. Dia juga mengatakan harga barang-barang terkait teknologi menurun sementara persediaan ritel meningkat.

Di pasar tenaga kerja, dia mengatakan keseimbangan pertumbuhan gaji tahun ini datang dari sisi penawaran ekonomi yang ingin dirangsang oleh The Fed daripada sisi permintaan yang dapat memicu ledakan inflasi.

“Jika mereka mau, mereka dapat menyebabkan resesi yang tidak perlu,” kata Paulsen. “Aku hanya tidak tahu mengapa mereka ingin melakukan itu.”

Tidak Sendirian Dalam Kritik

Paulsen tidak sendirian dalam kritiknya. Ada seruan yang menyebar di sekitar Wall Street agar bank sentral mengurangi pengetatan kebijakannya. Dan sekaligus melihat bagaimana ekonomi berkembang dari sini.

Kepala strategi ekuitas Wells Fargo Christopher Harvey mengatakan pesan The Fed. Terutama dari Ketua Jerome Powell, bahwa dia bersedia untuk menimbulkan beberapa rasa sakit pada ekonomi. Hal ini berarti bank sentral bersedia untuk terus berjalan sampai ada yang rusak.

“Yang meresahkan adalah melemahnya sinyal pasar modal saat The Fed berjalan dengan susah payah menuju target inflasi 2%,” kata Harvey dalam catatan kliennya. “Oleh karena itu, sinyal-sinyal itu perlu lebih keras lagi. Yaitu ekuitas yang lebih rendah dan spread yang lebih luas sebelum Fed bereaksi. Ini juga menyiratkan bahwa resesi kemungkinan akan lebih lama/lebih parah daripada yang fundamental tunjukan saat ini dan risiko pasar.”

Biaya manusia

Tidak kurang otoritas dari Perserikatan Bangsa-Bangsa mengeluarkan laporan badan Senin di mana Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan memperingatkan konsekuensi bahwa kenaikan suku bunga bisa terjadi secara global.

“Tindakan saat ini merugikan orang-orang yang rentan di mana-mana, terutama di negara berkembang. Kita harus mengubah arah,” kata Sekretaris Jenderal UNCTAD Rebeca Grynspan pada konferensi pers di Jenewa, menurut berita Reuters.

Namun data menunjukkan The Fed masih memiliki pekerjaan yang harus mereka lakukan.

Laporan indeks harga konsumen mendatang diharapkan menunjukkan bahwa biaya hidup terus meningkat di bulan September. Pelacak Nowcast Fed Cleveland dari item dalam keranjang barang dan jasa berbasis luas yang digunakan Biro Statistik Tenaga Kerja untuk menghitung CPI menunjukkan kenaikan 0.5% lainnya tidak termasuk makanan dan energi, bagus untuk kecepatan 6.6% dari tahun ke tahun. Termasuk makanan dan energi, IHK utama diproyeksikan naik masing-masing 0.3% dan 8.2%.

Sementara para kritikus berpendapat bahwa titik-titik data semacam itu melihat ke belakang, The Fed menghadapi masalah optik tambahan setelah mengecilkan inflasi ketika pertama kali mulai meningkat secara signifikan lebih dari setahun yang lalu dan terlambat untuk bertindak.

Itu menempatkan beban kembali pada pembuat kebijakan untuk terus memperketat dan menghindari skenario seperti tahun 1970-an dan awal 80-an, ketika Ketua saat itu Paul Volcker harus menyeret ekonomi ke dalam resesi yang sulit untuk menghentikan inflasi sekali dan untuk selamanya.

“Ini bukan tahun 70-an dengan imajinasi apa pun, karena banyak alasan,” kata Steve Blitz, kepala ekonom dari TS Lombard. “Tapi saya berpendapat bahwa mereka masih terlalu optimis di mana tingkat inflasi akan melambat dengan sendirinya.”

Pendapat Pejabat Fed

Untuk bagian mereka, pejabat Fed telah berpegang teguh pada garis perusahaan bahwa mereka bersedia melakukan apa pun untuk menghentikan lonjakan harga.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly berbicara dengan tegas tentang konsekuensi manusia dari inflasi. Dia mengatakan kepada hadirin pada hari Selasa bahwa dia telah mendengarnya dari konstituennya.

“Saat ini, rasa sakit yang saya dengar, penderitaan yang orang-orang katakan kepada saya apa yang mereka alami. Ada di sisi inflasi,” katanya saat berbicara di Dewan Hubungan Luar Negeri. “Mereka khawatir tentang kehidupan sehari-hari mereka.”

Secara khusus menangani masalah upah, Daly mengatakan ada satu orang mengatakan kepadanya, “Saya berlari cepat dan tertinggal setiap hari. Saya bekerja sekeras yang saya bisa dan saya semakin tertinggal.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Tingkat inflasi Indonesia pada bulan September mencapai level tertinggi baru dalam 7 tahun sejak Oktober 2015. Hal ini terjadi karena pengaruh biaya transportasi yang lebih tinggi menyusul kenaikan harga bahan bakar(BBM), data biro statistik menunjukkan pada hari Senin.

Tingkat inflasi tahunan utama naik menjadi 5.95% pada bulan September, naik dari 4.69% pada bulan Agustus. Tetapi sedikit lebih rendah dari tingkat 6.00% yang diperkirakan dalam jajak pendapat Reuters.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Tingkat inflasi inti tahunan, yang tidak termasuk harga yang pemerintah kendalikan dan harga pangan yang bergejolak. Karena meningkat pada bulan September menjadi 3.21% bila bandingkan dengan 3.04% pada bulan Agustus dan perkiraan para analis 3.60%.

“Inflasi September sebagian besar karena pengaruh kenaikan harga BBM dan inflasi di sektor transportasi,” kata Kepala Badan Pusat Statistik Margo Yuwono kepada wartawan.

Dia mengingatkan inflasi bisa semakin memanas pada Oktober karena sejumlah daerah belum menaikkan tarif transportasi.

Indonesia menaikkan harga bahan bakar bersubsidi sekitar 30% pada awal September karena pemerintah bergerak untuk mengendalikan tagihan subsidi yang membengkak.

Bank Indonesia(BI) dalam rapatnya pada bulan September menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 50bps dalam upaya untuk mengendalikan inflasi. Meski kemungkian akan dapat mencapai puncaknya sedikit di atas 6% dan inflasi inti pada 4.6% pada akhir tahun, bila bandingkan dengan targetnya pada kisaran 2% hingga 4%.

Ekonom Bank Danamon Irman Faiz mengatakan bahwa banknya telah merevisi prospek inflasi untuk akhir 2022 menjadi 6.5% dari sebelumnya 4.5%.

“Di sisi kebijakan, kami berharap BI masih memiliki ruang 100bps untuk menaikkan suku bunga dari level saat ini tahun ini. Karena pembuat kebijakan moneter telah berjanji untuk menjinakkan inflasi ke kisaran target mereka pada 2H23,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Presiden Bank Federal Reserve San Francisco Mary Daly mengatakan pada hari Selasa bahwa bank sentral AS tegas untuk menurunkan inflasi yang tinggi. Tetapi juga ingin melakukannya selembut mungkin agar tidak mendorong ekonomi ke dalam jurang kehancuran.

Penting, kata Daly pada simposium yang diadakan bersama dengan Monetary Authority of Singapore, “untuk menavigasi melalui lingkungan inflasi yang tinggi. Ini perlu dengan hati-hati sehingga kita tidak meninggalkan kerusakan jangka panjang pada pasar tenaga kerja kita.”

broker lokal

The Fed telah secara agresif menaikkan suku bunga untuk menurunkan inflasi yang lebih dari tiga kali lipat dari target 2%. Kenaikan suku bunga minggu lalu sebesar 75bps adalah kenaikan ketiga berturut-turut bank sentral sebesar itu. Dan itu mengisyaratkan kemungkinan akan menaikkan suku bunga kebijakan. Sekarang dalam kisaran 3%-3.25% menjadi 4.4% pada akhir tahun dan untuk 4.6% tahun depan.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan dia memperkirakan bahwa menaikkan suku pada kecepatan itu akan mendorong pengangguran dan menyakitkan bagi beberapa rumah tangga dan bisnis. Tetapi pada akhirnya akan lebih menyakitkan untuk membiarkan inflasi mengakar.

“Stabilitas harga adalah fundamental,” kata Daly, Selasa. Inflasi AS sekitar setengahnya karena kelebihan permintaan dan sekitar setengahnya karena pasokan yang terbatas, katanya, dan harapannya adalah ketika The Fed menaikkan suku bunga untuk memperlambat permintaan, sisi penawaran juga akan pulih, memungkinkan keduanya untuk bertemu di tengah.

Tetapi rantai pasokan masih kusut dan pasokan tenaga kerja belum kembali secepat seperti harapan sebelumnya, katanya. Sehingga Fed mungkin perlu melakukan sedikit lagi pada permintaan untuk memastikan inflasi turun.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Paket baru pemotongan pajak yang tidak pemerintah Inggris danai yang kemungkinan besar akan membutuhkan suku bunga yang lebih tinggi, kata seorang pejabat tinggi Bank of England pada hari Rabu.

Prospek untuk Inggris telah berubah tiba-tiba setelah apa yang disebut ‘anggaran mini’ Kwasi Kwarteng, Reuters melaporkan kepala ekonom BOE Pill menambahkan “Sulit untuk tidak menarik kesimpulan bahwa kita akan membutuhkan respons kebijakan moneter yang signifikan.”

Komentar tersebut muncul sehari setelah volatilitas terburuk yang terlihat di pasar valuta asing dan obligasi Inggris dalam lebih dari satu dekade. Karena investor melepas pound dan obligasi pemerintah Inggris di tengah kekhawatiran bahwa rencana Kwarteng akan menyebabkan inflasi dan menempatkan keuangan publik Inggris pada lintasan yang tidak berkelanjutan.

Volatilitas telah memaksa BOE untuk mengeluarkan pernyataan akan memperketat kebijakan moneter “sebanyak yang perlu”. Hal ini untuk membawa inflasi kembali ke target jangka menengah 2%. Pada 9.9% pada bulan Agustus, saat ini berjalan hampir lima kali lipat dari target itu.

Kwarteng telah mengumumkan pemotongan pajak terbesar dalam lebih dari 50 tahun pada hari Jumat. Di atas paket subsidi energi untuk rumah tangga dan bisnis. Yang kemungkinan akan menelan biaya sekitar 60 miliar pound selama enam bulan ke depan saja.

Pound stabil setelah komentar Pill menjadi viral setelah naik lebih dari setengah persen. Sterling sudah naik hampir 4 sen di atas level terendah sepanjang masa yang pencapaian pada hari Senin.

Namun, imbal hasil obligasi pemerintah Inggris bertenor 10 Tahun terus mempertimbangkan asumsi inflasi yang lebih tinggi dalam jangka menengah. Ini naik 12 basis poin menjadi 4.37%, tertinggi sejak pecahnya Krisis Keuangan Hebat pada tahun 2008.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal
Bank of England chief economist Huw Pill

Imbal hasil pada uang kertas dua tahun yang lebih sensitif terhadap suku bunga, yang telah jatuh pada pembukaan di tengah harapan bahwa pasar akan pulih, meluncur kembali ke tertinggi hari ini di 4.48%.

Sebelumnya pound terlihat stabil pada hari Selasa setelah jatuh ke rekor terendah sehari sebelumnya. Dengan jeda kemungkinan akan kehabisan tenaga karena beberapa keraguan apakah kenaikan suku bunga berukuran jumbo termasuk kenaikan darurat akan menyelamatkan mata uang yang terbebani itu.

GBP/USD naik 0.33% menjadi $1.0711 setelah jatuh ke rekor terenah $1.0322 sehari sebelumnya.

Jeda datang karena investor memperkirakan prospek Bank of England memberikan 1.5% kenaikan suku bunga kagu pada pertemuan November. Tetapi itu tidak mungkin dapat mengubah arus pergerakan sterling.

“Kenaikan suku bunga lebih dari 150bp saat ini diperhitungkan untuk pertemuan mendatang,” kata Commerzbank. “Sterling, bagaimanapun, akan tetap rentan,” Commerzbank menambahkan. “Karena ada banyak yang telah mempertanyakan tekad BoE untuk memerangi inflasi bahkan sebelum peristiwa ini.”

Menyusul anjloknya pound ke rekor terendah terhadap dollar dan lonjakan imbal hasil obligasi pemerintah Inggris. BoE mengisyaratkan bahwa kenaikan suku bunga yang signifikan akan segera terjadi. Karena rencana pengeluaran pemerintah Inggris akan menambah kesengsaraan inflasi negara.

“Sulit untuk tidak menarik kesimpulan bahwa ini akan membutuhkan respons kebijakan moneter yang signifikan,” kata kepala ekonom Bank of England Huw Pill seperti dikutip Selasa oleh beberapa media.

pOUND tetap rentan

Selain prospek kenaikan suku bunga yang agresif, janji Menkeu Kwarteng untuk mengungkap rencana fiskal jangka menengah pada 23 November. Hal ini untuk menunjukkan bagaimana Inggris akan mendanai rencana pengeluarannya yang mencakup pemotongan pajak terbesar dalam lebih dari 50 tahun. Dan juga untuk menstabilkan mata uang.

“Rencana fiskal akan menetapkan rincian lebih lanjut tentang aturan fiskal pemerintah, termasuk memastikan bahwa hutang turun sebagai bagian dari PDB dalam jangka menengah,” kata Departemen Keuangan. Kwarteng telah meminta agar OBR menetapkan perkiraan penuh di samping rencana fiskal.

Dihadapkan dengan tekanan untuk membalikkan beberapa langkah pengeluaran, menkeu baru dilaporkan menolak, dengan mengatakan dia yakin bahwa rencana pertumbuhan dan rencana fiskal jangka menengah yang akan datang akan berhasil.

Sementara pergerakan ini “membeli waktu” untuk pound. ING mengatakan, tanpa respons yang lebih cepat dari BoE – sebelum pertemuan November – sterling tetap rentan.

Bank sentral, bagaimanapun, tampaknya tidak tertarik untuk memberikan kenaikan suku bunga, dengan Pill menyarankan bank sentral harus menunggu sampai pertemuan berikutnya pada minggu pertama November.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Federal Reserve pada Kamis menyampaikan kenaikan suku bunga 75bps ketiga berturut-turut. Untuk mendorong biaya pinjaman yang cukup tinggi dan menurunkan inflasi tinggi selama 40 tahun.

Tujuan utama Fed ini untuk menekan pengeluaran bisnis dan rumah tangga sehingga mengurangi permintaan barang, jasa, dan tenaga kerja. Yang pada akhirnya mengurangi tekanan kenaikan harga.

Tapi prosesnya tidak akan mulus. Orang Amerika biasa telah merasakan sengatan inflasi selama berbulan-bulan. Dan upaya The Fed ini untuk menurunkannya. Namun sejauh ini telah mempersulit banyak konsumen untuk membeli barang-barang seperti rumah atau mobil. Demikian, harga sepatu juga belum turun, seperti lonjakan pengangguran atau bahkan resesi.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Lima hal orang Amerika merasakan sakitnya dampak kenaikan suku bunga terbaru Fed, yakni:

1/Pengangguran TERLIHAT MENINGKAT, INFLASI MASIH TINGGI

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bahwa tindakan cepat dan kuat yang diambil bank sentral akan memiliki biaya yang tidak menguntungkan. Yakni termasuk kenaikan tingkat pengangguran, saat ini sangat rendah 3.7%. Pembuat kebijakan Fed memperkirakan akan naik menjadi 4.4% pada akhir tahun depan, rilisan proyeksi Kamis menunjukkan.

Awal bulan ini Gubernur Fed Chris Waller memperingatkan The Fed akan nyaman dengan tingkat pengangguran meningkat menjadi 5% sebelum pembuat kebijakan mulai mempertimbangkan setiap perubahan dalam strategi. Peningkatan tingkat itu – yang bisa berarti lebih dari 2 juta pekerjaan hilang – secara historis konsisten dengan ekonomi yang berada dalam resesi. Untuk perspektif: tiga resesi terakhir, tingkat pengangguran mencapai puncaknya masing-masing sekitar 14.7%, 9.5% dan 5.5% pada 2020, 2009 dan 2001.

Namun, tidak satu pun dari resesi itu didahului oleh inflasi yang mendekati setinggi saat ini, sebuah fakta yang dapat membuat penurunan yang akan datang lebih menyakitkan.

2/PERTUMBUHAN UPAH MELAMBAT, LEBIH BANYAK PEMBUKAAN KERJA

Upah tumbuh pada tingkat tahunan 5.2% pada bulan Agustus, klip yang kuat, dengan pekerja dengan bayaran terendah melihat kenaikan terbesar dalam paket gaji mereka. Tapi di situlah kabar baiknya berakhir. Pembuat kebijakan memandang bahwa laju pertumbuhan upah terlalu kuat untuk konsisten dengan The Fed mengembalikan inflasi keseluruhan ke sasaran 2%. Jadi mereka mencoba untuk menguranginya. Semakin lama kenaikan upah yang terlalu besar itu berlanjut. Mereka khawatir, semakin besar kemungkinan inflasi tinggi tertanam dalam perekonomian menuju ke dalam spiral yang terus berkelanjut.

Salah satu alasan kenaikan upah begitu kuat adalah permintaan yang kuat, untuk kumpulan tenaga kerja yang baru saja mendapatkan kembali ukuran pra-pandemi. Bahkan ketika ekonomi semakin besar. Ketersediaan hampir dua lowongan pekerjaan untuk setiap pencari kerja mencerminkan hal itu. Dan pembuat kebijakan Fed berharap bisnis akan menanggapi kenaikan suku bunga sebagian besar dengan memangkas perekrutan daripada dengan PHK langsung. Lebih sedikit lowongan pekerjaan harus diterjemahkan menjadi pertumbuhan upah yang lebih lambat. Hal ini berarti bahwa kecuali inflasi turun dengan cepat, lebih banyak pekerja akan melihat paket gaji mereka benar-benar menyusut setelah memperhitungkan pukulan dari inflasi.

Pembuat kebijakan Fed melihat inflasi, sekarang di 6.3% menurut ukuran pilihan mereka. Turun menjadi 2.8% pada akhir tahun depan, rilisan proyeksi pada hari Rabu menunjukkan.

3/TINGKAT TABUNGAN AKAN NAIK, NAMUN HARGA PADA PINJAMAN KONSUMEN AKAN NAIK

Rumah tangga akan melihat peningkatan suku bunga pada rekening tabungan mereka, terutama di lembaga online. Tetapi secara umum, bank lambat untuk meneruskan kenaikan suku bunga Fed kepada penabung. Dan biasanya melakukannya pada tingkat yang jauh di bawah tingkat kebijakan bank sentral.

Perusahaan pembiayaan juga akan menaikkan suku bunga mereka pada sebagian besar pinjaman konsumen dan mobil, suku bunga yang umumnya jauh di atas patokan bank sentral untuk memulai.

4/MEMBELI RUMAH KURANG TERJANGKAU, TAPI SEWA JUGA TERUS NAIK

Dari semua sektor ekonomi, pasar perumahan adalah di mana kenaikan suku bunga Fed telah memukul paling keras dan tercepat, dengan tingkat hipotek dua kali lipat hanya dalam waktu delapan bulan menjadi rata-rata saat ini 6.25% untuk hipotek suku bunga tetap 30 tahun. Penjualan rumah turun. Namun, sebagian karena kekurangan rumah yang masih akut. Harga hanya turun sedikit, menjadi $389,500 untuk rumah rata-rata yang ada pada bulan Agustus. Masih naik 7.7% dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Dengan kenaikan tarif, pembayaran hipotek bulanan pada rumah yang ada dengan harga rata-rata telah melonjak hampir 60% menjadi $1,940 tahun ini. Kira-kira 17 juta lebih sedikit rumah tangga yang memiliki pendapatan untuk memenuhi syarat hipotek untuk rumah dengan harga rata-rata daripada pada akhir tahun lalu, ekonom dari Oxford Economics memperkirakan.

Naiknya harga sewa juga menekan pendapatan, menawarkan sedikit kelegaan setidaknya selama beberapa bulan ke depan.

“Tingkat kenaikan berdasarkan rata-rata tertimbang dari dua indeks sewa utama naik menjadi 6.4% pada Agustus dari satu tahun lalu, sedangkan tingkat kenaikan tahunan 3 bulan melonjak menjadi 8.6% menunjukkan bahwa sewa masih dalam proses percepatan lebih tinggi,” menurut Ryan Wang, ekonom AS dari HSBC.

5/HARGA MAKANAN DAN GAS: TIDAK BANYAK YANG BISA FED lakukan

Sebanyak Fed menaikkan suku bunga untuk meredam inflasi, harga sehari-hari yang mungkin paling orang Amerika perhatikan – makanan dan gas – berada di luar jangkauan bank sentral, karena penentuan biayanya dari faktor global yang sebagian besar mempengaruhi pasokan. Harga bensin, yang melonjak di AS menjadi lebih dari $5 per galon pada pertengahan Juni sebagai akibat dari dampak invasi Rusia ke Ukraina. Sekarang ini telah turun menjadi sekitar $3.70 per galon, penurunan 11 minggu berturut-turut. Perkiraan harga bensin grosir akan terus turun dalam beberapa bulan mendatang karena penyulingan AS memproduksi bahan bakar secara berlebihan. Dengan tujuan untuk mencoba membangun kembali stok diesel dan minyak pemanas yang rendah, menurut analis dan pedagang minyak.

Tetapi perang yang sedang berlangsung di Ukraina serta kekeringan parah di Eropa dan China, akan membuat harga pangan AS naik. Kenaikan sudah lebih dari 11% dibandingkan satu tahun lalu, meningkat setidaknya hingga awal tahun depan. Pengumuman Rusia sebelumnya pada hari Rabu bahwa mereka akan mengirim lebih banyak pasukan secara signifikan ke Ukraina semakin meningkatkan konflik, dan dapat membahayakan koridor Laut Hitam berdasarkan kesepakatan yang PBB dukung baru-baru ini memungkinkan ekspor biji-bijian maritim dari Ukraina.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – BOT kembali menaikkan suku bunga acuan pada Kamis untuk ketiga kalinya dalam tahun ini. Hal ini mencerminkan berlanjutnya kekhawatiran tentang inflasi. Bahkan memangkas prospek pertumbuhan ekonomi untuk 2022 karena melambatnya momentum ekspor.

Bank sentral Taiwan (BOT) menaikkan suku bunga acuan sebesar 12.5bps menjadi 1.625% seperti perkiraan sebelumnya.

Ekonom dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga pada pertemuan kebijakan moneter triwulanannya. Ekspektasi median adalah kenaikan 12.5bps. Tetapi sebagian kecil memperkirakan kenaikan 25bps dan satu orang melihat kenaikan 50bps.

Keputusan itu diambil setelah Federal Reserve AS menyampaikan kenaikan suku bunga 75bps ketiga berturut-turut pada hari Kamis dini hari tadi. Dan mengisyaratkan lebih banyak kenaikan pada pertemuan mendatang. Hal ini menggarisbawahi tekadnya untuk tidak menyerah dalam pertempuran untuk menahan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

“Ekonomi kami menunjukkan tren penurunan. Tetapi masih ada banyak ketidakpastian di depan,” kata Gubernur Yang Chin-long kepada wartawan. Dia mengutip faktor-faktor termasuk perang di Ukraina dan ketegangan geopolitik di wilayah tersebut.

Bank sentral Taiwan, yang telah berulang kali mengatakan akan memperketat tahun ini seperti yang rekan-rekan bank sentral lainnya lakukan. BOT mengatakan akan terus menyesuaikan kebijakan moneter pada waktu yang tepat untuk membantu menstabilkan harga.

Sebagai alat tambahan untuk membantu mengendalikan inflasi, bank juga menaikkan 25bps berbagai tingkat rasio persyaratan cadangan bank. Itu adalah langkah kedua tahun ini setelah kenaikan rasio yang sama pada bulan Juni.

Seiring dengan kenaikan suku bunga, akan membantu mengekang inflasi yang hingga kemungkian akan stabil secara bertahap pada paruh kedua tahun ini.

Bank sentral mengatakan pihaknya memperkirakan indeks harga konsumen (CPI) akan naik 2.95% pada 2022. Sedikit merevisi prospek dari 2.83% yang diprediksi pada Juni.

Tapi inflasi, tidak pernah seburuk di Amerika Serikat atau Eropa.

Indeks harga konsumen Taiwan adalah 2.66% lebih tinggi pada Agustus dibandingkan tahun sebelumnya, angka terendah dalam setengah tahun.

Ekonomi yang bergantung pada perdagangan juga mulai kehilangan momentum karena permintaan konsumen melemah di pasar utama China, Amerika Serikat dan Eropa. Ekspor Taiwan bulan lalu naik hanya 2% dalam setahun dan bisa menjadi lebih buruk seiring berjalannya waktu.

Bank sentral kembali memangkas estimasi 2022 untuk pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) menjadi 3.51% dari 3.75% yang terlihat pada Juni. Untuk tahun 2023, diperkirakan PDB tumbuh 2.9%. Ekonomi tumbuh 3.05% pada kuartal kedua dari tahun sebelumnya.

Bank mengatakan ekspor Taiwan tidak mungkin berkembang pesat tahun depan karena penurunan ekonomi global.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga minyak memperpanjang penurunan pada hari Kamis setelah Federal Reserve AS memberikan nada yang lebih hawkish dari perkiraan sebelumnya, meningkatkan kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga dan inflasi akan membebani permintaan minyak mentah dalam beberapa bulan mendatang.

Harga minyak mentah merosot dalam perdagangan berombak pada hari Rabu setelah The Fed menaikkan suku bunga sebesar 75bps seperti estimasi sebelumnya. Tetapi komentar dari Ketua Fed Jerome Powell, yang menyatakan bahwa langkah-langkah yang lebih agresif diperlukan untuk mengekang inflasi, mengguncang pasar dengan prospek kebijakan moneter yang lebih ketat.

Powell mengatakan bank sentral sekarang bersedia mengambil risiko kelemahan dalam ekonomi dan pasar tenaga kerja saat bergerak untuk mengendalikan inflasi. Bank sentral utama lainnya juga kemungkinan akan menaikkan suku bunga untuk mengekang inflasi yang tinggi. Yakni seperti Bank of England akan bertindak hari ini.

Pada hari Kamis, minyak berjangka Brent yang diperdagangkan di London turun 0.4% menjadi $89.56 per barel. Sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate WTI AS turun 0.3% menjadi $82.72 per barel.

GAMBAR BROKER LOKAL

Broker Lokal

Kenaikan suku bunga, bersamaan dengan inflasi yang meningkat, kemungkinan akan membebani permintaan minyak mentah. Yang pada akhirnya akan memperlambat pertumbuhan ekonomi. Suku bunga yang tinggi juga membatasi kemampuan belanja konsumen, membebani permintaan bensin.

Penguatan indeks dollar yang mencapai level tertinggi 20 tahun pada hari Kamis, juga telah mengurangi permintaan minyak mentah luar negeri tahun ini dengan membuat impor minyak lebih mahal.

Kekhawatiran tren ini telah menyeret harga minyak turun dari tertinggi tahunan yang pencapaian selama awal perang Rusia-Ukraina. Langkah-langkah oleh pemerintah AS untuk menurunkan harga bahan bakar juga membanjiri pasar dengan minyak mentah karena Gedung Putih terus menarik dari Cadangan Minyak Strategis tahun ini.

Tetapi eskalasi dalam konflik Rusia-Ukraina lebih lanjut dapat mengganggu pasokan minyak mentah Rusia, menunjukkan potensi kenaikan harga. Presiden Vladimir Putin minggu ini mengumumkan mobilisasi sebagian pasukan untuk mencaplok wilayah Ukraina tertentu.

Invasi awal Rusia ke Ukraina telah menyebabkan harga minyak meroket pada Februari. Dalam situasi ini konsumen utama di Eropa dan Asia sangat bergantung pada Moskow sebagai pasokan. Pengetatan pasokan, terutama saat perang meningkat, dapat mendorong harga minyak lebih tinggi.

Musim dingin Eropa yang keras juga kemungkinanakan meningkatkan permintaan minyak mentah karena lebih banyak negara beralih ke minyak pemanas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Penguatan dollar kemungkinan tidak akan terguling dalam waktu dekat karena Fed kemungkinan akan menindaklanjuti perkiraan kenaikan suku bunga secara luas dengan pernyataan hawkish minggu ini yang mungkin memaksa para pedagang untuk memikirkan kembali seberapa tinggi suku bunga sebelum mencapai puncaknya.

Indeks dollar AS yang mengukur greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama, turun 0.1% menjadi 109.44 meskipun tetap mendekati level tertinggi sejak 1985.

“[Kami] melihat dollar bertahan di level yang kuat ini jika tidak lebih kuat untuk sisa tahun ini,” kata ING. Hal ini menandai risiko kenaikan harga pasar dalam pengetatan kebijakan moneter Fed yang lebih agresif.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Komite Pasar Terbuka Federal, komisi penetapan suku bunga Fed, akan memulai pertemuan dua hari Selasa. Kemungkinan akan berujung pada keputusan untuk menaikkan suku bunga acuan sebesar 0.75%.

Keputusan tersebut akan disertai dengan serangkaian proyeksi baru tentang inflasi, pertumbuhan ekonomi dan jalur suku bunga di masa depan. Yang secara kolektif akan menunjukkan jalur yang lebih hawkish ke wilayah yang membatasi.

Proyeksi Fed sebelumnya menunjukkan terminal bank sentral atau tingkat puncak sekitar 3.8%. Tetapi pasar sekarang memperkirakan The Fed akan menaikkannya menjadi sekitar 4.5%. Dan mungkin akan mendorong sekitar 5% jika inflasi tidak melambat cukup cepat.

“Taruhan pada Fed mengangkat suku bunga acuan ke puncak 5% tidak dapat dikesampingkan selama beberapa bulan mendatang,” kata ING. ING menyoroti risiko pasar menilai kembali rencana Fed untuk pindah ke kebijakan restriktif dan data yang berpotensi menunjukkan inflasi ‘panas’.

“Mengakui bahwa data inflasi baru-baru ini tidak cukup menunjukkan perlambatan tekanan harga,” kata ING. Pertemuan Fed berikutnya pada bulan November dan Desember dapat melihat tindakan yang lebih agresif dari Fed daripada perkiraan saat ini.

Perkiraan sekitar 60% pedagang sekarang Fed akan menaikkan 75bps lagi pada bulan September dari pada hanya 16% pada minggu sebelumnya, menurut Alat Pemantau Suku Bunga Fed.

Untuk pertemuan Desember, konsensus belum jelas. Namun kenaikan 25bps lainnya tampaknya akan terjadi, membawa suku bunga dana Fed ke kisaran 4.25% hingga 4.50%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Inflasi konsumen inti Jepang meningkat menjadi 2.8% pada Agustus untuk mencapai laju tahunan tercepat dalam hampir delapan tahun, data menunjukkan pada Selasa. Hal ini menandakan tekanan inflasi dari biaya bahan baku yang lebih tinggi dan yen yang lemah meluas.

Sementara inflasi konsumen inti melebihi target 2% bank sentral selama lima bulan berturut-turut. BOJ tidak mungkin menaikkan suku bunga dalam waktu dekat karena upah dan pertumbuhan konsumsi tetap lemah, kata para analis.

Data tersebut menyoroti dilema yang BOJ hadapi ketika mencoba untuk menopang ekonomi yang rapuh dengan mempertahankan suku bunga yang sangat rendah. Sehingga pada gilirannya memicu penurunan yen yang tidak diinginkan yang dapat menaikkan biaya hidup rumah tangga juga.

broker lokal

Kenaikan indeks harga konsumen inti (CPI) nasional termasuk biaya bahan bakar, yang tidak termasuk makanan segar yang mudah menguap. sedikit lebih besar dari perkiraan pasar rata-rata untuk kenaikan 2.7% dan mengikuti kenaikan 2.4% pada bulan Juli.

Setelah mendorong ekspor, pelemahan yen menjadi ‘sakit kepala’ bagi pembuat kebijakan Jepang. Karena merugikan pengecer dan konsumen dengan menaikkan harga bahan bakar dan makanan impor yang sudah naik terl;ebih dahulu.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu tumbuh 3.5% secara tahunan pada kuartal kedua, lebih kuat dari perkiraan awal. Tetapi pemulihannya lebih lambat daripada banyak negara lain. Hal ini karena kebangkitan infeksi COVID-19, kendala pasokan dan kenaikan biaya bahan baku membebani konsumsi dan output.

Sementara inflasi masih rendah terhadap banyak negara maju lainnya, perlambatan global dan harga energi yang tinggi sehingga mengaburkan prospek. BOJ telah berjanji untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah dan tetap menjadi outlier dalam gelombang pengetatan kebijakan moneter global.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Bankir sentral Australia (RBA) pada Jumat menandai kenaikan suku bunga lebih lanjut. Namun mengatakan akan pastas untuk memperlambat tingkat kenaikan di beberapa titik.

Gubernur Reserve Bank of Australia Philip Lowe mengatakan bank tidak berada di jalur yang telah ditentukan. Hal ini mengingat adanya ketidakpastian yang melibatkan ekonomi global, ekspektasi inflasi, pertumbuhan upah dan pengeluaran rumah tangga.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Gubernur Reserve Bank of Australia (RBA) Philip Lowe

“Kenaikan suku bunga telah cepat dan global dan kita tahu kebijakan moneter beroperasi dengan kelambanan,” kata Lowe di komite ekonomi parlemen. Dan menambahkan bahwa dia memperkirakan kenaikan lebih lanjut akan perlu untuk membawa inflasi kembali ke 2%-3% jangkauan sasaran bank.

“Pada titik tertentu, akan tepat untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga. Pada kasus untuk melakukan itu menjadi lebih kuat ketika tingkat suku bunga meningkat.”

Lowe mengulangi ukuran dan waktu kenaikan suku bunga di masa depan akan dipandu oleh data yang masuk. Dan memerlukan adanya penilaian dari Dewan juga mengenai prospek inflasi dan pasar tenaga kerja.

Hanya dalam lima bulan, RBA telah menaikkan suku bunga utamanya sebesar 225 basis poin ke level tertinggi tujuh tahun di 2.35% karena berjuang untuk menahan lonjakan inflasi.

Pasar bertaruh pada kenaikan lebih lanjut ke puncak sekitar 3.85%. Meskipun investor kurang yakin apakah bank sentral akan naik lagi sebesar 50bps pada bulan Oktober atau mengurangi pergerakan seperempat poin.

Komentar hawkish dari bank sentral utama lainnya berpendapat agar RBA tetap agresif, dengan perkiraan Federal Reserve AS secara luas akan menaikkan setidaknya 75bps minggu depan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA