Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Seorang pejabat senior pemerintah Jepang mengatakan pada hari Rabu bahwa tidak ada baik atau buruk dalam nilai tukar, dalam sambutannya yang mengatakan Tokyo belum siap untuk mengambil tindakan segera guna menopang pelemahan yen. Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, Wakil Kepala Sekretaris Kabinet Seiji Kihara mengulangi pernyataan umum pihak berwenang bahwa pergerakan tajam dalam nilai tukar mata uang tidak diinginkan dan bahwa pemerintah akan mengamati dengan cermat dampak pelemahan yen terhadap perekonomian.

Namun ditanya tentang kekhawatiran yang berkembang bahwa penurunan yen merupakan masalah bagi Jepang — termasuk dari menteri keuangannya sendiri, Shunichi Suzuki — Kihara mengatakan “Tidak ada yang baik atau buruk dalam nilai tukar. Stabilitas itu penting.”

GAMBAR BROKER ONLINE
BOJ

Pelemahan yen, yang pernah menjadi berkah bagi ekonomi yang dipimpin ekspor, kini telah menambah biaya impor, terutama untuk bahan bakar di tengah perang di Ukraina. Itu mengancam untuk menggagalkan pemulihan ekonomi Jepang yang lemah karena kenaikan harga memukul konsumen dan perusahaan.

Dollar pada satu titik mencapai puncak baru dua dekade ke yen di 129.43 yen pada Rabu, dibandingkan dengan sekitar 114 yen pada awal Maret.

Beberapa investor mengatakan penurunan di atas 130 yen secara charting bisa menjadi pemicu bagi pihak berwenang untuk campur tangan menopang mata uang. Tetapi yang lain meragukan operasi semacam itu dapat menghentikan tren turun untuk waktu yang lama, seiring rencana Federal Reserve (Fed) AS yang akan memperketat kebijakan dan Bank of Japan (BOJ) akan mempertahankan kebijakannya untuk beberapa waktu.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda, yang telah lama berpendapat bahwa pelemahan yen adalah positif bagi perekonomian secara keseluruhan, mengubah pernyataannya minggu ini untuk memperingatkan pelemahan yen yang tajam adalah negatif.

Ditanya apakah bank sentral harus membalikkan stimulus besar-besaran dan menaikkan suku bunga untuk mendorong yen, Kihara tidak berkomentar. Sebaliknya, dia mengatakan terserah kepada bank sentral untuk memilih alat apa pun yang tersedia untuk memenuhi pernyataan bersama tahun 2013 dengan pemerintah, termasuk sasaran inflasi 2%.

Kihara menolak untuk berspekulasi tentang alasan di balik pelemahan yen dan apakah pergerakan saat ini cukup cepat untuk menjamin tindakan pihak berwenang. Dia mengatakan dia tidak dalam posisi untuk menjawab karena terserah otoritas mata uang untuk bertindak dengan tepat setiap saat,

Intervensi pembelian yen sangat jarang terjadi. Terakhir kali Jepang melakukan intervensi untuk mendukung mata uangnya adalah pada tahun 1998 setelah krisis mata uang Asia. Jepang telah menjauh dari pasar sejak 2011 ketika melakukan intervensi besar-besaran untuk membendung penguatan yen setelah gempa dahsyat memicu krisis nuklir.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans mengatakan Selasa bahwa dia nyaman dengan putaran kenaikan suku bunga tahun ini yang mencakup dua kenaikan 50 basis poin dan mencapai pengaturan netral pada akhir tahun tetapi dia tidak melihat perlunya kenaikan yang lebih besar.

“Kita harus mencari kemajuan yang jelas untuk mengurangi tekanan inflasi atau kita perlu lebih khawatir tentang seberapa banyak yang harus kita lakukan,” kata Evans kepada wartawan setelah acara di Economic Club of New York, menambahkan bahwa jika inti inflasi terjebak di 3.5% Fed mungkin perlu menaikkan suku di atas netral. “Saya tidak akan bisa membuat penilaian tentang itu sampai akhir tahun ini dan mungkin awal tahun depan.”

GAMBAR BROKER ONLINE
Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans

Namun sebulan yang lalu Evans tidak melihat perlunya dua kenaikan suku bunga setengah poin tahun ini tetapi inflasi telah meningkat, dengan harga konsumen naik 8.5% pada bulan Maret dan perang Rusia di Ukraina dan pembatasan COVID-19 di China mengancam untuk meredam tekanan inflasi lebih lanjut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Calon gubernur bank sentral Korea Selatan (BOK) Rhee Chang-yong mengatakan pada hari Selasa bahwa bank akan terus memperketat kebijakan moneter, tetapi menyarankan laju kenaikan akan lebih tenang daripada yang diperkirakan dari Federal Reserve (Fed) AS.

Dalam pidato yang disiapkan untuk dengar pendapat parlemen, Rhee mencatat bahwa risiko penurunan pertumbuhan meningkat tetapi menyerukan pengurangan lebih lanjut dalam pengaturan kebijakan akomodatif Bank of Korea untuk mengekang inflasi sekarang di dua kali lipat target 2% bank.

“Tingkat akomodasi kebijakan perlu disesuaikan pada kecepatan yang tepat untuk menstabilkan harga tanpa merusak momentum pertumbuhan dan (BOK) juga akan berusaha untuk mengurangi pertumbuhan hutang rumah tangga dalam prosesnya,” kata Rhee dalam pidatonya.

GAMBAR BROKER ONLINE
Bank of Korea (BOK)

Secara mengejutkan, BOK pekan lalu menaikkan suku bunga acuan menjadi 1.50% tertinggi sejak Agustus 2019 karena meningkatkan perang melawan inflasi yang merajalela, yang mengancam pemulihan ekonominya.

Rhee mengatakan meskipun inflasi kemungkinan akan menguat selama satu atau dua tahun ke depan, hambatan pertumbuhan dari krisis Ukraina, kebijakan moneter AS dan kebangkitan COVID-19 di China juga perlu dipantau secara ketat dan diperhitungkan dalam keputusan kebijakan berikutnya.

Empat kenaikan suku bunga sejak Agustus tahun lalu mengembalikan suku bunga kebijakan ke tingkat sebelum pandemi, memperkuat posisi BOK sebagai salah satu bank sentral paling hawkish di kawasan, bersama dengan rekan sejawatnya di Selandia Baru.

Analis saat ini memperkirakan tingkat kebijakan akan naik menjadi 2.00% pada akhir tahun ini karena sebagian besar ekonomi sekarang bergerak ke arah yang sama untuk melawan lonjakan inflasi.

“AS memiliki ruang untuk menaikkan suku bunga kebijakan pada kecepatan yang lebih cepat karena inflasi dua kali lipat dari kami dan karena tingkat pertumbuhannya antara 3% dan 4% tetapi tingkat pertumbuhan kami tidak sekuat itu,” kata Rhee di parlemen ketika diminta untuk mengomentari kenaikan suku bunga AS yang cepat diharapkan oleh pasar dan mereka berdampak pada kebijakan lokal.”

Imbal hasil obligasi treasury tiga tahun paling likuid turun 5.8 basis poin menjadi 2.927% pada akhir pagi, mencerminkan laju pengetatan yang lebih tenang yang ditandai oleh Rhee.

Rhee, seorang pejabat veteran Dana Moneter Internasional (IMF) diperkirakan akan memulai masa jabatan empat tahunnya setelah diangkat secara resmi dalam sidang parlemen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Melemahnya konsumsi, permasalahan di sektor properti serta hambatan ekspor menjadi catatan tersendiri bagi aktifitas ekonomi China yang tengah bergulat dalam wabah Covid-19, namun laju pertumbuhan PDB di kuartal pertama menunjukkan laju yang lebih cepat dari perkiraan, di tengah prospek yang suram akibat kebijakan lockdown dan dampak perang Ukraina.

Krisis yang terjadi di Ukraina telah menimbulkan kerumitan bagi para pembuat kebijakan karena telah mengintensifkan pasokan dan tekanan biaya komoditas yang meningkatkan inflasi global secara tajam dan membuat otoritas China kesulitan untuk melangkah sebagai upaya mereka untuk merangsang laju pertumbuhan tanpa membahayakan stabilitas harga.

GAMBAR BROKER ONLINE

National Bureau of Statistics melaporkan data PDB China yang meningkat sebesar 4.8% di kuartal pertama dari periode yang sama di tahun sebelumnya, yang mana angka ini mengalahkan ekspektasi kenaikan sebesar 4.45 dari para analis dan mencatat kenaikan lebih tinggi dari pertumbuhan 4.0% di kuartal keempat tahun lalu.

Dalam dua bulan pertama di tahun ini, pertumbuhan ekonomi mencatat hasil yang secara mengejutkan lebih kuat dengan mencatat kenaikan PDB 1.3% di rentang Januari-Maret di tingkat kuartalan, lebih besar dari ekspektasi kenaikan 0.6% serta sedikit lebih besar dari kenaikan 1.5% yang direvisi pada kuartal sebelumnya.

Namun demikian meningkatnya risiko global dari perang di Ukraina, lockdown Covid-19 yang semakin luas serta lemahnya pasar properti telah menahan laju pertumbuhan negara ekonomi terbesar kedua dunia tersebut di tengah penilaian sejumlah analis yang mengatakan bahwa risiko terjadinya resesi semakin meningkat.

Data aktivitas Maret menunjukkan penjualan ritel berkontraksi pada bulan lalu di tingkat tahunan karena pembatasan COVID yang meluas di seluruh negeri, yang mana mencatat penurunan hingga sebesar 3.5% lebih buruk dari ekspektasi untuk penurunan 1.6% dan peningkatan 6.7% pada Januari dan Februari sedangkan konsumsi akhir menyumbang 69.4% dari pertumbuhan PDB China di kuartal pertama atau lebih rendah dari pencapaian sebesar 85.3% di kuartal keempat tahun lalu.

Kepala Ekonom dari Zhongyuan Bank, Wang Jun mengatakan bahwa bahkan jika pertumbuhan PDB Q1 lebih besar dari pertumbuhan 4.0% di Q4 tahun lalu maka hal itu masih jauh dari target tahunan China sebesar 5.5% yang mana laju pertumbuhan di bulan Maret sangat dipengaruhi oleh pembatasan pandemi yang tercermin dari konsumsi sektor jasa yang sangat terpukul.

Lebih lanjut Wang mengatakan bahwa kuartal kedua tahun ini akan mengalami tekanan yang lebih besar dan sejauh mana ekonomi kehilangan tenaganya akan sangat bergantung pada apakah China akan membuat penyesuaian yang fleksibel terhadap tindakan anti-virus mereka serta menawarkan dukungan yang lebih besar melalui kebijakan makro ekonominya.

Sektor industri bertahan lebih baik dari yang diharapkan dengan produksi meningkat 5.0% dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan perkiraan kenaikan 4.5% namun masih lebih rendah dari peningkatan 7.5% yang terlihat dalam dua bulan pertama tahun ini, sementara untuk investasi aset tetap mencatat kenaikan 9.3% di tingkat tahunan pada kuartal pertama, dari perkiraan peningkatan sebesar 8.5% dalam jajak pendapat Reuters, akan tetapi lebih kecil dibanding pertumbuhan 12.2% dalam dua bulan pertama di tahun ini.

Tekad pemerintah China untuk menghentikan penyebaran COVID-19, telah menghambat aktifitas di jalan raya dan pelabuhan sehingga membuat pekerja terdampar dan menutup banyak pabrik, yang menjadi gelombang hambatan melalui rantai pasokan global untuk barang-barang mulai dari kendaraan listri hingga iPhone.

Pada Jumat pekan kemarin pihak People’s Bank of China (PBOC) telah mengumumkan akan memotong jumlah uang tunai yang harus dipegang bank sebagai cadangan untuk pertama kalinya tahun ini, sekaligus melepaskan sekitar 530 miliar Yuan ($83.25 milliar) dalam likuiditas jangka panjang untuk meredam perlambatan tajam dalam pertumbuhan ekonomi.

Terkait akan hal ini Macro Sun selaku kepala analis pasar keuangan dari MUFG, mengatakan bahwa pihaknya melihat para pembuat kebijakan China akan mempercepat pengeluaran fiskal mereka dan lebih jauh melonggarkan kebijakan moneternya, yang berperluang membantu laju pertumbuhan PDB dan sekaligus juga berharap adanya penurunan suku bunga 10 basis poin terhadap LPR 1 tahun dalam waktu secepatnya.

Akan tetapi para analis merasa tidak yakin apakah penurunan suku bunga akan banyak membantu menahan kemerosotan ekonomi dalam waktu dekat karena pabrik dan bisnis masih berjuang dan konsumen tetap berhati-hati terhadap pengeluaran karena pelonggaran kebijakan yang lebih agresif dapat memicu arus modal keluar sehingga akan semakin memberikan lebih banyak tekanan terhadap pasar keuangan di dalam negeri China sendiri.

Target pertumbuhan ekonomi China telah ditetapkan lebih lambat, sekitar 5.5% di tahun seiring masih adanya sejumlah hambatan yang terjadi, namun demikian sejumlah analis menilai bahwa mungkin saat ini sulit untuk dicapai tanpa adanya langkah-langkah stimulus yang lebih agresif.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Gubernur Federal Reserve Christopher Waller pada hari Rabu mengatakan bank sentral AS perlu menaikkan suku secara agresif untuk melawan inflasi tetapi tidak terlalu tiba-tiba untuk menekan pasar, menghancurkan pekerjaan dan mendorong ekonomi ke dalam resesi.

“Saya tidak melihat nilai dalam mencoba mengejutkan pasar; kita tidak berada dalam momen seperti Volcker,” kata Waller kepada CNBC dalam sebuah wawancara. Pada awal 1980-an, ketika inflasi terakhir setinggi sekarang, Ketua Fed Paul Volcker menaikkan suku bunga sebanyak empat poin persentase sekaligus.

Tetapi Volcker, kata Waller, harus melawan inflasi yang telah terjadi selama enam atau tujuh tahun; The Fed saat ini menghadapi lonjakan inflasi yang baru dimulai awal tahun lalu.

“Saat ini perhatian utama kami adalah menurunkan harga-harga ini dan kami dapat melakukannya tanpa menyebabkan resesi,” kata Waller, mencatat bahwa dia mendukung kenaikan suku bunga setengah poin persentase pada Mei dan mungkin lebih pada Juni dan Juli.

“Kami tidak perlu mengejutkan apa pun hanya untuk membuat kejutan … jika inflasi tidak mereda, kami akan terus berjalan; kami akan melakukan apa yang diperlukan untuk menurunkan inflasi,” katanya. “Tapi kita dapat melakukannya dengan tertib tanpa menyebabkan banyak tekanan terhadap pasar keuangan.”

GAMBAR BROKER ONLINE
Christopher Waller

The Fed menaikkan suku bunga bulan lalu untuk pertama kalinya dalam tiga tahun tetapi ketidakpastian yang berasal dari invasi Rusia ke Ukraina mencegahnya menaikkan suku bunga lebih dari seperempat poin persentase.

Data sejak itu termasuk laporan pada hari Selasa yang menunjukkan harga konsumen naik 8.5% pada Maret, kenaikan tahunan terbesar sejak akhir 1981 – mendukung kenaikan suku bunga yang lebih besar ke depan, kata Waller.

“Saya pikir kami ingin mencapai di atas netral tentu saja pada paruh kedua tahun ini dan mendekati netral sesegera mungkin,” kata Waller, mencatat bahwa sementara inflasi cukup banyak memuncak, The Fed masih perlu mengetatkan kebijakan untuk mengurangi permintaan dan mengurangi tekanan harga.

Pedagang terus bertaruh bahwa Fed akan menaikkan suku bunga setengah poin pada pertemuan Mei dan Juni tetapi dalam beberapa hari terakhir telah mundur dari taruhan pada kenaikan setengah poin ketiga tahun ini.

Gubernur Fed Lael Brainard pada hari Selasa mengisyaratkan dia berbesar hati oleh moderasi inflasi inti pada bulan Maret yang dapat menunjukkan beberapa pendinginan ke depan bahkan ketika kenaikan harga makanan dan gas mendorong harga konsumen secara keseluruhan naik 8.5%.

Pada hari Rabu para pedagang bertaruh bahwa kisaran akhir tahun hanya sedikit lebih mungkin daripada mengakhiri 2022 dalam kisaran 2.25% hingga 2.5% di sekitar tingkat yang sebagian besar pembuat kebijakan Fed lihat sebagai netral dan yang dapat dicapai dengan dua kenaikan suku bunga setengah poin dalam pertemuan-pertemuan yang akan datang.

Pernyataan Waller bertentangan dengan mantan bosnya, Presiden Fed St. Louis James Bullard, yang mendukung kenaikan suku bunga menjadi 3.5% pada akhir tahun dan mengatakan kepada Financial Times bahwa adalah fantasi untuk berpikir bahwa inflasi dapat dikalahkan dengan lebih banyak gerakan sederhana.

Untuk mencapai target Bullard akan membutuhkan kenaikan setengah poin di enam pertemuan Fed yang tersisa tahun ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank Sentral Eropa (ECB) mungkin menguraikan pada hari Kamis jadwal yang lebih jelas untuk melepaskan stimulusnya yang luar biasa karena kekhawatiran atas rekor inflasi yang tinggi mengalahkan kekhawatiran tentang resesi terkait perang.

ECB telah mengurangi laju program pencetakan uangnya selama berbulan-bulan tetapi sejauh ini menghindari berkomitmen untuk akhir skema, khawatir bahwa perang di Ukraina dan harga energi yang tinggi tiba-tiba dapat mengubah pandangan.

GAMBAR BROKER ONLINE
ECB

Untuk saat ini, bank berencana untuk mengakhiri pembelian obligasi, umumnya dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif, di beberapa titik di kuartal ketiga, dengan suku bunga naik beberapa waktu setelah itu.

Disetujui bulan lalu, jadwal longgar ini sudah ditantang sebagai kekuatan yang berlawanan meninggalkan Dewan Pemerintah dilema dalam penetapan suku bunga.

Di satu sisi, inflasi sudah mencapai rekor tertinggi 7.5% dengan lebih banyak lagi kenaikan yang akan datang. Di sisi lain, ekonomi zona itu sekarang mengalami stagnasi, paling banter, dengan dampak perang yang merugikan rumah tangga dan bisnis.

Mengingat tingkat ketidakpastian yang tinggi, (ECB) kemungkinan ingin mempertahankan opsi dan fleksibilitas,” kata ekonom ABN Amro, Nick Kounis.

“Namun, nada hawkish kemungkinan akan meningkat, tidak diragukan lagi bahwa hasil yang paling mungkin dalam beberapa bulan mendatang adalah diakhirinya pembelian aset bersih dan selanjutnya tingkat kebijakan yang lebih tinggi.”

Memang, sejumlah pembuat kebijakan konservatif, termasuk gubernur bank sentral Jerman, Belanda, Austria dan Belgia semuanya telah membuat kasus untuk suku bunga yang lebih tinggi, khawatir bahwa inflasi yang tinggi dapat bertahan terlalu lama.

Menambah kasus hawkish, ekspektasi inflasi jangka panjang, ukuran utama untuk kredibilitas kebijakan, telah bergerak tegas di atas target 2% ECB meskipun upah belum merespons harga yang lebih tinggi.

SUKU BUNGA NAIK?

Jadi meskipun kebijakan diperkirakan akan tetap tidak berubah pada pertemuan Kamis, kepala ECB Christine Lagarde dapat berada di bawah tekanan untuk memberi sinyal lebih kuat bahwa dukungan akan dibatalkan dalam beberapa bulan mendatang.

“Lagarde dapat mengisyaratkan akhir pembelian (aset) bersyarat pada Juni, membuka kemungkinan kenaikan suku bunga pertama pada September,” kata Ahli Strategi Pictet Frederik Ducrozet. “Atau, dia mungkin menahan diri untuk tidak melawan harga pasar, yang konsisten dengan kenaikan pada bulan September.”

Lagarde terdeteksi COVID-19 minggu lalu tetapi mengatakan gejalanya cukup ringan.

Pasar sekarang memperkirakan 70 basis poin dari kenaikan suku bunga deposito ECB minus 0.5% tahun ini, meskipun tidak satu pun dari 25 pembuat kebijakan ECB yang menyerukan pengetatan agresif seperti itu.

Memicu kehati-hatian pada pembuat kebijakan karena mengantisipasi prospek ekonomi yang dapat memburuk dengan cepat.

Harga energi yang tinggi menguras tabungan rumah tangga dan ketidakpastian perang menghentikan investasi perusahaan. Bank juga memperketat akses ke kredit seperti yang biasa mereka lakukan selama perang, berpotensi memperburuk penurunan.

Kebijakan doves, sementara itu, berpendapat bahwa sebagian besar inflasi adalah akibat dari guncangan pasokan eksternal sehingga inflasi secara alami akan turun dari waktu ke waktu.

Faktanya, harga energi yang tinggi cenderung deflasi dalam jangka panjang karena menahan pertumbuhan sehingga ada risiko inflasi turun terlalu rendah.

“Pertanyaan kuncinya adalah apakah aliran energi Rusia ke Eropa akan tetap lancar. Jika pembatasan volume terjadi, kita akan melihat risiko resesi zona euro yang jauh lebih tinggi, yang kemungkinan akan mendorong ECB untuk lebih berhati-hati,” pendapat ekonom UBS Reinhard Cluse

Namun, dengan menimbang dua kekuatan yang berlawanan, ECB kemungkinan akan melihat risiko yang lebih besar dari inflasi yang lebih tinggi, bahkan jika pembuat kebijakan akan terus bergerak sedikit demi sedikit, siap untuk mengubah arah dalam waktu singkat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Inflasi harga konsumen Inggris melonjak ke 7.0% pada bulan Maret, tertinggi sejak Maret 1992 dan naik dari 6.2% pada Februari, data resmi menunjukkan pada hari Rabu, mengintensifkan tekanan biaya hidup yang dihadapi oleh rumah tangga.

Kenaikan tingkat tahunan CPI lebih tajam dari yang diperkirakan oleh sebagian besar ekonom yang disurvei oleh Reuters, yang memperkirakan kenaikan menjadi 6.7%.

“Kenaikan harga berbasis luas melihat inflasi tahunan meningkat tajam lagi di bulan Maret,” kata kepala ekonom Kantor Statistik Nasional, Grant Fitzner. “Di antara kenaikan terbesar adalah biaya bensin, dengan harga sebagian besar dikumpulkan sebelum pemotongan baru-baru ini dalam tugas bahan bakar dan furnitur.”

GAMBAR BROKER ONLINE

Inflasi Inggris telah mengalami lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya selama setahun terakhir, mengikuti pola yang serupa dengan sebagian besar negara maju lainnya karena harga energi melonjak dan kesulitan rantai pasokan pandemi terus berlanjut.

Invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari telah mendorong harga energi lebih tinggi, dan bulan lalu Kantor Tanggung Jawab Anggaran Inggris memperkirakan CPI akan mencapai puncaknya dalam 40 tahun sebesar 8.7% pada kuartal terakhir 2022.

Pasar keuangan berpikir Bank of England pasti akan menaikkan suku bunga menjadi 1% dari 0.75% pada 5 Mei setelah pertemuan berikutnya sebelum membawanya ke 2%-2.25% pada akhir 2022 meskipun banyak ekonom tidak akan bergerak secara agresif.

Inflasi yang lebih cepat dan pajak gaji yang lebih tinggi menyebabkan tekanan terbesar pada pendapatan rumah tangga Inggris sejak pencatatan dimulai pada akhir 1950-an. BoE memperkirakan pertumbuhan ekonomi akan melambat tajam selama tahun ini.

Data hari Rabu menunjukkan bahwa CPI inti, yang tidak termasuk harga makanan, energi, alkohol dan tembakau, naik menjadi 5.7% di bulan Maret dari 5.2% di bulan Februari.

Inflasi harga eceran dalan ukuran lama yang menurut ONS tidak akurat tetapi digunakan secara luas dalam kontrak komersial dan untuk menetapkan pembayaran bunga pada obligasi pemerintah yang terkait dengan inflasi naik menjadi 9.0% tertinggi sejak 1991.

Ada tanda-tanda tekanan inflasi lebih lanjut ke depan karena produsen menaikkan harga mereka sebesar 11.9% selama 12 bulan hingga Maret, lompatan terbesar sejak September 2008.

Biaya bahan baku produsen melonjak 19.2% peningkatan terbesar dalam rekor dimulai pada 1997.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Federal Reserve (Fed) AS harus segera menaikkan suku bunga ke tingkat di mana biaya pinjaman tidak akan lagi merangsang ekonomi dan harus menaikkannya lebih lanjut jika inflasi tinggi terbukti terus-menerus, Presiden Fed Richmond Thomas Barkin mengatakan pada hari Selasa.

“Seberapa jauh kita perlu menaikkan suku, pada kenyataannya, tidak akan jelas sampai kita semakin dekat ke tujuan kita, tetapi yakinlah kita akan melakukan apa yang harus kita lakukan untuk mengatasi serangan inflasi di atas target baru-baru ini,” kata Barkin dalam sambutan yang disiapkan untuk dikirimkan ke Money Marketeers di New York. “Jalan jangka pendek terbaik bagi kita adalah bergerak cepat ke kisaran netral dan kemudian menguji apakah tekanan inflasi era pandemi mereda dan seberapa persistennya inflasi. Jika perlu, kita bisa bergerak lebih jauh.”

GAMBAR BROKER ONLINE
Thomas Barkin

Harga konsumen melonjak 8.5% pada Maret dari tahun sebelumnya, sebuah laporan pemerintah menunjukkan pada hari Selasa, menandai laju inflasi tercepat sejak akhir 1981 karena perang Rusia melawan Ukraina membuat harga bensin dan makanan lebih tinggi dan penguncian di China mengancam akan memperburuk gangguan rantai pasokan inflasi.

The Fed yang bertujuan untuk inflasi 2% bulan lalu menaikkan suku bunga dari mendekati nol untuk mulai menangani apa yang dilihatnya sebagai inflasi yang disebabkan oleh pandemi. Pembuat kebijakan telah memberi isyarat bahwa mereka mungkin mempercepat laju kenaikan suku bunga dan mulai dengan cepat mengurangi neraca Fed yang membengkak karena pembelian obligasinya untuk memberikan pukulan yang lebih menentukan terhadap inflasi.

Pernyataan Barkin menunjukkan bahwa dia mendukung pendekatan itu dan kemudian beberapa.

Banyak pembuat kebijakan Fed mengatakan mereka mengharapkan tekanan yang selama beberapa dekade menekan inflasi untuk menegaskan kembali diri mereka sendiri begitu kendala terkait pandemi pada tenaga kerja dan material memudar.

Pada hari Selasa, Barkin mengatakan bahwa dia tidak begitu yakin dengan narasi itu, mencatat bahwa tekanan harga bisa tetap lebih tinggi dari sebelumnya jika perusahaan memilih untuk membuat kembali rantai pasokan sehingga mereka lebih tahan terhadap potensi gangguan jika pemerintah perlu mengeluarkan lebih banyak untuk memberikan manfaat kepada populasi yang menua dan jika pasokan tenaga kerja terus dibatasi oleh pertumbuhan populasi yang melambat.

Jika serangan inflasi tinggi menjadi lebih umum di masa depan daripada sebelum pandemi, Barkin mengatakan, “Upaya kami untuk menstabilkan ekspektasi inflasi dapat memerlukan periode di mana kami memperketat kebijakan moneter lebih dari pola kami baru-baru ini.”

Melakukan hal itu dapat menciptakan tantangan komunikasi ketika pembuat kebijakan Fed menjelaskan mengapa menstabilkan harga mungkin perlu diseimbangkan dengan biaya untuk pekerjaan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Federal Reserve (Fed) diperkirakan akan memberikan dua kenaikan suku bunga setengah poin berturut-turut pada Mei dan Juni untuk mengatasi inflasi yang tidak terkendali, menurut ekonom yang disurvei oleh Reuters yang juga mengatakan kemungkinan resesi tahun depan adalah 40%.

Dengan tingkat pengangguran mendekati rekor terendah, inflasi tertinggi dalam empat dekade dan lonjakan harga komoditas global akan terus berlanjut, sebagian besar analis mengatakan The Fed perlu bergerak cepat untuk menjaga tekanan harga terkendali.

GAMBAR BROKER ONLINE

Jajak pendapat Reuters 4-8 April terbaru dari lebih dari 100 ekonom memperkirakan dua kenaikan setengah poin tahun ini, langkah pertama sejak 1994, mengambil tingkat dana federal menjadi 1.25%-1.50% pada pertemuan Juni.

Itu membawa prediksi akhir tahun dari jajak pendapat Reuters Maret setidaknya tiga bulan ke depan dan lebih sesuai dengan harga suku bunga berjangka.

Mayoritas kuat atau 85 dari 102 ekonom, memperkirakan 50 basis poin pada Mei dan mayoritas 56 yang masih solid mengatakan The Fed akan menindaklanjuti dengan 50 basis poin juga pada Juni.

“Mengingat pergeseran dalam komentar resmi dan dengan tekanan inflasi yang terlihat di seluruh perekonomian, kami percaya The Fed akan memberikan kenaikan suku bunga setengah poin pada pertemuan kebijakan Mei, Juni dan Juli,” kata James Knightley, kepala ekonom internasional dari ING.

Sementara bank sentral, yang diketuai oleh Jerome Powell, kemungkinan akan turun ke pergerakan seperempat poin pada paruh kedua tahun ini, suku bunga dana federal sekarang diperkirakan akan berakhir pada 2022 pada 2.00%-2.25% pada 50 basis poin lebih tinggi dari perkiraan median dalam jajak pendapat yang diambil bulan lalu.

Bergerak begitu cepat dengan suku bunga, terutama dalam perekonomian yang telah terbiasa dengan biaya pinjaman yang sangat rendah selama bertahun-tahun, akan memiliki risiko.

“Dengan The Fed tampaknya merasa perlu ‘mengejar’ untuk mendapatkan kembali kendali atas inflasi dan ekspektasi inflasi, laju kenaikan suku bunga yang agresif meningkatkan kemungkinan salah langkah kebijakan yang bisa cukup untuk menggulingkan ekonomi ke dalam jurang kehancuran/resesi,” tambah Knightley.

Memang, responden untuk pertanyaan tambahan memberikan peluang satu-dari-empat rata-rata dari resesi AS di tahun mendatang, naik menjadi 40% selama 24 bulan ke depan. Pasar obligasi sudah menunjukkan tanda-tanda kekhawatiran resesi.

Itu sebagian menjelaskan perlambatan cepat dalam laju kenaikan suku bunga tahun depan menjadi hanya 50 basis poin kumulatif, menurut jajak pendapat Reuters, membawa suku bunga dana fed fund menjadi 2.50%-2.75% pada akhir 2023.

Beberapa ekonom sudah memperkirakan suku bunga yang lebih rendah segera setelah kuartal keempat tahun depan.

Namun terlepas dari ekspektasi untuk jalur pengetatan kebijakan yang agresif, inflasi tidak terlihat turun ke target 2% The Fed setidaknya hingga 2024.

Perang Rusia-Ukraina, yang telah membuat harga komoditas dan energi melonjak, juga mempersulit prediksi kapan inflasi pada akhirnya akan turun.

Inflasi yang diukur dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) diperkirakan mencapai 7.9% kuartal terakhir, dan rata-rata 6.8% tahun ini, peningkatan yang signifikan dari 6.1% dalam jajak pendapat bulan lalu.

Pasar tenaga kerja AS diperkirakan akan semakin ketat setelah pengangguran turun menjadi 3.6% bulan lalu, hanya sedikit di atas tingkat pra-pandemi dan apa yang diperkirakan rata-rata pada tahun 2022.

Tingkat pengangguran diperkirakan rata-rata 3.5% tahun depan dan tetap di sana pada 2024, kira-kira sejalan dengan pandangan optimis The Fed sendiri dan tidak konsisten dengan kekhawatiran responden tentang resesi.

Perkiraan pertumbuhan diturunkan secara keseluruhan. Ekonomi diperkirakan tumbuh masing-masing 3.3% dan 2.2% tahun ini dan berikutnya, turun dari prediksi 3.6% dan 2.4% bulan lalu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Risiko resesi di kawasan euro meningkat, dengan inflasi zona euro terlihat memanas untuk sisa tahun 2022 dan Bank Sentral Eropa (ECB) kemungkinan akan meningkatkan suku bunga depositonya pada akhir tahun, jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Sementara inflasi mencapai rekor tertinggi lainnya sebesar 7.5% pada bulan Maret, ini masih beberapa bulan dari puncaknya karena perang Rusia di Ukraina terus mendorong harga makanan dan energi, yang mengarah ke spekulasi bahwa kenaikan harga yang lebih tinggi mungkin akan mengakar.

Dengan pemulihan ekonomi zona euro, pengangguran pada rekor terendah dan hampir semua bank sentral lainnya sekarang memperketat kebijakan, ECB tampaknya akan mengakhiri pembelian asetnya tahun ini dan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade.

GAMBAR BROKER ONLINE

Dari 41 dari 53 responden dalam jajak pendapat 1-6 April yang memperkirakan suku bunga deposito akan naik dari rekor terendah -0.50% tahun ini, 30 orang memperkirakan akan terjadi pada kuartal keempat, dengan 11 mengatakan itu akan segera terjadi. sebagai Juli-September, naik dari enam dalam jajak pendapat bulan lalu. Tidak ada yang mengharapkan kenaikan suku bunga pada pertengahan tahun.

Namun, ruang kebijakan menyempit untuk ECB, dengan kemungkinan 30% rata-rata resesi tahun ini dan kedekatan zona euro dengan perang Rusia-Ukraina menjadikannya yang paling rentan.

“Ada risiko dampak ekonomi dari perang bisa lebih buruk dari yang diperkirakan, atau situasinya bisa memburuk lebih lanjut,” kata Gordon Scott, ekonom kawasan euro di RBC. “Resesi tetap merupakan kemungkinan yang berarti, sekitar 30-40% peluang di beberapa titik di tahun depan.”

Para ekonom yang pada bulan Maret memperkirakan pemulihan akan berlanjut ketika bisnis dibuka kembali setelah gelombang varian Omicron kini telah menurunkan perkiraan mereka untuk pertumbuhan ekonomi menjadi hanya 0.4% untuk kuartal ini, kurang dari setengah dari yang diperkirakan satu bulan lalu.

Kemudian diperkirakan akan meningkat menjadi 0.6% pada kuartal ketiga dan keempat. Ekonomi zona euro diperkirakan tumbuh 2.9% tahun ini dan 2.3% berikutnya, turun dari 3.8% dan 2.5% yang diprediksi sebulan lalu.

Perkiraan pertumbuhan untuk tahun 2022 di Jerman, ekonomi terbesar di Eropa, hampir separuhnya menjadi 2.2% dari 4.0% dalam jajak pendapat triwulanan sebelumnya pada Januari. Pertumbuhan yang diharapkan di Perancis dan Italia diturunkan menjadi 3.2% dan 2.8% dari masing-masing 3.7% dan 4.2%.

Semua kecuali dua dari 39 ekonom mengatakan eskalasi lebih lanjut dalam perang di Ukraina adalah risiko terbesar bagi ekonomi zona euro selama 12 bulan ke depan. Keduanya mengatakan risiko terbesar adalah kebangkitan COVID-19.

Prakiraan inflasi tahun ini telah meningkat untuk survei ke-10 berturut-turut menjadi 7.3%, 6.9% dan 5.8% untuk kuartal kedua, ketiga dan keempat, masing-masing dari 5.3%, 4.5% dan 3.3% dalam jajak pendapat Maret di atas target 2.0% ECB.

Grafik: Reuters Poll- Inflasi zona euro dan prospek pertumbuhan:

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/xmvjoqyagpr/Reuters%20Poll-%20Euro%20zone%20inflation%20and%20growth%20outlook.png

Tiga ekonomi terbesar zona: Jerman, Perancis dan Italia melihat peningkatan yang signifikan dalam perkiraan inflasi tahunan untuk tahun ini.

Meskipun Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan zona tersebut tidak menghadapi risiko stagflasi periode pertumbuhan stagnan yang berkelanjutan dan kenaikan harga yang tinggi – 21 dari 38 ekonom atau 55% melihat peluang tinggi atau sangat tinggi dalam dua tahun ke depan. 17 sisanya mengatakan bahwa risikonya rendah.

Sekitar setengah dari responden 18 dari 39, mengatakan hanya masalah waktu sebelum pertumbuhan upah, indikator kunci dari efek inflasi putaran kedua mengikuti. Yang lain, 21, tidak setuju.

“Spiral harga-upah tidak dapat dikesampingkan …. Rekor inflasi yang tinggi bisa berarti pekerja dan serikat pekerja dengan kekuatan tawar akan mendorong lebih keras untuk penyelesaian yang lebih tinggi,” kata Simon Wells, kepala ekonom Eropa dari HSBC.

“Namun, sejauh ini, tuntutan cukup terkendali – meskipun musim gugur akan menjadi ujian dengan beberapa kesepakatan besar yang mungkin terjadi.”

Grafik: Reuters Poll-Prospek ekonomi zona euro:

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/myvmnqyznpr/Reuters%20Poll-Euro%20zone%20economic%20outlook.png

Pengangguran zona euro yang turun ke rekor terendah 6.8% pada Februari, diperkirakan hanya naik tipis dan rata-rata 6.9% untuk tahun ini dan berikutnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA