Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – “Mata uang kami, masalah Anda,” adalah kata-kata mantan menteri keuangan AS yang dikenang pada tahun 1971 kepada menteri keuangan lainnya yang terkejut dengan lonjakan dollar. Lebih dari 50 tahun berlalu, kekuatan dollar tanpa henti kembali meninggalkan jejak kehancuran di belakangnya.

Mata uang AS melonjak ke level tertinggi dua dekade minggu ini dan kekuatannya memperketat kondisi keuangan saat ekonomi dunia menghadapi prospek perlambatan.

“Lonjakan itu mengancam merusak lingkungan pasar yang lebih luas dan mengekspos celah ekonomi dan keuangan dalam sistem,” kata Samy Chaar, kepala ekonom dari Lombard Odier.

Kenaikan 8% dalam indeks dollar tahun ini mungkin tidak akan berbalik dalam waktu dekat.

GAMBAR BROKER ONLINE

USD

“Daya tarik sebagai aset safe-haven untuk greenback masih utuh, dengan indikator tekanan pembiayaan dollar dari Barclays (LON:BARC) mendekati level tertinggi dalam tujuh tahun. Dan analisis kisaran puncak-ke-paling masa lalu menyiratkan indeks dollar bisa naik lagi 2% menjadi 3%,” kata Barclays.

Berikut adalah beberapa area yang terpengaruh oleh pelenturan otot dollar:

INFLASI IMPORT

Pertarungan kekuatan terbaru dollar telah memukul mata uang G10 lainnya, dari sterling Inggris hingga dollar Selandia Baru serta mata uang dari negara-negara berkembang yang memiliki defisit neraca pembayaran yang besar.

Bahkan franc Swiss sebagai mata uang safe-haven klasik tidak terhindar, diperdagangkan mendekati level terendah Maret 2020 versus greenback.

Sementara kelemahan mata uang biasanya menguntungkan Eropa dan Jepang yang bergantung pada ekspor, persamaan itu tidak berlaku ketika inflasi tinggi dan semakin terus meningkat karena makanan dan bahan bakar impor menjadi lebih mahal seperti halnya biaya input perusahaan.

Inflasi zona euro mencapai rekor 7.5% bulan ini dan anggota parlemen Jepang khawatir bahwa yen, pada posisi terendah 20 tahun, akan menimbulkan kerusakan pada rumah tangga. Setengah dari perusahaan Jepang mengharapkan biaya yang lebih tinggi dapat melukai pendapatan, sebuah survei dirilis.

Tapi kekhawatiran pertumbuhan dapat mencegah bank sentral, terutama di Eropa dan Jepang, dari pengetatan kebijakan sejalan dengan Federal Reserve. Banyak yang berpendapat bahwa hal itu dapat mendorong euro turun sejajar dengan dollar, level yang tidak terlihat sejak 2002.

“Dengan risiko resesi ekonomi yang ada, siapa yang peduli seberapa hawkishnya ECB (Bank Sentral Eropa) atau berapa harga ke dalam kurva suku bunga?,” kata ahli strategi Societe Generale (OTC: SCGLY) Kit Juckes.

KONDISI KEUANGAN LEBIH KETAT

Dollar yang meningkat membantu memperketat kondisi keuangan yang mencerminkan ketersediaan pendanaan dalam suatu perekonomian.

Goldman Sachs (NYSE:GS), yang menyusun indeks kondisi keuangan (FCI) yang paling banyak digunakan, mengatakan pengetatan 100 basis poin di FCI dapat menghambat pertumbuhan satu poin persentase di tahun berikutnya.

FCI, yang menjadi faktor dalam dampak dollar yang tertimbang perdagangan, menunjukkan kondisi global yang paling ketat sejak 2009. FCI telah diperketat sebesar 104 basis poin sejak 1 April. Sementara aksi jual ekuitas dan obligasi memiliki dampak yang lebih besar, dollar lebih dari kenaikan 5% pada periode ini akan memberikan kontribusi juga.

MASALAH EMERGING MARKET

Hampir semua krisis pasar berkembang di masa lalu terkait dengan kekuatan dollar. Ketika dollar naik, negara-negara berkembang harus memperketat kebijakan moneter untuk mencegah jatuhnya mata uang mereka sendiri. Tidak melakukan hal itu akan memperburuk inflasi dan meningkatkan biaya pembayaran utang dalam mata uang dollar.

Minggu ini, India menerapkan kenaikan suku bunga yang tidak terjadwal sementara Chili melakukan kenaikan suku bunga 125 basis poin yang lebih besar dari perkiraan.

Median hutang pemerintah dalam mata uang asing di pasar negara berkembang mencapai sepertiga dari PDB pada akhir tahun 2021, Fitch memperkirakan, dibandingkan dengan 18% pada tahun 2013. Beberapa negara sudah mencari bantuan dari Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia dan penguatan dollar lebih lanjut dapat menambah angka-angka itu.

Investor semakin waspada. Mata uang pasar berkembang berada pada level terendah November 2020, sementara premi yang diminta untuk menahan obligasi dollar EM versus Treasuries naik sekitar 100 basis poin tahun ini

KEUNTUNGAN DAN SAKIT KOMODITAS

Aturan praktisnya adalah bahwa greenback yang lebih kuat membuat komoditas berdenominasi dollar lebih mahal bagi konsumen non-dollar, yang pada akhirnya menurunkan permintaan dan harga.

Itu belum terjadi saat ini karena masalah seperti perang di Ukraina dan lockdown COVID China menghambat produksi dan perdagangan komoditas utama.

Penguatan dollar secara umum berarti pendapatan yang lebih tinggi bagi eksportir komoditas seperti Chili, Australia dan Rusia meskipun hal itu diimbangi dengan biaya yang lebih tinggi untuk mesin dan peralatan.

Tetapi karena kenaikan imbal hasil AS dan dollar yang lebih kuat mengancam pertumbuhan global, harga komoditas mulai menderita. JPMorgan (NYSE:JPM) mengatakan minggu ini bahwa mereka mengurangi eksposur ke peso Chili, sol Peru dan lainnya ke posisi untuk masa-masa yang menantang.

INFLASI AS

The Fed mungkin menyambut kenaikan greenback yang menenangkan inflasi impor – Societe Generale memperkirakan apresiasi dollar 10% menyebabkan inflasi konsumen AS turun 0.5 poin persentase selama setahun.

Dengan harga gas AS pada level rekor, lonjakan dollar sejauh ini memberikan sedikit bantuan. Pasar uang memperkirakan 200 basis point kenaikan suku bunga di Amerika Serikat selama sisa tahun ini dan melihat tingkat kebijakan Fed memuncak sekitar 3.5% pada pertengahan 2023.

Namun jika data inflasi AS yang akan datang untuk bulan April menunjukkan tekanan harga memuncak, taruhan itu dapat dibatalkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak turun pada hari Kamis karena investor tetap berhati-hati tentang berkurangnya permintaan bahan bakar di China, importir minyak terbesar dunia karena pembatasan COVID-19 dan kekhawatiran yang sedang berlangsung terkait ketatnya pasokan di seluruh dunia dan penarikan lain dalam stok sulingan dan bensin AS.

Administrasi Informasi Energi (EIA) AS mengatakan stok minyak mentah naik hanya 692,000 barel pekan lalu, jauh dari ekspektasi, sementara persediaan hasil sulingan, yang meliputi solar dan bahan bakar jet, turun ke level terendah sejak Mei 2008.

Ibu kota China, Beijing, menutup beberapa ruang publik dan meningkatkan pemeriksaan di tempat lain pada hari Kamis karena sebagian besar dari 22 juta penduduk kota itu memulai lebih banyak pengujian massal COVID-19 yang bertujuan untuk menghindari penguncian seperti Shanghai.

Lockdown di China tetap menjadi perhatian utama dan pendorong utama yang berlawanan (untuk menaikkan harga),” kata Stephen Inns, Managing Partner dari SPI Asset Management.

GAMBAR BROKER ONLINE

Penyulingan minyak terbesar di Asia, Sinopec (NYSE:SHI) Corp, memperkirakan permintaan China untuk produk minyak sulingan akan pulih pada kuartal kedua karena wabah COVID-19 di negara itu secara bertahap dikendalikan.

Analis juga menunjukkan bahwa perlambatan pertumbuhan global karena harga komoditas yang lebih tinggi dan eskalasi konflik Rusia-Ukraina dapat semakin memperburuk kekhawatiran pada permintaan minyak.

“Investor berusaha untuk menyeimbangkan kekhawatiran pasokan dan permintaan atas gangguan minyak dan gas Rusia dan prospek ekonomi global yang memburuk,” kata Ajay Kedia, direktur konsultan energi Kedia Advisory.

Ekonomi global akan berkembang lebih lambat dari yang diperkirakan tiga bulan lalu, menurut jajak pendapat Reuters terhadap lebih dari 500 ekonom.

Perkiraan median untuk pertumbuhan global yang dikumpulkan dalam jajak pendapat Reuters bulan ini di lebih dari 45 negara dipangkas menjadi 3.5% tahun ini dan 3.4% untuk 2023 dari 4.3% dan 3.6% dalam jajak pendapat Januari.

Itu dibandingkan dengan prediksi Dana Moneter Internasional (IMF) pertumbuhan 3.6% di kedua tahun.

Sementara itu di Jepang, pembeli minyak mentah utama lainnya, bank sentral pada hari Kamis mempertahankan program stimulus besar-besaran dan janji untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah, untuk mendukung ekonomi yang masih rapuh bahkan ketika kenaikan tajam dalam biaya bahan baku mendorong inflasi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kawasan Asia akan menghadapi prospek stagflasi, seorang pejabat senior Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan pada hari Selasa, mengutip perang Ukraina, lonjakan biaya komoditas dan perlambatan di China sebagai menciptakan ketidakpastian yang signifikan.

Sementara perdagangan Asia dan eksposur keuangan ke Rusia dan Ukraina terbatas, ekonomi kawasan akan terpengaruh oleh krisis melalui harga komoditas yang lebih tinggi dan pertumbuhan yang lebih lambat di mitra dagang Eropa, kata Anne-Marie Gulde-Wolf, penjabat direktur IMF Asia dan Pasifik Departemen.

GAMBAR BROKER ONLINE
International Monetary Fund (IMF)

Selain itu, dia mencatat bahwa inflasi di Asia juga mulai meningkat pada saat perlambatan ekonomi China menambah tekanan pada pertumbuhan regional.

“Oleh karena itu, kawasan menghadapi prospek stagflasi, dengan pertumbuhan lebih rendah dari perkiraan sebelumnya dan inflasi lebih tinggi,” katanya dalam konferensi pers online di Washington.

Hambatan pertumbuhan datang pada saat ruang kebijakan untuk merespons terbatas, Gulde-Wolf menambahkan bahwa pembuat kebijakan Asia akan menghadapi trade-off yang sulit dalam menanggapi perlambatan pertumbuhan dan kenaikan inflasi.

“Pengetatan moneter akan dibutuhkan di sebagian besar negara, dengan kecepatan pengetatan tergantung pada perkembangan inflasi domestik dan tekanan eksternal,” katanya.

“Kenaikan suku bunga stabil yang diharapkan dari Federal Reserve (Fed) AS juga menghadirkan tantangan bagi pembuat kebijakan Asia mengingat hutang dalam mata uang dollar yang besar di kawasan itu,” kata Gulde-Wolf.

Dalam perkiraan terbaru yang dikeluarkan bulan ini, IMF mengatakan mereka memperkirakan ekonomi Asia tumbuh 4.9% tahun ini, turun 0.5 poin persentase dari proyeksi sebelumnya yang dibuat pada Januari.

Inflasi di Asia sekarang diperkirakan mencapai 3.4% pada 2022, 1 poin persentase lebih tinggi dari perkiraan pada Januari, katanya.

“Eskalasi lebih lanjut dalam perang di Ukraina, gelombang COVID-19 baru, lintasan kenaikan suku bunga Fed yang lebih cepat dari perkiraan dan penguncian yang berkepanjangan atau lebih luas di China adalah beberapa risiko terhadap prospek pertumbuhan Asia,” kata Gulde-Wolf.

“Ada ketidakpastian yang signifikan di sekitar perkiraan dasar kami, dengan risiko turun,” nambah Gulde-Wolf.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kenaikan suku bunga setengah poin ‘akan berada di atas meja’ ketika Federal Reserve (Fed) bertemu pada 3-4 Mei untuk menyetujui yang berikutnya seperti yang diperkirakan sebelumnya menjadi serangkaian kenaikan suku bunga tahun ini, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan Kamis dalam komentar yang menunjuk ke serangkaian tindakan Fed yang agresif ke depan.

“Dengan inflasi yang berjalan kira-kira tiga kali lipat dari target Fed 2%, adalah tepat untuk bergerak sedikit lebih cepat,” kata Powell dalam diskusi tentang ekonomi global pada pertemuan Dana Moneter Internasional (IMF). “Lima puluh basis poin akan dibahas untuk pertemuan Mei.”

Dalam kemungkinan pernyataan publik terakhirnya sebelum sesi Fed berikutnya, Powell juga mengatakan bahwa dia merasa investor yang saat ini mengantisipasi serangkaian kenaikan setengah poin bereaksi dengan tepat, secara umum, terhadap perjuangan The Fed yang muncul melawan kenaikan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE
Federal Reserve Chairman Jerome Powell

Komentarnya tampaknya menunjukkan jalur suku bunga yang diharapkan jauh lebih curam daripada yang diproyeksikan pada pertemuan Fed Maret, ketika pembuat kebijakan di median mengantisipasi target suku bunga dana federal semalam akan meningkat menjadi 1.9% pada akhir tahun.

Pedagang dalam kontrak terkait dengan suku bunga dana federal semalam saat ini mengharapkan Fed untuk meningkatkannya ke kisaran antara 2.75% dan 3% pada saat itu, kecepatan yang akan melibatkan kenaikan setengah poin pada tiga pertemuan mendatang dan kenaikan seperempat poin pada pertemuan tahun ini dalam tiga sesi lainnya.

Itu akan membawa tingkat target Fed melampaui level ‘netral’ dan masuk ke wilayah yang akan mulai membatasi aktivitas ekonomi, menandai salah satu perputaran kebijakan moneter AS yang lebih cepat. Selain itu, The Fed diperkirakan akan mulai mengurangi kepemilikan asetnya sebagai langkah yang selanjutnya akan memperketat kondisi kredit untuk bisnis dan rumah tangga.

TAKUT RESESI

Potensi kecepatan tindakan Fed telah menyebabkan beberapa ekonom memperingatkan resesi sekarang atau mungkin lebih mungkin terjadi jika bisnis dan rumah tangga mengurangi pengeluaran lebih dari yang diantisipasi karena biaya pinjaman naik atau harga saham dan aset lainnya turun nilainya dan memakan kekayaan rumah tangga.

“Saya akan menempatkan kemungkinan bahwa kita masuk ke dalam resesi selama 12 bulan ke depan sekitar satu dari tiga dan itu meningkat,” kata kepala ekonom Moody’s (NYSE:MCO) Analytics Mark Zandi Jumat pagi di sesi inflasi yang Powell juga berbicara.

Dengan kenaikan suku bunga yang agresif dan pengurangan neraca di depan, itu meningkatkan risiko bahwa Fed menavigasi berbagai hal dengan anggun, dan mendarat … bidang ekonomi di landasan, akan menjadi jauh lebih sulit.

Suku bunga pada Treasury note 2-tahun, jatuh tempo yang paling sensitif terhadap ekspektasi tentang kebijakan Fed, naik di atas 2.7% untuk pertama kalinya sejak Desember 2018. Naiknya imbal hasil pada obligasi jangka pendek dan jangka panjang meningkatkan biaya untuk berbagai pinjaman – terutama hipotek 30 tahun yang biasa digunakan untuk membiayai pembelian rumah, di mana tingkat rata-rata naik menjadi lebih dari 5% minggu ini – saluran utama di mana Fed mempengaruhi perekonomian.

Ekuitas, sementara itu, menambah kerugian mereka saat Powell berbicara. Indeks acuan S&P 500 terakhir turun sekitar 1.2%.

Powell mengakui The Fed sedang berjalan di garis sensitif antara menjinakkan inflasi dan mendorong ekonomi ke dalam penurunan.

“Tujuan kami adalah menggunakan alat kami untuk mendapatkan permintaan dan pasokan kembali sinkron … dan melakukannya tanpa perlambatan yang berarti resesi,” kata Powell. “Ini akan sangat menantang.”

“Powell mengisyaratkan bahwa menghindari resesi tidak akan mudah. ​​Itu baru,” kata Tim Ghriskey, ahli strategi portofolio senior dengan Ingalls & Snyder di New York.

Tetapi mengurangi laju kenaikan inflasi yang cepat, yang lebih dari mengimbangi kenaikan upah bagi kebanyakan orang Amerika dan juga menjadi masalah politik yang mendesak, “adalah sangat penting” kata Powell. “Ekonomi tidak akan berjalan tanpa stabilitas harga.”

Sampai baru-baru ini, bank sentral memperkirakan inflasi akan mereda dengan bantuan dari luar karena pembukaan kembali ekonomi dari pandemi memungkinkan aliran barang di seluruh dunia kembali normal. Sebaliknya, penguncian baru di China dan perang di Ukraina telah mengancam babak baru kemacetan, biaya energi yang lebih tinggi dan ketidakpastian.

Powell mengatakan The Fed tidak lagi mengharapkan bantuan apa pun tetapi akan mengandalkan kebijakan moneter yang lebih ketat untuk mengekang permintaan barang dan jasa dan mendorong bisnis untuk mengurangi permintaan pekerja di pasar kerja yang ‘panas tidak berkelanjutan’.

“Kami memiliki ekspektasi bahwa inflasi akan mencapai puncaknya sekitar waktu ini dan turun selama sisa tahun ini dan kemudian lebih jauh lagi,” kata Powell. “Harapan ini telah mengecewakan di masa lalu … Kami tidak akan mengandalkan bantuan dari penyembuhan sisi pasokan. Kami akan menaikkan suku bunga.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pergerakan harga minyak mentah kembali bergeliat dibayangi kecemasan atas ketatnya pasokan. Hal tersebut tersiar kabar bahwa Uni Eropa berpotensi menerapkan sanksi larangan impor minyak Rusia, selepas kabar menurunnya pasokan dari Libya yang mengguncang pasar minyak global.

Para analis menilai bahwa volatilitas pasar kemungkinan akan segera meningkat lagi, bersamaan dengan pertimbangan Uni Eropa untuk melarang minyak Rusia.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di sisi lain, Libya, anggota OPEC, pada hari Rabu kemarin (20 April 2022), melaporkan kehilangan lebih dari 550,000 barel per hari produksi minyak karena adanya blockade di ladang utama dan terminal ekspor.

Sementara prospek permintaan di China terus membebani pasar karena importir minyak terbesar dunia tersebut secara perlahan mulai melonggarkan pembatasasn ketat COVID-19, yang belakangan telah memukul aktivitas sektor manufaktur dan rantai pasokan global.

Dana Moneter Internasional (IMF) menyoroti resiko di China, pada saat memangkas perkiraan pertumbauhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh pada Selasa lalu.

Faktor lain ketatnya pasar minyak global adalah perjuangan OPEC+ untuk memenuhi target produksi pada saat bersamaan stok minyak mentah Amerika Serikat anjlok tajam dalam akhir pekan 15 April.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Perlambatan berkepanjangan yang terjadi di China akan memiliki dampak global yang substansial, Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan pada hari Kamis tetapi menambahkan bahwa Beijing memiliki ruang menyesuaikan kebijakan untuk memberikan dukungan.

Dana Moneter Internasional (IMF) pada hari Selasa memangkas perkiraan pertumbuhannya untuk China tahun ini menjadi 4.4% jauh di bawah target Beijing sekitar 5.5% di tengah risiko penguncian COVID-19 yang meluas dan gangguan rantai pasokan.

Dalam pidato video di Forum Boao tahunan untuk Asia, Georgieva mengatakan tindakan China untuk melawan perlambatan ekonominya sangat penting untuk pemulihan global.

GAMBAR BROKER ONLINE
Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva

Untungnya, China memiliki ruang kebijakan untuk memberikan dukungan kebijakan makroekonomi termasuk mengalihkan fokus ke rumah tangga rentan untuk memperkuat konsumsi, yang juga dapat membantu mendukung tujuan iklim China dengan mengarahkan aktivitas ekonomi ke sektor rendah karbon,” tambah Georgieva.

“Upaya kebijakan yang lebih kuat di sektor properti juga dapat membantu mengamankan pemulihan yang seimbang.”

Di tempat yang sama, Presiden China Xi Jinping mengatakan ekonomi China tangguh dan tren jangka panjangnya tidak berubah.

Barclays (LON:BARC) pada hari Selasa memangkas perkiraan mereka yang sudah di bawah konsensus menjadi 4.3% dari 4.5% sebelumnya, sementara BofA menurunkan perkiraan mereka untuk tahun ini menjadi 4.2%, dari 4.8% sebelumnya.

Nomura pada hari Kamis merevisi perkiraan mereka menjadi 3.9% tahun ini, dari 4.3% sebelumnya dan pertumbuhan kuartal kedua diperkirakan akan meningkat sedikit 1.8% menurut perkiraan dasar mereka.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pemogokan oleh pejabat dari Amerika Serikat, Inggris dan Canada atas partisipasi Rusia dalam pertemuan keuangan dari 20 ekonomi terbesar dunia tidak menggagalkan fokus pertemuan untuk menemukan landasan bersama mengatasi hambatan yang dihadapi pertumbuhan global, ketua badan mengatakan pada hari Rabu .

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati, yang memimpin pertemuan tersebut, mengatakan pemogokan selama pertemuan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral G20 tidak mengejutkan dan tidak mengganggu diskusi kelompok yang lebih luas.

“Saya yakin ini tidak akan mengikis kerja sama atau pentingnya forum G20,” kata Indrawati dalam konferensi pers usai pertemuan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati

Pejabat tinggi keuangan dari Inggris, Amerika Serikat dan Canada keluar dari pertemuan G20 hari Rabu ketika perwakilan Rusia berbicara, menteri keuangan Inggris Rishi Sunak mengatakan dan memperlihatkan perpecahan yang semakin dalam atas kehadiran Rusia yang berkelanjutan di badan tersebut.

Pejabat Ukraina yang hadir juga keluar dari pertemuan pejabat tinggi keuangan dari 20 ekonomi terbesar dunia, menurut sumber yang mengetahui pertemuan tersebut.

“Sebelumnya perwakilan saya, bersama dengan rekan-rekan AS & Canada meninggalkan pertemuan G20 hari ini di Washington saat delegasi Rusia berbicara,” kata Sunak di Twitter (NYSE:TWTR). “Kami bersatu dalam kecaman kami atas perang Rusia melawan Ukraina dan akan mendorong koordinasi internasional yang lebih kuat untuk menghukum Rusia.”

Wakil Menteri Keuangan Rusia Timur Maksimov menghadiri pertemuan tersebut secara langsung, sementara Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov dan gubernur bank sentral Rusia bergabung secara virtual, kata sumber kedua.

Kementerian keuangan Rusia tidak menyebutkan pemogokan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan. Dia mengutip Siluanov yang menyerukan G20 untuk tidak mempolitisasi dialog antara anggota dan menekankan bahwa pengelompokan itu selalu berfokus pada ekonomi.

Dia juga mengeluhkan efek merusak dari sanksi Barat, kata pernyataan itu.

“Aspek lain dari krisis saat ini adalah merusak kepercayaan pada sistem moneter dan keuangan internasional yang ada,” katanya. “Keamanan cadangan internasional dan kemungkinan perdagangan bebas dan transaksi keuangan tidak lagi dijamin.”

Menteri Keuangan Jerman Christian Lindner mengatakan Rusia harus disalahkan atas perlambatan pertumbuhan global, inflasi yang tinggi dan masalah rantai pasokan. “Rusia harus diisolasi,” katanya kepada wartawan.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan kepada para hadirin bahwa dia sangat tidak setuju dengan kehadiran seorang pejabat senior Rusia di pertemuan itu, dua sumber mengatakan kepada Reuters.

Satu sumber menambahkan bahwa Yellen mengatakan kepada para peserta bahwa tidak ada bisnis seperti biasa bagi Rusia dalam ekonomi global, menggemakan pesannya kepada Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati, yang pemerintahannya memimpin kelompok G20 tahun ini. Indrawati akan mengadakan konferensi pers pada hari Rabu.

Yellen bergabung dalam pemogokannya oleh Gubernur Bank of England Andrew Bailey dan Menteri Keuangan Canada Chrystia Freeland.

Sementara itu, Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mendesak Maksimov untuk menyampaikan pesan yang jelas kepada Moskow – untuk mengakhiri perang di Ukraina, kata salah satu sumber.

Para menteri keuangan G20 dan gubernur bank sentral bertemu di sela-sela konferensi semi-tahunan yang diadakan oleh Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia di Washington, dengan topik utama perang Ukraina, ketahanan pangan dan pemulihan berkelanjutan dari pandemi virus corona.

Yellen berencana untuk memboikot dua sesi G20 tentang arsitektur keuangan internasional dan keuangan berkelanjutan, salah satu sumber mengatakan, meskipun pejabat Departemen Keuangan mengatakan dia akan bergabung dalam diskusi tentang dampak perang Ukraina terhadap ekonomi global.

Para pemimpin keuangan dari sejumlah negara Eropa berencana mengikuti langkah tersebut sebagai protes atas invasi Rusia.

“Freeland, yang merupakan keturunan Ukraina dan telah membuat permohonan berapi-api atas nama negara, berencana untuk memboikot setiap sesi di mana Rusia mencoba untuk berbicara,” kata seorang pejabat pemerintah Canada.

Freeland, yang juga wakil perdana menteri Canada, mengatakan dia keluar dari pertemuan pleno G20 untuk memprotes partisipasi Rusia.

“Pertemuan minggu ini di Washington adalah tentang mendukung ekonomi dunia – dan invasi ilegal Rusia ke Ukraina merupakan ancaman besar bagi ekonomi global,” katanya di Twitter, menambahkan bahwa Rusia tidak boleh berpartisipasi.

KETAKUTAN FRAGMENTASI

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva pada hari Rabu mengakui itu adalah momen sulit bagi G20, sebuah forum yang telah memainkan peran kunci dalam mengoordinasikan perang melawan COVID-19 dan menanggapi krisis keuangan 2008-2009.

Namun dia bersikeras bahwa kerja sama melalui forum akan terus berlanjut.

“Jelas ada fakta yang sangat, sangat meresahkan yang harus kami tangani,” kata Georgieva, penduduk asli Bulgaria. “Tetapi kami juga menyadari betapa saling ketergantungan kami… Dan sangat jelas bahwa kerja sama harus dan akan terus berlanjut.”

Georgieva dan Yellen telah memperingatkan terhadap fragmentasi ekonomi global ke dalam blok-blok geopolitik, dengan Amerika Serikat dan demokrasi yang didorong pasar di satu sisi dan China, Rusia, dan ekonomi berbasis negara lainnya di sisi lain.

Secara terpisah, Amerika Serikat mengumumkan sanksi baru terhadap bank komersial Rusia, seorang oligarki, dan puluhan individu, menurut situs web Departemen Keuangan AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ekonomi Rusia tidak akan pulih dalam waktu dekat dari sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat atas perangnya di Ukraina dan dapat melihat kerusakan lebih lanjut jika sanksi tersebut diperluas untuk memukul ekspor energi, kepala ekonom baru Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan Selasa.

Pierre-Olivier Gourinchas, yang bergabung dengan IMF pada Januari, mengatakan sanksi dan larangan ekspor AS dan Barat telah menempatkan ekonomi Rusia pada lintasan yang sangat berbeda, membuat jenis rebound yang sering terlihat setelah guncangan ekonomi tidak mungkin terjadi.

“Selama sanksi ini ada – dan bisa berlaku untuk waktu yang cukup lama – maka ekonomi Rusia akan berada pada lintasan pertumbuhan yang sangat berbeda,” kata Gourinchas kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

“Kami melihat ini sebagai … sesuatu yang benar-benar merugikan ekonomi Rusia ke depan dan dapat lebih merugikan lagi jika sanksi ditingkatkan,” katanya. “Kejutannya sudah cukup besar … dan kami tidak memperkirakan akan ada kebangkitan kembali dalam waktu dekat dari tempat ekonomi Rusia berada.”

GAMBAR BROKER ONLINE

IMF pada hari Selasa memangkas perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh, mengutip perang Rusia di Ukraina dan memperingatkan bahwa inflasi sekarang menjadi bahaya yang jelas dan sekarang bagi banyak negara.

Dikatakan produk domestik bruto Rusia diperkirakan berkontraksi 8.5% tahun ini, dengan penurunan lebih lanjut 2.3% diperkirakan tahun depan.

Gourinchas mengatakan pada jumpa pers sebelumnya bahwa sanksi Barat yang menargetkan ekspor energi Rusia dapat menyebabkan output ekonomi Rusia turun sebanyak 17% pada tahun 2023.

Ekonomi Rusia akan secara efektif dilempar ke dalam ‘autarchy’ jika sanksi diperluas untuk mencakup energi sehingga hanya memiliki beberapa mitra dagang, katanya.

Sementara negara-negara seperti China dan India belum bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia, ancaman sanksi sekunder masih memiliki efek mengerikan pada perdagangan mereka dengan Rusia, katanya.

“Kami melihat bahwa, misalnya, dengan sejumlah perusahaan China – ada ketakutan akan sanksi tingkat kedua, bahwa jika Anda melakukan bisnis dengan entitas yang terkena sanksi, maka Anda sendiri dapat dikenakan sanksi,” katanya.

Sanksi yang berlanjut akan memaksa India dan China untuk membuat pilihan sulit ke depan, mengingat kebutuhan mereka untuk terus berdagang dengan seluruh dunia bahkan jika mereka melihat peluang untuk membeli minyak dan gas Rusia dengan harga lebih rendah sekarang.

“Sangat penting untuk tetap berada di rantai pasokan (global) itu ke depan,” katanya. “Banyak negara harus bertanya pada diri sendiri, di mana kita ingin berada di lanskap baru yang muncul?”

Saat ini, katanya, dia tidak mengharapkan banyak negara untuk membuat pilihan bahwa masa depan mereka terletak pada melompat ke sisi lain.

Gourinchas mengatakan pemulihan nilai rubel Rusia tidak dapat mengaburkan indikasi umum dalam perekonomian, termasuk angka inflasi yang meningkat.

Pada saat yang sama, jelas bahwa otoritas moneter Rusia telah berhasil menggunakan kontrol modal dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi untuk mencegah bank-run-out, kegagalan lembaga keuangan, atau kehancuran keuangan total.

Untuk saat ini, katanya, tidak ada tanda-tanda kerusuhan sosial yang dipicu oleh kenaikan harga energi dan pangan di Rusia, meskipun IMF telah memperingatkan bahwa kerusuhan dapat meningkat di bagian lain dunia di mana harga telah melonjak tajam.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Calon gubernur bank sentral Korea Selatan (BOK) Rhee Chang-yong mengatakan pada hari Selasa bahwa bank akan terus memperketat kebijakan moneter, tetapi menyarankan laju kenaikan akan lebih tenang daripada yang diperkirakan dari Federal Reserve (Fed) AS.

Dalam pidato yang disiapkan untuk dengar pendapat parlemen, Rhee mencatat bahwa risiko penurunan pertumbuhan meningkat tetapi menyerukan pengurangan lebih lanjut dalam pengaturan kebijakan akomodatif Bank of Korea untuk mengekang inflasi sekarang di dua kali lipat target 2% bank.

“Tingkat akomodasi kebijakan perlu disesuaikan pada kecepatan yang tepat untuk menstabilkan harga tanpa merusak momentum pertumbuhan dan (BOK) juga akan berusaha untuk mengurangi pertumbuhan hutang rumah tangga dalam prosesnya,” kata Rhee dalam pidatonya.

GAMBAR BROKER ONLINE
Bank of Korea (BOK)

Secara mengejutkan, BOK pekan lalu menaikkan suku bunga acuan menjadi 1.50% tertinggi sejak Agustus 2019 karena meningkatkan perang melawan inflasi yang merajalela, yang mengancam pemulihan ekonominya.

Rhee mengatakan meskipun inflasi kemungkinan akan menguat selama satu atau dua tahun ke depan, hambatan pertumbuhan dari krisis Ukraina, kebijakan moneter AS dan kebangkitan COVID-19 di China juga perlu dipantau secara ketat dan diperhitungkan dalam keputusan kebijakan berikutnya.

Empat kenaikan suku bunga sejak Agustus tahun lalu mengembalikan suku bunga kebijakan ke tingkat sebelum pandemi, memperkuat posisi BOK sebagai salah satu bank sentral paling hawkish di kawasan, bersama dengan rekan sejawatnya di Selandia Baru.

Analis saat ini memperkirakan tingkat kebijakan akan naik menjadi 2.00% pada akhir tahun ini karena sebagian besar ekonomi sekarang bergerak ke arah yang sama untuk melawan lonjakan inflasi.

“AS memiliki ruang untuk menaikkan suku bunga kebijakan pada kecepatan yang lebih cepat karena inflasi dua kali lipat dari kami dan karena tingkat pertumbuhannya antara 3% dan 4% tetapi tingkat pertumbuhan kami tidak sekuat itu,” kata Rhee di parlemen ketika diminta untuk mengomentari kenaikan suku bunga AS yang cepat diharapkan oleh pasar dan mereka berdampak pada kebijakan lokal.”

Imbal hasil obligasi treasury tiga tahun paling likuid turun 5.8 basis poin menjadi 2.927% pada akhir pagi, mencerminkan laju pengetatan yang lebih tenang yang ditandai oleh Rhee.

Rhee, seorang pejabat veteran Dana Moneter Internasional (IMF) diperkirakan akan memulai masa jabatan empat tahunnya setelah diangkat secara resmi dalam sidang parlemen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Menteri Keuangan AS Janet Yellen akan mengadakan panel tingkat tinggi pada hari Selasa untuk membahas tanggapan global terhadap krisis ketahanan pangan yang sedang berlangsung yang diperburuk oleh perang Rusia melawan Ukraina, kata Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan.

Pertemuan itu akan mencakup kepala Dana Moneter Internasional (IMF), Bank Dunia dan Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian serta menteri yang mewakili negara-negara G7 dan G20 dan pakar teknis dari lembaga keuangan internasional, katanya pada hari Senin.

Pertemuan itu akan membahas tanggapan mendesak terhadap krisis keamanan pangan global yang sedang berlangsung yang sedang diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina dan menyerukan lembaga keuangan internasional untuk mempercepat dan memperdalam tanggapan mereka, kata Departemen Keuangan.

GAMBAR BROKER ONLINE
Menteri Keuangan AS Janet Yellen

Rusia mengatakan mereka terlibat dalam ‘operasi militer khusus’ di Ukraina.

“Menteri Yellen sangat prihatin dengan dampak perang sembrono Rusia terhadap ekonomi global, termasuk risiko meningkatnya kerawanan pangan di pasar negara berkembang dan negara berkembang di seluruh dunia, yang masih berjuang untuk pulih dari pandemi,” kata pejabat senior Departemen Keuangan.

Krisis tersebut sangat memukul pasar negara berkembang dan negara-negara berkembang yang masih berjuang untuk pulih dari pandemi COVID-19, kata pejabat itu.

Seorang pejabat senior Departemen Keuangan kedua mengatakan Departemen Keuangan tidak memiliki target bantuan khusus untuk pertemuan tersebut, mencatat bahwa para pejabat masih menganalisis sejauh mana masalah tersebut.

Yellen pertama kali mengumumkan rencana pertemuan minggu lalu, mencatat bahwa lebih dari 275 juta orang di seluruh dunia menghadapi kerawanan pangan akut.

Bank Dunia, IMF, Program Pangan Dunia PBB dan Organisasi Perdagangan Dunia juga telah menyerukan tindakan mendesak dan terkoordinasi pada keamanan pangan dan mengimbau negara-negara untuk menghindari pelarangan ekspor makanan atau pupuk.

Mereka mengatakan krisis itu diperparah oleh peningkatan tajam dalam biaya gas alam, bahan utama pupuk nitrogen, yang dapat mengancam produksi pangan di banyak negara.

Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Departemen Keuangan minggu ini akan menegaskan kembali komitmennya untuk mengizinkan aliran bebas barang-barang pertanian, termasuk bantuan kemanusiaan kepada rakyat Rusia meskipun ada sanksi besar-besaran yang dijatuhkan pada Rusia, kata seorang pejabat senior.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA