Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Suku Bunga Jangka Menengah akan tetap tidak berubah untuk bulan kelima berturut-turut, biaya pinjaman pada pinjaman kebijakan jangka menengah, survei Reuters terhadap 31 pedagang dan analis menunjukkan pada hari Rabu,

Harapan itu, sebagai acuan 30 responden atau hampir 97% muncul meskipun pembuat kebijakan berjanji untuk meningkatkan dukungan bagi ekonomi terbesar kedua di dunia itu, yang sedang alami gangguan pandemi COVID-19.

Investor percaya pengetatan moneter yang lebih hawkish oleh Fed AS dapat membatasi ruang lingkup manuver kebijakan Beijing, karena divergensi yang melebar dapat menekan mata uang yuan China dan meningkatkan risiko arus keluar modal.

GAMBAR BROKER ONLINE

PBOC

Tiga puluh dari 31 responden memperkirakan tidak ada perubahan suku bunga pada fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) satu tahun ketika PBOC akan memperbarui pinjaman senilai 200 miliar yuan ($29.76 miliar).

Pandangan yang cepat berubah di pasar keuangan telah membuka pintu untuk kenaikan suku bunga. Dengan kenaikan suku bunga tiga perempat poin persentase yang lebih besar dari perkiraan pada pertemuan kebijakan Fed minggu ini.

“Pasar tampaknya memiliki sedikit ekspektasi penurunan suku bunga MLF. Tetapi lebih waspada terhadap dukungan likuiditas jangka panjang. Terutama mengingat operasi pasar terbuka yang netral,” kata Frances Cheung, ahli strategi suku bunga dari OCBC Bank.

Dari 30 responden bertaruh pada tingkat MLF yang stabil, 19 orang memperkirakan PBOC akan menyuntikkan uang tunai dalam jumlah sama. Sementara 11 orang percaya bank sentral akan meningkatkan likuiditas dengan menyuntikkan lebih banyak dana segar.

“Mengingat penerbitan obligasi khusus pemerintah daerah yang cukup besar. Kami pikir operasi MLF yang akan datang bisa lebih dari cukup untuk memperpanjang pinjaman bank sentral yang jatuh tempo,” kata analis Citi dalam sebuah catatan.

Provinsi-provinsi China berlomba untuk menerbitkan obligasi senilai $225 miliar pada bulan Juni. Hal ini mendorong investasi untuk menghidupkan kembali ekonomi yang terpukul oleh COVID-19.

Namun, satu-satunya responden yang menentang tren jajak pendapat memperkirakan bank sentral akan memangkas biaya pinjaman sebesar 5 basis poin.

China meluncurkan langkah-langkah untuk mendukung ekonomi bulan lalu. Dan PM Li Keqiang telah berjanji untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang positif pada kuartal kedua. Meskipun banyak ekonom sektor swasta telah memperkirakan kontraksi tersebut.

Tingkat MLF berfungsi sebagai panduan untuk suku bunga pinjaman acuan (LPR) China, yang diputuskan pada tanggal 20 setiap bulan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral Thailand akan membiarkan suku bunga tidak berubah pada rekor terendah mereka untuk sisa tahun ini dalam mendukung pemulihan ekonomi tetapi ada seruan yang berkembang untuk kenaikan suku bunga lebih awal di tengah risiko inflasi, menurut jajak pendapat Reuters.

Didorong oleh harga pangan dan energi yang lebih tinggi, inflasi di Thailand naik menjadi 4.65% pada bulan April dan diperkirakan akan tetap di atas 5% dalam beberapa bulan mendatang, jauh di atas kisaran target Bank of Thailand (BOT) sebesar 1% hingga 3%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Terlepas dari tekanan harga tersebut, para ekonom memperkirakan bank sentral akan mempertahankan kebijakan yang akomodatif untuk mendukung pertumbuhan hingga akhir 2022.

Menyusul penurunan kasus COVID-19 dan pelonggaran pembatasan, ekonomi Thailand tumbuh 1.1% yang disesuaikan secara musiman pada kuartal Maret dari tiga bulan sebelumnya, mengalahkan perkiraan peningkatan 0.9% dalam jajak pendapat terpisah Reuters.

Tetapi kebijakan nol-COVID China dan kedatangan turis yang rendah masih menjadi tantangan bagi pemulihan.

Semua 20 ekonom dalam jajak pendapat 30 Mei-3 Juni memperkirakan bank sentral akan mempertahankan tingkat pembelian kembali satu hari di 0.50% pada pertemuan 8 Juni dan mempertahankannya di sana selama sisa tahun ini.

“Sementara pandangan dasar kami adalah Bank of Thailand (BOT) akan tetap tertahan pada tahun 2022, kami melihat meningkatnya risiko pembuat kebijakan yang mengubah kebijakan moneter hawkish dan normalisasi di 2H22, di tengah tekanan inflasi yang meningkat,” kata Chua Han Teng, ekonom dari DBS.

“Dengan ‘hawkish shift’, maksud kami secara khusus skenario di mana BOT secara eksplisit mengalihkan fokusnya dari dukungan ekonomi dan ke arah menjinakkan inflasi atau mengikuti kenaikan suku bunga global dan sinyal bahwa kenaikan suku bunga akan segera terjadi di 2H22.”

GERAKAN SEBELUMNYA

Sementara perkiraan median dari jajak pendapat menunjukkan kenaikan suku bunga pertama hanya akan terjadi pada kuartal pertama 2023 – tidak berubah dari jajak pendapat April – beberapa ekonom memperkirakan langkah sebelumnya dari BOT.

Lebih dari sepertiga atau tujuh dari 20 responden, memperkirakan setidaknya satu kenaikan suku bunga 25 basis poin yang akan datang pada Q4 2022, termasuk dua yang memperkirakan akan terjadi pada kuartal berikutnya.

Dalam jajak pendapat April, hanya dua ekonom yang memperkirakan kenaikan seperempat poin pada 2022.

“Kami pikir BOT akan menjadi semakin kurang dovish mengingat latar belakang kenaikan inflasi domestik dan tren kenaikan suku bunga global yang semakin cepat,” kata Krystal Tan, ekonom dari ANZ.

“Pemulihan berkelanjutan akan memberikan ruang lingkup BOT untuk mulai mengalihkan fokusnya ke arah penahan ekspektasi inflasi domestik dalam beberapa bulan mendatang dan secara bertahap menarik stimulus era pandemi.”

Meskipun median perkiraan menunjukkan tingkat suku bunga mencapai tingkat pra-pandemi sebesar 0.75% pada Q1 2023 prediksi berkisar antara 0.50% hingga 1.50% menunjukkan ketidakpastian seputar arah kebijakan.

Sementara enam dari 17 melihat tingkat 0.75% pada akhir Maret, empat mengatakan 1.00% atau lebih tinggi. Tujuh perkiraan tingkat sisanya akan tetap di 0.50%.

Ekspektasi untuk kenaikan suku bunga 25 basis poin berikutnya dibawa ke Q2 2023 dari Q3 2023 dalam jajak pendapat terakhir, mengambil tingkat menjadi 1.00% di mana diperkirakan tetap sampai akhir tahun depan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Taruhan bearish pada mata uang Asia berkurang di tengah tanda-tanda bahwa kesulitan ekonomi China dapat mereda dengan pelonggaran pembatasan COVID-19 tetapi analis masih waspada terhadap lockdown di masa depan dan arah kebijakan moneter AS, jajak pendapat Reuters (Reuters poll) menunjukkan pada hari Kamis.

Posisi sell pada won Korea Selatan dan dollar Taiwan berada di level terendah sejak akhir Februari, sementara posisi pada yuan China merosot ke level terendah enam minggu, menurut survei dua minggu terhadap 11 responden.

Sentimen investor membaik, dibandingkan dengan dua minggu yang lalu karena kota-kota besar China termasuk Shanghai mengurangi pembatasan setelah dua bulan dikunci dan ketika negara itu meluncurkan langkah-langkah stimulus baru untuk meningkatkan ekonominya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Yuan, yang depresiasinya telah memicu aksi jual mata uang Asia lainnya pada pertengahan April, pulih dari level terendah 20 bulan yang disentuhnya beberapa minggu lalu.

Namun, para analis masih skeptis terhadap pertumbuhan ekonomi China.

“Saya tidak yakin kekhawatiran (pertumbuhan) telah berkurang sebanyak itu,” kata Rob Carnell, kepala penelitian dan kepala ekonom untuk Asia-Pasifik dari ING.

“Ada banyak keraguan bahwa ini (pembatasan santai di Shanghai) menandai akhir dari masalah China dengan COVID-19 dan penguncian.”

Sentimen di Asia juga dibantu oleh ekspektasi yang mendingin dari kenaikan suku bunga AS yang agresif meskipun kekhawatiran atas inflasi dan resesi global telah memburuk di tengah sinyal ambigu dari Fed dan gubernurnya.

Posisi sell pada baht Thailand berada di level terendah sejak April, menjelang pertemuan penting bank sentral (BOT) minggu depan.

Sementara pelonggaran pembatasan COVID-19 membantu ekonomi negara itu menunjukkan peningkatan bertahap pada Mei, inflasi utamanya telah melampaui kisaran target bank sentral.

“BOT belum memberi sinyal niatnya untuk menormalkan kebijakan, tetapi kami melihat peningkatan risiko untuk pergeseran hawkish,” tulis ekonom dari DBS dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa kenaikan pertama bisa terjadi pada kuartal keempat 2022.

Bank sentral Asia lainnya telah bergerak untuk memperketat kebijakan dalam beberapa bulan terakhir di tengah meningkatnya tekanan inflasi, rebound ekonomi dari pandemi dan sikap hawkish dari The Fed.

Pekan lalu, bank sentral Korea Selatan menyampaikan kenaikan suku bunga kedua berturut-turut dan memperkirakan kenaikan agresif lebih lanjut untuk menahan inflasi konsumen turun dari tertinggi 13 tahun.

Kenaikan berturut-turut oleh Bank of Korea mengikuti lebih dari 100 basis poin kumulatif pengetatan sejak Agustus 2021 dalam salah satu kampanye pengetatan paling kuat yang pernah dilakukan oleh bank tersebut.

Jajak pendapat penentuan posisi mata uang Asia difokuskan pada apa yang diyakini oleh para analis dan manajer investasi sebagai posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang pasar berkembang Asia: Yuan China, Won Korea Selatan, Dollar Singapura, Rupiah Indonesia, Dollar Taiwan, Rupee India, Peso Filipina, Malaysia ringgit dan baht Thailand.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Melelehnya dollar telah berhenti baru-baru ini karena kemungkinan Federal Reserve menempatkan misi kenaikan suku bunganya di akhir tahun ini semakin cepat.

Indeks dollar AS yang mengukur greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama, turun 0.30% menjadi 101.79

“Ketika datang ke AS, gagasan jeda Fed di musim panas mendapatkan sedikit daya tarik,” kata ING dalam sebuah catatan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Anggota Fed termasuk Ketua Jerome Powell baru-baru ini menggelar karpet merah untuk dua kenaikan suku bunga 50 basis poin pada dua pertemuan berikutnya yang akan memberi bank sentral ruang bernapas untuk menilai kembali ancaman inflasi yang semakin mengakar.

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic adalah anggota Fed terbaru yang mendukung gagasan ‘jeda’ Fed akhir tahun ini.

“Saya memiliki pandangan dasar di mana bagi saya pikir jeda pada bulan September mungkin masuk akal,” kata Bostic kepada wartawan Senin setelah berpidato di Rotary Club of Atlanta.

Pernyataan itu muncul setelah Presiden Fed Kansas Esther George, mantan arch-hawk, yang pada hari Senin “tampaknya mendukung pandangan bahwa Fed harus menilai kembali situasi setelah kenaikan 50bp pada Juni dan Juli,” kata ING dalam catatannya.

Ekspektasi yang mendingin untuk kenaikan suku bunga Fed yang agresif telah merusak imbal hasil Treasury 2-tahun, yang sensitif terhadap kenaikan suku bunga Fed, memaksa dollar untuk mengerem kenaikannya.

Sementara stabilitas di pasar suku bunga AS bisa mulai melihat tingkat volatilitas sementara sedikit lebih rendah, ING dengan cepat memperingatkan bahwa putaran balik yang berkepanjangan atau koreksi, dalam greenback tidak mungkin terjadi.

“Kami mendukung stabilitas daripada koreksi tajam yang lebih rendah untuk tren dollar secara luas – sebagian besar karena The Fed memiliki penyebab terbesar dari pengetatan suku bunga secara tajam,” kata ING, mencatat bahwa ekspektasi kenaikan suku bunga Fed dapat berubah setelah pertemuan bank sentral bulan Juni.

“Ini semua bisa berubah pada pertemuan FOMC berikutnya pada 15 Juni jika Dot Plot menunjukkan tingkat 3%+ untuk akhir -23. Tapi pertemuan FOMC itu tiga minggu lagi.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Indeks dollar AS (DXY) jatuh pada hari Senin sementara euro menguat setelah Bank Sentral Eropa (ECB) mengindikasikan langkah dari suku bunga negatif dan mata uang berisiko menguat bersama dengan ekuitas.

Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa bank kemungkinan akan mengangkat suku bunga deposito kawasan euro dari wilayah negatif pada akhir September dan dapat menaikkannya lebih lanjut jika melihat inflasi stabil di 2%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Presiden ECB Christine Lagarde

Setelah menurun pekan lalu, ekuitas AS mengikuti saham Eropa yang lebih tinggi pada hari Senin.

Reli euro terjadi karena dollar turun secara luas setelah melakukan aksi jual minggu lalu.

Investor memiliki selera yang lebih besar untuk aset berisiko pada hari Senin karena mereka bereaksi terhadap komentar Lagarde dan meredakan kekhawatiran bahwa resesi Eropa akan terjadi sementara prospek AS tampak kurang menginspirasi, menurut Erik Nelson, ahli strategi makro di Wells Fargo (NYSE:WFC), New York.

“Kami melihat lebih banyak optimisme seputar pertumbuhan global – pertumbuhan Eropa, pertumbuhan China, pertumbuhan Inggris dan sedikit optimisme tentang pertumbuhan AS. Jadi tema divergensi pertumbuhan benar-benar hal yang besar dan tidak mendukung dollar,” kata Nelson.
Euro adalah pemenang besar, bertahan naik 1.13% pada $1.0687 setelah naik sebanyak 3.4% dari level terendah intraday multi-tahun di $1.0349 pada 13 Mei.

Indeks dollar AS , yang mencapai tertinggi dua dekade di 105.01 pada 13 Mei, terakhir turun 0.82% pada 102.09.

“Investor masih tertarik pada greenback, tetapi tekanan mata uang asing ke sisi atas telah menciptakan sedikit hambatan bagi dollar AS,” kata JB Mackenzie, direktur pelaksana berjangka dan valas di Charles Schwab (NYSE:SCHW).

Secara khusus, Mackenzie menunjuk kenaikan euro setelah indikasi ECB bahwa itu akan menjadi lebih hawkish.

“Semua orang telah menaikkan suku bunga. ECB adalah yang terakhir melakukan itu sehingga itulah yang memberi tekanan pada euro. Sekarang tiba-tiba, Anda mulai mendengar bahwa mereka akan mengubah rute kebijakan,” kata Mackenzie.

Apakah dollar mengambil nafas atau terus jatuh akan tergantung pada berita dari Federal Reserve AS ?, menurut Mackenzie, yang akan mengamati dengan cermat petunjuk kebijakan dalam risalah dari pertemuan Fed (FOMC) yang akan dirilis minggu ini.

Greenback telah melonjak tahun ini tetapi dengan ekspektasi untuk kenaikan suku bunga berulang sudah diperhitungkan, Nelson dari Wells Fargo mengatakan mungkin diperdagangkan sideways untuk beberapa waktu.

Pekan lalu posisi beli bersih spekulan pada dollar AS tergelincir, setelah mencapai level tertinggi sejak akhir November di minggu sebelumnya, menurut perhitungan Reuters dan data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS yang dirilis pada hari Jumat.

Dollar Australia, yang awalnya menunjukkan reaksi diam terhadap kemenangan Partai Buruh kiri-tengah dalam pemilihan nasional akhir pekan, naik 0.77% pada $0.7106.

KEUNTUNGAN FRANC SWISS

Sementara franc Swiss menguat terhadap dollar setelah anggota dewan pengurus Swiss National Bank (SNB) Andrea Maechler mengatakan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Senin bahwa bank akan memperketat kebijakan moneter jika inflasi di Swiss tetap tinggi. Dollar terakhir turun 0.89% terhadap franc Swiss setelah mencapai level terendah sejak akhir April.

Sentimen di sekitar China juga membantu mata uang yang lebih berisiko. Shanghai keluar dari penguncian terkait pandemi dan penurunan suku bunga besar yang tak terduga di China pekan lalu meyakinkan investor. China juga akan memperluas rabat kredit pajaknya, menunda pembayaran jaminan sosial dan pembayaran pinjaman, meluncurkan proyek investasi baru dan mengambil langkah lain untuk mendukung ekonomi, kata kabinet mengutip televisi pemerintah, Senin.

Yuan mengalami minggu terbaiknya sejak akhir 2020 pekan lalu dan di pasar luar negeri pada hari Senin menguat menjadi 6.704 per dollar, terkuat sejak awal Mei.

Geopolitik juga menjadi fokus di Asia minggu ini saat Presiden AS Joe Biden mengunjungi wilayah tersebut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Setelah kenaikan suku bunga 50 basis poin oleh Federal Reserve yang semakin hawkish, pasar telah berputar liar menjelang data ekonomi AS minggu ini, yang akan diuraikan secara cermat untuk tanda-tanda bahwa inflasi mencapai puncaknya.

Pertumbuhan harga telah melonjak ke level tertinggi sejak awal 1980-an karena tabrakan ledakan permintaan pasca pandemi dan rantai pasokan global yang macet dan telah memicu kekhawatiran bahwa upaya agresif The Fed untuk mengendalikannya dapat membawa ekonomi ke dalam resesi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Laporan pekerjaan Departemen Tenaga Kerja pada hari Jumat memberikan tanda potensial pertama dengan pertumbuhan upah bulanan melambat menjadi 0.3% dari 0.5% dan bertahan stabil di 5.5% tahun-ke-tahun.

Pada hari Rabu, analis memperkirakan indeks harga konsumen (CPI) menunjukkan kemunduran tajam dalam pertumbuhan bulanan, mendingin ke 0.2% pada April dari 1.2% pada Maret — lompatan bulanan terbesar dalam lebih dari 16 tahun — dan peningkatan tahunan sebesar 8.1% pada 0.4 poin persentase lebih rendah dari 8.5% sebelumnya, yang merupakan pembacaan terpanas sejak Desember 1981.

Harga energi dan makanan adalah biang keladinya, diperburuk oleh dampak dari perang Rusia-Ukraina.

“Invasi Rusia ke Ukraina telah memperbesar laju tekanan inflasi tahun ini dan The Fed tidak dapat berbuat banyak tentang itu,” kata David Carter, direktur pelaksana dari Wealthspire Advisors di New York.

Harga energi mencatat lonjakan bulanan 11% di bulan Maret, dengan bensin melonjak sebesar 18.3%. Harga rata-rata di pompa mencapai rekor tertinggi di bulan Maret, menurut kelompok pengendara AAA.

Makanan yang dimakan di rumah naik 1.5% setiap bulan dan harga bahan makanan naik 10% tahun-ke-tahun, pertumbuhan tahunan tercepat dalam lebih dari empat dekade.

Menghapus harga makanan dan energi, yang disebut “inti” CPI diperkirakan naik tipis 0.4% bulan lalu, tetapi mendingin ke 6.0% dari 6.5% secara tahunan.

Setiap tanda perlambatan akan disambut oleh pasar.

“Jika inflasi sesuai ekspektasi, itu akan menjadi penurunan berarti pertama dalam tingkat inflasi tahunan sejak kedalaman resesi COVID,” tulis Matt Weller, kepala penelitian global dari StoneX Financial.

Data harga produsen (PPI) hari Kamis, yang mencerminkan harga yang diterima perusahaan AS untuk barang dan jasa mereka di pintu pabrik kiasan, diperkirakan menceritakan kisah serupa.

Perkiraan konsensus memperkirakan perlambatan tajam dalam PPI utama, dan perlambatan yang lebih dangkal ketika item makanan dan energi dilucuti.

Data survei terbaru, terutama dari indeks manajer pembelian (PMI) Institute for Supply Management (ISM) mengungkapkan bahwa dua pendorong utama inflasi – kelangkaan pasokan dan kekeringan pekerja yang sedang berlangsung – tetap menjadi hambatan yang signifikan di bulan April.

Pada hari Selasa, sementara 32% peserta survei dalam survei Optimisme Bisnis Federasi Nasional Bisnis Independen (NFIB) menilai inflasi menjadi perhatian utama mereka – angka rekor tertinggi – lebih sedikit responden yang melaporkan menaikkan harga dan menaikkan upah.

GRAFIS: Kekhawatiran inflasi dan harga yang harus dibayar

https://graphics.reuters.com/USA-STOCKS/zgpomlgmypd/nfibism.png

Sejauh ini, banyak perusahaan telah mampu membebankan biaya input kepada pelanggan mereka. Faktanya, margin keuntungan 12 bulan ke depan S&P 500 meningkat.

Pada 6 Mei, angka itu 13.4%, lebih tinggi dari pembacaan awal Mei yang kembali setidaknya 12 tahun, menurut Refinitiv Datastream.

“Perusahaan telah mampu menanggung biaya yang lebih tinggi karena permintaan tetap kuat,” tambah Carter. “Namun, jika suku bunga Fed meningkatkan permintaan mendingin, perusahaan tidak akan dapat meneruskan biaya yang lebih tinggi dan margin akan menyusut.”

Bagaimana pasar akan bereaksi terhadap data?

S&P 500 tergelincir 0.3% pada 12 April, ketika laporan IHK Maret yang mengerikan – meskipun sebagian besar diharapkan – dirilis. Angka berapa pun pada atau di bawah konsensus pada hari Rabu kemungkinan akan disambut oleh investor.

“Di bawah pengamatan, terus ada tanda-tanda bahwa inflasi, ketatnya pasar tenaga kerja dan kesengsaraan rantai pasokan semuanya mungkin telah mencapai puncaknya,” kata Yung-Yu Ma, kepala strategi investasi dari BMO Wealth Management. “Pasar sedang dalam mode buktikan, dan tanda-tanda awal itu masih jauh dari bukti yang cukup untuk menenangkan pasar.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – “Mata uang kami, masalah Anda,” adalah kata-kata mantan menteri keuangan AS yang dikenang pada tahun 1971 kepada menteri keuangan lainnya yang terkejut dengan lonjakan dollar. Lebih dari 50 tahun berlalu, kekuatan dollar tanpa henti kembali meninggalkan jejak kehancuran di belakangnya.

Mata uang AS melonjak ke level tertinggi dua dekade minggu ini dan kekuatannya memperketat kondisi keuangan saat ekonomi dunia menghadapi prospek perlambatan.

“Lonjakan itu mengancam merusak lingkungan pasar yang lebih luas dan mengekspos celah ekonomi dan keuangan dalam sistem,” kata Samy Chaar, kepala ekonom dari Lombard Odier.

Kenaikan 8% dalam indeks dollar tahun ini mungkin tidak akan berbalik dalam waktu dekat.

GAMBAR BROKER ONLINE

USD

“Daya tarik sebagai aset safe-haven untuk greenback masih utuh, dengan indikator tekanan pembiayaan dollar dari Barclays (LON:BARC) mendekati level tertinggi dalam tujuh tahun. Dan analisis kisaran puncak-ke-paling masa lalu menyiratkan indeks dollar bisa naik lagi 2% menjadi 3%,” kata Barclays.

Berikut adalah beberapa area yang terpengaruh oleh pelenturan otot dollar:

INFLASI IMPORT

Pertarungan kekuatan terbaru dollar telah memukul mata uang G10 lainnya, dari sterling Inggris hingga dollar Selandia Baru serta mata uang dari negara-negara berkembang yang memiliki defisit neraca pembayaran yang besar.

Bahkan franc Swiss sebagai mata uang safe-haven klasik tidak terhindar, diperdagangkan mendekati level terendah Maret 2020 versus greenback.

Sementara kelemahan mata uang biasanya menguntungkan Eropa dan Jepang yang bergantung pada ekspor, persamaan itu tidak berlaku ketika inflasi tinggi dan semakin terus meningkat karena makanan dan bahan bakar impor menjadi lebih mahal seperti halnya biaya input perusahaan.

Inflasi zona euro mencapai rekor 7.5% bulan ini dan anggota parlemen Jepang khawatir bahwa yen, pada posisi terendah 20 tahun, akan menimbulkan kerusakan pada rumah tangga. Setengah dari perusahaan Jepang mengharapkan biaya yang lebih tinggi dapat melukai pendapatan, sebuah survei dirilis.

Tapi kekhawatiran pertumbuhan dapat mencegah bank sentral, terutama di Eropa dan Jepang, dari pengetatan kebijakan sejalan dengan Federal Reserve. Banyak yang berpendapat bahwa hal itu dapat mendorong euro turun sejajar dengan dollar, level yang tidak terlihat sejak 2002.

“Dengan risiko resesi ekonomi yang ada, siapa yang peduli seberapa hawkishnya ECB (Bank Sentral Eropa) atau berapa harga ke dalam kurva suku bunga?,” kata ahli strategi Societe Generale (OTC: SCGLY) Kit Juckes.

KONDISI KEUANGAN LEBIH KETAT

Dollar yang meningkat membantu memperketat kondisi keuangan yang mencerminkan ketersediaan pendanaan dalam suatu perekonomian.

Goldman Sachs (NYSE:GS), yang menyusun indeks kondisi keuangan (FCI) yang paling banyak digunakan, mengatakan pengetatan 100 basis poin di FCI dapat menghambat pertumbuhan satu poin persentase di tahun berikutnya.

FCI, yang menjadi faktor dalam dampak dollar yang tertimbang perdagangan, menunjukkan kondisi global yang paling ketat sejak 2009. FCI telah diperketat sebesar 104 basis poin sejak 1 April. Sementara aksi jual ekuitas dan obligasi memiliki dampak yang lebih besar, dollar lebih dari kenaikan 5% pada periode ini akan memberikan kontribusi juga.

MASALAH EMERGING MARKET

Hampir semua krisis pasar berkembang di masa lalu terkait dengan kekuatan dollar. Ketika dollar naik, negara-negara berkembang harus memperketat kebijakan moneter untuk mencegah jatuhnya mata uang mereka sendiri. Tidak melakukan hal itu akan memperburuk inflasi dan meningkatkan biaya pembayaran utang dalam mata uang dollar.

Minggu ini, India menerapkan kenaikan suku bunga yang tidak terjadwal sementara Chili melakukan kenaikan suku bunga 125 basis poin yang lebih besar dari perkiraan.

Median hutang pemerintah dalam mata uang asing di pasar negara berkembang mencapai sepertiga dari PDB pada akhir tahun 2021, Fitch memperkirakan, dibandingkan dengan 18% pada tahun 2013. Beberapa negara sudah mencari bantuan dari Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia dan penguatan dollar lebih lanjut dapat menambah angka-angka itu.

Investor semakin waspada. Mata uang pasar berkembang berada pada level terendah November 2020, sementara premi yang diminta untuk menahan obligasi dollar EM versus Treasuries naik sekitar 100 basis poin tahun ini

KEUNTUNGAN DAN SAKIT KOMODITAS

Aturan praktisnya adalah bahwa greenback yang lebih kuat membuat komoditas berdenominasi dollar lebih mahal bagi konsumen non-dollar, yang pada akhirnya menurunkan permintaan dan harga.

Itu belum terjadi saat ini karena masalah seperti perang di Ukraina dan lockdown COVID China menghambat produksi dan perdagangan komoditas utama.

Penguatan dollar secara umum berarti pendapatan yang lebih tinggi bagi eksportir komoditas seperti Chili, Australia dan Rusia meskipun hal itu diimbangi dengan biaya yang lebih tinggi untuk mesin dan peralatan.

Tetapi karena kenaikan imbal hasil AS dan dollar yang lebih kuat mengancam pertumbuhan global, harga komoditas mulai menderita. JPMorgan (NYSE:JPM) mengatakan minggu ini bahwa mereka mengurangi eksposur ke peso Chili, sol Peru dan lainnya ke posisi untuk masa-masa yang menantang.

INFLASI AS

The Fed mungkin menyambut kenaikan greenback yang menenangkan inflasi impor – Societe Generale memperkirakan apresiasi dollar 10% menyebabkan inflasi konsumen AS turun 0.5 poin persentase selama setahun.

Dengan harga gas AS pada level rekor, lonjakan dollar sejauh ini memberikan sedikit bantuan. Pasar uang memperkirakan 200 basis point kenaikan suku bunga di Amerika Serikat selama sisa tahun ini dan melihat tingkat kebijakan Fed memuncak sekitar 3.5% pada pertengahan 2023.

Namun jika data inflasi AS yang akan datang untuk bulan April menunjukkan tekanan harga memuncak, taruhan itu dapat dibatalkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS jatuh ke level terendah satu minggu terhadap sekeranjang mata uang pada hari Kamis dini hari WIB setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell meningkatkan prospek kenaikan suku bunga 75 basis poin, bahkan ketika dia mengatakan bank sentral AS akan bertindak agresif untuk membasmi inflasi.

Powell mengatakan dalam konferensi pers menyusul pernyataan kebijakan The Fed bahwa bank sentral AS tidak secara aktif mempertimbangkan kenaikan 75 basis poin tetapi lompatan tambahan 50 basis poin akan dibahas untuk beberapa pertemuan berikutnya.

Itu terjadi setelah The Fed menaikkan suku bunga acuan semalam sebesar 50 basis poin, kenaikan terbesar dalam 22 tahun, dalam keputusan yang diperkirakan secara luas.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Pasar menilai pada dasarnya peluang 50/50 bahwa Anda melihat kenaikan 75 basis poin pada bulan Juli, antara Juni dan Juli, jadi saya pikir takeaway paling penting di sini yang menurut saya pasar benar-benar terpaku, adalah apakah atau tidak ada kenaikan 75 basis poin di atas meja dan dia (Powell) pada dasarnya mendorong kembali itu,” kata Mazen Issa, ahli strategi senior fx dari TD Securities di New York.

Indeks dollar turun tajam setelah komentar Powell, jatuh ke level terendah satu minggu di 102.48 sebelum menelusuri kembali ke posisi terakhir di 102.62 turun 0.76% kemarin.

Bank sentral AS juga mengatakan bahwa neraca $9 triliun akan dibiarkan turun sebesar $47.5 miliar per bulan pada bulan Juni, Juli dan Agustus dan pengurangan akan meningkat menjadi $95 miliar per bulan pada bulan September.

Investor telah mengevaluasi apakah reli yang mengirim indeks dollar ke level tertinggi dalam 20 tahun pekan lalu memiliki lebih banyak ruang untuk berjalan setidaknya dalam jangka pendek, dengan sebagian besar hawkishness yang diharapkan Fed sudah diperhitungkan ke pasar.

Namun, The Fed diperkirakan akan memperketat kebijakan lebih dari rekan-rekan Eropa, misalnya, sedang berjuang dari pertumbuhan yang lebih lemah dan gangguan energi karena sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasinya ke Ukraina.

Euro naik menjadi $ 1.0606 naik 0.82% hari ini, dan naik dari $ 1.0470 pada hari Kamis, yang merupakan terendah sejak Januari 2017.

Dollar AS juga diuntungkan dari arus aset safe-haven karena pembatasan COVID-19 di China memicu kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan gangguan rantai pasokan baru.

Beijing menutup sejumlah stasiun metro dan rute bus dan memperpanjang pembatasan COVID-19 di banyak tempat umum pada hari Rabu, memfokuskan upaya untuk menghindari nasib Shanghai, di mana jutaan orang telah dikunci ketat selama lebih dari sebulan.

Dollar Aussie mengungguli untuk hari kedua, setelah Reserve Bank of Australia pada hari Selasa menaikkan suku bunganya secara mengejutkan besar sebesar 25 basis poin menjadi 0.35% kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade dan menandai lebih banyak lagi yang akan datang saat RBA menurunkan tirai pada stimulus pandemi besar-besaran.

Aussie naik 2.03% menjadi $0.7241.

Data AS pada hari Rabu menunjukkan bahwa pengusaha swasta mempekerjakan pekerja paling sedikit dalam dua tahun pada bulan April di tengah kekurangan tenaga kerja yang terus-menerus dan meningkatnya biaya, yang paling memukul usaha kecil.

Rilis ekonomi utama AS minggu ini adalah laporan pekerjaan pemerintah untuk April yang dirilis pada hari Jumat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS bertahan dekat di bawah level tertinggi 20-tahun terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan kemarin sebelum kenaikan suku bunga Federal Reserve yang diperkirakan minggu ini, dengan para trader fokus ke potensi bank sentral AS mengadopsi kebijakan yang lebih hawkish dari pada yang diperkirakan banyak orang.

The Fed telah mengambil pendekatan yang semakin agresif untuk kebijakan moneter ketika menangani inflasi yang melonjak pada kecepatan tercepat dalam 40 tahun. Diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin dan mengumumkan rencana untuk mengurangi neraca 9 triliun dollar AS ketika menyimpulkan pertemuan dua hari pada Rabu ini.

Meskipun peluangnya terlihat rendah, beberapa investor memperkirakan adanya kemungkinan kenaikan 75 basis poin atau laju penurunan neraca yang lebih cepat dari yang diperkirakan saat ini.

Banyak trader mengantisipasi bahwa The Fed tidak akan mundur dari sikap hawkish ini dan masih dapat melihat beberapa kejutan hawkish dan itulah mengapa dollar kemungkinan akan mempertahankan kenaikannya menjelang pertemuan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Komentar Ketua Fed Jerome Powell pada akhir pertemuan juga akan dicermati untuk indikasi baru apakah Fed akan terus menaikkan suku bunga untuk melawan kenaikan tekanan harga-harga bahkan sekalipun ekonomi melemah.

Aktivitas pabrik AS tumbuh pada laju paling lambat dalam lebih dari satu setengah tahun pada April di tengah meningkatnya pekerja yang berhenti dari pekerjaan mereka dan produsen-produsen menjadi lebih cemas tentang pasokan.

Dollar terakhir berada di 103.72 terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, setelah mencapai 103.93 pada Kamis (28/4/2022), tertinggi sejak Desember 2002.

Euro berada di 1.0493 dollar, setelah turun ke 1.0470 dollar pada Kamis bulan lalu, terendah sejak Januari 2017.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa ini terluka setelah data menunjukkan pertumbuhan output manufaktur zona euro terhenti bulan lalu karena pabrik-pabrik berjuang untuk mendapatkan bahan baku, sementara permintaan terpukul dari kenaikan harga-harga yang tajam.

Euro telah menderita dari kekhawatiran tentang inflasi, pertumbuhan dan ketidakjelasan energi sebagai akibat dari sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Kekhawatiran pertumbuhan global juga telah mendorong permintaan untuk greenback karena China menutup kota-kota dalam upaya untuk membendung penyebaran COVID-19. Pihak berwenang di Shanghai pada Senin kemarin melaporkan 58 kasus baru di luar daerah yang dikunci ketat, sementara Beijing terus menguji jutaan orang.

Aktivitas pabrik China berkontraksi pada kecepatan yang lebih curam pada April karena penguncian menghentikan produksi industri dan mengganggu rantai pasokan, meningkatkan kekhawatiran perlambatan ekonomi tajam pada kuartal kedua yang akan membebani pertumbuhan global.

Dollar naik 0.6 persen versus yuan China di pasar luar negeri, mencapai 6.6820 di bawah 6.6940 yang disentuh pada Jumat akhir bulan lalu, yang merupakan tertinggi sejak November 2020.

Yen Jepang bertahan di atas posisi terendah 20-tahun yang dicapai terhadap dollar pada Kamis bulan lalu, ketika bank sentral Jepang memperkuat komitmennya untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah dengan berjanji untuk membeli obligasi dalam jumlah tak terbatas setiap hari untuk mempertahankan target imbal hasil.

Mata uang Jepang terakhir di 130.832 terhadap dollar, setelah mencapai tertinggi 131.233 pada pada Kamis bulan lalu, terlemah sejak April 2002.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS telah merobek dan melonjak ke level tertinggi sebelum pandemi dimulai dengan ‘diet hawkishness’ Federal Reserve (Fed) tetapi mata uang cadangan dunia ini dapat segera kehabisan tenaga karena sebagian besar kenaikan suku bunga telah diperhitungkan.

Indeks dollar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0.65% menjadi 102.99 ke level tertinggi sejak Maret 2020.

GAMBAR BROKER ONLINE
the Fed

Siklus dollar yang kuat terlihat bertahan lama karena banyak kenaikan suku bunga telah diperhitungkan,” kata ANZ dalam sebuah catatan,

Taruhan pada jalur agresif pengetatan Fed diberi dorongan lebih lanjut minggu lalu setelah Ketua Fed Jerome Powell mengkonfirmasi bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada bulan Mei.

Saya akan mengatakan bahwa 50 basis poin akan dibahas untuk pertemuan Mei,” kata Powell pekan lalu.

Pedagang saat ini memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada masing-masing dari tiga pertemuan berikutnya karena bank sentral berusaha mengendalikan inflasi yang berjalan jauh di atas target 2%.

Pernyataan hawkish dari Powell dan anggota Fed lainnya telah memicu spekulasi apakah bank sentral akan mengisyaratkan bahwa 75 basis poin yang jauh lebih besar akan dipertimbangkan.

“Pernyataan pasca-pertemuan dan pernyataan konferensi pers Ketua Powell kemungkinan akan membuat pintu terbuka untuk kenaikan 75bps tetapi kami percaya itu terlalu dini untuk pengesahan eksplisit,” kata Nomura dalam sebuah catatan menjelang pertemuan The Fed minggu depan.

Namun, beberapa orang percaya bahwa sebagian besar sikap hawkish Fed hampir sepenuhnya dihargai, membuat dollar rentan terhadap ‘jalan berbatu di depan’.

“Kami mungkin belum mencapai puncak hawkishness Fed, tetapi kami harus semakin dekat,” tambah ANZ. “[T]he DXY (indeks dollar) dinilai terlalu tinggi berdasarkan perkiraan nilai wajar kami,” catatan ANZ.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA