Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank Sentral Eropa (ECB) mungkin menguraikan pada hari Kamis jadwal yang lebih jelas untuk melepaskan stimulusnya yang luar biasa karena kekhawatiran atas rekor inflasi yang tinggi mengalahkan kekhawatiran tentang resesi terkait perang.

ECB telah mengurangi laju program pencetakan uangnya selama berbulan-bulan tetapi sejauh ini menghindari berkomitmen untuk akhir skema, khawatir bahwa perang di Ukraina dan harga energi yang tinggi tiba-tiba dapat mengubah pandangan.

GAMBAR BROKER ONLINE
ECB

Untuk saat ini, bank berencana untuk mengakhiri pembelian obligasi, umumnya dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif, di beberapa titik di kuartal ketiga, dengan suku bunga naik beberapa waktu setelah itu.

Disetujui bulan lalu, jadwal longgar ini sudah ditantang sebagai kekuatan yang berlawanan meninggalkan Dewan Pemerintah dilema dalam penetapan suku bunga.

Di satu sisi, inflasi sudah mencapai rekor tertinggi 7.5% dengan lebih banyak lagi kenaikan yang akan datang. Di sisi lain, ekonomi zona itu sekarang mengalami stagnasi, paling banter, dengan dampak perang yang merugikan rumah tangga dan bisnis.

Mengingat tingkat ketidakpastian yang tinggi, (ECB) kemungkinan ingin mempertahankan opsi dan fleksibilitas,” kata ekonom ABN Amro, Nick Kounis.

“Namun, nada hawkish kemungkinan akan meningkat, tidak diragukan lagi bahwa hasil yang paling mungkin dalam beberapa bulan mendatang adalah diakhirinya pembelian aset bersih dan selanjutnya tingkat kebijakan yang lebih tinggi.”

Memang, sejumlah pembuat kebijakan konservatif, termasuk gubernur bank sentral Jerman, Belanda, Austria dan Belgia semuanya telah membuat kasus untuk suku bunga yang lebih tinggi, khawatir bahwa inflasi yang tinggi dapat bertahan terlalu lama.

Menambah kasus hawkish, ekspektasi inflasi jangka panjang, ukuran utama untuk kredibilitas kebijakan, telah bergerak tegas di atas target 2% ECB meskipun upah belum merespons harga yang lebih tinggi.

SUKU BUNGA NAIK?

Jadi meskipun kebijakan diperkirakan akan tetap tidak berubah pada pertemuan Kamis, kepala ECB Christine Lagarde dapat berada di bawah tekanan untuk memberi sinyal lebih kuat bahwa dukungan akan dibatalkan dalam beberapa bulan mendatang.

“Lagarde dapat mengisyaratkan akhir pembelian (aset) bersyarat pada Juni, membuka kemungkinan kenaikan suku bunga pertama pada September,” kata Ahli Strategi Pictet Frederik Ducrozet. “Atau, dia mungkin menahan diri untuk tidak melawan harga pasar, yang konsisten dengan kenaikan pada bulan September.”

Lagarde terdeteksi COVID-19 minggu lalu tetapi mengatakan gejalanya cukup ringan.

Pasar sekarang memperkirakan 70 basis poin dari kenaikan suku bunga deposito ECB minus 0.5% tahun ini, meskipun tidak satu pun dari 25 pembuat kebijakan ECB yang menyerukan pengetatan agresif seperti itu.

Memicu kehati-hatian pada pembuat kebijakan karena mengantisipasi prospek ekonomi yang dapat memburuk dengan cepat.

Harga energi yang tinggi menguras tabungan rumah tangga dan ketidakpastian perang menghentikan investasi perusahaan. Bank juga memperketat akses ke kredit seperti yang biasa mereka lakukan selama perang, berpotensi memperburuk penurunan.

Kebijakan doves, sementara itu, berpendapat bahwa sebagian besar inflasi adalah akibat dari guncangan pasokan eksternal sehingga inflasi secara alami akan turun dari waktu ke waktu.

Faktanya, harga energi yang tinggi cenderung deflasi dalam jangka panjang karena menahan pertumbuhan sehingga ada risiko inflasi turun terlalu rendah.

“Pertanyaan kuncinya adalah apakah aliran energi Rusia ke Eropa akan tetap lancar. Jika pembatasan volume terjadi, kita akan melihat risiko resesi zona euro yang jauh lebih tinggi, yang kemungkinan akan mendorong ECB untuk lebih berhati-hati,” pendapat ekonom UBS Reinhard Cluse

Namun, dengan menimbang dua kekuatan yang berlawanan, ECB kemungkinan akan melihat risiko yang lebih besar dari inflasi yang lebih tinggi, bahkan jika pembuat kebijakan akan terus bergerak sedikit demi sedikit, siap untuk mengubah arah dalam waktu singkat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA