Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank of Japan (BOJ) harus mempertahankan stimulus moneter saat ini untuk menciptakan kenaikan harga, keuntungan perusahaan, pekerjaan dan upah yang berkelanjutan, kata wakil gubernurnya pada hari Selasa, menepis spekulasi tentang keluar lebih awal dari pengaturan akomodatif.

Dengan inflasi di Jepang jauh di bawah tingkat di Amerika Serikat dan di tempat lain, BOJ tertinggal jauh di belakang bank sentral utama lainnya dalam memutar kembali stimulus mode krisis.

Namun melonjaknya harga komoditas global dan melemahnya yen telah mendorong inflasi dorongan biaya, meningkatkan spekulasi di kalangan investor bahwa BOJ mungkin akan beralih dari kebijakan stimulusnya saat ini.

GAMBAR BROKER ONLINE
Masayoshi Amamiya BOJ

Masayoshi Amamiya mengabaikan peluang keluar lebih awal dari kebijakan stimulus.

“Yang penting adalah melanjutkan pelonggaran moneter kami yang kuat untuk secara tegas mendukung aktivitas ekonomi perusahaan dan rumah tangga,” kata Amamiya kepada anggota parlemen.

Jika stimulus moneter dikurangi sekarang, itu akan menyebabkan tekanan ke bawah pada ekonomi, membuat inflasi 2% lebih jauh dari target, Amamiya menambahkan.

Amamiya dan menteri keuangan Shunichi Suzuki, keduanya muncul di sesi parlemen yang sama, memperingatkan terhadap pelemahan yen yang cepat, menyebut volatilitas berlebih baru-baru ini di pasar valuta asing tidak diinginkan.

Suzuki mengatakan bahwa dia sedang berkomunikasi dengan AS dan otoritas mata uang lainnya untuk menanggapi pergerakan mata uang yang sesuai, mengikuti kesepakatan negara-negara maju Kelompok Tujuh (G7) tentang mata uang.

Kesepakatan itu menyerukan nilai tukar yang ditentukan pasar dan kebutuhan untuk berkonsultasi dengan anggota G7 tentang tindakan di pasar mata uang sambil mengakui efek buruk dari volatilitas berlebih dan pergerakan yang tidak teratur terhadap ekonomi.

Kementerian Keuangan yang bertanggung jawab atas kebijakan mata uang, memiliki cadangan devisa senilai $1.35 triliun yang dapat digunakan bila diperlukan untuk intervensi mata uang melalui BOJ, kata Suzuki, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Jepang menjelaskan kepada rekan-rekan G7-nya mengenai yen baru-baru ini ‘agak cepat’ penurunan, menteri keuangan Shunichi Suzuki mengatakan pada hari Kamis, menggarisbawahi kekhawatiran Tokyo atas penurunan tajam mata uang ke level terendah dua dekade terhadap dollar.

Suzuki tidak mengomentari bagaimana para pemimpin keuangan G7 menanggapi, hanya mengatakan bahwa pertemuan di Washington D.C., berfokus pada diskusi mengenai ekonomi global dan invasi Rusia ke Ukraina daripada pergerakan nilai tukar.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan mereka, para pemimpin mengatakan mereka memantau dengan cermat pasar keuangan global yang bergejolak tetapi tidak menyebutkan nilai tukar secara langsung.

GAMBAR BROKER ONLINE
Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki

Suzuki mengatakan G7 kemungkinan terjebak pada kesepakatannya bahwa pasar harus menentukan nilai tukar mata uang dan kelompok tersebut akan berkoordinasi erat pada pergerakan mata uang dan pergerakan nilai tukar yang berlebihan dan tidak teratur akan mengganggu pertumbuhan secara keseluruhan.

“Saya percaya pemikiran dasar G7 tentang nilai tukar tetap utuh,” kata Suzuki pada konferensi pers setelah pertemuan dengan para pemimpin keuangan negara-negara maju Kelompok Tujuh, yang diadakan di sela-sela pertemuan Dana Moneter Internasional.

Dia menambahkan bahwa pergerakan mata uang yang cepat tidak diinginkan, ketika ditanya tentang penurunan tajam yen baru-baru ini.

Yen sedikit memperpanjang kerugian dari hari sebelumnya, jatuh ke 128.63 yen per dollar sesaat setelah pernyataan tersebut, tetapi masih turun dari level terendah 20-tahun di 129.40 yang dicapai pada hari Rabu.

Mata uang telah jatuh terhadap dollar dengan Bank of Japan (BOJ) terus mempertahankan kebijakan suku bunga ultra-rendah yang kontras dengan meningkatnya peluang kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve (Fed) AS.

Investor percaya yen semakin jatuh, dengan sebagian besar bertaruh bahwa bahkan intervensi pemerintah tidak akan cukup untuk membalikkan/melawan momentum tersebut.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda yang juga menghadiri pertemuan tersebut, mengatakan volatilitas nilai tukar yang berlebihan dapat mempengaruhi aktivitas bisnis secara luas.

“Diinginkan agar nilai tukar bergerak stabil, mencerminkan fundamental,” kata Kuroda. “BOJ akan hati-hati melihat bagaimana pergerakan mata uang dapat mempengaruhi ekonomi dan harga Jepang.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA