Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa di bawah skema negara-negara Kelompok Tujuh (G7) sedang menerapkan usulan batasan harga minyak Rusia. Bahkan dia menambahkan bahwa telah berbicara dengan Menteri Keuangan Janet Yellen terkait masalah tersebut.

“Ya, sedang diterapkan,” kata Biden kepada wartawan selama kunjungan liburan Thanksgiving ke stasiun pemadam kebakaran di Pulau Nantucket.

Pemerintah Uni Eropa akan melanjutkan pembicaraan pada Kamis malam atau Jumat setelah gagal mencapai kesepakatan pada hari Rabu pada level untuk membatasi harga minyak laut Rusia.

Pemerintahan Biden melihat batasan harga sebagai cara untuk menekankan pendapatan minyak untuk Rusia. Hal ini agar supaya sumber utama pendanaannya terkuras untuk perang melawan Ukraina. Sekaligus menjaga aliran minyak Rusia dan menghindari lonjakan harga.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

G7 termasuk Amerika Serikat serta seluruh Uni Eropa dan Australia, akan menerapkan batas harga ekspor minyak Rusia melalui laut pada 5 Desember.

Sekitar 70%-85% ekspor minyak mentah Rusia melalui kapal tanker daripada melalui pipa. Ide pembatasan harga adalah untuk melarang perusahaan pengapalan, asuransi, dan reasuransi menangani kargo minyak mentah Rusia di seluruh dunia. Kecuali jika penjualan tidak lebih dari harga yang oleh G7 dan sekutunya terapkan.

Sementara para menteri luar negeri dari Kelompok Tujuh (G7) akan membahas bagaimana lebih lanjut mendukung Ukraina. Dengan tujuan untuk memastikan pasokan energinya selama pertemuan di Bucharest minggu depan, kata Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock pada Kamis di Twitter.

“Serangan Rusia terhadap infrastruktur sipil adalah kejahatan yang tidak dapat ditolerir dan tidak manusiawi. (Presiden Rusia Vladimir) Putin dapat menjerumuskan rakyat Ukraina ke dalam kegelapan dan kegelapan dengan misilnya. Dia tidak akan pernah mematahkan keinginan mereka untuk kebebasan dan dukungan kami,” tambahnya.

Sedangkan jadwal pertemuan menteri luar negeri NATO berlangsung di Bucharest pada Selasa dan Rabu.

Pertemuan para menteri luar negeri G7 di Jerman awal bulan ini atas prakarsa Baerbock yang berfokus pada bagaimana mendukung Ukraina. Agar Ukraina dapat melalui musim dingin dampak dari serangan Rusia ke jaringan listriknya.

Kota-kota Ukraina dalam kegelapan minggu ini setelah rentetan rudal Rusia memicu salah satu pemadaman listrik nasional terburuk dalam perang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Jepang melakukan intervensi di pasar valuta asing pada hari Jumat membeli yen untuk kedua kalinya dalam sebulan setelah mata uang itu mencapai level terendah 32 tahun di dekat 152 terhadap dollar, seorang pejabat pemerintah dan orang lain yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Jepang telah berusaha untuk menopang mata uang yang babak belur karena bank sentral bertahan dengan suku bunga ultra-rendah, melawan tren global pengetatan kebijakan moneter dan memperlebar kesenjangan antara suku bunga AS dan Jepang.

Setelah dollar naik menjadi 151.94 yen, tertinggi sejak 1990. Dalam situasi ini, intervensi mendorong mata uang Jepang turun lebih dari 7 yen ke level terendah 144.50 yen. Mata uang AS terakhir terlihat turun 1.8% pada 147.34 yen.

Kementerian Keuangan (MOF) melakukan intervensi dalam beberapa tahap mulai sekitar pukul 21:35 (12:35 GMT), kata satu sumber.

“Kami mempertahankan sikap kami untuk siap mengambil tindakan yang tepat terhadap volatilitas valas yang berlebihan,” Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan kepada wartawan pada hari Sabtu setelah bertemu dengan Anthony Albanese dari Australia. Kishida mengulangi bahwa volatilitas seperti itu tidak dapat ditoleransi.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Kishida menolak berkomentar lebih lanjut, dengan mengatakan, “Saya tidak akan membuat komentar rinci tentang nilai tukar.” Ketika ada pertanyaan tentang intervensi hari Jumat.

Diplomat mata uang utama Jepang, Masato Kanda, juga menolak mengatakan apakah Kementerian Keuangan telah melakukan intervensi.

“Kami tidak akan berkomentar sekarang apakah kami melakukan intervensi atau tidak,” Kanda, wakil menteri keuangan untuk urusan internasional, mengatakan kepada Reuters pada hari Sabtu. Dia mengatakan bahwa ini adalah sikap yang Kementerian Keuangan telah pegang selama beberapa minggu terakhir.

Dia menambahkan bahwa kementerian tidak akan mengkonfirmasi apakah intervensi telah terjadi untuk beberapa waktu. Namun hal ini menandakan kemungkinan “intervensi siluman” untuk terlibat dalam perang saraf melawan investor yang menjual yen.

MOF juga membeli yen pada 22 September karena investor fokus pada perbedaan yang melebar antara kebijakan moneter ultra-longgar BOJ dan kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve AS.

Menteri Keuangan Shunichi Suzuki dan Kanda telah berulang kali mengisyaratkan kesiapan pemerintah untuk campur tangan. Jepang memperingatkan terhadap volatilitas yang berlebihan. Suzuki mengatakan sebelum intervensi pada hari Jumat, pihak berwenang siap untuk bertindak ‘ketat’ terhadap spekulan.

Banyak pelaku pasar meragukan apakah Tokyo dapat membalikkan tren turun yen dengan intervensi tunggal. Walau dengan cadangan devisa Jepang $1.33 triliun.

Kekuatan industri Kelompok Tujuh setuju bulan ini untuk memantau volatilitas baru-baru ini. Tetapi berhenti menunjukkan bahwa mereka siap untuk intervensi bersama.

Jepang membeli rekor 3.6 triliun yen ($24miliar) dalam aksi September, perusahaan pialang pasar uang Tokyo memperkirakan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Jepang dan negara-negara lain yang menghadapi dampak dari melonjaknya dollar AS menemukan sedikit kenyamanan dari pertemuan pejabat keuangan global G7 pekan lalu. Namun gagal mencapai tanda-tanda kesepakatan intervensi bersama di sepanjang garis “Plaza Accord” 1985 sudah di depan mata.

Dengan dorongan kuat dari Jepang, para pemimpin keuangan dari G7 memasukkan sebuah ungkapan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa mereka akan memantau dengan cermat volatilitas baru-baru ini di pasar.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal
Kelompok G7

Namun peringatan tersebut, serta ancaman Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki seperti intervensi pembelian yen lainnya. Jepang gagal mencegah mata uang meluncur ke posisi terendah baru 32-tahun terhadap dollar saat minggu kemarin hampir berakhir.

Suzuki telah menemukan ‘sekutu menggerutu’ atas dampak dari jalur kenaikan suku bunga agresif bank sentral AS. Namun dia mengakui bahwa tidak ada rencana untuk intervensi terkoordinasi yang sedang berjalan.

“Banyak negara melihat perlunya kewaspadaan terhadap efek limpahan dari pengetatan moneter global, dan menyebutkan pergerakan mata uang dalam konteks itu. Tetapi tidak ada diskusi tentang langkah terkoordinasi apa yang dapat diambil.” Suzuki mengatakan dalam konferensi pers Kamis setelah menghadiri pertemuan terpisah para pemimpin keuangan G7 dan G20 di Washington.

kekuatan dollar hasil alami

Menteri Keuangan AS Janet Yellen menjelaskan bahwa Washington tidak memiliki keinginan untuk tindakan bersama. Dia juga mengatakan kekuatan dollar secara keseluruhan adalah hasil alami dari berbagai langkah pengetatan moneter di AS dan negara-negara lain.

“Saya telah mengatakan dalam banyak kesempatan bahwa saya pikir nilai yang pasar tentukan untuk dollar adalah kepentingan Amerika. Dan saya terus merasa seperti itu,” katanya pada hari Selasa, ketika ditanya apakah dia akan mempertimbangkan kesepakatan Plaza Accord 2.0.

Pada tahun 1985, lonjakan dollar yang tidak stabil mendorong lima negara seperti: Perancis, Jepang, Inggris, Amerika Serikat, dan yang saat itu adalah Jerman Barat – bersatu untuk melemahkan mata uang AS dan membantu mengurangi defisit perdagangan AS. Setelah kesepakatan, bernama Plaza Accord untuk hotel New York yang terkenal, dollar mengalami penurunan sekitar 25% dari nilainya selama 12 bulan berikutnya.

Dengan tidak adanya minat AS saat ini dalam merekayasa kesepakatan semacam itu, negara-negara lain harus menemukan cara untuk mengurangi rasa sakit yang berasal dari dollar yang kuat. Hal ini telah memaksa beberapa negara berkembang untuk menaikkan suku bunga untuk mempertahankan mata uang mereka. Bahkan dengan biaya pendinginan pertumbuhan ekonomi di luar dari yang mereka inginkan.

cadangan devisa

“Negara-negara berkembang Asia telah melihat arus keluar modal yang signifikan tahun ini yang sebanding dengan episode stres sebelumnya, meningkatkan kebutuhan pembuat kebijakan untuk membangun penyangga likuiditas dan mengambil langkah-langkah lain untuk mempersiapkan turbulensi,” kata Sanjaya Panth, wakil direktur Dana Moneter Internasional Asia dan Pasifik Departemen.

“Situasi ekonomi Asia sangat berbeda dari 20 tahun yang lalu. Karena negara-negara sudah memiliki cadangan devisa yang membuat mereka lebih tahan terhadap guncangan eksternal,” Panth mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis di sela-sela pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia di Washington.

“Pada saat yang sama, tingkat hutang yang meningkat, terutama di beberapa ekonomi di daerah, menjadi perhatian,” katanya. “Beberapa bentuk tekanan pasar tidak dapat dikesampingkan.”

Bank of Korea menyampaikan kenaikan suku bunga 50bps kedua kalinya pada hari Rab. Dan memperjelas penurunan won 6.5% terhadap dollar pada bulan September yang menaikkan biaya impor memainkan peran kunci dalam keputusan tersebut.

Gubernur bank sentral Korea Selatan Rhee Chang-yong mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia tidak merasakan minat di antara pejabat AS untuk membendung kekuatan dollar melalui intervensi bersama.

Namun dia mengatakan semacam kerja sama internasional tentang dollar mungkin perlu untuk jangka waktu tertentu.

“Saya pikir dollar yang terlalu kuat. Terutama untuk periode yang substansial. Juga tidak akan baik untuk Amerika Serikat. Dan sebenarnya saya sedang memikirkan implikasi jangka panjang untuk defisit perdagangan, dan mungkin ketidakseimbangan global lainnya dapat terjadi,” dia berkata.

intervensi tunggal

Di Jepang, tanggung jawab ada pada pemerintah untuk menghadapi penurunan baru dalam yen. Karena sebagian oleh perbedaan kebijakan antara Fed untuk menaikkan suku bunga dan BOJ untuk menjaga biaya pinjaman sangat rendah.

Pada konferensi pers di mana Suzuki mengeluarkan peringatannya tentang penurunan tajam yen, Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengesampingkan kemungkinan kenaikan suku bunga.

Dollar melonjak sekitar 1% ke tertinggi baru 32 tahun di 148.86 yen pada hari Jumat, menguji tekad pihak berwenang untuk memerangi penurunan mata uang Jepang tanpa henti. Dollar/yen sekarang naik sekitar 2% dari level ketika Jepang melakukan intervensi pada 22 September untuk membeli yen untuk pertama kalinya sejak 1998.

Pembuat kebijakan Jepang telah mengatakan mereka tidak akan berusaha untuk mempertahankan level yen tertentu. Sebaliknya akan fokus pada pemantauan pada volatilitas.

Masato Kanda, diplomat mata uang utama negara itu, mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa pihak berwenang siap untuk mengambil tindakan tegas kapan saja jika pergerakan yen yang terlalu bergejolak masih terus berlanjut.

Bahkan memoderasi pergerakan yen yang tiba-tiba, bagaimanapun, bisa menjadi tantangan karena jaminan Kuroda bahwa BOJ akan mempertahankan suku bunga di wilayah negatif memberi investor lampu hijau untuk terus membuang mata uang.

“Tidak mungkin untuk membalikkan tren turun yen dengan intervensi tunggal,” kata Daisaku Ueno, kepala strategi valas dari Mitsubishi UFJ (NYSE:MUFG) Morgan Stanley (NYSE:MS) Securities.

“Begitu yen jatuh di bawah 150 terhadap dollar. Sulit untuk memprediksi di mana depresiasinya bisa berhenti karena tidak ada dukungan grafik teknis hingga sekitar 160,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga minyak naik tipis pada Selasa pagi, memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya karena investor khawatir tentang pasokan yang ketat menjelang musim pemanasan musim dingin di Belahan Bumi Utara.

Minyak mentah Brent naik 5 sen menjadi $94.05 per barel. Sementara minyak mentah WTI naik 7 sen menjadi $87.85 per barel.

Harga minyak mentah di kedua sisi Atlantik telah melonjak lebih dari 15% tahun ini karena ketidakpastian yang berasal dari konflik Rusia-Ukraina. Biaya energi juga melonjak dengan Moskow memangkas pasokan gas ke Eropa di tengah sanksi Barat yang dikenakan atas invasi tetangganya.

Perusahaan bahan bakar fosil mungkin harus berbagi kelebihan keuntungan mereka. Yakni untuk membantu rumah tangga dan industri Eropa mengatasi tagihan energi panas, rancangan rencana Uni Eropa menunjukkan. Hal ini sebagai subsidi silang dari biaya perang energi Barat dengan Rusia mengambil korban pertumbuhan ekonomi.

Di Amerika Serikat, stok minyak darurat turun 8.4 juta barel menjadi 434.1 juta barel dalam pekan yang berakhir 9 September. Menunjukan level terendah sejak Oktober 1984, menurut rilisan data pada Senin oleh Departemen Energi AS (DOE).

GAMBAR BROKER ONLINE

Presiden AS Joe Biden pada Maret menetapkan rencana untuk melepaskan 1 juta barel per hari selama enam bulan dari Cadangan Minyak Strategis (SPR). Bertujuan untuk mengatasi harga bahan bakar AS yang tinggi, yang telah berkontribusi pada melonjaknya inflasi.

Pemerintahan Biden mempertimbangkan perlunya rilis SPR lebih lanjut setelah program saat ini berakhir pada Oktober, Sekretaris Energi Jennifer Granholm mengatakan kepada Reuters pekan lalu.

Sementara itu, negara-negara G7 akan menerapkan batas harga minyak Rusia. Hal ini bertujuan untuk membatasi pendapatan ekspor minyak negara itu, berusaha untuk menghukum Moskow atas invasi Ukraina. Sambil mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa minyak masih bisa mengalir ke negara-negara berkembang.

Departemen Keuangan AS memperingatkan batas tersebut dapat mengirim harga minyak dan bensin AS bahkan lebih tinggi pada musim dingin ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Para menteri keuangan dari kelompok negara-negara kaya G7 akan membahas batasan harga seperti pemerintah Biden usulkan untuk minyak Rusia ketika mereka bertemu pada Jumat, kata Gedung Putih.

“Ini adalah cara paling efektif, kami percaya. Untuk memukul keras pendapatan Putin dan melakukannya akan mengakibatkan tidak hanya penurunan pendapatan minyak Putin. Tetapi juga harga energi global,” kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre pada briefing kepada wartawan, Rabu.

Meskipun ekspor minyak Rusia mencapai level terendah sejak Agustus lalu, pendapatan ekspornya pada bulan Juni meningkat sebesar $700 juta bulan ke bulan karena harga yang lebih tinggi, 40% di atas rata-rata tahun lalu, Badan Energi Internasional mengatakan bulan lalu.

Para pemimpin Barat telah mengusulkan untuk mengatasinya melalui pembatasan harga minyak untuk membatasi berapa banyak penyuling dan pedagang dapat membayar untuk minyak mentah Rusia. Hal ini sebuah langkah yang Moskow katakan tidak akan dipatuhi dan dapat digagalkan dengan mengirimkan minyak ke negara-negara yang tidak mematuhi batas harga.

GAMBAR BROKER LOKAL

Broker lokal

Para pemimpin G7 juga telah mempertimbangkan alternatif lain, termasuk memblokir transportasi minyak Rusia. G7 terdiri dari Inggris, Kanada, Perancis, Jerman, Italia, Jepang, dan Amerika Serikat.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan menteri keuangan baru Inggris Nadhim Zahawi pada Rabu membahas rencana pembatasan harga dan menopang kebutuhan ekonomi Ukraina, kata Departemen Keuangan.

“Pada saat perang Rusia telah mengakibatkan harga energi yang tinggi secara global. Saya pikir pembatasan harga adalah salah satu alat paling kuat yang kita miliki untuk melawan inflasi. Yakni dengan memastikan aliran minyak yang stabil ke pasar global. Dengan harga yang lebih rendah,” kata Yellen di awal pertemuan. Dia menambahkan bahwa itu akan mengurangi pendapatan yang dapat Moskow gunakan untuk berperang melawan Ukraina.

Batas harga akan sangat bergantung pada penolakan asuransi pengiriman yang ditengahi London dan pembiayaan untuk kargo minyak dengan harga di atas tingkat yang belum ditentukan.

Zahawi mengatakan kepada Yellen bahwa dia yakin bahwa sekutu Barat dapat menerapkan pembatasan yang efektif. Yang bertujuan untuk mengurangi pendapatan minyak Rusia dan mempertahankan harga minyak yang berkelanjutan.

Tetapi keberhasilannya akan membutuhkan partisipasi oleh koalisi seluas mungkin dari negara-negara, termasuk India, Turki dan Afrika Selatan, tambahnya.

Banyak negara telah memberlakukan sanksi terhadap Rusia setelah invasinya ke Ukraina, yang oleh Moskow sebagai ‘operasi militer khusus’. Tetapi konsumen minyak utama China dan India telah meningkatkan impor barel Rusia yang didiskon ke tingkat rekor.

Beberapa pedagang dan analis pasar minyak telah menyatakan keraguan bahwa pembatasan harga akan berhasil. Hal ini karena Rusia telah menemukan cara untuk mengirimkan minyaknya ke Asia tanpa menggunakan asuransi kapal Barat. Moskow juga dapat menghentikan ekspor beberapa minyak sama sekali, yang menyebabkan lonjakan harga energi lebih lanjut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Amerika Serikat tidak memiliki wewenang hukum untuk menyita aset bank sentral Rusia yang dibekukan karena invasinya ke Ukraina, Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan pada hari Rabu tetapi pembicaraan dengan mitra AS mengenai cara untuk membuat Rusia membayar tagihan untuk rekonstruksi pasca perang Ukraina akan dibahas lebih lanjut.

Yellen juga mengatakan kemungkinan bahwa lisensi khusus yang diberikan untuk memungkinkan Rusia melakukan pembayaran kepada pemegang obligasi AS tidak akan diperpanjang ketika berakhir minggu depan, meninggalkan pejabat Rusia dengan cepat untuk menghindari default hutang luar negeri pertama sejak revolusi Rusia 1917.

GAMBAR BROKER ONLINE
Menteri Keuangan Janet Yellen

Invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina adalah agenda utama pada pertemuan menteri keuangan Kelompok Tujuh (G7) minggu ini dan Yellen menyerukan peningkatan dukungan keuangan untuk negara yang dilanda perang, yang menurut perkiraan Bank Dunia menderita kerugian karena kerusakan fisik sebesar $4 miliar per mingguan.

“Saya pikir sangat wajar mengingat kehancuran besar di Ukraina dan biaya pembangunan kembali yang besar yang akan mereka hadapi bahwa kami akan meminta Rusia untuk membantu membayar setidaknya sebagian dari harga yang akan dihitung,” kata Yellen kepada wartawan pada pertemuan minggu ini.

Beberapa pejabat Eropa telah menganjurkan agar UE, Amerika Serikat dan sekutu lainnya menyita sekitar $300 miliar aset mata uang asing bank sentral Rusia yang dibekukan karena sanksi. Aset yang disimpan di luar negeri tetapi tetap di bawah kepemilikan Rusia.

“Sementara kami mulai melihat ini, sekarang tidak sah di Amerika Serikat bagi pemerintah untuk menyita aset-aset itu,” kata Yellen. “Itu bukan sesuatu yang diizinkan secara hukum di Amerika Serikat.”

Pejabat Departemen Keuangan AS juga telah menyatakan keprihatinan tentang menetapkan preseden dan mengikis kepercayaan negara lain dalam memegang aset bank sentral mereka di Amerika Serikat.

Pada pertemuan G7 di pinggiran kota Bonn di Koenigswinter, Yellen bermaksud untuk fokus pada kebutuhan anggaran Ukraina yang lebih mendesak, yang diperkirakan mencapai $5 miliar per bulan. Pada hari Selasa dia menekan sekutu AS untuk meningkatkan dukungan keuangan mereka, sementara seorang pejabat pemerintah Jerman mengatakan para menteri akan menjanjikan $15 miliar bantuan anggaran baru.

RISIKO DEFAULT RUSIA

Rusia memiliki sekitar $40 miliar obligasi internasional dan sejauh ini berhasil memenuhi kewajibannya saat ini dan menghindari default berkat lisensi sementara dari Departemen Keuangan yang memberikan pengecualian yang memungkinkan bank menerima pembayaran dalam mata uang dollar dari kementerian keuangan Rusia meskipun ada sanksi yang melumpuhkan terhadap Rusia.

Lisensi berakhir pada 25 Mei dengan pembayaran besar berikutnya jatuh tempo hari itu.

Pada hari Rabu Yellen mengatakan Departemen Keuangan tidak mungkin untuk memperpanjang pengecualian. Hal ini dapat mengakibatkan kegagalan teknis jika Rusia kemudian mencoba membayar dalam rubel dari pada dollar seperti yang dipersyaratkan berdasarkan perjanjian obligasi.

“Belum ada keputusan akhir tentang itu, tapi saya pikir tidak mungkin itu akan berlanjut,” kata Yellen, menambahkan bahwa default teknis tidak akan mengubah situasi saat ini mengenai akses Rusia ke modal.

“Jika Rusia tidak dapat menemukan cara untuk melakukan pembayaran ini dan mereka secara teknis gagal membayar hutang mereka, saya tidak berpikir itu benar-benar mewakili perubahan signifikan dalam situasi Rusia. Mereka sudah terputus dari pasar modal global.”

ANCAMAN EKONOMI

Yellen menguraikan sejumlah ancaman terhadap ekonomi global menjelang pertemuan G7, termasuk limpahan dari perang di Ukraina dan sanksi terhadap Rusia, yang telah melonjakkan harga energi dan pangan, dan perlambatan ekonomi China karena penguncian COVID-19 yang ketat. Tetapi dia mengatakan tidak berpikir bahwa resesi AS, China, dan Eropa yang tersinkronisasi mungkin terjadi.

Yellen mengatakan kebijakan tanpa toleransi China terhadap COVID tampaknya menghambat produksi barang, menambah kesulitan rantai pasokan yang telah mendorong harga dan berkontribusi pada perlambatan pertumbuhan.

“Sebagai salah satu ekonomi terbesar di dunia, kinerja ekonomi China benar-benar memiliki dampak limpahan pada pertumbuhan di seluruh dunia,” kata Yellen, menambahkan bahwa Departemen Keuangan sedang memantau dengan cermat tanggapan kebijakan Beijing.

Dia menegaskan bahwa dia mengadvokasi dalam pemerintahan Biden untuk menjatuhkan beberapa tarif AS untuk barang-barang China yang tidak terlalu strategis untuk membatasi rasa sakit pada konsumen dan bisnis AS.

Dia mengatakan para pemimpin keuangan G7 akan membahas sanksi lebih lanjut terhadap Rusia atas perangnya di Ukraina dan berbicara “tentang cara terbaik untuk merancang mereka untuk melindungi ekonomi global dari efek buruk sambil memaksakan kerugian maksimum pada Rusia.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank of Japan (BOJ) harus mempertahankan stimulus moneter saat ini untuk menciptakan kenaikan harga, keuntungan perusahaan, pekerjaan dan upah yang berkelanjutan, kata wakil gubernurnya pada hari Selasa, menepis spekulasi tentang keluar lebih awal dari pengaturan akomodatif.

Dengan inflasi di Jepang jauh di bawah tingkat di Amerika Serikat dan di tempat lain, BOJ tertinggal jauh di belakang bank sentral utama lainnya dalam memutar kembali stimulus mode krisis.

Namun melonjaknya harga komoditas global dan melemahnya yen telah mendorong inflasi dorongan biaya, meningkatkan spekulasi di kalangan investor bahwa BOJ mungkin akan beralih dari kebijakan stimulusnya saat ini.

GAMBAR BROKER ONLINE
Masayoshi Amamiya BOJ

Masayoshi Amamiya mengabaikan peluang keluar lebih awal dari kebijakan stimulus.

“Yang penting adalah melanjutkan pelonggaran moneter kami yang kuat untuk secara tegas mendukung aktivitas ekonomi perusahaan dan rumah tangga,” kata Amamiya kepada anggota parlemen.

Jika stimulus moneter dikurangi sekarang, itu akan menyebabkan tekanan ke bawah pada ekonomi, membuat inflasi 2% lebih jauh dari target, Amamiya menambahkan.

Amamiya dan menteri keuangan Shunichi Suzuki, keduanya muncul di sesi parlemen yang sama, memperingatkan terhadap pelemahan yen yang cepat, menyebut volatilitas berlebih baru-baru ini di pasar valuta asing tidak diinginkan.

Suzuki mengatakan bahwa dia sedang berkomunikasi dengan AS dan otoritas mata uang lainnya untuk menanggapi pergerakan mata uang yang sesuai, mengikuti kesepakatan negara-negara maju Kelompok Tujuh (G7) tentang mata uang.

Kesepakatan itu menyerukan nilai tukar yang ditentukan pasar dan kebutuhan untuk berkonsultasi dengan anggota G7 tentang tindakan di pasar mata uang sambil mengakui efek buruk dari volatilitas berlebih dan pergerakan yang tidak teratur terhadap ekonomi.

Kementerian Keuangan yang bertanggung jawab atas kebijakan mata uang, memiliki cadangan devisa senilai $1.35 triliun yang dapat digunakan bila diperlukan untuk intervensi mata uang melalui BOJ, kata Suzuki, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Jepang menjelaskan kepada rekan-rekan G7-nya mengenai yen baru-baru ini ‘agak cepat’ penurunan, menteri keuangan Shunichi Suzuki mengatakan pada hari Kamis, menggarisbawahi kekhawatiran Tokyo atas penurunan tajam mata uang ke level terendah dua dekade terhadap dollar.

Suzuki tidak mengomentari bagaimana para pemimpin keuangan G7 menanggapi, hanya mengatakan bahwa pertemuan di Washington D.C., berfokus pada diskusi mengenai ekonomi global dan invasi Rusia ke Ukraina daripada pergerakan nilai tukar.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan mereka, para pemimpin mengatakan mereka memantau dengan cermat pasar keuangan global yang bergejolak tetapi tidak menyebutkan nilai tukar secara langsung.

GAMBAR BROKER ONLINE
Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki

Suzuki mengatakan G7 kemungkinan terjebak pada kesepakatannya bahwa pasar harus menentukan nilai tukar mata uang dan kelompok tersebut akan berkoordinasi erat pada pergerakan mata uang dan pergerakan nilai tukar yang berlebihan dan tidak teratur akan mengganggu pertumbuhan secara keseluruhan.

“Saya percaya pemikiran dasar G7 tentang nilai tukar tetap utuh,” kata Suzuki pada konferensi pers setelah pertemuan dengan para pemimpin keuangan negara-negara maju Kelompok Tujuh, yang diadakan di sela-sela pertemuan Dana Moneter Internasional.

Dia menambahkan bahwa pergerakan mata uang yang cepat tidak diinginkan, ketika ditanya tentang penurunan tajam yen baru-baru ini.

Yen sedikit memperpanjang kerugian dari hari sebelumnya, jatuh ke 128.63 yen per dollar sesaat setelah pernyataan tersebut, tetapi masih turun dari level terendah 20-tahun di 129.40 yang dicapai pada hari Rabu.

Mata uang telah jatuh terhadap dollar dengan Bank of Japan (BOJ) terus mempertahankan kebijakan suku bunga ultra-rendah yang kontras dengan meningkatnya peluang kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve (Fed) AS.

Investor percaya yen semakin jatuh, dengan sebagian besar bertaruh bahwa bahkan intervensi pemerintah tidak akan cukup untuk membalikkan/melawan momentum tersebut.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda yang juga menghadiri pertemuan tersebut, mengatakan volatilitas nilai tukar yang berlebihan dapat mempengaruhi aktivitas bisnis secara luas.

“Diinginkan agar nilai tukar bergerak stabil, mencerminkan fundamental,” kata Kuroda. “BOJ akan hati-hati melihat bagaimana pergerakan mata uang dapat mempengaruhi ekonomi dan harga Jepang.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA