Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Mayoritas suara pembuat kebijakan pada pertemuan Federal Reserve awal bulan ini setuju bahwa akan segera tepat untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga karena perdebatan meluas tentang implikasi dari pengetatan cepat bank sentral AS kebijakan moneter, menurut risalah FOMC.

Pada pertemuan 1-2 November, The Fed telah menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar tiga perempat poin persentase untuk keempat kalinya berturut-turut. Hal ini menunjukkan para pejabat sebagian besar puas dapat menaikkan suku bunga dalam langkah yang lebih kecil dan lebih hati-hati. Mengakibatkan ekonomi mengalami penyesuaian dengan kredit yang lebih mahal dan kekhawatiran tentang overshooting tampaknya meningkat.

“Langkah yang lebih lambat … akan lebih baik memungkinkan Komite (Pasar Terbuka Federal) untuk menilai kemajuan menuju sasaran lapangan kerja maksimum dan stabilitas harga,” kata risalah, yang dirilis pada Kamis. “Kelambatan dan besaran yang tidak pasti terkait dengan dampak tindakan kebijakan moneter pada kegiatan ekonomi dan inflasi adalah salah satu alasan yang dikutip.”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Lebih penting daripada ukuran kenaikan suku bunga yang akan datang. Notulen mencatat, adalah fokus yang muncul pada seberapa tinggi kenaikan suku bunga. Hal ini untuk menurunkan inflasi dan kebutuhan dalam mengkalibrasi dengan hati-hati di beberapa bulan mendatang.

“Dengan kebijakan moneter mendekati sikap yang cukup membatasi, para peserta menekankan bahwa tingkat di mana Komite pada akhirnya menaikkan kisaran target… Dan evolusi sikap kebijakan sesudahnya, telah menjadi pertimbangan yang lebih penting… daripada kecepatan,” risalahdinyatakan.

Tempat pendaratan akhir untuk kebijakan itu akan sangat bergantung pada jalur inflasi dalam beberapa bulan mendatang. Demikian apakah pembacaan yang lebih rendah dari perkiraan baru-baru ini menjadi tren turun yang mapan.

Ekonom staf Fed menaikkan proyeksi inflasi untuk kuartal mendatang. Mereka mencatat juga bahwa resesi di tahun depan hampir sama kemungkinannya dengan prospek dasar untuk pertumbuhan ekonomi yang lamban.

Namun, implikasi bahwa para pembuat kebijakan mengundurkan diri dari laju kenaikan suku bunga yang sangat tinggi. Dampaknya mengangkat harga saham AS dan mengirim imbal hasil Treasury lebih rendah. Indeks benchmark S&P 500 menambah kenaikannya pada hari sebelumnya dan terakhir naik sekitar 0.6% mendekati level tertinggi dalam dua bulan. Hasil pada nota Treasury 2 tahun, jatuh tempo yang paling sensitif terhadap ekspektasi suku bunga Fed, turun menjadi 4.49%. Imbal hasil obligasi bertanggal lebih panjang juga turun. Dollar yang telah melonjak tahun ini mendapat dukungan dari pengetatan Fed yang tidak dapat tandingan dari bank sentral utama lainnya. Akhirnya meluncur terhadap sekeranjang mata uang mitra dagang AS.

Kontrak yang terkait dengan suku bunga kebijakan Fed menunjukkan investor mempertahankan taruhan untuk kenaikan setengah poin persentase pada pertemuan kebijakan 13-14 Desember.

“Hanya fakta bahwa mereka akan memperlambat langkah yang menegaskan apa yang seperti perkiraan mayoritas orang,” kata Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas dari Wedbush Securities.

DEBAT YANG MUNCUL

Risalah tersebut juga menunjukkan perdebatan yang muncul di dalam Fed mengenai risiko bahwa pengetatan kebijakan yang cepat dapat menimbulkan pertumbuhan ekonomi dan stabilitas keuangan. Bahkan ketika para pembuat kebijakan mengakui hanya ada sedikit kemajuan yang dapat pembuktian pada inflasi. Namun kenaikan suku bunga masih perlu.

Sementara beberapa peserta mengatakan kenaikan suku bunga yang lebih lambat dapat mengurangi risiko terhadap sistem keuangan. Beberapa peserta lainnya mencatat bahwa setiap perlambatan kecepatan pengetatan kebijakan Fed harus menunggu tanda-tanda yang lebih nyata. Untuk melihat tekanan inflasi berkurang secara signifikan.

Dengan ukuran yang disukai Fed, inflasi terus berjalan lebih dari tiga kali lipat dari target 2% bank sentral. Sementara data terbaru menunjukkan inflasi kini telah mencapai puncaknya, perlambatan tekanan harga akan terjadi secara bertahap.

“Jalan ke depan untuk kebijakan moneter adalah pertempuran antara ‘berbagai’ dan ‘beberapa’,” kata Brian Jacobsen, ahli strategi investasi senior dari Allspring Global Investments di Menomonee Falls, Wisconsin. “Hanya ‘berbagai’ pejabat yang berpikir mereka harus merevisi lebih tinggi proyeksi tarif terminal mereka sementara beberapa pemikiran ke depan meningkatkan risiko ketidakstabilan keuangan.”

Dalam pernyataan kebijakannya pada 2 November, The Fed mengisyaratkan kekhawatiran yang muncul tentang risiko pengetatan kebijakan. Dengan mengatakan “laju kenaikan di masa depan akan memperhitungkan pengetatan kumulatif kebijakan moneter. Kelambatan yang memengaruhi aktivitas ekonomi oleh kebijakan moneter dan inflasi serta perkembangan ekonomi dan keuangan.”

“Banyak peserta berkomentar ada ketidakpastian signifikan tentang tingkat akhir dari keperluan suku bunga dana federal untuk mencapai tujuan Komite”, kata risalah tersebut. Dalam situasi ini, bahasa yang menunjukkan pejabat Fed mengalihkan fokus dari ukuran kenaikan suku bunga individu untuk mencoba mengkalibrasi titik berhenti.

Pada pertemuan di bulan Desember, selain pernyataan kebijakan. Bank sentral juga akan merilis proyeksi pembuat kebijakan baru untuk jalur suku bunga, inflasi, dan tingkat pengangguran.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Ekuitas global naik pada hari Selasa sementara imbal hasil Treasury AS turun karena investor menunggu FOMC untuk petunjuk tentang suku bunga AS. Dalam kasus lain karena adanya lockdown COVID-19 China membebani sentimen.

The Fed akan merilis risalah pertemuan kebijakan November pada hari Kamis dini hari, menawarkan sekilas tentang bagaimana pejabat melihat kondisi ekonomi kedepan.

Di China, pihak berwenang di Beijing menutup taman dan museum. Di Shanghai aturan diperketat bagi orang yang memasuki kota saat negara itu bergulat dengan lonjakan kasus COVID, memicu kekhawatiran tentang dampaknya terhadap ekonomi secara luas.

“Orang-orang akan meneliti kata demi kata padarisalah itu untuk melihat apakah itu akan mengarah pada pernyataan resmi Fed versus apa yang tersirat dalam konferensi pers Powell, yaitu bahwa mereka tidak akan melihat efek kumulatif dalam mempertimbangkan kapan harus hentikan pengetatan ini,” kata Tom Plumb, manajer portofolio dari Plumb Balanced Fund di Madison, Wisconsin.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Indeks saham MSCI All-World naik 1.18% sementara saham Eropa naik 0.73%.

Benchmark imbal hasil Treasury 10 tahun turun menjadi 3.7634% sedangkan imbal hasil nota 30 tahun turun menjadi 3.8325%.

Di Wall Street, penutupan ketiga indeks utama lebih tinggi oleh keuntungan bidang teknologi, energi, perawatan kesehatan, keuangan, dan kebijaksanaan konsumen.

Dow Jones Industrial Average naik 1.18%. S&P 500 naik 1.36% dan Nasdaq Composite bertambah 1.36%.

“Kami melihat teknologi, kebijaksanaan konsumen, dan energi memimpin momentum penurunan sementara saham-saham konsumen memimpin kenaikan. Ini adalah tanda-tanda posisi investor untuk penurunan,” kata Michael Ashley Schulman, kepala investasi dari Running Point Capital di Los Angeles, California.

Dollar AS mundur secara keseluruhan, menyerahkan sebagian penguatan di sesi sebelumnya karena investor nampaknya mengabaikan kekhawatiran tentang gejolak COVID China,. Justru semakin meningkatkan permintaan untuk mata uang yang lebih berisiko. Indeks dollar turun 0.566% dengan euro naik 0.58% menjadi $1.03.

Harga minyak mentah naik sekitar 1% setelah Arab Saudi mengatakan OPEC+ bertahan dengan pengurangan produksi. Dan selanjutnya dapat mengambil langkah lebih lanjut untuk menyeimbangkan pasar.

Minyak mentah Brent naik 1% menjadi menetap di $88.36 per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 1.1% pada $80.95.

Harga emas sebagai aset safe-haven stabil di atas level terendah sesi terakhir karena melemahnya dollar dan patokan imbal hasil Treasury AS diimbangi oleh kenaikan ekuitas.

Emas spot bertambah 0.1% menjadi $1740.19/toz. Sementara emas berjangka AS naik 0.23% menjadi $1738.30/toz.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga emas bergerak sedikit datar pada sesi awal hari Senin. Tetapi terlihat melayang di sekitar level support utama karena pasar mencari kejelasan lebih lanjut tentang jalur kebijakan moneter AS dalam beberapa bulan mendatang. Sementara harga tembaga teredam karena lebih banyak gangguan COVID di China tampaknya akan mengurangi permintaan.

Risalah pertemuan Federal Reserve akan dirilis pada hari Kamis dini hari dan kemungkinan akan memberikan lebih banyak wawasan tentang bagaimana bank sentral berniat melanjutkan kenaikan suku bunga.

Sementara pasar menghargai kemungkinan kenaikan suku bunga yang relatif lebih kecil pada bulan Desember setelah inflasi mereda lebih dari yang diharapkan dalam beberapa bulan terakhir, komentar baru-baru ini dari pejabat Fed menunjukkan bahwa suku bunga dapat terus naik lebih lama dari estimasi awal.

Prospek ini positif untuk dollar dan imbal hasil Treasury dan kemungkinan akan membebani pasar logam. Greenback tampaknya telah menemukan titik terendah setelah penurunan baru-baru ini, dan naik 0.1% menjadi 107 pada hari Senin.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Emas spot naik 0.1% menjadi $1752.81 per troy ounce. Sementara emas berjangka merayap hingga $1754.90 per troy ounce pada pukul 19:05 ET (00:05 GMT). Kedua instrumen merosot hampir 2% minggu lalu setelah anggota Fed memperingatkan suku bunga yang lebih tinggi.

Serangkaian kenaikan suku bunga tajam oleh The Fed sangat membebani pasar logam tahun ini karena kenaikan imbal hasil merusak daya tarik aset non-yielding seperti emas.

Sementara pasar logam menguat awal bulan ini di tengah tanda-tanda meredanya inflasi AS. Mereka kemungkinan akan tetap tertekan dalam beberapa bulan mendatang. Hal ini mengingat tren inflasi masih jauh di atas target tahunan Fed sebesar 2%.

Di antara logam industri, harga tembaga bergerak sedikit pada hari Senin setelah mencatat kerugian besar pekan lalu di tengah kekhawatiran importir utama China.

Tembaga berjangka stabil di sekitar $3.6405 per pon setelah jatuh 7.2% minggu lalu dengan minggu terburuk sejak akhir Agustus.

China mengunci lebih banyak bagian negara itu, karena bergulat dengan wabah COVID terburuk dalam tujuh bulan. Pertumbuhan ekonomi di negara itu melambat secara drastis tahun ini di bawah kebijakan nol-COVID yang ketat di negara itu, yang menyebabkan penerapan banyak penguncian yang mengganggu.

Hal ini membebani selera negara terhadap komoditas.

Meningkatnya kekhawatiran akan resesi global juga mengurangi prospek tembaga meskipun ada tanda-tanda pengetatan pasokan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Federal Reserve pada hari Kamis dini hari WIB menyetujui kenaikan suku bunga tiga perempat poin berturut-turut keempat dan mengisyaratkan perubahan potensial dalam bagaimana pendekatan kebijakan moneter untuk menurunkan inflasi.

Dalam sebuah langkah telegram yang pasar sudah perkirakan selama berminggu-minggu, Fed menaikkan suku bunga pinjaman jangka pendek sebesar 0.75 poin persentase ke kisaran target 3.75%-4% level tertinggi sejak Januari 2008.

Langkah tersebut melanjutkan pengetatan kebijakan moneter yang paling agresif sejak awal 1980-an, terakhir kali inflasi setinggi ini.

Seiring dengan mengantisipasi kenaikan suku bunga, pasar juga telah mencari bahasa yang menunjukkan bahwa ini dapatmenjadi pergerakan 0.75poin terakhir atau 75bps.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Pernyataan baru mengisyaratkan perubahan kebijakan itu, mengatakan ketika menentukan kenaikan di masa depan. Yakni The Fed akan memperhitungkan pengetatan kumulatif kebijakan moneter, kelambatan yang mempengaruhi kebijakan moneter kegiatan ekonomi dan inflasi, dan perkembangan ekonomi dan keuangan.

Para ekonom memperkirakan ini adalah yang banyak pembicaraan tentang penurunan dalam kebijakan yang dapat melihat kenaikan suku bunga setengah poin pada pertemuan Desember dan kemudian beberapa kenaikan kecil pada tahun 2023.

Perubahan jalur kebijakan

Pernyataan minggu ini juga memperluas bahasa sebelumnya hanya menyatakan bahwa peningkatan berkelanjutan dalam kisaran target akan sesuai.

Bahasa baru berbunyi, “Komite mengantisipasi bahwa kenaikan berkelanjutan dalam kisaran target akan tepat untuk mencapai sikap kebijakan moneter yang cukup, membatasi untuk mengembalikan inflasi ke 2 persen dari waktu ke waktu.”

Saham awalnya naik setelah pengumuman tersebut. Tetapi berubah negatif selama konferensi pers Ketua Jerome Powell karena pasar mencoba mengukur apakah Fed dapat menerapkan kebijakan yang tidak terlalu ketat. Termasuk yang akan mencakup laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat untuk mencapai tujuan inflasinya.

Pada keseimbangan, Powell menolak gagasan bahwa Fed mungkin akan segera berhenti meskipun dia mengharapkan diskusi pada satu atau dua pertemuan berikutnya tentang memperlambat laju pengetatan.

Dia juga menegaskan bahwa mungkin diperlukan tekad dan kesabaran untuk menurunkan inflasi.

“Kami masih memiliki beberapa cara untuk pergi. Dan data yang masuk sejak pertemuan terakhir kami menunjukkan bahwa tingkat suku bunga tertinggi akan lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya,” katanya.

Namun, Powell menegaskan kembali bahwa mungkin akan tiba saatnya untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga.

“Jadi waktu itu akan datang, dan mungkin akan datang secepat pertemuan berikutnya atau setelah itu. Belum ada keputusan,” katanya.

Jalur pendaratan lunak menyempit

Ketua juga terdengar pesimis tentang masa depan. Dia mencatat bahwa sekarang mengharapkan tingkat terminal atau titik ketika Fed berhenti menaikkan suku bunga, lebih tinggi daripada pada pertemuan September. Dengan tingkat yang lebih tinggi juga muncul prospek bahwa The Fed tidak akan dapat mencapai ‘pendaratan lunak’ yang telah Powell bicarakan di masa lalu.

“Apakah itu menyempit? Ya,” katanya menanggapi pertanyaan apakah jalan telah menyempit ke tempat di mana ekonomi tidak memasuki kontraksi yang nyata. “Apakah masih mungkin? Ya.”

Namun, dia mengatakan kebutuhan akan suku bunga yang masih lebih tinggi membuat pekerjaan menjadi lebih sulit.

“Kebijakan perlu lebih ketat, dan itu mempersempit jalan menuju soft landing,” kata Powell.

Seiring dengan perubahan dalam pernyataan itu, Komite Pasar Terbuka Federal kembali mengkategorikan pertumbuhan dalam pengeluaran dan produksi sebagai sederhana dan mencatat bahwa peningkatan pekerjaan telah kuat dalam beberapa bulan terakhir. Sementara inflasi telah meningkat. Pernyataan itu juga menegaskan kembali bahasa bahwa komite sangat memperhatikan risiko inflasi.

INFLASI MENDEKATI TERTINGGI 40 TAHUN

Kenaikan suku bunga terjadi karena pembacaan inflasi baru-baru ini menunjukkan harga tetap mendekati level tertinggi 40 tahun. Pasar pekerjaan yang secara historis ketat di mana ada hampir dua lowongan untuk setiap pekerja yang menganggur. Sehingga mendorong kenaikan upah, sebuah tren yang ingin The Fed hindari karena memperketat pasokan uang.

Kekhawatiran meningkat bahwa The Fed, dalam upayanya untuk menurunkan biaya hidup, juga akan menarik ekonomi ke dalam resesi. Powell mengatakan dia masih melihat jalan menuju ‘pendaratan lunak’ di mana tidak ada kontraksi yang parah. Tetapi ekonomi AS tahun ini hampir tidak menunjukkan pertumbuhan bahkan ketika dampak penuh dari kenaikan suku bunga belum dimulai.

Pada saat yang sama, ukuran inflasi pilihan Fed menunjukkan biaya hidup naik 6.2% pada September dari tahun lalu – 5.1% bahkan tidak termasuk biaya makanan dan energi. PDB menurun pada kuartal pertama dan kedua, memenuhi definisi umum resesi. Meskipun rebound menjadi 2.6% pada kuartal ketiga sebagian besar karena kenaikan ekspor yang tidak biasa. Pada saat yang sama, permintaan perumahan telah jatuh karena suku bunga hipotek 30 tahun telah melonjak melewati 7% dalam beberapa hari terakhir.

Di Wall Street. Terlihat pasar telah reli dalam mengantisipasi bahwa Fed akan segera mulai mereda. Hal ini karena kekhawatiran tumbuh atas dampak jangka panjang dari suku bunga yang lebih tinggi.

musim pendapatan yang tidak seburuk dugaan awal

Rata- rata Industri Dow Jones telah naik lebih dari 13% selama sebulan terakhir. Sebagian karena musim pendapatan yang tidak seburuk dugaan awal. Tetapi juga karena tumbuhnya harapan untuk kalibrasi ulang kebijakan Fed. Imbal hasil Treasury juga telah turun dari level tertinggi sejak hari-hari awal krisis keuangan, meskipun tetap tinggi. Catatan benchmark 10-tahun terbaru adalah sekitar 4.09%.

Ada sedikit jika ada harapan bahwa kenaikan suku bunga akan berhenti dalam waktu dekat. Jadi antisipasinya hanya untuk kecepatan yang lebih lambat. Pedagang berjangka memperkirakan peluang koin-flip dari kenaikan setengah poin pada bulan Desember, terhadap pergerakan tiga perempat poin lainnya.

Harga pasar saat ini juga menunjukkan tingkat dana fed fund akan mencapai puncak mendekati 5% sebelum kenaikan suku bunga berhenti.

Tingkat dana fed menetapkan tingkat yang dibebankan bank satu sama lain untuk pinjaman semalam. Tetapi meluas ke beberapa instrumen hutang konsumen lainnya seperti hipotek yang dapat disesuaikan, pinjaman mobil, dan kartu kredit.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Ketua Komite Perbankan Senat AS Sherrod Brown pada hari Selasa mendesak Ketua Federal Reserve Jerome Powell untuk berhati-hati tentang pengetatan kebijakan moneter sehingga jutaan orang Amerika yang sudah menderita inflasi tinggi juga dapat kehilangan pekerjaan.

“Adalah tugas Anda untuk memerangi inflasi. Tetapi pada saat yang sama, Anda tidak boleh melupakan tanggung jawab Anda untuk memastikan bahwa kami memiliki pekerjaan penuh,” kata Brown dalam surat terbuka itu. Juga kepada Dewan Gubernur Fed dan dirilis secara terbuka oleh kantor Brown. “Kita harus menghindari kemajuan jangka pendek dan pasar tenaga kerja yang kuat kewalahan oleh konsekuensi dari tindakan moneter yang agresif untuk menurunkan inflasi. Terutama ketika tindakan The Fed tidak mengatasi pendorong utamanya.”

Pembuat kebijakan Fed secara luas kemungkinan memberikan kenaikan suku bunga super besar keempat berturut-turut ketika mereka bertemu minggu depan. Hal ini membawa tingkat kebijakan menjadi 3.75%-4% sebagai bagian dari apa yang telah menjadi set kenaikan suku bunga paling tajam dalam sekitar 40 tahun.

Surat Brown tidak secara eksplisit meminta Powell atau The Fed untuk memperlambat atau menghentikan kenaikan suku bunga. Meskipun surat itu mendesak ‘terus berhati-hati’ sehubungan dengan pengetatan kebijakan moneter yang disinkronkan oleh bank sentral di seluruh dunia dan perang Rusia di Ukraina di antara faktor-faktor lain yang menimbulkan kemungkinan nyata dapat memperburuk situasi ekonomi global.

Powell pada bagiannya telah menyetujui risiko-risiko itu dan kemungkinan bahwa menaikkan biaya pinjaman akan menyebabkan peningkatan pengangguran. Saat sekarang ini berada pada level terendah secara historis 3.5%.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Tetapi dia juga berpendapat bahwa mengalahkan inflasi berjalan di lebih dari tiga kali target 2% Fed adalah satu-satunya cara untuk memastikan kekuatan pasar tenaga kerja jangka panjang.

Surat Brown kepada Powell datang ketika rekan-rekan Demokratnya di seluruh negeri berjuang untuk mempertahankan mayoritas tipis mereka di Senat. Dengan perlombaan yang ketat di Ohio, negara bagian asal Brown. Pemilihan berlangsung seminggu setelah pertemuan The Fed.

Partai Republik menyalahkan bantuan pandemi Demokrat dan kebijakan lain untuk inflasi yang tinggi. Dan mengatakan mereka akan melakukan pekerjaan yang lebih baik dengan ekonomi. Demokrat menyalahkan kenaikan harga pada perusahan serakah dan rantai pasokan.

Pembuat kebijakan Fed mengatakan penelitian menunjukkan inflasi terdorong baik oleh permintaan yang tinggi dan kendala pasokan. Namun terlepas dari penyebabnya, mereka berkomitmen untuk melakukan apa yang mereka bisa untuk menurunkannya.

Surat Brown tidak mungkin mempengaruhi Fed dari pandangan itu. Meskipun mereka memperkirakan setidaknya mulai berbicara tentang memperlambat kenaikan suku bunga ketika mereka berkumpul pada 1-2 November.

Namun, surat Brown menggarisbawahi latar belakang politik di mana Fed beroperasi. Seperti halnya para pembuat kebijakan mencoba untuk tetap berada di luar politik dan mengatakan bahwa efektivitas mereka sangat bergantung pada independensi politik.

“Saya meminta Anda untuk tidak melupakan tanggung jawab Anda dalam mempromosikan pekerjaan maksimal. Dan bahwa keputusan yang Anda buat pada pertemuan FOMC berikutnya mencerminkan komitmen Anda terhadap mandat ganda,” tulis Brown.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Penguatan dollar kemungkinan tidak akan terguling dalam waktu dekat karena Fed kemungkinan akan menindaklanjuti perkiraan kenaikan suku bunga secara luas dengan pernyataan hawkish minggu ini yang mungkin memaksa para pedagang untuk memikirkan kembali seberapa tinggi suku bunga sebelum mencapai puncaknya.

Indeks dollar AS yang mengukur greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama, turun 0.1% menjadi 109.44 meskipun tetap mendekati level tertinggi sejak 1985.

“[Kami] melihat dollar bertahan di level yang kuat ini jika tidak lebih kuat untuk sisa tahun ini,” kata ING. Hal ini menandai risiko kenaikan harga pasar dalam pengetatan kebijakan moneter Fed yang lebih agresif.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Komite Pasar Terbuka Federal, komisi penetapan suku bunga Fed, akan memulai pertemuan dua hari Selasa. Kemungkinan akan berujung pada keputusan untuk menaikkan suku bunga acuan sebesar 0.75%.

Keputusan tersebut akan disertai dengan serangkaian proyeksi baru tentang inflasi, pertumbuhan ekonomi dan jalur suku bunga di masa depan. Yang secara kolektif akan menunjukkan jalur yang lebih hawkish ke wilayah yang membatasi.

Proyeksi Fed sebelumnya menunjukkan terminal bank sentral atau tingkat puncak sekitar 3.8%. Tetapi pasar sekarang memperkirakan The Fed akan menaikkannya menjadi sekitar 4.5%. Dan mungkin akan mendorong sekitar 5% jika inflasi tidak melambat cukup cepat.

“Taruhan pada Fed mengangkat suku bunga acuan ke puncak 5% tidak dapat dikesampingkan selama beberapa bulan mendatang,” kata ING. ING menyoroti risiko pasar menilai kembali rencana Fed untuk pindah ke kebijakan restriktif dan data yang berpotensi menunjukkan inflasi ‘panas’.

“Mengakui bahwa data inflasi baru-baru ini tidak cukup menunjukkan perlambatan tekanan harga,” kata ING. Pertemuan Fed berikutnya pada bulan November dan Desember dapat melihat tindakan yang lebih agresif dari Fed daripada perkiraan saat ini.

Perkiraan sekitar 60% pedagang sekarang Fed akan menaikkan 75bps lagi pada bulan September dari pada hanya 16% pada minggu sebelumnya, menurut Alat Pemantau Suku Bunga Fed.

Untuk pertemuan Desember, konsensus belum jelas. Namun kenaikan 25bps lainnya tampaknya akan terjadi, membawa suku bunga dana Fed ke kisaran 4.25% hingga 4.50%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga emas naik tipis pada hari Selasa tetapi tetap pada kisaran ketat yang terlihat minggu ini karena investor menahan diri dari membuat taruhan besar menjelang pertemuan Federal Reserve AS yang diperkirakan akan menghasilkan kenaikan suku bunga.

Spot gold naik 0.2% menjadi $1679.14 per troy ounce. Sementara emas berjangka sempat terlihat naik 0.6% menjadi $1687.85 per troy ounce. Kedua instrumen telah menandai pergerakan yang teredam sejak Senin setelah mencatat kerugian tajam minggu lalu.

Tekanan pada emas sedikit mereda pada hari Selasa karena dollar AS melemah. Tetapi greenback tetap berada di dekat level tertinggi 20-tahun. Sementara imbal hasil Treasury AS naik menjelang keputusan suku bunga The Fed.

broker lokal

Bank sentral secara luas mungkin akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin bps pada hari Rabu. Meskipun para pedagang juga memperkirakan kemungkinan kenaikan mengejutkan sebesar 100 bps. Ekspektasi untuk kenaikan tajam oleh The Fed meningkat setelah data pekan lalu menunjukkan inflasi AS tertahan mendekati level tertinggi 40 tahun pada Agustus. Data tersebut telah mendorong dollar dan mendorong kerugian yang berkepanjangan di pasar logam mulia.

Serangkaian kenaikan suku bunga oleh The Fed telah menyeret emas dari level tertinggi pencapaian selama awal perang Rusia-Ukraina, dengan perdagangan logam kuning sekarang lebih rendah untuk tahun ini. Harga emas baru-baru ini turun di bawah level $1700 yang terlihat sebagai salah satu titik support terakhir sebelum penurunan lebih tajam lagi.

Logam mulia lainnya juga naik pada hari Selasa, dengan platinum dan perak berjangka keduanya pulih dari kerugian baru-baru ini.

Di antara logam industri, harga tembaga naik 0.2% menjadi $3.532 per pon. Tetapi logam merah juga terhuyung-huyung di bawah tekanan baru-baru ini dari dollar AS.

Tanda-tanda melemahnya pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia telah meredupkan prospek harga tembaga tahun ini. Demikian juga adanya perkiraan gangguan pasokan sebelumnya dari pemogokan di tambang tembaga Escondida Chili membebani harga.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada hari Kamis bahwa dia berkomitmen kuat untuk melawan inflasi sampai pekerjaan selesai. The Fed telah menaikkan suku bunga acuan empat kali tahun ini, dengan penetapan suku bunga fed fund sekarang dalam kisaran antara 2.25%-2.50%. Kali ini adalah penampilan terakhir kepala Fed yang dijadwalkan secara publik sebelum pertemuan bank sentral 20-21 September.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell dalam sebuah penampilan Kamis menekankan pentingnya menurunkan inflasi sekarang sebelum publik terlalu terbiasa dengan harga yang lebih tinggi dan mengharapkannya sebagai norma biasa.

Dalam komentar terakhirnya yang menggarisbawahi komitmennya untuk memerangi inflasi, Powell mengatakan ekspektasi memainkan peran penting dan merupakan alasan kritis mengapa inflasi begitu persisten di tahun 1970-an dan 1980-an.

“Sejarah sangat memperingatkan terhadap pelonggaran kebijakan sebelum waktunya,” kata pemimpin bank sentral dalam Q&A yang dipresentasikan oleh Cato Institute, sebuah think tank libertarian yang berbasis di Washington, DC. “Saya dapat meyakinkan Anda bahwa rekan-rekan saya dan saya sangat berkomitmen untuk proyek ini dan kami akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai.”

Acara tersebut merupakan penampilan publik terakhir Powell yang dijadwalkan sebelum pertemuan Fed berikutnya pada 20-21 September.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Ketua Federal Reserve Jerome Powell

Pasar sebagian besar mengambil komentar dengan tenang, dengan rata-rata mayoritas sedikit berubah di awal terjadi di Wall Street. Hasil Treasury sebagian besar lebih tinggi, dengan catatan dua tahun, yang paling sensitif terhadap kenaikan suku bunga Fed, naik hampir lima basis poin menjadi 3.49%. Sebagai catatan, basis poin sama dengan 0.01 poin persentase.

The Fed telah menaikkan suku bunga acuan empat kali tahun ini. Seiring dengan penetapan suku bunga fed fund sekarang dalam kisaran antara 2.25%-2.50%.

Pasar secara luas memperkirakan Komite Pasar Terbuka Federal yang menetapkan suku bunga untuk memberlakukan kenaikan 0.75 poin persentase ketiga berturut-turut bulan ini. Faktanya, probabilitas itu naik menjadi 86% selama pidato Powell, menurut pelacak FedWatch Fed dari taruhan berjangka dana fed CME Group. Baik Goldman Sachs dan Bank of America mengatakan kepada klien untuk mengharapkan kenaikan tiga perempat poin itu.

Salah satu alasan untuk bertindak agresif adalah untuk memastikan bahwa inflasi yang mencapai tingkat tertinggi dalam lebih dari 40 tahun tidak menjadi tertanam dalam kesadaran publik, kata Powell.

“The Fed memiliki tanggung jawab untuk stabilitas harga, yang kami maksud adalah inflasi 2% dari waktu ke waktu,” katanya. “Semakin lama inflasi tetap jauh di atas target. Semakin besar risiko masyarakat mulai melihat inflasi yang lebih tinggi sebagai norma. Dan itu memiliki kapasitas menaikkan biaya untuk mendapatkan penurunan inflasi.”

Ada beberapa tanda akhir-akhir ini bahwa setidaknya jalur inflasi bulanan mereda. Secara khusus, harga bensin telah jatuh dengan mantap setelah sempat naik di atas $5 per galon di awal musim panas.

sampai pekerjaan selesai

The Fed mendapatkan tampilan terakhir pada data inflasi sebelum pertemuan minggu depan. Ketika Biro Statistik Tenaga Kerja merilis data indeks harga konsumen Agustus. Ekonom memperkirakan kenaikan 0.2% di CPI setelah datar di bulan Juli, menurut FactSet. Namun, peningkatan tahun-ke-tahun di bulan Juli adalah 8.5% dan banyak area di luar energi mengalami peningkatan yang cukup besar.

Powell mengatakan tekanan inflasi sebagian besar berasal dari penyebab khusus pandemi. Ketika inflasi pertama kali mulai meningkat pada musim semi 2021. Powell dan rekan-rekannya menganggapnya sebagai sementara. Dan tidak menanggapi dengan langkah kebijakan besar apa pun sebelum mulai menaikkan suku bunga pada Maret 2022.

Namun, dia mengatakan bahwa sekarang adalah kewajiban The Fed untuk terus bertindak sampai inflasi turun. Dan menghindari konsekuensi seperti tahun 1970-an ketika kegagalan untuk menerapkan respons kebijakan yang agresif yang memungkinkan ekspektasi publik. Yakni inflasi tinggi semakin memburuk.

“Kita harus bertindak sekarang, terus terang, kuat. Seperti yang telah kita lakukan, dan kita harus terus melakukannya sampai pekerjaan selesai untuk menghindari itu,” katanya.

Powell mencatat pasar tenaga kerja yang kuat, dengan tingkat perekrutan yang kuat bertahan meskipun tingkat kenaikan. Bahkan ketika pejabat Fed memperkirakan tingkat pengangguran resmi melayang lebih tinggi. Dia memperingatkan bulan lalu bahwa ekonomi bisa mengalami sakit dari kebijakan yang lebih ketat. Tetapi mengatakan perlu pertumbuhan yang melambat untuk menjinakkan inflasi.

“Apa yang kami harapkan untuk dicapai adalah periode pertumbuhan di bawah tren yang akan menyebabkan pasar tenaga kerja kembali ke keseimbangan yang lebih baik. Dan itu akan membawa upah kembali ke tingkat yang lebih konsisten dengan inflasi 2% dari waktu ke waktu,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Mata uang pasar berkembang (EM) akan kesulitan untuk merebut kembali penurunan tahun ini. Karena kenaikan suku bunga Fed dan permintaan aset safe-haven membuat dollar tetap berkuasa, menurut jajak pendapat Reuters dari ahli strategi mata uang.

Sebuah penyerbuan ke greenback mendorong indeks yang lebih luas dari mata uang pasar berkembang ke level terendah dalam dua tahun pada hari Selasa di tengah meningkatnya kekhawatiran resesi global.

Survei Reuters 1-6 September terhadap ahli strategi mata uang menunjukkan lebih banyak masalah yang sama di depan. Perkiraan hampir semua mata uang EM yang melemah akan tetap melemah atau paling baik bertahan pada kisaran selama tiga bulan ke depan.

“EMFX akan terus melewati periode volatilitas yang tinggi hingga USD mencapai klimaksnya.” Phoenix Kalen, direktur strategi pasar negara berkembang dari Societe Generale (OTC:SCGLY) mengatakan.

“Tidak hanya pasar selama sebulan terakhir kembali ke harga dalam laju kenaikan suku bunga FOMC yang lebih agresif. Tetapi konteks yang mendasari pertumbuhan global terus memburuk … .”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Selama siklus pengetatan AS di masa lalu, bank sentral pasar negara berkembang biasanya mencoba menyamai atau memperbaiki laju The Fed. Tetapi kali ini mereka gagal mengikutinya.

Hal ini telah memberikan tekanan pada mata uang EM, mendorong rupee India dan peso Filipina ke rekor terendah.

Hampir tiga perempat analis, 41 dari 56, yang menjawab pertanyaan tambahan. Yakni mengatakan bahwa mata uang EM akan jatuh terhadap dollar dalam tiga bulan ke depan. Termasuk enam yang mengatakan akan jatuh secara signifikan.

Analis FX juga memperingatkan bahwa yuan China yang turun sekitar 9% tahun ini, mempengaruhi rekan-rekan pasar berkembang lebih dari sebelumnya dan mungkin memiliki efek mendalam pada kinerja mereka selama tahun mendatang.

“The Fed tidak akan menjadi satu-satunya faktor yang menjaga dollar tetap kuat. EMFX tetap dirusak oleh pelemahan renminbi,” kata Francesco Pesole, ahli strategi FX dari ING.

“Kecuali China memberikan beberapa stimulus fiskal yang cukup besar atau mengabaikan strategi nol COVID, EMFX akan terus diperdagangkan dengan buruk.”

Sementara median jajak pendapat Reuters untuk yuan China menunjukkan mata uang akan menguat. Mitul Kotecha dari TD Securities mengatakan ada tanda-tanda yang berkembang. Termasuk dari penetapan yuan baru-baru ini, bahwa People’s Bank of China tidak nyaman dengan laju depresiasi CNY.

“Otoritas akan mendukung beberapa depresiasi untuk mendukung ekspor. Tetapi akan tetap waspada terhadap penurunan mata uang yang cepat seperti yang tercermin dalam dorongan PBOC baru-baru ini. Kami berharap resistensi seperti itu akan tetap ada, terutama menjelang Kongres Partai Komunis pada pertengahan Oktober,” tambah Kotecha.

berkinerja terburuk

Rand Afrika Selatan sementara itu telah mengambil pandangan yang lebih baik dibandingkan dengan mata uang EM lainnya. Perkiraan Rand dengan hasil tinggi akan menghapus sebagian besar kerugiannya sepanjang tahun ini, naik sekitar 6.0% menjadi 16.30/$ dalam setahun.

Lira Turki turun hampir 26% tahun ini, di samping 44% yang hilang tahun lalu karena bank sentral Turki memangkas suku bunga bahkan ketika inflasi melonjak. Inflasi melebihi 80% pada bulan Agustus.

Mata uang pasar berkembang berkinerja terburuk tahun ini, lira akan turun sekitar 16% menjadi 21.66 per dollar dalam 12 bulan ke depan.

Rubel Rusia, yang ditopang oleh kontrol modal dan telah meningkat secara artifisial menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di dunia sepanjang tahun ini, mungkin akan melemah lebih dari 15% menjadi 71.00/$ dalam setahun.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Apakah reli emas sudah berakhir? Di atas kertas, tampaknya demikian, setelah support kritis untuk kontrak berjangka logam kuning tertembus pada hari Rabu karena penutupan di bawah level $1780 di perdagangan Comex New York juga menekan harga spot bullion.

Namun patokan kontrak berjangka Desember Comex kembali ke level $1780 jelang penutupan hari. Sementara harga spot juga memangkas kerugian, menunjukkan bahwa arah keduanya akan bergantung pada kinerja dollar. Mata uang AS rebound untuk ketiga kalinya dalam empat sesi pada hari Rabu.

“Swing trader serta spekulan tampaknya melepas beli emas untuk mendukung dollar yang baru-baru ini tertekan,” kata Sunil Kumar Dixit, ahli strategi dari SKCharting.com. “Arah emas akan sangat bergantung pada apakah permainan rotasi ke dalam dollar berlanjut.”

Emas Desember menetap di $1776,70 turun $13 atau 0.7% menambah penurunan 1.4% dalam dua sesi sebelumnya.

Harga spot bullion lebih dekat daripada harga futures oleh beberapa pedagang, berada di $1766,55 pada sesi yang sama.

GAMBAR BROKER ONLINE

Sampai minggu lalu, emas hampir dalam reli yang tak terputus. Sudah naik empat minggu berturut-turut dalam reli teknis setelah mencapai dasar $1696.10 pada pertengahan Juli.

Sementara pergerakan itu tampaknya berhenti, emas melihat lonjakan dalam dukungan akhir setelah Federal Reserve mengatakan dalam terbitan risalah pertemuan Juli pada hari Kamis dini hari WIB bahwa kenaikan suku bunga AS dapat melambat di beberapa titik jika inflasi terus mundur dari tertinggi empat dekade yang terlihat pada tahun sebelumnya.

“Beberapa peserta mengindikasikan bahwa, begitu suku bunga kebijakan telah mencapai tingkat yang cukup membatasi, kemungkinan akan tepat untuk mempertahankan level itu untuk beberapa waktu,” kata The Fed dalam risalah pertemuan 26-27 Juli di mana merujuk pada peserta dari pembuat kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal atau FOMC.

Tetapi The Fed juga mengatakan bahwa anggota FOMC waspada terhadap kenaikan suku bunga yang berlebihan. Sebagai tambahan Fed merasa bahwa kenaikan suku bunga yang melambat mungkin tepat selama kondisi ekonomi yang masih lemah.

“Risiko penurunan termasuk kemungkinan bahwa pengetatan lebih lanjut dalam kondisi keuangan akan memiliki efek negatif yang lebih besar pada kegiatan ekonomi daripada yang diantisipasi serta kemungkinan bahwa invasi Rusia ke Ukraina dan lockdown terkait COVID di China akan lebih besar dari perkiraan. Menimbulkan efek pada pertumbuhan ekonomi,” bank sentral menambahkan

The Fed telah melakukan empat kenaikan suku bunga sejak Maret. Dengan membawa suku bunga pinjaman utama dari hampir nol hingga setinggi 2.5% pada Juli.

Pengukuran inflasi dengan Indeks Harga Konsumen, atau CPI, bagaimanapun, tetap di lebih dari empat kali target tahunan bank sentral sebesar 2%. CPI tumbuh sebesar 8.5% sepanjang tahun hingga Juli. Sebelum itu, CPI berkembang pada kecepatan tercepat dalam empat dekade, tumbuh 9.1% sepanjang tahun hingga Juni.

Pedagang bertaruh bahwa Fed akan menaikkan suku bunga hanya 50bp pada pertemuan berikutnya. Sebagai catatan, di bulan September versus taruhan sebelumnya untuk kenaikan 75bp.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA