Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Euro tenggelam lebih dari 1% pada hari Kamis, jatuh kembali di bawah paritas terhadap dollar, setelah Bank Sentral Eropa (ECB) menaikkan suku bunga dan data AS menunjukkan bahwa ekonomi terbesar dunia itu rebound lebih dari perkiraan di kuartal ketiga.

ECB menaikkan suku bunga deposito sebesar 75 basis poin menjadi 1.5% tertinggi sejak 2009, dalam upaya untuk mencegah pertumbuhan inflasi yang cepat mengakar. Kenaikan suku bunga lebih lanjut hampir pasti. Tetapi dengan ekonomi yang melemah, langkah ini akan mendapat perdebatan.

“Sementara risiko terhadap prospek pertumbuhan zona euro telah bergeser ke sisi negatifnya, bank sentral telah membuat kemajuan substansial dalam menghapus akomodasi moneter melalui tiga kenaikan suku bunga berturut-turut,” kata Presiden ECB Christine Lagarde pada konferensi pers.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Presiden ECB Christine Lagarde

“Secara keseluruhan, Lagarde tampaknya telah mengindikasikan poros tanpa secara eksplisit mengatakan banyak,” kata ahli strategi valuta asing dari TD Securities.

Euro jatuh dari level tertinggi satu bulan di $1.0094 terhadap dollar pada hari sebelumnya untuk kembali di bawah paritas dengan greenback setelah keputusan suku bunga ECB. Mata uang tunggal turun 1.1% pada 0.9969 pada 15:20 EDT (19:20 GMT).

Greenback menguat setelah data menunjukkan bahwa produk domestik bruto AS naik pada tingkat tahunan 2.6% kuartal terakhir. Hal ini mengakhiri dua penurunan kuartalan berturut-turut dalam output yang telah meningkatkan kekhawatiran ekonomi berada dalam resesi.

Ekonom yang Reuters survei memperkirakan pertumbuhan PDB akan rebound pada tingkat 2.4%.

Angka PDB yang lebih kuat dari perkiraan mengikuti serangkaian data ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan dalam beberapa pekan terakhir yang telah menimbulkan kekhawatiran tentang dampak kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve terhadap perekonomian.

Kenaikan suku bunga Fed

“Dengan efek penuh dari kenaikan suku bunga Fed di masa lalu dan masa depan masih dirasakan, ekonomi tampaknya siap untuk penurunan moderat pada paruh pertama tahun depan,” katanya.

The Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunga acuan semalam sebesar 75 basis poin menjadi 1.5% tertinggi 13 tahun, pada pertemuan kebijakan 1-2 November. Hal ini juga kemungkinan akan menarik subsidi utama ke bank-bank komersial.

“Spekulasi bahwa Fed akan berporos dari sikap hawkish pada pertemuan kebijakan Desember telah menyebabkan greenback menurun dalam beberapa hari terakhir. Selanjutnya rebound Kamis adalah wajar,” kata para analis.

“Sedikit profit-taking pada level ini tidak pernah terdengar,” kata Alvin Tan, kepala strategi Asia FX dari RBC Capital Markets. “Sejak Senin, euro-dolar telah naik sekitar 2.2% jadi kami memiliki pergerakan dollar yang cukup besar selama dua hari terakhir.”

Pound Inggris turun 0.58% terhadap greenback menjadi $ 1.1559. Menyusul reli dua hari di belakang paska penunjukan Rishi Sunak sebagai perdana menteri Inggris yang baru.

Yen Jepang naik 0.14% menjadi 146.19 per dollar.

Perdagangan mata uang Jepang bergejolak setelah dugaan intervensi oleh pemerintah. Terkait untuk meningkatkan mata uang yang melemah pada hari Jumat dan Senin.

Pada hari Rabu, Bank of Canada mengumumkan kenaikan suku bunga yang lebih kecil dari perkiraan sebesar 50 basis poin. Langkah ini telah membuat investor semakin waspada terhadap tanda-tanda bahwa Fed dan ECB mungkin akan memperlambat pengetatan mereka.

Dollar Kanada terakhir diperdagangkan 0.03% lebih rendah pada 1.3557 per dollar AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Ketua Komite Perbankan Senat AS Sherrod Brown pada hari Selasa mendesak Ketua Federal Reserve Jerome Powell untuk berhati-hati tentang pengetatan kebijakan moneter sehingga jutaan orang Amerika yang sudah menderita inflasi tinggi juga dapat kehilangan pekerjaan.

“Adalah tugas Anda untuk memerangi inflasi. Tetapi pada saat yang sama, Anda tidak boleh melupakan tanggung jawab Anda untuk memastikan bahwa kami memiliki pekerjaan penuh,” kata Brown dalam surat terbuka itu. Juga kepada Dewan Gubernur Fed dan dirilis secara terbuka oleh kantor Brown. “Kita harus menghindari kemajuan jangka pendek dan pasar tenaga kerja yang kuat kewalahan oleh konsekuensi dari tindakan moneter yang agresif untuk menurunkan inflasi. Terutama ketika tindakan The Fed tidak mengatasi pendorong utamanya.”

Pembuat kebijakan Fed secara luas kemungkinan memberikan kenaikan suku bunga super besar keempat berturut-turut ketika mereka bertemu minggu depan. Hal ini membawa tingkat kebijakan menjadi 3.75%-4% sebagai bagian dari apa yang telah menjadi set kenaikan suku bunga paling tajam dalam sekitar 40 tahun.

Surat Brown tidak secara eksplisit meminta Powell atau The Fed untuk memperlambat atau menghentikan kenaikan suku bunga. Meskipun surat itu mendesak ‘terus berhati-hati’ sehubungan dengan pengetatan kebijakan moneter yang disinkronkan oleh bank sentral di seluruh dunia dan perang Rusia di Ukraina di antara faktor-faktor lain yang menimbulkan kemungkinan nyata dapat memperburuk situasi ekonomi global.

Powell pada bagiannya telah menyetujui risiko-risiko itu dan kemungkinan bahwa menaikkan biaya pinjaman akan menyebabkan peningkatan pengangguran. Saat sekarang ini berada pada level terendah secara historis 3.5%.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Tetapi dia juga berpendapat bahwa mengalahkan inflasi berjalan di lebih dari tiga kali target 2% Fed adalah satu-satunya cara untuk memastikan kekuatan pasar tenaga kerja jangka panjang.

Surat Brown kepada Powell datang ketika rekan-rekan Demokratnya di seluruh negeri berjuang untuk mempertahankan mayoritas tipis mereka di Senat. Dengan perlombaan yang ketat di Ohio, negara bagian asal Brown. Pemilihan berlangsung seminggu setelah pertemuan The Fed.

Partai Republik menyalahkan bantuan pandemi Demokrat dan kebijakan lain untuk inflasi yang tinggi. Dan mengatakan mereka akan melakukan pekerjaan yang lebih baik dengan ekonomi. Demokrat menyalahkan kenaikan harga pada perusahan serakah dan rantai pasokan.

Pembuat kebijakan Fed mengatakan penelitian menunjukkan inflasi terdorong baik oleh permintaan yang tinggi dan kendala pasokan. Namun terlepas dari penyebabnya, mereka berkomitmen untuk melakukan apa yang mereka bisa untuk menurunkannya.

Surat Brown tidak mungkin mempengaruhi Fed dari pandangan itu. Meskipun mereka memperkirakan setidaknya mulai berbicara tentang memperlambat kenaikan suku bunga ketika mereka berkumpul pada 1-2 November.

Namun, surat Brown menggarisbawahi latar belakang politik di mana Fed beroperasi. Seperti halnya para pembuat kebijakan mencoba untuk tetap berada di luar politik dan mengatakan bahwa efektivitas mereka sangat bergantung pada independensi politik.

“Saya meminta Anda untuk tidak melupakan tanggung jawab Anda dalam mempromosikan pekerjaan maksimal. Dan bahwa keputusan yang Anda buat pada pertemuan FOMC berikutnya mencerminkan komitmen Anda terhadap mandat ganda,” tulis Brown.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga emas melayang di dekat level support utama pada hari Rabu. Sementara harga tembaga turun lebih dalam karena kekhawatiran atas China. Seiring data ekonomi yang lemah memperburuk prospek permintaan untuk logam industri.

Pasar logam mendapat sedikit dukungan dari melemahnya Indeks Dollar AS. Hal ini karena kekhawatiran atas perlambatan di sebagian besar ekonomi utama sehingga melemahkan selera. Prospek kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve bulan depan juga membuat para pedagang gelisah.

Spot gold turun 0.1% menjadi $1.651,76/toz. Sementara emas berjangka turun 0.1% menjadi $1.655,85/toz pada 19:37ET (23:37GMT). Kedua instrumen naik sedikit pada hari Selasa. Tetapi berada kisaran harga $1.650 level support yang ketat.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Harga emas batangan anjlok dari tertinggi tahunan tahun ini dan sekarang diperdagangkan dalam palung dua tahun, karena kenaikan suku bunga meningkatkan biaya peluang memegang logam kuning. Emas juga sebagian besar telah kehilangan status sebagai aset safe haven tahun ini. Dengan dollar AS melesat melewati logam tersebut.

Prospek jangka pendek untuk emas tetap tenang, dengan pasar memperkirakan peluang hampir 100% dari kenaikan suku bunga 75bps oleh Fed pada bulan November. Tetapi tekanan pada logam kuning agak mereda minggu ini, di tengah taruhan bahwa penurunan ekonomi yang nyata sehingga memaksa The Fed untuk melunakkan sikap hawkishnya.

Ekspektasi bahwa bank sentral akan memberlakukan kenaikan suku bunga yang lebih kecil pada bulan Desember tumbuh di sesi terakhir setelah laporan Wall Street Journal memperkirakan bahwa Fed sedang mempertimbangkan langkah tersebut.

Di antara logam industri, harga tembaga turun untuk sesi ketiga berturut-turut, dengan kekhawatiran atas ekonomi China yang memberikan tekanan jual terbesar.

Tembaga berjangka turun 0.2% menjadi $3.3972 per pon, setelah kehilangan lebih dari 2% dalam dua sesi terakhir.

Persetujuan Presiden Xi Jinping untuk masa jabatan ketiga memicu kekhawatiran atas kebijakan yang lebih mengganggu ekonomi. Terutama setelah Presiden China menegaskan kembali kebijakan negara tersebut.

Komitmen terhadap kebijakan nol-COVID yang ketat masih berlanjut.

Sementara impor tembaga China tetap stabil hingga September, data PDB menengah membebani sentimen terhadap negara tersebut.

Indikator manufaktur yang lemah dari tiga ekonomi terbesar dunia, yang dirilis minggu ini. Juga melukiskan gambaran suram dari aktivitas industri global, membebani permintaan tembaga dengan buruk.

Tetapi pasar tembaga fisik tetap ketat, terutama di tengah melambatnya produksi dari Chili dan sanksi AS terhadap ekspor Rusia.

Fokus sekarang pada data PDB kuartal ketiga AS yang akan datang minggu ini untuk mengukur dampak kenaikan suku bunga pada ekonomi terbesar di dunia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Federal Reserve St. Louis mengatakan akan berpikir berbeda tentang penampilan presidennya James Bullard di acara-acara non-publik setelah laporan berita tentang kehadirannya di forum kebijakan swasta pekan lalu yang oleh Citigroup (NYSE:C) sebagai sponsornya.

The New York Times pertama kali melaporkan penampilan Bullard di acara tersebut, yang tercatat tidak ada pembayaran. Tetapi mungkin bertentangan dengan aturan komunikasi Fed yang mencegah keterlibatan Fed dalam acara yang menawarkan ‘keuntungan prestise’ bagi perusahaan yang menghasilkan laba.

broker lokal
James Bullard

“Jim Bullard bekerja keras untuk menjaga semangat transparansi dan komunikasi aktif untuk membuat pandangannya secara luas publik mengetahuinya,” kata Fed St. Louis dalam sebuah pernyataan.

Diberitakan bahwa Bullard telah melakukan wawancara pers dengan Reuters. Namun muncul di satu acara publik lainnya minggu lalu di sela-sela pertemuan tahunan IMF, di mana dia membahas pandangan kebijakannya secara rinci.

Namun St. Louis Fed memposting transkrip pernyataannya ke Citi Macro Forum di situs webnya. Dan menambahkan bahwa mereka mendengarkan komentar seputar tersebut. Dan akan berpikir secara berbeda tentang hal ini di masa depan.

Sebuah tinjauan transkrip menunjukkan bahwa komentar Bullard sejalan dengan pernyataan publiknya.

Bullard adalah salah satu pejabat Fed yang paling aktif dalam berbicara di acara-acara publik dan melakukan wawancara media. Setidaknya tempat yang dia gunakan untuk menjelaskan pandangan kebijakannya dan mempelajari topik penelitian seputar ekonomi dan kebijakan moneter.

The Fed telah mengalami tahun yang sulit dalam masalah etika. Hal ini termasuk pengunduran diri dua presiden bank regional untuk perdagangan sekuritas selama tahun pandemi. Dan pengungkapan baru-baru ini oleh presiden Fed Atlanta Raphael Bostic bahwa manajer keuangan luarnya telah melakukan transaksi yang tampaknya bertentangan dengan aturan Fed.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga emas mencapai ke level terendah lebih dari tiga minggu pada hari Kamis karena ekspektasi kenaikan suku bunga Federal Reserve yang lebih banyak mendorong imbal hasil Treasury AS dan menyebabkan aksi jual tajam di pasar logam.

Imbal hasil Treasury AS saat ini berada di level tertinggi sejak krisis keuangan 2008 karena prospek kenaikan suku bunga lebih banyak membuat investor ‘membuang’ obligasi. Ini juga mendorong dollar , yang tampaknya akan membalikkan sebagian besar kerugiannya baru-baru ini.

Prospek yang kuat untuk dollar menekan harga emas batangan. Sementara kenaikan suku bunga mendorong biaya peluang memegang emas – sebuah tren yang sangat membebani harga tahun ini.

Spot gold turun 0.1% pada hari Kamis menjadi $1627.80 per troy ounce. Sementara emas berjangka turun 0.1% menjadi $1632.40 per troy ounce. Kedua instrumen jatuh lebih dari 1% pada hari Rabu dan diperdagangkan pada level terlemah sejak akhir September.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Emas sekarang sekitar $10 dari meninjau kembali level terendah untuk tahun ini, level yang bisa segera dicapai jika tekanan dari dollar berlanjut. Harga emas batangan mencapai level terendah lebih dari dua tahun pada bulan September, menyusul kenaikan suku bunga yang tajam dan sinyal yang lebih hawkish dari The Fed.

Komentar Hawkish dari pejabat Fed mengguncang pasar minggu ini. Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari memperingatkan bahwa inflasi yang terlalu panas dapat memacu The Fed untuk menaikkan suku bunga acuan di atas 4.75% – level tertinggi sejak 2007.

Komentarnya juga datang hanya beberapa hari setelah data menunjukkan bahwa inflasi AS tetap berada di dekat level tertinggi 40 tahun pada bulan September meskipun ada serangkaian kenaikan suku bunga oleh bank sentral.

Dollar melonjak 0.8% pada hari Rabu. Sementara imbal hasil Treasury 10-tahun melonjak hampir 4%. Pasar sekarang memperkirakan peluang hampir 100%. Peluang bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk pertemuan keempat berturut-turut di bulan November.

Logam mulia lainnya juga mencatat kerugian tajam. Platinum merosot lebih dari 3%. Sementara perak kehilangan 1.1%.

Di antara logam industri, harga tembaga turun ke level terendah lebih dari tiga minggu. Bahkan di tengah tanda-tanda bahwa pasokan akan mengetat dalam waktu dekat. Laporan produksi menengah dari penambang utama BHP Group Ltd (ASX:BHP) dan Rio Tinto Ltd (ASX:RIO) juga ‘memberi makan’ kerugian logam minggu ini, karena kedua penambang memperingatkan hambatan permintaan.

Tembaga berjangka turun 0.2% menjadi $3.318 per pon pada hari Selasa, setelah jatuh lebih dari 2% dalam tiga sesi terakhir.

Melemahnya aktivitas ekonomi di seluruh dunia sangat membebani harga tembaga tahun ini. Bahkan ketika produksi yang melambat karena sanksi Rusia menekan pasokan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Pasar saham Asia jatuh dan dollar naik pada hari Selasa dengan investor khawatir tentang kenaikan suku bunga dan eskalasi perang Ukraina. Sementara imbal hasil Treasury melonjak karena keruntuhan yang mengerikan pada emas Inggris memantul di sekitar pasar obligasi global.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang turun 1.7% ke level terendah dua tahun. Menjadikan penurunan yang semakin dalam untuk pembuat chip. Secara khusus pada saham teknologi China melemah setelah pembatasan ekspor AS yang bertujuan untuk merugikan pengembangan teknologi China.

Nikkei Jepang turun 2%. Dollar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko mencapai posisi terendah 2.5 tahun.

“Penghindaran risiko telah mendominasi,” kata ahli strategi mata uang National Australia Bank (OTC:NABZY) Rodrigo Catril. “Dengan mulainya serangan baru Rusia terhadap kota-kota Ukraina dan kekhawatiran resesi global yang mengkhawatirkan pasar.”

“Sentimen juga tidak terbantu oleh penjualan obligasi global inti besar yang dipimpin oleh gilt Inggris. Meskipun ada banyak pengumuman yang dirancang untuk menenangkan pasar obligasi Inggris,” tambahnya.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Imbal hasil treasury melonjak ketika perdagangan selanjutnya setelah hari libur AS Senin. Dengan imbal hasil 30-tahun naik 11 bps ke level tertinggi hampir sembilan tahun di 3.956%.

Obligasi secara global telah tergeser oleh penurunan emas di tengah kekhawatiran dana pensiun yang terpaksa menjadi ‘api penjualan’. Dan janji Inggris lebih detail pajak serta tindakan darurat tambahan dari Bank of England telah berbuat banyak untuk membendung penjualan.

Latar belakang adalah suku bunga yang semakin tinggi dan kegelisahan menjelang rilis data inflasi AS Kamis yang dapat mengatur panggung untuk kenaikan besar lainnya dari Federal Reserve di bulan November.

“Inflasi ‘keras kepala’ dan The Fed perlu melampaui. Melampaui apa yang pasar harapkan?” tanya Tai Hui, kepala strategi pasar Asia-Pasifik dari JP Morgan Asset Management.

Harga berjangka menunjukkan pedagang berada pada posisi harga di sekitar 90% peluang kenaikan Fed 75bps bulan depan. Dan untuk suku bunga dana Fed mencapai 4.5% pada Februari, Pada akhirnya tetap di sebagian besar pada tahun 2023.

Prospek itu memberikan dollar pada pergerakan bulls lagi sehingga membuat greenback melayang menuju tonggak tertinggi bulan lalu.

Aussie mencapai level terendah 2.5 tahun di $0.6247 di sesi Asia sedangkan kiwi menyentuh terendah di $0.5541.

Euro turun 0.2% menjadi $0.9685 dan melayang kembali ke level terendah 20-tahun September di $0.9528. Demikian sterling juga berada di bawah tekanan dan turun 0.2% pada $1.1025.

Yen Jepang pada 145.75 per dollar, berada dalam beberapa pips dari level yang mendorong dukungan resmi beberapa minggu lalu.

Minyak mentah Brent turun sedikit menjadi $95.91 per barel. Spot gold turun 0.1% menjadi $1663 per troy ounce.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Indeks dollar AS yang mengukur greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama naik 0.36% menjadi 113.08 untuk bergerak lebih dekat ke level tertinggi 52-minggu di 114.75.

“Dollar tertinggi akhir September berada dalam jangkauan,” kata ING. “Karena data inflasi Kamis untuk September kemungkinan mendukung prospek kenaikan suku bunga 75bps lainnya pada November.”

81% pedagang memperkirakan Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75bps, menurut Alat Pemantau Suku Bunga Fed. Hal ini menandai keempat kalinya bank sentral menaikkan suku bunga sebesar itu dalam beberapa bulan.

Data Indeks Harga Konsumen AS kemungkinan menunjukkan inflasi utama melambat menjadi 8.1% dari 8.3% dalam 12 bulan hingga September.

Tetapi inflasi inti yang tidak termasuk harga makanan dan energi dan dipantau secara ketat oleh The Fed sebagai ukuran yang lebih indikatif dari tekanan harga yang mendasarinya, kemungkinan akan naik menjadi 6.5% dari 6.3%.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Komentar pejabat Fed minggu ini juga memberi pesan pada skala hawkish kebijakan moneter dalam mendukung greenback. Seperti wakil ketua Fed Lael Brainard mengisyaratkan bahwa bank sentral akan tetap menjalankan misi untuk menurunkan inflasi. Sekalipun prospek pertumbuhan dapat memburuk.

“Saya sekarang berharap rebound babak kedua akan terbatas, dan pertumbuhan PDB riil pada dasarnya akan datar tahun ini,” kata Brainard dalam pidatonya Senin, mengutip dampak dari peningkatan suku bunga yang signifikan.

Wakil kepala Fed mengisyaratkan bahwa tugas The Fed untuk menurunkan permintaan tidak dekat dengan kehabisan jalan.

“Permintaan tenaga kerja yang kuat terus mendukung pertumbuhan upah yang kuat, dan ditambah dengan biaya sewa dan perumahan yang tinggi, inflasi dari layanan inti kemungkinan hanya akan mereda secara perlahan dari level yang saat ini meningkat,” tambah Brainard.

Pernyataan itu menggemakan ketua Fed Jerome Powell yang telah berulang kali menekankan perlunya mendorong suku bunga ke wilayah yang membatasi lebih cepat daripada nanti dengan mengorbankan pertumbuhan ekonomi.

“Saya pikir Anda mulai melihat tren perlambatan ekonomi. Tetapi tidak cukup untuk mengubah keyakinan Powell,” Robert Conzo, CEO The Wealth Alliance dalam sebuah catatan pada hari Jumat. “Dia fokus pada menaikkan suku bunga untuk mematahkan inflasi.”

Komentar lebih lanjut dari anggota Fed dalam beberapa hari mendatang tentang perlunya bank sentral untuk melanjutkan kenaikan suku bunga. Hal ini akan mendorong taruhan di mana kenaikan suku bunga Fed akan mencapai puncaknya. Dan berpotensi memberikan dollar amunisi lebih lanjut untuk maju.

“Kenaikan 75bps untuk November dan tingkat puncak 4.60-4.70% sekarang di depan mata. Tetapi komentar hawkish tambahan jika dukungan dari kejutan inflasi misalnya – dapat mendorong pasar untuk berspekulasi tentang kenaikan yang lebih besar atau siklus pengetatan yang lebih lama,” kata ING dalam sebuah catatan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Saham Asia turun tajam pada hari Senin dengan pembuat chip China memimpin penurunan pada pembatasan perdagangan AS yang baru. Sementara sentimen yang lebih luas dipengaruhi oleh kekhawatiran tindakan yang lebih hawkish dari Federal Reserve.

Indeks Shanghai Shenzhen CSI 300 blue-chip merosot 0.9% sedangkan indeks Shanghai Composite turun 0.4%. Saham pembuat chip termasuk Anji Microelectronics Tech Co Ltd(SS:688019) dan Chengdu Xuguang Electronics Co Ltd(SS:600353) anjlok sebanyak 20% setelah Gedung Putih meluncurkan kontrol ekspor yang memotong perusahaan China dari chip semikonduktor tertentu yang dibuat dengan peralatan AS.

Bursa saham Hong Kong juga terguncang oleh langkah tersebut, dengan indeks Hang Seng kehilangan hampir 3%. Saham kelas berat teknologi Alibaba Group Holding Ltd(HK:9988), Baidu(NASDAQ:BIDU) Inc(HK:9888) dan Tencent Holdings Ltd(HK:0700) turun antara 2% dan 4%.

Langkah AS mengancam untuk memperburuk hubungan perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia. Hal ini akan dapat memiliki implikasi ekonomi yang lebih dalam jika China membalas.

Sentimen terhadap China juga diperburuk oleh data selama akhir pekan. Dengan menunjukkan sektor jasa negara itu secara tak terduga menyusut pada September, di tengah gangguan terkait COVID yang berlanjut. Kebangkitan baru-baru ini dalam infeksi juga telah menimbulkan kekhawatiran atas lebih banyak lockdown.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Fokus minggu ini juga pada Kongres ke-20 Partai Komunis China, yang kemungkinan menguraikan kebijakan pemerintah untuk lima tahun ke depan.

Pasar saham Asia yang lebih luas turun tajam pada hari Senin meskipun volume perdagangan sedikit karena hari libur di Jepang dan Korea Selatan.

Indeks S&P/ASX200 Australia turun 1.4% dengan penambang menderita kerugian besar karena prospek melemahnya permintaan di China. Indeks PSEI Composite Filipina adalah yang berkinerja terburuk di Asia Tenggara turun 1.1%.

Saham blue-chip di Indeks Nifty 50 India turun 1.3%.

Saham regional memimpin lemah dari Wall Street, yang anjlok pada hari Jumat setelah data pekerjaan AS yang lebih kuat dari perkiraan memberi Federal Reserve sedikit alasan untuk melunakkan nada hawkishnya.

Fokus minggu ini juga pada rilisan data inflasi IHK AS untuk bulan September pada hari Kamis. Perkiraan angka tersebut menunjukkan bahwa inflasi tetap panas sepanjang bulan lalu. Juga akan menjadi faktor dalam sikap Fed terhadap suku bunga.

Pasar memperkirakan peluang lebih dari 80% bank sentral akan menaikkan suku bunga sebesar 75bps pada bulan November. Kenaikan suku bunga AS telah menjadi hambatan terbesar pasar Asia tahun ini dan kemungkinan membuat pasar tertekan untuk jangka pendek.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar naik pada hari Kamis, membukukan kenaikan tajam untuk sesi kedua berturut-turut, karena investor bertaruh pada laporan non-farm payrolls(NFP) AS yang kuat lainnya yang akan menjaga Federal Reserve pada jalur pengetatan agresif untuk beberapa waktu.

Indeks dollar yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, melonjak lebih dari 1%. Berada di level 112.22 dan naik sekitar 17% hingga tahun ini.

“Dollar berguling lagi karena saham merosot dan kekhawatiran resesi memukul mata uang Eropa,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior, dari perusahaan pembayaran Convera di Washington.

“Kenaikan dollar juga mencerminkan pasar bertaruh pada laporan pekerjaan solid lainnya yang memperkuat jalur suku bunga hawkish Fed.”

Non-farm payrolls AS untuk bulan September akan dirilis pada hari Jumat, dengan perkiraan ekonom 248,000 pekerjaan baru, dibandingkan dengan 315,000 pada bulan Agustus.

Presiden Fed Chicago Charles Evans pada hari Kamis mengatakan tingkat kebijakan Fed kemungkinan menuju 4.5%-4.75% pada musim semi 2023. Hal ini karena Fed meningkatkan biaya pinjaman untuk menurunkan inflasi yang terlalu tinggi.

Euro turun 0.9% terhadap dollar pada $0.9794 sebelumnya jatuh setelah rilis risalah ECB dari pertemuan bulan lalu. Hal ini dapat menunjukkan pembuat kebijakan khawatir bahwa inflasi bisa terjebak pada tingkat yang sangat tinggi.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Secara terpisah, sebuah sumber mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis, mengutip angka sementara, bahwa pemerintah Jerman memperkirakan ekonomi terbesar Eropa itu akan tergelincir ke dalam resesi tahun depan, mengalami kontraksi 0.4% karena krisis energi, kenaikan harga, dan hambatan pasokan.

Sterling turun 1.5% terhadap dollar pada $ 1.1151. Euro juga menguat terhadap pound, naik 0.7% pada 87.83 pence.

Terhadap yen, dollar naik 0.3% menjadi 145.05. Ini mencapai tertinggi sesi 145.135, tidak jauh dari puncak 24 tahun 145.90 yen yang tersentuh pada 22 September. Sehingga memicu intervensi pembelian yen dari otoritas Jepang.

Terhadap franc Swiss, dollar naik 0.8% menjadi 0.9906 franc.

Pasar mata uang telah berjuang untuk menemukan arah yang jelas minggu ini, setelah kuartal ketiga yang dramatis. Dollar pada awalnya turun terhadap sebagian besar mata uang utama, sebelum mendapatkan kembali kekuatannya.

“Ini adalah ketenangan sebelum badai – badai Non-farm payrolls,” kata Edward Moya, analis pasar senior dari OANDA di New York.

“Semua orang tahu The Fed telah konsisten dengan pesan mereka. The Fed belum selesai menurunkan inflasi. Dan mereka terkunci dalam kampanye kenaikan suku bunga agresif yang hanya akan berubah begitu kita mulai melihat inflasi turun.”

Faktor utama kekonsistenan Fed tersebut telah mendorong pasar mata uang saat ini mengubah ekspektasi tentang seberapa agresif bank sentral – khususnya Fed – akan menaikkan suku bunga berikutnya.

Pertanyaan kuncinya adalah apakah pembuat kebijakan akan beralih dari kekhawatiran utama tentang inflasi ke juga mempertimbangkan perlambatan pertumbuhan ekonomi atau mungkin mengarah pada kenaikan suku bunga yang lebih hati-hati.

Data inflasi AS minggu depan akan dalam pengawasan ketat oleh para pelaku pasar.

Imbal hasil Treasury AS yang kenaikan baru-baru ini telah membantu mendorong greenback lebih tinggi, naik sekitar 6bps menjadi 3.8175%.

Dollar Australia turun 1.12% terhadap greenback di $0.6412 masih berjuang setelah kenaikan suku bunga 25bps yang tak terduga di Australia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Pikirkan Ketua Federal Reserve Jerome Powell sebagai pesenam yang berlari melintasi matras, berputar, berputar, berputar, lalu berputar di udara dan mencoba memastikan dia masih mendarat dengan sempurna di atas kakinya.

Itulah kebijakan moneter di era inflasi yang cepat ini, pertumbuhan ekonomi yang pingsan, dan ketakutan yang meningkat atas apa yang bisa salah. Powell adalah pesenam itu, berdiri di atas tikar Olimpiade versi ekonomis, dan harus memastikan semuanya berjalan dengan baik.

Karena jika ada yang salah, mereka bisa sangat salah.

“Mereka harus tetap bertahan,” kata Joseph Brusuelas, kepala ekonom AS dari RSM. “Dan pengeluaran mereka turun dan mereka harus menarik tabungan dan 401(k)s untuk memenuhi kebutuhan.”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Konsumen yang tertekan oleh kenaikan harga secara konsisten sudah mulai menabung untuk menutupi biaya.

Tingkat tabungan pribadi hanya 3.5% pada bulan Agustus, menurut Biro Analisis Ekonomi. Itu hanya di atas tingkat 3% pada bulan Juni yang merupakan terendah dalam 14 tahun, sejak hari-hari awal krisis keuangan.

Harga untuk barang sehari-hari telah melonjak pada klip yang luar biasa. Telur naik 40% dari tahun lalu di bulan Agustus, mentega dan margarin melonjak hampir 30% dan bensin. Bahkan dengan penurunan 10.6% di bulan itu, masih lebih dari 25% lebih tinggi dari titik yang sama di tahun 2021.

Konsekuensi dari tidak mengendalikannya bisa sangat parah, seperti yang mungkin terjadi jika Fed bertindak terlalu jauh dalam upayanya untuk mendapatkan kembali stabilitas harga bagi ekonomi AS.

Brusuelas mengatakan skenario terburuk akan terlihat seperti tingkat pengangguran 5.5% dan 3.5 juta pekerjaan hilang karena perusahaan harus memberhentikan pekerja untuk menghadapi perlambatan ekonomi dan lonjakan biaya yang akan datang jika inflasi merajalela.

Seperti berdiri, ekonomi sangat mungkin menuju resesi pula. Pertanyaannya adalah seberapa buruk itu bisa berakhir.

“Ini bukan masalah apakah kita akan masuk ke dalam resesi atau tidak, ini tentang kapan kita akan mengalaminya dan tingkat intensitas resesi,” kata Brusuelas. “Perasaan saya adalah kita berada dalam resesi pada kuartal kedua tahun 2023.”

Resiko kegagalan

The Fed tidak bisa terus menaikkan suku bunga karena ekonomi melemah. Itu harus meningkat sampai mencapai keseimbangan di mana dia memperlambat ekonomi cukup untuk memperbaiki ketidaksesuaian penawaran/permintaan multifaset. Tetapi tidak terlalu banyak sehingga menyebabkan rasa sakit yang lebih dalam dan tidak perlu. Menurut pandangan terbaru The Fed , pembuat kebijakan berharap untuk terus berlanjut hingga 2023, dengan suku bunga acuan sekitar 1.5 poin persentase dari level saat ini.

“Jika The Fed berlebihan, Anda akan mengalami resesi yang jauh lebih dalam dengan pengangguran yang lebih tinggi,” kata Brusuelas.

Bahwa The Fed bertindak terlalu jauh dan menghambat ekonomi terlalu banyak adalah ketakutan utama para kritikus bank sentral.

Mereka mengatakan ada tanda-tanda nyata bahwa 3 poin persentase kenaikan suku bunga sejauh ini pada tahun 2022 telah mencapai tujuan mereka. Dan The Fed sekarang dapat berhenti sejenak untuk membiarkan inflasi surut dan ekonomi pulih. Meskipun secara perlahan.

“The Fed bisa berhenti hari ini. Dan inflasi akan kembali ke tingkat yang dapat diterima musim semi mendatang,” kata James Paulsen, kepala strategi investasi dari The Leuthold Group. “Saya benar-benar berpikir perang melawan inflasi telah dimenangkan. Namun kami hanya tidak mengetahuinya.”

Paulsen melihat hal-hal seperti penurunan harga komoditas, mobil bekas dan barang impor. Dia juga mengatakan harga barang-barang terkait teknologi menurun sementara persediaan ritel meningkat.

Di pasar tenaga kerja, dia mengatakan keseimbangan pertumbuhan gaji tahun ini datang dari sisi penawaran ekonomi yang ingin dirangsang oleh The Fed daripada sisi permintaan yang dapat memicu ledakan inflasi.

“Jika mereka mau, mereka dapat menyebabkan resesi yang tidak perlu,” kata Paulsen. “Aku hanya tidak tahu mengapa mereka ingin melakukan itu.”

Tidak Sendirian Dalam Kritik

Paulsen tidak sendirian dalam kritiknya. Ada seruan yang menyebar di sekitar Wall Street agar bank sentral mengurangi pengetatan kebijakannya. Dan sekaligus melihat bagaimana ekonomi berkembang dari sini.

Kepala strategi ekuitas Wells Fargo Christopher Harvey mengatakan pesan The Fed. Terutama dari Ketua Jerome Powell, bahwa dia bersedia untuk menimbulkan beberapa rasa sakit pada ekonomi. Hal ini berarti bank sentral bersedia untuk terus berjalan sampai ada yang rusak.

“Yang meresahkan adalah melemahnya sinyal pasar modal saat The Fed berjalan dengan susah payah menuju target inflasi 2%,” kata Harvey dalam catatan kliennya. “Oleh karena itu, sinyal-sinyal itu perlu lebih keras lagi. Yaitu ekuitas yang lebih rendah dan spread yang lebih luas sebelum Fed bereaksi. Ini juga menyiratkan bahwa resesi kemungkinan akan lebih lama/lebih parah daripada yang fundamental tunjukan saat ini dan risiko pasar.”

Biaya manusia

Tidak kurang otoritas dari Perserikatan Bangsa-Bangsa mengeluarkan laporan badan Senin di mana Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan memperingatkan konsekuensi bahwa kenaikan suku bunga bisa terjadi secara global.

“Tindakan saat ini merugikan orang-orang yang rentan di mana-mana, terutama di negara berkembang. Kita harus mengubah arah,” kata Sekretaris Jenderal UNCTAD Rebeca Grynspan pada konferensi pers di Jenewa, menurut berita Reuters.

Namun data menunjukkan The Fed masih memiliki pekerjaan yang harus mereka lakukan.

Laporan indeks harga konsumen mendatang diharapkan menunjukkan bahwa biaya hidup terus meningkat di bulan September. Pelacak Nowcast Fed Cleveland dari item dalam keranjang barang dan jasa berbasis luas yang digunakan Biro Statistik Tenaga Kerja untuk menghitung CPI menunjukkan kenaikan 0.5% lainnya tidak termasuk makanan dan energi, bagus untuk kecepatan 6.6% dari tahun ke tahun. Termasuk makanan dan energi, IHK utama diproyeksikan naik masing-masing 0.3% dan 8.2%.

Sementara para kritikus berpendapat bahwa titik-titik data semacam itu melihat ke belakang, The Fed menghadapi masalah optik tambahan setelah mengecilkan inflasi ketika pertama kali mulai meningkat secara signifikan lebih dari setahun yang lalu dan terlambat untuk bertindak.

Itu menempatkan beban kembali pada pembuat kebijakan untuk terus memperketat dan menghindari skenario seperti tahun 1970-an dan awal 80-an, ketika Ketua saat itu Paul Volcker harus menyeret ekonomi ke dalam resesi yang sulit untuk menghentikan inflasi sekali dan untuk selamanya.

“Ini bukan tahun 70-an dengan imajinasi apa pun, karena banyak alasan,” kata Steve Blitz, kepala ekonom dari TS Lombard. “Tapi saya berpendapat bahwa mereka masih terlalu optimis di mana tingkat inflasi akan melambat dengan sendirinya.”

Pendapat Pejabat Fed

Untuk bagian mereka, pejabat Fed telah berpegang teguh pada garis perusahaan bahwa mereka bersedia melakukan apa pun untuk menghentikan lonjakan harga.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly berbicara dengan tegas tentang konsekuensi manusia dari inflasi. Dia mengatakan kepada hadirin pada hari Selasa bahwa dia telah mendengarnya dari konstituennya.

“Saat ini, rasa sakit yang saya dengar, penderitaan yang orang-orang katakan kepada saya apa yang mereka alami. Ada di sisi inflasi,” katanya saat berbicara di Dewan Hubungan Luar Negeri. “Mereka khawatir tentang kehidupan sehari-hari mereka.”

Secara khusus menangani masalah upah, Daly mengatakan ada satu orang mengatakan kepadanya, “Saya berlari cepat dan tertinggal setiap hari. Saya bekerja sekeras yang saya bisa dan saya semakin tertinggal.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA