Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Euro melompat. Dollar jatuh ke level terendah dalam lebih dari dua minggu terhadap sekeranjang mata uang pada hari Senin. Seiring kenaikan kuat baru-baru ini karena investor menjadi gugup menjelang data inflasi AS. Demikian bank sentral di luar Amerika Serikat juga menjadi semakin hawkish.

Euro naik ke level tertinggi lebih dari tiga minggu terhadap dollar. Seiring dengan pejabat Bank Sentral Eropa berdebat untuk pengetatan moneter agresif lebih lanjut.

Ahli strategi mengatakan rilis pada hari Selasa dari laporan indeks harga konsumen bulanan AS akan diawasi ketat untuk mencari petunjuk tentang seberapa agresif Federal Reserve mungkin perlu menaikkan suku bunga minggu depan untuk melawan inflasi yang tinggi.

Komite Pasar Terbuka Federal diperkirakan pada pertemuan 20-21 September akan dapat menaikkan suku bunga pinjaman overnight bank sentral lagi dari kisaran saat ini 2.25%-2.50%.

Indeks dollar yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang utama. Hal ini telah menguat di tengah ekspektasi Fed yang agresif dan mencapai puncak dua dekade di 110.79 Rabu lalu. Pada hari Senin turun 0.4% semalam sempat di 108.31 setelah mencapai level terendah sejak 26 Agustus.

“Ini merupakan terobosan dalam kenaikan dollar yang tak henti-hentinya,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Convera. “Apa di balik itu pada dasarnya adalah sentimen risiko yang membaik, bank sentral hawkish dari luar negeri dan harapan bahwa inflasi AS akan menunjukkan bahwa yang terburuk ada di belakang kita, (dengan) harga konsumen keluar besok [hari ini].”

“Salah satu hal yang membantu membatasi serangan pelemahan dollar adalah tanda-tanda ekonomi AS yang tangguh,” tambah Manimbo.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Survei ekspektasi konsumen bulanan Fed New York menunjukkan pada hari Senin bahwa ekspektasi inflasi konsumen AS turun lebih lanjut pada bulan Agustus karena harga bensin memperpanjang penurunan tajam dari rekor tertinggi Juni, sebuah perkembangan yang kemungkinan akan membawa beberapa bantuan bagi pejabat bank sentral AS yang telah mengkhawatirkan bahwa inflasi tertinggi dalam 40 tahun dapat mengubah persepsi konsumen tentang betapa sulitnya guncangan harga saat ini.

Euro naik terhadap dollar ke level tertinggi sejak 17 Agustus. Euro mencapai level terendah 20 tahun di $0.9862 minggu lalu.

Mata uang euro untuk kawasan Eropa terakhir naik 0.7% pada $ 1.0117.

Pembuat kebijakan ECB melihat peningkatan risiko bahwa bank sentral perlu menaikkan suku bunga utamanya menjadi 2% atau lebih untuk mengekang rekor inflasi di zona euro, sumber mengatakan kepada Reuters.

Pada saat yang sama, institut Ifo mengatakan pada hari Senin, dalam putaran U dari perkiraannya tiga bulan sebelumnya bahwa ekonomi Jerman akan berkontraksi tahun depan karena kenaikan dramatis dalam biaya energi karena perang Ukraina memadamkan peluang pemulihan setelah lockdown COVID-19.

Terhadap dollar, sterling terakhir diperdagangkan di $1.1681 naik 0.8% dan naik dari level terendah 37 tahun minggu lalu.

Dollar naik sedikit terhadap yen Jepang, pada 142.75 yen. Tetapi turun dari level tertinggi 24 tahun di 144.99 pencapaian minggu lalu.

Selama akhir pekan, pejabat Jepang mengisyaratkan intervensi untuk menghentikan pelemahan mata uang lebih lanjut. Seorang juru bicara senior pemerintah mengatakan dalam sebuah wawancara televisi lokal bahwa pemerintah harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melawan penurunan yen yang berlebihan.

Dollar Australia naik 0.6% menjadi $0.6883.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS naik secara menyeluruh pada hari Senin. Mendorong euro kembali di bawah paritas karena investor menjauh dari aset berisiko. Di tengah meningkatnya kekhawatiran kenaikan suku bunga di AS dan Eropa, yang bertujuan menahan inflasi, akan dapat melemahkan ekonomi global.

Terhadap sekeranjang mata uang, dollar naik 0.8% ke level tertinggi lebih dari lima minggu di 109.02 tidak jauh dari puncak dua dekade di 109.29 yang disentuh pada pertengahan Juli.

Greenback telah menemukan dukungan dalam sesi terakhir karena beberapa pejabat Fed mengulangi sikap pengetatan moneter yang agresif menjelang simposium Jackson Hole, Wyoming minggu ini.

Berita terbaru datang dari Presiden Fed Richmond Thomas Barkin pada hari Jumat. Dia mengatakan dorongan di antara para bankir sentral adalah menuju kenaikan suku bunga yang lebih cepat.

“Risiko diambil dari meja setelah pasar mendapat pemeriksaan realitas dari pembicara Fed minggu lalu bahwa poros dovish akan segera terjadi,” kata Michael Brown, kepala intelijen pasar dari Caxton di London.

“Dengan investor sekarang jelas mengharapkan pesan yang relatif hawkish dari Ketua Fed (Jerome) Powell di Jackson Hole pada hari Jumat. Ini adalah kombinasi sempurna dari penghindaran risiko. Dan Fed yang hawkish untuk greenback terikat lebih tinggi, terutama ketika kekhawatiran pertumbuhan, terutama di Eropa, terus naik,” kata Brown.

GAMBAR BROKER ONLINE

Euro jatuh menyusul pengumuman Rusia pada Jumat malam. Yakni tentang penghentian tiga hari pasokan gas Eropa melalui pipa Nord Stream 1 pada akhir bulan ini. Investor khawatir bahwa penghentian tersebut dapat memperburuk krisis energi yang telah membebani mata uang bersama dalam beberapa bulan terakhir.

“Bank Sentral Eropa harus terus menaikkan suku bunga. Bahkan jika resesi di Jerman semakin mungkin terjadi. Karena inflasi akan tetap tinggi hingga tahun 2023,” kata Presiden Bundesbank Joachim Nagel kepada sebuah surat kabar Jerman.

Kelemahan secara singkat mendorong euro di bawah $1 untuk pertama kalinya sejak 14 Juli. Euro terakhir turun 1.1% pada $0.99345.

Brown mengatakan, “0.9950 tampaknya menjadi level penting, karena itu adalah level terendah sebelumnya. Jika itu memberi jalan, maka kita bisa melihat kerugian lebih lanjut yang signifikan, terutama dengan wacana ECB untuk mengetatkan kebijakan dengan cepat.”

Yuan China turun ke level terendah dalam hampir dua tahun setelah bank sentral negara itu memangkas suku bunga pinjaman acuan dan menurunkan referensi hipotek dengan margin yang lebih besar pada hari Senin. Hal ini menambah langkah-langkah pelonggaran minggu lalu karena Beijing meningkatkan upaya untuk menghidupkan kembali ekonomi yang tertatih-tatih oleh krisis properti dan kebangkitan kasus COVID-19.

Terhadap yuan pasar bebas, dollar naik 0.54% menjadi 6.869.

Sterling jatuh ke level terendah sejak pertengahan Juli terhadap dollar pada hari Senin. Karena melonjaknya biaya energi dan pemogokan musim panas menyoroti krisis biaya hidup Inggris dan mengintensifkan kekhawatiran perlambatan ekonomi lebih lanjut.

Sterling terakhir terlihat turun 0.64% pada $1.17565 mendekati level terendah 2.5 tahun di 1.17435 pada pertengahan Juli.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Otoritas Rusia dan pialang terkemuka pada Kamis menyuarakan keprihatinan tentang kepemilikan individu dan perusahaan dollar AS dan mata uang lain tidak bersahabat, menyerukan konversi mereka ke mata uang dan aset alternatif.

Negara-negara Barat memberlakukan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia setelah puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari. Hal ini mengganggu akses Moskow ke ekonomi internasional dan sistem perdagangan global.

Sanksi telah membekukan sekitar setengah dari pengelolaan cadangan internasional Rusia oleh bank sentral, yang pada hari Kamis merekomendasikan memerintahkan perusahaan negara untuk mentransfer kepemilikan FX mereka dalam mata uang negara-negara yang telah menargetkan Moskow dengan sanksi kepada negara-negara yang belum.

“Pemblokiran aset Rusia oleh negara-negara yang tidak bersahabat, serta pembatasan operasional pada penyelesaian dalam mata uang cadangan utama dunia, menciptakan risiko bagi warga dan bisnis saat menggunakan dollar AS dan euro,” kata bank sentral dalam sebuah pernyataan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur Bank Sentral Elvira Nabiullina

Rusia menyebut negara-negara yang telah menerapkan sanksi tidak ramah. Rumah tangga Rusia memegang sekitar $85 miliar dollar dan uang tunai euro, Gubernur Bank Sentral Elvira Nabiullina mengatakan pada Juli. Dia menambahkan bahwa uang tunai dollar akan beredar di Rusia bahkan di bawah skenario yang paling apokaliptik.

Kementerian keuangan mengatakan pihaknya berbagi kekhawatiran bank sentral tentang kepemilikan perusahaan atas mata uang tidak bersahabat ini.

Bank juga mengatakan akan memperkenalkan langkah-langkah tambahan yang bertujuan untuk mengurangi operasi bank dalam dollar dan euro. Dengan mempercepat upaya de-dollarisasi pengharapan para pejabat dapat membantu melindungi ekonomi dan warga Rusia dari beberapa pembatasan.

Yury Maslov, kepala pialang Investasi Otkritie, bagian dari Grup Otkritie yang menjadi sasaran sanksi, mengatakan perusahaan itu meminimalkan porsi dollar dalam portofolio kliennya, yang mempertahankan kemampuan untuk membeli dan menjual greenback untuk saat ini.

“Euro hanya bisa jual, tidak beli. Seiring waktu, dollar juga akan tersedia untuk dijual, dan akhirnya tidak ada yang akan tersedia untuk dijual,” kata Maslov dalam pertemuan dengan klien pialang Otkritie di Hotel Marriott di pusat kota Moskow.

“Ini berlaku untuk perimeter Rusia secara keseluruhan. Saya sarankan untuk mengurangi jumlah dollar. Beli Eurobonds, yuan, dollar Hong Kong … apa saja. Tetapi ada risiko tinggi bahwa dollar pada titik tertentu tidak akan lagi menjadi mata uang yang dapat dengan mudah dikonversi.”

Bank sentral juga memberi tahu perusahaan bahwa penting untuk melanjutkan penerbitan laporan keuangan, sambil meminimalkan risiko sanksi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Penguatan dollar belum mencapai puncaknya. Menurut mayoritas ahli strategi mata uang yang disurvei oleh Reuters terbagi atas kapan kenaikan mata uang akan berakhir.

Greenback tergelincir dari tertinggi satu dekade pada pertengahan Juli. Tetapi dengan cepat berbalik ketika tiga pejabat Fed menjelaskan bahwa bank sentral sepenuhnya bersatu pada kenaikan suku bunga ke tingkat yang akan mengurangi inflasi AS tertinggi sejak 1980-an.

Dengan perkiraan The Fed akan tetap berada di depan rekan-rekannya dalam siklus pengetatan dengan beberapa ukuran, dan ekonomi global mungkin masih akan melambat secara signifikan, jalan bagi dollar untuk melemah secara berarti atau bagi sebagian besar mata uang lainnya untuk melakukan comeback mendapat hambatan berat.

GAMBAR BROKER ONLINE

Dalam jajak pendapat 1-3 Agustus, mayoritas kuat lebih dari 70% ahli strategi atau 40 dari 56, yang menjawab pertanyaan tambahan mengatakan kekuatan dollar belum mencapai puncaknya.

Pertanyaan kapan puncaknya, 14 mengatakan dalam tiga bulan. 19 mengatakan dalam enam bulan, enam lainnya mengatakan dalam satu tahun dan satu mengatakan dalam dua tahun. Hanya 16 yang mengatakan sudah.

“Agar USD melemah. The Fed harus lebih khawatir tentang pertumbuhan daripada tentang inflasi. Namun kami belum sampai di sana,” kata Michalis Rousakis, ahli strategi FX G10 dari Bank of America (NYSE:BAC) Securities.

Reuters Poll – Prospek dollar AS

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/klvykwkzzvg/Reuters%20Poll%20-%20U.S.%20dollar%20outlook.PNG

Dollar terpantau sudah naik sekitar 11% pada tahun 2022 – estimasi akan menyerahkan sebagian dari kenaikannya selama 12 bulan mendatang. Tetapi extimasi beberapa mata uang utama mungkin akan mendapatkan kembali semua kerugian year-to-date mereka selama periode itu.

“Dalam jangka yang sangat panjang, katakanlah dua atau tiga atau empat tahun dari sekarang, dollar mungkin akan jauh lebih lemah. Tetapi dalam jangka waktu 12 bulan. Kami melihat pergerakan yang relatif kecil,” kata Brian Rose, ekonom senior dari Manajemen Kekayaan Global UBS.

PROSPEK YANG MERUSAK

Euro menyentuh keseimbangan dengan dollar bulan lalu. Mencapai level terendah hampir dua dekade dan turun lebih dari 10% pada tahun 2022. Estimasi euro akan naik lebih dari 6% dari level saat ini pada Juli mendatang. Dengan estimasi akan diperdagangkan sekitar $1.02, $1.05 dan $1.08 masing-masing dalam tiga, enam dan 12 bulan ke depan.

Perkiraan median tersebut, terendah dalam jajak pendapat Reuters FX sejak 2017, menunjukkan prospek yang memburuk untuk mata uang bersama ini.

Sementara hanya segelintir analis yang memperkirakan euro dapat diperdagangkan pada atau di bawah paritas versus dollar di atas perkiraan dalam jajak pendapat Juli, sekitar sepertiga dari lebih dari 60 ahli strategi sekarang memperkirakannya akan mengunjungi kembali level tersebut dalam tiga bulan ke depan.

“Dalam jangka pendek kami mencari dollar untuk mempertahankan kekuatannya, terutama terhadap euro. Jadi kami pikir ada kemungkinan euro akan turun di bawah paritas,” kata Rose.

Meskipun reli baru-baru ini ketika imbal hasil Treasury AS jatuh. Namun aset safe-haven seperti yen Jepang turun sekitar 14% untuk tahun ini, menjadikannya pecundang terbesar di antara rekan-rekan utamanya.

mata uang carry trade

Estimasi mata uang carry trade akan memulihkan sebagian dari kerugian tersebut dan naik sekitar 5% untuk diperdagangkan sekitar 127 per dollar dalam setahun.

“Saya pikir pertanyaan yang paling relevan sehubungan dengan dollar adalah jika Anda akan menjual dollar, apa lagi yang Anda beli … Anda tidak akan membeli banyak yen relatif terhadap dollar AS ketika Anda ‘mendapatkan hasil yang jauh lebih tinggi’ dalam dollar,” kata Jane Foley, kepala strategi FX dari Rabobank.

Keuntungan hasil dari aset dollar juga cenderung merugikan mata uang pasar negara berkembang. Karena tidak menawarkan kelonggaran bagi kelompok yang sudah babak belur.

Sementara yuan China yang dikontrol ketat dan won Korea mungkin akan terikat dalam kisaran selama tiga hingga enam bulan ke depan, rupee India, rand Afrika Selatan, rubel Rusia, dan lira Turki mungkin akan turun.

Phoenix Kalen, kepala riset pasar negara berkembang dari Societe Generale (OTC:SCGLY), memberikan daftar kekhawatiran untuk mata uang tersebut.

“Untuk EM FX, kami kurang berbesar hati dengan mundurnya harga pasar dari kenaikan suku bunga FOMC, dan lebih fokus pada konteks yang mendasari memburuknya pertumbuhan global, pengetatan kondisi keuangan, memburuknya geopolitik, berlanjutnya arus keluar portofolio EM, masih tingginya inflasi, dan potensi penurunan China mengejutkan,” kata Kalen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar memangkas kenaikannya pada akhir perdagangan Jumat. Setelah dua pejabat Federal Reserve mengindikasikan menyukai kenaikan 75 bps pada pertemuan bank sentral AS Juli. Setidak-tidaknya mengurangi kemungkinan langkah yang lebih agresif untuk kenaikan 100 basis poin.

Para trader telah meningkatkan taruhan bahwa Fed akan menaikkan suku lebih cepat. Paska rilisan data Rabu 2 minggu lalu menunjukkan CPI AS melonjak 9.1% untuk Juni. Peningkatan terbesar dalam lebih dari empat dekade.

Namun peluang kenaikan 100 bps turun setelah Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan mendukung kenaikan suku bunga 75 bps lagi. Tetapi akan condong ke arah kenaikan yang lebih besar. Hal terjadi jika data baru menunjukkan permintaan tidak melambat cukup cepat untuk meredam inflasi.

Presiden Fed St Louis James Bullard juga mengatakan akan lebih memilih untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 bps pada FOMC 26-27 Juli.

Dana Fed berjangka sekarang menunjukkan peluang 31% untuk kenaikan 100 bps. Sudah turun dari sekitar 70% sebelumnya dan peluang 69% untuk kenaikan 75 bps.

Indeks dollar terakhir berada di 108.50 naik 0.22 persen Jumat lalu, setelah melonjak ke 109.29 tertinggi sejak September 2002.

GAMBAR BROKER ONLINE

Euro sempat jatuh ke 1.0031 dolar, setelah mencapai level 99.52 sen AS, terlemah sejak Desember 2002.

Greenback diperkirakan akan terus naik. Mendapat dukungan dari manfaat prospek kenaikan suku bunga yang lebih tinggi daripada bank sentral global lainnya, terutama ECB dan BOJ.

Eropa akan mengalami masa yang lebih sulit dan mungkin akan melihat bahwa The Fed akan menjadi sangat agresif. Nantinya perbedaan suku bunga akan menjadi sangat kuat sepanjang tahun depan.

Perdagangan bergejolak pada satu-dua mingga lalu dengan euro sempat mencapai posisi terendah 20 tahun pada 0.99520. Hal ini terjadi paska sebuah partai di pemerintahan koalisi PM Italia Mario Draghi gagal mendukung mosi tidak percaya parlemen. Termasuk langkah-langkah untuk mengimbangi biaya krisis hidup. Draghi kemudian mengundurkan diri.

Dollar juga melonjak ke level tertinggi 24 tahun terhadap yen. Sebagai akibat dari bank sentral Jepang mempertahankan sikap dovish yang kontras dengan pergerakan hawkish oleh bank-bank sentral lainnya.

Jelas ada preferensi yang lebih luas untuk dollar di pasar saat ini. Mengingat konteks yang lebih luas dari ketidakpastian geopolitik yang sedang berlangsung. Tekanan di Eropa dari situasi pasokan energi dan ekspektasi kenaikan suku bunga di AS.

Dollar Kanada tergelincir sehari setelah bank sentral Kanada menaikkan suku bunga acuan dengan poin persentase penuh, kenaikan terbesar sejak 1998.

Dollar Kanada mungkin lebih lemah juga karena kenaikan suku bunga yang agresif memicu kekhawatiran tentang penurunan ekonomi.

Investor khawatir bahwa bank sentral Kanada berpotensi bergerak terlalu cepat, terlalu cepat. Dan ada pemikiran bahwa kesalahan kebijakan dibuat di sini dengan peningkatan 100 basis poin mengingat kerentanan sektor perumahan.

Greenback naik 0.98 persen terhadap dollar Kanada menjadi 1.3102 dollar Kanada. Sebelumnya mencapai 1.3224 dolllar Kanada per dollar AS, tertinggi sejak November 2020.

Dollar Australia turun di tengah kekhawatiran tentang pertumbuhan global menjadi 66.82 sen AS, terendah sejak Mei 2020.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS melayang di atas level terendah satu minggu pada hari Selasa. Karena pasar mengurangi kemungkinan kenaikan suku bunga Federal Reserve dalam persentase penuh bulan ini.

Dollar Australia naik kembali ke level tertinggi satu minggu Senin di tengah perubahan hawkish terhadap komentar dari Reserve Bank negara itu.

GAMBAR BROKER ONLINE

Taruhan untuk pelonggaran Fed yang sangat besar meningkat minggu lalu. Setelah data menunjukkan inflasi AS, yang sudah berada di level tertinggi empat dekade, terus meningkat pada bulan Juni. Tetapi beberapa pejabat Federal Reserve dengan cepat mengabaikan pembicaraan semacam itu. Karena justru angka-angka dari Jumat menunjukkan penurunan ekspektasi inflasi konsumen ke level terendah dalam setahun.

Pedagang dalam kontrak berjangka yang terkait dengan suku bunga kebijakan dana federal jangka pendek Fed, yang telah condong ke arah kenaikan suku bunga poin persentase penuh untuk pertemuan 26-27 Juli, menggeser taruhan mereka dengan kuat mendukung 0.75 persen – poin meningkat, dengan peluang terakhir terlihat sekitar 81%.

Indeks dollar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya – terlihat datar di 107.46. Itu turun dari terendah Senin di 106.88. tetapi juga kembali dari tertinggi 109.29 minggu lalu, level yang tidak terlihat sejak September 2002.

Euro yang merupakan mata uang paling tertimbang dalam indeks dollar, tergelincir 0.13% menjadi $ 1.01305. Tetapi itu terjadi setelah naik sekitar 0.6% semalam untuk kenaikan kuat hari kedua.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa turun serendah $0.9952 pada hari Kamis. Penurunan untuk pertama kalinya sejak Desember 2002, tertekan oleh ketidakpastian tentang krisis pasokan energi yang memburuk di zona euro.

Pedagang menggigit kuku menjelang Kamis lalu. Ketika gas seharusnya kembali mengalir melalui pipa Nord Stream dari Rusia ke Jerman setelah penutupan untuk pemeliharaan terjadwal.

Gazprom Rusia (MCX:GAZP) menyatakan force majeure pada pasokan gas ke Eropa untuk setidaknya satu pelanggan utama. Tertuang dalam sebuah surat tertanggal 14 Juli dan diberitakan oleh Reuters pada hari Senin.

ECB SIAP MENAIKAN SUKU BUNGA

Terlepas dari ketidakpastian, ECB siap untuk menaikkan suku bunga pada hari Kamis untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade. Ini telah mengirim pergerakan 25 basis poin tetapi inflasi yang memanas membuat beberapa pedagang bersiap untuk kenaikan setengah poin.

“Keseimbangan risiko menuju ke EUR yang lebih lemah (sedangkan) jalur resistensi paling rendah untuk USD adalah melanjutkan tren lebih tinggi karena prospek pertumbuhan global yang buruk,” tulis analis Commonwealth Bank of Australia (OTC: CMWAY ) Carol Kong dalam catatan klien, mengacu pada peran dollar sebagai tempat berlindung yang aman.

Di tempat lain, yen melayang di dekat level terendah 24 tahun menjelang keputusan kebijakan Bank of Japan pada hari Kamis, dengan bank sentral berulang kali berkomitmen dalam beberapa hari terakhir untuk melanjutkan pengaturan ultra-mudah.

Dollar sedikit berubah pada 138.055 yen. Tidak terlalu jauh dari puncak Kamis di 139.38 level yang tidak terlihat sejak September 1998.

Sterling sedikit berubah pada $ 1.1954 setelah meluncur kembali dari tertinggi satu minggu Senin di $ 1.2032 semalam. Itu merosot menjadi $ 1.1761 pada hari Kamis. Yang menjadi penurunan untuk pertama kalinya sejak Maret 2020. Karena Inggris menghadapi kontes sengit dan resiko terpecah belah untuk menggantikan perdana menteri Boris Johnson yang digulingkan.

Aussie naik 0.44% menjadi $0.6843 dan menyentuh $0.68475. Pada satu titik, mempersempit kesenjangan ke puncak sesi sebelumnya di $0.6853 tertinggi sejak 11 Juli. Telah serendah $0.66825 Kamis lalu, terlemah dalam lebih dari dua tahun.

Pembuat kebijakan Reserve Bank of Australia (RBA) melihat perlunya pengetatan kebijakan lebih lanjut di atas kenaikan baru-baru ini. Karena suku bunga masih terlalu rendah untuk membatasi ekspektasi inflasi di tengah pasar tenaga kerja yang kuat, risalah pertemuan awal bulan ini menunjukkan pada hari Selasa.

“Dewan RBA telah mengangkat intensitas retorikanya,” tulis ekonom Westpac Bill Evans dalam sebuah catatan penelitian.

“50 basis poin lagi pada Agustus tampaknya sangat mungkin.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS menelusuri kembali dari tertinggi 20 tahun dan euro kembali menembus paritas, menyusul penurunan singkat di bawahnya. Pasca data pada Rabu menunjukkan inflasi harga konsumen AS melonjak ke level tertinggi lebih dari 40 tahun pada Juni.

Harga konsumen tahunan AS melonjak 9.1% pada bulan Juni. Hal ini merupakan kenaikan terbesar dalam lebih dari empat dekade. Membuat warga Amerika menggali lebih dalam untuk membayar bensin, makanan, perawatan kesehatan dan sewa.

“Angka ini sangat tinggi. Ini lebih tinggi dari yang diharapkan dan menunjukkan bahwa inflasi berjalan cepat ke arah yang salah.” Chris Zaccarelli, kepala investasi dari Aliansi Penasihat Independen berpendapat.

Euro sempat jatuh ke $0.9998 terhadap greenback setelah data. Sempat menembus di bawah level $1 untuk pertama kalinya sejak Desember 2002, sebelum memantul kembali ke perdagangan terakhir di $1.0061.

Mata uang tunggal dipandang memiliki dukungan di area $1.

GAMBAR BROKER ONLINE

Indeks dollar mencapai 108.59 tertinggi sejak Oktober 2002, sebelum jatuh kembali ke 107.95.

Euro sedang terluka karena kawasan itu menghadapi krisis energi yang dipicu oleh sanksi yang dikenakan pada Rusia karena invasinya ke Ukraina.

Sanksi yang mencoba menyakiti Rusia juga merugikan Uni Eropa,” kata Lou Brien, ahli strategi pasar dari DRW Trading di Chicago. “Mereka berada dalam waktu yang sulit untuk memulai dengan keluar dari pandemi tetapi lapisan masalah tambahan ini juga membuat euro kurang menarik.”

Kekhawatiran tentang prospek Eropa telah meningkat sejak pipa tunggal terbesar yang membawa gas Rusia ke Jerman, Nord Stream 1, memulai pemeliharaan tahunan pada hari Senin. Pemerintah, pasar, dan perusahaan khawatir penutupan itu mungkin akan lama karena perang Ukraina.

Federal Reserve juga mungkin dapat menaikkan suku bunga lebih jauh dari rekan-rekan termasuk Bank Sentral Eropa.

Pedagang meningkatkan taruhan setelah inflasi bahwa Fed mungkn dapat menaikkan suku bunga sebesar 100 basis poin ketika bertemu pada 26-27 Juli. Kenaikan setidaknya 75 basis poin terlihat hampir pasti.

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic pada hari Rabu mengatakan bahwa inflasi Juni yang lebih tinggi dari perkiraan mungkin mengharuskan pembuat kebijakan untuk mempertimbangkan peningkatan 100 basis poin pada pertemuan tersebut.

ECB mungkin akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada pertemuan 21 Juli, kenaikan pertama sejak 2011.

Depresiasi euro tidak mungkin mempengaruhi jalur suku bunganya. ECB mengawasi nilai tukar euro karena dampaknya terhadap inflasi tetapi tidak menargetkan tingkat tertentu, kata juru bicara ECB.

Loonie Kanada naik setelah Bank of Canada menaikkan suku bunga acuan dengan poin persentase penuh, mengejutkan pasar dengan kenaikan rake terbesar sejak 1998.

Greenback turun 0.39% terhadap mata uang Kanada menjadi C$1.2967.

Dollar AS naik 0.31% terhadap yen Jepang menjadi 137.33, setelah sebelumnya mencapai tertinggi 24 tahun di 137.81.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro rebound pada Selasa setelah meluncur ke level terendah 20 tahun. Terlihat mendekati level paritas terhadap dollar AS karena investor khawatir bahwa krisis energi di kawasan itu akan membawa resesi.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa sempat mencapai $0.99995 terhadap greenback terendah sejak Desember 2002. Setelah data menunjukkan sentimen investor Jerman pada Juli jatuh di bawah level pada awal pandemi virus corona karena kekhawatiran energi, kemacetan pasokan dan kenaikan suku bunga dari Bank Sentral Eropa (ECB).

“Sepertinya ini adalah prospek yang sangat suram untuk euro…paradigma sub-paritas sangat mungkin terjadi,” kata Mazen Issa, ahli strategi senior FX dari TD Securities di New York, menambahkan bahwa mata uang tunggal bisa turun ke tingkat 85-90 sen AS.

Issa mengutip kenaikan suku bunga Federal Reserve lebih jauh dari ECB. Dan juga faktor makro termasuk neraca berjalan Eropa yang memburuk dengan cepat membebani mata uang tunggal tersebut.

GRAFIS: Survei ZEW Jerman

Dollar mendapat keuntungan dari ekspektasi bahwa Fed memiliki lebih banyak ruang untuk menaikkan suku bunga daripada rekan-rekan sesama bank sentral lainnya. Dalam menghadapi prospek pertumbuhan yang lebih menantang.

Kekhawatiran bahwa Eropa bisa jatuh ke dalam resesi telah meningkat. Terlihat sejak pipa tunggal terbesar yang membawa gas Rusia ke Jerman. Pipa Nord Stream 1, mulai pemeliharaan tahunan pada hari Senin. Pemerintah, pasar, dan perusahaan khawatir penutupan itu mungkin dapat di perpanjang karena perang di Ukraina.

GAMBAR BROKER ONLINE

Mata uang tunggal terakhir berada di $1.0045 setelah memantul dari area dekat $1.0. Yang oleh beberapa analis mengkaitkan dengan faktor teknis yang berkaitan dengan aktivitas opsi dan short-covering.

Neil Jones, kepala penjualan mata uang dari Mizuho, ​​mengatakan “Pasar telah ‘short’ pada euro untuk mengantisipasi penembusan di bawah paritas. Ttapi kami tidak mendapatkannya, yang menyebabkan para investor ingin membeli kembali mata uang tersebut.”

Beberapa rebound mungkin juga ada hubungannya dengan area $1 menjadi level psikologis yang penting.

“Paritas lebih merupakan level psikologis daripada titik grafik yang penting,” kata Marc Chandler, kepala strategi pasar dari Bannockburn Global Forex di New York. “Poin grafik penting turun ke mungkin $0.96 atau $0.98 sebagai level teknis yang lebih penting.”

GRAFIS: Paritas Euro-dollar

Kemungkinan katalis yang dapat mendorong euro kembali lebih rendah adalah data inflasi yang sangat di antisipasi pada hari Rabu. Data tersebut menunjukkan bahwa harga konsumen AS naik dengan tingkat tahunan sebesar 8.8% pada bulan Juni.

“Kita mungkin harus menunggu CPI AS…atau gambaran yang lebih jelas untuk pasar energi Eropa setelah pemeliharaan yang terencanakan di Nord Stream mendekati finalisasi euro-dollar untuk menembus ambang (paritas),” kata Simon Harvey, kepala FX dari Monex Eropa.

Presiden Fed Richmond Thomas Barkin mengatakan pada hari Selasa bahwa dia memperkirakan Fed akan berhasil dalam pertempurannya melawan inflasi. Tetapi laju kemajuannya tidak dapat terprediksi.

Dollar Australia rebound dari level terendah dua tahun di tengah kekhawatiran pertumbuhan global karena China menerapkan pembatasan COVID-19 baru.

Aussie terakhir naik 0.36% pada $0.6761. Setelah jatuh ke $0.6712 terendah sejak Juni 2020.

Dollar AS turun 0.47% terhadap yen Jepang menjadi 136.78 setelah mencapai 137.73 pada hari Senin, level terkuat dalam 24 tahun.

Indeks dollar turun 0.07% menjadi 108.06.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro merosot ke level terendah 20-tahun. Euro mendekati level paritas terhadap dollar pada Senin. Di tengah kekhawatiran bahwa krisis energi akan membawa zona itu ke dalam resesi. Sementara dollar AS menguat oleh ekspektasi bahwa Fed akan menaikkan suku bunga lebih cepat. Dan lebih tinggi dari rekan-rekan bank sentral lainnya.

Pipa tunggal terbesar yang membawa gas Rusia ke Jerman, pipa Nord Stream 1, memulai pemeliharaan tahunan pada hari Senin. Karena aliran yang di perkirakan akan berhenti selama 10 hari, pemerintah, pasar dan perusahaan khawatir penutupan itu mungkin akan di perpanjang dampak perang di Ukraina.

“Kekhawatiran paling dekat untuk pasar adalah apakah Nord Stream 1 akan kembali online atau tidak,” kata Bipan Rai, kepala strategi FX Amerika Utara dari CIBC Capital Markets di Toronto, menambahkan bahwa pasar kemungkinan akan memperhitungkan harga dalam resesi untuk daerah jika tidak.

Euro jatuh ke level $1.0051 terhadap dollar AS, terlemah sejak Desember 2002.

Indeks dollar mencapai 108.19 tertinggi sejak Oktober 2002.

Dollar AS telah naik di tengah ekspektasi bahwa Fed akan menaikkan suku bunga secara agresif karena mengatasi inflasi yang melonjak.

GAMBAR BROKER ONLINE

“The Fed akan menaikkan suku bunga lebih agresif daripada kebanyakan bank sentral pasar maju lainnya dan kami tidak berpikir bank sentral pasar maju lainnya benar-benar memiliki bandwidth untuk mengikuti,” kata Rai.

The Fed mungkin akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada pertemuan 26-27 Juli. Pedagang berjangka dana Fed memperkirakan suku bunga acuannya akan naik menjadi 3.50% pada bulan Maret, dari 1.58% sekarang.

Konsumen AS melihat inflasi meningkat lebih lanjut di tahun depan. Tetapi memperkirakan kecepatan yang lebih moderat dalam jangka panjang sebagai sinyal. Sinyal ini merupakan ekspektasi inflasi tetap cukup berlabuh, sebuah survei dari Fed New York menunjukkan pada hari Senin.

Data harga konsumen yang akan keluar pada hari Rabu adalah fokus utama ekonomi AS minggu ini. Ekonom yang di survei oleh Reuters memperkirakan indeks yang menunjukkan bahwa harga konsumen naik dengan tingkat tahunan 8.8% pada bulan Juni.

Grafik: Euro menuju paritas terhadap dollar

Dollar Australia adalah pemain terburuk pada hari itu, jatuh ke level terendah dua tahun di tengah kekhawatiran pertumbuhan global. Beberapa kota di China telah mengadopsi lockdown COVID-19 baru, dari penghentian bisnis hingga penguncian. Hal ini untuk mengendalikan infeksi baru, yang dapat menciptakan gangguan pasokan baru.

Aussie jatuh ke level $ 0.6716 terlemah sejak Juni 2020.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Permintaan aset safe-haven memperkuat dollar pada Selasa ke level yang terakhir terlihat pada 2002 sementara euro merosot ke posisi terendah dua dekade karena lonjakan harga gas Eropa terbaru memicu kekhawatiran resesi.

Indeks dollar naik 1.6% pada satu titik dan euro turun sebanyak 1.75% ke posisi terendah yang terakhir terlihat pada akhir 2002. Itu adalah penurunan satu hari terbesar untuk euro dan kenaikan satu hari dollar terbesar sejak COVID-19 dan pasar pada Maret 2020 bergolak.

Mata uang lainnya juga jatuh karena kekhawatiran resesi melemahkan saham di Eropa dan awalnya di Wall Street. Yen Jepang mendekati posisi terendah 24 tahun lagi, dollar Kanada jatuh ke posisi terendah hampir 19 bulan dan mahkota Norwegia jatuh lebih dari 2% karena pekerja gas mogok, menambah kekhawatiran pertumbuhan Eropa.

Risiko Eropa tergelincir ke dalam resesi meningkat setelah lonjakan harga gas alam sebesar 17% di Eropa dan Inggris tampaknya akan mendorong inflasi lebih tinggi lagi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kekhawatiran tentang bagaimana Bank Sentral Eropa akan bereaksi mengikis sentimen setelah kepala Bundesbank Jerman Joachim Nagel pada hari Senin mengecam rencana ECB untuk mencoba melindungi negara-negara berhutang tinggi dari lonjakan suku bunga pinjaman.

Suasana risk-off berlaku di pasar karena krisis energi membayangi di Eropa, kata Bipan Rai, kepala strategi FX Amerika Utara dari CIBC Capital Markets di Toronto.

“Ancaman resesi di zona euro adalah risiko yang lebih jelas sekarang dibandingkan sebelumnya,” kata Rai.

Pedagang mengatakan kepada Reuters tentang pesanan dollar besar di awal perdagangan London yang memicu reaksi berantai dan mempercepat penurunan euro saat menembus level terendah 2017 hingga jatuh ke 1.0236 per dollar.

Volatilitas yang berat juga membuat euro turun ke level terendah terhadap franc Swiss. Sejak Swiss National Bank meninggalkan sistem fix pada mata uangnya pada tahun 2015. Franc jatuh terhadap sterling juga meskipun kekhawatiran ekonomi dan politik pound sendiri telah meninggalkannya di bawah $ 1.20 kembali.

Euro mendekati posisi terendah dua dekade

Penurunan euro hanyalah tanda peringatan tentang apa yang mungkin terjadi akhir bulan ini. Jika gas Rusia ke Jerman dihentikan, sebuah langkah yang dapat mendorong mata uang jatuh. Euro jatuh hingga dapat menembus paritas menuju $0.98 pada Agustus, kata Nomura Securities.

“Kami memiliki bank sentral yang tampaknya berada triliunan mil di belakang kurva. Dan lebih memperhatikan pertumbuhan daripada inflasi,” Axel Merk, presiden dan kepala investasi Merk Investments, Palo Alto, California, mengatakan tentang ECB.

“Tak satu pun dari bank sentral, termasuk (Presiden ECB Christine) Lagarde, akan mengatakan bahwa mungkin ada yang salah dengan pendekatan mereka.”

“Dengan euro mendekati posisi terendah dua dekade, volatilitas telah melonjak dan perdagangan opsi telah meningkat.” Kata Marc Chandler, kepala strategi pasar dari Bannockburn Global Forex.

“Apakah itu untuk bermain untuk sisi bawah seperti langkah spekulatif atau apakah itu lindung nilai terhadap euro yang panjang. Saya tidak bisa memberi tahu Anda,” kata Chandler.

Sterling merosot ke level terendah dua tahun terhadap dollar pada hari Selasa. Karena krisis di pemerintahan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menambah tekanan pada mata uang tersebut. Pond yang sudah terhuyung-huyung dari kekhawatiran resesi dan kebangkitan greenback, semakin terpelosok lebih dalam.

Dollar Australia jatuh meskipun negara itu mengalami kenaikan suku bunga 50 basis poin pertama berturut-turut dalam semalam. Dan juga memperkuat kenaikan suku bunga tercepat di sana sejak 1994.

Aussie turun 1.4% menjadi $0.6770 setelah diperdagangkan setinggi $0.6895 pada hari sebelumnya. Sekarang turun hampir 7% tahun ini.

Penguatan dollar mendorong yen turun menuju level terendah 24 tahun, sebelum memangkas beberapa penurunan. Itu terakhir di 135.70 per dollar.

Eropa Timur juga merasakan panas karena negara-negaranya adalah yang paling bergantung pada gas Rusia. Indeks EM FX utama MSCI mencapai level terendah sejak November 2020. Dengan mata uang terkait Euro seperti forint Hungaria, zloty Polandia dan leu Rumania turun 1.6-2.3% terhadap dollar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA