Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pertumbuhan ekspor China melambat menjadi satu digit, mencapai level terendah dalam hampir dua tahun, sementara impor hampir tidak berubah pada April karena pembatasan COVID-19 yang lebih ketat dan lebih luas menghentikan produksi pabrik dan menghambat permintaan domestik, menambah kesengsaraan ekonomi secara luas.

Ekspor dalam dollar tumbuh 3.9% pada bulan April dari tahun sebelumnya, turun tajam dari pertumbuhan 14.7% yang dilaporkan pada bulan Maret meskipun sedikit lebih baik dari perkiraan analis sebesar 3.2%. Itu adalah laju paling lambat sejak Juni 2020.

Impor secara luas stabil tahun-ke-tahun, sedikit meningkat dari penurunan 0.1% di bulan Maret dan sedikit lebih baik dari kontraksi 3.0% yang diperkirakan oleh jajak pendapat Reuters.

Angka-angka yang lemah menunjukkan sektor perdagangan China, yang menyumbang sekitar sepertiga dari produk domestik bruto, kehilangan momentum karena lockdown di seluruh negeri menjerat rantai pasokan di pusat-pusat utama seperti Shanghai, meningkatkan risiko perlambatan yang lebih dalam di ekonomi terbesar kedua di dunia dan global.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Wabah virus di China menyebabkan kesulitan besar dalam rantai produksi dan rantai pasokan,” kata Chang Ran, seorang analis senior dari Zhixin Investment Research Institute dalam sebuah catatan, Senin. “Sementara itu, beberapa negara di Asia Tenggara telah beralih dari pemulihan ke ekspansi produksi, menggantikan ekspor China sampai batas tertentu.”

Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China dari Capital Economics, mengatakan hambatan utama ekspor adalah melemahnya permintaan asing.

“Penurunan paling tajam terjadi pada pengiriman ke UE dan AS, di mana inflasi yang tinggi membebani pendapatan rumah tangga yang sebenarnya,” katanya. “Penurunan juga terutama terlihat pada ekspor elektronik yang menunjukkan pelonggaran lebih lanjut dari permintaan terkait pandemi untuk barang-barang China.”

EKONOMI DI BAWAH PENGARUH LOCKDOWN

Upaya luar biasa Beijing untuk mengekang wabah COVID-19 terbesar di negara itu dalam dua tahun telah menyumbat jalan raya dan pelabuhan, membatasi aktivitas di lusinan kota termasuk Shanghai dan memaksa perusahaan dari pemasok Apple (NASDAQ:AAPL) Foxconn hingga pembuat mobil Toyota dan Volkswagen (ETR:VOWG_p ) untuk menangguhkan beberapa operasi pabrik mereka.

Aktivitas pabrik sudah berkontraksi pada kecepatan yang lebih tajam pada bulan April, survei industri menunjukkan, meningkatkan kekhawatiran perlambatan tajam yang juga dapat memukul pertumbuhan global.

Shi Xinyu, manajer perdagangan luar negeri di Yiwu, pusat perdagangan komoditas, mengatakan hanya 20-50% toko di kota yang buka karena gangguan COVID.

“(Permintaan impor yang lemah datang di tengah) siklus ekonomi yang menurun dan COVID melanda,” kata Shi. “Hidup sudah cukup keras dan kebetulan atap kami bocor saat hujan.”

Selain itu, meningkatnya risiko dari perang Ukraina, konsumsi yang terus melemah dan penurunan berkepanjangan di pasar properti juga membebani pertumbuhan, kata para analis.

Dengan tingkat pengangguran nasional mendekati level tertinggi dua tahun, pihak berwenang telah menjanjikan lebih banyak bantuan untuk menopang kepercayaan diri dan mencegah kehilangan pekerjaan lebih lanjut di tahun yang sensitif secara politik.

Beberapa analis bahkan memperingatkan meningkatnya risiko resesi, dengan mengatakan pembuat kebijakan harus memberikan lebih banyak stimulus untuk mencapai target pertumbuhan resmi 2022 sekitar 5.5% jika Beijing tidak melonggarkan kebijakan nol-COVID-nya.

Namun, ada beberapa tanda yang terjadi. Para pemimpin tinggi negara itu mengatakan pekan lalu bahwa mereka akan tetap dengan kebijakan “nol-COVID” mereka, memicu kekhawatiran penurunan ekonomi menjadi lebih tajam.

Ekspor mungkin mendapat dukungan dari yuan yang lebih lemah, yang mengalami bulan terburuk pada April dalam hampir dua tahun.

Zhiwei Zhang, kepala ekonom dari Pinpoint Asset Management, tidak memperkirakan pertumbuhan ekspor akan meningkat di bulan Mei karena masalah pasokan terus berlanjut.

“Penyusutan impor adalah sebuah sinyal karena impor suku cadang banyak perusahaan mungkin terganggu,” kata Zhang dalam sebuah catatan. “Dimulainya kembali produksi cukup lambat pada tahap ini.”

China mencatat surplus perdagangan $51.12 miliar di bulan ini, sedikit lebih lebar dari perkiraan surplus $50.65 miliar. Negara ini melaporkan surplus $47.38 miliar di bulan Maret.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kenaikan suku bunga setengah poin ‘akan berada di atas meja’ ketika Federal Reserve (Fed) bertemu pada 3-4 Mei untuk menyetujui yang berikutnya seperti yang diperkirakan sebelumnya menjadi serangkaian kenaikan suku bunga tahun ini, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan Kamis dalam komentar yang menunjuk ke serangkaian tindakan Fed yang agresif ke depan.

“Dengan inflasi yang berjalan kira-kira tiga kali lipat dari target Fed 2%, adalah tepat untuk bergerak sedikit lebih cepat,” kata Powell dalam diskusi tentang ekonomi global pada pertemuan Dana Moneter Internasional (IMF). “Lima puluh basis poin akan dibahas untuk pertemuan Mei.”

Dalam kemungkinan pernyataan publik terakhirnya sebelum sesi Fed berikutnya, Powell juga mengatakan bahwa dia merasa investor yang saat ini mengantisipasi serangkaian kenaikan setengah poin bereaksi dengan tepat, secara umum, terhadap perjuangan The Fed yang muncul melawan kenaikan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE
Federal Reserve Chairman Jerome Powell

Komentarnya tampaknya menunjukkan jalur suku bunga yang diharapkan jauh lebih curam daripada yang diproyeksikan pada pertemuan Fed Maret, ketika pembuat kebijakan di median mengantisipasi target suku bunga dana federal semalam akan meningkat menjadi 1.9% pada akhir tahun.

Pedagang dalam kontrak terkait dengan suku bunga dana federal semalam saat ini mengharapkan Fed untuk meningkatkannya ke kisaran antara 2.75% dan 3% pada saat itu, kecepatan yang akan melibatkan kenaikan setengah poin pada tiga pertemuan mendatang dan kenaikan seperempat poin pada pertemuan tahun ini dalam tiga sesi lainnya.

Itu akan membawa tingkat target Fed melampaui level ‘netral’ dan masuk ke wilayah yang akan mulai membatasi aktivitas ekonomi, menandai salah satu perputaran kebijakan moneter AS yang lebih cepat. Selain itu, The Fed diperkirakan akan mulai mengurangi kepemilikan asetnya sebagai langkah yang selanjutnya akan memperketat kondisi kredit untuk bisnis dan rumah tangga.

TAKUT RESESI

Potensi kecepatan tindakan Fed telah menyebabkan beberapa ekonom memperingatkan resesi sekarang atau mungkin lebih mungkin terjadi jika bisnis dan rumah tangga mengurangi pengeluaran lebih dari yang diantisipasi karena biaya pinjaman naik atau harga saham dan aset lainnya turun nilainya dan memakan kekayaan rumah tangga.

“Saya akan menempatkan kemungkinan bahwa kita masuk ke dalam resesi selama 12 bulan ke depan sekitar satu dari tiga dan itu meningkat,” kata kepala ekonom Moody’s (NYSE:MCO) Analytics Mark Zandi Jumat pagi di sesi inflasi yang Powell juga berbicara.

Dengan kenaikan suku bunga yang agresif dan pengurangan neraca di depan, itu meningkatkan risiko bahwa Fed menavigasi berbagai hal dengan anggun, dan mendarat … bidang ekonomi di landasan, akan menjadi jauh lebih sulit.

Suku bunga pada Treasury note 2-tahun, jatuh tempo yang paling sensitif terhadap ekspektasi tentang kebijakan Fed, naik di atas 2.7% untuk pertama kalinya sejak Desember 2018. Naiknya imbal hasil pada obligasi jangka pendek dan jangka panjang meningkatkan biaya untuk berbagai pinjaman – terutama hipotek 30 tahun yang biasa digunakan untuk membiayai pembelian rumah, di mana tingkat rata-rata naik menjadi lebih dari 5% minggu ini – saluran utama di mana Fed mempengaruhi perekonomian.

Ekuitas, sementara itu, menambah kerugian mereka saat Powell berbicara. Indeks acuan S&P 500 terakhir turun sekitar 1.2%.

Powell mengakui The Fed sedang berjalan di garis sensitif antara menjinakkan inflasi dan mendorong ekonomi ke dalam penurunan.

“Tujuan kami adalah menggunakan alat kami untuk mendapatkan permintaan dan pasokan kembali sinkron … dan melakukannya tanpa perlambatan yang berarti resesi,” kata Powell. “Ini akan sangat menantang.”

“Powell mengisyaratkan bahwa menghindari resesi tidak akan mudah. ​​Itu baru,” kata Tim Ghriskey, ahli strategi portofolio senior dengan Ingalls & Snyder di New York.

Tetapi mengurangi laju kenaikan inflasi yang cepat, yang lebih dari mengimbangi kenaikan upah bagi kebanyakan orang Amerika dan juga menjadi masalah politik yang mendesak, “adalah sangat penting” kata Powell. “Ekonomi tidak akan berjalan tanpa stabilitas harga.”

Sampai baru-baru ini, bank sentral memperkirakan inflasi akan mereda dengan bantuan dari luar karena pembukaan kembali ekonomi dari pandemi memungkinkan aliran barang di seluruh dunia kembali normal. Sebaliknya, penguncian baru di China dan perang di Ukraina telah mengancam babak baru kemacetan, biaya energi yang lebih tinggi dan ketidakpastian.

Powell mengatakan The Fed tidak lagi mengharapkan bantuan apa pun tetapi akan mengandalkan kebijakan moneter yang lebih ketat untuk mengekang permintaan barang dan jasa dan mendorong bisnis untuk mengurangi permintaan pekerja di pasar kerja yang ‘panas tidak berkelanjutan’.

“Kami memiliki ekspektasi bahwa inflasi akan mencapai puncaknya sekitar waktu ini dan turun selama sisa tahun ini dan kemudian lebih jauh lagi,” kata Powell. “Harapan ini telah mengecewakan di masa lalu … Kami tidak akan mengandalkan bantuan dari penyembuhan sisi pasokan. Kami akan menaikkan suku bunga.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ekonomi Rusia tidak akan pulih dalam waktu dekat dari sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat atas perangnya di Ukraina dan dapat melihat kerusakan lebih lanjut jika sanksi tersebut diperluas untuk memukul ekspor energi, kepala ekonom baru Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan Selasa.

Pierre-Olivier Gourinchas, yang bergabung dengan IMF pada Januari, mengatakan sanksi dan larangan ekspor AS dan Barat telah menempatkan ekonomi Rusia pada lintasan yang sangat berbeda, membuat jenis rebound yang sering terlihat setelah guncangan ekonomi tidak mungkin terjadi.

“Selama sanksi ini ada – dan bisa berlaku untuk waktu yang cukup lama – maka ekonomi Rusia akan berada pada lintasan pertumbuhan yang sangat berbeda,” kata Gourinchas kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

“Kami melihat ini sebagai … sesuatu yang benar-benar merugikan ekonomi Rusia ke depan dan dapat lebih merugikan lagi jika sanksi ditingkatkan,” katanya. “Kejutannya sudah cukup besar … dan kami tidak memperkirakan akan ada kebangkitan kembali dalam waktu dekat dari tempat ekonomi Rusia berada.”

GAMBAR BROKER ONLINE

IMF pada hari Selasa memangkas perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh, mengutip perang Rusia di Ukraina dan memperingatkan bahwa inflasi sekarang menjadi bahaya yang jelas dan sekarang bagi banyak negara.

Dikatakan produk domestik bruto Rusia diperkirakan berkontraksi 8.5% tahun ini, dengan penurunan lebih lanjut 2.3% diperkirakan tahun depan.

Gourinchas mengatakan pada jumpa pers sebelumnya bahwa sanksi Barat yang menargetkan ekspor energi Rusia dapat menyebabkan output ekonomi Rusia turun sebanyak 17% pada tahun 2023.

Ekonomi Rusia akan secara efektif dilempar ke dalam ‘autarchy’ jika sanksi diperluas untuk mencakup energi sehingga hanya memiliki beberapa mitra dagang, katanya.

Sementara negara-negara seperti China dan India belum bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia, ancaman sanksi sekunder masih memiliki efek mengerikan pada perdagangan mereka dengan Rusia, katanya.

“Kami melihat bahwa, misalnya, dengan sejumlah perusahaan China – ada ketakutan akan sanksi tingkat kedua, bahwa jika Anda melakukan bisnis dengan entitas yang terkena sanksi, maka Anda sendiri dapat dikenakan sanksi,” katanya.

Sanksi yang berlanjut akan memaksa India dan China untuk membuat pilihan sulit ke depan, mengingat kebutuhan mereka untuk terus berdagang dengan seluruh dunia bahkan jika mereka melihat peluang untuk membeli minyak dan gas Rusia dengan harga lebih rendah sekarang.

“Sangat penting untuk tetap berada di rantai pasokan (global) itu ke depan,” katanya. “Banyak negara harus bertanya pada diri sendiri, di mana kita ingin berada di lanskap baru yang muncul?”

Saat ini, katanya, dia tidak mengharapkan banyak negara untuk membuat pilihan bahwa masa depan mereka terletak pada melompat ke sisi lain.

Gourinchas mengatakan pemulihan nilai rubel Rusia tidak dapat mengaburkan indikasi umum dalam perekonomian, termasuk angka inflasi yang meningkat.

Pada saat yang sama, jelas bahwa otoritas moneter Rusia telah berhasil menggunakan kontrol modal dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi untuk mencegah bank-run-out, kegagalan lembaga keuangan, atau kehancuran keuangan total.

Untuk saat ini, katanya, tidak ada tanda-tanda kerusuhan sosial yang dipicu oleh kenaikan harga energi dan pangan di Rusia, meskipun IMF telah memperingatkan bahwa kerusuhan dapat meningkat di bagian lain dunia di mana harga telah melonjak tajam.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Seruan eksplisit China untuk memotong jumlah bank tunai yang disisihkan sebagai cadangan dan meningkatkan pinjaman telah meningkatkan ekspektasi untuk pelonggaran kebijakan yang akan segera terjadi tetapi para ekonom mengatakan pelonggaran kredit mungkin tidak cukup untuk mengalahkan prospek tren turun ekonomi yang mendalam.

Pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia itu telah melambat sejak awal 2021 karena mesin ekonomi tradisional seperti real estat dan konsumsi tersendat. Ekspor, pendorong pertumbuhan utama terakhir juga menunjukkan tanda-tanda kelelahan.

Baru-baru ini, gangguan yang meluas terhadap aktivitas dari wabah COVID-19 terbesar di China sejak 2020 dan tindakan lockdown yang keras telah mendorong peluang menuju resesi, beberapa ekonom bahkan mengatakan.

GAMBAR BROKER ONLINE
PBOC

Pada hari Rabu, Dewan Negara atau kabinet mengatakan setelah pertemuan bahwa alat kebijakan moneter – termasuk pemotongan rasio persyaratan cadangan bank (RRR) – harus digunakan pada waktu yang tepat.

Dalam dua putaran terakhir pemotongan RRR pada tahun 2021, pengumuman pelonggaran masing-masing dibuat dua hingga tiga hari setelah ditandai oleh Dewan Negara.

“Kami memperkirakan PBOC untuk memberikan pemotongan RRR 50 basis poin dan berpotensi juga penurunan suku bunga dalam beberapa hari ke depan,” tulis Goldman Sachs (NYSE:GS) dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

Sebagian besar analisa sekarang mengharapkan pemotongan RRR sebesar 50 basis poin (bps), yang akan membebaskan lebih dari 1 triliun yuan ($ 157 miliar) dana jangka panjang yang dapat digunakan bank untuk meningkatkan pinjaman.

Sebuah komentar dari Securities Times yang dikelola negara mengatakan 15 April akan menjadi jendela yang harus diperhatikan.

China pada hari Senin akan melaporkan data Maret untuk produksi industri dan penjualan ritel, yang diharapkan mencerminkan dampak dari pembatasan COVID serta produk domestik bruto (PDB) kuartal pertama.

Tetapi beberapa analis meragukan efektivitas pemotongan RRR sekarang karena kurangnya permintaan untuk kredit dan karena pabrik dan bisnis berhenti sementara konsumen tetap berhati-hati dalam ekonomi yang sangat tidak pasti.

Saluran transmisi untuk RRR konvensional dan penurunan tarif sangat tersumbat karena penguncian terkait COVID dan gangguan logistik, menurut Nomura.

“Ketika rumah tangga berebut untuk menimbun makanan dan perusahaan swasta memprioritaskan kelangsungan hidup daripada ekspansi, permintaan kredit lemah,” kata analis Nomura dalam sebuah catatan.

“Dengan begitu banyak penguncian, barikade jalan dan pembatasan properti, masalah yang paling mengkhawatirkan terutama terletak pada sisi penawaran dan hanya menambahkan dana pinjaman dan sedikit memotong suku bunga pinjaman tidak mungkin secara efektif meningkatkan permintaan akhir.”

Nomura mengatakan China menghadapi risiko resesi yang meningkat dengan sebanyak 45 kota sekarang menerapkan penguncian penuh atau sebagian, yang merupakan 26.4% dari populasi negara itu dan 40.3% dari PDB-nya.

Ini memperkirakan satu penurunan suku bunga 10-bps masing-masing untuk suku bunga fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) satu tahun, suku bunga pinjaman satu tahun dan lima tahun (LPR), dan reverse repo tujuh hari dalam waktu dekat.

MLF berikutnya akan jatuh tempo pada hari Jumat.

China mempertahankan benchmark LPR satu tahun tidak berubah di 3.70% dan LPR lima tahun stabil di 4.60% sejak Januari.

“Tetapi kebijakan moneter bukanlah obat mujarab untuk semua masalah,” kata komentar Securities Times.

“Membuka blokir rantai pasokan dan rantai industri, memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan pesanan dan memungkinkan orang untuk memiliki pendapatan akan menjadi satu-satunya cara arus kas ekonomi riil ditingkatkan dan perputaran dicapai secara alami.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sejumlah bank sentral negara-negara ekonomi utama masih terfokus pada perang terhadap lonjakan inflasi yang berpotensi meningkat meskipun dibayangi konflik antara Rusia-Ukraina yang menyebabkan perlambatan pertumbuhan global masih membayangi ekonomi global secara luas karena harga melonjak di seluruh pasar keuangan dari bahan bakar hingga makanan.

Sementara Eropa mungkin paling rentan terhadap goncangan ekonomi yang lebih luas akibatperang, Bank Sentral Eropa menjelaskan pada hari Kamis bahwa kawasan itu tidak dapat menghindari lonjakan inflasi di zona euro.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menyebut perang sebagai ‘momen penting’ yang dapat mengekang pertumbuhan tetapi meningkatkan inflasi, ECB setuju untuk berhenti memompa uang ke pasar musim panas ini dan membuka jalan bagi kemungkinan kenaikan suku bunga akhir tahun ini, kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade.

“Anda dapat memotong inflasi dengan cara apa pun yang Anda inginkan dan melihat ukuran inti apa pun, itu di atas target dan meningkat. Kami memiliki mandat 2% dan kami gagal,” kata salah satu pembuat kebijakan ECB.

Narasi serupa muncul di negara-negara Barat lainnya, termasuk juga Amerika Serikat, ketika para pejabat menimbang potensi kerusakan ekonomi mereka dari perang melawan kenaikan inflasi yang terus-menerus.

Pertumbuhan diperkirakan akan tetap berada di atas tren di negara-negara ekonomi utama, memungkinkan mereka untuk fokus pada inflasi yang berjalan jauh lebih cepat daripada patokan umum 2% persen mereka.

Bank of Canada (BOC) menaikkan suku bunga awal bulan ini.

Bank of England (BOE) dan Federal Reserve (Fed) diperkirakan akan melakukannya minggu depan. Masing-masing diperkirakan mengikuti dengan lebih banyak peningkatan dalam beberapa bulan mendatang.

Bahkan pejabat kebijakan fiskal yang lebih peka terhadap politik perkembangan ekonomi dan sering kali menjadi pendukung kebijakan bank sentral yang lebih longgar – sangat menyadari kekuatan korosif dari kenaikan harga yang tidak terkendali.

Inflasi menjadi perhatian yang luar biasa,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Kamis. “Ini memukul orang Amerika dengan keras. Itu membuat mereka khawatir tentang masalah dompet.”

Dengan inflasi konsumen AS mencapai level tertinggi 40 tahun, investor sekarang memperkirakan Fed akan menaikkan suku bunga dana federal target ke tingkat antara 1.75% dan 2% pada akhir tahun, seperempat poin lebih tinggi dari yang mereka harapkan pada minggu lalu.

ECB sebenarnya adalah bank sentral yang terlambat dalam pengetatan dan harus membayar harga untuk ini. Euro telah melemah tajam dalam beberapa pekan terakhir pada ekspektasi ECB akan menyeret kakinya dalam memotong stimulus dan itu akan meningkatkan inflasi lebih lanjut melalui harga impor yang lebih tinggi.

Inflasi kawasan euro terlihat lebih dari 5% tahun ini, lebih dari dua kali target 2% ECB, membutuhkan waktu hingga 2024 untuk turun kembali di bawah level itu.

“The Fed akan mengetatkan lebih cepat dan tingkat FX akan mencerminkan itu,” kata pembuat kebijakan ECB. “Saya tidak akan terkejut jika ada lebih banyak pelemahan euro setelah pertemuan Fed minggu depan. Kami telah jatuh di belakang kurva dibandingkan dengan bank sentral lainnya.”

Ekonom mencoba untuk memperingatkan ECB pada hari Jumat, memperingatkan bahwa harga komoditas yang tinggi sebenarnya dapat menyeret zona euro ke dalam resesi tetapi pembuat kebijakan menolak pandangan ini.

Pertumbuhan tetap positif, tidak ada resesi,” kata kepala bank sentral Perancis Francois Villeroy de Galhau.

VIDEO BROKER ONLINE

ASIA OUTLOOK SURAM

Perbedaan di antara bank sentral utama adalah Bank of Japan, yang diperkirakan akan mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar untuk mendukung pemulihan yang masih rapuh bahkan ketika biaya energi melonjak mendorong inflasi menuju target 2%.

“Jika harga minyak mentah dan komoditas menaikkan inflasi sementara pertumbuhan upah tetap lambat, itu akan memukul pendapatan riil rumah tangga dan keuntungan perusahaan, dan merugikan perekonomian,” kata Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda pada hari Selasa lalu.

Jalur kebijakan moneter kurang jelas di Asia, di mana banyak ekonomi tertinggal dari rekan-rekan Barat dalam menghapus pembatasan pandemi yang keras.

Untuk beberapa bank sentral di kawasan, seperti Selandia Baru, Korea Selatan dan Singapura, kekhawatiran mendalam tentang harga dan inflasi impor telah memicu pengetatan kebijakan.

Bank sentral utama Australia (RBA) pada hari Jumat memperingatkan peminjam bahwa akan lebih bijaksana untuk mempersiapkan kenaikan suku bunga tahun ini dengan inflasi yang akan meningkat.

Bagi kebanyakan orang lain di kawasan ini, kebutuhan untuk mempertahankan pemulihan yang rapuh kemungkinan akan memperumit pertimbangan.

Bank sentral Thailand tidak mungkin menaikkan suku bunga dalam waktu dekat meskipun inflasi melonjak ke level tertinggi 13 tahun karena efek perang terhadap pertumbuhan pariwisata dan perdagangan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Berapa banyak lagi rasa sakit yang akan menghantam ekonomi Rusia? Bisakah minyak naik lebih tinggi lagi? Data inflasi AS akan dirilis pada hari Kamis, hari yang sama ketika Bank Sentral Eropa mengadakan pertemuan kebijakan penting.

1> KESENGSARAAN RUSIA

Setelah rentetan sanksi Barat, ekonomi Rusia akan mengalami kontraksi ekonomi yang tajam dan lonjakan inflasi. Risiko gagal bayar hutang meningkat.

Selain rubel, yang telah mencapai rekor terendah, sebagian besar pasar Rusia telah ditutup sejak Barat memberlakukan sanksi yang lebih keras setelah invasi Rusia ke Ukraina.

GAMBAR BROKER ONLINE

Investor asing berebut untuk menarik uang dari Rusia jika mereka bisa. Mereka mendapati aset mereka dibekukan karena sanksi, pembatasan yang diberlakukan Rusia dan kurangnya likuiditas membuat tidak mungkin untuk keluar.

Juga sulit untuk mengatasi kerusakan sepenuhnya. Manajer aset akan mengharapkan kejelasan lebih lanjut tentang seberapa kecil nilai investasi Rusia jika ada.

Banyak juga yang akan bersiap mengantisipasi terhadap sanksi Barat untuk melangkah lebih jauh dan menargetkan industri energi Rusia. Harapkan lebih banyak pergerakan yang mengejutkan dalam rubel dan harga minyak jika mereka melakukannya.

2> KAPAN PUNCAKNYA?

Harapkan data pada hari Kamis untuk menunjukkan inflasi AS melonjak lagi pada bulan Februari, mengkonfirmasi apa yang sudah kita ketahui: Federal Reserve kemungkinan besar akan menaikkan suku bunga pada bulan Maret.

Para ekonom memperkirakan inflasi utama pada 7.8% tahun-ke-tahun, melampaui angka tertinggi empat dasawarsa Januari sebesar 7.5%.

Perang di Ukraina telah meredam ekspektasi untuk kenaikan suku bunga Fed yang agresif tetapi angka inflasi yang lebih kuat dari perkiraan mungkin menghidupkan kembali peluang sikap yang lebih hawkish. Itu akan merugikan aset berisiko yang sudah diguncang oleh ketidakpastian terkait Ukraina.

The Fed mengatakan itu fokus untuk menahan tekanan harga. Kredibilitasnya bisa terancam jika inflasi memburuk, mengikis daya beli rumah tangga dan mendistorsi keputusan investasi dan pengeluaran. Indeks sentimen konsumen Universitas Michigan hari Jumat dapat memberikan gambaran tentang bagaimana nasib konsumen.

3> ROCK atau TEMPAT KERAS untuk ECB

Sebelum Rusia menginvasi Ukraina, pertemuan Bank Sentral Eropa pada 10 Maret diperkirakan akan mempercepat keluarnya dari kebijakan ultra-mudah. Inflasi pada rekor tinggi 5.8%, lebih dari dua kali lipat target 2% memperkuat kasus itu.

Inilah masalahnya. Perang dengan memicu lonjakan baru harga energi, menyebabkan tekanan inflasi ke atas. Pada saat yang sama merugikan konsumsi dan pertumbuhan ekonomi.

Rencana ECB dalam kekacauan dan keputusan besar pada hari Kamis tampaknya tidak mungkin. Presiden Christine Lagarde mungkin ditekan apakah dia mengharapkan kenaikan suku bunga setelah bulan lalu berjalan kembali dengan janji untuk tidak menaikkan suku bunga tahun ini.

Itu sebelum perang pecah di Eropa, meninggalkan ECB antara batu dan tempat yang sulit.

4> TRIPLE WHAMY

Invasi Rusia adalah pukulan tiga kali lipat bagi bank-bank zona euro, tanpa perbaikan segera di ‘cakrawala’. Sanksi Barat terhadap Rusia memukul bank yang terkena perusahaan negara itu atau menyimpan aset di sana. Ini menimbulkan pertanyaan apakah kelompok multinasional seperti Raiffeisen Austria atau SocGen Prancis akan divestasi atau unit mereka dilucuti di negara itu dan berapa biayanya? Kedua, ekspektasi kenaikan suku bunga ECB yang diuntungkan oleh bank telah direvisi turun tajam. Terakhir, saham perbankan adalah saham siklis yang cenderung dibuang investor terlebih dahulu ketika lingkungan makro-ekonomi memburuk.

Sektor ini telah kehilangan lebih dari seperempat nilai pasarnya dalam waktu sekitar tiga minggu. Bahkan jika minggu mendatang membawa stabilitas, itu adalah pil pahit bagi investor yang telah membeli apa yang merupakan perdagangan beli konsensual memasuki tahun 2022.

VIDEO BROKER ONLINE

5> ITU EKONOMI, kawan ada di China, Kongres Rakyat Nasional-lah yang menjadi berita utama.

Sesi tahunan parlemen ‘stempel karet’ China berlangsung dari Sabtu selama sekitar satu minggu, menetapkan tujuan ekonomi dan kebijakan utama untuk tahun ini. Kata kuncinya adalah stabilitas. Pada hari Sabtu, China mengatakan akan menargetkan pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat sekitar 5.5% tahun ini.

Beijing ingin mengembalikan ekonominya yang melambat menuju acara yang bahkan lebih penting akhir tahun ini – Kongres Partai dua kali satu dekade di mana Presiden Xi Jinping hampir pasti untuk mengamankan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai pemimpin. Itu berarti stimulus fiskal yang ditingkatkan, pemotongan pajak yang meningkat dan kebijakan moneter yang berkelanjutan, sementara setiap rencana untuk reformasi yang menyakitkan – seperti pajak kemakmuran yang telah lama ditunggu-tunggu akan dikesampingkan.

Jangan berharap ada komentar tentang Ukraina, China tidak mengutuk serangan Rusia dan mengatakan bahwa sanksi Barat terhadap Rusia tidak adil.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegraam CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA