Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – “Mata uang kami, masalah Anda,” adalah kata-kata mantan menteri keuangan AS yang dikenang pada tahun 1971 kepada menteri keuangan lainnya yang terkejut dengan lonjakan dollar. Lebih dari 50 tahun berlalu, kekuatan dollar tanpa henti kembali meninggalkan jejak kehancuran di belakangnya.

Mata uang AS melonjak ke level tertinggi dua dekade minggu ini dan kekuatannya memperketat kondisi keuangan saat ekonomi dunia menghadapi prospek perlambatan.

“Lonjakan itu mengancam merusak lingkungan pasar yang lebih luas dan mengekspos celah ekonomi dan keuangan dalam sistem,” kata Samy Chaar, kepala ekonom dari Lombard Odier.

Kenaikan 8% dalam indeks dollar tahun ini mungkin tidak akan berbalik dalam waktu dekat.

GAMBAR BROKER ONLINE

USD

“Daya tarik sebagai aset safe-haven untuk greenback masih utuh, dengan indikator tekanan pembiayaan dollar dari Barclays (LON:BARC) mendekati level tertinggi dalam tujuh tahun. Dan analisis kisaran puncak-ke-paling masa lalu menyiratkan indeks dollar bisa naik lagi 2% menjadi 3%,” kata Barclays.

Berikut adalah beberapa area yang terpengaruh oleh pelenturan otot dollar:

INFLASI IMPORT

Pertarungan kekuatan terbaru dollar telah memukul mata uang G10 lainnya, dari sterling Inggris hingga dollar Selandia Baru serta mata uang dari negara-negara berkembang yang memiliki defisit neraca pembayaran yang besar.

Bahkan franc Swiss sebagai mata uang safe-haven klasik tidak terhindar, diperdagangkan mendekati level terendah Maret 2020 versus greenback.

Sementara kelemahan mata uang biasanya menguntungkan Eropa dan Jepang yang bergantung pada ekspor, persamaan itu tidak berlaku ketika inflasi tinggi dan semakin terus meningkat karena makanan dan bahan bakar impor menjadi lebih mahal seperti halnya biaya input perusahaan.

Inflasi zona euro mencapai rekor 7.5% bulan ini dan anggota parlemen Jepang khawatir bahwa yen, pada posisi terendah 20 tahun, akan menimbulkan kerusakan pada rumah tangga. Setengah dari perusahaan Jepang mengharapkan biaya yang lebih tinggi dapat melukai pendapatan, sebuah survei dirilis.

Tapi kekhawatiran pertumbuhan dapat mencegah bank sentral, terutama di Eropa dan Jepang, dari pengetatan kebijakan sejalan dengan Federal Reserve. Banyak yang berpendapat bahwa hal itu dapat mendorong euro turun sejajar dengan dollar, level yang tidak terlihat sejak 2002.

“Dengan risiko resesi ekonomi yang ada, siapa yang peduli seberapa hawkishnya ECB (Bank Sentral Eropa) atau berapa harga ke dalam kurva suku bunga?,” kata ahli strategi Societe Generale (OTC: SCGLY) Kit Juckes.

KONDISI KEUANGAN LEBIH KETAT

Dollar yang meningkat membantu memperketat kondisi keuangan yang mencerminkan ketersediaan pendanaan dalam suatu perekonomian.

Goldman Sachs (NYSE:GS), yang menyusun indeks kondisi keuangan (FCI) yang paling banyak digunakan, mengatakan pengetatan 100 basis poin di FCI dapat menghambat pertumbuhan satu poin persentase di tahun berikutnya.

FCI, yang menjadi faktor dalam dampak dollar yang tertimbang perdagangan, menunjukkan kondisi global yang paling ketat sejak 2009. FCI telah diperketat sebesar 104 basis poin sejak 1 April. Sementara aksi jual ekuitas dan obligasi memiliki dampak yang lebih besar, dollar lebih dari kenaikan 5% pada periode ini akan memberikan kontribusi juga.

MASALAH EMERGING MARKET

Hampir semua krisis pasar berkembang di masa lalu terkait dengan kekuatan dollar. Ketika dollar naik, negara-negara berkembang harus memperketat kebijakan moneter untuk mencegah jatuhnya mata uang mereka sendiri. Tidak melakukan hal itu akan memperburuk inflasi dan meningkatkan biaya pembayaran utang dalam mata uang dollar.

Minggu ini, India menerapkan kenaikan suku bunga yang tidak terjadwal sementara Chili melakukan kenaikan suku bunga 125 basis poin yang lebih besar dari perkiraan.

Median hutang pemerintah dalam mata uang asing di pasar negara berkembang mencapai sepertiga dari PDB pada akhir tahun 2021, Fitch memperkirakan, dibandingkan dengan 18% pada tahun 2013. Beberapa negara sudah mencari bantuan dari Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia dan penguatan dollar lebih lanjut dapat menambah angka-angka itu.

Investor semakin waspada. Mata uang pasar berkembang berada pada level terendah November 2020, sementara premi yang diminta untuk menahan obligasi dollar EM versus Treasuries naik sekitar 100 basis poin tahun ini

KEUNTUNGAN DAN SAKIT KOMODITAS

Aturan praktisnya adalah bahwa greenback yang lebih kuat membuat komoditas berdenominasi dollar lebih mahal bagi konsumen non-dollar, yang pada akhirnya menurunkan permintaan dan harga.

Itu belum terjadi saat ini karena masalah seperti perang di Ukraina dan lockdown COVID China menghambat produksi dan perdagangan komoditas utama.

Penguatan dollar secara umum berarti pendapatan yang lebih tinggi bagi eksportir komoditas seperti Chili, Australia dan Rusia meskipun hal itu diimbangi dengan biaya yang lebih tinggi untuk mesin dan peralatan.

Tetapi karena kenaikan imbal hasil AS dan dollar yang lebih kuat mengancam pertumbuhan global, harga komoditas mulai menderita. JPMorgan (NYSE:JPM) mengatakan minggu ini bahwa mereka mengurangi eksposur ke peso Chili, sol Peru dan lainnya ke posisi untuk masa-masa yang menantang.

INFLASI AS

The Fed mungkin menyambut kenaikan greenback yang menenangkan inflasi impor – Societe Generale memperkirakan apresiasi dollar 10% menyebabkan inflasi konsumen AS turun 0.5 poin persentase selama setahun.

Dengan harga gas AS pada level rekor, lonjakan dollar sejauh ini memberikan sedikit bantuan. Pasar uang memperkirakan 200 basis point kenaikan suku bunga di Amerika Serikat selama sisa tahun ini dan melihat tingkat kebijakan Fed memuncak sekitar 3.5% pada pertengahan 2023.

Namun jika data inflasi AS yang akan datang untuk bulan April menunjukkan tekanan harga memuncak, taruhan itu dapat dibatalkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank Sentral Eropa mungkin perlu menaikkan suku bunga secepatnya di Juli untuk menghentikan inflasi yang sangat tinggi dari pada mengakar, anggota dewan ECB Isabel Schnabel mengatakan kepada surat kabar Jerman Handelsblatt pada hari Selasa.

Inflasi mencapai rekor tertinggi 7.5% bulan lalu, hampir empat kali lipat dari target ECB dan bahkan pertumbuhan harga yang mendasarinya, yang menyaring harga energi dan makanan yang bergejolak, sekarang mendekati 4% menunjukkan bahwa pertumbuhan harga yang tinggi dapat bertahan bahkan jika harga minyak turun.

GAMBAR BROKER ONLINE
ECB

Berbicara tidak lagi cukup, kita perlu bertindak,” kata Schnabel dikutip Handelsblatt. “Dari perspektif hari ini, menurut saya, kenaikan suku bunga pada bulan Juli mungkin terjadi.”

Sebuah pendahulu untuk setiap kenaikan suku bunga harus menjadi akhir dari pembelian obligasi, dan ini bisa terjadi pada akhir Juni, kata Schnabel, kepala operasi pasar ECB.

Konservatif di 25-anggota Dewan Pemerintahan ECB telah semakin menyerukan bank sentral untuk mengekang kebijakan ultra-mudah untuk memerangi inflasi dan sebagian besar melihat dua sampai tiga kenaikan suku bunga sebelum akhir tahun.

ECB terakhir menaikkan suku bunga pada tahun 2011 dan mempertahankan suku bunga deposito acuannya, sekarang di minus 0.5% di wilayah negatif sejak 2014.

Pasar saat ini memperkirakan kenaikan suku bunga 97 basis poin untuk sisa tahun ini, menunjukkan bahwa kenaikan diharapkan terjadi di setiap pertemuan kebijakan mulai Juli dan seterusnya.

ECB selanjutnya akan bertemu pada 9 Juni, ketika pembelian aset akan berakhir, diikuti oleh pertemuan pada 21 Juli.

Schnabel mengatakan dia tidak mengharapkan zona euro jatuh ke dalam stagflasi – periode pertumbuhan nol ditambah dengan inflasi yang tinggi – tetapi mengatakan peran utama ECB adalah untuk melawan pertumbuhan harga yang cepat dan tidak menopang perekonomian.

Dia menambahkan bahwa ECB akan bertindak atas setiap peningkatan yang tidak beralasan dalam penyebaran hasil antara inti dan pinggiran blok.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) ingin mengakhiri skema pembelian obligasi mereka secepat mungkin dan menaikkan suku bunga segera pada Juli tetapi tentu saja tidak lebih dari September, sembilan sumber yang akrab dengan pemikiran ECB mengatakan kepada Reuters.

ECB telah menghapus stimulus pada kecepatan paling lambat tahun ini tetapi lonjakan inflasi sekarang memberi tekanan pada pembuat kebijakan untuk mengakhiri eksperimen mereka selama hampir satu dekade dengan dukungan tidak konvensional.

Kendala besar sejauh ini adalah bahwa perkiraan jangka panjang masih menunjukkan inflasi turun kembali di bawah target 2% ECB tetapi perkiraan baru yang dibagikan dengan pembuat kebijakan pada pertemuan 14 April menunjukkan inflasi 2024 melebihi target, beberapa sumber mengatakan.

“Itu hanya lebih dari 2% sehingga dalam interpretasi saya semua kriteria untuk menaikkan suku bunga sekarang telah terpenuhi,” kata salah satu sumber, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

GAMBAR BROKER ONLINE
ECB

Anggota Dewan Pengatur telah lama mengkritik ECB karena meremehkan inflasi, yang mencapai 7.5% bulan lalu dan mereka menganggap proyeksi baru sebagai langkah untuk mengakui kenyataan.

“Ketika (kepala ekonom) Philip (Lane) mempresentasikan angkanya, orang-orang justru bertepuk tangan,” kata sumber lain.

Seorang juru bicara ECB menolak berkomentar.

Belum ada proposal kebijakan yang diajukan dan pertemuan ECB berikutnya masih sebulan lagi, pada 9 Juni.

Presiden ECB Christine Lagarde pada hari Jumat mengatakan bahwa pembelian obligasi akan berakhir pada awal kuartal ketiga dan kemungkinan kenaikan suku bunga tahun ini.

TIGA GERAKAN

Hampir semua sumber mengatakan bahwa mereka melihat setidaknya dua kenaikan suku bunga tahun ini, tetapi beberapa berpendapat bahwa sepertiga juga mungkin, meskipun sangat tergantung pada bagaimana pasar mencerna pergerakannya.

Pasar memperkirakan kenaikan sekitar 85 basis poin untuk tahun ini, jadi lebih dari tiga pergerakan 25 basis poin, yang akan mengembalikan suku bunga deposito minus 0.5% ke wilayah positif untuk pertama kalinya sejak 2014.

Unwinding stimulus, ECB telah lama berargumen bahwa itu hanyalah kebijakan normalisasi, adalah konsep yang tidak ditentukan tanpa parameter yang ditetapkan.

Para pembuat kebijakan yang berbicara kepada Reuters mengatakan bahwa normalisasi harus berarti kembali ke tingkat suku bunga netral, yang tidak merangsang atau menahan pertumbuhan.

Mereka menempatkan ini di sekitar 1% hingga 1.25% jadi 150 hingga 175 basis poin di atas kurs saat ini.

Mencapai level ini pada akhir 2023 bisa masuk akal,” kata sumber kelima.

Suku bunga hanya bisa naik, bagaimanapun, setelah pembelian obligasi selesai dan semua 9 pembuat kebijakan, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan ini harus terjadi pada 30 Juni atau 1 Juli.

Ini berarti bahwa ECB akan berada dalam posisi pada pertemuan 21 Juli untuk menaikkan suku bunga.

“Kecuali jika prospeknya berubah secara dramatis, saya akan memilih Juli,” kata sumber ketiga.

Beberapa sumber mengatakan mereka masih lebih suka menunggu sampai September, sebagian karena perkiraan baru akan tersedia saat itu dan sebagian untuk menghindari langkah kebijakan utama selama bulan-bulan musim panas, ketika likuiditas lebih rendah.

ECB terakhir menaikkan suku bunga pada 2011 menjelang krisis hutang blok itu, sebuah langkah yang sekarang secara luas dianggap sebagai kesalahan kebijakan terbesarnya hingga saat ini.

“Kenangan tentang gerakan itu masih menghantui kami,” kata sumber keempat. “Beberapa orang takut membuat kesalahan serupa.”

Federal Reserve AS diperkirakan akan melakukan pengetatan lebih cepat. Pasar melihat pengetatan senilai hampir 250 basis poin tahun ini dengan kenaikan 50 basis poin pada beberapa pertemuan.

Semua pembuat kebijakan ECB menekankan bahwa prospek dapat berubah secara radial sampai saat itu karena invasi Rusia ke Ukraina merupakan ancaman terus-menerus terhadap kepercayaan dan pandemi COVID-19 juga belum berakhir.

Beberapa pembuat kebijakan mengatakan bahwa resesi teknis atau dua kuartal berturut-turut pertumbuhan negatif, mungkin terjadi tahun ini tetapi angka setahun penuh masih akan positif.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Performa apik dari greenback yang dialaminya hingga memasuki sesi Eropa awal pekan ini tetap solid dan mendekati level terkuat dalam dua tahun versus EUR.

Sentimen positif yang membayang jejak kokoh USD adalah intensitas lontaran komentar para pejabat Fed yang bernuansa hawkish setidaknya terdeteksi pada sepanjang sesi perdagangan pekan kemarin sebelum liburan Paskah.

EUR/USD bergerak dalam range sempit dikisaran dekat $1.08000 tidak beranjak jauh dari level terendah pekan kemarin, yaitu $1.07575. Level terendah yang tidak terlihat sejak April 2022.

GAMBAR BROKER ONLINE

The Fed bulan lalu telah menyampaikan untuk pertama kali apa yang diharapkan menjadi serangkaian kenaikan suku bunga tahun ini dan selanjutnya untuk menurunkan inflasi tinggi 40 tahun.

Presiden Fed New York John Williams menjelaskan pada Kamis pekan lalu bahwa kenaikan suku bunga setengah poin pada bulan depan adalah pilihan yang sangat wajar.

Sementara Presiden Federal Reserve Bank Cleveland, Loretta Mester, mengisyaratkan suku bunga mesti naik dengan cepat.

Di sisi lain, Bank Sentral Eropa (ECB) mengkonfirmasi rencana untuk mengakhiri skema stimulus khasnya pada kuartal ketiga tetapi menekankan tidak ada kerangka waktu yang jelas kapan suku bunga ECB akan mulai naik dan kebijakan itu fleksibel dan dapat dengan cepat berubah.

Mata uang Jepang masih dalam posisi terlemah dalam dua dekade pada level 126.785 sebelum Gubernur Bank of Japan (BOJ), Haruhiko Kuroda dan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki, menyuarakan keprihatinan dan menyebabkannya USD/JPY agak melandai pada level 126.250. Namun hanya sejenak sebelum kembali terdesak pada kisaran 126.570.

Sejatinya, posisi USD/JPY pada level 126.785 yang merupakan makna JPY yang telah terkelupas mendekati 10% lebih lebih lemah dari pada awal Maret. Juga menegaskan prosesi penurunan selama enam pekan yang bersinambung.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank Sentral Eropa (ECB) mungkin menguraikan pada hari Kamis jadwal yang lebih jelas untuk melepaskan stimulusnya yang luar biasa karena kekhawatiran atas rekor inflasi yang tinggi mengalahkan kekhawatiran tentang resesi terkait perang.

ECB telah mengurangi laju program pencetakan uangnya selama berbulan-bulan tetapi sejauh ini menghindari berkomitmen untuk akhir skema, khawatir bahwa perang di Ukraina dan harga energi yang tinggi tiba-tiba dapat mengubah pandangan.

GAMBAR BROKER ONLINE
ECB

Untuk saat ini, bank berencana untuk mengakhiri pembelian obligasi, umumnya dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif, di beberapa titik di kuartal ketiga, dengan suku bunga naik beberapa waktu setelah itu.

Disetujui bulan lalu, jadwal longgar ini sudah ditantang sebagai kekuatan yang berlawanan meninggalkan Dewan Pemerintah dilema dalam penetapan suku bunga.

Di satu sisi, inflasi sudah mencapai rekor tertinggi 7.5% dengan lebih banyak lagi kenaikan yang akan datang. Di sisi lain, ekonomi zona itu sekarang mengalami stagnasi, paling banter, dengan dampak perang yang merugikan rumah tangga dan bisnis.

Mengingat tingkat ketidakpastian yang tinggi, (ECB) kemungkinan ingin mempertahankan opsi dan fleksibilitas,” kata ekonom ABN Amro, Nick Kounis.

“Namun, nada hawkish kemungkinan akan meningkat, tidak diragukan lagi bahwa hasil yang paling mungkin dalam beberapa bulan mendatang adalah diakhirinya pembelian aset bersih dan selanjutnya tingkat kebijakan yang lebih tinggi.”

Memang, sejumlah pembuat kebijakan konservatif, termasuk gubernur bank sentral Jerman, Belanda, Austria dan Belgia semuanya telah membuat kasus untuk suku bunga yang lebih tinggi, khawatir bahwa inflasi yang tinggi dapat bertahan terlalu lama.

Menambah kasus hawkish, ekspektasi inflasi jangka panjang, ukuran utama untuk kredibilitas kebijakan, telah bergerak tegas di atas target 2% ECB meskipun upah belum merespons harga yang lebih tinggi.

SUKU BUNGA NAIK?

Jadi meskipun kebijakan diperkirakan akan tetap tidak berubah pada pertemuan Kamis, kepala ECB Christine Lagarde dapat berada di bawah tekanan untuk memberi sinyal lebih kuat bahwa dukungan akan dibatalkan dalam beberapa bulan mendatang.

“Lagarde dapat mengisyaratkan akhir pembelian (aset) bersyarat pada Juni, membuka kemungkinan kenaikan suku bunga pertama pada September,” kata Ahli Strategi Pictet Frederik Ducrozet. “Atau, dia mungkin menahan diri untuk tidak melawan harga pasar, yang konsisten dengan kenaikan pada bulan September.”

Lagarde terdeteksi COVID-19 minggu lalu tetapi mengatakan gejalanya cukup ringan.

Pasar sekarang memperkirakan 70 basis poin dari kenaikan suku bunga deposito ECB minus 0.5% tahun ini, meskipun tidak satu pun dari 25 pembuat kebijakan ECB yang menyerukan pengetatan agresif seperti itu.

Memicu kehati-hatian pada pembuat kebijakan karena mengantisipasi prospek ekonomi yang dapat memburuk dengan cepat.

Harga energi yang tinggi menguras tabungan rumah tangga dan ketidakpastian perang menghentikan investasi perusahaan. Bank juga memperketat akses ke kredit seperti yang biasa mereka lakukan selama perang, berpotensi memperburuk penurunan.

Kebijakan doves, sementara itu, berpendapat bahwa sebagian besar inflasi adalah akibat dari guncangan pasokan eksternal sehingga inflasi secara alami akan turun dari waktu ke waktu.

Faktanya, harga energi yang tinggi cenderung deflasi dalam jangka panjang karena menahan pertumbuhan sehingga ada risiko inflasi turun terlalu rendah.

“Pertanyaan kuncinya adalah apakah aliran energi Rusia ke Eropa akan tetap lancar. Jika pembatasan volume terjadi, kita akan melihat risiko resesi zona euro yang jauh lebih tinggi, yang kemungkinan akan mendorong ECB untuk lebih berhati-hati,” pendapat ekonom UBS Reinhard Cluse

Namun, dengan menimbang dua kekuatan yang berlawanan, ECB kemungkinan akan melihat risiko yang lebih besar dari inflasi yang lebih tinggi, bahkan jika pembuat kebijakan akan terus bergerak sedikit demi sedikit, siap untuk mengubah arah dalam waktu singkat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar rebound pada hari Selasa setelah mencerna data inflasi AS yang sedikit lebih lemah dari perkiraan, sementara euro memperpanjang kerugian menjelang pertemuan penetapan kebijakan di Bank Sentral Eropa(ECB).

Gubernur Federal Reserve Lael Brainard mengatakan pada hari Selasa bahwa ada beberapa tanda pendinginan “selamat datang” dalam pembacaan inflasi terbaru, tetapi menekankan bahwa bank sentral masih melanjutkan serangkaian kenaikan suku bunga serta upaya untuk memangkas balance sheet.

“Saya akan melihat apakah kita terus moderasi dalam beberapa bulan ke depan,” kata Brainard kepada Wall Street Journal dalam sebuah wawancara, mengacu pada inflasi dalam kategori barang inti.

Indeks Harga Konsumen AS menunjukkan bahwa harga naik 8.5% di bulan Maret dibandingkan dengan tahun lalu, didorong oleh melonjaknya biaya bensin tetapi dipengaruhi oleh moderasi harga mobil dan truk bekas. IHK inti jauh dari perkiraan, berada di 6.5%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Komentar Brainard menyoroti bahwa The Fed tidak berputar pada titik ini tetapi memberikan jaminan untuk greenback setelah pagi perdagangan berombak, kata Bipan Rai, kepala strategi FX dari CIBC Capital Markets di Toronto.

“Jalan yang paling tidak resisten masih untuk kebijakan yang lebih ketat dan juga untuk kelonggaran neraca yang agresif dan sebagai hasilnya, saya pikir dollar sedikit stabil,” katanya.

Indeks dolar naik 0.26% dengan euro turun 0.51% menjadi sekitar $ 1.0828.

Benchmark imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun menjadi 2.727% setelah mencapai 2.793% pada hari Senin, tertinggi sejak Januari 2019.

Angka inflasi awalnya menyarankan Fed mungkin tidak perlu agresif pada paruh kedua tahun ini seperti yang diperkirakan beberapa orang, kata Edward Moya, analis pasar senior dari OANDA.

“Meskipun ini tidak mengubah apa pun yang akan dilakukan The Fed selama beberapa pertemuan berikutnya, itu mendukung gagasan bahwa mungkin mereka tidak harus agresif dengan kebijakan pengetatan di akhir tahun dan itulah sebabnya kami melihat dollar sedikit turun mengikuti reaksi awal,” kata Moya.

Euro melemah pada Selasa karena pasar mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan kebijakan ECB yang dijadwalkan akhir pekan ini, dengan pasar uang memperkirakan sekitar 70 basis poin pengetatan suku bunga pada Desember.

“Fokus besar ECB minggu ini adalah apakah garis waktu untuk menghapus pengaturan kebijakan akomodatif telah menyusut, mengingat fakta bahwa suara di dewan pemerintahan menjadi lebih hawkish,” kata Rai.

Investor kemungkinan akan mencari indikasi bahwa ECB akan menghentikan program pembelian asetnya, yang dapat menaikkan suku bunga pada bulan September, kata Rai.

Namun, setiap rebound di euro kemungkinan akan terbatas karena perang Rusia melawan Ukraina, kata Moya. Selain mendorong harga bensin, perang, yang sekarang memasuki bulan kedua, telah menyebabkan lonjakan harga pangan global karena Rusia dan Ukraina adalah eksportir utama komoditas termasuk gandum dan minyak bunga matahari.

“Hanya ada keyakinan keseluruhan bahwa sampai Anda memiliki resolusi dengan perang di Ukraina, prospek ekonomi mereka benar-benar akan menjadi tanda tanya besar dan itu tidak selalu baik untuk arus euro,” kata Moya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS naik ke level tertinggi hampir dua tahun pada hari Kamis karena investor mencerna sinyal hawkish dari Federal Reserve tetapi bertanya-tanya apakah nilai mata uang sudah mencerminkan langkah pengetatan lebih lanjut.

Indeks dollar mencapai 99.823 pada hari Kamis, tertinggi sejak akhir Mei 2020. Terakhir naik 0.2% pada 99.810.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Dengan para pedagang yang memperkirakan kenaikan suku bunga lebih dari 225 basis poin selama sisa tahun ini, tentu saja ada lebih banyak risiko Fed gagal memenuhi ekspektasi daripada melebihi mereka,” kata Matthew Weller, kepala penelitian global dari FOREX.com dan Indeks Kota.

Tren naik greenback telah mulai goyah terhadap beberapa rival yang berkorelasi komoditas, tetapi sampai euro dan yen dapat menemukan dasar, jalur resistensi paling rendah untuk indeks dollar tetap berada di sisi atas,” tambahnya.

Presiden Fed St. Louis James Bullard, seorang pemilih tahun ini di Komite Pasar Terbuka Federal dan dikenal sebagai hawker, terus membunyikan alarm tentang inflasi pada hari Kamis.

Dia mengatakan The Fed tetap tertinggal dalam perjuangannya melawan inflasi meskipun kenaikan suku bunga hipotek dan imbal hasil obligasi pemerintah yang telah berpacu menjelang perubahan aktual dalam target suku bunga dana federal bank sentral.

Komentar Bullard ini berdampak kecil pada pergerakan dolar.

Presiden Fed Chicago Charles Evans dan Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic, yang keduanya bukan pemilih pada 2022, pada hari Kamis mendukung kenaikan suku bunga tetapi memberikan tandingan yang agak dovish.

Dollar AS menguat pada hari Kamis setelah risalah dari pertemuan Fed Maret menunjukkan “banyak” peserta siap untuk menaikkan suku bunga dalam kenaikan 50 basis poin dalam beberapa bulan mendatang.

The Fed juga mengatakan akan mengurangi neraca The Fed setelah pertemuan Mei pada tingkat $95 miliar per bulan, awal dari pembalikan stimulus besar-besaran yang dipompa ke perekonomian selama pandemi.

Euro, di sisi lain, mencapai palung satu bulan terhadap dollar di $ 1.0871 tetapi terakhir turun 0.2% pada $ 1.0875.

Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa tampak tertarik untuk mengendurkan stimulus pada pertemuan 10 Maret mereka, dengan beberapa mendorong untuk tindakan lebih lanjut karena kondisi untuk menaikkan suku telah dipenuhi atau akan segera dipenuhi, risalah pertemuan ECB menunjukkan pada hari Kamis.

Pemilihan presiden yang tampaknya ketat di Perancis adalah kartu liar lainnya dan prospek kandidat sayap kanan Marine Le Pen mengalahkan petahana Emmanuel Macron telah membebani euro dan hutang Perancis menjelang pemungutan suara putaran pertama hari Minggu.

Dollar Australia dan Selandia Baru turun 0.3% versus greenback karena nada The Fed mengimbangi pergeseran hawkish dari bank sentral Australia, sementara mundurnya harga komoditas juga membalikkan beberapa kekuatan mereka baru-baru ini.

Terhadap yen, dollar naik 0.2% menjadi 123.990.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Risiko resesi di kawasan euro meningkat, dengan inflasi zona euro terlihat memanas untuk sisa tahun 2022 dan Bank Sentral Eropa (ECB) kemungkinan akan meningkatkan suku bunga depositonya pada akhir tahun, jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Sementara inflasi mencapai rekor tertinggi lainnya sebesar 7.5% pada bulan Maret, ini masih beberapa bulan dari puncaknya karena perang Rusia di Ukraina terus mendorong harga makanan dan energi, yang mengarah ke spekulasi bahwa kenaikan harga yang lebih tinggi mungkin akan mengakar.

Dengan pemulihan ekonomi zona euro, pengangguran pada rekor terendah dan hampir semua bank sentral lainnya sekarang memperketat kebijakan, ECB tampaknya akan mengakhiri pembelian asetnya tahun ini dan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade.

GAMBAR BROKER ONLINE

Dari 41 dari 53 responden dalam jajak pendapat 1-6 April yang memperkirakan suku bunga deposito akan naik dari rekor terendah -0.50% tahun ini, 30 orang memperkirakan akan terjadi pada kuartal keempat, dengan 11 mengatakan itu akan segera terjadi. sebagai Juli-September, naik dari enam dalam jajak pendapat bulan lalu. Tidak ada yang mengharapkan kenaikan suku bunga pada pertengahan tahun.

Namun, ruang kebijakan menyempit untuk ECB, dengan kemungkinan 30% rata-rata resesi tahun ini dan kedekatan zona euro dengan perang Rusia-Ukraina menjadikannya yang paling rentan.

“Ada risiko dampak ekonomi dari perang bisa lebih buruk dari yang diperkirakan, atau situasinya bisa memburuk lebih lanjut,” kata Gordon Scott, ekonom kawasan euro di RBC. “Resesi tetap merupakan kemungkinan yang berarti, sekitar 30-40% peluang di beberapa titik di tahun depan.”

Para ekonom yang pada bulan Maret memperkirakan pemulihan akan berlanjut ketika bisnis dibuka kembali setelah gelombang varian Omicron kini telah menurunkan perkiraan mereka untuk pertumbuhan ekonomi menjadi hanya 0.4% untuk kuartal ini, kurang dari setengah dari yang diperkirakan satu bulan lalu.

Kemudian diperkirakan akan meningkat menjadi 0.6% pada kuartal ketiga dan keempat. Ekonomi zona euro diperkirakan tumbuh 2.9% tahun ini dan 2.3% berikutnya, turun dari 3.8% dan 2.5% yang diprediksi sebulan lalu.

Perkiraan pertumbuhan untuk tahun 2022 di Jerman, ekonomi terbesar di Eropa, hampir separuhnya menjadi 2.2% dari 4.0% dalam jajak pendapat triwulanan sebelumnya pada Januari. Pertumbuhan yang diharapkan di Perancis dan Italia diturunkan menjadi 3.2% dan 2.8% dari masing-masing 3.7% dan 4.2%.

Semua kecuali dua dari 39 ekonom mengatakan eskalasi lebih lanjut dalam perang di Ukraina adalah risiko terbesar bagi ekonomi zona euro selama 12 bulan ke depan. Keduanya mengatakan risiko terbesar adalah kebangkitan COVID-19.

Prakiraan inflasi tahun ini telah meningkat untuk survei ke-10 berturut-turut menjadi 7.3%, 6.9% dan 5.8% untuk kuartal kedua, ketiga dan keempat, masing-masing dari 5.3%, 4.5% dan 3.3% dalam jajak pendapat Maret di atas target 2.0% ECB.

Grafik: Reuters Poll- Inflasi zona euro dan prospek pertumbuhan:

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/xmvjoqyagpr/Reuters%20Poll-%20Euro%20zone%20inflation%20and%20growth%20outlook.png

Tiga ekonomi terbesar zona: Jerman, Perancis dan Italia melihat peningkatan yang signifikan dalam perkiraan inflasi tahunan untuk tahun ini.

Meskipun Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan zona tersebut tidak menghadapi risiko stagflasi periode pertumbuhan stagnan yang berkelanjutan dan kenaikan harga yang tinggi – 21 dari 38 ekonom atau 55% melihat peluang tinggi atau sangat tinggi dalam dua tahun ke depan. 17 sisanya mengatakan bahwa risikonya rendah.

Sekitar setengah dari responden 18 dari 39, mengatakan hanya masalah waktu sebelum pertumbuhan upah, indikator kunci dari efek inflasi putaran kedua mengikuti. Yang lain, 21, tidak setuju.

“Spiral harga-upah tidak dapat dikesampingkan …. Rekor inflasi yang tinggi bisa berarti pekerja dan serikat pekerja dengan kekuatan tawar akan mendorong lebih keras untuk penyelesaian yang lebih tinggi,” kata Simon Wells, kepala ekonom Eropa dari HSBC.

“Namun, sejauh ini, tuntutan cukup terkendali – meskipun musim gugur akan menjadi ujian dengan beberapa kesepakatan besar yang mungkin terjadi.”

Grafik: Reuters Poll-Prospek ekonomi zona euro:

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/myvmnqyznpr/Reuters%20Poll-Euro%20zone%20economic%20outlook.png

Pengangguran zona euro yang turun ke rekor terendah 6.8% pada Februari, diperkirakan hanya naik tipis dan rata-rata 6.9% untuk tahun ini dan berikutnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank Sentral Eropa (ECB) dapat memotong anggaran bahan bakar rumah tangga dengan menaikkan suku bunga tetapi itu akan membebani output industri dan meningkatkan pengangguran, Institut Penelitian Ekonomi Jerman atau DIW, mengatakan dalam sebuah catatan penelitian pada hari Rabu.

Dengan inflasi pada rekor tinggi 7.5%, ECB berada di bawah tekanan yang meningkat untuk memperketat kebijakan bahkan jika pertumbuhan harga yang cepat sebagian besar disebabkan oleh melonjaknya harga minyak dan gas, yang sebagian besar berada di luar kendali bank.

Tetapi kenaikan suku bunga akan memperkuat euro, sehingga biaya efektif energi akan turun karena komoditas ini sebagian besar dalam mata uang dollar.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Model deret waktu untuk Jerman menunjukkan bahwa kenaikan suku bunga akan menurunkan inflasi utama sebesar 0.2% dan harga pemanas dan bahan bakar hingga 4%” DIW, sebuah think tank berpengaruh, mengatakan.

“Pada saat yang sama, kenaikan suku bunga akan menggagalkan produksi industri dan meningkatkan pengangguran selama pemulihan ekonomi yang sudah lambat,” tambahnya.

Meskipun pembuat kebijakan konservatif, termasuk kepala bank sentral Jerman, mendorong ECB untuk memasukkan agenda kenaikan suku bunga, bank tersebut tidak membuat komitmen pada suku bunga, dengan alasan bahwa perang di Ukraina telah menciptakan ketidakpastian yang luar biasa.

Namun sekitar 60 basis poin kenaikan suku bunga sekarang diperhitungkan oleh pasar selama tahun ini, dengan investor mengharapkan suku bunga deposito minus 0.5% kembali ke wilayah positif untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

Langkah ini kemungkinan masih menjadi dilema bagi ECB mengingat pengorbanan yang sulit,” argumen DIW.

“Jika itu menurunkan inflasi, itu juga akan menghambat pemulihan ekonomi. Namun demikian, penting bagi ECB untuk memenuhi tanggung jawabnya dan menyampaikan bahwa dia akan mengambil tindakan yang diperlukan.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar jatuh terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada hari Selasa karena laporan kemajuan dalam pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina yang mengangkat euro dan mengurangi daya tarik aset safe-haven seperti greenback.

Rusia mengatakan dalam pembicaraan di Istanbul pada hari Selasa bahwa mereka akan mengurangi operasi militer di sekitar ibukota Ukraina dan utara, sementara Kyiv mengusulkan untuk mengadopsi status netral, dalam langkah-langkah membangun kepercayaan yang merupakan tanda-tanda pertama kemajuan menuju negosiasi perdamaian.

Indeks Dollar, yang telah naik sebanyak 3.4% sejak Rusia menginvasi Ukraina, turun 0.596% menjadi 98.496 karena para pedagang melihat mata uang yang dianggap lebih berisiko.

“Selera risiko telah kembali dan saya pikir Anda melihat potensi titik balik besar dalam perang di Ukraina karena Rusia memberi sinyal bahwa pembicaraan telah konstruktif dan ada harapan bahwa mungkin ada gencatan senjata,” kata Edward Moya, analis senior dari Oanda.

Euro naik 0.81% pada $ 1.1076, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi sejak 17 Maret di 1.1135.

“Euro hari ini(kemarin) menikmati reli bantuan yang dibangun di atas pembicaraan damai yang konstruktif, minyak yang lebih rendah dan ekspektasi bahwa data zona euro minggu ini dapat memperkuat kasus bagi ECB (Bank Sentral Eropa) untuk menaikkan suku bunga,” kata Joe Manimbo, pasar senior. analis dari Western Union (NYSE:WU) Business Solutions.

Setiap langkah menuju gencatan senjata atau kesepakatan damai potensial di Ukraina akan mendukung euro karena Eropa mengalami pukulan ekonomi yang signifikan dari konflik, yang dimulai dengan invasi Rusia pada 24 Februari dan membuat harga energi melonjak.

Angka inflasi anggota zona euro untuk bulan Maret akan mulai bergulir pada hari Rabu, dengan rilis gabungan pada hari Jumat.

GAMBAR BROKER ONLINE

Greenback turun 0.89% terhadap yen menjadi 122.83 yen. Mata uang Jepang telah jatuh ke level terendah sejak 2015 pada hari Senin.

Judul: Yen vs. perubahan persen dollar seperti yang diperlihatkan dalam gambar di bawah ini.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pemerintah akan mengawasi pergerakan mata uang untuk mencegah pelemahan yen yang “buruk” yang merugikan perekonomian.

“Sementara komentar dari pejabat Jepang semalam tidak mungkin membalikkan tren pelemahan yen dengan sendirinya, mereka setidaknya harus membantu memperlambat laju cepat penjualan yen baru-baru ini,” Lee Hardman, analis mata uang dari MUFG, mengatakan dalam sebuah catatan untuk klien.

Bank of Japan pada hari Selasa terus mempertahankan batas imbal hasil utama dengan menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah 10-tahun dalam jumlah yang tidak terbatas, yang kemungkinan akan membuat yen tidak bergerak.

Yuan China di pasar offshore turun 0.14% menjadi 6.3763 terhadap greenback setelah pembatasan pandemi baru di Shanghai. Ini mencapai level terendah sejak Oktober 2021 di 6.4106 pada pertengahan Maret.

Shanghai, kota terpadat di China, memperketat fase pertama dari dua tahap penguncian COVID-19, meminta penduduk untuk tinggal di dalam rumah.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA