Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Bank of Japan mempertahankan suku bunga ultra-rendah pada hari Jumat dan mempertahankan panduan dovishnya. Dengan kata lain BOJ memperkuat statusnya sebagai outlier di antara bank sentral global. Karena mayoritas bank sentral global mengetatkan kebijakan moneter karena kekhawatiran resesi sehingga meredam prospek pemulihan yang solid.

Tetapi bank sentral merevisi perkiraan harganya hingga 2024 dan memperingatkan bahwa risiko condong ke atas. Akibatnya mengacu pada tanda-tanda baru-baru ini bahwa tekanan inflasi meluas.

“Pasar tenaga kerja akan terus mengencang dan secara bertahap memperkuat tekanan upah,” kata BOJ dalam laporan triwulanan.

“Percepatan inflasi yang mendasari kemungkian akan meningkatkan ekspektasi inflasi jangka menengah dan panjang … dan menyebabkan kenaikan harga yang berkelanjutan disertai dengan kenaikan upah,” katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Seperti perkiraan sebelumnya, BOJ tidak mengubah target -0.1% untuk suku bunga jangka pendek dan janji untuk memandu imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

Bank sentral juga mempertahankan panduan dovishnya yang memproyeksikan bahwa suku bunga jangka pendek dan jangka panjang akan tetap pada tingkat saat ini atau mungkin lebih rendah.

Yen turun sekitar 0.4% ke sesi terendah 146.90 per dollar setelah keputusan bank sentral. Tetapi kemudian membalikkan kerugian untuk menambah keuntungan marjinal. Terakhir terlihat 0.13% lebih tinggi pada 146.10 per dolar.

Benchmark imbal hasil obligasi 10-tahun Jepang turun ke level terendah dalam hampir empat minggu setelah keputusan BOJ untuk tetap berpegang pada kebijakan.

“BOJ akan terus tertinggal dari Amerika Serikat dan Eropa dalam pengetatan kebijakan moneter,” kata Kyohei Morita, kepala ekonom dari Nomura Securities.

“Faktanya, itu tidak akan dapat menaikkan suku setidaknya sampai tahun fiskal yang mulai pada April 2024, mengingat laju dan tingkat inflasi keduanya lebih rendah daripada ekonomi barat.”

memicu penurunan tajam yen

Dalam proyeksi baru, BOJ merevisi perkiraan inflasi konsumen intinya menjadi 2.9% untuk tahun yang berakhir pada Maret 2023. Dari perkiraan 2.3% yang dibuat pada Juli dan melebihi target 2%.

Ini juga meningkatkan perkiraan inflasi menjadi 1.6% untuk fiskal 2023 dan 2024. Hal ini sesuai dengan tanda-tanda baru-baru ini bahwa perusahaan secara aktif meneruskan kenaikan biaya bahan baku ke rumah tangga.

Namun, sebagai tanda kekhawatirannya atas kekhawatiran resesi global, BOJ memangkas perkiraan pertumbuhan ekonominya untuk tahun fiskal 2022 dan 2023.

Pengumuman itu muncul setelah keputusan Bank Sentral Eropa untuk menaikkan suku bunga lagi pada hari Kamis, melanjutkan upayanya untuk mencegah pertumbuhan harga yang cepat menjadi mengakar. Federal Reserve AS juga kemungkianan akan menaikkan suku bunga minggu depan.

Sementara lebih sederhana dari ekonomi utama lainnya, inflasi konsumen inti Jepang mencapai tertinggi delapan tahun 3% pada bulan September. Kali ini melebihi target 2% BOJ selama enam bulan berturut-turut.

Kebijakan ultra-mudah BOJ telah membantu memicu penurunan tajam yen. Hal ini meningkatkan biaya impor bahan bakar dan bahan baku yang sudah mahal. Sehingga mendorong pemerintah campur tangan di pasar untuk menopang mata uang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar tangguh melonjak ke tertinggi 24 tahun terhadap yen dan tertinggi 37 tahun terhadap sterling pada hari Rabu. Karena kebijakan moneter dovish Jepang dan masalah ekonomi Eropa kontras dengan ekonomi AS yang relatif lebih kuat sekaligus Federal Reserve yang hawkish. Dengan Fed bertekad untuk menurunkan inflasi ke target 2%.

Mata uang AS melonjak setinggi 144.99 yen, mencapai level tersebut untuk pertama kalinya sejak Agustus 1998. Sekarang dalam lompatan besar dari tinggi 1998 di 147.43. Dollar terakhir naik 0.9% pada 144.09 yen.

Terhadap sterling, greenback mencapai $1.1407 terendah sejak 1985 dan terakhir turun 0.1% pada $1.1509.

“Semakin ke sini, ini akan menjadi kisah pertumbuhan dan benar-benar kisah krisis. Kami memiliki China yang terus memiliki kebijakan nol COVID. Dan jika terus berlipat ganda, mengunci lebih banyak kota,” kata Erik Nelson, ahli strategi makro, dari Wells Fargo (NYSE:WFC) di Kota New York.

“Eropa dan Inggris tampaknya sedang menuju beberapa bulan yang penuh tantangan. Dengan kemungkinan resesi yang sangat besar bagi kedua ekonomi. AS, di sisi lain, terlihat tangguh,” tambahnya.

Euro jatuh di bawah 99 sen pada hari Rabu setelah merosot serendah $0.9864 pada hari Selasa. Yakni terendah sejak Oktober 2002. Mata uang tunggal Eropa terakhir naik 0.8% pada US$0.9985.

Bank Sentral Eropa terlihat kemungkinan akan memberikan kenaikan suku bunga besar-besaran 75 basis poin (bp) pada hari Kamis. Tetapi ekspektasi ini tidak banyak membantu euro mengingat ekonomi Eropa yang babak belur dan keputusan Rusia untuk mempertahankan pipa gas utama Nord Stream 1 tutup tanpa batas waktu.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Sebaliknya, sebuah laporan semalam menunjukkan industri jasa AS secara tak terduga meningkat bulan lalu. Hal ini mendukung pandangan bahwa ekonomi tidak dalam resesi.

Juga pada hari Rabu, Bank of Canada menaikkan suku bunga sebesar 75bps ke level tertinggi 14-tahun pada hari Rabu seperti yang perkiraan sebelumnya. Dan mengatakan tingkat kebijakan perlu naik lebih tinggi karena memerangi inflasi yang mengamuk.

Meskipun kenaikan suku bunga BOC, dollar AS sedikit berubah terhadap mata uang Kanada di C$1.3141.

Pergerakan di pasar FX paling dramatis ada pada yen, yang jatuh. Bahkan menurut standarnya sendiri baru-baru ini, sangat drastis. Sejak awal Agustus, yen telah anjlok 10.1% terhadap dollar.

Pada level dollar/yen saat ini, spekulasi juga berkembang bahwa Jepang dapat melakukan intervensi untuk menopang mata uangnya.

“Setiap kali yen melemah, dia mengajukan pertanyaan kepada BOJ (Bank of Japan). Apakah sekarang saatnya untuk meninggalkan YCC (kontrol kurva imbal hasil)?,” tulis Alan Ruskin, ahli strategi makro dari Deutsche Bank (ETR:DBKGn)) dalam catatan penelitian terbarunya.

“Ketika tidak lebih dari intervensi verbal di tangan, pasar dapat membaca dari lip service bahwa pihak berwenang masih jauh dari pengetatan kebijakan moneter.”

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan dalam jumpa pers bahwa pemerintah ingin mengambil langkah-langkah yang diperlukan jika pergerakan ‘cepat, sepihak’ di pasar mata uang berlanjut, meningkatkan retorika.

Namun, banyak analis melihat intervensi ‘percuma’ mengingat bank sentral global lebih fokus pada inflasi daripada nilai tukar.

Di tempat lain, yuan China merosot ke palung dua tahun, mendekati angka 7 per dollar meskipun ada langkah-langkah oleh pihak berwenang untuk membendung penurunannya. Yuan darat melemah ke level terendah 6.9808, terendah sejak Agustus 2020 dan yuan pasar besar bahkan lebih dekat ke level kunci, jatuh serendah 6.997 per dollar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Indeks dollar tergelincir sementara euro stabil pada hari Kamis dalam perdagangan berombak karena investor menunggu pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Jumat ini untuk petunjuk lebih lanjut tentang laju kenaikan suku bunga bank sentral AS.

Investor terombang-ambing antara kemungkinan kenaikan suku bunga 50 atau 75bp pada September karena The Fed memerangi inflasi. Namun seiring itu Fed juga menghadapi beberapa data ekonomi AS yang lebih lemah.

“Tampaknya bagi saya bahwa pasar mungkin mengharapkan pesan hawkish dari Powell.” Shaun Osborne, kepala strategi FX dari Scotiabank di Toronto berpendapat.

“Namun sejak FOMC terakhir, angka dari AS tidak terlalu bagus. Saya pikir dengan harga bensin di AS turun cukup signifikan. Ada pandangan bahwa tekanan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya,” kata Osborne.

Pejabat Fed pada hari Kamis tidak berkomitmen tentang ukuran kenaikan suku bunga yang akan mereka setujui pada pertemuan 20-21 September. Tetapi terus menekankan bahwa mereka akan menaikkan suku bunga dan mempertahankannya di sana sampai inflasi jinak.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Jerome Powell

“Satu-satunya perdebatan elemen dovish adalah perubahan kebijakan tambahan untuk dana fed pada pertemuan mendatang.” Alan Ruskin, ahli strategi makro dari Deutsche Bank (ETR:DBKGn) mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

“Bahkan di sini, jangan berharap Powell menyelesaikan debat 50bp versus 75bp untuk pertemuan September,” kata Ruskin. Dia mencatat bahwa Fed ingin melihat data pekerjaan dan inflasi Agustus sebelum membuat keputusan.

Pedagang berjangka dana Fed memperkirakan peluang 65% dari kenaikan suku bunga Fed sebesar 75bp lagi pada pertemuan September dan kemungkinan 35% dari kenaikan 50 basis poin.

Indeks dollar turun 0.14% menjadi 108.46. Itu bertahan tepat di bawah tertinggi 20 tahun di 109.29 yang tercapai pada 14 Juli.

Mata uang beringsut lebih tinggi setelah data pada hari Kamis menunjukkan ekonomi AS berkontraksi pada kecepatan. Dengan kecepatan yang lebih moderat dari perkiraan pada kuartal kedua.

Euro hampir tidak berubah terhadap greenback hari ini di $0.9968.

Mata uang tunggal sempat naik kembali di atas paritas semalam sebelum menelusuri kembali. Namun setelah rilis indeks yang menunjukkan moral bisnis di Jerman pada Agustus telah jatuh ke level terendah sejak Juni 2020.

Pertemuan pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa bulan lalu tampak semakin khawatir bahwa inflasi yang tinggi semakin mengakar. Bahkan ketika risiko resesi membayangi zonatersebut, laporan pertemuan 21 Juli menunjukkan pada hari Kamis.

Arah euro/dollar minggu ini sebagian besar terdorong oleh melonjaknya harga gas alam yang berkorelasi dengan euro yang lebih lemah karena ketergantungan kawasan pada gas untuk kebutuhan energinya. Itu menambah kekhawatiran tentang ekonomi global telah mengirim investor ke dollar awal pekan ini.

Dollar Australia terangkat setelah laporan media pemerintah China mengatakan China akan mengambil lebih banyak langkah untuk mendukung ekonomi, termasuk meningkatkan dukungan pendanaan untuk proyek infrastruktur dan meningkatkan dukungan untuk perusahaan swasta dan perusahaan teknologi.

Aussie naik 1.01% menjadi $0.6976 .

Yuan China Rebound

Yuan China juga rebound dari level terendah dua tahun terhadap dollar karena panduan resmi menetapkan pada level yang lebih kuat dari perkiraan.

Pelaku pasar mengatakan panduan itu bisa menjadi tanda bahwa pihak berwenang menjadi semakin tidak nyaman dengan kerugian cepat dalam yuan, yang telah jatuh sekitar 1.6% terhadap dollar sejauh ini di bulan Agustus.

“Bagaimana kinerja yuan pada margin dapat mempengaruhi bagaimana perdagangan dollar secara lebih luas terhadap mata uang utama, jadi itu adalah sesuatu yang harus fokus setidaknya dalam jangka pendek,” kata Osborne.

Dolar merosot 0.15% terhadap mata uang China menjadi 6.8477.

Greenback juga turun 0.47% terhadap yen Jepang menjadi 136.47.

Bank of Japan harus mempertahankan stimulus moneter besar-besaran dan panduan kebijakan dovish sampai upah menunjukkan tanda-tanda peningkatan yang lebih jelas, salah satu anggota dewan mengatakan, memperkuat status outlier bank sentral dalam gelombang pengetatan moneter global.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pejabat Federal Reserve melihat sedikit bukti akhir bulan lalu bahwa tekanan inflasi AS mereda. Dan menguatkan diri untuk memaksa ekonomi melambat guna mengendalikan lonjakan harga yang sedang berlangsung, menurut risalah rapat kebijakan 26-27 Juli.

Meskipun tidak secara eksplisit mengisyaratkan kecepatan tertentu dari kenaikan suku bunga yang akan datang. Hal ini mulai dengan pertemuan 20-21 September, rilisan risalah pada hari Kamis. Risalah ini menunjukkan pembuat kebijakan bank sentral AS berkomitmen untuk menaikkan suku bunga setinggi yang perlu. Bertujuan untuk menjinakkan inflasi bahkan ketika mereka mulai menurunkan suku bunga. Mengakui secara lebih eksplisit risiko mereka mungkin melangkah terlalu jauh dan mengekang kegiatan ekonomi terlalu banyak.

“Para peserta sepakat bahwa hingga saat ini hanya ada sedikit bukti bahwa tekanan inflasi mereda,” kata risalah tersebut.

Meskipun beberapa penurunan inflasi, yang telah mencapai level tertinggi dalam empat dekade, mungkin terjadi melalui perbaikan rantai pasokan global atau penurunan harga bahan bakar dan komoditas lainnya, sebagian besar beban berat harus datang dengan membebankan biaya pinjaman yang begitu tinggi pada bisnis dan rumah tangga bahwa mereka akan menghabiskan lebih sedikit, risalah menyatakan.

“Peserta menekankan bahwa perlambatan permintaan agregat akan memainkan peran penting dalam mengurangi tekanan inflasi,” kata risalah.

Namun terlepas dari nada-nada tinggi pada inflasi sebagai perhatian utama mereka. Risalah juga menandai apa yang akan menjadi dimensi penting dari perdebatan The Fed dalam beberapa bulan mendatang. Kapan harus memperlambat laju kenaikan suku bunga, dan bagaimana mengetahui apakah kenaikan suku bunga telah lewat. Intinya perlu untuk mengalahkan kenaikan harga.

GAMBAR BROKER ONLINE

FOMC

Sementara penilaian secara umum dovish oleh para pedagang yang meningkatkan taruhan mereka, The Fed hanya akan menyetujui kenaikan setengah poin pada pertemuan September, Bob Miller, kepala Pendapatan Tetap Fundamental Amerika dari BlackRock (NYSE:BLK), mengatakan risalah tampaknya memberi Fed lebih banyak ruang untuk bereaksi ketika data mengalir masuk.

“Maksudnya pesan jauh lebih bernuansa dan mencerminkan kebutuhan opsionalitas oleh bank sentral. Bank sentral mencoba menilai data dan guncangan ekonomi yang saling bertentangan,” katanya. “Meninjau beberapa persyaratan ke depan tampaknya masuk akal mengingat sifat siklus khusus ini yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Laju kenaikan suku bunga memang bisa mereda segera bulan depan, dengan risalah yang menyatakan bahwa, mengingat perlunya waktu untuk mengevaluasi bagaimana kebijakan yang lebih ketat mempengaruhi ekonomi, akan menjadi tepat di beberapa titik untuk beralih dari yang besar. Kenaikan 75bp yang disetujui pada pertemuan Fed Juni dan Juli, menjadi kenaikan setengah poin dan akhirnya seperempat poin.

Tetapi tingkat suku bunga tertinggi tampaknya masih sangat berperan.

“Beberapa peserta mengatakan mereka merasa suku bunga harus mencapai tingkat yang cukup membatasi dan tetap di sana untuk beberapa waktu untuk mengendalikan inflasi yang terbukti jauh lebih persisten daripada yang diantisipasi.”

“Banyak di sisi lain, mencatat risiko bahwa Fed dapat memperketat sikap kebijakan lebih dari yang diperlukan untuk memulihkan stabilitas harga, terutama mengingat lamanya waktu yang dibutuhkan kebijakan moneter untuk mengubah perilaku ekonomi.

“Mengacu pada kenaikan suku bunga yang telah dikirim melalui telegram oleh The Fed. Para peserta umumnya menilai bahwa sebagian besar efek pada aktivitas nyata belum yakin,” demikian bunyi risalah tersebut.

Pada pertemuan Juli, pejabat Fed mencatat bahwa sementara beberapa bagian ekonomi, terutama perumahan, mulai melambat di bawah beban kondisi kredit yang lebih ketat. Namun pasar tenaga kerja tetap kuat dan pengangguran mendekati rekor terendah.

DATA MASUK

The Fed telah menaikkan suku bunga acuan overnight sebesar 225 poin tahun ini ke kisaran target 2.25% hingga 2.50%. Perkiraan bank sentral secara luas akan menaikkan suku bulan depan sebesar 50 atau 75 basis poin.

Agar The Fed mengurangi kenaikan suku bunganya, rilisan laporan inflasinya sebelum pertemuan berikutnya kemungkinan perlu mengkonfirmasi bahwa laju kenaikan harga menurun. Inflasi oleh ukuran pilihan Fed lebih dari tiga kali target 2% bank sentral.

Data sejak pertemuan kebijakan Fed Juli menunjukkan inflasi konsumen tahunan berkurang bulan itu menjadi 8.5% dari 9.1% pada Juni, sebuah fakta yang akan mendukung kenaikan suku bunga 50bp yang lebih kecil bulan depan.

Tetapi rilisan data lain pada hari Rabu menunjukkan mengapa hal itu tetap menjadi pertanyaan terbuka.

Penjualan ritel inti AS, yang paling sesuai dengan komponen belanja konsumen produk domestik bruto, lebih kuat dari perkiraan pada bulan Juli. Data itu, bersama dengan berita utama nilai kejutan bahwa inflasi telah melewati angka 10% di Inggris, tampaknya mendorong investor di masa depan yang terkait dengan target suku bunga kebijakan Fed untuk mengubah taruhan demi suku bunga 75bp mungkin dapat mendaki bulan depan.

Sementara itu, indeks kredit, leverage, dan metrik risiko Fed Chicago menunjukkan pelonggaran yang berkelanjutan. Itu menimbulkan dilema bagi pembuat kebijakan yang merasa bahwa kondisi keuangan yang lebih ketat diperlukan untuk mengendalikan inflasi.

Pertumbuhan pekerjaan dan upah di bulan Juli melebihi ekspektasi, dan reli pasar saham baru-baru ini mungkin menunjukkan ekonomi masih terlalu panas untuk kenyamanan The Fed.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS memangkas kenaikannya pada hari Rabu merespon risalah dari pertemuan Federal Reserve Juli menunjukkan bahwa pejabat Fed khawatir bank sentral AS dapat menaikkan suku terlalu jauh sebagai bagian dari komitmennya untuk mengendalikan inflasi.

Sekilas perdebatan yang muncul di bank sentral, banyak peserta mencatat risiko bahwa Fed dapat memperketat sikap kebijakan lebih dari yang diperlukan untuk memulihkan stabilitas harga, fakta yang mereka katakan membuat sensitivitas terhadap data yang masuk semua yang lebih penting, risalah FOMC menunjukkan.

“Beberapa peserta di The Fed mencatat bahwa sektor sensitif suku bunga mulai menunjukkan tanda-tanda perlambatan dan ada risiko pengetatan di mata beberapa peserta,” kata Brian Daingerfield, kepala strategi G10 FX dari NatWest Markets di Stamford, Connecticut.

Itu terjadi setelah Ketua Fed Jerome Powell mengatakan dampak kenaikan suku bunga Fed hingga saat ini masih membangun dalam perekonomian. Semuanya tergantung pada bagaimana inflasi merespons dalam beberapa bulan mendatang. Sehingga masih dapat memungkinkan bank sentral untuk mulai memperlambat laju tingkat inflasi.

“Kombinasi itu menurut saya memberikan risalah sedikit perasaan dovish relatif terhadap apa yang kami dengar dari pejabat FOMC setelah pertemuan itu,” kata Daingerfield.

GAMBAR BROKER ONLINE

FOMC

Indeks dollar turun ke 106.39 setelah risalah rapat dirilis, sebelum rebound kembali ke 106.55 naik 0.09% Rabuini.

Besarnya ekspektasi kenaikan suku bunga Fed berikutnya bergantung pada inflasi harga konsumen dan data pekerjaan untuk Agustus. Kedua data tersebut akan,dirilis sebelum pertemuan September.

Peluang kenaikan 75 basis poin pada bulan September turun menjadi 40% setelah risalah rapat. Dari 52% sebelumnya pada hari Rabu, dengan kenaikan 50 basis poin sekarang dilihat sebagai kemungkinan 60%.

Kondisi keuangan yang lebih longgar karena patokan imbal hasil Treasury 10-tahun bertahan di bawah 3% dan karena pasar kredit dan saham membaik juga meningkatkan spekulasi bahwa Fed mungkin perlu lebih agresif dalam menaikkan suku bunga untuk membuat dampak.

Data penjualan ritel pada hari Rabu solid, membantu mengurangi kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi.

“Semua orang fokus pada – yah, akankah kita benar-benar melihat The Fed berada dalam posisi di mana mereka perlu memberikan kenaikan suku bunga yang lebih besar dan dapatkah ekonomi menanganinya. Saat ini ekonomi sepertinya bisa,” kata Edward Moya, senior analis pasar dari OANDA di New York.

Euro naik 0.13% kemarin terhadap dollar menjadi $1.0185. Greenback naik 0.55% terhadap yen menjadi 134.97.

Dollar Australia turun 1.23% karena kekhawatiran tentang permintaan China untuk komoditas termasuk bijih besi mengurangi daya tarik mata uang tersebut.

Dollar Selandia Baru juga turun 0.98%. Menghapus kenaikan sebelumnya dalam perdagangan yang bergejolak karena kemungkinan aksi ambil untung pada langkah awal.

Bank sentral Selandia Baru pada hari Rabu menyampaikan kenaikan suku bunga ketujuh berturut-turut. Selanjutnya mengisyaratkan jalur pengetatan yang lebih hawkish selama beberapa bulan mendatan. Hal ini bertujuan untuk mengendalikan inflasi yang sangat tinggi, yang secara singkat mendorong mata uang.

Sterling juga memudar setelah lompatan awal pada data yang menunjukkan bahwa inflasi harga konsumen di Inggris naik. Berada di 10.1% pada Juli, level tertinggi dalam 40 tahun.

Pound Inggris terakhir terlihat turun 0.34% kemarin di $1.2059.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Federal Reserve AS menaikkan suku bunga pada kecepatan paling agresif dalam satu generasi. Namun perlu pengetatan kondisi keuangan untuk menjinakkan inflasi yang telah melonjak menuju ke arah yang salah.

Sebuah reli di ekuitas dan jatuhnya imbal hasil obligasi pemerintah sejak kenaikan Fed Juni. Hal ini berarti kondisi keuangan benar-benar melonggarkan meskipun ekonomi AS telah terpukul dengan akumulasi 150 basis poin dari kenaikan suku bunga pada pertemuan hingga pertemuan berikutnya.

Kondisi keuangan mencerminkan ketersediaan pendanaan dalam suatu perekonomian. Mereka mendikte pengeluaran, tabungan dan rencana investasi bisnis dan rumah tangga sehingga bank sentral ingin mereka mengetatkan untuk membantu mengendalikan inflasi. Yang sekarang berjalan jauh di atas level target mereka sendiri.

Indeks kondisi keuangan AS (FCI) yang diikuti secara luas yang disusun oleh Goldman Sachs (NYSE:GS). Dengan memperhitungkan biaya pinjaman, tingkat ekuitas dan nilai tukar, telah melonggarkan sekitar 80bp sejak pertemuan Fed bulan Juni.

Indeks serupa dari Federal Reserve Chicago, yang melacak kondisi keuangan terlepas dari kondisi ekonomi yang berlaku, telah berubah menjadi negatif. Hal ini menyiratkan kondisi yang longgar relatif terhadap gambaran ekonomi saat ini biasanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Goldman Sachs

Di zona euro, kondisinya juga telah melonggarkan sekitar 40bp, menurut Goldman Sachs. Dan pasar uang telah memperhitungkan sebagian besar kenaikan suku bunga 2023 yang mereka perkirakan sebelumnya.

“Pada bulan Juni kami berpikir bahwa kondisi keuangan (AS) secara luas di mana mereka seharusnya merekayasa perlambatan yang Anda butuhkan untuk membawa aktivitas, pertumbuhan upah dan inflasi harga kembali ke target,” kata Daan Struyven, ekonom global senior dari Goldman Sachs.

“Tebakan terbaik kami adalah mereka terlalu banyak mereda.”

Grafik: Kondisi keuangan AS melonggar.

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/movangyzqpa/1BS0o-u-s-financial-conditions-loosen-significantly-after-june-hike.png

Kekhawatiran resesi telah mendorong perubahan kondisi di pasar untuk tidak hanya mengurangi seberapa jauh mereka mengharapkan Fed untuk menaikkan. Tetapi juga untuk memperhitungkan penurunan suku bunga tahun depan. Ini menunjukkan investor berpikir The Fed akan lebih khawatir dengan ekonomi yang melambat daripada inflasi tahun depan.

Komentar Ketua Fed Jerome Powell setelah kenaikan suku bunga Juli juga oleh beberapa investor menganggap sebagai poros dovish.

Pasar uang sekarang memperkirakan kenaikan Fed akan berhenti di sekitar 3.6% Maret tahun depan. Dibandingkan dengan 4%-plus yang diharapkan sebelum kenaikan Juni, diikuti oleh pemotongan sekitar 50bps pada akhir 2023.

Sejak kenaikan Juni, S&P 500 telah naik 13%, harga minyak turun 22% dan imbal hasil Treasury AS 10-tahun telah turun 70bps. Pasar kredit juga menguat.

Yang pasti, kondisi keuangan masih sekitar 200bps lebih ketat dari rekor terendah akhir 2021, dan saham tetap turun 10% untuk 2022.

Goldman memperkirakan pengetatan 100bps di FCI-nya akan menghambat pertumbuhan ekonomi sebesar satu poin persentase di tahun mendatang.

“Tetapi pelonggaran baru-baru ini mendekati apa yang bank sebutkan sebagai lingkaran FCI”, kata Struyven.

“Jika Anda melihat pelonggaran kondisi keuangan tambahan yang sangat signifikan yang mungkin tidak akan berkelanjutan karena prospek aktivitas, pertumbuhan upah dan inflasi akan terlihat terlalu panas.”

Risiko itu sudah tercermin dalam pengukur pasar dari ekspektasi inflasi jangka panjang.

PEKERJAAN YANG BELUM SELESAI

Tingkat impas 10-tahun AS telah meningkat sekitar 15 bps menjadi 2.44% sejak awal Juli. Ekspektasi zona euro juga meningkat.

“Penafsiran dovish itu adalah alasan mengapa ekspektasi inflasi naik lagi. Ini hanya menunjukkan bahwa Fed masih memiliki pekerjaan yang belum selesai,” kata Patrick Saner, kepala strategi makro dari Swiss Re (OTC:SSREY).

Data pekan lalu menunjukkan inflasi AS tidak berubah pada Juli seharusnya naik memicu pelonggaran lebih lanjut dalam kondisi keuangan.

Tetapi data pekerjaan dan pertumbuhan upah AS baru-baru ini menunjukkan pasar tenaga kerja yang semakin ketat.

Para ekonom mencatat tingkat pengangguran AS, pada 3.5% jauh lebih rendah dari level terendah 4.4% menurut Kantor Anggaran Kongres, dapat tercapai tanpa meningkatkan inflasi.

Pertumbuhan upah tahunan sebesar 5.2% jauh di atas perkiraan Goldman 3.5%. Hal ini perlu untuk menarik inflasi ke bawah target Fed sebesar 2%.

Beberapa pembuat kebijakan Fed telah menolak perubahan harga pasar, menekankan tekad untuk terus mengetatkan kebijakan sampai tekanan harga mereda.

Mereka juga mengatakan bahwa tidak mungkin The Fed akan berporos untuk memangkas suku bunga pada tahun 2023. Penetapan harga dari pemotongan tersebut akan memperketat kondisi keuangan.

MENDORONG BALIK

“Kondisi keuangan perlu lebih diperketat dan untuk itu terjadi, Anda juga perlu melihat beberapa penurunan dalam aset berisiko, harga ekuitas atau peningkatan imbal hasil yang lebih lama. Biasanya itu adalah kombinasi,” kata Saner.

Goldman Sachs memperkirakan imbal hasil Treasury AS 10-tahun mencapai 3.30% pada akhir tahun, naik dari 2.80% hari ini.

Yang lain skeptis terhadap penilaian ekuitas saat ini. Morgan Stanley (NYSE:MS) memperkirakan S&P 500 akan turun sekitar 9% pada Juni tahun depan.

Analis UBS mencatat bahwa pasar saham saat ini konsisten dengan inflasi inti yang kembali ke 1.5% -2%. Jika akhirnya poin persentase lebih tinggi, penyesuaian penilaian menyiratkan penurunan 25% di S&P 500, mereka memperkirakan.

“Impian di pasar hanya membuat pekerjaan lebih sulit, dengan melonggarkan kondisi keuangan dan membutuhkan lebih banyak pengetatan moneter untuk mengimbanginya,” Bill Dudley, mantan kepala Fed New York, memperingatkan dalam sebuah opini untuk Bloomberg News awal Agustus.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar memangkas kenaikannya pada akhir perdagangan Jumat. Setelah dua pejabat Federal Reserve mengindikasikan menyukai kenaikan 75 bps pada pertemuan bank sentral AS Juli. Setidak-tidaknya mengurangi kemungkinan langkah yang lebih agresif untuk kenaikan 100 basis poin.

Para trader telah meningkatkan taruhan bahwa Fed akan menaikkan suku lebih cepat. Paska rilisan data Rabu 2 minggu lalu menunjukkan CPI AS melonjak 9.1% untuk Juni. Peningkatan terbesar dalam lebih dari empat dekade.

Namun peluang kenaikan 100 bps turun setelah Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan mendukung kenaikan suku bunga 75 bps lagi. Tetapi akan condong ke arah kenaikan yang lebih besar. Hal terjadi jika data baru menunjukkan permintaan tidak melambat cukup cepat untuk meredam inflasi.

Presiden Fed St Louis James Bullard juga mengatakan akan lebih memilih untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 bps pada FOMC 26-27 Juli.

Dana Fed berjangka sekarang menunjukkan peluang 31% untuk kenaikan 100 bps. Sudah turun dari sekitar 70% sebelumnya dan peluang 69% untuk kenaikan 75 bps.

Indeks dollar terakhir berada di 108.50 naik 0.22 persen Jumat lalu, setelah melonjak ke 109.29 tertinggi sejak September 2002.

GAMBAR BROKER ONLINE

Euro sempat jatuh ke 1.0031 dolar, setelah mencapai level 99.52 sen AS, terlemah sejak Desember 2002.

Greenback diperkirakan akan terus naik. Mendapat dukungan dari manfaat prospek kenaikan suku bunga yang lebih tinggi daripada bank sentral global lainnya, terutama ECB dan BOJ.

Eropa akan mengalami masa yang lebih sulit dan mungkin akan melihat bahwa The Fed akan menjadi sangat agresif. Nantinya perbedaan suku bunga akan menjadi sangat kuat sepanjang tahun depan.

Perdagangan bergejolak pada satu-dua mingga lalu dengan euro sempat mencapai posisi terendah 20 tahun pada 0.99520. Hal ini terjadi paska sebuah partai di pemerintahan koalisi PM Italia Mario Draghi gagal mendukung mosi tidak percaya parlemen. Termasuk langkah-langkah untuk mengimbangi biaya krisis hidup. Draghi kemudian mengundurkan diri.

Dollar juga melonjak ke level tertinggi 24 tahun terhadap yen. Sebagai akibat dari bank sentral Jepang mempertahankan sikap dovish yang kontras dengan pergerakan hawkish oleh bank-bank sentral lainnya.

Jelas ada preferensi yang lebih luas untuk dollar di pasar saat ini. Mengingat konteks yang lebih luas dari ketidakpastian geopolitik yang sedang berlangsung. Tekanan di Eropa dari situasi pasokan energi dan ekspektasi kenaikan suku bunga di AS.

Dollar Kanada tergelincir sehari setelah bank sentral Kanada menaikkan suku bunga acuan dengan poin persentase penuh, kenaikan terbesar sejak 1998.

Dollar Kanada mungkin lebih lemah juga karena kenaikan suku bunga yang agresif memicu kekhawatiran tentang penurunan ekonomi.

Investor khawatir bahwa bank sentral Kanada berpotensi bergerak terlalu cepat, terlalu cepat. Dan ada pemikiran bahwa kesalahan kebijakan dibuat di sini dengan peningkatan 100 basis poin mengingat kerentanan sektor perumahan.

Greenback naik 0.98 persen terhadap dollar Kanada menjadi 1.3102 dollar Kanada. Sebelumnya mencapai 1.3224 dolllar Kanada per dollar AS, tertinggi sejak November 2020.

Dollar Australia turun di tengah kekhawatiran tentang pertumbuhan global menjadi 66.82 sen AS, terendah sejak Mei 2020.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – BOJ memproyeksikan inflasi akan melebihi targetnya tahun ini dalam perkiraan baru yang dikeluarkan pada Kamis. Tetapi mempertahankan suku bunga sangat rendah dan mengisyaratkan tekadnya untuk tetap menjadi outlier dalam gelombang pengetatan kebijakan bank sentral global.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda menepis kemungkinan pengetatan kebijakan jangka pendek. Dia mengatakan sama sekali tidak memiliki rencana untuk menaikkan suku bunga atau menaikkan batas implisit 0.25% yang ditetapkan untuk target imbal hasil obligasi 10-tahun bank.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda

“Ekonomi berada di tengah pemulihan dari pandemi. Memburuknya persyaratan perdagangan Jepang juga menyebabkan arus keluar pendapatan,” kata Kuroda dalam konferensi pers.

“Karena itu, kami harus melanjutkan kebijakan mudah kami untuk memastikan kenaikan laba perusahaan mengarah pada pertumbuhan upah dan harga yang moderat,” katanya.

Seperti yang diperkirakan secara luas, BOJ mempertahankan target -0,1% untuk suku bunga jangka pendek dan imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

Bahasa dovish BOJ menonjol dalam kesibukan kenaikan suku bunga bank sentral baru-baru ini untuk memerangi inflasi yang melonjak. Bank Sentral Eropa mungkin akan mengikuti pada hari Kamis dengan kenaikan suku bunga pertama dalam 11 tahun.

Sementara kenaikan biaya bahan bakar dan komoditas telah mendorong inflasi Jepang di atas target 2% BOJ telah berulang kali mengatakan tidak terburu-buru untuk menarik stimulus karena pertumbuhan global yang melambat menutupi prospek ekonomi yang masih lemah.

“Ketidakpastian seputar ekonomi Jepang sangat tinggi. Kita harus waspada terhadap pergerakan pasar keuangan dan mata uang. Demikian dampaknya terhadap ekonomi dan harga,” kata BOJ dalam rilisan laporan triwulanan setelah keputusan tersebut.

Menggarisbawahi kekhawatirannya atas penurunan tajam yen baru-baru ini. BOJ memasukkan dalam laporan peringatan langka bahwa volatilitas tajam di pasar mata uang adalah salah satu risiko bagi perekonomian Jepang.

Dalam proyeksi kuartalan baru, dewan menaikkan perkiraan inflasi konsumen inti untuk tahun fiskal saat ini yang berakhir pada Maret 2023 menjadi 2.3% dari 1.9%. Ini juga menaikkan perkiraan inflasi untuk tahun berikutnya menjadi 1.4% dari 1.1%.

Tetapi BOJ memangkas perkiraan pertumbuhan tahun fiskal ini menjadi 2.4% dari 2.9%. Juga memperingatkan potensi pukulan dari kendala pasokan yang masih ada, kenaikan harga komoditas dan pandemi COVID-19.

BOJ mengatakan ekspektasi inflasi meningkat dan kemungkinan akan meningkat lebih lanjut termasuk melalui kenaikan upah.

BERENANG MELAWAN PENGETATAN MONETER GLOBAL

Dalam rilisan sebuah pernyataan setelah keputusan tersebut, BOJ tidak mengubah janji untuk meningkatkan stimulus jika perlu dan mempertahankan suku bunga pada level saat ini atau lebih rendah untuk mendukung pertumbuhan.

Namun berenang melawan gelombang pengetatan moneter global bukannya tanpa biaya. Perbedaan kebijakan telah mendorong yen Jepang ke posisi terendah 24 tahun. Hal ini merugikan rumah tangga dan pengecer dengan meningkatkan biaya impor yang sudah melonjak.

Sementara memperingatkan bahwa penurunan tajam yen baru-baru ini tidak diinginkan, Kuroda mengesampingkan kemungkinan menggunakan kenaikan suku bunga untuk memperlambat penurunan mata uang.

“Saya tidak berpikir kenaikan suku bunga kecil bisa menghentikan penurunan yen,” kata Kuroda. “Jika kita ingin menghentikan penurunan yen dengan kenaikan suku bunga, kita harus menaikkan suku bunga banyak. Itu akan menimbulkan kerusakan besar pada perekonomian,” tambahnya.

Kuroda juga menggambarkan pembelian obligasi besar-besaran BOJ pada bulan Juni sebagai langkah sementara. Tetapi perlu untuk mempertahankan batas imbal hasil terhadap perdagangan spekulatif.

Data BOJ baru-baru ini menunjukkan bank sentral terpaksa melahap rekor obligasi pemerintah Jepang (JGB) senilai 16 triliun yen ($ 116 miliar) pada bulan Juni. Dengan tujuan untuk mempertahankan batas imbal hasil 0.25%.

Pembelian agresif mendorong kepemilikan BOJ di pasar obligasi melewati 50% mundur dari upaya masa lalu untuk secara bertahap mengurangi neraca besar dan menyebabkan ketegangan di pasar berjangka.

“Membiarkan suku bunga naik di atas target kami. Hanya demi melindungi fungsi pasar, akan bertentangan dengan tujuan kami untuk menjaga kebijakan moneter tetap longgar,” kata Kuroda.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – BOJ meningkatkan pembelian obligasi pada hari Selasa karena batas imbal hasil berada di bawah tekanan baru. Dampak kenaikan suku bunga global dan menyoroti kesulitannya untuk tetap menjadi outlier dovish dalam gelombang pengetatan moneter global.

Tekad BOJ untuk menjaga imbal hasil tetap rendah telah membantu mendorong yen turun ke posisi terendah 24 tahun terhadap dollar. Kemudian investor telah fokus pada kesenjangan antara suku bunga ultra-rendah Jepang dan ekspektasi kenaikan agresif oleh Federal Reserve AS.

BOJ memperluas pembelian obligasi pada hari Selasa. Dan menawarkan untuk meningkatkan putaran pembelian di seluruh kurva pada hari Rabu. Tujuannya untuk menjatuhkan imbal hasil obligasi pemerintah Jepang (JGB) 10-tahun kembali ke batas 0.25%.

Langkah itu terjadi beberapa jam setelah Menteri Keuangan Shunichi Suzuki mengulangi kekhawatirannya tentang penurunan cepat yen baru-baru ini. Dan menyoroti dilema yang Tokyo hadapi karena mengejar dua tujuan yang saling bertentangan, yakni: mempertahankan suku bunga rendah tanpa melemahkan yen lebih lanjut.

“Pelemahan yen yang cepat telah terlihat di pasar valuta baru-baru ini dan saya khawatir,” kata Suzuki pada konferensi pers. “Kami akan hati-hati mengawasi pergerakan pasar mata uang dan dampaknya terhadap ekonomi dan harga dengan rasa yang lebih mendesak.”

GAMBAR BROKER ONLINE

BOJ

Bank sentral mengatakan dalam sebuah pernyataan “Kami akan membuat perubahan dalam jadwal lelang dan jumlah pembelian langsung JGB sesuai kebutuhan, dengan mempertimbangkan kondisi pasar.”

Yen terakhir diperdagangkan pada 134.58 per dolar pada hari Selasa, setelah mencapai level terendah 24 tahun di 135.22 pada hari Senin.

Kelemahan Yen telah menjadi sakit kepala bagi pembuat kebijakan Jepang, karena mendorong kenaikan harga bahan bakar dan bahan baku impor, yang mengarah ke biaya hidup yang lebih tinggi untuk rumah tangga.

Pemerintah dan bank sentral mengeluarkan pernyataan bersama yang langka pada hari Jumat yang mengungkapkan kekhawatiran tentang penurunan tajam yen. Itu adalah peringatan terkuat hingga saat ini bahwa Tokyo dapat melakukan intervensi untuk mendukung mata uang.

Namun pernyataan seperti itu tidak banyak berpengaruh dalam membalikkan tren dollar yang kuat dan luas.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda telah mengulangi tekad bank untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah agar mendukung ekonomi yang belum sepenuhnya pulih dari kerusakan akibat pandemi.

“Tidak mungkin bank sentral akan menaikkan suku bunga untuk mendukung yen,” kata Noriatsu Tanji, kepala strategi obligasi di Mizuho Securities. “Dibandingkan dengan negara lain, Jepang memiliki inflasi yang masih terlalu rendah untuk dikhawatirkan.”

Analis memperkirakan BOJ akan mempertahankan suku bunga sangat rendah pada pertemuan kebijakan dua hari yang berakhir pada hari Jumat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral Thailand akan membiarkan suku bunga tidak berubah pada rekor terendah mereka untuk sisa tahun ini dalam mendukung pemulihan ekonomi tetapi ada seruan yang berkembang untuk kenaikan suku bunga lebih awal di tengah risiko inflasi, menurut jajak pendapat Reuters.

Didorong oleh harga pangan dan energi yang lebih tinggi, inflasi di Thailand naik menjadi 4.65% pada bulan April dan diperkirakan akan tetap di atas 5% dalam beberapa bulan mendatang, jauh di atas kisaran target Bank of Thailand (BOT) sebesar 1% hingga 3%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Terlepas dari tekanan harga tersebut, para ekonom memperkirakan bank sentral akan mempertahankan kebijakan yang akomodatif untuk mendukung pertumbuhan hingga akhir 2022.

Menyusul penurunan kasus COVID-19 dan pelonggaran pembatasan, ekonomi Thailand tumbuh 1.1% yang disesuaikan secara musiman pada kuartal Maret dari tiga bulan sebelumnya, mengalahkan perkiraan peningkatan 0.9% dalam jajak pendapat terpisah Reuters.

Tetapi kebijakan nol-COVID China dan kedatangan turis yang rendah masih menjadi tantangan bagi pemulihan.

Semua 20 ekonom dalam jajak pendapat 30 Mei-3 Juni memperkirakan bank sentral akan mempertahankan tingkat pembelian kembali satu hari di 0.50% pada pertemuan 8 Juni dan mempertahankannya di sana selama sisa tahun ini.

“Sementara pandangan dasar kami adalah Bank of Thailand (BOT) akan tetap tertahan pada tahun 2022, kami melihat meningkatnya risiko pembuat kebijakan yang mengubah kebijakan moneter hawkish dan normalisasi di 2H22, di tengah tekanan inflasi yang meningkat,” kata Chua Han Teng, ekonom dari DBS.

“Dengan ‘hawkish shift’, maksud kami secara khusus skenario di mana BOT secara eksplisit mengalihkan fokusnya dari dukungan ekonomi dan ke arah menjinakkan inflasi atau mengikuti kenaikan suku bunga global dan sinyal bahwa kenaikan suku bunga akan segera terjadi di 2H22.”

GERAKAN SEBELUMNYA

Sementara perkiraan median dari jajak pendapat menunjukkan kenaikan suku bunga pertama hanya akan terjadi pada kuartal pertama 2023 – tidak berubah dari jajak pendapat April – beberapa ekonom memperkirakan langkah sebelumnya dari BOT.

Lebih dari sepertiga atau tujuh dari 20 responden, memperkirakan setidaknya satu kenaikan suku bunga 25 basis poin yang akan datang pada Q4 2022, termasuk dua yang memperkirakan akan terjadi pada kuartal berikutnya.

Dalam jajak pendapat April, hanya dua ekonom yang memperkirakan kenaikan seperempat poin pada 2022.

“Kami pikir BOT akan menjadi semakin kurang dovish mengingat latar belakang kenaikan inflasi domestik dan tren kenaikan suku bunga global yang semakin cepat,” kata Krystal Tan, ekonom dari ANZ.

“Pemulihan berkelanjutan akan memberikan ruang lingkup BOT untuk mulai mengalihkan fokusnya ke arah penahan ekspektasi inflasi domestik dalam beberapa bulan mendatang dan secara bertahap menarik stimulus era pandemi.”

Meskipun median perkiraan menunjukkan tingkat suku bunga mencapai tingkat pra-pandemi sebesar 0.75% pada Q1 2023 prediksi berkisar antara 0.50% hingga 1.50% menunjukkan ketidakpastian seputar arah kebijakan.

Sementara enam dari 17 melihat tingkat 0.75% pada akhir Maret, empat mengatakan 1.00% atau lebih tinggi. Tujuh perkiraan tingkat sisanya akan tetap di 0.50%.

Ekspektasi untuk kenaikan suku bunga 25 basis poin berikutnya dibawa ke Q2 2023 dari Q3 2023 dalam jajak pendapat terakhir, mengambil tingkat menjadi 1.00% di mana diperkirakan tetap sampai akhir tahun depan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA