Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Permintaan aset safe-haven memperkuat dollar pada Selasa ke level yang terakhir terlihat pada 2002 sementara euro merosot ke posisi terendah dua dekade karena lonjakan harga gas Eropa terbaru memicu kekhawatiran resesi.

Indeks dollar naik 1.6% pada satu titik dan euro turun sebanyak 1.75% ke posisi terendah yang terakhir terlihat pada akhir 2002. Itu adalah penurunan satu hari terbesar untuk euro dan kenaikan satu hari dollar terbesar sejak COVID-19 dan pasar pada Maret 2020 bergolak.

Mata uang lainnya juga jatuh karena kekhawatiran resesi melemahkan saham di Eropa dan awalnya di Wall Street. Yen Jepang mendekati posisi terendah 24 tahun lagi, dollar Kanada jatuh ke posisi terendah hampir 19 bulan dan mahkota Norwegia jatuh lebih dari 2% karena pekerja gas mogok, menambah kekhawatiran pertumbuhan Eropa.

Risiko Eropa tergelincir ke dalam resesi meningkat setelah lonjakan harga gas alam sebesar 17% di Eropa dan Inggris tampaknya akan mendorong inflasi lebih tinggi lagi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kekhawatiran tentang bagaimana Bank Sentral Eropa akan bereaksi mengikis sentimen setelah kepala Bundesbank Jerman Joachim Nagel pada hari Senin mengecam rencana ECB untuk mencoba melindungi negara-negara berhutang tinggi dari lonjakan suku bunga pinjaman.

Suasana risk-off berlaku di pasar karena krisis energi membayangi di Eropa, kata Bipan Rai, kepala strategi FX Amerika Utara dari CIBC Capital Markets di Toronto.

“Ancaman resesi di zona euro adalah risiko yang lebih jelas sekarang dibandingkan sebelumnya,” kata Rai.

Pedagang mengatakan kepada Reuters tentang pesanan dollar besar di awal perdagangan London yang memicu reaksi berantai dan mempercepat penurunan euro saat menembus level terendah 2017 hingga jatuh ke 1.0236 per dollar.

Volatilitas yang berat juga membuat euro turun ke level terendah terhadap franc Swiss. Sejak Swiss National Bank meninggalkan sistem fix pada mata uangnya pada tahun 2015. Franc jatuh terhadap sterling juga meskipun kekhawatiran ekonomi dan politik pound sendiri telah meninggalkannya di bawah $ 1.20 kembali.

Euro mendekati posisi terendah dua dekade

Penurunan euro hanyalah tanda peringatan tentang apa yang mungkin terjadi akhir bulan ini. Jika gas Rusia ke Jerman dihentikan, sebuah langkah yang dapat mendorong mata uang jatuh. Euro jatuh hingga dapat menembus paritas menuju $0.98 pada Agustus, kata Nomura Securities.

“Kami memiliki bank sentral yang tampaknya berada triliunan mil di belakang kurva. Dan lebih memperhatikan pertumbuhan daripada inflasi,” Axel Merk, presiden dan kepala investasi Merk Investments, Palo Alto, California, mengatakan tentang ECB.

“Tak satu pun dari bank sentral, termasuk (Presiden ECB Christine) Lagarde, akan mengatakan bahwa mungkin ada yang salah dengan pendekatan mereka.”

“Dengan euro mendekati posisi terendah dua dekade, volatilitas telah melonjak dan perdagangan opsi telah meningkat.” Kata Marc Chandler, kepala strategi pasar dari Bannockburn Global Forex.

“Apakah itu untuk bermain untuk sisi bawah seperti langkah spekulatif atau apakah itu lindung nilai terhadap euro yang panjang. Saya tidak bisa memberi tahu Anda,” kata Chandler.

Sterling merosot ke level terendah dua tahun terhadap dollar pada hari Selasa. Karena krisis di pemerintahan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menambah tekanan pada mata uang tersebut. Pond yang sudah terhuyung-huyung dari kekhawatiran resesi dan kebangkitan greenback, semakin terpelosok lebih dalam.

Dollar Australia jatuh meskipun negara itu mengalami kenaikan suku bunga 50 basis poin pertama berturut-turut dalam semalam. Dan juga memperkuat kenaikan suku bunga tercepat di sana sejak 1994.

Aussie turun 1.4% menjadi $0.6770 setelah diperdagangkan setinggi $0.6895 pada hari sebelumnya. Sekarang turun hampir 7% tahun ini.

Penguatan dollar mendorong yen turun menuju level terendah 24 tahun, sebelum memangkas beberapa penurunan. Itu terakhir di 135.70 per dollar.

Eropa Timur juga merasakan panas karena negara-negaranya adalah yang paling bergantung pada gas Rusia. Indeks EM FX utama MSCI mencapai level terendah sejak November 2020. Dengan mata uang terkait Euro seperti forint Hungaria, zloty Polandia dan leu Rumania turun 1.6-2.3% terhadap dollar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro dan sterling naik pada hari Senin terhadap mata uang safe-haven. Mendapat dukungan dari sentimen risiko global yang membaik dalam sesi perdagangan yang tenang karena liburan di Amerika Serikat.

Saham Eropa dan indeks saham FTSE Inggris menguat pada hari Senin mendapat bantuan dari keuntungan di perusahaan minyak dan gas. Pasar AS tutup untuk Hari Kemerdekaan 4 July.

Sterling dan euro menguat terhadap dollar AS, yen Jepang dan franc Swiss.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa naik 0.2% menjadi $1.0440 terhadap dollar. Tetapi tetap sedikit di atas palung lima tahun bulan Mei di $ 1.0349. Sementara sterling naik 0.4% menjadi $ 1.2143 setelah mencapai level terendah dua minggu di $ 1.1976 pada hari Jumat.

“Perdagangan yang tenang untuk memulai minggu ini melihat dollar AS melemah terhadap sebagian besar mata uang utama karena melepas kenaikan Jumat,” kata Shaun Osborne, kepala strategi FX dari Scotiabank.

Laporan bahwa Gedung Putih akan mengumumkan pelonggaran beberapa tarif China akhir pekan ini dalam upaya untuk meredam inflasi yang meningkat. Hal ini membantu menyuntikkan optimisme kembali ke pasar, Osborne menambahkan.

Namun di tengah kekhawatiran resesi global, euro tetap mendekati level terendah lima tahun terhadap dollar.

Perang di Ukraina dan kejatuhan ekonominya, khususnya inflasi makanan dan energi yang melonjak, telah menjadi hambatan besar bagi euro. Euro telah melemah 8% terhadap dollar tahun ini. Perbedaan antara respon Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve AS terhadap inflasi yang lebih tinggi juga membebani euro.

Data pada hari Jumat menunjukkan inflasi zona euro melonjak ke rekor. Dan, menambah kasus bagi ECB untuk menaikkan suku bunga bulan ini untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

GAMBAR BROKER ONLINE

Jeremy Stretch, kepala strategi G10 FX dari CIBC mengatakan dia memperkirakan hambatan pada euro akan bertahan karena ECB akan menaikkan suku bunga pada 21 Juli dengan hanya 25 basis poin.

“Tindakan ECB tetap moderat jika dibandingkan dengan kenaikan Fed 75bps,” katanya. “Di luar diskusi kebijakan moneter ECB, variabel risiko utama Uni Eropa terkait dengan sektor energi.”

Permintaan aset safe-haven telah membuat dollar tetap tinggi bahkan jika pasar telah mengurangi beberapa ekspektasi kenaikan suku bunga AS mereka. Pasar memperkirakan peluang sekitar 85% untuk kenaikan lain sebesar 75 basis poin bulan ini dan suku bunga pada 3.25% hingga 3.5% pada akhir tahun, sebelum pemotongan pada tahun 2023.

Indeks dollar AS turun 0.03% menjadi 105.02, tidak jauh di bawah tertinggi dua dekade bulan lalu di 105.790.

Melihat ke depan untuk sisa minggu ini, investor sedang menunggu publikasi risalah dari pertemuan Fed bulan lalu pada hari Kamis dini hari dan data ketenagakerjaan AS pada hari Jumat.

Bank sentral Australia akan bertemu pada hari Selasa dan pasar telah memperkirakan kenaikan suku bunga sebesar 40 basis poin (bp).

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sterling merosot pada Rabu. Menempatkannya di jalur kerugian enam bulan terbesarnya terhadap dollar. Setelah Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan ekonomi Inggris berada pada titik balik. Akibatnya ekonomi mulai melambat pada saat inflasi memanas dan mungkin akan terus berlanjut.

GBP/USD turun 0.5% menjadi $1.2119 mengambil kerugian sekitar 10% tahun ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur Bank of England Andrew Bailey

“Ekonomi Inggris berada pada sesuatu dari titik balik … sangat jelas bahwa itu mulai melambat,” kata Bailey pada hari Rabu.

Meskipun pertumbuhan melambat, ketua BoE mengatakan bank tetap berkomitmen untuk menurunkan inflasi. Secara bersamaan data terbaru menunjukkan tekanan harga tidak mungkin mereda dalam jangka pendek.

Laju inflasi tetap pada level tertinggi lebih dari 40 tahun yang ditunjukkan oleh data pekan lalu. Meski kekhawatiran yang lebih besar bagi bank sentral adalah tanda-tanda bahwa pendorong inflasi meluas. Sehingga meningkatkan risiko inflasi di atas target yang berkepanjangan.

“Dalam data inflasi baru-baru ini ada tanda bahwa kita melihat pergeseran susunan inflasi dari kejutan pasokan barang ke kejutan energi dan makanan, yang akan saya cirikan sebagai kejutan rantai pasokan pasca Covid,” tambah Bailey.

“Laju inflasi pasca-Covid ini, dalam pengawasan sangat hati-hati,” kata Bailey, “dapat mendorong bank sentral untuk memberikan kenaikan suku bunga yang lebih curam dan meluncurkan alat kebijakan lain untuk mengekang inflasi.”

“Akan ada keadaan di mana kita harus berbuat lebih banyak,” kata Bailey, menambahkan bahwa memperkirakan prospek kenaikan suku bunga BOE lebih dari 50 basis poin pada pertemuan berikutnya di bulan Juli adalah ‘di atas meja.’

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro jatuh dan dollar naik pada hari Rabu. Pasca Ketua Fed AS Jerome Powell mengatakan risiko terbesar bagi ekonomi AS adalah inflasi yang terus-menerus. Dan bukan karena kenaikan suku bunga yang dapat memperlambat ekonomi.

Berbicara di Forum ECB di Sintra, Portugal, Powell mencatat bahwa pengetatan kebijakan menghindari resesi AS tentu mungkin tetapi tidak menjamin.

“Powell, bagi saya, terdengar cukup hawkish. Dia berbicara tentang keinginan untuk mendahului atau mendahului kenaikan ekspektasi inflasi yang tidak diinginkan.” kata Erik Nelson, ahli strategi mata uang dari Wells Fargo (NYSE:WFC) di New York.

“Saya pikir itu mungkin sedikit menyimpang dari persepsi pasar dalam beberapa bulan terakhir bahwa mereka akan bereaksi terhadap ekspektasi inflasi yang lebih tinggi, dan tampaknya mereka akan proaktif daripada reaktif.”

GAMBAR BROKER ONLINE

Indeks dollar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang, naik 0.593% menjadi 105.070. Karena investor mencari keamanan di aset AS dengan saham jatuh secara global di tengah meningkatnya risiko resesi. Indeks dollar tetap di bawah tertinggi dua dekade di 105.79 yang tercapai dua minggu lalu.

Yen Jepang naik ke 137.0 terhadap euro, level tertinggi sejak 1998, sebelum memangkas kenaikan. Yen Jepang melemah 0.29% menjadi 136.55 per dollar.

“Pergerakan terbaru menunjukkan bias yang sangat kuat untuk menjual yen,” kata Nelson. “Semuanya bermuara pada Bank of Japan menjadi satu-satunya bank sentral yang tidak melakukan pengetatan.”

Euro terakhir turun 0.74% pada $1.044. ECB secara luas akan menaikkan suku bunga pada bulan Juli untuk pertama kalinya dalam satu dekade, mengikuti rekan-rekan globalnya, untuk mendinginkan percepatan inflasi. Ekonom terbagi pada besarnya kenaikan apapun, memberikan investor jeda.

Lagarde mengatakan pada hari Rabu bahwa era inflasi sangat rendah yang mendahului pandemi tidak mungkin kembali dan bahwa bank sentral perlu menyesuaikan dengan ekspektasi pertumbuhan harga yang jauh lebih tinggi.

Di tempat lain, franc Swiss memuncak pada 1.0034 versus euro, level tertinggi terhadap mata uang tunggal sejak 2015. Terakhir naik 0.96% pada 1,0024.

Uang tunai yang ditahan semalam oleh Swiss National Bank turun minggu lalu dengan jumlah terbesarnya dalam lebih dari satu dekade, sebagai tanda berakhirnya kampanye pembelian valas bank sentral untuk melemahkan franc Swiss.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS berjuang melawan rival utamanya pada Senin karena melemahnya ekspektasi inflasi. Hal ini mendorong penilaian ulang prospek kenaikan suku bunga yang agresif tetapi pasar yang bergejolak menahan penurunan yang lebih luas.

Taruhan kenaikan suku bunga yang agresif telah mendorong dollar dengan indeks naik ke level tertinggi. Hampir dua dekade di 105.79 awal bulan ini. Tetapi dengan beberapa indikator data frekuensi tinggi yang menunjukkan momentum ekonomi mulai mendingin. Dan penurunan harga komoditas yang lebih luas, menjadikan investor berhati-hati.

“Sulit bagi Wall Street untuk dengan percaya diri mengatakan ada titik terendah, jadi banyak pedagang masih mencari untuk memudarkan reli apa pun yang muncul,” kata Edward Moya, analis pasar senior dari OANDA.

Terhadap para pesaingnya, dollar melemah 0.12% menjadi 103.9. Awal bulan ini, mencapai 105.79 tertinggi sejak akhir 2002.

Harga berjangka menunjukkan para pedagang mengantisipasi tingkat dana patokan Fed AS yang stabil di sekitar 3.5% dari Maret tahun depan. Kemunduran dari penetapan harga yang melonjak menjadi sekitar 4% pada tahun 2023.

“Hari ini adalah hari konsolidasi,” kata Marc Chandler, kepala strategi pasar dari Bannockburn Global Forex LLC.

“Saya pikir kami hanya menunggu lebih banyak data, dan data itu keluar akhir pekan ini,” tambahnya, menunjuk pada pembacaan yang diharapkan pada hari Jumat yang merinci harga konsumen di zona euro.

Sementara itu, euro didukung oleh ekspektasi ECB akan segera menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade.

“Semua orang menantikan kenaikan suku bunga pertama yang akan kita dapatkan dari ECB dan saya pikir risiko kenaikan dovish memudar,” kata Moya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Euro naik 0.27% pada $ 1.0587.

Euro memimpin kenaikan terhadap dollar karena forum tahunan ECB tentang perbankan sentral di Sintra, Portugal, berlangsung. Dengan Presiden ECB Christine Lagarde dan Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell menghadiri pertemuan tersebut. Pasar akan mengamati tanda-tanda pergerakan kebijakan lanjutan di masa depan.

Mata uang komoditas berada di bawah tekanan pada hari Senin karena data menunjukkan keuntungan di perusahaan industri China menyusut lagi. Meskipun pada kecepatan yang lebih lambat, pada Mei setelah penurunan tajam pada April.

Di tempat lain, rubel Rusia melemah di pasar antar bank. Rusia menuju default pertama sejak revolusi Bolshevik seabad yang lalu. Rusia gagal membayar hutang negara dalam mata uang asing untuk pertama kalinya dalam lebih dari 100 tahun, Bloomberg melaporkan. Cadangan devisa bank sentral negara itu tetap dibekukan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Yen Jepang jatuh terhadap dollar AS pada Selasa ke level terendah sejak Oktober 1998. Karena kebijakan moneter ultra-longgar BOJ sangat kontras dengan Federal Reserve yang agresif yang bertekad untuk meredam lonjakan inflasi.

Yen turun ke level terendah 24 tahun baru di 136.684 per dollar, memperpanjang kerugian. Yang telah membuatnya merosot lebih dari 18% nilainya versus greenback tahun ini.

Colin Asher, ekonom senior dari Mizuho mengatakan pergerakan yen tampaknya terutama terdorong oleh arus.

“Dollar menembus level tertinggi lama di 135.60 yen dan memicu penghentian menembus angka besar di 136.0 dan seterusnya,” kata Asher.

“Alasannya sama seperti minggu lalu dan minggu sebelumnya dan minggu sebelumnya yakni BoJ akan menjadi yang terakhir dari kenaikan G10. Sedangkan The Fed mempercepat langkah dan (ada) spread hasil yang lebih luas,” tambahnya.

GAMBAR BROKER ONLINE

BOJ

Yen melemah lagi setelah BoJ pada hari Jumat menghancurkan ekspektasi perubahan kebijakan. Dan terus berdiri sendiri di antara bank sentral utama lainnya dalam komitmennya untuk pengaturan moneter ultra-mudah.

Sebaliknya telah meningkatkan pembelian obligasi untuk mempertahankan imbal hasil 10-tahun dalam kisaran 0% hingga 0.25% yang menjadi target. Namun terlepas dari upayanya, hasilnya tetap berada di ujung atas target itu

Sebelumnya Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida secara efektif memberikan lampu hijau untuk menjual yen. Ketika PM Kishida mengatakan BoJ harus mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgarnya.

Pada perdagangan sore, yen berada di kisaran 136.20 yen per dollar AS, tidak jauh dari level terendah 24 tahun sebelumnya. Yen juga turun 1.3% pada 143.78 per euro, terendah sejak 9 Juni.

Yen telah kehilangan lebih dari mata uang utama lainnya terhadap greenback. Karena sikap kebijakan dovish BoJ menyimpang dari hawkishness umum di antara pembuat kebijakan global saat ini.

Gambar: Penurunan yen

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/xmvjowrmwpr/falling%20yen.JPG

Dalam mata uang lain, indeks dollar sedikit berubah pada 104.41 tetapi secara keseluruhan didukung oleh ekspektasi kenaikan suku bunga yang besar pada pertemuan Fed mendatang.

Presiden Fed Richmond Thomas Barkin menambahkan retorika hawkish bank sentral AS pada hari Selasa, mengatakan bahwa panduan Ketua Fed Jerome Powell tentang kenaikan suku bunga 50 atau 75 basis poin pada bulan Juli adalah masuk akal.

Sebelumnya, dollar tergelincir setelah data menunjukkan penjualan rumah AS yang ada jatuh ke level terendah dua tahun pada Mei karena harga melonjak ke rekor tertinggi dan tingkat hipotek meningkat lebih lanjut, mendorong pembeli entry-level dari pasar.

Euro, di sisi lain, menguat pada $ 1.0529 naik 0.2%. Itu naik setelah kepala ekonom Bank Sentral Eropa Philip Lane mengatakan ECB akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada pertemuan Juli tetapi keputusan ukuran kenaikan September masih belum ada. Namun hal ini menunjukkan kemungkinan kenaikan 50 basis poin yang lebih besar.

Sterling juga naik terhadap dollar, naik 0.4% pada $ 1.2290 di tengah komentar hawkish dari pembuat kebijakan Bank of England.

Kepala ekonom BOE Huw Pill mengatakan pada hari Selasa bahwa bank sentral perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut untuk mengatasi lonjakan inflasi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro naik lebih tinggi pada hari Senin. Karena pasar fokus pada alat ECB untuk memerangi fragmentasi di zona mata uang. Dengan mengabaikan risiko kemacetan politik di Perancis untuk saat ini setelah Presiden Emmanuel Macron kehilangan mayoritas absolut dalam pemilihan parlemen.

Aliansi Macron’s Ensemble mengamankan kursi terbanyak di Majelis Nasional tetapi jauh dari mayoritas mutlak untuk mengendalikan parlemen, hasil akhir menunjukkan.

Analis dan pedagang melihat melewati hasil pemilihan untuk fokus pada upaya ECB untuk menahan biaya pinjaman di selatan zona dan prospek kebijakan moneter global.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Meskipun kepresidenan Macron dan mayoritas di parlemen akan sangat positif untuk kerja sama zona euro, Itu lebih untuk jangka panjang. Itu bukan sesuatu yang mempengaruhi pasar di sini dan sekarang,” kata Ingvild Borgen Gjerde, analis FX dari DNB Markets.

“Ada dua hal yang sangat penting bagi euro. Yakni: alat anti-fragmentasi macam apa yang dapat dibuat oleh ECB dan prospek kebijakan moneter.”

Presiden ECB Christine Lagarde pada hari Senin menegaskan kembali rencana untuk menaikkan suku bunga ECB dua kali musim panas ini sambil memerangi pelebaran spread dalam biaya pinjaman dari negara-negara zona euro yang berbeda.

Euro terakhir naik terhadap dollar hingga menyentuh tertinggi minggu lalu di $ 1.05998 pada Kamis lalu.

Dollar sedikit berubah pada 135.03 yen. Setelah mencapai 135.44 yen pada sesi perdagangan Asia Pasifik, mendekati puncak Rabu di 135.60, tertinggi sejak Oktober 1998.

Indeks dollar yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang termasuk euro dan yen, turun 0.4% menjadi 104.31 tetapi tetap mendekati level tertinggi dua dekade di 105.79 pada hari Kamis ketika Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin dalam upaya untuk menjinakkan inflasi yang tinggi.

Ketua Fed Jerome Powell akan bersaksi di depan Senat dan DPR pada hari Rabu dan Kamis minggu ini.

Mata uang yang sensitif terhadap risiko seperti dollar Australia dan Selandia Baru masing-masing melonjak 0.5% dan 0.4%. Karena sentimen risiko stabil setelah perdagangan yang bergejolak minggu lalu.

Dollar kehilangan 0.3% menjadi 0.96685 franc Swiss, sementara sterling naik 0.3% menjadi $ 1.2256.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS memperpanjang penurunannya pada hari Kamis. Dari hari sebelumnya mengalami ‘rasa sakit’ namun diperkirakan tidak akan bertahan lama. Hal ini karena goyangan dalam ekonomi global dan Fed yang condong lebih hawkish akan mendorong investor ke ‘pelukan’ aman greenback.

Indeks dollar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 1.2% menjadi 103.64.

Dollar telah mendapat dukungan dari bantuan ganda sikap hawkish Fed dan goyangan dalam ekonomi global. Tetapi tidak ada tanda-tanda bahwa salah satu dari kondisi ini sedang bersiap untuk pembalikan. Dan kemungkinan menandakan bahwa dollar masih akan bergerak lebih jauh.

“Ahli strategi FX kami memperkirakan USD akan tetap kuat; baik pro-dovish maupun peningkatan yang nyata dalam ekspektasi pertumbuhan global tampaknya akan terjadi dalam waktu dekat,” kata Morgan Stanley dalam sebuah catatan.

The Fed menaikkan suku bunga sebesar 0.75% pada hari Kamis. Dan membuka kemungkinan jalur untuk kenaikan suku bunga yang jauh lebih curam. Bank sentral memperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 1.5% lagi atau 150 basis poin menjadi sekitar 3.4% pada akhir tahun. Itu jauh lebih curam daripada proyeksi Fed sebelumnya di Maret ketika suku bunga bergerak ke sekitar 1.9% pada akhir tahun.

Ketua Fed Jerome Powell mengakui bahwa kenaikan yang lebih besar dari perkiraan karena data inflasi yang mengejutkan. Beberapa analis di Wall Street percaya bahwa Powell belum memahami berapa lama lagi inflasi kemungkinan akan memanas.

GAMBAR BROKER ONLINE

Ketua Fed Jerome Powell

“Intinya adalah The Fed masih percaya inflasi inti sebagian besar bersifat sementara,” kata Morgan Stanley. Morgan Stanley enunjuk pada perkiraan Fed untuk inflasi inti mencapai puncaknya pada 4.3% tahun ini. Dan akhirnya turun menjadi di bawah 3% tahun depan.

Jika The Fed mendapati dirinya menatap ke bawah kejutan inflasi sekali lagi maka Fed akan terpaksa untuk memperpanjang perkiraannya tentang berapa banyak suku bunga lebih lanjut yang perlu bergerak sebelum memuncak untuk meredam inflasi.

Bank sentral saat ini menempatkan alat kenaikan suku bunganya kembali ke dalam kotak alat kebijakan moneter. Ketika suku bunga acuan mencapai 3.5% hingga 4.5%. Jika inflasi terus berjalan di atas 8% seperti perkiraan sebelumnya maka Fed terpaksa menaikkan tingkat terminalnya menjadi 4.5% hingga 5%.

“Perjalanan yang lebih lama dari perkiraan ke tingkat puncak akan memperpanjang dollar lebih tinggi pada saat ekspektasi pertumbuhan global yang memburuk,” kata Morgan Stanley. Juga membuktikan tempat berkembang biak yang subur untuk tawaran dollar. “Pengurangan ekspektasi pertumbuhan investor dapat memperkuat USD dengan memengaruhi selera risiko.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar mencapai level tertinggi baru dua dekade terhadap sekeranjang mata uang pada hari Selasa. Karenanya para pedagang bersiap untuk kenaikan suku bunga agresif dari Federal Reserve AS minggu ini untuk mencoba mengekang inflasi.

Investor telah gelisah minggu ini dengan meningkatnya ekspektasi bahwa Fed akan menaikkan suku bunga lebih dari perkiraan. Dampaknya mengirim S&P 500 jatuh untuk mengkonfirmasi pasar bearish dan meningkatkan kekhawatiran atas prospek ekonomi.

Ada ekspektasi hampir 90% untuk kenaikan 75 bp pada akhir FOMC dua hari pada hari Rabu, menurut Alat Fedwatch Refinitiv.

“Akan sangat sulit bagi The Fed untuk mengungguli pasar pada saat ini, mengingat tingkat ekspektasi yang akan terjadi besok,” kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar dari perusahaan pembayaran bisnis Corpay.

GAMBAR BROKER ONLINE

inflasi

Indeks Mata Uang Dollar AS, yang melacak kinerjanya terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0.3% pada 105.42. Sebelumnya sempat naik setinggi 105.46 yang terkuat sejak Desember 2002.

Inflasi dan kekhawatiran terkait pertumbuhan yang mengganggu ekonomi di seluruh dunia, menguntungkan greenback sebagai aset safe-haven. Terlihat dalam beberapa minggu dan bulan terakhir pergerakan greenback.

“Dollar AS tetap yang terbaik dari kelompok buruk di area FX.” kata Michael Brown, kepala intelijen pasar dari perusahaan pembayaran Caxton di London.

“Perdagangan hari ini adalah ketenangan pra-Fed yang cukup klasik meskipun saya ragu itu akan bertahan. Dengan Fed yang hawkish kemungkinan akan memberikan katalis yang diperlukan untuk langkah lebih tinggi (untuk dollar).” kata Brown.

Harga produsen AS meningkat secara solid di bulan Mei karena biaya bensin melonjak. Tanda lain dari inflasi yang sangat tinggi yang dapat memaksa The Fed untuk menaikkan suku secara secara agresif.

Dengan selera risiko yang lemah, Aussie melemah 0.81% terhadap greenback, sementara kiwi turun 0.80%.

Terhadap yen, dollar hampir datar di 134.97 yen.

Kelemahan mata uang Jepang – jatuh ke level terendah sejak 1998 terhadap dollar pada hari Senin. Penurunan ini telah mendorong komentar juru bicara pemerintah Jepang. Bahwa Tokyo khawatir tentang penurunan tajam dan siap untuk merespons dengan tepat jika perlu.

“Intervensi tetap sangat tidak mungkin, mengingat itu akan bersifat sepihak. … Itu tidak serta merta membendung gelombang dalam hal kemana yen akan pergi pada akhirnya,” kata Schamotta dari Corpay.

Sterling turun 1.29% menjadi $ 1.1978 penurunan pertama di bawah level $ 1.20 sejak Maret 2020. Turun paska Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengatakan akan membagikan rincian tentang rencana referendum kemerdekaan baru. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Partai Konservatifnya, yang merupakan partai oposisi di Skotlandia, sangat menentang referendum tersebut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS berada di level tertinggi baru dua dekade terhadap sekeranjang mata uang pada hari Senin karena kekhawatiran perlambatan ekonomi global dan taruhan pada kenaikan suku bunga agrasif oleh Federal Reserve AS.

Pasar keuangan global terus bergerak dari data inflasi AS yang lebih panas pada hari Jumat yang menyebabkan kenaikan luas dalam penghindaran risiko dan memicu taruhan pada pengetatan kebijakan yang lebih agresif.

Pada hari Senin, obligasi pemerintah dan pasar saham di seluruh dunia terpukul.

GAMBAR BROKER ONLINE

“USD memperpanjang kenaikannya dari hari Jumat karena risiko terus berkurang secara keseluruhan.” kata Brad Bechtel, kepala global FX dari Jefferies dalam sebuah catatan.

Indeks Mata Uang Dollar AS yang melacak kinerjanya terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0.6% pada 105.04 sehingga mencapai level tertinggi sejak Desember 2002.

Pedagang memiliki banyak hal minggu ini, termasuk pertemuan kebijakan oleh The Fed, Bank of England dan Swiss National Bank.

Secara luas Federal Reserve AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga utamanya sebesar 50 basis poin pada hari Rabu. Namun Barclays (LON:BARC) dan Jefferies memperkirakan suku bunga Fed sebesar 75 basis poin.

“Pergerakan 75 bps (basis poin) pasti akan menjadi kejutan bagi beberapa orang yang menahan garis keras pada 50 bps,” kata Bechtel, menambahkan dia memperkirakan indeks dollar akan bergerak lebih tinggi pada pergerakan seperti itu.

MATA UANG BERJATUHAN

Yen Jepang yang babak belur di dekat posisi terendah terhadap dollar tidak terlihat sejak tahun 1998. Yen sebagai salah satu mata uang utama yang menguat terhadapnya pada hari Senin. Beberapa dukungan dari komentar juru bicara pemerintah Jepang memberikan dukungan pada Yen Jepang. Komentar juru bicara pemerintah Jepang bahwa Tokyo khawatir tentang penurunan tajam. Dan siap untuk merespon dengan tepat jika perlu.

“Nada semakin keras dari pembuat kebijakan menunjukkan bahwa mereka mungkin akan segera meningkat dari intervensi verbal,” Tom Learmouth, ekonom Jepang dari Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan.

“Kami tidak berpikir bahwa intervensi FX akan membawa apa pun selain jeda singkat karena biaya yang berpotensi tinggi.” tambah Learmouth.

Pada hari Senin, dollar melemah 0.1% menjadi 134.25 yen.

Dollar Australia, terpantau sebagai proksi likuid untuk selera risiko, turun 1.7%.

Sterling jatuh ke level terendah satu bulan terhadap dollar. Berada di bawah tekanan jual setelah data menunjukkan ekonomi Inggris secara tak terduga menyusut pada bulan April. Ketegangan dengan Uni Eropa atas perdagangan pasca-Brexit dengan Irlandia Utara juga membebani sterling yang turun 1.4% menjadi $1.2146.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA