Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Sebagian besar mata uang Asia jatuh pada hari Jumat, dengan yuan China tergelincir melewati level psikologis penting karena kekhawatiran atas kenaikan suku bunga dan potensi resesi mengurangi selera untuk aset regional.

Yuan tergelincir 0.2% melintasi level 7 terhadap dollar untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun. Hal ini karena investor terus resah atas perlambatan pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Data pada hari Jumat menunjukkan harga rumah China menandai penurunan bulanan terburuk mereka dalam hampir tujuh tahun. Telah jatuh 1.3% pada bulan Agustus. Pasar properti China yang terbebani hutang menyumbang sebagian besar pertumbuhan ekonominya. Dan telah berada di bawah tekanan ekstrem dari krisis keuangan tahun ini.

Data yang lemah mengimbangi pembacaan lain. Dengan hal yang menunjukkan pertumbuhan yang lebih besar dari perkiraan dalam penjualan ritel China dan produksi industri pada bulan Agustus.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Serangkaian lockdown terkait COVID membuat aktivitas ekonomi China terhenti tahun ini, menekan yuan. Hal ini mendorong beberapa langkah stimulus oleh pemerintah untuk menopang pertumbuhan, yang pada gilirannya semakin melemahkan yuan.

Tetapi beberapa perbaikan titik tengah yang kuat baru-baru ini untuk yuan oleh People’s Bank of China (PBOC) menunjukkan bahwa pemerintah tidak siap untuk membiarkan mata uang terdepresiasi lebih lanjut.

Sebagian besar mata uang Asia lainnya jatuh pada hari Jumat, tertekan oleh meningkatnya kekhawatiran resesi ekonomi global menyusul peringatan dari Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional.

Ekspektasi kenaikan suku bunga besar oleh Federal Reserve AS minggu depan juga membebani pasar mata uang regional karena inflasi di negara itu menunjukkan sedikit tanda-tanda melambat. Indeks dollar tetap berada sekitaran di dekat tertinggi 20 tahun.

Yen Jepang naik 0.1% setelah pemerintah menegaskan kembali komitmennya untuk membatasi kerugian lebih lanjut dalam mata uang.

Tapi yen menuju kerugian minggu kelima berturut-turut, melayang di dekat posisi terendah 24 tahun di jurang yang melebar antara suku bunga lokal dan internasional. Meningkatnya biaya impor energi Jepang juga membebani unit.

Sebagian besar mata uang Asia lainnya juga mengalami kerugian mingguan terhadap dollar. Karena prospek suku bunga AS yang lebih tinggi memberikan sedikit kelonggaran.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Ekonomi Selandia Baru rebound tajam pada kuartal terakhir karena pencabutan pembatasan virus corona dan kembalinya turis. Sehingga turis ke Selandia Baru membantu negara tersebut menghindari resesi. Meskipun hal itu mungkin menjadi kloter terakhir untuk pertumbuhan yang kuat karena melonjaknya kenaikan suku bunga.

Data resmi yang keluar pada hari Kamis menunjukkan produk domestik bruto (PDB) naik 1.7% pada kuartal Juni. Hal ini mengalahkan perkiraan kenaikan 1.0% dan pemulihan tepat waktu dari -0.2% pada kuartal pertama.

Pertumbuhan tahunan melambat menjadi hanya 0.4%. Tetapi itu bias turun oleh waktu berbagai lockdown dan pesan utamanya adalah salah satu ekonomi yang berjalan dengan kapasitas cadangan yang sedikit dan tekanan biaya yang melonjak.

Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) telah menaikkan suku bunga sebesar 275bps menjadi 3.0%. RBNZ percaya harus mencapai setidaknya 4.0% untuk memperlambat permintaan yang cukup untuk menahan inflasi.

Pasar hampir sepenuhnya memperkirakan kenaikan lebih lanjut menjadi 4.25%. Karena mengingat inflasi harga konsumen mencapai puncak tiga dekade sebesar 7.3% pada kuartal Juni dan pasar tenaga kerja tetap ketat.

Pembukaan perbatasan negara hanya menambah permintaan karena pengeluaran wisatawan melonjak 157% dari kuartal pertama.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

“Rumah tangga dan pengunjung internasional menghabiskan lebih banyak uang untuk transportasi, akomodasi, makan di luar serta kegiatan olahraga dan rekreasi,” kata manajer senior industri dan produksi Stats NZ, Ruvani Ratnayake.

Semua pertumbuhan terkonsentrasi di sektor jasa dengan pengeluaran rumah tangga untuk barang-barang sebenarnya turun pada kuartal Juni. Itu membantu mengangkat ukuran pengeluaran PDB dengan cepat 2.1% untuk kuartal tersebut.

Ukuran harga dalam laporan PDB juga panas dengan inflasi untuk investasi bisnis, pembangunan rumah dan sejenisnya berjalan pada 6.4% di tahun ini hingga Juni.

Sementara harga bensin telah turun kembali dalam beberapa bulan terakhir, harga pangan telah melonjak lebih tinggi di tengah kondisi pertumbuhan yang buruk dan meningkatnya biaya produksi.

Ukuran harga pangan pemerintah naik 8.3% di tahun ini hingga Agustus, kenaikan terbesar dalam 13 tahun.

Salah satu harga yang turun adalah untuk rumah karena biaya pinjaman yang lebih tinggi memecahkan gelembung besar yang tumbuh selama pandemi, mengirimkan nilai turun 6% pada Agustus dari tahun sebelumnya.

“Yang penting, penurunan di pasar perumahan menandakan periode melemahnya permintaan rumah tangga yang lebih luas,” kata Michael Gordon, penjabat kepala ekonom untuk NZ dari Westpac.

“Ketika tanda-tanda melemahnya permintaan menjadi semakin jelas… Kami berharap RBNZ akan menjadi semakin nyaman bahwa pengetatan kebijakan moneter memiliki dampak peredam yang diinginkan.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Bank-bank papan atas China bersiap menanggapi seruan Beijing untuk meningkatkan pinjaman ke ekonomi riil dan sektor properti yang sarat hutang akan menghadapi tekanan pada margin keuntungan mereka di paruh kedua, kata para bankir dan analis.

Lima bank milik negara terbesar China membukukan keuntungan moderat dalam laba pada kuartal kedua. Empat bank, kecuali Bank of China, melaporkan penurunan margin bunga bersih, ukuran utama profitabilitas bank.

Prospek suram untuk bank-bank China datang ketika ekonomi terbesar kedua di dunia itu nyaris menghindari kontraksi pada kuartal kedua karena meluasnya lockdown COVID-19 dan sektor properti yang merosot merusak kepercayaan konsumen dan bisnis.

Dengan pendinginan momentum ekonomi, Beijing telah meluncurkan serangkaian penurunan suku bunga dalam beberapa bulan terakhir dan telah meningkatkan tekanan pada pemberi pinjaman dengan instruksi baru yakni menumbuhkan pinjaman.

Hasil aset yang lebih rendah sebagai akibat dari penurunan suku bunga acuan dan berlanjutnya persaingan untuk simpanan, sumber utama pendanaan bagi perbankan China, berarti margin bunga bank akan mengalami tekanan yang lebih besar, kata para analis.

Pemerintah China telah meminta perbankan untuk mendukung sektor properti yang kekurangan uang. Karena menyumbang hampir seperempat dari produk domestik bruto.

“Sekarang mereka diberitahu untuk mendukung karena sektor ini akan (membutuhkan) bantuan … Dan saya pikir tidak ada waktu yang lebih buruk. Karena suku bunga sedang turun dan margin bunga bersih telah menyempit … Kelonggaran,” kata Alicia García Herrero, kepala ekonom untuk Asia Pasifik dari Natixis.

Margin bunga taruhan yang lebih sempit. Berapa banyak bank memperoleh bunga dari pinjaman dibandingkan dengan apa yang mereka bayarkan dalam bunga deposito. Hal ini akan mempengaruhi profitabilitas mereka, yang mengarah pada dividen yang lebih rendah bagi pemegang saham dan melemahnya kepercayaan pasar.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Empat dari Lima bank Besar China seperti: China Construction Bank(OTC:CICHF)Corp(CCB), Agricultural Bank of China(OTC:ACGBF)(AgBank), Bank of Communications(BoCom)dan Bank of China(BOC), menandai penyempitan margin bunga bersih (NIM) ketika mereka melaporkan hasil mereka akhir bulan lalu.

Selain Bank of China, keempat dari lima bank teratas termasuk Industrial and Commercial Bank of China Ltd(ICBC), pemberi pinjaman komersial terbesar di dunia berdasarkan aset, mengalami penurunan NIM mereka.

Untuk setahun penuh, NIM Dewan Komisaris memperkirakan akan turun menjadi 1.71% dari 1.76% pada akhir Juni. Sedangkan AgBank akan turun menjadi 2.06% dari 2.02% dan CCB menjadi 2.08% dari 2.09%, menurut data Refinitiv berdasarkan perkiraan analis.

“Ke depan, industri perbankan akan menghadapi tekanan penyempitan margin bunga bersih.” Liu Jin, ketua Dewan Komisaris mengatakan pada konferensi pasca-laba pekan lalu.

MENCAPAI TANGGUNG JAWAB

“NIM yang lebih rendah akan menekan profitabilitas,” kata Nicholas Zhu, seorang analis perbankan dari Moody’s (NYSE:MCO). “Profitabilitas bank Empat Besar China yang diukur dengan pengembalian aset akan stabil di bawah 1% selama 12 hingga 18 bulan ke depan,” katanya.

Prospek margin yang lebih rendah dan profitabilitas. Tidak mengharapkan untuk menghalangi beberapa bank milik negara dari mengindahkan panggilan dari pihak berwenang. Dalam hal untuk meningkatkan pinjaman guna meredam perlambatan ekonomi.

“Tingkat pengembalian kami dari pinjaman akan sedikit turun. Tetapi kami akan terus memenuhi tanggung jawab bank besar milik negara,” kata Liu dari BOC. “(Kami akan) meningkatkan dukungan untuk ekonomi riil, mempertahankan pertumbuhan pinjaman yang stabil, untuk membantu menstabilkan ekonomi.”

Presiden CCB Zhang Jinliang mengatakan hasil pinjaman bank dapat menurun pada paruh kedua tahun ini. Tetapi menambahkan bank akan terus mengikuti arahan pemerintah untuk menurunkan biaya pinjaman untuk perusahaan kecil.

“Dan untuk menjaga NIM pada tingkat yang wajar, bank akan menekankan pada pengendalian biaya deposito,” kata Zhang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Boris Johnson resmi mengundurkan diri sebagai perdana menteri Inggris pada Selasa, mengakhiri tiga tahun yang penuh gejolak di pemerintahan dan mewariskan penggantinya kepada Liz Truss dalam daftar masalah yang menakutkan untuk ditangani.

Johnson yang terpaksa mundur dari jabatannya oleh Partai Konservatifnya sendiri karena serangkaian skandal, mendesak negara itu untuk bersatu dan mendukung penggantinya.

Setelah membuat pidato perpisahan di luar Downing Street, dia meninggalkan London untuk melakukan perjalanan ke Skotlandia dan mengajukan pengunduran dirinya kepada Ratu Elizabeth. Truss juga akan melakukan perjalanan ke istana raja di timur laut Skotlandia dan akan membentuk pemerintahan.

Truss yang berusia 47 tahun mendapat tugas untuk mengarahkan Inggris melalui resesi panjang yang menjulang dan krisis energi yang mengancam keuangan jutaan rumah tangga dan bisnis.

Rencananya untuk meningkatkan ekonomi melalui pemotongan pajak sambil menyediakan puluhan miliar pound untuk membatasi biaya energi telah mengguncang pasar keuangan, mendorong investor untuk membuang pound dan obligasi pemerintah.

“Ini dia orang-orang,” kata Johnson dalam pidatonya. “Apa yang saya katakan kepada rekan-rekan Konservatif saya, sudah waktunya politik berakhir, kawan. Sudah waktunya bagi kita semua untuk mendukung Liz Truss dan timnya serta programnya.”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal
Liz Truss

Truss akan menjadi perdana menteri Konservatif keempat dalam enam tahun. Dia menghadapi krisis terbaru untuk memukul Inggris dengan tangan politik yang lebih lemah daripada banyak pendahulunya setelah dia mengalahkan saingannya Rishi Sunak dalam pemungutan suara anggota Partai Konservatif dengan selisih yang lebih ketat dari perkiraan sebelumnya dan dengan lebih banyak anggota parlemen yang pada awalnya mendukung saingannya.

Dia telah berjanji untuk mengambil tindakan berani untuk membuat negara melewati masa-masa sulit. Termasuk memotong pajak. Meskipun ada peringatan bahwa itu akan memperburuk tingkat inflasi Inggris, di 10.1% yang sudah menjadi yang tertinggi dari ekonomi terkemuka mana pun.

Johnson, yang berjuang untuk tetap menjabat sampai akhir, menggunakan pidato kepergiannya untuk membanggakan keberhasilannya. Termasuk program vaksin awal selama pandemi virus corona dan dukungan awalnya untuk Ukraina dalam pertempuran melawan Rusia.

Dia juga mencantumkan agenda Brexit sebagai salah satu pencapaian utamanya. Meskipun jajak pendapat sekarang menunjukkan bahwa mayoritas orang berpikir meninggalkan Uni Eropa adalah sebuah kesalahan. Sementara Truss telah mengejar pendekatan agresif terhadap Brussel yang pada akhirnya dapat menyebabkan perang dagang.

MENGUBAH ATURAN

Pidato Johnson penuh dengan karakteristik bombastis dan lelucon dari seorang pria yang pernah dicintai oleh sebagian besar publik Inggris. Tetapi juga dibenci oleh banyak orang. Dia telah menolak untuk menunjukkan penyesalan apa pun atas skandal yang menjatuhkannya. Termasuk Partygate, serangkaian pertemuan mabuk di Downing Street ketika negara itu berada di bawah lockdown COVID-19 di mana dia kena denda oleh polisi.

Setelah menolak untuk mengesampingkan kembalinya ke pekerjaan puncak suatu hari nanti, dia juga menunjukkan bahwa masih terluka oleh sifat kepergiannya.

“Obor akhirnya akan diteruskan ke pemimpin Konservatif yang baru,” katanya. “Tongkat estafet akan diserahkan dalam apa yang secara tak terduga berubah menjadi perlombaan estafet. Mereka mengubah peraturan di tengah jalan. Tetapi tidak masalah itu sekarang.”

Inggris, di bawah pemerintahan Konservatif sejak 2010, telah tersandung dari krisis ke krisis dalam beberapa tahun terakhir. Dan sekarang ada prospek resesi panjang, dan peningkatan inflasi lebih lanjut. Demikian juga melemahnya pound.

Masalah yang paling mendesak adalah darurat energi, yang dapat berlangsung selama beberapa tahun, berpotensi menguras tabungan rumah tangga dan masa depan usaha kecil yang masih terbebani oleh pinjaman era COVID.

Tagihan energi rumah tangga akan melonjak 80% pada bulan Oktober. Tetapi sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa Truss dapat membekukan tagihan dalam rencana yang dapat menelan biaya hingga 100 miliar pound, melampaui skema cuti COVID-19.

Tidak jelas bagaimana Inggris akan membayar dukungan itu. Dan apakah itu bisa melibatkan pinjaman yang pembayarannya dapat selama bertahun-tahun.

Keuangan publik Inggris juga tetap terbebani oleh pengeluaran besar-besaran pemerintah untuk virus corona. Hutang publik sebagai bagian dari output ekonomi tidak jauh dari 100%, naik dari sekitar 80% sebelum pandemi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga minyak naik lebih dari $2 per barel pada hari Senin. Hal ini memperpanjang kenaikan karena investor mengamati kemungkinan langkah produsen OPEC+. Salah satunya yakni untuk memangkas produksi dan mendukung harga pada pertemuan di kemudian hari.

Minyak mentah berjangka Brent naik $2.43 atau 2.6% menjadi $95.45 per barel setelah naik 0.7% pada hari Jumat. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik $2.21 atau 2.5% menjadi $89.08 setelah naik 0.3% di sesi sebelumnya.

Pasar AS tutup untuk hari libur umum pada hari Senin.

Pada pertemuan mereka pada hari Senin, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya sebuah kelompok sebagai OPEC+ akan membahas pengurangan produksi minyak 100,000 barel per hari di antara opsi lain, sumber dari kelompok tersebut mengatakan kepada Reuters.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

“Kelompok ini diperkirakan akan mempertahankan target produksi tidak berubah. Tetapi kemungkinan pemotongan setidaknya akan ada pembahasan tersendiri. Yang jika ditindaklanjuti akan menciptakan lebih banyak volatilitas dan ketidakpastian pada saat kegelisahan yang cukup besar,” kata Craig Erlam, pasar senior. analis dari OANDA.

Rusia, produsen minyak terbesar kedua di dunia dan anggota utama OPEC+, tidak mendukung pengurangan produksi saat ini. Dan kelompok produsen kemungkinan akan memutuskan untuk menjaga produksi tetap stabil. Seperti Wall Street Journal melaporkan pada hari Minggu, mengutip sumber yang tidak ingin namanya tersiar.

Harga minyak telah jatuh dalam tiga bulan terakhir dari tertinggi multi-tahun pencapaian pada Maret. Tertekan oleh kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga dan pembatasan COVID-19 di beberapa bagian China. Hal ini dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi global dan mengurangi permintaan minyak.

Langkah-langkah lockdown di pusat teknologi selatan China, Shenzhen, mereda pada hari Senin karena infeksi baru menunjukkan tanda-tanda stabilisasi meskipun kota itu tetap dalam kewaspadaan tinggi.

Sementara itu, pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 Barat dengan Iran, yang berpotensi memberikan dorongan pasokan dari minyak mentah Iran yang kembali ke pasar, telah mencapai hambatan baru.

Gedung Putih pada hari Jumat menolak seruan Iran untuk kesepakatan terkait dengan penutupan penyelidikan oleh pengawas nuklir PBB, kata seorang diplomat Barat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Penurunan harga emas telah mendorong dan mendorong dan akhirnya mendapatkan apa yang mereka inginkan. Yakni harga spot emas anjlok di bawah $1700 untuk pertama kalinya dalam lima minggu pada Kamis, tepat menjelang laporan pekerjaan.

Pedagang di seluruh pasar telah menderita selama berminggu-minggu tentang apa yang dapat terjadi pada penggajian non-pertanian Agustus.

Tiga indikator terpisah pada ketenagakerjaan AS – JOLTS Selasa atau Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja, laporan penggajian swasta ADP hari Rabu untuk statistik pengangguran mingguan Agustus dan Kamis telah menceritakan kisah yang berbeda.

“Jika laporan nonfarm payroll mengesankan, emas bisa melihat momentum penjualan menargetkan wilayah $ 1650,” kata Ed Moya, analis dari platform perdagangan online OANDA.

Sunil Kumar Dixit, kepala strategi teknis dari SKCharting.com sependapat.

“Pedagang tampaknya menunggu angka NFP sebelum mereka memutuskan apakah akan menembus emas lebih jauh untuk menguji ulang swing low Juli 1681,” kata Dixit. “Jika angka NFP lebih tinggi dari konsensus, $1681 akan menyerah dan logam harus menguji Simple Moving Average 200-minggu di $1672 agak cepat.”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Harga spot emas batangan diikuti lebih dekat daripada berjangka oleh beberapa pedagang, berada di $1695.90 turun $15.52 atau 0.9% pada hari itu. Sesi terendah adalah $1.688.90.

Kontrak berjangka emas patokan dari Comex New York, Desember turun $16.90% pada $1709.30 per troy ounce.

Emas telah jatuh tanpa henti selama enam bulan sekarang. Dengan emas batangan kehilangan 12% atau rata-rata 2% sebulan, dalam rentang itu.

“Harga emas terjun bebas … Setelah putaran lain dari data ekonomi yang kuat menunjukkan Fed dapat memberikan lebih banyak kenaikan suku bunga,” kata Moya OANDA. “Emas menjadi karung tinju karena lonjakan hasil Treasury telah meremajakan perdagangan dollar sebaagai raja. Itu baru saja menjadi berita buruk di mana-mana untuk emas. Tidak ada penangguhan hukuman yang terlihat untuk emas sampai pergerakan lebih tinggi dengan imbal hasil obligasi global berakhir. “

Imbal hasil Treasury AS naik untuk hari kedua berturut-turut. Sementara Indeks Dollar mencapai tertinggi baru 20 tahun, mencapai 112 puncak sejak Juni 2002.

The Fed terus mencermati semua data tenaga kerja untuk mengukur seberapa besar toleransi pasar kerja terhadap suku bunga yang lebih tinggi.

kutukan bagi emas

Inflasi AS telah mencapai level tertinggi sekitar empat dekade sejak akhir tahun lalu. Meskipun Indeks Harga Konsumen yang mendapat pengawasan ketat melambat ke tingkat tahunan 8.5% pada Juli dari puncak 9.1% pada Juni.

Target Fed untuk inflasi hanya 2% per tahun. Dan Fed telah berjanji untuk menaikkan suku bunga sebanyak yang perlu untuk mencapai itu. Kenaikan suku bunga adalah kutukan bagi emas.

Data pekerjaan AS tidak konsisten selama seminggu terakhir, membingungkan para ekonom tentang masa depan pasar tenaga kerja.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan pada hari Kamis bahwa klaim pengangguran mencapai posisi terendah dua bulan pekan lalu. Hal ini menempa jalan yang lebih jelas bagi The Fed untuk melanjutkan kenaikan suku bunga. Dengan tujuan untuk mengendalikan inflasi yang masih mendekati level tertinggi empat dekade.

Statistik pengangguran mingguan muncul menjelang laporan nonfarm payrolls yang lebih penting pada hari Jumat untuk bulan Agustus. Ekonom berpikir sekitar 300,000 payrolls mungkin termasuk bulan lalu – versus 528,000 terakhir di Juli – menahan tingkat pengangguran stabil di 3.5% untuk bulan kedua berturut-turut. Tingkat pengangguran 4% atau di bawahnya dipandang oleh The Fed sebagai pekerjaan penuh.

Pengangguran di kalangan orang Amerika mencapai rekor tertinggi 14.8% pada April 2020, dengan hilangnya sekitar 20 juta pekerjaan setelah wabah COVID-19. Sejak itu, ratusan ribu pekerjaan telah bertambah setiap bulan, dengan tren yang tidak berhenti pada bulan Juli. Meskipun pertumbuhan negatif 0.6% pada produk domestik bruto kuartal kedua tahun ini setelah minus 1.6% pada kuartal pertama yang bersama-sama menyumbang resesi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Aktivitas pabrik China memperpanjang penurunan pada Agustus karena infeksi COVID baru, gelombang panas terburuk dalam beberapa dekade dan sektor properti membebani produksi, menunjukkan ekonomi akan berjuang untuk mempertahankan momentum.

Indeks manajer pembelian manufaktur (PMI) resmi naik menjadi 49.4 pada Agustus dari 49.0 pada Juli, Biro Statistik Nasional (NBS) mengatakan pada Rabu ini.

Sementara PMI sedikit mengalahkan ekspektasi untuk 49.2 dalam jajak pendapat analis Reuters. Namun masih tetap di bawah tanda 50 poin yang memisahkan kontraksi dari pertumbuhan untuk bulan kedua berturut-turut. Demikian menunjukkan kelemahan yang berlarut-larut di sektor ini.

GAMBAR BROKER LOKAL

Aktivitas Pabrik China

Survei menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia sedang berjuang untuk bangkit dari pertumbuhan lamban yang terlihat pada kuartal Juni. Dengan risiko menggelapkan prospek karena inflasi yang tinggi dan dampak perang Ukraina memukul permintaan eksternal.

“PMI resmi menunjukkan penurunan lebih lanjut dalam momentum ekonomi bulan ini. Karena dorongan pembukaan kembali berkurang dan penurunan properti semakin dalam.” Julian Evans-Pritchard, ekonom China dari Capital Economics mengatakan dalam sebuah catatan. “Kami terus berpikir ekonomi akan berjuang untuk membuat banyak kemajuan selama beberapa bulan mendatang.”

Raymond Yeung, kepala ekonom China Raya dari ANZ, memangkas perkiraan produk domestik bruto 2022 menjadi 3.0% dari 4.0% karena permintaan melemah.

Dia juga memperkirakan aktivitas akan terganggu karena kontrol virus yang lebih ketat menjelang Kongres Partai Komunis pada Oktober.

Sub-indeks untuk output tetap tidak berubah tetapi masih dalam wilayah kontraksi karena produksi terganggu oleh krisis listrik. Sementara sub-indeks pesanan baru tumbuh sebesar 0.7 poin.

Indeks pesanan ekspor baru naik dari 47.4 menjadi 48.1 menunjukkan momentum pelemahan.

Secara khusus, perbandingan produsen kecil yang kurang siap untuk mengurangi gangguan COVID terhadap rekan-rekan mereka yang lebih besar, justru mengalami tekanan yang lebih besar pada bulan Agustus dengan PMI mereka turun 0.3 poin.

“Kembalinya pembatasan COVID yang lebih ketat pada bulan Agustus ketika kasus-kasus baru dilaporkan menunjukkan bahwa Beijing tidak memiliki rencana segera untuk melonggarkan kebijakan nol-COVID yang luas,” kata para analis.

Menurut Evans-Pritchard, 41 kota yang menyumbang 32% dari PDB China, saat ini berada di tengah wabah, tertinggi sejak April ketika penguncian ekstensif sangat merugikan ekonomi.

PANAS YANG MENGGANGGU

Panas dan kekeringan yang ekstrim juga menyebabkan beberapa daerah seperti provinsi barat daya Sichuan dan tetangga Chongqing untuk menangguhkan produksi industri untuk memastikan pasokan listrik perumahan, mengganggu operasi produsen terkenal seperti Foxconn Taiwan dan raksasa baterai CATL.

Penangguhan beberapa pekerjaan konstruksi juga karena ‘panas’ menyeret turun PMI non-manufaktur resmi pada Agustus menjadi 52.6 dari 53.8 pada Juli.

PMI komposit resmi, yang menggabungkan sektor manufaktur dan jasa, turun menjadi 51.7 dari 52.5 sebulan sebelumnya.

“Namun perkiraan kebijakan pemerintah yang mendukung dapat menutupi permintaan domestik yang lemah dan membantu meningkatkan kepercayaan.” Kata Bruce Pang, kepala ekonom dari Jones Lang Lasalle (NYSE:JLL).

“Dengan meredanya gelombang panas dan bantuan dukungan kebijakan pemerintah, perkiraan aktivitas pabrik dan jasa akan berkembang dalam beberapa bulan mendatang.”

Ekonomi China melambat tajam pada kuartal kedua karena lockdown COVID yang meluas memukul permintaan dan aktivitas bisnis. Sementara pasar properti telah meluncur dari krisis ke krisis.

Untuk menghidupkan kembali ekonomi, pemerintah pusat pekan lalu menawarkan paket stimulus lain, menaikkan kuota alat pembiayaan kebijakan sebesar 300 miliar yuan ($43.37 miliar).

PBOC juga memangkas suku bunga pinjaman acuan dan menurunkan referensi hipotek dengan margin yang lebih besar.

Tetapi risiko berlimpah karena pengangguran kaum muda naik ke rekor. Sementara kenaikan inflasi konsumen domestik membebani langkah-langkah pelonggaran kebijakan lebih lanjut.

Para ekonom juga memperingatkan melemahnya permintaan eksternal yang dapat menghambat ekspor China. Yang menopang pertumbuhan pada paruh pertama tahun ini, menutupi konsumsi yang lamban.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – PBOC memangkas suku bunga pinjaman utama dalam langkah mengejutkan pada Senin. Dengan tujuan untuk menghidupkan kembali permintaan karena data menunjukkan ekonomi secara tak terduga melambat pada Juli. Yakni dengan aktivitas pabrik dan ritel tertekan oleh kebijakan nol-COVID Beijing dan krisis properti.

Serangkaian angka yang suram menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia itu sedang berjuang untuk melepaskan pukulan kuartal Juni terhadap pertumbuhan akibat pembatasan COVID yang ketat. Hal ini mendorong beberapa ekonom untuk menurunkan proyeksi mereka.

Output industri tumbuh 3.8% pada Juli dari tahun sebelumnya, menurut Biro Statistik Nasional (NBS). Di bawah ekspansi 3.9% pada Juni dan peningkatan 4.6% seperti perkiraan analis dalam jajak pendapat Reuters.

GAMBAR BROKER ONLINE

PBOC

Penjualan ritel, yang baru saja kembali ke pertumbuhan di bulan Juni, naik 2.7% dari tahun lalu. Namun meleset dari perkiraan untuk pertumbuhan 5.0% dan pertumbuhan 3.1% yang terlihat di bulan Juni.

“Data Juli menunjukkan bahwa pemulihan pasca-lockdown kehilangan tenaga karena dorongan satu kali dari pembukaan. Namun kembali gagal dan boikot hipotek memicu kemerosotan baru di sektor properti.” Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China dari Capital Economics berpendapat.

“Bank Rakyat China sudah menanggapi tantangan ini dengan meningkatkan dukungan … Tetapi dengan pertumbuhan kredit terbukti kurang responsif terhadap pelonggaran kebijakan daripada di masa lalu. Ini mungkin tidak akan cukup untuk mencegah pelemahan ekonomi lebih lanjut.”

Saham lokal menyerahkan keuntungan sebelumnya setelah data sementara yuan melemah ke level terendah satu minggu terhadap dollar. Demikian mata uang Australia dan Selandia Baru mundur dari level tertinggi dua bulan terakhir.

Ekonomi China nyaris lolos dari kontraksi pada kuartal Juni. Sempat tertatih-tatih oleh penguncian pusat komersial Shanghai, penurunan yang semakin dalam di pasar properti dan belanja konsumen yang terus-menerus melemah.

Risiko masih berlimpah karena banyak kota di China. Termasuk pusat manufaktur dan tempat wisata populer, memberlakukan tindakan penguncian pada Juli setelah wabah baru varian Omicron yang lebih menular dari virus corona ditemukan.

Sektor properti, yang semakin diguncang oleh boikot hipotek yang membebani sentimen pembeli, memburuk pada Juli. Investasi properti jatuh 12.3% bulan lalu, tingkat tercepat tahun ini. Sementara penurunan penjualan baru semakin dalam menjadi 28.9%.

Nie Wen, ekonom yang berbasis di Shanghai dari Hwabao Trust, menurunkan perkiraannya untuk pertumbuhan produk domestik bruto kuartal ketiga sebesar 1 poin persentase menjadi 4-4.5% setelah data yang lebih lemah dari perkiraan.

ING juga memangkas perkiraan mereka untuk pertumbuhan PDB China 2022 menjadi 4% dari sebelumnya 4.4%. Dan memperingatkan kemungkinan penurunan lebih lanjut, tergantung pada kekuatan ekspor.

USAHA MENYEIMBANGKAN

Untuk menopang pertumbuhan, bank sentral pada Senin secara tak terduga menurunkan suku bunga fasilitas pinjaman utama untuk kedua kalinya tahun ini. Analis memperkirakan pemotongan tersebut kemungkinan akan mengarah pada penurunan yang sesuai dalam suku bunga pinjaman acuan minggu depan.

Banyak yang percaya ruang bagi Bank Rakyat China untuk melonggarkan kebijakan lebih lanjut mendapat batasan dari kekhawatiran tentang arus keluar modal karena Federal Reserve AS, dan ekonomi lainnya, secara agresif menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi yang melonjak.

“Permintaan kredit yang sangat lamban pada bulan Juli didukung oleh pertumbuhan aktivitas yang lemah, penurunan lebih lanjut dalam indikator properti dan inflasi IHK yang lebih rendah dari perkiraan mungkin telah berkontribusi pada langkah PBOC,” kata analis di Goldman Sachs (NYSE:GS).

“Ke depan, apakah PBOC akan memangkas suku bunga lagi bisa bergantung pada data dalam pandangan kami.”

Angka resmi pada hari Jumat menunjukkan pinjaman yuan baru jatuh lebih dari perkiraan pada bulan Juli karena perusahaan dan konsumen tetap waspada terhadap mengambil hutang.

Pembuat kebijakan China mencoba menyeimbangkan kebutuhan untuk menopang pemulihan yang rapuh dan memberantas kluster COVID-19 baru. Akibatnya, perkiraan ekonomi akan meleset dari target pertumbuhan resminya tahun ini – yang penetapannya sekitar 5.5% untuk pertama kalinya sejak 2015.

Di provinsi Zhejiang timur, kota Yiwu, pemasok global utama produk kecil dan murah, telah bergulat dengan gangguan terkait COVID secara terus-menerus sejak Juli. Banyak bagian Yiwu telah lockdown sejak 11 Agustus.

“Kami telah menghentikan produksi pabrik sejak kota memberlakukan mode tenang.” Seorang manajer penjualan dari pabrik Yiwu yang membuat barang-barang konsumsi berpendapat.

KEBIJAKAN YANG TERLALU SEDIKIT, TERLAMBAT, TIDAK EFISIEN

Investasi aset tetap. Yang Beijing harapkan di 2022 dari periode yang sama tahun sebelumnya dibandingkan perkiraan naik. Namun turun 6.2% dari lonjakan 6.1% pada Januari-Juni.

Situasi ketenagakerjaan tetap rapuh. Tingkat pengangguran berbasis survei nasional sedikit berkurang menjadi 5.4% pada Juli. Penurunan dari 5.5% pada Juni, meskipun pengangguran kaum muda tetap tinggi, mencapai rekor 19.9% pada Juli.

“Dalam pandangan kami, pertumbuhan China di semester kedua akan secara signifikan terhambat oleh strategi nol-COVID, sektor properti yang memburuk, dan kemungkinan perlambatan pertumbuhan ekspor,” kata analis dari Nomura.

“Dukungan kebijakan Beijing bisa jadi terlalu sedikit, terlambat dan terlalu tidak efisien.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Jaringan restoran hotpot daging sapi China Baheli, yang hanya menghasilkan sepertiga dari pendapatan sebelum pandemi COVID-19. Tidak berniat untuk melanjutkan ekspansinya. Bahkan jika pihak berwenang membuat infeksi baru menjadi nol.

Masalahnya, kata pendiri Lin Haiping, adalah bahwa konsumen tidak akan mendapatkan kembali kepercayaan mereka dengan tergesa-gesa. Karena pengejaran keras China terhadap strategi ‘nol-COVID’, melawan tren global hidup dengan virus, telah mengubah gaya hidup mereka.

“Semua rencana bisnis tertunda,” kata Lin, yang membuka restoran pertamanya pada 2008 di kota selatan Shantou. Dan dengan cepat memperluas hampir 200 gerai di seluruh China sebelum menutup seperempatnya karena COVID.

“Orang-orang merasa sulit untuk menghasilkan uang, mereka lebih cenderung untuk menabung. Mereka akan membutuhkan waktu untuk melupakan rasa sakit.”

Komentarnya mencerminkan kekhawatiran yang lebih luas tentang kemerosotan kepercayaan konsumen dan bisnis di China. Karena pembatasan ketat yang bertujuan membasmi COVID melemahkan pemulihan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu dan menghambat pertumbuhan global.

Analis memperkirakan China tumbuh 4% tahun ini, menurut jajak pendapat Reuters. Tingkat yang membuat iri sebagian besar negara tetapi lamban dengan standarnya sendiri.

Itu juga akan kehilangan target pertumbuhan resmi Beijing. Penetapan pertumbuhan tahun ini di sekitar 5.5% untuk pertama kalinya sejak 2015, ketika China mengalami kehancuran pasar saham dan pelarian modal.

Sektor swasta menanggung beban dari perlambatan ekonomi ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kepercayaan konsumen melayang di dekat rekor terendah, investasi swasta melambat di paruh pertama, dan pengangguran kaum muda mencapai rekor 19.3% mendorong seruan untuk stimulus pemerintah yang lebih mendesak.

Tapi ketidakseimbangan ekonomi yang sudah tinggi menyebabkan sakit kepala bagi Partai Komunis yang berkuasa saat bersiap untuk kongres sekali dalam lima tahun musim gugur ini, di mana Presiden Xi Jinping mungkin akan mengamankan masa kepemimpinan ketiga yang melanggar preseden.

Ratusan juta orang China di lusinan kota menghadapi berbagai pembatasan COVID tahun ini. Dengan puncak pada lockdown penuh Shanghai pada April-Mei. Berbagai macam bisnis juga tutup, setelah diizinkan buka kembali, karena pihak berwenang memainkan COVID-a-mole.

Martin Wawra yang berbasis di Shanghai, CEO divisi Mobilitas Voith Turbo, pembuat suku cadang kendaraan komersial Jerman, mengatakan dia perlu memberhentikan pekerja untuk mencapai titik impas ketika industri truk sangat menderita dari kemacetan logistik yang karena COVID.

Perusahaan swasta juga khawatir tentang krisis properti yang berkembang. Mencakup peningkatkan biaya pinjaman di pasar ekspor utama, meningkatnya ketegangan geopolitik, dan tindakan keras terhadap sektor teknologi dan pendidikan swasta.

Sektor real estat China, yang membentuk sekitar seperempat dari ekonominya. Telah mengalami serangkaian default oleh pengembang sementara semakin banyak pembeli rumah yang menolak untuk membayar hipotek pada proyek yang macet.

“China sedang menghadapi krisis kepercayaan,” kata Rob Subbaraman, kepala penelitian makro global Nomura.

“Rumah tangga enggan untuk membelanjakan uang karena kekhawatiran lockdown baru, pembeli rumah potensial telah kehilangan kepercayaan untuk berpartisipasi dalam pra-penjualan dari pengembang yang kekurangan keuangan dan bisnis swasta menahan investasi baru mengingat prospek konsumsi dan ekspor yang semakin gelap.”

MEMBALIK PANCAKE

Banyak ekonom dan investor mengaitkan kelesuan ekonomi dengan kebijakan Xi. Yakni mulai dari nol COVID hingga tindakan keras regulasi terhadap pertumbuhan biadab di bidang teknologi, pendidikan, dan sektor lainnya.

Liu yang berusia tiga puluh tahun, yang bekerja untuk sebuah perusahaan internet. Dia melihat gajinya tiga kali lipat sejak bergabung pada tahun 2018. Dan sampai saat ini telah merencanakan untuk membeli sebuah flat dengan dua kamar tidur.

“Saya sangat yakin dengan penghasilan saya,” kata Liu, hanya menyebutkan nama keluarganya untuk berbicara bebas tentang majikannya.

Tapi tahun lalu, perusahaannya bereaksi terhadap tindakan keras teknologi dengan memberhentikan pekerja dan memotong gaji, katanya.

Meskipun tidak termasuk di antara mereka yang terkena dampak, Liu berpikir akan lebih bijaksana untuk melunasi hipotek di rumahnya saat ini yang lebih kecil.

Pesimisme sektor swasta yang memberi makan sendiri memicu seruan dari beberapa ekonom China terkemuka agar negara mundur.

“Saya tidak tahu apakah regulator dan pembuat kebijakan mendengar suara perusahaan kami,” Yao Yang, dekan National School of Development dari Universitas Peking, mengatakan pada forum online pertengahan Juli.

“Mereka terus mengotak-atik ekonomi, seperti membalik pancake. Bagaimana pengusaha bisa percaya diri?”

RAPAT UTAMA

Pemerintah telah meluncurkan serangkaian pemotongan pajak dan subsidi dalam beberapa pekan terakhir dan investor menantikan pertemuan Politbiro, badan pembuat keputusan Partai Komunis pekan ini, untuk mendapatkan lebih banyak dukungan.

Lebih banyak hutang mungkin akan mendanai belanja infrastruktur, di atas triliunan yuan yang sudah tersalurkan tahun ini ke dalam proyek-proyek semacam itu – pelumas ekonomi China, tetapi semakin berisiko.

Rasio leverage makro China, yang mengukur total hutang terhadap produk domestik bruto, naik menjadi 277.1% pada kuartal pertama, 4.6 poin persentase di atas level akhir 2021.

LEDAKAN PINJAMAN SINGKAT

“Selain meningkatkan dukungan kebijakan, tugas terpenting adalah memandu ekspektasi dan memulihkan kepercayaan,” kata seorang penasihat pemerintah karena sensitivitas masalah tersebut.

Orang dalam kebijakan mengatakan Beijing mungkin telah menerima pertumbuhan yang lebih rendah tanpa merevisi target.

Derek Scissors, seorang rekan dari lembaga pemikir American Enterprise Institute yang berbasis di Washington, mengatakan para pembuat kebijakan dapat merekayasa ledakan pinjaman singkat. Tetapi bahwa ekonomi yang lesu bukanlah risiko langsung bagi pemerintah.

“Ada ancaman jangka panjang terhadap legitimasi Xi: apa yang telah dia capai sebagai Sekretaris Partai? Pertanyaan-pertanyaan ini akan dipertajam dalam lima tahun ke depan. Tapi saya ragu mereka akan membuat perbedaan di Kongres Partai tahun ini,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral global mungkin menjadi gelisah tentang cepatnya kepedihan ekonomi yang karena pengetatan moneter untuk memerangi inflasi dan tergoda untuk memangkas suku bunga sebelum pekerjaan selesai, kepala ekonom Dana Moneter Internasional mengatakan pada Selasa.

Itu akan menjadi kesalahan besar, memperpanjang penderitaan inflasi, direktur riset IMF Pierre-Olivier Gourinchas mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gourinchas mengatakan kenaikan suku bunga seperti dari Federal Reserve AS pada Rabu telah meningkatkan biaya pinjaman dan melemahnya permintaan. Proses itu perlu berlanjut sampai tingkat inflasi kembali terlihat dari target bank sentral sekitar 2% per tahun, tambahnya.

IMF memangkas prospek pertumbuhan ekonomi global pada hari Selasa. Hal ini memperingatkan bahwa pengetatan moneter, bersama dengan limpahan dari perang di Ukraina dan lockdown COVID-19 di China, dapat mendorong ekonomi global ke ambang resesi dalam beberapa bulan mendatang.

“Dan bank sentral mungkin sedikit gelisah tentang ini. Dan inilah mengapa ketika kita melihat tahun depan atau lebih ini benar-benar akan menjadi lingkungan yang akan menguji keberanian bank sentral di seluruh dunia,” kata Gourinchas. . “Apakah mereka akan benar-benar siap untuk tetap berada di jalur dan mengawasi inflasi dan menurunkannya?”

KEMBALI 80-an?

Jika bank sentral mulai melonggarkan kebijakan sebelum inflasi menjinak, Gourinchas mengatakan akan ada pengulangan di awal 1980-an, ketika The Fed, yang saat itu Paul Volcker memimpin, mundur dari pengetatan moneter karena pengangguran meningkat pada 1980, hanya untuk dipaksa masuk. Kenaikan suku bunga yang lebih berat di akhir tahun itu untuk akhirnya menghancurkan inflasi. Itu memicu resesi yang panjang dan menyakitkan pada tahun 1981 dan 1982, kemudian yang terdalam sejak Perang Dunia Kedua, dengan tingkat pengangguran yang akhirnya mencapai 10.8% – 3 poin lebih tinggi daripada ketika Fed mengambil jeda. Klik sini untuk mendapat informasi detail. https://www.federalreservehistory.org/essays/recession-of-1981-82

Tetapi tidak seperti era Volcker Fed, bank sentral saat ini tidak perlu menerapkan terapi kejut untuk meredam inflasi. Tetapi perlu menavigasi jalan untuk kembali ke sikap kebijakan netral, katanya. “Ini bukan tentang menimbulkan rasa sakit yang tidak perlu pada ekonomi AS atau ekonomi lain,” kata Gourinchas.

Kebijakan netral berarti kebijakan yang tidak merangsang atau membatasi perekonomian.

Tetapi jika inflasi berlanjut dan tidak menanggapi penarikan dukungan dalam waktu yang wajar, bank sentral mungkin harus mendorong melampaui netral dalam beberapa kasus, yang dapat menyebabkan resesi. The Fed, misalnya, mengantisipasi kebijakannya menjadi restriktif pada akhir tahun.

Gourinchas, ekonom Universitas California, Berkeley kelahiran Perancis, yang bergabung dengan IMF pada Januari, mengatakan jalan untuk menurunkan inflasi tanpa resesi sekarang jauh lebih sempit, terutama di Amerika Serikat. Ditanya apakah Amerika Serikat mungkin sudah dalam resesi, dia mengatakan “diskusi yang lebih luas adalah bahwa ekonomi AS sedang mendingin.”

“Ini mendingin secara signifikan. Ini sampai pada titik di mana pada tahun 2023, pertumbuhan kuartal keempat hingga kuartal keempat akan menjadi 0.6%. Pengangguran bahkan mungkin meningkat selama periode itu.”

Tingkat pengangguran AS bulan lalu adalah 3.6% mendekati level terendah setengah abad.

PERLAMBATAN CHINA SEBAGAI HAMBATAN UTAMA EKONOMI GLOBAL

Gourinchas mengutip perlambatan China karena lockdown COVID-19 sebagai hambatan utama pada ekonomi global. Dia mengatakan perkiraan IMF mengantisipasi kelanjutan kebijakan nol-COVID Beijing yang telah menyebabkan penguncian ketat.

Pihak berwenang China baru-baru ini menemukan cara untuk menyesuaikan ekonomi sehingga lockdown tidak berdampak parah pada aktivitas seperti yang terjadi pada tahun 2020.

KERJA PASAR

Di tengah prospek IMF yang suram, Gourinchas mengatakan ada beberapa titik terang, termasuk bahwa pasar keuangan telah berfungsi dengan baik, memungkinkan mata uang dan harga aset untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan yang berubah.

“Pasar belum bangkit. Dan ada banyak diferensiasi di pasar. Dan ini benar-benar merupakan tanda kekuatan dari banyak ekonomi pasar berkembang yang telah meningkatkan kerangka kebijakan mereka, telah meningkatkan ketahanan mereka, penyangga mereka selama bertahun-tahun,” dia berkata.

Beberapa harga komoditas juga mengalami penurunan akibat pengetatan kebijakan moneter, termasuk harga minyak dan beberapa logam.

“Itu adalah salah satu pendorong utama kenaikan inflasi,” kata Gourinchas. “Jika harga-harga ini mulai turun. Dan mereka mulai turun banyak, itu akan menjadi pendorong utama dari moderasi atau pelonggaran inflasi ke depan. Jadi kita mungkin memiliki skenario di mana inflasi mungkin turun lebih cepat dari yang kita perkirakan.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA