Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga minyak memperpanjang penurunan baru-baru ini pada hari Selasa ini karena pasar tetap berhati-hati di tengah tanda-tanda melemahnya permintaan China. Sementara sejumlah indikator ekonomi yang suram juga menimbulkan kekhawatiran atas selera minyak mentah global.

Harga minyak menandai awal yang lemah untuk minggu ini setelah data menunjukkan impor minyak mentah China turun 2% pada September. Di tengah berlanjutnya hambatan dari pembatasan terkait COVID. Negara yang merupakan importir minyak mentah terbesar di dunia, sempat meningkatkan impor minyak karena permintaan bahan bakar lokal berkurang.

Data juga menunjukkan bahwa ekonomi China tumbuh lebih dari yang diharapkan pada kuartal ketiga. Tetapi komitmen Beijing baru-baru ini untuk mempertahankan kebijakan nol-COVID-nya menggelapkan prospek ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

GAMBAR BROKER ONLINE

Broker Lokal

Indikator aktivitas bisnis yang lebih lemah dari perkiraan dari Jepang, Zona Euro dan AS juga menunjukkan perlambatan aktivitas ekonomi di ekonomi terbesar dunia. Mungkin menunjukkan lebih banyak hambatan untuk selera minyak mentah global.

Minyak mentah Brent yang diperdagangkan di London, patokan internasional, telah turun 0.3% menjadi $91.22 per barel pada 21:39 ET (01:39 GMT), setelah anjlok lebih dari 2% pada hari Senin. Minyak Mentah Berjangka West Texas Intermediate datar di sekitar $84.56 per barel, sedikit pulih dari penurunan 0.6% di sesi sebelumnya.

Harga minyak mencatat kenaikan kuat pekan lalu di tengah tanda-tanda bahwa pasokan kemungkinan akan mengetat dalam beberapa bulan mendatang, berkat pengurangan produksi oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan peningkatan pembatasan ekspor Rusia.

Tetapi perlambatan yang lebih nyata dalam pertumbuhan ekonomi global berpotensi mengimbangi manfaat harga dari pengetatan pasokan.

Harga minyak telah turun tajam dari tertinggi tahunan tahun ini. Penurunan minyak di tengah kekhawatiran bahwa kenaikan inflasi dan suku bunga akan sangat mengurangi permintaan global. AS juga telah berjanji untuk melepaskan lebih banyak minyak dari Cadangan Minyak Strategisnya untuk menekan harga minyak mentah.

Fokus minggu ini sekarang beralih ke rilisan data pertumbuhan ekonomi kuartal ketiga dari AS pada hari Kamis. Angka tersebut akan membantu mengukur dampak penuh dari kenaikan suku bunga pada ekonomi terbesar di dunia.

Penguatan dollar juga membebani harga minyak dalam beberapa bulan terakhir, mengingat hal itu membuat impor minyak mentah lebih mahal.

Namun, data AS yang lemah pada hari Senin meningkatkan ekspektasi bahwa Federal Reserve akan mengurangi laju kenaikan suku bunga yang tajam untuk mencegah kehancuran ekonomi. Hal ini sebuah langkah yang kemungkinan akan membebani dollar dan menguntungkan harga minyak mentah.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga minyak mendekati level terendah mingguan pada hari Jumat karena optimisme di tengah kemungkinan kenaikan permintaan energi di China memudar dan pasar membebani kekhawatiran tentang inflasi yang curam.

Minyak mentah brent kehilangan 12 sen pada $92.26 per barel pada 02:19 GMT. Sedangkan Kontrak berjangka West Texas Intermediate AS turun 4 sen menjadi $84.47 per barel.

Brent berada di jalur untuk kenaikan mingguan 0.7%. Sementara WTI turun 1.3% menyusul rollover dalam kontrak bulan depan.

Untuk melawan inflasi, Federal Reserve AS berusaha memperlambat ekonomi. Dan akan terus menaikkan target suku bunga jangka pendeknya, kata Presiden Federal Reserve Bank of Philadelphia Patrick Harker, Kamis.

“Dengan beberapa anggota utama Fed bergantian di mimbar hawk minggu ini dengan alasan suku bunga yang lebih tinggi. Itu menumpulkan optimisme dari harapan karantina China yang berkurang,” Stephen Innes, direktur pelaksana dari SPI Asset Management dalam sebuah catatan.

Broker Lokal

“Semua orang merindukan dorongan komoditas dari pembukaan kembali China. Tetapi kami belum sampai di sana saat ini.”

Beijing sedang mempertimbangkan untuk memotong periode karantina bagi pengunjung menjadi 7 hari dari 10 hari, berita Bloomberg melaporkan pada Kamis. Bloomberg mengutip dari orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Belum ada konfirmasi resmi dari Beijing.

China, importir minyak mentah terbesar di dunia, telah menerapkan pembatasan ketat COVID-19 tahun ini. Hal ini sangat membebani aktivitas bisnis dan ekonomi, sehingga menurunkan permintaan bahan bakar.

Larangan Uni Eropa yang membayangi terhadap minyak mentah dan produk minyak Rusia, serta pengurangan produksi dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, telah mendukung harga baru-baru ini.

OPEC+ menyepakati pengurangan produksi 2 juta barel per hari pada awal Oktober.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Aktivitas pabrik China memperpanjang penurunan pada Agustus karena infeksi COVID baru, gelombang panas terburuk dalam beberapa dekade dan sektor properti membebani produksi, menunjukkan ekonomi akan berjuang untuk mempertahankan momentum.

Indeks manajer pembelian manufaktur (PMI) resmi naik menjadi 49.4 pada Agustus dari 49.0 pada Juli, Biro Statistik Nasional (NBS) mengatakan pada Rabu ini.

Sementara PMI sedikit mengalahkan ekspektasi untuk 49.2 dalam jajak pendapat analis Reuters. Namun masih tetap di bawah tanda 50 poin yang memisahkan kontraksi dari pertumbuhan untuk bulan kedua berturut-turut. Demikian menunjukkan kelemahan yang berlarut-larut di sektor ini.

GAMBAR BROKER LOKAL

Aktivitas Pabrik China

Survei menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia sedang berjuang untuk bangkit dari pertumbuhan lamban yang terlihat pada kuartal Juni. Dengan risiko menggelapkan prospek karena inflasi yang tinggi dan dampak perang Ukraina memukul permintaan eksternal.

“PMI resmi menunjukkan penurunan lebih lanjut dalam momentum ekonomi bulan ini. Karena dorongan pembukaan kembali berkurang dan penurunan properti semakin dalam.” Julian Evans-Pritchard, ekonom China dari Capital Economics mengatakan dalam sebuah catatan. “Kami terus berpikir ekonomi akan berjuang untuk membuat banyak kemajuan selama beberapa bulan mendatang.”

Raymond Yeung, kepala ekonom China Raya dari ANZ, memangkas perkiraan produk domestik bruto 2022 menjadi 3.0% dari 4.0% karena permintaan melemah.

Dia juga memperkirakan aktivitas akan terganggu karena kontrol virus yang lebih ketat menjelang Kongres Partai Komunis pada Oktober.

Sub-indeks untuk output tetap tidak berubah tetapi masih dalam wilayah kontraksi karena produksi terganggu oleh krisis listrik. Sementara sub-indeks pesanan baru tumbuh sebesar 0.7 poin.

Indeks pesanan ekspor baru naik dari 47.4 menjadi 48.1 menunjukkan momentum pelemahan.

Secara khusus, perbandingan produsen kecil yang kurang siap untuk mengurangi gangguan COVID terhadap rekan-rekan mereka yang lebih besar, justru mengalami tekanan yang lebih besar pada bulan Agustus dengan PMI mereka turun 0.3 poin.

“Kembalinya pembatasan COVID yang lebih ketat pada bulan Agustus ketika kasus-kasus baru dilaporkan menunjukkan bahwa Beijing tidak memiliki rencana segera untuk melonggarkan kebijakan nol-COVID yang luas,” kata para analis.

Menurut Evans-Pritchard, 41 kota yang menyumbang 32% dari PDB China, saat ini berada di tengah wabah, tertinggi sejak April ketika penguncian ekstensif sangat merugikan ekonomi.

PANAS YANG MENGGANGGU

Panas dan kekeringan yang ekstrim juga menyebabkan beberapa daerah seperti provinsi barat daya Sichuan dan tetangga Chongqing untuk menangguhkan produksi industri untuk memastikan pasokan listrik perumahan, mengganggu operasi produsen terkenal seperti Foxconn Taiwan dan raksasa baterai CATL.

Penangguhan beberapa pekerjaan konstruksi juga karena ‘panas’ menyeret turun PMI non-manufaktur resmi pada Agustus menjadi 52.6 dari 53.8 pada Juli.

PMI komposit resmi, yang menggabungkan sektor manufaktur dan jasa, turun menjadi 51.7 dari 52.5 sebulan sebelumnya.

“Namun perkiraan kebijakan pemerintah yang mendukung dapat menutupi permintaan domestik yang lemah dan membantu meningkatkan kepercayaan.” Kata Bruce Pang, kepala ekonom dari Jones Lang Lasalle (NYSE:JLL).

“Dengan meredanya gelombang panas dan bantuan dukungan kebijakan pemerintah, perkiraan aktivitas pabrik dan jasa akan berkembang dalam beberapa bulan mendatang.”

Ekonomi China melambat tajam pada kuartal kedua karena lockdown COVID yang meluas memukul permintaan dan aktivitas bisnis. Sementara pasar properti telah meluncur dari krisis ke krisis.

Untuk menghidupkan kembali ekonomi, pemerintah pusat pekan lalu menawarkan paket stimulus lain, menaikkan kuota alat pembiayaan kebijakan sebesar 300 miliar yuan ($43.37 miliar).

PBOC juga memangkas suku bunga pinjaman acuan dan menurunkan referensi hipotek dengan margin yang lebih besar.

Tetapi risiko berlimpah karena pengangguran kaum muda naik ke rekor. Sementara kenaikan inflasi konsumen domestik membebani langkah-langkah pelonggaran kebijakan lebih lanjut.

Para ekonom juga memperingatkan melemahnya permintaan eksternal yang dapat menghambat ekspor China. Yang menopang pertumbuhan pada paruh pertama tahun ini, menutupi konsumsi yang lamban.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Rusia telah menduduki peringkat ketiga dalam daftar negara di luar China daratan yang menggunakan yuan untuk pembayaran global. Hal ini menyoroti bagaimana hal itu adalah akibat sanksi Barat.

Rusia bahkan tidak masuk dalam rilisan daftar bulanan dari perusahaan pengiriman order keuangan global SWIFT sebelum invasinya ke Ukraina pada Februari. Tetapi rilisan angka terbaru pada hari Kamis menunjukkan bahwa hanya Hong Kong dan pusat keuangan Inggris yang sekarang berada di depannya.

GAMBAR BROKER ONLINE

yuan

Perusahaan dan bank Rusia terlibat dalam hampir 4% pembayaran yuan internasional berdasarkan nilai pada bulan Juli, menurut SWIFT. Itu naik dari 1.42% bulan sebelumnya ketika dari nol pada Februari. Namun tindakan Kremlin di Ukraina, yang Moskow sebut sebagai operasi militer khusus, memicu sanksi dari Barat sehingga Perusahaan dan bank Rusia menggunakan yuan sebagain pembayaran internasional.

Hong Kong secara tidak mengejutkan tetap menjadi sumber utama transaksi yuan di luar China daratan. Dengan 70.9% dari total selanjutnya Inggris yang menyumbang 6.4%.

Rusia ke urutan ketiga dalam daftar transaksi yuan internasional

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/zjpqkbmojpx/Pasted%20image%201660841804688.png

Lompatan Rusia dalam daftar akan mendukung argumen bahwa sanksi berhasil dan memerasnya keluar dari sistem perbankan global berbasis dollar AS. Tapi itu juga akan mendukung mereka yang mengatakan itu akan membawa Moskow dan Beijing menjadi lebih dekat.

Bersamaan dengan dampaknya pada sektor keuangan, ratusan perusahaan besar Barat telah menarik atau memotong operasi mereka di Rusia sebagai reaksi terhadap perang.

Sementara itu, Rusia telah mengembangkan sistem pesan keuangan bergaya SWIFT. Dengan membuat rekening khusus di beberapa bank. Namun hal ini masih belum perlu persetujuan. Tetapi terus memperdagangkan ekspor utama seperti minyak dengan negara-negara dari China dan India ke Turki.

Data SWIFT terbaru juga mengkonfirmasi bahwa rubel tidak lagi berada di antara 20 mata uang global teratas. Yang sebagai mana pasar pembayaran internasional gunakan.

Kembali pada bulan Desember itu di tempat ke-16 dengan pangsa 0.3% dalam hal nilai transaksi. Namun belum ada dalam daftar sejak saat itu.

Posisi empat tempat teratas dalam daftar itu dipegang oleh dollar AS, euro, pound Inggris dan yen Jepang diikuti oleh yuan di tempat kelima.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Gonore

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Jaringan restoran hotpot daging sapi China Baheli, yang hanya menghasilkan sepertiga dari pendapatan sebelum pandemi COVID-19. Tidak berniat untuk melanjutkan ekspansinya. Bahkan jika pihak berwenang membuat infeksi baru menjadi nol.

Masalahnya, kata pendiri Lin Haiping, adalah bahwa konsumen tidak akan mendapatkan kembali kepercayaan mereka dengan tergesa-gesa. Karena pengejaran keras China terhadap strategi ‘nol-COVID’, melawan tren global hidup dengan virus, telah mengubah gaya hidup mereka.

“Semua rencana bisnis tertunda,” kata Lin, yang membuka restoran pertamanya pada 2008 di kota selatan Shantou. Dan dengan cepat memperluas hampir 200 gerai di seluruh China sebelum menutup seperempatnya karena COVID.

“Orang-orang merasa sulit untuk menghasilkan uang, mereka lebih cenderung untuk menabung. Mereka akan membutuhkan waktu untuk melupakan rasa sakit.”

Komentarnya mencerminkan kekhawatiran yang lebih luas tentang kemerosotan kepercayaan konsumen dan bisnis di China. Karena pembatasan ketat yang bertujuan membasmi COVID melemahkan pemulihan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu dan menghambat pertumbuhan global.

Analis memperkirakan China tumbuh 4% tahun ini, menurut jajak pendapat Reuters. Tingkat yang membuat iri sebagian besar negara tetapi lamban dengan standarnya sendiri.

Itu juga akan kehilangan target pertumbuhan resmi Beijing. Penetapan pertumbuhan tahun ini di sekitar 5.5% untuk pertama kalinya sejak 2015, ketika China mengalami kehancuran pasar saham dan pelarian modal.

Sektor swasta menanggung beban dari perlambatan ekonomi ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kepercayaan konsumen melayang di dekat rekor terendah, investasi swasta melambat di paruh pertama, dan pengangguran kaum muda mencapai rekor 19.3% mendorong seruan untuk stimulus pemerintah yang lebih mendesak.

Tapi ketidakseimbangan ekonomi yang sudah tinggi menyebabkan sakit kepala bagi Partai Komunis yang berkuasa saat bersiap untuk kongres sekali dalam lima tahun musim gugur ini, di mana Presiden Xi Jinping mungkin akan mengamankan masa kepemimpinan ketiga yang melanggar preseden.

Ratusan juta orang China di lusinan kota menghadapi berbagai pembatasan COVID tahun ini. Dengan puncak pada lockdown penuh Shanghai pada April-Mei. Berbagai macam bisnis juga tutup, setelah diizinkan buka kembali, karena pihak berwenang memainkan COVID-a-mole.

Martin Wawra yang berbasis di Shanghai, CEO divisi Mobilitas Voith Turbo, pembuat suku cadang kendaraan komersial Jerman, mengatakan dia perlu memberhentikan pekerja untuk mencapai titik impas ketika industri truk sangat menderita dari kemacetan logistik yang karena COVID.

Perusahaan swasta juga khawatir tentang krisis properti yang berkembang. Mencakup peningkatkan biaya pinjaman di pasar ekspor utama, meningkatnya ketegangan geopolitik, dan tindakan keras terhadap sektor teknologi dan pendidikan swasta.

Sektor real estat China, yang membentuk sekitar seperempat dari ekonominya. Telah mengalami serangkaian default oleh pengembang sementara semakin banyak pembeli rumah yang menolak untuk membayar hipotek pada proyek yang macet.

“China sedang menghadapi krisis kepercayaan,” kata Rob Subbaraman, kepala penelitian makro global Nomura.

“Rumah tangga enggan untuk membelanjakan uang karena kekhawatiran lockdown baru, pembeli rumah potensial telah kehilangan kepercayaan untuk berpartisipasi dalam pra-penjualan dari pengembang yang kekurangan keuangan dan bisnis swasta menahan investasi baru mengingat prospek konsumsi dan ekspor yang semakin gelap.”

MEMBALIK PANCAKE

Banyak ekonom dan investor mengaitkan kelesuan ekonomi dengan kebijakan Xi. Yakni mulai dari nol COVID hingga tindakan keras regulasi terhadap pertumbuhan biadab di bidang teknologi, pendidikan, dan sektor lainnya.

Liu yang berusia tiga puluh tahun, yang bekerja untuk sebuah perusahaan internet. Dia melihat gajinya tiga kali lipat sejak bergabung pada tahun 2018. Dan sampai saat ini telah merencanakan untuk membeli sebuah flat dengan dua kamar tidur.

“Saya sangat yakin dengan penghasilan saya,” kata Liu, hanya menyebutkan nama keluarganya untuk berbicara bebas tentang majikannya.

Tapi tahun lalu, perusahaannya bereaksi terhadap tindakan keras teknologi dengan memberhentikan pekerja dan memotong gaji, katanya.

Meskipun tidak termasuk di antara mereka yang terkena dampak, Liu berpikir akan lebih bijaksana untuk melunasi hipotek di rumahnya saat ini yang lebih kecil.

Pesimisme sektor swasta yang memberi makan sendiri memicu seruan dari beberapa ekonom China terkemuka agar negara mundur.

“Saya tidak tahu apakah regulator dan pembuat kebijakan mendengar suara perusahaan kami,” Yao Yang, dekan National School of Development dari Universitas Peking, mengatakan pada forum online pertengahan Juli.

“Mereka terus mengotak-atik ekonomi, seperti membalik pancake. Bagaimana pengusaha bisa percaya diri?”

RAPAT UTAMA

Pemerintah telah meluncurkan serangkaian pemotongan pajak dan subsidi dalam beberapa pekan terakhir dan investor menantikan pertemuan Politbiro, badan pembuat keputusan Partai Komunis pekan ini, untuk mendapatkan lebih banyak dukungan.

Lebih banyak hutang mungkin akan mendanai belanja infrastruktur, di atas triliunan yuan yang sudah tersalurkan tahun ini ke dalam proyek-proyek semacam itu – pelumas ekonomi China, tetapi semakin berisiko.

Rasio leverage makro China, yang mengukur total hutang terhadap produk domestik bruto, naik menjadi 277.1% pada kuartal pertama, 4.6 poin persentase di atas level akhir 2021.

LEDAKAN PINJAMAN SINGKAT

“Selain meningkatkan dukungan kebijakan, tugas terpenting adalah memandu ekspektasi dan memulihkan kepercayaan,” kata seorang penasihat pemerintah karena sensitivitas masalah tersebut.

Orang dalam kebijakan mengatakan Beijing mungkin telah menerima pertumbuhan yang lebih rendah tanpa merevisi target.

Derek Scissors, seorang rekan dari lembaga pemikir American Enterprise Institute yang berbasis di Washington, mengatakan para pembuat kebijakan dapat merekayasa ledakan pinjaman singkat. Tetapi bahwa ekonomi yang lesu bukanlah risiko langsung bagi pemerintah.

“Ada ancaman jangka panjang terhadap legitimasi Xi: apa yang telah dia capai sebagai Sekretaris Partai? Pertanyaan-pertanyaan ini akan dipertajam dalam lima tahun ke depan. Tapi saya ragu mereka akan membuat perbedaan di Kongres Partai tahun ini,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – China akan menyiapkan dana real estat untuk membantu pengembang menyelesaikan krisis hutang yang melumpuhkan, dengan target mencapai 300 miliar yuan ($44.4 miliar), menurut pejabat bank negara yang mengetahui langsung masalah.

Ukuran dana awalnya akan ditetapkan sebesar 80 miliar yuan melalui dukungan dari China Construction Bank (OTC:CICHF) dan People’s Bank of China (PBOC), orang yang menolak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah tersebut kepada Reuters.

Jika model itu berhasil, bank lain akan mengikuti dengan target untuk mengumpulkan hingga 200 hingga 300 miliar yuan, tambahnya.

Sumber tersebut mengatakan dana tersebut akan bertujuan untuk membiayai pembelian proyek rumah yang belum selesai dan menyelesaikan konstruksinya. Kemudian menyewakannya kepada individu sebagai bagian dari upaya pemerintah untuk meningkatkan perumahan sewa.

GAMBAR BROKER ONLINE

Reuters telah meminta komentar dari China Construction Bank, PBOC dan kabinet China, Dewan Negara.

Berita terbaru mendorong Indeks Properti Daratan Hang Seng lebih dari 5% pada awal hari Senin. Sudah naik 3.4% pada tengah hari. Indeks Real Estat CSI 300 telah naik hampir 2.0%.

Krisis hutang pasar properti telah menjadi hambatan besar pada perekonomian selama setahun terakhir, mendorong pihak berwenang untuk menawarkan berbagai langkah dukungan untuk menstabilkan sektor ini.

Penyedia informasi keuangan REDD pertama kali melaporkan rincian dana real estat pada hari Senin.

Dana tersebut akan mendukung lebih dari selusin pengembang properti. Termasuk China Evergrande Group, REDD melaporkan, mengutip sumber yang tidak ingin namanya tercantum.

Dana tersebut telah memperoleh 50 miliar yuan dari China Construction Bank dan fasilitas pinjaman 30 miliar yuan dari People’s Bank of China (PBOC), kata laporan itu, menambahkan bahwa itu dapat meningkat menjadi antara 200 hingga 300 miliar yuan.

Regulator dan pemerintah daerah akan memilih pengembang yang memenuhi syarat untuk mendapatkan dukungan dari dana tersebut, kata REDD. Dan seraya menambahkan bahwa dana tersebut dapat berguna untuk membeli produk keuangan yang dikeluarkan oleh pengembang. Atau bahkan membiayai akuisisi pembeli negara atas proyek mereka.

Beijing juga mempertimbangkan kebijakan nasional untuk penerbitan obligasi khusus untuk pembangunan kembali kota yang kumuh, kata laporan itu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – China yakin akan dapat menyelesaikan dampak pengetatan kebijakan moneter oleh Fed, regulator valuta asing mengatakan pada hari Jumat.

Regulator akan memantau dengan cermat kecepatan penyesuaian kebijakan Fed. Kebijakan Fed yang dapat mempengaruhi pasar keuangan global, Wang Chunying, juru bicara Administrasi Negara Valuta Asing (SAFE), mengatakan kepada wartawan.

“Faktanya, The Fed juga menghadapi dilema antara mengendalikan inflasi dan menstabilkan ekonomi,” tambahnya.

“Kami akan memperhatikan dengan cermat perubahan eksternal, menilai dampaknya secara tepat waktu … untuk bersiap mencegah dan mengurangi guncangan eksternal secara efektif.”

Investor secara luas mengharapkan Fed untuk memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi pada pertemuan kebijakan minggu depan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Rencana pengetatan moneter agresif The Fed telah memicu kekhawatiran pasar atas resesi AS. Banyak bank sentral Asia telah menemukan diri mereka berjuang berbagai hal. Yakni untuk mengejar ketinggalan, pengetatan kebijakan, untuk menjinakkan inflasi dan menjaga mata uang mereka dari depresiasi terlalu banyak.

China bersama Jepang, telah menjadi outlier utama dalam pengetatan global dengan Beijing berfokus pada merangsang ekonominya yang terkena pandemi COVID. Tetapi investor khawatir bahwa divergensi moneter yang melebar dapat memicu arus keluar modal dan depresiasi yuan.

Yuan telah melemah 6% terhadap pengisian dollar AS sejauh tahun ini. Tetapi Wang mengatakan akan tetap stabil pada tingkat yang wajar dan seimbang di paruh kedua.

“Dilihat dari kinerja baru-baru ini. Meskipun dollar telah menguat lebih lanjut. Stabilitas yuan di antara mata uang utama lainnya menjadi lebih menonjol karena ekonomi domestik meningkat,” katanya.

Secara terpisah regulator menegaskan kembali bahwa China yakin investor luar negeri akan terus meningkatkan kepemilikan mereka atas obligasi berdenominasi yuan dalam jangka panjang. Meskipun data menunjukkan orang asing memotong kepemilikan mereka pada bulan Juni.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Tiga penambang besar Australia berada di jalur untuk kehilangan lebih dari A$16 miliar ($11.12 miliar). Dalam nilai pasar gabungan pada hari Senin di level saat ini. Kehilangan karena aksi jual komoditas atas berkurangnya permintaan China dan kekhawatiran resesi global yang semakin dalam.

Saham Rio Tinto (NYSE:RIO) yang terdaftar di Australia dapat turun hampir A$2 miliar. Sedangkan saham BHP lebih dari A$10 miliar dan Fortescue Metals lebih dari A$4 miliar.

Output yang lebih rendah dari pabrik baja China telah menekan permintaan bijih besi. Sementara harga komoditas seperti tembaga dan aluminium telah merosot di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga agresif oleh Fed AS. Dan bank sentral lainnya dapat mengarahkan ke ekonomi global masuk ke dalam resesi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Rio Tinto dan BHP

Tiga raksasa pertambangan Australia, sejauh bulan ini, telah kehilangan sekitar A$30 miliar dari nilai pasar gabungan mereka, dan menghadapi kerugian minggu ketiga berturut-turut setelah mencapai posisi terendah multi-minggu pada hari Senin.

Rio Tinto dan BHP diperdagangkan pada level terendah satu bulan. Sementara Fortescue berada pada level terendah tiga bulan.

“Apakah takdir kita? Atau paling gelap sebelum fajar?,” tulis analis Jefferies pada hari Sabtu dengan mengacu pada data ekonomi baru-baru ini, lockdown COVID-19 China dan narasi kebijakan The Fed.

Mereka tampaknya condong ke arah yang terakhir, yakin bahwa perlambatan permintaan komoditas akan mengikuti penambang memimpin pemulihan. Tegasnya bahwa ketakutan resesi dan inflasi akan memberi jalan bagi pemulihan.

Analis dari JP Morgan juga menggemakan risiko pada sektor ini tetapi mengatakan dukungan kebijakan baru bersama dengan pelonggaran lockdown COVID-19 di China akan memacu rebound pada paruh kedua 2022 dan mempertahankan pandangan netral mereka tentang Rio Tinto dan BHP.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Perusahaan minyak nasional China sedang dalam pembicaraan lanjutan dengan Qatar untuk berinvestasi dalam perluasan proyek gas alam cair (LNG) North Field East terbesar di dunia dan membeli bahan bakar di bawah kontrak jangka panjang, tiga orang dengan pengetahuan tentang kata hal.

Ini akan menjadi kemitraan pertama antara kedua negara, di antara konsumen dan produsen LNG top dunia ketika eksportir energi Timur Tengah bergeser untuk memperluas basis klien Asianya. Perusahaan energi global pernah menjadi investor utama di industri gas Qatar.

GAMBAR BROKER ONLINE

Qatar adalah pemasok LNG terbesar China di bawah Australia dalam lima bulan pertama tahun 2022, menurut data Refinitiv Eikon.

Kesepakatan pasokan Qatar akan membantu China menciptakan penyangga terhadap volatilitas harga spot dan mendiversifikasi impornya. Dampaknya hubungan dengan dua pemasok utama, Amerika Serikat dan Australia, berada pada titik terendah. Demikian Rusia, berada di tengah-tengah perang dan menghadapi sanksi yang meluas. Beijing memandang gas sebagai bahan bakar jembatan yang strategis untuk menggantikan batu bara di jalurnya menuju netralitas karbon pada tahun 2060.

GRAFIK: Porsi impor LNG China dari Qatar melonjak menjadi 24.9% pada Jan-Mei 2022 dari 11.7% pada Jan-Mei 2022.

CNPC yang dalam kendali negara dan Sinopec (NYSE:SHI) menginvestasikan masing-masing 5% saham di dua kereta ekspor terpisah, bagian dari proyek perluasan North Field senilai hampir $30 miliar, tiga sumber yang mengetahui diskusi tersebut mengatakan kepada Reuters.

“Partisipasi bahkan dari saham kecil, akan memberi China akses langsung ke proyek yang sangat mengglobal dan mempelajari keahlian manajemen dan operasionalnya,” kata salah satu sumber, seorang pejabat senior industri yang berbasis di Beijing.

Ekspansi North Field mencakup enam kereta LNG yang akan meningkatkan kapasitas pencairan Qatar dari 77 juta ton per tahun (mtpa) menjadi 126 mtpa pada tahun 2027, memperkuat statusnya sebagai produsen terbesar di dunia. Qatar memperlakukan setiap kereta ekspor sebagai satu usaha patungan dan CNPC dan Sinopec masing-masing akan berinvestasi dalam satu kereta, kata sumber tersebut.

Sinopec menolak berkomentar. Seorang perwakilan CNPC mengatakan dia tidak memiliki informasi untuk sebar-luaskan.

QatarEnergy tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Selain itu, CNPC dan Sinopec sedang bernegosiasi dengan QatarEnergy yang dalam kendali negara. Ne untuk membeli hingga 4 mtpa LNG masing-masing hingga 27 tahun, kata dua sumber. Dalam apa yang akan menjadi kesepakatan pembelian tunggal terbesar dari bahan bakar super-dingin, antara kedua bangsa.

China pada tahun 2021 mengimpor hampir 9 juta ton LNG dari Qatar atau 11% dari total impor LNG negara itu.

Fokus diskusi pada harga kesepakatan pasokan jangka panjang yang terkait pasar minyak global, kata salah satu dari tiga sumber tersebut.

QatarEnergy mengatakan pada hari Minggu bahwa TotalEnergies telah menjadi mitra pertama untuk proyek tersebut. QatarEnergy memenangkan 25% saham dalam satu kereta. Pembeli Asia diperkirakan menguasai setengah pasar untuk proyek tersebut dan pembeli di Eropa sisanya, kata kepala eksekutif QatarEnergy.

Exxon Mobil Corp (NYSE:XOM), Shell (LON:RDSa), ConocoPhillips (NYSE:COP) dan Eni juga telah mengajukan penawaran untuk proyek tersebut.

GRAFIK: Harga utama LNG global

“Partisipasi China dalam kereta api lebih merupakan investor keuangan karena taruhannya sangat kecil. Kuncinya adalah negosiasi harga untuk offtake gas jangka panjang,” kata sumber ketiga.

Orang ini menambahkan bahwa perusahaan India juga tertarik untuk membahas saham dengan Qatar tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

China sebagai pembeli LNG terbesar dunia pada tahun 2021. Telah mengimpor 45% dari kebutuhan gas alamnya. Dan melihat Qatar sebagai pemasok jangka panjang yang dapat diandalkan. Paska serangkaian perjanjian pembelian dengan Amerika Serikat pada akhir tahun 2021.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Perekonomian China menunjukkan tanda-tanda pemulihan pada Mei setelah merosot pada bulan sebelumnya karena produksi industri naik. Kenaikan yang secara tak terduga tetapi konsumsi masih lemah. Hal ini menggarisbawahi tantangan bagi pembuat kebijakan di tengah hambatan terus-menerus dari pembatasan ketat COVID.

Namun data tersebut memberikan jalan untuk merevitalisasi pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Setelah bisnis dan konsumen terpukul keras. Hal ini karena penguncian penuh atau sebagian di puluhan kota pada Maret dan April. Termasuk penutupan yang berlarut-larut di pusat komersial Shanghai.

Output industri tumbuh 0.7% pada Mei dari tahun sebelumnya setelah jatuh 2.9% pada April. Sumber data dari Biro Statistik Nasional (NBS) menunjukkan pada hari Rabu. Bandingkan dengan penurunan 0.7% yang diperkirakan oleh analis dalam jajak pendapat Reuters.

Kenaikan di sektor industri karena pelonggaran lockdown COVID dan permintaan global yang kuat. Ekspor China tumbuh pada kecepatan dua digit di bulan Mei, menghancurkan ekspektasi karena pabrik memulai kembali dan hambatan logistik mereda.

Sektor pertambangan memimpin dengan output tahunan naik 7.0% di bulan Mei. Sementara di industri manufaktur naik sedikit 0.1% sebagian besar dorongan karena produksi kendaraan energi baru yang melonjak 108.3% tahun-ke-tahun.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Data aktivitas melukiskan gambaran pemulihan ekonomi di bulan Mei tetapi hanya lambat,” kata Iris Pang, Kepala Ekonom China dari ING.

“Pemerintah kemungkinan akan merespons kelemahan ekonomi ini dengan memberikan lebih banyak stimulus fiskal,” kata Pang.

Saham China naik setelah rilisan data dengan blue-chip China daratan naik 1.8% dan saham Hong Kong 1.4% lebih tinggi. Namun berbeda dengan sesi yang sebagian besar tenang untuk sebagian besar pasar saham Asia lainnya.

Fu Linghui, juru bicara dari NBS mengatakan pada konferensi pers bahwa dia memperkirakan pemulihan dapat meningkat lebih lanjut pada Juni. Pemulihan dapat meningkat karena dukungan kebijakan.

“Namun, lingkungan internasional masih kompleks dan parah,” katanya, menyoroti risiko terhadap prospek.

“Pemulihan domestik kami masih pada tahap awal dengan pertumbuhan indikator utama pada level rendah,” kata Fu.

KONSUMSI LEMAH

Kehati-hatian itu dalam data konsumsi, yang tetap lemah karena pembeli terkurung dalam rumah mereka di Shanghai dan kota-kota lain. Penjualan ritel turun lagi 6.7% di bulan Mei dari tahun sebelumnya, di atas kontraksi 11.1% bulan sebelumnya.

Mereka sedikit lebih baik dari perkiraan penurunan 7.1%. Sedikit lebih baik karena peningkatan pengeluaran untuk barang-barang dasar, seperti biji-bijian, minyak nabati dan makanan dan minuman.

“Kita tidak boleh terlalu optimis tentang konsumsi karena pemulihannya cukup lambat. Wabah COVID yang berulang kali timbul, pertumbuhan pendapatan yang lebih lambat. Pandangan yang hati-hati tentang ekspektasi masa depan. Tidak akan ada belanja balas dendam, seperti yang orang perkirakan,” kata Wang Jun, kepala ekonom dari Zhongyuan Bank.

Penjualan di industri katering, sektor yang sangat sensitif terhadap pembatasan COVID. Dampaknya mengalami kontraksi sebesar 21.1% pada Mei, bandingkan dengan penurunan 22.7% pada April.

Investasi aset tetap, pendorong pertumbuhan akan menopang perekonomian. Telah naik 6.2% dalam lima bulan pertama, mengalahkan perkiraan kenaikan 6.0%. Tetapi melambat dari kenaikan 6.8% dalam empat bulan pertama.

Penjualan properti China turun pada kecepatan yang lebih lambat di bulan Mei. Hal ini menunjukkan sentimen pembeli yang membaik. Membaik karena adanya serangkaian langkah kebijakan pelonggaran oleh kota-kota di seluruh negeri untuk meningkatkan permintaan. Data tersebut membuat saham pengembang China melonjak.

Namun pekerjaan tetap menjadi perhatian besar. Tingkat pengangguran berbasis survei nasional turun menjadi 5.9% pada Mei dari 6.1% pada April. Namun masih di atas target pemerintah 2022 di bawah 5.5%.

Secara khusus, survey tingkat pengangguran di 31 kota besar naik menjadi 6.9%, rekor tertinggi. Beberapa ekonom memperkirakan pekerjaan memburuk sebelum menjadi lebih baik, dengan rekor jumlah lulusan yang memasuki dunia kerja di musim panas.

PBOC pada hari Rabu mempertahankan suku bunga kebijakan jangka menengah tidak berubah untuk bulan kelima berturut-turut, sesuai dengan ekspektasi pasar.

KETAKUTAN LOCKDOWN

Kabinet China baru-baru ini mengumumkan paket langkah-langkah dukungan ekonomi yang luas. Meskipun analis mengatakan target PDB resmi sekitar 5.5% untuk tahun ini akan sulit tercapai tanpa menghilangkan strategi nol-COVID.

Kekhawatiran akan penguncian baru juga tampak besar di bawah kebijakan COVID yang ketat. Pihak berwenang di Beijing memperingatkan pada hari Selasa. Peringatan untuk kota berpenduduk 22 juta itu berada dalam berpacu dengan waktu. Tujuannya mengatasi wabah paling serius sejak pandemi mulai ketika kasus-kasus yang terkait dengan bar 24 jam tumbuh.

Shanghai masih bergulat dengan kasus COVID yang masih ada setelah muncul dari lockdown selama dua bulan.

Penguncian lebih lanjut dan risiko gangguan rantai pasokan di tengah wabah COVID. Di masa depan dapat membatasi rebound ekonomi, kata para analis.

“Tren pemulihan jangka pendek pada Juni menjadi jelas. Tetapi ekonomi masih agak jauh dari operasi normal,” kata Wang dari Zhongyuan Bank.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA