Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Hasil survei swasta dari lembaga Caixin menunjukkan bahwa aktifitas sektor jasa di China mengalami kontraksi cukup tajam dalam dua tahun terakhir di bulan Maret lalu, menyusul lonjakan kasus infeksi virus corona yang membatasi mobilitas serta membebani laju permintaan konsumen.

Caixin services PMI untuk bulan Maret dilaporkan turun menjadi 42.0 dari 50.2 di bulan Februari sebelumnya, yang mana angka ini menunjukkan penurunan aktifitas cukup tajam sejak awal pandemi Covid-19 di Februari 2020 lalu.

GAMBAR BROKER ONLINE
Caixin services PMI

Survei yang lebih terfokus pada perusahaan jasa dalam skala yang lebih kecil di wilayah pesisir, memperlihatkan hasil yang sejalan dengan survei resmi dari pemerintah, yang juga menunjukkan penurunan di sektor jasa China.

Dalam hal ini para analis menilai bahwa sektor jasa yang mengandung kontak secara intensif, seperti transportasi, hotel dan bisnis katering menjadi sektor yang paling mendapat pukulan, dimana hal ini telah mengaburkan prospek laju pertumbuhan konsumsi yang diantisipasi di tahun ini.

Sub-indeks untuk bisnis baru turun untuk bulan kedua berturut-turut dan penurunan ini berada di laju tercepatnya sejak Maret 2020, sementara harga input perusahaan tercatat naik di bulan Maret setelah sebelumnya turun ke level terendahnya dalam enam bulan terakhir di Februari lalu.

Merebaknya wabah virus dan laju permintaan yang lebih lemah telah mengurangi selera perusahaan untuk menambah staff dengan sub-indeks ketenagakerjaan menunjukkan kontraksi aktifitas yang berlanjut walaupun dalam kecepatan yang lebih lambat.

Sementara pihak perusahaan secara umum tetap merasa optimis mengenai output selama tahun depan, dimana optimisme turun ke level terendahnya dalam 19 bulan, di tengah kekhawatiran terhadap pandemi serta dampak perang Ukraina terhadap permulihan ekonomi.

Untuk Caixin Composite PMI bulan Maret, yang mencakup aktifitas manufaktur dan jasa, dilaporkan merosot menjadi 43.9 dari 50.1 pada bulan sebelumnya, yang menandakan laju pengurangan tercepatnya sejak wabah Covid-19 mencapai puncaknya di Cina pada 2020 lalu.

Wang Zhe selaku Ekonom Senior dari Caixin Insight Group, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang menyertai rilisan data bahwa secara keseluruhan aktifitas manufaktur dan jasa melemah di bulan Maret akibat epidemi, yang mana kondisi ini mirip dengan wabah Covid sebelumnya yang lebih mempengaruhi sektor jasa secara signifikan dibandingkan terhadap sektor manufaktur dan pembuat kebijakan harus memperhatikan kelompok yang rentan terhadap kondisi ini serta meningkatkan dukungan untuk industri utama serta usaha kecil dan mikro guna menstabilkan ekspektasi pasar.

Sedangkan kepala ekonom dari Pinpoint Asset Management mengatakan bahwa saat ekonomi China menghadapi tantangan serius maka pertanyaannya adalah berapa lama kebijakan Covid tanpa toleransi dari China dapat dipertahankan, dimana kegiatan ekonomi telah dikorbankan untuk mencapai kebijakan yang lebih efektif melawan wabah Omicron, untuk itu dirinya berharap bahwa wabah akan mampu dikendalikan dengan biaya ekonomi yang signifikan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA