Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Emas terpantau sempat mencapai $1966 tertinggi hari Kamis untuk kenaikan mingguan ketiga dalam empat kali karena kurangnya kemajuan material dalam pembicaraan damai Rusia-Ukraina yang mengangkat logam mulia sebagai aset safe-haven meskipun lonjakan imbal hasil AS di tengah kekhawatiran tindakan pengetatan agresif mengurangi daya tarik emas.

“Saya memperkirakan kenaikan harga emas terbaru untuk kekhawatiran tentang Ukraina mulai merayap kembali karena kami belum memiliki berita terkait kemajuan dalam pembicaraan yang saya pikir pasar harapkan sekitar awal bulan,” kata Ilya Spivak, seorang ahli strategi mata uang dari DailyFX.

GAMBAR BROKER ONLINE

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan pada hari Jumat bahwa Ukraina “perlu mencapai perdamaian” dan menghentikan pemboman Rusia yang telah memaksa jutaan orang mengungsi ke negara-negara seperti Polandia.

Meningkatnya ketegangan di Ukraina memicu ketidakpastian geopolitik dan permintaan aset safe haven seperti emas.

Tetapi lonjakan imbal hasil dan The Fed terlihat agak agresif, yang membuat pemantulan itu benar-benar mendapatkan momentum yang berarti,” kata Spivak.

Federal Reserve AS (Fed) menaikkan biaya pinjaman sebesar 25 basis poin pada 16 Maret dan sejak itu pembuat kebijakan bank sentral terkemuka telah mengisyaratkan pendekatan yang lebih agresif terhadap pengetatan kebijakan moneter tahun ini untuk melawan kenaikan inflasi.

Imbal hasil pada catatan Treasury 10-tahun AS tetap dekat dengan tertinggi 2019, mengurangi biaya peluang memegang emas batangan yang tidak membayar.

“Emas telah menunjukkan lebih dari sekali baru-baru ini bahwa harga naik perlahan-lahan dan kemudian melompat ‘keluar dari jendela lantai 10’ dan saya percaya risiko itu tetap ada,” kata analis senior OANDA Jeffrey Halley dalam sebuah catatan, sambil mengacu pada pergerakan panjang emas dalam range harga jangka panjang.

Spot perak terpantau datar di kisaran $25.50 per troy ounce. Sementara platinum naik 0.4% menjadi $1,024.20 dan paladium naik 0.2% pada $2,528.26.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kantor Perwakilan Dagang AS (USTR) mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah mengembalikan 352 pengecualian produk yang kedaluwarsa dari tarif “Bagian 301” AS untuk impor China, jauh dari 549 pengecualian yang sebelumnya dipertimbangkan.

“Pengecualian produk yang dipulihkan akan berlaku surut mulai 12 Oktober 2021 dan diperpanjang hingga 31 Desember 2022,” kata USTR. Mereka mencakup berbagai impor China yang awalnya diperkirakan senilai $370 miliar yang dipukul oleh mantan presiden AS Donald Trump dengan tarif hukuman 7.5% hingga 25%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Daftar yang dirilis USTR mencakup komponen industri seperti pompa dan motor listrik, suku cadang mobil dan bahan kimia tertentu, ransel, sepeda, penyedot debu dan barang konsumsi lainnya.

Seorang juru bicara di kementerian perdagangan China mengatakan pada hari Kamis bahwa keputusan AS bermanfaat untuk menormalkan aliran perdagangan produk-produk tersebut dan berharap hubungan perdagangan bilateral akan kembali ke jalur normal.

“Di tengah lonjakan inflasi dan tantangan terhadap pemulihan ekonomi global, kami berharap AS dapat menghapus semua tarif produk China sesegera mungkin untuk kepentingan mendasar konsumen dan produsen di China dan AS,” kata juru bicara Shu Jueting kepada wartawan.

Pemerintahan Trump awalnya memberikan lebih dari 2,200 pengecualian pada tarif untuk memberikan bantuan kepada industri dan pengecer tertentu. Sebagian besar diizinkan kedaluwarsa tetapi 549 diperpanjang selama satu tahun dan ini berakhir pada akhir 2020.

Perwakilan Dagang AS Katherine Tai pada Oktober lalu meluncurkan tinjauan apakah akan mengembalikan 549 pengecualian tersebut sebagai bagian dari strateginya untuk menghadapi China dalam praktik perdagangannya.

Serangkaian pertemuan virtual dengan rekan-rekan Chinanya sejak itu menghasilkan sedikit peningkatan dalam kinerja China di bawah perjanjian perdagangan “Fase 1” Trump dengan Beijing.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden AS Joe Biden pada hari Kamis mengatakan bahwa China tahu masa depan ekonominya terkait dengan Barat setelah memperingatkan pemimpin China Xi Jinping bahwa Beijing bisa menyesal bila berpihak pada invasi Rusia ke Ukraina.

“Saya tidak membuat ancaman tetapi saya menjelaskan kepadanya, memastikan dia memahami konsekuensi dari membantu Rusia,” kata Biden kepada wartawan tentang panggilan teleponnya pada hari Jumat lalu dengan Xi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Joe Biden

Saya menunjukkan jumlah perusahaan Amerika dan asing yang meninggalkan Rusia sebagai konsekuensi dari perilaku barbar mereka.

Pemerintahan Biden telah menekan China untuk menahan diri dari mendukung Rusia termasuk dengan membantunya melawan sanksi Barat dan memberikan bantuan militer.

China tidak mengutuk tindakan Rusia di Ukraina meskipun telah menyatakan keprihatinan mendalam tentang perang serta tentang sanksi Barat yang dianggap kontra-produktif dan sepihak.

Komentar Biden menunjuk pada saling ketergantungan ekonomi China dan Amerika Serikat, mitra dagang terbesarnya.

“Itu adalah pengaruh yang ingin digunakan Washington untuk mendorong China menjauh dari Rusia setelah kedua negara menggembar-gemborkan kemitraan strategis “tanpa batas” pada Februari. Tetapi sanksi atau tindakan balasan lainnya terhadap Beijing akan memiliki efek limpahan bagi ekonomi AS juga,” kata para ahli.

Namun, sudah ada tanda-tanda bahwa hubungan Rusia-China mungkin merugikan investasi asing di China, termasuk aliran modal yang signifikan dari negara itu sejak invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina, menurut Institute of International Finance.

“China memahami bahwa masa depan ekonominya jauh lebih terkait erat dengan Barat dari pada ke Rusia,” kata Biden dalam konferensi pers di sela-sela pertemuan darurat di Eropa tentang perang Ukraina.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

GOLD

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Investor memperkirakan pada sebagian besar mata uang negara berkembang (EM) Asia mengalami tekanan dan berpaling pada baht Thailand untuk pertama kalinya dalam tiga bulan karena ketidakpastian dari invasi Rusia ke Ukraina dan risiko inflasi tetap ada, jajak pendapat Reuters dirilis pada hari Kamis.

Yuan China bertahan pada taruhan panjang, meskipun mereka merosot ke level terendah dalam hampir enam bulan. Sementara taruhan pendek naik pada peso Filipina dan ringgit Malaysia, sebuah jajak pendapat dua minggu lalu dari 13 responden menunjukkan.

Namun pelaku pasar menolak baht karena lonjakan infeksi COVID-19 di China menghancurkan harapan untuk pemulihan pendapatan pariwisata. Sementara kenaikan harga komoditas juga mengurangi sentimen bagi negara yang menjadi pengimpor energi bersih.

Di seluruh kawasan, mata uang sebagian besar telah melemah karena dolar AS mendapat dukungan kuat setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin dan pejabat mengisyaratkan langkah-langkah yang lebih agresif untuk menahan inflasi tinggi yang tidak terduga.

Gambar Broker Online

Sementara itu, kenaikan harga minyak juga mendukung suasana bearish di area tersebut. Sementara minyak mentah telah tergelincir dari puncaknya pada awal bulan ini, itu masih cukup tinggi untuk mengancam defisit perdagangan yang lebih besar dan inflasi tarikan biaya yang lebih besar.

Singapura melaporkan pada hari Rabu kenaikan tercepat dalam harga utama dalam sembilan tahun, sementara bank sentral di Indonesia dan Filipina telah mencatat risiko dari harga supercharged.

“Meskipun dilatarbelakangi perang, kami memperkirakan prospek makro akan didorong terutama oleh inflasi… Inflasi sekarang akan meningkat lebih lanjut setidaknya untuk beberapa bulan,” Ajay Rajadhyaksha, ketua penelitian global di Barclays (LON:BARC) dalam sebuah catatan.

“Investor masih percaya bahwa bank sentral seperti The Fed tidak perlu terlalu naik ke resesi untuk mengatasi inflasi yang lebih rendah. Kami setuju dengan pandangan ini. Tapi risikonya jauh lebih besar dari sebulan yang lalu.”

Untuk itu, analis di ING mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Rabu bahwa mereka mengharapkan Otoritas Moneter Singapura untuk melakukan pengetatan tambahan pada pertemuan mendatang pada bulan April.

Mata uang importir minyak utama kawasan seperti India melihat salah satu taruhan pendek tertinggi, sedangkan pada eksportir minyak utama Indonesia dipotong secara signifikan.

Yuan yang telah muncul sebagai taruhan sebagai aset safe-haven di hari-hari awal konflik Rusia-Ukraina dan yang kekuatannya mendukung rekan-rekan regional, juga berada di bawah tekanan.

Dengan meningkatnya kasus COVID berarti pemerintah harus memberikan lebih banyak stimulus, memberikan beberapa dukungan untuk mata uang.

Posisi bearish dalam dollar Taiwan mencapai level tertinggi sejak Juni 2019, meskipun bank sentral negara itu mengejutkan pasar dengan kenaikan suku bunga minggu lalu.

Jajak pendapat penentuan posisi mata uang Asia difokuskan pada apa yang diyakini oleh para analis dan manajer investasi sebagai posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang pasar berkembang Asia seperti: Yuan China, Won Korea Selatan, Dollar Singapura, Rupiah Indonesia, Dollar Taiwan, Rupee India, Peso Filipina, Malaysia ringgit dan baht Thailand.

Jajak pendapat menggunakan perkiraan posisi net long atau short pada skala minus 3 hingga plus 3. Skor plus 3 menunjukkan pasar secara signifikan long dollar AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Emas terlihat mengalami sedikit koreksi pada Kamis di sesi Asia. Mata uang AS tetap tidak berubah karena dollar naik dan imbal hasil tetap mendekati puncak multi-tahun, mengimbangi dukungan dari eskalasi dalam perang Rusia-Ukraina.

Presiden AS Joe Biden diberitakan mengumumkan sanksi lebih lanjut terhadap Rusia sebagai tanggapan atas invasi terakhir ke Ukraina satu bulan lalu pada 24 Februari.

Gambar Broker Online

Juga berkontribusi terhadap harga tinggi dan volatilitas di pasar minyak, Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan bahwa dia dapat mengalihkan penjualan gas tertentu ke rubel. Langkah tersebut membuat kontrak berjangka Eropa melonjak karena meningkatnya kekhawatiran akan krisis energi yang diperburuk yang dapat berdampak pada kesepakatan yang berjumlah ratusan juta dolar setiap hari.

Di Asia Pasifik, Bank of Japan (BOJ) merilis risalah dari pertemuan kebijakan terbaru pada hari sebelumnya. Risalah menunjukkan bahwa pembuat kebijakan setuju bahwa inflasi konsumen bisa melampaui ekspektasi jika perusahaan meneruskan kenaikan biaya lebih cepat dari perkiraan.

Desakan BOJ pada nada yang lebih dovish kontras dengan pendekatan Federal Reserve AS yang lebih agresif. Presiden Fed San Francisco Mary Daly mengatakan baik kenaikan suku bunga 50 basis poin dan keputusan untuk memulai pengurangan aset dapat dibenarkan pada pertemuan kebijakan Fed berikutnya, sementara Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan dia mendukung kenaikan suku bunga front-loading pada tahun 2022.

Kepemilikan SPDR Gold Trust (P:GLD) naik 0.4% menjadi 1,087.66 ton pada hari Rabu tertinggi sejak 26 Februari 2021.

Pada logam mulia lainnya, paladium naik 1.5% dan perak naik tipis 0.1% sedangkan platinum turun 0.3%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Rusia akan mencari pembayaran dalam rubel untuk gas yang dijual ke negara-negara “tidak bersahabat“, Presiden Vladimir Putin mengatakan pada hari Rabu dan harga gas Eropa melonjak di tengah kekhawatiran langkah itu akan memperburuk krisis energi di kawasan tersebut.

Negara-negara Eropa dan Amerika Serikat telah memberlakukan sanksi berat terhadap Rusia sejak Moskow mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari. Tetapi Eropa sangat bergantung pada gas Rusia untuk pemanas dan pembangkit listrik dan Uni Eropa terpecah mengenai apakah akan memberikan sanksi pada sektor energi Rusia.

Pesan Putin jelas: “Jika Anda menginginkan gas kami, belilah mata uang kami. Masih belum jelas apakah Rusia memiliki kekuatan untuk secara sepihak mengubah kontrak yang ada yang disepakati dalam euro?”

GAMBAR BROKER ONLINE

Vladimir Putin

Rubel melompat sesaat setelah pengumuman mengejutkan ke level tertinggi tiga minggu melewati 95 terhadap dollar. Ini memangkas kenaikan tetapi tetap jauh di bawah 100, ditutup pada 97.7 terhadap dollar, turun lebih dari 22% sejak 24 Februari.

Beberapa harga gas grosir Eropa naik hingga 30% pada hari Rabu. Harga gas grosir Inggris dan Belanda melonjak.

Gas Rusia menyumbang sekitar 40% dari total konsumsi Eropa. Impor gas UE dari Rusia tahun ini berfluktuasi antara 200 juta hingga 800 juta euro ($880 juta) per hari.

“Rusia akan terus, tentu saja, untuk memasok gas alam sesuai dengan volume dan harga … tetap dalam kontrak yang disepakati sebelumnya,” kata Putin pada pertemuan yang disiarkan televisi dengan para menteri kabinet.

“Perubahan hanya akan mempengaruhi mata uang pembayaran, yang akan diubah ke rubel Rusia,” katanya.

Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck menyebut permintaan Putin sebagai pelanggaran kontrak dan pembeli gas Rusia lainnya menggemakan poin tersebut.

“Ini akan merupakan pelanggaran terhadap aturan pembayaran yang termasuk dalam kontrak saat ini,” kata sumber senior pemerintah Polandia, menambahkan Polandia tidak berniat menandatangani kontrak baru dengan Gazprom (MCX:GAZP) setelah kesepakatan mereka yang ada berakhir pada akhir tahun ini.

Bank-bank besar enggan memperdagangkan aset Rusia, hal ini semakin memperumit permintaan Putin.

Seorang juru bicara pemasok gas Belanda Eneco, yang membeli 15% gasnya dari anak perusahaan raksasa gas Rusia Gazprom, Wingas GmbH, mengatakan pihaknya memiliki kontrak jangka panjang dalam mata uang euro.

Saya tidak bisa membayangkan kita akan setuju untuk mengubah ketentuan itu.”

Menurut Gazprom, 58% dari penjualan gas alam ke Eropa dan negara-negara lain pada 27 Januari diselesaikan dalam euro. Dollar AS menyumbang sekitar 39% dari penjualan kotor dan sterling sekitar 3%. Komoditas yang diperdagangkan di seluruh dunia sebagian besar ditransaksikan dalam dollar AS atau euro, yang merupakan sekitar 80% dari cadangan mata uang dunia.

“Tidak ada bahaya untuk pasokan (gas), kami telah memeriksa, ada rekanan keuangan di Bulgaria yang dapat merealisasikan transaksi juga dalam rubel,” kata Menteri Energi Alexander Nikolov kepada wartawan di Sofia. “Kami mengharapkan semua jenis tindakan di ambang yang tidak biasa tetapi skenario ini telah dibahas sehingga tidak ada risiko untuk pembayaran berdasarkan kontrak yang ada.”

Beberapa perusahaan, termasuk perusahaan minyak dan gas Eni, Shell (LON:RDSa) dan BP (NYSE:BP), RWE dan Uniper – importir gas Rusia terbesar di Jerman – menolak berkomentar.

“Tidak jelas seberapa mudah bagi klien Eropa untuk mengalihkan pembayaran mereka ke rubel mengingat skala pembelian ini,” kata Leon Izbicki, associate di konsultan Energy Aspects. Dia mengatakan bahwa bank sentral Rusia dapat memberikan likuiditas tambahan ke pasar valuta asing yang akan memungkinkan klien dan bank Eropa untuk mendapatkan rubel yang dibutuhkan.

Moskow menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi militer khusus“. Ukraina dan sekutu Barat menyebutnya sebagai dalih yang tidak berdasar.

DEADLINE SATU MINGGU

Putin mengatakan pemerintah dan bank sentral memiliki waktu satu minggu untuk menemukan solusi tentang pemindahan operasi ke mata uang Rusia dan bahwa Gazprom akan diperintahkan untuk membuat perubahan yang sesuai pada kontrak.

Di pasar gas pada hari Rabu, aliran gas menuju timur melalui pipa Yamal-Eropa dari Jerman ke Polandia menurun tajam, data dari operator pipa Gascade menunjukkan.

“Langkah-langkah yang diambil oleh Rusia juga dapat ditafsirkan sebagai provokatif dan dapat meningkatkan kemungkinan bahwa negara-negara Barat memperketat sanksi terhadap energi Rusia,” kata Liam Peach, ekonom Eropa dari Capital Economics.

Komisi Eropa mengatakan pihaknya berencana untuk mengurangi ketergantungan UE pada gas Rusia hingga dua pertiga tahun ini dan mengakhiri ketergantungannya pada pasokan Rusia “jauh sebelum 2030.”

Namun tidak seperti Amerika Serikat dan Inggris, negara-negara Uni Eropa tidak memberikan sanksi kepada sektor energi Rusia. Komisi, eksekutif UE 27 negara, tidak menanggapi permintaan komentar.

Habeck mengatakan dia akan mendiskusikan dengan mitra Eropa kemungkinan jawaban atas pengumuman Moskow. Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan lebih banyak waktu diperlukan untuk mengklarifikasi permintaan Rusia.

“Dalam kontrak mereka biasanya ditentukan dalam mata uang apa yang harus dibayar, jadi itu bukan sesuatu yang bisa kamu ubah begitu saja,” kata Rutte saat berdebat dengan parlemen.

Rusia telah menyusun daftar negara-negara yang “tidak bersahabat” sesuai dengan negara-negara yang telah menjatuhkan sanksi. Kesepakatan dengan perusahaan dan individu dari negara-negara tersebut harus disetujui oleh komisi pemerintah.

Negara-negara tersebut antara lain Amerika Serikat, negara-negara anggota Uni Eropa, Inggris, Jepang, Kanada, Norwegia, Singapura, Korea Selatan, Swiss, dan Ukraina. Beberapa, termasuk Amerika Serikat dan Norwegia, tidak membeli gas Rusia.

Amerika Serikat diberitakan sedang berkonsultasi dengan sekutu mengenai masalah ini dan masing-masing negara akan membuat keputusannya sendiri, kata seorang pejabat Gedung Putih kepada Reuters. Amerika Serikat telah melarang impor energi Rusia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA