Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden Indonesia pada hari Kamis mengatakan pemerintahnya sedang menghitung berapa lama lagi dapat mempertahankan kebijakan. Yakni mempertahankan harga bahan bakar tidak berubah. Sementara gubernur bank sentral RI mengisyaratkan mempertahankan suku bunga stabil pada tinjauan kebijakan yang akan datang.

Awal pekan lalu, Presiden Joko Widodo memberi isyarat bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan untuk menaikkan harga BBM. Dia juga berulang kali mengatakan anggaran subsidi energi, yang meningkat tiga kali lipat menjadi Rp502 triliun ($33.84 miliar) tahun ini, terlalu besar.

GAMBAR BROKER ONLINE

Presiden Joko Widodo

“Ini angka yang besar dan kita harus tahu untuk apa: menahan kenaikan inflasi yang tajam,” kata Jokowi dalam rapat koordinasi nasional pengendalian inflasi.

“Tapi bisakah APBN cukup kuat untuk melanjutkan? Kami sedang menghitung,” katanya.

Inflasi di negara ekonomi terbesar di Asia Tenggara naik ke level tertinggi dalam tujuh tahun sebesar 4.94% di bulan Juli. Karena kenaikan harga makanan dan beberapa bahan bakar non-subsidi.

Pejabat Bank Indonesia (BI) mengecilkan kenaikan tingkat inflasi utama dengan mengatakan mereka lebih memilih untuk menentukan kebijakan moneter berdasarkan tingkat inflasi inti yang masih di bawah 3%.

“Untuk sementara kami tidak perlu menaikkan suku bunga karena subsidi dan pengelolaan pangan,” kata Gubernur BI Perry Warjiyo dalam konferensi pers usai rapat koordinasi, seraya menegaskan bahwa dia melihat tidak perlu terburu-buru menaikkan suku bunga.

BI, salah satu dari sedikit bank sentral Asia yang belum menaikkan suku bunga dari level era pandemi. Namun akan meninjau kebijakan moneternya minggu depan.

Sementara itu, pemerintah yakin inflasi akan melambat dari tertinggi Juli berkat pelonggaran harga bahan makanan. Yakni seperti daging sapi, ayam, gula, bawang merah dan cabai, kata menteri ekonomi Jokowi, Airlangga Hartarto. Dia memprediksi kisaran 4% hingga 4.8% untuk 2022.

Indonesia juga sedang mempertimbangkan untuk membatasi jumlah orang yang menerima subsidi bahan bakar, kata presiden dalam wawancara dengan CNBC Indonesia sebelumnya, Kamis.

Orang Indonesia saat ini membayar 7,650 rupiah per liter (sekitar 52 sen AS) untuk bensin bersubsidi. Yang menurut pihak berwenang sekitar 40% di bawah perkiraan harga pasar. Sementara solar bersubsidi dijual dengan harga 5,150 rupiah (sekitar 35 sen AS) per liter, kurang dari sepertiga dari harga pasar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pejabat Federal Reserve melihat sedikit bukti akhir bulan lalu bahwa tekanan inflasi AS mereda. Dan menguatkan diri untuk memaksa ekonomi melambat guna mengendalikan lonjakan harga yang sedang berlangsung, menurut risalah rapat kebijakan 26-27 Juli.

Meskipun tidak secara eksplisit mengisyaratkan kecepatan tertentu dari kenaikan suku bunga yang akan datang. Hal ini mulai dengan pertemuan 20-21 September, rilisan risalah pada hari Kamis. Risalah ini menunjukkan pembuat kebijakan bank sentral AS berkomitmen untuk menaikkan suku bunga setinggi yang perlu. Bertujuan untuk menjinakkan inflasi bahkan ketika mereka mulai menurunkan suku bunga. Mengakui secara lebih eksplisit risiko mereka mungkin melangkah terlalu jauh dan mengekang kegiatan ekonomi terlalu banyak.

“Para peserta sepakat bahwa hingga saat ini hanya ada sedikit bukti bahwa tekanan inflasi mereda,” kata risalah tersebut.

Meskipun beberapa penurunan inflasi, yang telah mencapai level tertinggi dalam empat dekade, mungkin terjadi melalui perbaikan rantai pasokan global atau penurunan harga bahan bakar dan komoditas lainnya, sebagian besar beban berat harus datang dengan membebankan biaya pinjaman yang begitu tinggi pada bisnis dan rumah tangga bahwa mereka akan menghabiskan lebih sedikit, risalah menyatakan.

“Peserta menekankan bahwa perlambatan permintaan agregat akan memainkan peran penting dalam mengurangi tekanan inflasi,” kata risalah.

Namun terlepas dari nada-nada tinggi pada inflasi sebagai perhatian utama mereka. Risalah juga menandai apa yang akan menjadi dimensi penting dari perdebatan The Fed dalam beberapa bulan mendatang. Kapan harus memperlambat laju kenaikan suku bunga, dan bagaimana mengetahui apakah kenaikan suku bunga telah lewat. Intinya perlu untuk mengalahkan kenaikan harga.

GAMBAR BROKER ONLINE

FOMC

Sementara penilaian secara umum dovish oleh para pedagang yang meningkatkan taruhan mereka, The Fed hanya akan menyetujui kenaikan setengah poin pada pertemuan September, Bob Miller, kepala Pendapatan Tetap Fundamental Amerika dari BlackRock (NYSE:BLK), mengatakan risalah tampaknya memberi Fed lebih banyak ruang untuk bereaksi ketika data mengalir masuk.

“Maksudnya pesan jauh lebih bernuansa dan mencerminkan kebutuhan opsionalitas oleh bank sentral. Bank sentral mencoba menilai data dan guncangan ekonomi yang saling bertentangan,” katanya. “Meninjau beberapa persyaratan ke depan tampaknya masuk akal mengingat sifat siklus khusus ini yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Laju kenaikan suku bunga memang bisa mereda segera bulan depan, dengan risalah yang menyatakan bahwa, mengingat perlunya waktu untuk mengevaluasi bagaimana kebijakan yang lebih ketat mempengaruhi ekonomi, akan menjadi tepat di beberapa titik untuk beralih dari yang besar. Kenaikan 75bp yang disetujui pada pertemuan Fed Juni dan Juli, menjadi kenaikan setengah poin dan akhirnya seperempat poin.

Tetapi tingkat suku bunga tertinggi tampaknya masih sangat berperan.

“Beberapa peserta mengatakan mereka merasa suku bunga harus mencapai tingkat yang cukup membatasi dan tetap di sana untuk beberapa waktu untuk mengendalikan inflasi yang terbukti jauh lebih persisten daripada yang diantisipasi.”

“Banyak di sisi lain, mencatat risiko bahwa Fed dapat memperketat sikap kebijakan lebih dari yang diperlukan untuk memulihkan stabilitas harga, terutama mengingat lamanya waktu yang dibutuhkan kebijakan moneter untuk mengubah perilaku ekonomi.

“Mengacu pada kenaikan suku bunga yang telah dikirim melalui telegram oleh The Fed. Para peserta umumnya menilai bahwa sebagian besar efek pada aktivitas nyata belum yakin,” demikian bunyi risalah tersebut.

Pada pertemuan Juli, pejabat Fed mencatat bahwa sementara beberapa bagian ekonomi, terutama perumahan, mulai melambat di bawah beban kondisi kredit yang lebih ketat. Namun pasar tenaga kerja tetap kuat dan pengangguran mendekati rekor terendah.

DATA MASUK

The Fed telah menaikkan suku bunga acuan overnight sebesar 225 poin tahun ini ke kisaran target 2.25% hingga 2.50%. Perkiraan bank sentral secara luas akan menaikkan suku bulan depan sebesar 50 atau 75 basis poin.

Agar The Fed mengurangi kenaikan suku bunganya, rilisan laporan inflasinya sebelum pertemuan berikutnya kemungkinan perlu mengkonfirmasi bahwa laju kenaikan harga menurun. Inflasi oleh ukuran pilihan Fed lebih dari tiga kali target 2% bank sentral.

Data sejak pertemuan kebijakan Fed Juli menunjukkan inflasi konsumen tahunan berkurang bulan itu menjadi 8.5% dari 9.1% pada Juni, sebuah fakta yang akan mendukung kenaikan suku bunga 50bp yang lebih kecil bulan depan.

Tetapi rilisan data lain pada hari Rabu menunjukkan mengapa hal itu tetap menjadi pertanyaan terbuka.

Penjualan ritel inti AS, yang paling sesuai dengan komponen belanja konsumen produk domestik bruto, lebih kuat dari perkiraan pada bulan Juli. Data itu, bersama dengan berita utama nilai kejutan bahwa inflasi telah melewati angka 10% di Inggris, tampaknya mendorong investor di masa depan yang terkait dengan target suku bunga kebijakan Fed untuk mengubah taruhan demi suku bunga 75bp mungkin dapat mendaki bulan depan.

Sementara itu, indeks kredit, leverage, dan metrik risiko Fed Chicago menunjukkan pelonggaran yang berkelanjutan. Itu menimbulkan dilema bagi pembuat kebijakan yang merasa bahwa kondisi keuangan yang lebih ketat diperlukan untuk mengendalikan inflasi.

Pertumbuhan pekerjaan dan upah di bulan Juli melebihi ekspektasi, dan reli pasar saham baru-baru ini mungkin menunjukkan ekonomi masih terlalu panas untuk kenyamanan The Fed.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS memangkas kenaikannya pada hari Rabu merespon risalah dari pertemuan Federal Reserve Juli menunjukkan bahwa pejabat Fed khawatir bank sentral AS dapat menaikkan suku terlalu jauh sebagai bagian dari komitmennya untuk mengendalikan inflasi.

Sekilas perdebatan yang muncul di bank sentral, banyak peserta mencatat risiko bahwa Fed dapat memperketat sikap kebijakan lebih dari yang diperlukan untuk memulihkan stabilitas harga, fakta yang mereka katakan membuat sensitivitas terhadap data yang masuk semua yang lebih penting, risalah FOMC menunjukkan.

“Beberapa peserta di The Fed mencatat bahwa sektor sensitif suku bunga mulai menunjukkan tanda-tanda perlambatan dan ada risiko pengetatan di mata beberapa peserta,” kata Brian Daingerfield, kepala strategi G10 FX dari NatWest Markets di Stamford, Connecticut.

Itu terjadi setelah Ketua Fed Jerome Powell mengatakan dampak kenaikan suku bunga Fed hingga saat ini masih membangun dalam perekonomian. Semuanya tergantung pada bagaimana inflasi merespons dalam beberapa bulan mendatang. Sehingga masih dapat memungkinkan bank sentral untuk mulai memperlambat laju tingkat inflasi.

“Kombinasi itu menurut saya memberikan risalah sedikit perasaan dovish relatif terhadap apa yang kami dengar dari pejabat FOMC setelah pertemuan itu,” kata Daingerfield.

GAMBAR BROKER ONLINE

FOMC

Indeks dollar turun ke 106.39 setelah risalah rapat dirilis, sebelum rebound kembali ke 106.55 naik 0.09% Rabuini.

Besarnya ekspektasi kenaikan suku bunga Fed berikutnya bergantung pada inflasi harga konsumen dan data pekerjaan untuk Agustus. Kedua data tersebut akan,dirilis sebelum pertemuan September.

Peluang kenaikan 75 basis poin pada bulan September turun menjadi 40% setelah risalah rapat. Dari 52% sebelumnya pada hari Rabu, dengan kenaikan 50 basis poin sekarang dilihat sebagai kemungkinan 60%.

Kondisi keuangan yang lebih longgar karena patokan imbal hasil Treasury 10-tahun bertahan di bawah 3% dan karena pasar kredit dan saham membaik juga meningkatkan spekulasi bahwa Fed mungkin perlu lebih agresif dalam menaikkan suku bunga untuk membuat dampak.

Data penjualan ritel pada hari Rabu solid, membantu mengurangi kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi.

“Semua orang fokus pada – yah, akankah kita benar-benar melihat The Fed berada dalam posisi di mana mereka perlu memberikan kenaikan suku bunga yang lebih besar dan dapatkah ekonomi menanganinya. Saat ini ekonomi sepertinya bisa,” kata Edward Moya, senior analis pasar dari OANDA di New York.

Euro naik 0.13% kemarin terhadap dollar menjadi $1.0185. Greenback naik 0.55% terhadap yen menjadi 134.97.

Dollar Australia turun 1.23% karena kekhawatiran tentang permintaan China untuk komoditas termasuk bijih besi mengurangi daya tarik mata uang tersebut.

Dollar Selandia Baru juga turun 0.98%. Menghapus kenaikan sebelumnya dalam perdagangan yang bergejolak karena kemungkinan aksi ambil untung pada langkah awal.

Bank sentral Selandia Baru pada hari Rabu menyampaikan kenaikan suku bunga ketujuh berturut-turut. Selanjutnya mengisyaratkan jalur pengetatan yang lebih hawkish selama beberapa bulan mendatan. Hal ini bertujuan untuk mengendalikan inflasi yang sangat tinggi, yang secara singkat mendorong mata uang.

Sterling juga memudar setelah lompatan awal pada data yang menunjukkan bahwa inflasi harga konsumen di Inggris naik. Berada di 10.1% pada Juli, level tertinggi dalam 40 tahun.

Pound Inggris terakhir terlihat turun 0.34% kemarin di $1.2059.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

5

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pasar tenaga kerja Inggris yang super panas menunjukkan lebih banyak tanda-tanda pendinginan dalam rilisan data resmi pada Selasa karena perusahaan-perusahaan menjadi lebih berhati-hati dalam mempekerjakan dan pekerja mengalami rekor penurunan upah dasar mereka ketika penyesuaian dengan tingkat inflasi yang melonjak.

Tingkat pengangguran negara itu bertahan di 3.8% seperti perkiraan dari survei para ekonom dari Reuters. Dengan mendekati level terendah setengah abad.

GAMBAR BROKER ONLINE

Tetapi jumlah orang yang bekerja tumbuh 160,000 pada periode April-Juni, jauh lebih sedikit dari yang perkiraan dalam jajak pendapat Reuters yang menunjukkan peningkatan 256,000.

Jumlah lowongan pekerjaan turun untuk pertama kalinya sejak pertengahan 2020, kata Kantor Statistik Nasional.

Upah, tidak termasuk bonus, naik 4.7% meningkat dari tiga bulan hingga Mei tetapi ketika penyesuaian dengan inflasi turun 4.1%. Hal ini adalah penurunan terbesar sejak memulai pencatatan pada 2001.

BOE mengawasi pasar tenaga kerja dengan cermat untuk tanda-tanda tekanan inflasi jangka panjang.

Ini menaikkan biaya pinjaman paling banyak sejak 1995 awal bulan ini. BOE mengatakan tetap siap untuk bertindak tegas jika tekanan itu menjadi lebih persisten.

Rilisan angka tersebut pada hari Rabu menunjukkan indeks harga konsumen Inggris naik 9.8%. Kenaikan dalam 12 bulan hingga Juli, menurut survei ekonom yang dari Reuters. Dan BOE memperkirakannya akan mencapai 13.3% pada Oktober, tertinggi sejak 1980.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Apakah reli emas sudah berakhir? Tidak cukup, menurut sinyal grafik, meskipun penurunan $20 atau lebih dalam sehari dapat sangat menakutkan untuk posisi long dalam trading.

Kontrak berjangka emas di Comex New York, Desember menetap di $1798.10 turun $17.40 atau hampir 1%. Emas Desember berakhir naik hampir 1.5% minggu lalu. Emas memperpanjang untuk minggu keempat berturut-turut. Reli yang telah memberikan sekitar 5% sejauh ini untuk bulls yang telah mengumpulkan posisi di logam kuning.

Harga spot emas batangan, bergerak lebih dekat dari harga emas berjangka oleh beberapa pedagang, berada di $1779.36 turun $24.28 atau 1.4% pada hari itu.

“Selama emas, pada basis harian, ditutup di atas $ 1780, tren naik jangka pendek masih utuh,” kata Sunil Kumar Dixit, ahli grafik teknis untuk emas yang melacak harga spot. “Penutupan di bawah level itu dapat mengekspos emas ke penurunan lebih lanjut di kisaran $1760 – $1750.”

Emas bisa tetap berada di bawah $1800 sampai rilis risalah FOMC Juli pada hari Kamis dini hari WIB nanti.

Risalah Fed semakin penting setelah ledakan laporan pekerjaan AS untuk Juli meredakan kekhawatiran atas prospek resesi. Data inflasi minggu lalu menunjukkan perlambatan bulanan terbesar dalam kenaikan harga konsumen sejak 1973.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pedagang saat ini menilai Fed yang kurang hawkish. Dengan fed fund futures menunjukkan peluang lebih besar bagi pejabat menaikkan suku sebesar 50bp. Saat ketika mereka bertemu pada akhir September, daripada 75bp seperti yang telah mereka lakukan pada dua pertemuan terakhir mereka.

Meskipun suasana hati kurang hawkish, dollar melonjak pada hari Senin ke level tertinggi satu minggu, memberikan tekanan baru pada harga emas.

“Ini hanya bisa menjadi langkah teknis, dengan dollar melihat beberapa dukungan setelah menarik lebih dari 4% dari tertinggi,” kata Craig Erlam, analis dari platform perdagangan online OANDA, mengacu pada hubungan dollar-emas. “Demikian pula, ini merupakan rebound kuat dalam emas dan $ 1800 tampak seperti penghalang yang semakin signifikan.”

Selain risalah Fed, juga akan ada angka penjualan ritel Juli pada hari Rabu, yang akan dipantau untuk indikasi kekuatan belanja konsumen setelah perlambatan pertumbuhan kuartal kedua.

Para ekonom memperkirakan kenaikan hanya 0.1% dalam penjualan ritel setelah naik 1.0% bulan sebelumnya, dengan penurunan harga bensin yang menjadi penyebab beberapa perlambatan.

Investor juga akan mendapatkan update tentang pendinginan pasar perumahan AS, dengan data Juli perumahan dimulai pada hari Selasa. Setelah jatuh ke level terendah sembilan bulan pada bulan Juni.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA