Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak turun sedikit pada hari Kamis. Tetapi masih mempertahankan sebagian besar kenaikan baru-baru ini karena data inflasi AS yang lebih rendah dari perkiraan. Hal ini mendorong ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih kecil oleh Federal Reserve.

Patokan AS WTI Futures turun 0.6% menjadi $91.37 per barel. Sementara perdagangan minyak berjangka Brent di Inggris turun 0.1% menjadi $96.91 per barel. Kontrak berjangka AS telah reli 1.1% pada hari Rabu. Sementara patokan Inggris bertambah 0.5%.

Harga rally dari posisi terendah mingguan pada hari Rabu setelah indeks harga konsumen AS menunjukkan bahwa tekanan inflasi mereda pada bulan Juli-akibat dari serangkaian kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve untuk menahan harga yang tidak terkendali.

GAMBAR BROKER ONLINE

Indeks dollar merosot setelah pembacaan karena investor mulai memperkirakan kenaikan suku bunga 50 basis poin oleh Fed selama pertemuan September. Ekspektasi awal adalah kenaikan 75 basis poin.

Pengetatan kebijakan moneter yang lebih lambat, termasuk dengan penurunan inflasi mungkin akan mengurangi beberapa tekanan pada aktivitas ekonomi AS. Hal ini mungkin dapat memacu pemulihan permintaan minyak mentah.

Selain itu, kekhawatiran atas krisis pasokan di Eropa, yang berasal dari Ukraina menghentikan pipa minyak Druzhba dari Rusia, juga telah mendukung harga. Namun perkiraan ekspor ke Eropa akan segera mulai.

Tetapi dalam waktu dekat, minyak kemungkinan menghadapi kelebihan pasokan di tengah berkurangnya permintaan di negara-negara ekonomi utama. Data pemerintah AS pada hari Rabu mengkonfirmasi bahwa perkiraan persediaan minyak mentah tumbuh lebih secara substansial dalam seminggu terakhir, menunjukkan bahwa permintaan tetap lemah.

Persediaan naik 5.46 juta barel dalam seminggu hingga 5 Agustus, jauh di atas perkiraan analis untuk peningkatan 73,000 barel. Stok minyak mentah juga secara tak terduga meningkat hampir lima juta barel pada minggu sebelumnya.

Aktivitas pabrik yang lemah di China, seperti terlihat dari PMI yang lesu dan penurunan inflasi harga produsen , juga menunjukkan bahwa permintaan minyak mentah di ekonomi terbesar kedua akan tetap lemah.

Rilisan data inflasi harga pabrik AS nanti pada hari Kamis, akan menunjukkan apakah tekanan inflasi pada industri AS berkurang.

Perkiraan angka tersebut dapat mencerminkan penurunan yang terlihat pada harga konsumen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex 

Broker Forex online tersedia. Tapi bisakah Anda membedakan yang terbaik dari yang lain?

Gambar Broker Online 

Kebanyakan orang beralih ke pendapat dari rekan dan kolega atau teman tentang broker forex online. Industri perdagangan valas baru-baru ini melihat dorongan besar dengan banyak broker muncul. Untuk memilih broker yang sesuai untuk Anda, penting untuk mencatat jumlah broker serta layanan yang mereka tawarkan. Ini hanya membantu Anda mengevaluasi di antara banyak broker yang kemudian akan membantu memengaruhi keputusan Anda.

Biasanya akun demo forex gratis disediakan oleh sebagian besar broker. Ini memungkinkan Anda untuk mengatur akun trading Anda sendiri dan mulai trading online.Pialang harus menyediakan platform yang penting dan bermanfaat bagi pengguna untuk berdagang secara online.

Broker Forex Online juga memberikan instruksi dan tips terperinci mengenai prosedur trading online. Ini memudahkan Anda untuk mengukur berbagai fitur yang tersedia dan bereksperimen pada fitur-fitur yang terbukti sangat bermanfaat bagi Anda. Pialang juga mengirimkan panduan yang membantu dalam upaya perdagangan Anda serta analisis dan laporan untuk memantau kemajuan dalam perdagangan valas online.

Vidoe Broker Online

Setelah Anda dapat memilih broker forex yang tepat untuk bisnis Anda, perdagangan online akan jauh lebih efisien dan menyenangkan. Jadi, selalu ingat panduan yang disebutkan di atas saat memilih broker yang andal.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar sebagai aset safe-haven naik tipis pada hari Selasa. Menghapus kerugian sebelumnya karena selera risiko berkurang menjelang angka inflasi utama yang dapat memberikan petunjuk. Tentang seberapa agresif Federal Reserve akan menaikkan perkiraan suku bunga pada bulan September.

Indeks dollar yang mengukur nilai mata uang terhadap sekeranjang rekan-rekan, naik 0.047% pada 106.38.

Greenback telah melayang lebih rendah dalam perdagangan musim panas yang tipis sejak awal sesi. Tetapi kemudian berbalik arah karena pasar saham AS merosot. Hal ini karena peringatan laporan laba, kekhawatiran inflasi global, dan data yang menunjukkan produktivitas pekerja turun tajam pada kuartal kedua.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Ada banyak masalah global dan kita tidak dapat mengabaikannya dan itu memberi banyak tekanan ke bawah pada pertumbuhan global,” Juan Perez, direktur perdagangan dari Monex USA. Dia juga mengatakan tentang daya tarik dollar sebagai aset safe haven.

Fokus besar bagi para pedagang adalah pada laporan Indeks Harga Konsumen AS hari Rabu. Yang diperkirakan akan menunjukkan bahwa inflasi yang tinggi selama beberapa dekade mereda pada bulan Juli menyusul kenaikan berturut-turut 75bp oleh The Fed pada bulan Juni dan Juli.

Tetapi data pada hari Jumat menunjukkan bahwa pengusaha AS mempekerjakan jauh lebih banyak pekerja dari yang perkiraan bulan lalu. Dengan upah masih meningkat pada klip yang kuat, meningkatkan taruhan untuk kenaikan suku bunga raksasa oleh Fed pada pertemuan 20-21 September.

Pasar uang berjangka menunjukkan pedagang melihat sekitar dua pertiga peluang kenaikan 75bps bulan depan.

“Kami secara konsisten mendapatkan laporan inflasi yang lebih panas dari perkiraan. Dan jika itu terjadi lagi, pasar tidak siap untuk itu,” kata Edward Moya, analis pasar senior dari Oanda. “Jika itu terjadi, kami menguji keseimbangan lagi terhadap euro,” katanya tentang potensi penguatan dollar yang lebih besar.

Euro naik 0.2% pada $ 1.0204. Sterling turun 0.12% menjadi $ 1.2065. Terhadap yen, dollar turun 0.14 pada 135.195 yen.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters melihat inflasi utama tahun-ke-tahun di 8.7% – relatif tinggi. Tetapi di bawah angka 9.1% bulan lalu. The Fed menargetkan inflasi sebesar 2%.

Ekspektasi yang meningkat untuk kenaikan jangka pendek yang agresif, telah mendorong imbal hasil Treasury jangka pendek lebih jauh di atas rekan-rekan jangka panjang.

indikator resesi yang andal

Kesenjangan antara imbal hasil Treasury dua dan 10-tahun, indikator resesi yang andal, telah tumbuh menjadi yang terbesar dalam dua dekade.

“Kurva imbal hasil AS terbalik, menunjukkan resesi di masa depan. Tetapi pasar ekuitas tampak seolah-olah mereka percaya The Fed akan segera berhenti dan mulai memotong pada 2023,” kata ekonom senior Mizuho Colin Asher.

“Saya pikir data CPI besok akan menunjukkan The Fed tidak akan berhenti, yang bagi saya menunjukkan pasar ekuitas yang lebih lemah ke depan yang akan membatasi penurunan dollar dalam beberapa bulan ke depan.”

Status aset safe haven dari dollar membuat reaksi greenback sedikit lebih sulit untuk diprediksi. Terutama karena kekhawatiran pertumbuhan dan geopolitik yang terjadi.

China memperpanjang latihan militer di dekat Taiwan, dan menteri luar negeri pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu mengatakan China menggunakan latihan yang diluncurkan sebagai protes terhadap kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi sebagai alasan untuk mempersiapkan invasi.

Di tempat lain, dollar Australia, dipandang sebagai barometer risiko pasar, turun 0.41% menjadi $0.6955 dan dollar Selandia Baru turun 0.14% menjadi $0.62765.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA