MARKET UPDATE
Market update
Market update

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar rebound pada hari Kamis karena data ritel AS yang kuat meragukan narasi baru-baru ini bahwa inflasi mundur dan suku bunga AS tidak perlu naik terlalu jauh.

Aussie yang sensitif terhadap risiko jatuh karena Hang Seng Hong Kong memimpin penurunan berbasis teknologi di ekuitas Asia.

Data AS semalam menunjukkan penjualan ritel Oktober naik 1.3% dibandingkan dengan ekspektasi ekonom sebesar 1.0% sinyal yang sehat. Tetapi merusak harapan untuk jeda kenaikan suku bunga.

“Pasar telah memposisikan Fed untuk berputar… (tetapi) Data penjualan ritel AS sangat menantang narasi itu,” kata ahli strategi mata uang Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY) Kim Mundy. “Ekonomi AS terdorong oleh konsumen dan jika konsumen masih berbelanja. Itu menunjukkan inflasi akan memakan waktu lebih lama untuk mereda.”

Indeks dollar yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang utama telah naik 0.18% menjadi 106.46. Hal ini pulih dari penurunan terendah tiga bulan di 105.30 pada hari Selasa menyusul data harga produsen yang lebih dingin. Ini naik 11% tahun ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Pernyataan Hawkish dari pejabat Federal Reserve semalam juga meredam harapan untuk pergeseran Fed yang dovish. Sejauh ini Presiden Fed San Francisco Mary Daly baru-baru ini menjadi salah satu pejabat paling dovish mengatakan jeda tidak memungkinkan.

Presiden Fed Kansas City Esther George mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa pembuat kebijakan harus berhati-hati untuk tidak berhenti terlalu cepat pada kenaikan suku bunga. Demikian juga menghindari resesi yang mungkin sulit.

Pasar Perbendaharaan menunjukkan perlambatan yang diharapkan, dengan obligasi pemerintah AS 10 tahun menghasilkan 67bps kurang dari obligasi dua tahun. Demikian kesenjangan tersebut mendekati pencapaian level yang terakhir pada tahun 2000.

“Terlepas dari penguatan dollar. Ada kemungkinan kuat mata uang tersebut telah mencapai puncaknya,” kata Rob Carnell, seorang ekonom dari ING di Hong Kong.

“Untuk berpikir bahwa ada lebih banyak kenaikan dollar, Anda benar-benar harus mengantisipasi akan ada pengetatan yang tidak kami duga … dan di suatu tempat di semua ini ada koreksi saham yang jauh lebih besar, yang bisa mengirim kami kembali ke mode risk-off yang signifikan sehingga kami hanya ingin membeli semua barang dollar lagi,” katanya.

Sementara itu, dollar Australia merosot 0.4% menjadi $0.6715 karena ekuitas regional melemah dan gagal mendapatkan dukungan dari data pekerjaan lokal yang lebih kuat dari perkiraan.

Euro tergelincir 0.13% menjadi $1.03765 membalikkan kenaikan sebelumnya dari berkurangnya ketegangan atas ledakan rudal di Polandia, dengan NATO mengatakan itu adalah penembakan peluru kendali dari pertahanan udara Ukraina dan bukan serangan Rusia.

Sterling melemah 0.23% menjadi $1.18855. Sementara perdagangan yen lebih tangguh, sedikit berubah pada 139.50 per dollar.

Kemudian pada hari Kamis, menteri keuangan Inggris akan memberikan pembaruan anggaran, dengan pasar berfokus pada apa arti waktu pemotongan pengeluaran pemerintah terhadap inflasi dan suku bunga.

Komentar dari sejumlah pejabat Fed dan bank sentral lainnya juga akan mendapat perhatian.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Bahkan penurunan yang cukup besar dalam stok minyak mentah AS tampaknya tidak dapat menjamin reli minyak akhir-akhir ini.

Minyak mentah berjangka melanjutkan penurunannya pada hari Rabu karena kekhawatiran pasokan global yang menopang pasar di sesi sebelumnya gagal.

GAMBAR BROKER ONLINE

Broker Lokal


Pengabaian pedagang terhadap rilisan data inventaris mingguan oleh Administrasi Informasi Energi AS atau EIA, juga agak mengejutkan.

EIA melaporkan penarikan persediaan minyak mentah sebesar 5.4 juta barel untuk pekan yang berakhir 11 November, dibandingkan perkiraan penurunan 440,000 barel dan terhadap penurunan minggu sebelumnya sebesar 3.92 juta. Penurunan terjadi karena impor minyak mentah AS turun rata-rata hampir 900,000 barel per hari selama seminggu terakhir, atau lebih dari 6.0 juta barel secara keseluruhan.

Pasar tetap fokus pada dimulainya kembali pengiriman minyak Rusia ke Hungaria melalui pipa Druzhba dan lonjakan infeksi Covid-19 di China.

Terjadinya penghentian sementara pasokan minyak ke bagian Eropa Timur dan Tengah melalui bagian pipa Druzhba pada Selasa karena alasan teknis, menurut operator pipa minyak di Hungaria dan Slovakia. Menteri Luar Negeri Hongaria Peter Szijjarto mengkonfirmasi pada hari Rabu terjadi pembukaan pada aliran melalui pipa minyak Druzhba dari Rusia.

Baik perdagangan dari minyak mentah West Texas Intermediate di New York dan minyak mentah Brent London menguat pada hari Rabu setelah sebuah kapal tanker ditabrak di lepas pantai Oman pada hari Selasa, mempertahankan kerusakan kecil, menyoroti risiko geopolitik di rute tersibuk dunia untuk pengiriman minyak.

“Berbagai pengaruh geopolitik dari kapal tanker minyak yang ditabrak oleh drone pembawa bom di lepas pantai Oman, hingga ketegangan Rusia sebagian besar diabaikan demi fokus pada elemen yang lebih bearish seperti data dan permintaan ekonomi China yang lemah,” kata Matt Smith, analis minyak dari Kpler, dalam komentar yang dilansir Reuters.

KASUS COVID-19 MENINGKAT

Di China, meningkatnya kasus COVID-19 membebani sentimen setelah pelonggaran pembatasan virus minggu ini. Otoritas China mengunci Universitas Peking setelah menemukan satu kasus COVID, bukti komitmen berkelanjutan mereka terhadap kebijakan negara nol-COVID.

Beijing juga melaporkan lebih dari 350 kasus Covid baru dalam periode 24 jam terakhir. Yang dapat mewakili sebagian kecil dari populasinya yang berjumlah 21 juta. Tetapi masih cukup untuk memicu penguncian dan karantina lokal di bawah strategi nol-Covid China, seperti Associated Press laporkan. Secara nasional, China melaporkan sekitar 20,000 kasus baru minggu ini, naik dari sekitar 8,000 minggu lalu.

Beberapa pedagang mengaitkan tekanan jual minyak hari Rabu dengan berakhirnya opsi, yang biasanya dapat memperburuk pergerakan terarah di pasar.

Apa pun masalahnya, WTI untuk pengiriman Desember turun $1.33 atau 1.5% menjadi $85.59 per barel. Patokan minyak mentah AS turun 4% minggu ini, mirip dengan penurunan minggu lalu.

Brent untuk pengiriman Januari turun $1 atau 1.07% menjadi $92.86. Patokan minyak mentah global turun hampir 3.5% pada minggu ini setelah penurunan minggu lalu sebesar 2.6%.

Selain pelaporan penarikan minyak mentah, angka mingguan EIA pada produk bahan bakar condong ke sisi bearish dengan peningkatan bensin yang lebih besar dari perkiraan dan kenaikan mengejutkan dalam stok sulingan.

Penarikan minyak mentah oleh pemerintahan Biden dari Cadangan Minyak Strategis AS juga terjadi di ujung bawah. Yakni sekitar 4 juta barel versus tertinggi sebanyak 8 juta selama musim panas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

MARKET UPDATE
MARKET UPDATE
market update
market update

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA