Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ekonomi Jepang menyusut untuk pertama kalinya dalam dua kuartal pada periode Januari-Maret karena pembatasan COVID-19 menghantam sektor jasa dan melonjaknya harga komoditas menciptakan tekanan baru, meningkatkan kekhawatiran tentang penurunan yang berlarut-larut.

Penurunan tersebut menghadirkan tantangan bagi upaya Perdana Menteri Fumio Kishida untuk mencapai pertumbuhan dan distribusi kekayaan di bawah agenda kapitalisme baru, memicu kekhawatiran stagflasi – campuran antara pertumbuhan yang lemah dan kenaikan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Ekonomi nomor 3 dunia turun pada tingkat tahunan 1.0% pada Januari-Maret dari kuartal sebelumnya, angka produk domestik bruto (GDP) menunjukkan, lebih lambat dari kontraksi 1.8% yang diperkirakan oleh para ekonom. Itu diterjemahkan ke dalam penurunan triwulanan 0.2%, data Kantor Kabinet menunjukkan, versus perkiraan pasar untuk penurunan 0.

Pembacaan yang lemah dapat menekan Kishida untuk merilis lebih banyak stimulus dengan pemilihan majelis tinggi dijadwalkan 10 Juli, menyusul 2.7 triliun yen ($20.86 miliar) dalam pengeluaran anggaran tambahan yang dikumpulkan pada hari Selasa.

“Ekonomi akan kembali ke pertumbuhan di kuartal mendatang tetapi itu tidak akan menjadi pemulihan dramatis, meninggalkan kemungkinan pengeluaran lebih lanjut terbuka lebar karena pemilihan umum semakin dekat,” kata Hiroshi Shiraishi, ekonom senior dari BNP Paribas (OTC: BNPQY) Securities.

“Lockdown di China dan kenaikan suku bunga AS serta krisis Ukraina dapat membebani permintaan eksternal. Penurunan pendapatan riil rumah tangga dan perusahaan karena memburuknya persyaratan perdagangan dapat menghambat pemulihan permintaan domestik.”

Konsumsi swasta yang membentuk lebih dari setengah perekonomian, sedikit berubah, data menunjukkan, lebih baik dari penurunan 0.5% yang diperkirakan oleh para ekonom tetapi di bawah pertumbuhan 2.5% yang direvisi naik yang terlihat pada kuartal Desember.

Banyak analis memperkirakan ekonomi Jepang akan pulih di kuartal mendatang, dibantu oleh pelonggaran pembatasan virus corona.

Namun masih ada keraguan apakah pemulihan akan berbentuk V, dengan melonjaknya harga energi dan pangan mendorong pembatasan konsumsi.

Menambah kesuraman, optimisme bisnis di antara produsen Jepang mencapai level terendah lebih dari satu tahun karena perusahaan berjuang dengan kenaikan biaya impor karena yen yang lemah dan harga bahan baku yang lebih tinggi, jajak pendapat Reuters Tankan menunjukkan.

TEKANAN YEN

Ekonomi Jepang yang bergantung pada ekspor mendapat sedikit bantuan dari permintaan eksternal, dengan ekspor bersih menjatuhkan 0.4 poin persentase dari pertumbuhan PDB, sedikit lebih besar dari kontribusi negatif 0.3 poin persentase yang dilihat oleh para ekonom.

Yen yang lemah dan melonjaknya harga komoditas global membantu impor barang dan jasa termasuk ponsel dan obat-obatan tumbuh 3.4% melampaui pertumbuhan ekspor sebesar 1.1%.

Belanja modal naik 0.5% versus peningkatan 0.7% yang diharapkan dan mengikuti kenaikan 0.4% pada kuartal sebelumnya, didorong oleh mesin tujuan umum dan pembayaran penelitian dan pengembangan. Itu membantu permintaan domestik berkontribusi 0.2 poin persentase terhadap pertumbuhan PDB.

Untuk keseluruhan tahun fiskal 2021 hingga Maret, ekonomi tumbuh 2.1% membukukan kenaikan pertama dalam tiga tahun.

Menteri Ekonomi Daishiro Yamagiwa mengatakan ekonomi belum kembali ke tingkat sebelum pandemi tetapi penurunan lebih lanjut kemungkinan akan terbatas.

“Kami memperkirakan pertumbuhan PDB mengecewakan sepanjang 2022 karena pukulan terhadap pendapatan rumah tangga dari inflasi yang lebih tinggi dan tanda-tanda bahwa konsumen lanjut usia tetap waspada terhadap penyebaran virus,” Tom Learmouth, ekonom Jepang dari Capital Economics, menulis dalam sebuah catatan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans pada hari Rabu mengatakan dia mendukung ledakan awal pengetatan kebijakan moneter dan kemudian laju kenaikan suku bunga yang lebih terukur untuk memberikan waktu menilai inflasi dan dampak dari biaya pinjaman yang lebih tinggi pada pasar tenaga kerja.

“Saya pikir pemuatan awal penting untuk mempercepat pengetatan kondisi keuangan yang diperlukan serta untuk menunjukkan komitmen kami untuk menahan inflasi sehingga membantu menjaga ekspektasi inflasi tetap terkendali,” kata Evans dalam sambutannya yang disiapkan untuk pengiriman ke Money Marketeers of Universitas New York.

“Inflasi berjalan di lebih dari tiga kali target Fed 2% adalah terlalu tinggi,” kata Evans, “dan Fed harus menaikkan suku bunga kebijakannya secepatnya ke kisaran netral sekitar 2.25%-2.5%.”

GAMBAR BROKER ONLINE
Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans

Pembuat kebijakan Fed telah mulai melakukannya. Mereka menaikkan suku bunga dengan setengah poin persentase yang lebih besar dari biasanya awal bulan ini, ke kisaran 0.75%-1% dan Ketua Fed Jerome Powell mengisyaratkan setidaknya dua kenaikan suku bunga lagi yang akan datang. The Fed juga berencana untuk mulai memangkas neraca $9 triliun bulan depan.

Tetapi preferensi Evans untuk bertransisi ke kecepatan yang lebih terukur – ungkapan yang di masa lalu berarti kenaikan suku bunga seperempat poin – terdengar sedikit lebih dovish daripada Ketua Fed Jerome Powell, yang berbicara pada hari sebelumnya.

Powell mengatakan kepada Wall Street Journal pada hari Selasa, akan terus mendorong kenaikan suku bunga sampai inflasi turun dengan cara yang jelas dan meyakinkan dan tidak akan ragu untuk bergerak lebih agresif jika hal itu tidak terjadi.

Evans mengatakan bahwa memperlambat laju kenaikan suku bunga setelah front-loading awal akan memberi Fed waktu untuk memeriksa apakah rantai pasokan mereda dan untuk mengevaluasi dinamika inflasi dan dampak dari biaya pinjaman yang lebih tinggi pada apa yang disebut pasar tenaga kerja yang benar-benar ketat.

Pengangguran berada di 3.6% dan lowongan pekerjaan berada pada rekor tertinggi.

“Jika perlu, kami akan berada di posisi yang tepat untuk merespons lebih agresif jika kondisi inflasi tidak cukup membaik atau sebagai alternatif, mengurangi penyesuaian yang direncanakan jika kondisi ekonomi melemah dengan cara yang mengancam mandat ketenagakerjaan kami,” kata Evans.

Dengan tekanan inflasi yang luas dan kuat, katanya, suku bunga mungkin perlu naik agak di atas netral untuk menurunkan inflasi.

Pedagang bertaruh pada hal itu, dengan harga dalam kontrak berjangka terkait dengan suku bunga kebijakan Fed yang mencerminkan ekspektasi untuk kisaran suku bunga kebijakan akhir tahun 2.75%-3%.

Tetapi dalam pandangan Evans itu tidak berarti The Fed akan berakhir dengan memicu resesi seperti yang telah diperingatkan oleh para kritikus termasuk beberapa mantan gubernur bank sentral AS baru-baru ini.

“Mengingat kekuatan permintaan agregat saat ini, permintaan yang kuat untuk pekerja dan perbaikan sisi penawaran yang saya perkirakan akan datang, saya percaya sikap yang sedikit membatasi masih akan konsisten dengan pertumbuhan ekonomi,” kata Evans.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

MARK

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ketua Federal Reserve (Fed) Jerome Powell pada hari Selasa berjanji bahwa bank sentral AS akan menaikkan suku bunga setinggi yang diperlukan untuk membunuh lonjakan inflasi yang mengancam fondasi ekonomi.

“Apa yang perlu kita lihat adalah inflasi turun dengan cara yang jelas dan meyakinkan dan kita akan terus mendorong sampai kita melihatnya,” kata Powell di acara Wall Street Journal. “Jika kami tidak melihat itu, kami harus mempertimbangkan untuk bergerak lebih agresif untuk memperketat kondisi keuangan.”

“Mencapai stabilitas harga, memulihkan stabilitas harga adalah kebutuhan tanpa syarat. Sesuatu yang harus kita lakukan karena benar-benar ekonomi tidak bekerja untuk pekerja atau bisnis atau siapa pun tanpa stabilitas harga. Ini benar-benar landasan ekonomi.”

GAMBAR BROKER ONLINE
Ketua Federal Reserve (Fed) Jerome Powell

Mengakui sakit yang mungkin disebabkan oleh pengendalian inflasi dalam hal pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat atau pengangguran yang lebih tinggi, Powell mengatakan ada jalur bagi laju kenaikan harga untuk mereda tanpa resesi besar-besaran.

Tetapi jika inflasi tidak turun, Powell mengatakan The Fed tidak akan gentar menaikkan suku bunga sampai itu terjadi.

“Jika itu melibatkan bergerak melewati tingkat ‘netral’ yang dipahami secara luas, kami tidak akan ragu untuk melakukan itu,” kata Powell, mengacu pada tingkat di mana kegiatan ekonomi tidak dirangsang atau dibatasi. “Kami akan pergi sampai kami merasa kami berada di tempat di mana kami dapat mengatakan ya, kondisi keuangan berada di tempat yang tepat, kami melihat inflasi turun.”

The Fed telah menaikkan suku bunga acuannya sebesar tiga perempat poin persentase tahun ini dan berada di jalur yang tepat untuk meningkatkannya lagi dalam peningkatan setengah poin persentase pada dua pertemuan berikutnya di bulan Juni dan Juli. Suku bunga pasar pada obligasi Treasury, hipotek 30-tahun dan bentuk hutang lainnya telah meningkat lebih cepat dalam pengetatan keuangan yang didasarkan pada tindakan Fed yang akan datang.

Apa yang terjadi selanjutnya – seberapa banyak bank sentral menaikkan suku bunga, dan seberapa cepat – tergantung pada bagaimana ekonomi dan inflasi berkembang, sesuatu yang Powell katakan The Fed akan mengevaluasi rapat demi rapat, pembacaan data dengan pembacaan data.

Pernyataannya memperkuat ekspektasi di pasar berjangka suku bunga bahwa suku bunga target Fed akan mencapai setidaknya 2.75% hingga 3.00% pada akhir tahun ini dan mungkin lebih, terus meningkat dari kisaran saat ini antara 0.75% dan 1%. Alat FedWatch CME Group (NASDAQ:CME) pada hari Selasa menunjukkan prospek yang lebih besar dari satu-dalam-empat untuk suku bunga kebijakan untuk mengakhiri tahun di antara 3.00% dan 3.25%, naik dari sekitar peluang satu-dalam-10 pada hari Senin.

SAMPAI ADA KERUSAKAN

Sementara itu, para ekonom terbagi antara mereka yang merasa inflasi akan runtuh dengan sendirinya dan membiarkan Fed berbuat lebih sedikit dan mereka yang merasa bank sentral mungkin perlu menaikkan kenaikan tiga perempat poin persentase untuk mengendalikan inflasi yang mengingatkan beberapa kejutan tahun 1970-an dan awal 1980-an.

Data dalam beberapa pekan terakhir telah dipenuhi dengan sinyal yang saling bertentangan.

Penjualan eceran, perekrutan dan output manufaktur semuanya menunjukkan ekonomi yang sejauh ini tidak tergoyahkan dalam menghadapi biaya pinjaman yang lebih tinggi.

Ekonomi kuat. Neraca konsumen sehat. Bisnis sehat,” kata Powell, berpendapat bahwa kekuatan adalah salah satu alasan The Fed dapat mendorong suku bunga lebih tinggi dan memperlambat pertumbuhan cukup untuk mendinginkan inflasi tanpa menyebabkan semacam kontraksi menyakitkan bank sentral yang telah digunakan di masa lalu untuk menekan harga.

Pada saat yang sama, perang di Ukraina membuat makanan dan bahan bakar lebih mahal di seluruh dunia, sementara putaran baru penguncian virus corona di China mengancam akan membuat harga barang-barang manufaktur dan input industri tetap naik.

Ditambah dengan masih kuatnya permintaan konsumen di Amerika Serikat, hal itu dapat memaksa The Fed mengambil tindakan yang lebih keras.

The Fed menargetkan tingkat inflasi 2% setiap tahun, tetapi harga yang menggunakan ukuran pilihan bank sentral saat ini naik lebih dari tiga kali tingkat itu. Inflasi yang terlalu cepat dapat mendistorsi perencanaan rumah tangga dan bisnis dan lebih tepatnya pada rasa urgensi yang dirasakan oleh Powell dan rekan-rekan Fed-nya, mengikis kemampuan bank sentral untuk mengendalikannya.

Begitu The Fed mulai mendaki, mereka terus menaikkan sampai ada yang rusak. Sekarang pertanyaannya adalah apa yang harus kita lihat sebagai potensi terobosan? Pasar ekuitas? Apakah itu kredit? Apakah ini perumahan? Saya pikir akan seperti ini. Siklus besar yang tidak diketahui,” kata Ian Lyngen, kepala strategi suku bunga AS dari BMO Capital Markets di New York.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank of Japan (BOJ) harus mempertahankan stimulus moneter saat ini untuk menciptakan kenaikan harga, keuntungan perusahaan, pekerjaan dan upah yang berkelanjutan, kata wakil gubernurnya pada hari Selasa, menepis spekulasi tentang keluar lebih awal dari pengaturan akomodatif.

Dengan inflasi di Jepang jauh di bawah tingkat di Amerika Serikat dan di tempat lain, BOJ tertinggal jauh di belakang bank sentral utama lainnya dalam memutar kembali stimulus mode krisis.

Namun melonjaknya harga komoditas global dan melemahnya yen telah mendorong inflasi dorongan biaya, meningkatkan spekulasi di kalangan investor bahwa BOJ mungkin akan beralih dari kebijakan stimulusnya saat ini.

GAMBAR BROKER ONLINE
Masayoshi Amamiya BOJ

Masayoshi Amamiya mengabaikan peluang keluar lebih awal dari kebijakan stimulus.

“Yang penting adalah melanjutkan pelonggaran moneter kami yang kuat untuk secara tegas mendukung aktivitas ekonomi perusahaan dan rumah tangga,” kata Amamiya kepada anggota parlemen.

Jika stimulus moneter dikurangi sekarang, itu akan menyebabkan tekanan ke bawah pada ekonomi, membuat inflasi 2% lebih jauh dari target, Amamiya menambahkan.

Amamiya dan menteri keuangan Shunichi Suzuki, keduanya muncul di sesi parlemen yang sama, memperingatkan terhadap pelemahan yen yang cepat, menyebut volatilitas berlebih baru-baru ini di pasar valuta asing tidak diinginkan.

Suzuki mengatakan bahwa dia sedang berkomunikasi dengan AS dan otoritas mata uang lainnya untuk menanggapi pergerakan mata uang yang sesuai, mengikuti kesepakatan negara-negara maju Kelompok Tujuh (G7) tentang mata uang.

Kesepakatan itu menyerukan nilai tukar yang ditentukan pasar dan kebutuhan untuk berkonsultasi dengan anggota G7 tentang tindakan di pasar mata uang sambil mengakui efek buruk dari volatilitas berlebih dan pergerakan yang tidak teratur terhadap ekonomi.

Kementerian Keuangan yang bertanggung jawab atas kebijakan mata uang, memiliki cadangan devisa senilai $1.35 triliun yang dapat digunakan bila diperlukan untuk intervensi mata uang melalui BOJ, kata Suzuki, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Lebih dari 50 ekonom pada Senin memperingatkan bahwa rencana Inggris pasca-Brexit untuk meningkatkan daya saing industri keuangannya yang besar berisiko menciptakan jenis masalah yang menyebabkan krisis keuangan global.

Inggris yang berusaha menggunakan kebebasan Brexit, meminta regulator untuk membantu Kota London agar tetap menjadi pusat keuangan global setelah negara itu meninggalkan Uni Eropa.

GAMBAR BROKER ONLINE
Brexit

Kelompok 58 ekonom, termasuk pemenang Hadiah Nobel dan mantan menteri bisnis Vince Cable, mengatakan menjadikan daya saing sebagai tujuan dapat mengubah regulator menjadi pemandu sorak bagi bank dan menyebabkan pembuatan kebijakan yang buruk.

Ini juga meningkatkan risiko merugikan ekonomi riil karena sektor keuangan menyedot talenta yang tidak proporsional, kata mereka dalam surat terbuka kepada Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak.

Inggris malah membutuhkan tujuan peraturan yang jelas yang mempromosikan produktivitas, pertumbuhan dan integritas pasar di seluruh ekonomi dan juga melindungi konsumen dan pembayar pajak, memajukan perang melawan perubahan iklim dan mengatasi uang kotor untuk melindungi keamanan kolektif kita,” kata surat itu.

Menteri jasa keuangan Inggris John Glen, mengatakan tujuan daya saing baru untuk Bank of England dan Otoritas Perilaku Keuangan akan menjadi tujuan kedua untuk menjaga pasar, konsumen dan perusahaan tetap aman dan sehat.

Bank telah berusaha lebih fokus pada daya saing daripada yang diusulkan, tetapi pemerintah telah menghadapi tekanan balik dari BoE yang telah memperingatkan agar tidak kembali ke era sentuhan ringan yang berakhir dengan pemberi pinjaman yang ditalangi selama krisis keuangan.

Miles Celic, kepala eksekutif TheCityUK, sebuah kelompok industri keuangan, membantah ada kontradiksi antara rezim regulasi yang efektif dan tujuan daya saing sekunder yang diusulkan.

“Regulator di negara lain, seperti Hong Kong, Australia dan Singapura, mengelola pertimbangan tujuan kebijakan yang lebih luas seperti daya saing atau pertumbuhan ekonomi tanpa merusak penyampaian tujuan kebijakan lain mereka seperti stabilitas keuangan atau perlindungan konsumen,” kata Celic.

Penandatangan surat terbuka itu termasuk Mick McAteer, mantan anggota dewan FCA dan ekonom pemenang Hadiah Nobel Joseph Stiglitz serta Cable, mantan pemimpin Demokrat Liberal yang berhaluan tengah.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Senat AS akan memutuskan pada hari ini untuk memajukan $ 40 miliar lebih banyak bantuan ke Ukraina dalam perangnya melawan Rusia, menyiapkan panggung untuk pemungutan suara pada RUU itu mungkin pada akhir pekan ini, setelah bantuan militer dan kemanusiaan tertunda karena tentangan dari satu senator Republik.

Penghitungan itu 81 banding 11 pada yang pertama dari tiga suara prosedural potensial yang membuka jalan bagi pengesahan terakhir Senat dari pendanaan, yang diminta oleh pemerintahan Presiden Joe Biden untuk menjaga agar bantuan tetap mengalir dan meningkatkan pemerintah di Kyiv hampir tiga bulan setelah dimulainya invasi Rusia.

Semua 11 suara ternyata tidak berasal dari Partai Republik.

GAMBAR BROKER ONLINE

Dewan Perwakilan Rakyat menyetujui bantuan itu pada 10 Mei. Namun bantuan itu terhenti di Senat setelah Senator Republik Rand Paul menolak untuk mengizinkan pemungutan suara cepat. Rekan-rekan Demokrat Biden secara sempit mengontrol DPR dan Senat, tetapi aturan Senat membutuhkan persetujuan bulat untuk bergerak cepat ke pemungutan suara terakhir pada sebagian besar undang-undang.

Paul mengatakan dia ingin seorang inspektur jenderal ditunjuk untuk mengawasi dana tersebut, tetapi menolak tawaran dari para pemimpin Senat untuk mengadakan pemungutan suara amandemen atas proposalnya. Mengubah RUU akan memaksa DPR untuk memilih lagi, menyebabkan penundaan lebih lanjut.

Ada dukungan kuat dari kedua belah pihak untuk membantu Ukraina. DPR meloloskan ukuran tersebut dengan 368 berbanding 57, dengan dukungan Republik yang substansial, meskipun 57 suara tidak di DPR berasal dari Partai Republik.

Mitch McConnell, Republikan teratas di Senat AS, memimpin delegasi kecil ke Ukraina akhir pekan ini. Dia mengatakan pada hari Minggu Senat dapat menyetujui bantuan pada hari Rabu.

Pemerintahan Biden mengatakan uang tambahan untuk Ukraina harus disetujui pada Kamis untuk menghindari hilangnya bantuan AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Indeks dollar AS lebih rendah pada hari Senin setelah mencapai puncaknya dalam 20 tahun pekan lalu, dengan ekonomi global menjadi fokus setelah data ekonomi yang lemah dari China menyoroti kekhawatiran tentang prospek perlambatan global.

Menciptakan suasana risk-off pada hari Senin, aktivitas ritel dan pabrik China turun tajam pada bulan April karena lockdown COVID-19 yang ekstensif membatasi pekerja dan konsumen di rumah mereka. Tetapi Shanghai memang menetapkan rencana untuk kembali ke kehidupan yang lebih normal mulai 1 Juni.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menyusul rilis data China, Bipan Rai, kepala Strategi FX Amerika Utara dari CIBC Capital Markets, mengatakan perdagangan difokuskan pada data ekonomi makro pada minggu-minggu ini.

“Penting untuk digarisbawahi bahwa risikonya mengarah pada dollar yang lebih kuat dan terutama itu karena jika Anda melihat iklim ekonomi makro, fundamentalnya tidak terlihat bagus. Dari perspektif risk-off yang seharusnya masih mendukung dollar terhadap sebagian besar mata uang,” kata Rai.

Namun dia mengatakan bahwa greenback sedang berkonsolidasi setelah kekuatannya baru-baru ini dan bahwa sesi perdagangan yang lebih terbatas mungkin terjadi. “Masuk akal untuk beberapa periode konsolidasi sebelum langkah berikutnya lebih tinggi.

Perdagangan dollar mungkin diredam sebagian karena banyak berita buruk telah diperhitungkan tetapi juga karena investor menunggu peristiwa seperti rilis data penjualan ritel AS dan penampilan publik oleh Ketua Fed Jerome Powell keduanya dijadwalkan pada hari Rabu menurut Mazen Issa, ahli strategi senior FX dari TD Securities.

Masih Issa mengatakan “Dia tidak berpikir kita berada di pasar di mana kita akan melihat dollar melemah … Ini akan membutuhkan banyak hal untuk membuat investor keluar dari dollar.”

Euro ditarik dari posisi terendah sebelumnya setelah pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa Francois Villeroy de Galhau mengatakan kelemahan mata uang bersama dapat mengancam upaya ECB untuk mengarahkan inflasi menuju targetnya.

Dollar Australia, yang sangat terekspos terhadap ekonomi China, berbalik arah seiring berlalunya hari dan terakhir naik terhadap dollar setelah jatuh sebanyak 0.9%.

Indeks dollar terakhir turun 0.7% pada 104.16 setelah sempat melintasi level 105 pada hari Jumat – level tertinggi sejak Desember 2002, setelah enam minggu berturut-turut naik. Data posisi mingguan menunjukkan bahwa investor telah membangun taruhan dollar panjang mereka.

Euro naik 0.26% pada $1.0438 tetapi tidak jauh dari level terendah minggu lalu di $1.0354 level terendah sejak awal 2017. Analis melihat $1.0340 sebagai level penting dari support euro.

Ahli strategi HSBC memperkirakan euro jatuh ke paritas terhadap dollar di tahun mendatang. “Pertumbuhan yang jauh lebih lemah dan inflasi yang jauh lebih tinggi membuat ECB menghadapi salah satu tantangan kebijakan terberat di G10 (bank sentral),” kata mereka.

Pasar Crypto, yang diperdagangkan sepanjang waktu, memiliki akhir pekan yang tenang setelah gejolak minggu lalu didorong oleh TerraUSD, yang disebut stablecoin, yang mematahkan patokan dollarnya. Afiliasi perusahaan di belakang TerraUSD mengatakan telah menghabiskan sebagian besar cadangannya untuk mencoba mempertahankan patok dollarnya dan akan menggunakan sisanya untuk mencoba mengkompensasi beberapa pengguna yang kalah.

Bitcoin terakhir diperdagangkan di sekitar $29,881, turun lebih dari 4% setelah turun menjadi $25,400 pada hari Kamis, angka terendah sejak Desember 2020.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA