MARKET UPDATE

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Pandangan OPEC bahwa permintaan minyak dunia akan terus meningkat lebih lama dari perkiraan banyak forecasters lainnya. Kemungkinan tidak akan banyak berubah dalam laporan utamanya yang akan datang. Meskipun peran energi terbarukan dan mobil listrik semakin meningkat, kata dua sumber OPEC.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak akan memperbarui perkiraan permintaan minyak jangka panjangnya dalam Outlook Minyak Dunia 2022 pada 31 Oktober. Versi 2021 melihat permintaan minyak stabil setelah 2035.

Satu dekade atau lebih pertumbuhan permintaan minyak akan menjadi dorongan bagi produsen dan OPEC, yang 13 anggotanya bergantung pada pendapatan minyak dan akan menyoroti perlunya investasi lanjutan dalam pasokan minyak baru. Konsumen dan pemerintah yang mendesak upaya untuk mengekang penggunaan minyak untuk memerangi perubahan iklim, akan kurang senang.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

OPEC membuat perubahan pada tahun 2020 ketika pandemi memukul permintaan dengan mengatakan pada akhirnya akan stabil, setelah memperkirakan permintaan yang terus meningkat selama bertahun-tahun. Pembaruan terbaru kemungkinan akan membuat OPEC di antara forecasters bahwa permintaan minyak akan lebih optimis.

“Ini mirip dengan tahun lalu dalam hal prospek permintaan,” kata salah satu sumber OPEC.

Prediksi lain melihat permintaan minyak memuncak lebih awal. TotalEngergies misalnya memperkirakan ini akan terjadi sebelum 2030.

Badan Energi Internasional pada hari Kamis mengatakan permintaan untuk semua bahan bakar fosil ditetapkan ke puncak untuk pertama kalinya dalam sejarah pemodelan badan tersebut. Selanjutnya permintaan minyak mendatar di pertengahan dekade berikutnya.

Markas OPEC Wina menolak untuk menjawab pertanyaan menjelang peluncuran publikasi pada hari Senin di Abu Dhabi yang akan dihadiri oleh Sekretaris Jenderal OPEC Haitham Al Ghais dan pejabat OPEC lainnya.

Sumber OPEC lainnya mengatakan invasi Rusia ke Ukraina yang telah membuat harga minyak dan gas melonjak. Hal ini menyebabkan krisis energi. Namun dapat meningkatkan permintaan minyak dalam waktu dekat karena peralihan bahan bakar, seperti juga pemulihan yang sedang berlangsung dari pandemi.

“Diharapkan minyak dan gas akan tetap menjadi bahan bakar dominan dalam bauran energi dunia hingga pertengahan abad ini,” kata sumber ini.

PROYEKSI LEBIH RENDAH

Tahun lalu, OPEC melihat permintaan minyak mencapai 108.2 juta barel per hari pada 2045. Sudah naik dari 90.6 juta barel per hari pada 2020.

Grup telah menurunkan proyeksi 2045 selama beberapa tahun terakhir dengan alasan perubahan perilaku konsumen yang karena pandemi dan persaingan dari mobil listrik.

Dua mantan pejabat OPEC mengutip tren jangka panjang yang akan membebani permintaan.

“Bahkan negara-negara penghasil minyak tertarik pada elektrifikasi karena polusi,” kata Hasan Qabazard, kepala penelitian OPEC dari 2006 hingga 2013, dan seorang Kuwait. “Di Kuwait, orang mulai membeli mobil listrik.”

Qabazard tahun lalu mengatakan permintaan bisa mencapai puncaknya dalam satu dekade tetapi mungkin nanti dan sejak itu tidak mengubah pandangannya.

Seorang mantan menteri OPEC mengatakan implikasi jangka panjang dari perang Ukraina dapat mendorong pergeseran menuju energi terbarukan.

“Perang di Ukraina telah mengubah ketergantungan Eropa dan Amerika Serikat pada minyak dan gas Rusia,” kata Chakib Khelil, mantan menteri perminyakan Aljazair dan presiden OPEC. “Eropa akan semakin bergantung pada energi terbarukan di masa depan dan lebih sedikit pada minyak dan gas dari Rusia.”

Dia menambahkan bahwa itu sangat mungkin permintaan bisa meningkat lebih awal dari yang kemungkinan dalam perkiraan OPEC saat ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Bank of Japan mempertahankan suku bunga ultra-rendah pada hari Jumat dan mempertahankan panduan dovishnya. Dengan kata lain BOJ memperkuat statusnya sebagai outlier di antara bank sentral global. Karena mayoritas bank sentral global mengetatkan kebijakan moneter karena kekhawatiran resesi sehingga meredam prospek pemulihan yang solid.

Tetapi bank sentral merevisi perkiraan harganya hingga 2024 dan memperingatkan bahwa risiko condong ke atas. Akibatnya mengacu pada tanda-tanda baru-baru ini bahwa tekanan inflasi meluas.

“Pasar tenaga kerja akan terus mengencang dan secara bertahap memperkuat tekanan upah,” kata BOJ dalam laporan triwulanan.

“Percepatan inflasi yang mendasari kemungkian akan meningkatkan ekspektasi inflasi jangka menengah dan panjang … dan menyebabkan kenaikan harga yang berkelanjutan disertai dengan kenaikan upah,” katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Seperti perkiraan sebelumnya, BOJ tidak mengubah target -0.1% untuk suku bunga jangka pendek dan janji untuk memandu imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

Bank sentral juga mempertahankan panduan dovishnya yang memproyeksikan bahwa suku bunga jangka pendek dan jangka panjang akan tetap pada tingkat saat ini atau mungkin lebih rendah.

Yen turun sekitar 0.4% ke sesi terendah 146.90 per dollar setelah keputusan bank sentral. Tetapi kemudian membalikkan kerugian untuk menambah keuntungan marjinal. Terakhir terlihat 0.13% lebih tinggi pada 146.10 per dolar.

Benchmark imbal hasil obligasi 10-tahun Jepang turun ke level terendah dalam hampir empat minggu setelah keputusan BOJ untuk tetap berpegang pada kebijakan.

“BOJ akan terus tertinggal dari Amerika Serikat dan Eropa dalam pengetatan kebijakan moneter,” kata Kyohei Morita, kepala ekonom dari Nomura Securities.

“Faktanya, itu tidak akan dapat menaikkan suku setidaknya sampai tahun fiskal yang mulai pada April 2024, mengingat laju dan tingkat inflasi keduanya lebih rendah daripada ekonomi barat.”

memicu penurunan tajam yen

Dalam proyeksi baru, BOJ merevisi perkiraan inflasi konsumen intinya menjadi 2.9% untuk tahun yang berakhir pada Maret 2023. Dari perkiraan 2.3% yang dibuat pada Juli dan melebihi target 2%.

Ini juga meningkatkan perkiraan inflasi menjadi 1.6% untuk fiskal 2023 dan 2024. Hal ini sesuai dengan tanda-tanda baru-baru ini bahwa perusahaan secara aktif meneruskan kenaikan biaya bahan baku ke rumah tangga.

Namun, sebagai tanda kekhawatirannya atas kekhawatiran resesi global, BOJ memangkas perkiraan pertumbuhan ekonominya untuk tahun fiskal 2022 dan 2023.

Pengumuman itu muncul setelah keputusan Bank Sentral Eropa untuk menaikkan suku bunga lagi pada hari Kamis, melanjutkan upayanya untuk mencegah pertumbuhan harga yang cepat menjadi mengakar. Federal Reserve AS juga kemungkianan akan menaikkan suku bunga minggu depan.

Sementara lebih sederhana dari ekonomi utama lainnya, inflasi konsumen inti Jepang mencapai tertinggi delapan tahun 3% pada bulan September. Kali ini melebihi target 2% BOJ selama enam bulan berturut-turut.

Kebijakan ultra-mudah BOJ telah membantu memicu penurunan tajam yen. Hal ini meningkatkan biaya impor bahan bakar dan bahan baku yang sudah mahal. Sehingga mendorong pemerintah campur tangan di pasar untuk menopang mata uang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Perdagangan mata uang telah mencapai rekor $7.5 triliun per hari, sebuah studi baru yang komprehensif menunjukkan, dengan dollar mempertahankan dominasi globalnya. Tetapi beberapa tanda juga bahwa posisi London sebagai pusat perdagangan utama dunia sedang terkikis oleh Brexit.

Survei tiga tahunan yang dilakukan oleh kelompok payung bank sentral Bank for International Settlements mengumpulkan data dari April karena pasar bergulat dengan perang Ukraina dan tahap awal siklus kenaikan suku bunga AS yang agresif.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Angka omset harian utama $7.5 triliun menandai peningkatan sederhana 14% secara historis dari $6.6 triliun yang tercatat pada tahun 2019. Dan mendapat dorongan dari campuran volume pasar spot, swap dan forward valuta asing yang lebih tinggi.

Perputaran FX swap menyumbang 51% dari omset global, naik dari 49% pada 2019. Sedangkan perdagangan spot turun menjadi 28% dari 30% dan pangsa outright forward tetap di 15%.

“Ini adalah tingkat pertumbuhan tiga tahunan terendah di semua kecuali dua Survei sejak 2004,” kata BIS. “Meskipun pengumpulan data bertepatan dengan volatilitas FX yang meningkat karena perubahan ekspektasi tentang jalur suku bunga masa depan di negara maju utama, kenaikan harga komoditas dan ketegangan geopolitik setelah invasi Rusia ke Ukraina”.

Survei, yang dipandang sebagai tinjauan paling komprehensif dari perdagangan pasar mata uang global. Dengan cara mengumpulkan data dari lebih dari 1,200 bank dan dealer mata uang di 52 negara.

Dominasi dollar AS yang tak tergoyahkan terlibat dalam 88% dari semua perdagangan – tingkat yang telah dipertahankan selama dekade terakhir. Sementara euro tetap menjadi mata uang kedua yang paling aktif diperdagangkan meskipun ada penurunan kecil dalam bagiannya menjadi 31%.

Mata uang teratas lainnya seperti yen Jepang dan pound Inggris mempertahankan ketangguhan masing-masing di dekat 17% dan 13%. Sementara yuan China mengalami kenaikan terbesar menjadi 7% dari 4%. Karenanya mengangkat yuang ke peringkat kelima dalam peringkat keseluruhan dari kedelapan.

Volume rubel secara khusus tidak termasuk kali ini setelah pencabutan keanggotaan BIS Rusia setelah invasi ke Ukraina. Walau demikian pangsanya tetap kurang dari 1% pada tahun 2019.

LONDON JATUH

Matinya Libor dan Brexit tampaknya telah membentuk kembali pasar derivatif suku bunga over-the-counter (OTC) dunia. Dampaknya di mana omset harian turun menjadi $5.2 triliun dari $6.4 triliun pada April 2019.

Bank dan perusahaan menggunakan swap suku bunga untuk mengasuransikan diri mereka terhadap pergerakan tak terduga dalam biaya pinjaman.

Tetapi setelah bank mendapat denda karena mencoba mencurangi London Interbank Offered Rate atau Libor, sebagian besar permutasi kurs di lima mata uang dihapuskan pada akhir 2021 dan diganti dengan kurs yang disusun oleh bank sentral.

“Faktor paling signifikan yang berkontribusi terhadap penurunan omset adalah pergeseran terus-menerus dari Libor untuk mata uang utama,” kata BIS.

Pergeseran aktivitas juga terjadi setelah Inggris menyelesaikan kepergiannya dari Uni Eropa pada akhir 2020.

Itu tetap menjadi lokasi perdagangan mata uang paling penting secara global, dengan 38% dari omset global. Meskipun hal itu sudah turun dari 43% pada 2019.

Meja valuta asing di London juga masih mencatat omset tertinggi dari derivatif suku bunga, sebesar $2.6 triliun, atau 46% dari omset ‘kotor bersih’ global. Namun ini juga masih turun dari 51%.

“Perputaran dalam swap dollar AS sebagian telah bergeser dari meja penjualan di Inggris ke AS dan pusat keuangan Asia,” kata BIS. Meskipun tidak pasti apakah itu merupakan perubahan jangka panjang yang mendasar.

“Demikian pula, omset dalam pertukaran euro telah bergeser dari Inggris ke kawasan euro.”

DAMPAK BREXIT

Brexit berarti bahwa bank-bank Uni Eropa tidak dapat lagi memperdagangkan derivatif OTC di London.

Omset dalam swap bunga euro tumbuh paling besar selama tiga tahun yang oleh BIS telah mensurvei, mencapai $1.3 triliun per hari pada tahun 2022, naik 38% dari April 2019.

Perputaran swap tingkat euro di Inggris turun 18% menjadi $ 1 triliun selama tiga tahun. Sementara omset oleh dealer, terutama di Jerman dan Perancis lebih dari tiga kali lipat, dari $ 124 miliar pada 2019 menjadi $ 385 miliar pada 2022.

Pusat keuangan Asia Hong Kong melihat pangsa perdagangan FX turun. Yakni menjadi 7% dari 8% yang menurut laporan itu kemungkinan sebagai akibat dari pembatasan COVID-19.

Kota ini hanya menghapus karantina wajib untuk pelancong yang masuk pada bulan September dan masih memiliki batasan ukuran pertemuan kelompok, aturan yang telah berkontribusi pada eksodus bankir internasional.

Saingan regional Hong Kong, Singapura, sebaliknya, meningkatkan pangsa omset globalnya menjadi 9% dari 8%, meskipun kedua hub tetap berada di antara lima tempat global teratas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Euro tenggelam lebih dari 1% pada hari Kamis, jatuh kembali di bawah paritas terhadap dollar, setelah Bank Sentral Eropa (ECB) menaikkan suku bunga dan data AS menunjukkan bahwa ekonomi terbesar dunia itu rebound lebih dari perkiraan di kuartal ketiga.

ECB menaikkan suku bunga deposito sebesar 75 basis poin menjadi 1.5% tertinggi sejak 2009, dalam upaya untuk mencegah pertumbuhan inflasi yang cepat mengakar. Kenaikan suku bunga lebih lanjut hampir pasti. Tetapi dengan ekonomi yang melemah, langkah ini akan mendapat perdebatan.

“Sementara risiko terhadap prospek pertumbuhan zona euro telah bergeser ke sisi negatifnya, bank sentral telah membuat kemajuan substansial dalam menghapus akomodasi moneter melalui tiga kenaikan suku bunga berturut-turut,” kata Presiden ECB Christine Lagarde pada konferensi pers.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Presiden ECB Christine Lagarde

“Secara keseluruhan, Lagarde tampaknya telah mengindikasikan poros tanpa secara eksplisit mengatakan banyak,” kata ahli strategi valuta asing dari TD Securities.

Euro jatuh dari level tertinggi satu bulan di $1.0094 terhadap dollar pada hari sebelumnya untuk kembali di bawah paritas dengan greenback setelah keputusan suku bunga ECB. Mata uang tunggal turun 1.1% pada 0.9969 pada 15:20 EDT (19:20 GMT).

Greenback menguat setelah data menunjukkan bahwa produk domestik bruto AS naik pada tingkat tahunan 2.6% kuartal terakhir. Hal ini mengakhiri dua penurunan kuartalan berturut-turut dalam output yang telah meningkatkan kekhawatiran ekonomi berada dalam resesi.

Ekonom yang Reuters survei memperkirakan pertumbuhan PDB akan rebound pada tingkat 2.4%.

Angka PDB yang lebih kuat dari perkiraan mengikuti serangkaian data ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan dalam beberapa pekan terakhir yang telah menimbulkan kekhawatiran tentang dampak kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve terhadap perekonomian.

Kenaikan suku bunga Fed

“Dengan efek penuh dari kenaikan suku bunga Fed di masa lalu dan masa depan masih dirasakan, ekonomi tampaknya siap untuk penurunan moderat pada paruh pertama tahun depan,” katanya.

The Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunga acuan semalam sebesar 75 basis poin menjadi 1.5% tertinggi 13 tahun, pada pertemuan kebijakan 1-2 November. Hal ini juga kemungkinan akan menarik subsidi utama ke bank-bank komersial.

“Spekulasi bahwa Fed akan berporos dari sikap hawkish pada pertemuan kebijakan Desember telah menyebabkan greenback menurun dalam beberapa hari terakhir. Selanjutnya rebound Kamis adalah wajar,” kata para analis.

“Sedikit profit-taking pada level ini tidak pernah terdengar,” kata Alvin Tan, kepala strategi Asia FX dari RBC Capital Markets. “Sejak Senin, euro-dolar telah naik sekitar 2.2% jadi kami memiliki pergerakan dollar yang cukup besar selama dua hari terakhir.”

Pound Inggris turun 0.58% terhadap greenback menjadi $ 1.1559. Menyusul reli dua hari di belakang paska penunjukan Rishi Sunak sebagai perdana menteri Inggris yang baru.

Yen Jepang naik 0.14% menjadi 146.19 per dollar.

Perdagangan mata uang Jepang bergejolak setelah dugaan intervensi oleh pemerintah. Terkait untuk meningkatkan mata uang yang melemah pada hari Jumat dan Senin.

Pada hari Rabu, Bank of Canada mengumumkan kenaikan suku bunga yang lebih kecil dari perkiraan sebesar 50 basis poin. Langkah ini telah membuat investor semakin waspada terhadap tanda-tanda bahwa Fed dan ECB mungkin akan memperlambat pengetatan mereka.

Dollar Kanada terakhir diperdagangkan 0.03% lebih rendah pada 1.3557 per dollar AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

You need to add a widget, row, or prebuilt layout before you’ll see anything here. 🙂
MARKET UPDATE
MARKET UPDATE
MARKET UPDATE
MARKET UPDATE
MARKET UPDATE
PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA