Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Komisi Eropa pada Rabu kemarin mengusulkan penangguhan bea masuk satu tahun untuk semua barang Ukraina yang tidak tercakup dalam kesepakatan perdagangan bebas yang ada untuk membantu ekonomi negara itu selama perang dengan Rusia.

Langkah-langkah tersebut akan berlaku khususnya untuk buah dan sayuran, dengan tunduk pada persyaratan harga minimum, produk pertanian yang menghadapi kuota dan barang-barang industri tertentu, yang tarifnya baru akan dihapus pada akhir tahun 2022.

GAMBAR BROKER ONLINE
Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen

Penghapusan bertahap itu, seperti yang ditetapkan dalam perjanjian perdagangan bebas UE-Ukraina 2016, berlaku untuk pupuk, produk aluminium dan mobil.

Uni Eropa juga akan membebaskan Ukraina dari tindakan pengamanan yang membatasi impor baja dan mengangkat tarif anti-dumping yang saat ini dikenakan Uni Eropa (UE) pada tabung baja Ukraina, produk baja canai panas dan papan setrika.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan dia telah membahas proposal tersebut dengan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada hari Rabu dan menyatakan rasa terima kasihnya.

“Saat ini akan memungkinkan kami untuk mempertahankan kegiatan ekonomi di Ukraina, produksi nasional kami, sebanyak mungkin. Tetapi keputusan ini perlu dipertimbangkan tidak hanya dalam konteks Ukraina,” katanya dalam pidato video larut malam.

“Ekspor produk kami yang cukup ke pasar Eropa dan global akan menjadi alat yang signifikan melawan krisis.”

Proposal tersebut sekarang perlu disetujui oleh Parlemen Eropa dan pemerintah Uni Eropa ditetapkan dan diimplementasikan.

Komisi Eropa, yang mengawasi kebijakan perdagangan di UE yang beranggotakan 27 negara, mengatakan langkah-langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dirancang untuk mengurangi kesulitan bagi produsen dan eksportir Ukraina dalam menghadapi dampak invasi Rusia.

“Sejak awal agresi Rusia, UE telah memprioritaskan pentingnya menjaga ekonomi Ukraina tetap berjalan – yang sangat penting untuk membantunya memenangkan perang ini dan untuk bangkit kembali setelah perang,” kata Wakil Presiden Komisi dan Komisaris Perdagangan Valdis Dombrovskis.

Tahun lalu, perdagangan bilateral UE-Ukraina lebih dari 52 miliar euro ($55 miliar), dua kali lipat levelnya sebelum kesepakatan perdagangan bebas 2016.

Dengan pengiriman Ukraina melalui Laut Hitam sekarang terputus karena angkatan laut Rusia, UE juga telah bergerak untuk membantu transportasi darat barang-barang Ukraina, misalnya dengan memudahkan persyaratan masuk bagi pengemudi truk Ukraina ke wilayah UE.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank of Japan (BOJ) pada hari Kamis menegaskan kembali komitmennya untuk mempertahankan program stimulus besar-besaran dan janji untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah, memicu aksi jual baru dalam yen dan mengirim reli obligasi pemerintah.

Memperkuat tekadnya untuk mendukung ekonomi yang rapuh bahkan ketika kenaikan tajam dalam biaya bahan baku mendorong inflasi, BOJ juga mengatakan akan menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah 10-tahun dalam jumlah tak terbatas untuk mempertahankan batas implisit 0.25% di sekitar target nolnya di pasar setiap hari.

Komitmen BOJ untuk program tingkat nol menempatkannya bertentangan dengan ekonomi utama yang bergeser ke arah kebijakan moneter yang lebih ketat meskipun inflasi di Jepang diperkirakan merayap naik menuju target 2% bank sentral.

GAMBAR BROKER ONLINE
BOJ

“Pengumuman kuncinya adalah komitmen untuk melakukan operasi tarif tetap setiap hari,” kata Bart Wakabayashi, manajer cabang di State Street (NYSE:STT) di Tokyo.

“Saya pikir mereka mencoba untuk menegaskan di sini bahwa kita siap untuk bertindak setiap saat. Mereka telah melipatgandakan komitmen mereka untuk ini.”

Penegasan kembali komitmen BOJ untuk menjaga kebijakan akomodatif mendorong yen ke level terendah dua dekade terhadap dollar AS, sementara obligasi pemerintah Jepang menguat.

Seperti yang diperkirakan secara luas, BOJ tidak mengubah target -0.1% untuk suku bunga jangka pendek dan janji untuk memandu imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

“BOJ mengharapkan suku bunga kebijakan jangka pendek dan jangka panjang untuk tetap pada tingkat saat ini atau lebih rendah,” kata bank dalam sebuah pernyataan, meninggalkan panduan dovish yang tidak berubah dari pertemuan sebelumnya di bulan Maret.

Dalam perkiraan triwulanan baru, bank sentral memproyeksikan inflasi konsumen inti mencapai 1.9% pada tahun fiskal saat ini sebelum moderat menjadi 1.1% pada tahun fiskal 2023 dan 2024 – sebuah tanda BOJ melihat kenaikan harga dorongan biaya saat ini sebagai sementara.

“Risiko terhadap harga condong ke atas untuk saat ini, terutama mencerminkan ketidakpastian atas harga energi, tetapi umumnya seimbang setelahnya,” kata BOJ dalam laporan prospek triwulanannya.

Spekulasi telah tersebar luas bahwa BOJ dapat memungkinkan suku bunga jangka panjang naik lebih banyak atau mengubah panduan kebijakan dovishnya untuk memerangi penurunan yen karena beberapa anggota parlemen khawatir penurunan lebih lanjut dalam mata uang dapat merugikan ekonomi dengan menaikkan biaya impor.

Pasar fokus pada pernyataan Gubernur Haruhiko Kuroda pada briefing pasca-pertemuannya untuk petunjuk tentang apakah dan seberapa cepat BOJ dapat mengubah panduan kebijakan dovishnya.

Pertumbuhan ekonomi Jepang kemungkinan terhenti pada kuartal pertama dan terlihat hanya rebound moderat pada April-Juni karena kehati-hatian atas pandemi dan meningkatnya biaya hidup yang merugikan konsumsi.

Inflasi konsumen inti, yang mencapai 0.8% pada bulan Maret, akan meningkat menjadi sekitar 2% dari bulan April, meskipun kenaikan tersebut sebagian besar akan didorong oleh kenaikan biaya bahan bakar dan efek yang hilang dari pemotongan biaya telepon seluler sebelumnya – bukan dari upah yang lebih tinggi, atau permintaan yang mendasari.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS telah merobek dan melonjak ke level tertinggi sebelum pandemi dimulai dengan ‘diet hawkishness’ Federal Reserve (Fed) tetapi mata uang cadangan dunia ini dapat segera kehabisan tenaga karena sebagian besar kenaikan suku bunga telah diperhitungkan.

Indeks dollar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0.65% menjadi 102.99 ke level tertinggi sejak Maret 2020.

GAMBAR BROKER ONLINE
the Fed

Siklus dollar yang kuat terlihat bertahan lama karena banyak kenaikan suku bunga telah diperhitungkan,” kata ANZ dalam sebuah catatan,

Taruhan pada jalur agresif pengetatan Fed diberi dorongan lebih lanjut minggu lalu setelah Ketua Fed Jerome Powell mengkonfirmasi bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada bulan Mei.

Saya akan mengatakan bahwa 50 basis poin akan dibahas untuk pertemuan Mei,” kata Powell pekan lalu.

Pedagang saat ini memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada masing-masing dari tiga pertemuan berikutnya karena bank sentral berusaha mengendalikan inflasi yang berjalan jauh di atas target 2%.

Pernyataan hawkish dari Powell dan anggota Fed lainnya telah memicu spekulasi apakah bank sentral akan mengisyaratkan bahwa 75 basis poin yang jauh lebih besar akan dipertimbangkan.

“Pernyataan pasca-pertemuan dan pernyataan konferensi pers Ketua Powell kemungkinan akan membuat pintu terbuka untuk kenaikan 75bps tetapi kami percaya itu terlalu dini untuk pengesahan eksplisit,” kata Nomura dalam sebuah catatan menjelang pertemuan The Fed minggu depan.

Namun, beberapa orang percaya bahwa sebagian besar sikap hawkish Fed hampir sepenuhnya dihargai, membuat dollar rentan terhadap ‘jalan berbatu di depan’.

“Kami mungkin belum mencapai puncak hawkishness Fed, tetapi kami harus semakin dekat,” tambah ANZ. “[T]he DXY (indeks dollar) dinilai terlalu tinggi berdasarkan perkiraan nilai wajar kami,” catatan ANZ.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sterling Inggris merosot pada hari Selasa, menambah kerugian dari hari sebelumnya karena para trader terus melonggarkan taruhan mereka untuk kenaikan suku bunga Bank of England yang agresif di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang prospek ekonomi Inggris karena inflasi yang mengamuk.

GBP/USD turun 1.3% menjadi $1.2558 pada perdagangan hari ini awal sesi Asia.

“Penjualan ritel yang lemah dan angka kepercayaan konsumen menyoroti bahwa inflasi yang meningkat menggigit konsumen,” kata NAB Markets Research dalam sebuah catatan.

GAMBAR BROKER ONLINE
BOE

Data negatif telah memaksa pelaku pasar untuk menilai kembali ekspektasi bahwa Bank of England atau BoE akan mengikuti jalur kenaikan suku bunga yang agresif.

“Ekspektasi pengetatan untuk pertemuan BoE 5 Mei telah turun kembali ke 29bp dari 38bp awal pekan lalu,” kata ING pada Selasa.

Bank sentral terjebak di antara batu dan tempat yang sulit yang tumbuh semakin tidak nyaman dari hari ke hari karena bergerak untuk secara agresif mengendalikan risiko inflasi justru dapat mendorong ekonomi ke dalam resesi.

“Kami sekarang berjalan di garis yang sangat ketat antara mengatasi inflasi dan efek output dari kejutan pendapatan riil dan risiko yang dapat menciptakan resesi dan mendorong terlalu jauh ke bawah dalam hal inflasi,” kata Gubernur Bank of England Andrew Bailey akhir pekan kemarin.

Kebutuhan untuk mengembalikan inflasi ke target 2% diperkirakan akan terus mendorong pendekatan kebijakan moneter bank sentral karena taruhan pada Bank of England menaikkan suku menjadi sekitar 2.25% pada akhir tahun tetap utuh.

Namun, jalan ke depan untuk sterling terutama terhadap dollar, tampaknya akan mendapat rintangan yang kuat.

“Sterling terus diperdagangkan dengan pijakan yang rapuh … sebagian besar sekarang merasa bahwa GBP/USD harus menguji 1.2500 dan 1.2850 sekarang akan bertindak sebagai resistensi yang kuat – jika mencapai setinggi itu,” ING menambahkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA