Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar tangguh melonjak ke tertinggi 24 tahun terhadap yen dan tertinggi 37 tahun terhadap sterling pada hari Rabu. Karena kebijakan moneter dovish Jepang dan masalah ekonomi Eropa kontras dengan ekonomi AS yang relatif lebih kuat sekaligus Federal Reserve yang hawkish. Dengan Fed bertekad untuk menurunkan inflasi ke target 2%.

Mata uang AS melonjak setinggi 144.99 yen, mencapai level tersebut untuk pertama kalinya sejak Agustus 1998. Sekarang dalam lompatan besar dari tinggi 1998 di 147.43. Dollar terakhir naik 0.9% pada 144.09 yen.

Terhadap sterling, greenback mencapai $1.1407 terendah sejak 1985 dan terakhir turun 0.1% pada $1.1509.

“Semakin ke sini, ini akan menjadi kisah pertumbuhan dan benar-benar kisah krisis. Kami memiliki China yang terus memiliki kebijakan nol COVID. Dan jika terus berlipat ganda, mengunci lebih banyak kota,” kata Erik Nelson, ahli strategi makro, dari Wells Fargo (NYSE:WFC) di Kota New York.

“Eropa dan Inggris tampaknya sedang menuju beberapa bulan yang penuh tantangan. Dengan kemungkinan resesi yang sangat besar bagi kedua ekonomi. AS, di sisi lain, terlihat tangguh,” tambahnya.

Euro jatuh di bawah 99 sen pada hari Rabu setelah merosot serendah $0.9864 pada hari Selasa. Yakni terendah sejak Oktober 2002. Mata uang tunggal Eropa terakhir naik 0.8% pada US$0.9985.

Bank Sentral Eropa terlihat kemungkinan akan memberikan kenaikan suku bunga besar-besaran 75 basis poin (bp) pada hari Kamis. Tetapi ekspektasi ini tidak banyak membantu euro mengingat ekonomi Eropa yang babak belur dan keputusan Rusia untuk mempertahankan pipa gas utama Nord Stream 1 tutup tanpa batas waktu.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Sebaliknya, sebuah laporan semalam menunjukkan industri jasa AS secara tak terduga meningkat bulan lalu. Hal ini mendukung pandangan bahwa ekonomi tidak dalam resesi.

Juga pada hari Rabu, Bank of Canada menaikkan suku bunga sebesar 75bps ke level tertinggi 14-tahun pada hari Rabu seperti yang perkiraan sebelumnya. Dan mengatakan tingkat kebijakan perlu naik lebih tinggi karena memerangi inflasi yang mengamuk.

Meskipun kenaikan suku bunga BOC, dollar AS sedikit berubah terhadap mata uang Kanada di C$1.3141.

Pergerakan di pasar FX paling dramatis ada pada yen, yang jatuh. Bahkan menurut standarnya sendiri baru-baru ini, sangat drastis. Sejak awal Agustus, yen telah anjlok 10.1% terhadap dollar.

Pada level dollar/yen saat ini, spekulasi juga berkembang bahwa Jepang dapat melakukan intervensi untuk menopang mata uangnya.

“Setiap kali yen melemah, dia mengajukan pertanyaan kepada BOJ (Bank of Japan). Apakah sekarang saatnya untuk meninggalkan YCC (kontrol kurva imbal hasil)?,” tulis Alan Ruskin, ahli strategi makro dari Deutsche Bank (ETR:DBKGn)) dalam catatan penelitian terbarunya.

“Ketika tidak lebih dari intervensi verbal di tangan, pasar dapat membaca dari lip service bahwa pihak berwenang masih jauh dari pengetatan kebijakan moneter.”

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan dalam jumpa pers bahwa pemerintah ingin mengambil langkah-langkah yang diperlukan jika pergerakan ‘cepat, sepihak’ di pasar mata uang berlanjut, meningkatkan retorika.

Namun, banyak analis melihat intervensi ‘percuma’ mengingat bank sentral global lebih fokus pada inflasi daripada nilai tukar.

Di tempat lain, yuan China merosot ke palung dua tahun, mendekati angka 7 per dollar meskipun ada langkah-langkah oleh pihak berwenang untuk membendung penurunannya. Yuan darat melemah ke level terendah 6.9808, terendah sejak Agustus 2020 dan yuan pasar besar bahkan lebih dekat ke level kunci, jatuh serendah 6.997 per dollar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

broker lokal
broker lokal

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Mata uang pasar berkembang (EM) akan kesulitan untuk merebut kembali penurunan tahun ini. Karena kenaikan suku bunga Fed dan permintaan aset safe-haven membuat dollar tetap berkuasa, menurut jajak pendapat Reuters dari ahli strategi mata uang.

Sebuah penyerbuan ke greenback mendorong indeks yang lebih luas dari mata uang pasar berkembang ke level terendah dalam dua tahun pada hari Selasa di tengah meningkatnya kekhawatiran resesi global.

Survei Reuters 1-6 September terhadap ahli strategi mata uang menunjukkan lebih banyak masalah yang sama di depan. Perkiraan hampir semua mata uang EM yang melemah akan tetap melemah atau paling baik bertahan pada kisaran selama tiga bulan ke depan.

“EMFX akan terus melewati periode volatilitas yang tinggi hingga USD mencapai klimaksnya.” Phoenix Kalen, direktur strategi pasar negara berkembang dari Societe Generale (OTC:SCGLY) mengatakan.

“Tidak hanya pasar selama sebulan terakhir kembali ke harga dalam laju kenaikan suku bunga FOMC yang lebih agresif. Tetapi konteks yang mendasari pertumbuhan global terus memburuk … .”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Selama siklus pengetatan AS di masa lalu, bank sentral pasar negara berkembang biasanya mencoba menyamai atau memperbaiki laju The Fed. Tetapi kali ini mereka gagal mengikutinya.

Hal ini telah memberikan tekanan pada mata uang EM, mendorong rupee India dan peso Filipina ke rekor terendah.

Hampir tiga perempat analis, 41 dari 56, yang menjawab pertanyaan tambahan. Yakni mengatakan bahwa mata uang EM akan jatuh terhadap dollar dalam tiga bulan ke depan. Termasuk enam yang mengatakan akan jatuh secara signifikan.

Analis FX juga memperingatkan bahwa yuan China yang turun sekitar 9% tahun ini, mempengaruhi rekan-rekan pasar berkembang lebih dari sebelumnya dan mungkin memiliki efek mendalam pada kinerja mereka selama tahun mendatang.

“The Fed tidak akan menjadi satu-satunya faktor yang menjaga dollar tetap kuat. EMFX tetap dirusak oleh pelemahan renminbi,” kata Francesco Pesole, ahli strategi FX dari ING.

“Kecuali China memberikan beberapa stimulus fiskal yang cukup besar atau mengabaikan strategi nol COVID, EMFX akan terus diperdagangkan dengan buruk.”

Sementara median jajak pendapat Reuters untuk yuan China menunjukkan mata uang akan menguat. Mitul Kotecha dari TD Securities mengatakan ada tanda-tanda yang berkembang. Termasuk dari penetapan yuan baru-baru ini, bahwa People’s Bank of China tidak nyaman dengan laju depresiasi CNY.

“Otoritas akan mendukung beberapa depresiasi untuk mendukung ekspor. Tetapi akan tetap waspada terhadap penurunan mata uang yang cepat seperti yang tercermin dalam dorongan PBOC baru-baru ini. Kami berharap resistensi seperti itu akan tetap ada, terutama menjelang Kongres Partai Komunis pada pertengahan Oktober,” tambah Kotecha.

berkinerja terburuk

Rand Afrika Selatan sementara itu telah mengambil pandangan yang lebih baik dibandingkan dengan mata uang EM lainnya. Perkiraan Rand dengan hasil tinggi akan menghapus sebagian besar kerugiannya sepanjang tahun ini, naik sekitar 6.0% menjadi 16.30/$ dalam setahun.

Lira Turki turun hampir 26% tahun ini, di samping 44% yang hilang tahun lalu karena bank sentral Turki memangkas suku bunga bahkan ketika inflasi melonjak. Inflasi melebihi 80% pada bulan Agustus.

Mata uang pasar berkembang berkinerja terburuk tahun ini, lira akan turun sekitar 16% menjadi 21.66 per dollar dalam 12 bulan ke depan.

Rubel Rusia, yang ditopang oleh kontrol modal dan telah meningkat secara artifisial menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di dunia sepanjang tahun ini, mungkin akan melemah lebih dari 15% menjadi 71.00/$ dalam setahun.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Bank-bank papan atas China bersiap menanggapi seruan Beijing untuk meningkatkan pinjaman ke ekonomi riil dan sektor properti yang sarat hutang akan menghadapi tekanan pada margin keuntungan mereka di paruh kedua, kata para bankir dan analis.

Lima bank milik negara terbesar China membukukan keuntungan moderat dalam laba pada kuartal kedua. Empat bank, kecuali Bank of China, melaporkan penurunan margin bunga bersih, ukuran utama profitabilitas bank.

Prospek suram untuk bank-bank China datang ketika ekonomi terbesar kedua di dunia itu nyaris menghindari kontraksi pada kuartal kedua karena meluasnya lockdown COVID-19 dan sektor properti yang merosot merusak kepercayaan konsumen dan bisnis.

Dengan pendinginan momentum ekonomi, Beijing telah meluncurkan serangkaian penurunan suku bunga dalam beberapa bulan terakhir dan telah meningkatkan tekanan pada pemberi pinjaman dengan instruksi baru yakni menumbuhkan pinjaman.

Hasil aset yang lebih rendah sebagai akibat dari penurunan suku bunga acuan dan berlanjutnya persaingan untuk simpanan, sumber utama pendanaan bagi perbankan China, berarti margin bunga bank akan mengalami tekanan yang lebih besar, kata para analis.

Pemerintah China telah meminta perbankan untuk mendukung sektor properti yang kekurangan uang. Karena menyumbang hampir seperempat dari produk domestik bruto.

“Sekarang mereka diberitahu untuk mendukung karena sektor ini akan (membutuhkan) bantuan … Dan saya pikir tidak ada waktu yang lebih buruk. Karena suku bunga sedang turun dan margin bunga bersih telah menyempit … Kelonggaran,” kata Alicia García Herrero, kepala ekonom untuk Asia Pasifik dari Natixis.

Margin bunga taruhan yang lebih sempit. Berapa banyak bank memperoleh bunga dari pinjaman dibandingkan dengan apa yang mereka bayarkan dalam bunga deposito. Hal ini akan mempengaruhi profitabilitas mereka, yang mengarah pada dividen yang lebih rendah bagi pemegang saham dan melemahnya kepercayaan pasar.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Empat dari Lima bank Besar China seperti: China Construction Bank(OTC:CICHF)Corp(CCB), Agricultural Bank of China(OTC:ACGBF)(AgBank), Bank of Communications(BoCom)dan Bank of China(BOC), menandai penyempitan margin bunga bersih (NIM) ketika mereka melaporkan hasil mereka akhir bulan lalu.

Selain Bank of China, keempat dari lima bank teratas termasuk Industrial and Commercial Bank of China Ltd(ICBC), pemberi pinjaman komersial terbesar di dunia berdasarkan aset, mengalami penurunan NIM mereka.

Untuk setahun penuh, NIM Dewan Komisaris memperkirakan akan turun menjadi 1.71% dari 1.76% pada akhir Juni. Sedangkan AgBank akan turun menjadi 2.06% dari 2.02% dan CCB menjadi 2.08% dari 2.09%, menurut data Refinitiv berdasarkan perkiraan analis.

“Ke depan, industri perbankan akan menghadapi tekanan penyempitan margin bunga bersih.” Liu Jin, ketua Dewan Komisaris mengatakan pada konferensi pasca-laba pekan lalu.

MENCAPAI TANGGUNG JAWAB

“NIM yang lebih rendah akan menekan profitabilitas,” kata Nicholas Zhu, seorang analis perbankan dari Moody’s (NYSE:MCO). “Profitabilitas bank Empat Besar China yang diukur dengan pengembalian aset akan stabil di bawah 1% selama 12 hingga 18 bulan ke depan,” katanya.

Prospek margin yang lebih rendah dan profitabilitas. Tidak mengharapkan untuk menghalangi beberapa bank milik negara dari mengindahkan panggilan dari pihak berwenang. Dalam hal untuk meningkatkan pinjaman guna meredam perlambatan ekonomi.

“Tingkat pengembalian kami dari pinjaman akan sedikit turun. Tetapi kami akan terus memenuhi tanggung jawab bank besar milik negara,” kata Liu dari BOC. “(Kami akan) meningkatkan dukungan untuk ekonomi riil, mempertahankan pertumbuhan pinjaman yang stabil, untuk membantu menstabilkan ekonomi.”

Presiden CCB Zhang Jinliang mengatakan hasil pinjaman bank dapat menurun pada paruh kedua tahun ini. Tetapi menambahkan bank akan terus mengikuti arahan pemerintah untuk menurunkan biaya pinjaman untuk perusahaan kecil.

“Dan untuk menjaga NIM pada tingkat yang wajar, bank akan menekankan pada pengendalian biaya deposito,” kata Zhang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA