Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Calon gubernur bank sentral Korea Selatan (BOK) Rhee Chang-yong mengatakan pada hari Selasa bahwa bank akan terus memperketat kebijakan moneter, tetapi menyarankan laju kenaikan akan lebih tenang daripada yang diperkirakan dari Federal Reserve (Fed) AS.

Dalam pidato yang disiapkan untuk dengar pendapat parlemen, Rhee mencatat bahwa risiko penurunan pertumbuhan meningkat tetapi menyerukan pengurangan lebih lanjut dalam pengaturan kebijakan akomodatif Bank of Korea untuk mengekang inflasi sekarang di dua kali lipat target 2% bank.

“Tingkat akomodasi kebijakan perlu disesuaikan pada kecepatan yang tepat untuk menstabilkan harga tanpa merusak momentum pertumbuhan dan (BOK) juga akan berusaha untuk mengurangi pertumbuhan hutang rumah tangga dalam prosesnya,” kata Rhee dalam pidatonya.

GAMBAR BROKER ONLINE
Bank of Korea (BOK)

Secara mengejutkan, BOK pekan lalu menaikkan suku bunga acuan menjadi 1.50% tertinggi sejak Agustus 2019 karena meningkatkan perang melawan inflasi yang merajalela, yang mengancam pemulihan ekonominya.

Rhee mengatakan meskipun inflasi kemungkinan akan menguat selama satu atau dua tahun ke depan, hambatan pertumbuhan dari krisis Ukraina, kebijakan moneter AS dan kebangkitan COVID-19 di China juga perlu dipantau secara ketat dan diperhitungkan dalam keputusan kebijakan berikutnya.

Empat kenaikan suku bunga sejak Agustus tahun lalu mengembalikan suku bunga kebijakan ke tingkat sebelum pandemi, memperkuat posisi BOK sebagai salah satu bank sentral paling hawkish di kawasan, bersama dengan rekan sejawatnya di Selandia Baru.

Analis saat ini memperkirakan tingkat kebijakan akan naik menjadi 2.00% pada akhir tahun ini karena sebagian besar ekonomi sekarang bergerak ke arah yang sama untuk melawan lonjakan inflasi.

“AS memiliki ruang untuk menaikkan suku bunga kebijakan pada kecepatan yang lebih cepat karena inflasi dua kali lipat dari kami dan karena tingkat pertumbuhannya antara 3% dan 4% tetapi tingkat pertumbuhan kami tidak sekuat itu,” kata Rhee di parlemen ketika diminta untuk mengomentari kenaikan suku bunga AS yang cepat diharapkan oleh pasar dan mereka berdampak pada kebijakan lokal.”

Imbal hasil obligasi treasury tiga tahun paling likuid turun 5.8 basis poin menjadi 2.927% pada akhir pagi, mencerminkan laju pengetatan yang lebih tenang yang ditandai oleh Rhee.

Rhee, seorang pejabat veteran Dana Moneter Internasional (IMF) diperkirakan akan memulai masa jabatan empat tahunnya setelah diangkat secara resmi dalam sidang parlemen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA