Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Performa apik dari greenback yang dialaminya hingga memasuki sesi Eropa awal pekan ini tetap solid dan mendekati level terkuat dalam dua tahun versus EUR.

Sentimen positif yang membayang jejak kokoh USD adalah intensitas lontaran komentar para pejabat Fed yang bernuansa hawkish setidaknya terdeteksi pada sepanjang sesi perdagangan pekan kemarin sebelum liburan Paskah.

EUR/USD bergerak dalam range sempit dikisaran dekat $1.08000 tidak beranjak jauh dari level terendah pekan kemarin, yaitu $1.07575. Level terendah yang tidak terlihat sejak April 2022.

GAMBAR BROKER ONLINE

The Fed bulan lalu telah menyampaikan untuk pertama kali apa yang diharapkan menjadi serangkaian kenaikan suku bunga tahun ini dan selanjutnya untuk menurunkan inflasi tinggi 40 tahun.

Presiden Fed New York John Williams menjelaskan pada Kamis pekan lalu bahwa kenaikan suku bunga setengah poin pada bulan depan adalah pilihan yang sangat wajar.

Sementara Presiden Federal Reserve Bank Cleveland, Loretta Mester, mengisyaratkan suku bunga mesti naik dengan cepat.

Di sisi lain, Bank Sentral Eropa (ECB) mengkonfirmasi rencana untuk mengakhiri skema stimulus khasnya pada kuartal ketiga tetapi menekankan tidak ada kerangka waktu yang jelas kapan suku bunga ECB akan mulai naik dan kebijakan itu fleksibel dan dapat dengan cepat berubah.

Mata uang Jepang masih dalam posisi terlemah dalam dua dekade pada level 126.785 sebelum Gubernur Bank of Japan (BOJ), Haruhiko Kuroda dan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki, menyuarakan keprihatinan dan menyebabkannya USD/JPY agak melandai pada level 126.250. Namun hanya sejenak sebelum kembali terdesak pada kisaran 126.570.

Sejatinya, posisi USD/JPY pada level 126.785 yang merupakan makna JPY yang telah terkelupas mendekati 10% lebih lebih lemah dari pada awal Maret. Juga menegaskan prosesi penurunan selama enam pekan yang bersinambung.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pada hari ini direktur eksekutif Bank of Japan (BOJ) Shinichi Uchida melontarkan peringatan bahwa volatilitas pergerakan mata uang yen yang berlebihan dapat menimbulkan gangguan bagi laju pertumbuhan ekonomi Jepang.

Hal ini terlontar setelah yen mengalami penurunan hingga di bawah ambang batas utamanya di 125 yen terhadap dollar sehingga meningkatkan kekhawatiran timbulnya risiko yang lebih luas terhadap laju pertumbuhan ekonomi yang bergantung pada export-import.

GAMBAR BROKER ONLINE
BANK OF JAPAN

Sebagai salah seorang pejabat senior bank sentral Jepang, Uchida juga mengatakan bahwa bank sentral akan tetap mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar karena kenaikan inflasi yang terjadi baru-baru ini, diakibatkan oleh kenaikan biaya bahan bakar dan hal ini dapat mengganggu laju pemulihan ekonomi Jepang yang sudah rapuh.

Dalam kesempatan berbicara di depan para anggota parlemen Jepang, Uchida mengungkapkan tentang dampak penurunan Yen terhadap perekonomian bahwa harapan saat ini adalah supaya niai tukar mata uang mampu bergerak secara stabil sehingga mampu mencerminkan fundamental ekonomi dan keuangan dan itu menjadi kebijakan yang dikonfirmasi oleh negara-negara G7 dan G20.

Lebih lanjut disebutkan bahwa volatilitas yang berlebihan dalam pergerakan mata uang di jangka pendek, dapat meningkatkan ketidakpastian terhadap prospek serta sekaligus pula akan mempersulit perusahaan untuk membuat rencana bisnis mereka.

Sebelumnya nilai tukar greenback sempat naik hingga di atas 125 Yen pada pagi hari tadi, yang merupakan kenaikan untuk pertama kalinya sejak 28 Maret, akibat dari prospek kenaikan suku bunga yang agresif dari Federal Reserve (Fed) sehingga menggarisbawahi perbedaan suku bunga yang semakin melebar antara AS dan Jepang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Seiring kenaikan imbal hasil Treasury AS di tengah ekspektasi bahwa Federal Reserve (Fed) akan semakin memperketat kebijakan moneternya, nilai tukar dollar AS mendapat tekanan turun di sesi perdagagan Asia hari ini namun secara keseluruhan telah mendapat pijakan yang kuat di awal pekan ini. Sementara potensi larangan terhadap produk gas alam Rusia akan membuat mata uang bersama untuk kawasan euro tetap berada di kisaran terendahnya di tahun ini.

Mata uang tunggal euro terus mendapat beban dari kekhawatiran bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan terus menimbulkan dampak terhadap pertumbuhan ekonomi di zona tersebut.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pada hari Minggu kemarin Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan bahwa Uni Eropa harus membahas larangan impor gas alam Rusia, yang kemungkinan besar akan menyeret laju pertumbuhan ekonomi dan Euro secara lebih lanjut.

Sebelumnya Ukraina telah telah melontarkan tuduhan bahwa pasuka Rusia telah melakukan pembantaian di kota Bucha dan terkait tuduhan ini pihak Kementerian Pertahanan Rusia telah membantah tuduhan tersebut.

Dalam sebuah catatan dari analis Commonwealth Bank of Australia, menyebutkan bahwa berita negatif tentang perang atau kenaikan lebih lanjut dalam harga energi dapat membuat EUR/USD menguji kisaran 1.0800 namun peningkatan sentimen yang menekan dollar lebih lemah pasca risalah Federal Reserve AS (FOMC) dinilai dapat memberikan dorongan bagi EUR/USD untuk melalui resisten di kisaran 1.1150 dimana risalah The Fed akan dirilis pada hari Kamis ini.

Kemungkinan sanksi baru bagi Rusia akan membuat investor tetap berhati-hati di awal perdagangan, dimana dollar juga mencatat sedikit kenaikan terhadap dollar Australia dan Selandia Baru yang lebih berisiko karena harga ekspor yang mendingin akan memberikan kemudahan bagi kenaikan untuk mata uang antipodean.

Data lebih lanjut menunjukkan bahwa indeks manajer pembelian manufaktur (PMI) dari Institute of Supply Management untuk bulan Maret berada di 57.1 sedangkan PMI manufaktur di 58.8 dan data tersebut cukup untuk memacu taruhan bahwa Federal Reserve AS akan terus memperketat kebijakan moneternya.

Sementara itu mata uang yen bergerak stabil selama pekan sebelumnya setelah mengalami tekanan selama bulan Maret lalu, akan tetapi ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi terhadap imbal hasil Jepang yang membuat mata uang yen turun kembali di bawah 122 per dollar.

Namun demikian ahli strategi senior dari Rabobank, Jane Foley mengatakan kepada Reuters bahwa yen masih belum pulih dan pertaruangan berkepanjangan lainnya dari tekanan jual yang parah terhadap yen dapat memberi tekanan terhadap Bank of Japan (BOJ) untuk memikirkan kembali kebijakan moneter mereka dan diperkirakan USD/JPY akan menuju ke level 125 di paruh kedua tahun ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral Jepang (BOJ) meningkatkan upaya untuk menghentikan kenaikan imbal hasil obligasi utama pada hari Rabu, menawarkan untuk membeli lebih banyak hutang pemerintah, termasuk melalui pembelian ad-hoc, untuk mempertahankan suku bunga rendah terhadap tarikan ke atas yang kuat dari imbal hasil global.

Intervensi Bank of Japan (BOJ) datang karena berusaha untuk menjaga kebijakan moneter ultra-longgar bahkan dengan biaya bahan bakar yen jatuh lebih lanjut, yang dapat mendorong biaya impor dan merugikan perekonomian.

GAMBAR BROKER ONLINE

BOJ pada hari Rabu meningkatkan pembelian obligasi pemerintah Jepang (JGB) dengan jatuh tempo tiga sampai 10 tahun dengan gabungan 450 miliar yen ($ 3.66 miliar) dalam operasi pasar hari Rabu. Bank sentral juga menawarkan untuk membeli 250 miliar yen dalam JGB super panjang dalam operasi darurat yang tidak terjadwal.

“BOJ akan menambah jumlah tanggal lelang dan jumlah pembelian JGB langsung sesuai kebutuhan, dengan mempertimbangkan kondisi pasar,” kata BOJ dalam sebuah pernyataan.

Langkah ini mendukung intervensi BOJ di pasar obligasi, yang berlangsung dari Senin hingga Kamis, dengan tawaran untuk membeli obligasi pemerintah 10-tahun dalam jumlah tak terbatas pada 0.25%.

“BOJ sedang mencoba untuk memperkuat pesannya ke pasar, bahwa dia sangat berkomitmen untuk menjaga kondisi keuangan di Jepang sangat akomodatif dan tidak akan menerima imbal hasil obligasi jangka panjang yang lebih tinggi semacam itu,” kata Masayuki Kichikawa, kepala strategi makro dari Sumitomo Manajemen Aset Mitsui (NYSE:SMFG).

“Kita perlu mengingat target resmi BOJ adalah 0% untuk JGB 10 tahun, bukan 25 basis poin.”

HASIL TURUN

Imbal hasil obligasi pemerintah Jepang 10-tahun acuan mundur dari puncak lebih dari enam tahun pada hari Rabu, turun 1.5 basis poin menjadi 0.23%. Itu turun sebanyak 2 basis poin menjadi 0.225% setelah pengumuman BOJ.

“Kami memutuskan untuk mengambil langkah karena seluruh kurva imbal hasil berada di bawah tekanan ke atas yang kuat, meningkatkan risiko imbal hasil 10-tahun melebihi batas atas kami,” kata seorang pejabat BOJ kepada Reuters pada pengumuman hari Rabu.

Imbal hasil pada jatuh tempo yang lebih lama juga mundur, dengan imbal hasil JGB 20-tahun kehilangan 4.5 basis poin menjadi 0.77% dan imbal hasil JGB 30-tahun turun 6.5 basis poin pada 1.005%.

Di bawah kendali kurva imbal hasil, BOJ menetapkan target suku bunga jangka pendek di -0.1% dan untuk imbal hasil JGB 10-tahun sekitar 0%.

Panduannya saat ini adalah untuk memungkinkan imbal hasil 10-tahun bergerak secara fleksibel selama di bawah batas 0.25% implisit yang ditetapkan di sekitar target.

Berjuang melawan gelombang kenaikan suku bunga secara global, BOJ pada hari Senin mengambil langkah langka dengan menawarkan untuk membeli JGB 10 tahun dalam jumlah tak terbatas pada 0.25% dua kali dalam satu hari.

Itu juga mengumumkan rencana untuk terus membeli uang kertas dalam volume tak terbatas dengan tingkat bunga tetap 0.25% dari Selasa hingga Kamis.

BOJ telah lama mengurangi pembelian obligasi melalui pengurangan secara diam-diam, tetapi karena tekanan yang kuat pada imbal hasil, mereka tidak dapat lagi dibatasi kecuali melakukan operasi suku bunga tetap,” kata Hiroaki Muto, ekonom dari Sumitomo Life Insurance Co.

“Ini secara agresif membeli JGB dengan meningkatkan pembelian dan operasi tarif tetap.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar jatuh terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada hari Selasa karena laporan kemajuan dalam pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina yang mengangkat euro dan mengurangi daya tarik aset safe-haven seperti greenback.

Rusia mengatakan dalam pembicaraan di Istanbul pada hari Selasa bahwa mereka akan mengurangi operasi militer di sekitar ibukota Ukraina dan utara, sementara Kyiv mengusulkan untuk mengadopsi status netral, dalam langkah-langkah membangun kepercayaan yang merupakan tanda-tanda pertama kemajuan menuju negosiasi perdamaian.

Indeks Dollar, yang telah naik sebanyak 3.4% sejak Rusia menginvasi Ukraina, turun 0.596% menjadi 98.496 karena para pedagang melihat mata uang yang dianggap lebih berisiko.

“Selera risiko telah kembali dan saya pikir Anda melihat potensi titik balik besar dalam perang di Ukraina karena Rusia memberi sinyal bahwa pembicaraan telah konstruktif dan ada harapan bahwa mungkin ada gencatan senjata,” kata Edward Moya, analis senior dari Oanda.

Euro naik 0.81% pada $ 1.1076, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi sejak 17 Maret di 1.1135.

“Euro hari ini(kemarin) menikmati reli bantuan yang dibangun di atas pembicaraan damai yang konstruktif, minyak yang lebih rendah dan ekspektasi bahwa data zona euro minggu ini dapat memperkuat kasus bagi ECB (Bank Sentral Eropa) untuk menaikkan suku bunga,” kata Joe Manimbo, pasar senior. analis dari Western Union (NYSE:WU) Business Solutions.

Setiap langkah menuju gencatan senjata atau kesepakatan damai potensial di Ukraina akan mendukung euro karena Eropa mengalami pukulan ekonomi yang signifikan dari konflik, yang dimulai dengan invasi Rusia pada 24 Februari dan membuat harga energi melonjak.

Angka inflasi anggota zona euro untuk bulan Maret akan mulai bergulir pada hari Rabu, dengan rilis gabungan pada hari Jumat.

GAMBAR BROKER ONLINE

Greenback turun 0.89% terhadap yen menjadi 122.83 yen. Mata uang Jepang telah jatuh ke level terendah sejak 2015 pada hari Senin.

Judul: Yen vs. perubahan persen dollar seperti yang diperlihatkan dalam gambar di bawah ini.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pemerintah akan mengawasi pergerakan mata uang untuk mencegah pelemahan yen yang “buruk” yang merugikan perekonomian.

“Sementara komentar dari pejabat Jepang semalam tidak mungkin membalikkan tren pelemahan yen dengan sendirinya, mereka setidaknya harus membantu memperlambat laju cepat penjualan yen baru-baru ini,” Lee Hardman, analis mata uang dari MUFG, mengatakan dalam sebuah catatan untuk klien.

Bank of Japan pada hari Selasa terus mempertahankan batas imbal hasil utama dengan menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah 10-tahun dalam jumlah yang tidak terbatas, yang kemungkinan akan membuat yen tidak bergerak.

Yuan China di pasar offshore turun 0.14% menjadi 6.3763 terhadap greenback setelah pembatasan pandemi baru di Shanghai. Ini mencapai level terendah sejak Oktober 2021 di 6.4106 pada pertengahan Maret.

Shanghai, kota terpadat di China, memperketat fase pertama dari dua tahap penguncian COVID-19, meminta penduduk untuk tinggal di dalam rumah.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank of Japan pada hari Senin menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah Jepang (JGB) 10-tahun dalam jumlah tidak terbatas pada 0.25% melangkah ke pasar untuk mempertahankan batas imbal hasil implisit untuk kedua kalinya dalam tahun ini.

Langkah itu terjadi setelah imbal hasil JGB 10-tahun merangkak naik ke tertinggi enam tahun 0.245% di awal perdagangan, hanya setengah basis poin di bawah batas toleransi BOJ di bawah kebijakan kontrol kurva imbal hasil.

Penawaran tersebut, yang merupakan yang pertama sejak 10 Februari dan akan dieksekusi pada hari Selasa, mendorong dollar ke level tertinggi lebih dari enam tahun di 123.03 yen karena investor fokus pada prospek pelebaran perbedaan suku bunga AS-Jepang.

Gambar Broker Online

“Langkah yang sebagian besar diantisipasi, akan membantu mengekang kenaikan imbal hasil JGB,” kata Masahiro Ichikawa, kepala strategi pasar dari Sumitomo Mitsui (NYSE:SMFG) DS Asset Management.

Operasi ini adalah pesan dari BOJ bahwa untuk saat ini akan mempertahankan kebijakan ultra-mudah,” katanya.

Imbal hasil JGB 10-tahun telah merangkak naik seiring dengan kenaikan suku bunga jangka panjang AS karena investor telah memperkirakan prospek kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve.

Pasar telah fokus pada saat BOJ dapat turun tangan untuk mempertahankan batas atas 0.25% setelah menahan diri untuk melakukannya pada hari Jumat karena imbal hasil 10-tahun melampaui level di mana bank sentral telah menawarkan untuk membeli dalam jumlah yang tidak terbatas pada bulan Februari.

“Mengingat pergerakan suku bunga jangka panjang baru-baru ini, kami membuat penawaran untuk memastikan kami mematuhi panduan dewan agar imbal hasil JGB 10-tahun bergerak di sekitar target 0%,” kata seorang pejabat BOJ kepada Reuters.

Panduan BOJ saat ini adalah bahwa hal itu akan memungkinkan imbal hasil 10-tahun bergerak secara fleksibel di sekitar target 0% selama tetap di bawah batas atas 0.25% meskipun tidak hanya memperhitungkan level tetapi juga kecepatan kenaikan dalam hasil.

Imbal hasil JGB 10-tahun telah merangkak naik seiring dengan kenaikan suku bunga jangka panjang AS karena investor telah memperkirakan prospek kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve (Fed) selama tahun ini.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda telah berulang kali mengatakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga pada tingkat yang sangat rendah saat ini, mengingat pemulihan ekonomi yang rapuh dan karena inflasi tetap jauh di bawah target 2%.

Sementara tawaran itu tidak menarik tawaran dari lembaga keuangan pada hari Senin, pengumuman BOJ secara efektif akan mencegah pelaku pasar untuk menaikkan imbal hasil 10-tahun di atas 0.25%, kata para analis.

Tetapi beberapa pelaku pasar meragukan berapa lama BOJ dapat terus mempertahankan batas atas karena sering melakukan penawaran untuk pembelian tak terbatas dapat melemahkan yen lebih jauh dan meningkatkan biaya impor Jepang yang sudah melonjak.

“Membuat penawaran untuk pembelian obligasi tak terbatas terlalu sering dapat menimbulkan keraguan atas kelayakan kontrol kurva imbal hasil,” kata Shotaro Kugo, seorang ekonom dari Daiwa Institute of Research.

“Ini mungkin juga menarik perhatian publik yang tidak diinginkan atas yen yang lemah, jadi BOJ mungkin ingin menghindari terlalu sering melangkah.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Emas terlihat mengalami sedikit koreksi pada Kamis di sesi Asia. Mata uang AS tetap tidak berubah karena dollar naik dan imbal hasil tetap mendekati puncak multi-tahun, mengimbangi dukungan dari eskalasi dalam perang Rusia-Ukraina.

Presiden AS Joe Biden diberitakan mengumumkan sanksi lebih lanjut terhadap Rusia sebagai tanggapan atas invasi terakhir ke Ukraina satu bulan lalu pada 24 Februari.

Gambar Broker Online

Juga berkontribusi terhadap harga tinggi dan volatilitas di pasar minyak, Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan bahwa dia dapat mengalihkan penjualan gas tertentu ke rubel. Langkah tersebut membuat kontrak berjangka Eropa melonjak karena meningkatnya kekhawatiran akan krisis energi yang diperburuk yang dapat berdampak pada kesepakatan yang berjumlah ratusan juta dolar setiap hari.

Di Asia Pasifik, Bank of Japan (BOJ) merilis risalah dari pertemuan kebijakan terbaru pada hari sebelumnya. Risalah menunjukkan bahwa pembuat kebijakan setuju bahwa inflasi konsumen bisa melampaui ekspektasi jika perusahaan meneruskan kenaikan biaya lebih cepat dari perkiraan.

Desakan BOJ pada nada yang lebih dovish kontras dengan pendekatan Federal Reserve AS yang lebih agresif. Presiden Fed San Francisco Mary Daly mengatakan baik kenaikan suku bunga 50 basis poin dan keputusan untuk memulai pengurangan aset dapat dibenarkan pada pertemuan kebijakan Fed berikutnya, sementara Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan dia mendukung kenaikan suku bunga front-loading pada tahun 2022.

Kepemilikan SPDR Gold Trust (P:GLD) naik 0.4% menjadi 1,087.66 ton pada hari Rabu tertinggi sejak 26 Februari 2021.

Pada logam mulia lainnya, paladium naik 1.5% dan perak naik tipis 0.1% sedangkan platinum turun 0.3%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar turun pada Selasa pagi di Asia, di samping yen Jepang dan dollar Australia. Wabah COVID-19 terbaru di China menyebabkan penguncian di beberapa kota, tetapi fokus investor tegas pada keputusan kebijakan Federal Reserve AS bulan Maret nanti Kamis dini hari.

Indeks Dollar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya turun tipis 0.08% menjadi 98.948 kemarin sesi akhir AS.

GAMBAR BROKER ONLINE

USD/JPY naik tipis 0.1% menjadi 118.31, dengan Bank of Japan (BOJ) menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Jumat.

AUD/USD turun tipis 0.08% menjadi 0.7181. Reserve bank of Australia merilis risalah dari pertemuan terakhirnya pada hari sebelumnya, dan NZD/USD turun tipis 0.01% menjadi 0.6744.

USD/CNY naik tipis 0.16% menjadi 6.3754. Data China yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan bahwa investasi aset tetap tumbuh 12.2% tahun-ke-tahun di bulan Februari. Produksi industri tumbuh 7.5% tahun-ke-tahun dan penjualan ritel tumbuh 6.7% tahun-ke-tahun, sementara tingkat pengangguran adalah 5.5%.

GBP/USD naik tipis 0.20% menjadi 1.3026 dengan Bank of England (BOE) akan menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis.

VIDEO BROKER ONLINE

The Fed secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak pandemi ketika menjatuhkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis dini hari WIB. Investor memperkirakan kenaikan 25 basis poin pada pertemuan ini, menurut alat Fedwatch CME. Namun, harga telah meningkat untuk menunjukkan peluang 70% dari kenaikan 50 basis poin yang lebih besar pada pertemuan Mei 2022, berkat meningkatnya kekhawatiran atas inflasi.

“Kami pikir pernyataan Fed dan konferensi pers Ketua Jerome Powell setelah pertemuan akan berpengaruh dalam hal harga pasar untuk kenaikan 50 basis poin pada Mei dan seterusnya, dan itu akan berdampak pada dollar AS,” Commonwealth Bank of Australia (OTC):CMWAY) Ahli strategi FX Carol Kong mengatakan kepada Reuters.

Indeks dollar tidak jauh dari 99.415 yang disentuh seminggu lalu, level tertinggi sejak Mei 2020.

Yen mencatat penurunan tajam di sesi terakhir, karena perbedaan dalam kebijakan yang diadopsi oleh Fed dan BOJ menjadi lebih terlihat.

Harapan bahwa Ukraina dan Rusia akan mencapai akhir negosiasi perang yang dipicu oleh invasi Rusia pada 24 Februari juga menghilangkan sebagian daya tarik aset safe-haven seperti yen.

Kedua negara mengadakan pembicaraan putaran keempat pada hari Senin, tetapi tidak ada kemajuan baru yang dilaporkan dibuat. Pembicaraan akan dilanjutkan pada minggu ini.

Sementara itu, yuan China melemah ke level terendah satu bulan terhadap dolar pada hari Senin. Meningkatnya ekspektasi kebijakan moneter yang lebih longgar dan penguncian COVID-19 membebani mata uang China.

Yuan luar negeri melemah pada 6.398 per dollar, tetapi People’s Bank of China (PBOC) mempertahankan fasilitas pinjaman jangka menengah satu tahun tidak berubah pada 2.85% dalam keputusan mengejutkan pada hari sebelumnya.

Situasi di China juga membebani dollar Australia, menurut Kong. Aussie melanjutkan tren penurunan, setelah jatuh 1.5% pada hari Senin karena harga komoditas mereda dari reli sebelumnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sejumlah bank sentral negara-negara ekonomi utama masih terfokus pada perang terhadap lonjakan inflasi yang berpotensi meningkat meskipun dibayangi konflik antara Rusia-Ukraina yang menyebabkan perlambatan pertumbuhan global masih membayangi ekonomi global secara luas karena harga melonjak di seluruh pasar keuangan dari bahan bakar hingga makanan.

Sementara Eropa mungkin paling rentan terhadap goncangan ekonomi yang lebih luas akibatperang, Bank Sentral Eropa menjelaskan pada hari Kamis bahwa kawasan itu tidak dapat menghindari lonjakan inflasi di zona euro.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menyebut perang sebagai ‘momen penting’ yang dapat mengekang pertumbuhan tetapi meningkatkan inflasi, ECB setuju untuk berhenti memompa uang ke pasar musim panas ini dan membuka jalan bagi kemungkinan kenaikan suku bunga akhir tahun ini, kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade.

“Anda dapat memotong inflasi dengan cara apa pun yang Anda inginkan dan melihat ukuran inti apa pun, itu di atas target dan meningkat. Kami memiliki mandat 2% dan kami gagal,” kata salah satu pembuat kebijakan ECB.

Narasi serupa muncul di negara-negara Barat lainnya, termasuk juga Amerika Serikat, ketika para pejabat menimbang potensi kerusakan ekonomi mereka dari perang melawan kenaikan inflasi yang terus-menerus.

Pertumbuhan diperkirakan akan tetap berada di atas tren di negara-negara ekonomi utama, memungkinkan mereka untuk fokus pada inflasi yang berjalan jauh lebih cepat daripada patokan umum 2% persen mereka.

Bank of Canada (BOC) menaikkan suku bunga awal bulan ini.

Bank of England (BOE) dan Federal Reserve (Fed) diperkirakan akan melakukannya minggu depan. Masing-masing diperkirakan mengikuti dengan lebih banyak peningkatan dalam beberapa bulan mendatang.

Bahkan pejabat kebijakan fiskal yang lebih peka terhadap politik perkembangan ekonomi dan sering kali menjadi pendukung kebijakan bank sentral yang lebih longgar – sangat menyadari kekuatan korosif dari kenaikan harga yang tidak terkendali.

Inflasi menjadi perhatian yang luar biasa,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Kamis. “Ini memukul orang Amerika dengan keras. Itu membuat mereka khawatir tentang masalah dompet.”

Dengan inflasi konsumen AS mencapai level tertinggi 40 tahun, investor sekarang memperkirakan Fed akan menaikkan suku bunga dana federal target ke tingkat antara 1.75% dan 2% pada akhir tahun, seperempat poin lebih tinggi dari yang mereka harapkan pada minggu lalu.

ECB sebenarnya adalah bank sentral yang terlambat dalam pengetatan dan harus membayar harga untuk ini. Euro telah melemah tajam dalam beberapa pekan terakhir pada ekspektasi ECB akan menyeret kakinya dalam memotong stimulus dan itu akan meningkatkan inflasi lebih lanjut melalui harga impor yang lebih tinggi.

Inflasi kawasan euro terlihat lebih dari 5% tahun ini, lebih dari dua kali target 2% ECB, membutuhkan waktu hingga 2024 untuk turun kembali di bawah level itu.

“The Fed akan mengetatkan lebih cepat dan tingkat FX akan mencerminkan itu,” kata pembuat kebijakan ECB. “Saya tidak akan terkejut jika ada lebih banyak pelemahan euro setelah pertemuan Fed minggu depan. Kami telah jatuh di belakang kurva dibandingkan dengan bank sentral lainnya.”

Ekonom mencoba untuk memperingatkan ECB pada hari Jumat, memperingatkan bahwa harga komoditas yang tinggi sebenarnya dapat menyeret zona euro ke dalam resesi tetapi pembuat kebijakan menolak pandangan ini.

Pertumbuhan tetap positif, tidak ada resesi,” kata kepala bank sentral Perancis Francois Villeroy de Galhau.

VIDEO BROKER ONLINE

ASIA OUTLOOK SURAM

Perbedaan di antara bank sentral utama adalah Bank of Japan, yang diperkirakan akan mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar untuk mendukung pemulihan yang masih rapuh bahkan ketika biaya energi melonjak mendorong inflasi menuju target 2%.

“Jika harga minyak mentah dan komoditas menaikkan inflasi sementara pertumbuhan upah tetap lambat, itu akan memukul pendapatan riil rumah tangga dan keuntungan perusahaan, dan merugikan perekonomian,” kata Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda pada hari Selasa lalu.

Jalur kebijakan moneter kurang jelas di Asia, di mana banyak ekonomi tertinggal dari rekan-rekan Barat dalam menghapus pembatasan pandemi yang keras.

Untuk beberapa bank sentral di kawasan, seperti Selandia Baru, Korea Selatan dan Singapura, kekhawatiran mendalam tentang harga dan inflasi impor telah memicu pengetatan kebijakan.

Bank sentral utama Australia (RBA) pada hari Jumat memperingatkan peminjam bahwa akan lebih bijaksana untuk mempersiapkan kenaikan suku bunga tahun ini dengan inflasi yang akan meningkat.

Bagi kebanyakan orang lain di kawasan ini, kebutuhan untuk mempertahankan pemulihan yang rapuh kemungkinan akan memperumit pertimbangan.

Bank sentral Thailand tidak mungkin menaikkan suku bunga dalam waktu dekat meskipun inflasi melonjak ke level tertinggi 13 tahun karena efek perang terhadap pertumbuhan pariwisata dan perdagangan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA