Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Jepang menghabiskan rekor $42.8 miliar intervensi mata uang di Oktober untuk menopang yen, kata kementerian keuangan. Namun investor menjadi lebih tertarik menunggu petunjuk tentang seberapa banyak lagi pihak berwenang akan turun tangan untuk melunakkan penurunan tajam yen.

6.3499 triliun yen ($42.8 miliar) secara luas sejalan dengan perkiraan pialang pasar uang Tokyo yang berpikir Jepang kemungkinan telah menghabiskan hingga 6.4 triliun yen selama dua hari perdagangan berturut-turut dari intervensi yang tidak diumumkan.

Penurunan tajam yen ke level terendah 32 tahun di 151.94 terhadap dollar pada 21 Oktober. Para pelaku pasar menduga kemungkinan memicu intervensi, selanjutnya intervensi lain pada 24 Oktober.

broker lokal

Namun, jumlahnya hampir dua kali lipat dari 2.8 triliun yen yang Tokyo habiskan bulan lalu dalam intervensi pembelian dan penjualan dollar pertamanya dalam lebih dari dua dekade. Catatan intervensi terbaru didaftarkan dari 29 September hingga 27 Oktober.

Intervensi membantu memicu penurunan langsung dalam dollar lebih dari 7 yen pada 21 Oktober. Dan dollar lainnya jatuh ke yen sekitar 5 yen pada 24 Oktober meskipun untuk sementara.

Mata uang Jepang sejak itu berada di bawah tekanan baru.

“Pengeluaran besar untuk intervensi telah terbukti efektif sampai tingkat tertentu.” Daisaku Ueno, kepala strategi FX dari Mitsubishi UFJ (NYSE:MUFG) Morgan Stanley (NYSE:MS) Securities berpendapat. “Cara Jepang masuk ke pasar sedikit ‘tidak senonoh’. Karena mereka tampaknya menargetkan volume perdagangan tipis yang terlihat pada Jumat malam dan Senin dini hari.”

“Ini menunjukkan bahwa otoritas Jepang akan terus menyerang pelaku pasar yang menjual yen melebihi 150 yen.”

DATA UNTUK keNAIKan Suku bunga AS

Dengan data belanja konsumen AS yang solid memusatkan perhatian pada inflasi yang terus-menerus. Dan meredam ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih lambat oleh Federal Reserve. Sementara Bank of Japan tetap berkomitmen pada suku bunga ultra-rendah. Dollar naik lagi pada Senin malam, naik 1% hingga menyentuh 148.45 yen.

Data intervensi mata uang Jepang, yang terdiri dari rilisan total bulanan sekitar akhir setiap bulan dan pengeluaran harian dalam laporan triwulanan. Mendapat pengawasan ketat untuk petunjuk tentang berapa banyak lagi yang mungkin tersedia Jepang habiskan kembali dengan terjun ke pasar mata uang.

Angka Senin akan menarik pengawasan tambahan setelah kementerian keuangan menahan diri untuk mengomentari tindakan nyata di pasar bulan ini. Mengambil pendekatan silent untuk intervensi. Ini mengkonfirmasi aksi pembelian yen bulan lalu segera setelah itu terjadi.

Tapi sementara pasar tertarik untuk memeriksa seberapa besar Jepang bersedia berkomitmen untuk intervensi. Ada sedikit keraguan bahwa setidaknya untuk masa mendatang memiliki sumber daya yang cukup untuk terus melangkah ke pasar.

Memang, pejabat mata uang utama Jepang, Masato Kanda, mengatakan tidak ada batasan sumber daya pihak berwenang untuk melakukan intervensi.

Jepang memiliki cadangan devisa sekitar $1.2 triliun pada akhir September, terbesar kedua setelah China, sekitar sepersepuluh di antaranya sebagai simpanan di bank sentral asing dan Bank for International Settlements dan dapat dengan mudah pemanfaatannya untuk penjualan dollar ataupun intervensi pembelian yen.

Selain itu, empat perlima dari total cadangan devisa Jepang tersimpan sebagai US Treasuries, dibeli selama intervensi pembelian dollar pada saat yen melonjak. Itu dapat dengan mudah menjadi uang tunai.

Kepemilikan lainnya termasuk emas, cadangan di Dana Moneter Internasional (IMF) dan hak penarikan khusus IMF (SDR), meskipun pengadaan dana dollar dari aset ini akan memakan waktu, kata pejabat kementerian.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Bank of Japan mempertahankan suku bunga ultra-rendah pada hari Jumat dan mempertahankan panduan dovishnya. Dengan kata lain BOJ memperkuat statusnya sebagai outlier di antara bank sentral global. Karena mayoritas bank sentral global mengetatkan kebijakan moneter karena kekhawatiran resesi sehingga meredam prospek pemulihan yang solid.

Tetapi bank sentral merevisi perkiraan harganya hingga 2024 dan memperingatkan bahwa risiko condong ke atas. Akibatnya mengacu pada tanda-tanda baru-baru ini bahwa tekanan inflasi meluas.

“Pasar tenaga kerja akan terus mengencang dan secara bertahap memperkuat tekanan upah,” kata BOJ dalam laporan triwulanan.

“Percepatan inflasi yang mendasari kemungkian akan meningkatkan ekspektasi inflasi jangka menengah dan panjang … dan menyebabkan kenaikan harga yang berkelanjutan disertai dengan kenaikan upah,” katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Seperti perkiraan sebelumnya, BOJ tidak mengubah target -0.1% untuk suku bunga jangka pendek dan janji untuk memandu imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

Bank sentral juga mempertahankan panduan dovishnya yang memproyeksikan bahwa suku bunga jangka pendek dan jangka panjang akan tetap pada tingkat saat ini atau mungkin lebih rendah.

Yen turun sekitar 0.4% ke sesi terendah 146.90 per dollar setelah keputusan bank sentral. Tetapi kemudian membalikkan kerugian untuk menambah keuntungan marjinal. Terakhir terlihat 0.13% lebih tinggi pada 146.10 per dolar.

Benchmark imbal hasil obligasi 10-tahun Jepang turun ke level terendah dalam hampir empat minggu setelah keputusan BOJ untuk tetap berpegang pada kebijakan.

“BOJ akan terus tertinggal dari Amerika Serikat dan Eropa dalam pengetatan kebijakan moneter,” kata Kyohei Morita, kepala ekonom dari Nomura Securities.

“Faktanya, itu tidak akan dapat menaikkan suku setidaknya sampai tahun fiskal yang mulai pada April 2024, mengingat laju dan tingkat inflasi keduanya lebih rendah daripada ekonomi barat.”

memicu penurunan tajam yen

Dalam proyeksi baru, BOJ merevisi perkiraan inflasi konsumen intinya menjadi 2.9% untuk tahun yang berakhir pada Maret 2023. Dari perkiraan 2.3% yang dibuat pada Juli dan melebihi target 2%.

Ini juga meningkatkan perkiraan inflasi menjadi 1.6% untuk fiskal 2023 dan 2024. Hal ini sesuai dengan tanda-tanda baru-baru ini bahwa perusahaan secara aktif meneruskan kenaikan biaya bahan baku ke rumah tangga.

Namun, sebagai tanda kekhawatirannya atas kekhawatiran resesi global, BOJ memangkas perkiraan pertumbuhan ekonominya untuk tahun fiskal 2022 dan 2023.

Pengumuman itu muncul setelah keputusan Bank Sentral Eropa untuk menaikkan suku bunga lagi pada hari Kamis, melanjutkan upayanya untuk mencegah pertumbuhan harga yang cepat menjadi mengakar. Federal Reserve AS juga kemungkianan akan menaikkan suku bunga minggu depan.

Sementara lebih sederhana dari ekonomi utama lainnya, inflasi konsumen inti Jepang mencapai tertinggi delapan tahun 3% pada bulan September. Kali ini melebihi target 2% BOJ selama enam bulan berturut-turut.

Kebijakan ultra-mudah BOJ telah membantu memicu penurunan tajam yen. Hal ini meningkatkan biaya impor bahan bakar dan bahan baku yang sudah mahal. Sehingga mendorong pemerintah campur tangan di pasar untuk menopang mata uang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Jepang melakukan intervensi di pasar valuta asing pada hari Jumat membeli yen untuk kedua kalinya dalam sebulan setelah mata uang itu mencapai level terendah 32 tahun di dekat 152 terhadap dollar, seorang pejabat pemerintah dan orang lain yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Jepang telah berusaha untuk menopang mata uang yang babak belur karena bank sentral bertahan dengan suku bunga ultra-rendah, melawan tren global pengetatan kebijakan moneter dan memperlebar kesenjangan antara suku bunga AS dan Jepang.

Setelah dollar naik menjadi 151.94 yen, tertinggi sejak 1990. Dalam situasi ini, intervensi mendorong mata uang Jepang turun lebih dari 7 yen ke level terendah 144.50 yen. Mata uang AS terakhir terlihat turun 1.8% pada 147.34 yen.

Kementerian Keuangan (MOF) melakukan intervensi dalam beberapa tahap mulai sekitar pukul 21:35 (12:35 GMT), kata satu sumber.

“Kami mempertahankan sikap kami untuk siap mengambil tindakan yang tepat terhadap volatilitas valas yang berlebihan,” Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan kepada wartawan pada hari Sabtu setelah bertemu dengan Anthony Albanese dari Australia. Kishida mengulangi bahwa volatilitas seperti itu tidak dapat ditoleransi.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Kishida menolak berkomentar lebih lanjut, dengan mengatakan, “Saya tidak akan membuat komentar rinci tentang nilai tukar.” Ketika ada pertanyaan tentang intervensi hari Jumat.

Diplomat mata uang utama Jepang, Masato Kanda, juga menolak mengatakan apakah Kementerian Keuangan telah melakukan intervensi.

“Kami tidak akan berkomentar sekarang apakah kami melakukan intervensi atau tidak,” Kanda, wakil menteri keuangan untuk urusan internasional, mengatakan kepada Reuters pada hari Sabtu. Dia mengatakan bahwa ini adalah sikap yang Kementerian Keuangan telah pegang selama beberapa minggu terakhir.

Dia menambahkan bahwa kementerian tidak akan mengkonfirmasi apakah intervensi telah terjadi untuk beberapa waktu. Namun hal ini menandakan kemungkinan “intervensi siluman” untuk terlibat dalam perang saraf melawan investor yang menjual yen.

MOF juga membeli yen pada 22 September karena investor fokus pada perbedaan yang melebar antara kebijakan moneter ultra-longgar BOJ dan kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve AS.

Menteri Keuangan Shunichi Suzuki dan Kanda telah berulang kali mengisyaratkan kesiapan pemerintah untuk campur tangan. Jepang memperingatkan terhadap volatilitas yang berlebihan. Suzuki mengatakan sebelum intervensi pada hari Jumat, pihak berwenang siap untuk bertindak ‘ketat’ terhadap spekulan.

Banyak pelaku pasar meragukan apakah Tokyo dapat membalikkan tren turun yen dengan intervensi tunggal. Walau dengan cadangan devisa Jepang $1.33 triliun.

Kekuatan industri Kelompok Tujuh setuju bulan ini untuk memantau volatilitas baru-baru ini. Tetapi berhenti menunjukkan bahwa mereka siap untuk intervensi bersama.

Jepang membeli rekor 3.6 triliun yen ($24miliar) dalam aksi September, perusahaan pialang pasar uang Tokyo memperkirakan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pada hari Jumat bahwa pihak berwenang berurusan dengan spekulan mata uang secara ketat karena lanjutnya aksi jual yen membuat pasar waspada terhadap intervensi penjualan dollar lebih lanjut oleh Tokyo.

Spekulasi bahwa Jepang akan menindaklanjuti seperti langkah September dan masuk ke pasar lagi telah tumbuh selama seminggu terakhir karena mata uangnya telah merosot lebih jauh ke posisi terendah 32-tahun di atas 150 yen. Yen berada di sekitar 150.40/50 per dollar pada pertengahan hari Jumat

“Kami menghadapi spekulan dengan ketat,” Suzuki mengatakan pada konferensi pers reguler, ketika ada pertanyaan apakah spekulan sedang menyerang yen Jepang, Suzuki menanggapi “Kami tidak bisa mentolerir pergerakan berlebihan oleh spekulan. Pihak berwenang akan merespons dengan tepat sambil mengawasi pergerakan pasar mata uang dengan rasa urgensi yang tinggi.”

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Suzuki berbicara saat dollar menguat menjadi 150.29 yen semalam. Sudah mencapai tertinggi sejak Agustus 1990, setelah menembus level psikologis150.0 pada Kamis.

Investor mencari petunjuk apakah pihak berwenang sudah melakukan apa yang disebut intervensi siluman. Tetapi percaya tindakan semacam itu hanya akan berdampak terbatas.

“Saya tidak akan mengesampingkan intervensi lebih lanjut. Jika mereka melakukan intervensi, mereka mungkin melakukannya dalam skala yang lebih besar. Tapi itu tidak akan efektif karena mereka melawan arus dollar yang kuat sendirian.” Kata Masafumi Yamamoto, kepala FX ahli strategi dari Mizuho Securities.

Dollar telah melonjak sekitar 30% terhadap yen tahun ini. Meskipun Jepang membelanjakan hingga rekor 2.8 triliun yen ($19.7miliar) setara dengan setengah pengeluaran pertahanan tahunannya. Namun Jepang telah melakukan intervensi di pasar valuta asing pada bulan September. Langkah ini sebagai dukungan terhadap mata uangnya dan bagi Jepang pertama kali sejak tahun 1998.

“Ada risiko bahwa Jepang mungkin akan mengulangi intervensi tunggal yang tidak efektif karena bank sentralnya tidak dalam posisi untuk menaikkan suku bunga dan Amerika Serikat juga tidak akan bergabung untuk tindakan bersama karena berfokus pada pertempuran dengan inflasi,” kata Yamamoto.

“Yen yang lemah memiliki dampak positif dan negatif pada ekonomi terbesar ketiga di dunia,” kata Suzuki. Tetapi menambahkan bahwa pelemahan mata uang yang tajam dan sepihak baru-baru ini tidak mereka ingini.

DISIPLIN FISKAL

Tokyo akan menyusun paket langkah-langkah ekonomi pada akhir bulan ini untuk mengurangi rasa sakit akibat melonjaknya biaya energi dan makanan, memicu kekhawatiran bahwa putaran pengeluaran besar lainnya dapat membebani keuangan publik Jepang yang sudah mengerikan.

Suzuki menggarisbawahi pentingnya menjaga kepercayaan pada keuangan Jepang, setelah Inggris terjerumus ke dalam krisis keuangan di tengah reaksi pasar yang keras terhadap rencana pemotongan pajak besar yang tidak mendapat pendanaan kuat, memaksa perdana menteri untuk mengundurkan diri setelah hanya enam minggu menjabat.

“Bukannya keuangan Jepang sedang mengalami pergeseran besar dalam fase yang mengarah ke pelemahan yen saat ini,” kata Suzuki, ketika ditanya apakah ada pelajaran bagi Jepang dari kesulitan Inggris yang menyebabkan pengunduran diri Perdana Menteri Liz Truss.

Tentang kebijakan moneter masa depan, Suzuki mengatakan terserah BOJ untuk memutuskan.

“Saya tidak dalam posisi untuk mengomentari sesuatu yang konkret,” katanya. “Kami akan berusaha menjaga disiplin fiskal dengan target utama mencapai surplus anggaran primer pada tahun fiskal 2025.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Jepang dan negara-negara lain yang menghadapi dampak dari melonjaknya dollar AS menemukan sedikit kenyamanan dari pertemuan pejabat keuangan global G7 pekan lalu. Namun gagal mencapai tanda-tanda kesepakatan intervensi bersama di sepanjang garis “Plaza Accord” 1985 sudah di depan mata.

Dengan dorongan kuat dari Jepang, para pemimpin keuangan dari G7 memasukkan sebuah ungkapan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa mereka akan memantau dengan cermat volatilitas baru-baru ini di pasar.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal
Kelompok G7

Namun peringatan tersebut, serta ancaman Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki seperti intervensi pembelian yen lainnya. Jepang gagal mencegah mata uang meluncur ke posisi terendah baru 32-tahun terhadap dollar saat minggu kemarin hampir berakhir.

Suzuki telah menemukan ‘sekutu menggerutu’ atas dampak dari jalur kenaikan suku bunga agresif bank sentral AS. Namun dia mengakui bahwa tidak ada rencana untuk intervensi terkoordinasi yang sedang berjalan.

“Banyak negara melihat perlunya kewaspadaan terhadap efek limpahan dari pengetatan moneter global, dan menyebutkan pergerakan mata uang dalam konteks itu. Tetapi tidak ada diskusi tentang langkah terkoordinasi apa yang dapat diambil.” Suzuki mengatakan dalam konferensi pers Kamis setelah menghadiri pertemuan terpisah para pemimpin keuangan G7 dan G20 di Washington.

kekuatan dollar hasil alami

Menteri Keuangan AS Janet Yellen menjelaskan bahwa Washington tidak memiliki keinginan untuk tindakan bersama. Dia juga mengatakan kekuatan dollar secara keseluruhan adalah hasil alami dari berbagai langkah pengetatan moneter di AS dan negara-negara lain.

“Saya telah mengatakan dalam banyak kesempatan bahwa saya pikir nilai yang pasar tentukan untuk dollar adalah kepentingan Amerika. Dan saya terus merasa seperti itu,” katanya pada hari Selasa, ketika ditanya apakah dia akan mempertimbangkan kesepakatan Plaza Accord 2.0.

Pada tahun 1985, lonjakan dollar yang tidak stabil mendorong lima negara seperti: Perancis, Jepang, Inggris, Amerika Serikat, dan yang saat itu adalah Jerman Barat – bersatu untuk melemahkan mata uang AS dan membantu mengurangi defisit perdagangan AS. Setelah kesepakatan, bernama Plaza Accord untuk hotel New York yang terkenal, dollar mengalami penurunan sekitar 25% dari nilainya selama 12 bulan berikutnya.

Dengan tidak adanya minat AS saat ini dalam merekayasa kesepakatan semacam itu, negara-negara lain harus menemukan cara untuk mengurangi rasa sakit yang berasal dari dollar yang kuat. Hal ini telah memaksa beberapa negara berkembang untuk menaikkan suku bunga untuk mempertahankan mata uang mereka. Bahkan dengan biaya pendinginan pertumbuhan ekonomi di luar dari yang mereka inginkan.

cadangan devisa

“Negara-negara berkembang Asia telah melihat arus keluar modal yang signifikan tahun ini yang sebanding dengan episode stres sebelumnya, meningkatkan kebutuhan pembuat kebijakan untuk membangun penyangga likuiditas dan mengambil langkah-langkah lain untuk mempersiapkan turbulensi,” kata Sanjaya Panth, wakil direktur Dana Moneter Internasional Asia dan Pasifik Departemen.

“Situasi ekonomi Asia sangat berbeda dari 20 tahun yang lalu. Karena negara-negara sudah memiliki cadangan devisa yang membuat mereka lebih tahan terhadap guncangan eksternal,” Panth mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis di sela-sela pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia di Washington.

“Pada saat yang sama, tingkat hutang yang meningkat, terutama di beberapa ekonomi di daerah, menjadi perhatian,” katanya. “Beberapa bentuk tekanan pasar tidak dapat dikesampingkan.”

Bank of Korea menyampaikan kenaikan suku bunga 50bps kedua kalinya pada hari Rab. Dan memperjelas penurunan won 6.5% terhadap dollar pada bulan September yang menaikkan biaya impor memainkan peran kunci dalam keputusan tersebut.

Gubernur bank sentral Korea Selatan Rhee Chang-yong mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia tidak merasakan minat di antara pejabat AS untuk membendung kekuatan dollar melalui intervensi bersama.

Namun dia mengatakan semacam kerja sama internasional tentang dollar mungkin perlu untuk jangka waktu tertentu.

“Saya pikir dollar yang terlalu kuat. Terutama untuk periode yang substansial. Juga tidak akan baik untuk Amerika Serikat. Dan sebenarnya saya sedang memikirkan implikasi jangka panjang untuk defisit perdagangan, dan mungkin ketidakseimbangan global lainnya dapat terjadi,” dia berkata.

intervensi tunggal

Di Jepang, tanggung jawab ada pada pemerintah untuk menghadapi penurunan baru dalam yen. Karena sebagian oleh perbedaan kebijakan antara Fed untuk menaikkan suku bunga dan BOJ untuk menjaga biaya pinjaman sangat rendah.

Pada konferensi pers di mana Suzuki mengeluarkan peringatannya tentang penurunan tajam yen, Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengesampingkan kemungkinan kenaikan suku bunga.

Dollar melonjak sekitar 1% ke tertinggi baru 32 tahun di 148.86 yen pada hari Jumat, menguji tekad pihak berwenang untuk memerangi penurunan mata uang Jepang tanpa henti. Dollar/yen sekarang naik sekitar 2% dari level ketika Jepang melakukan intervensi pada 22 September untuk membeli yen untuk pertama kalinya sejak 1998.

Pembuat kebijakan Jepang telah mengatakan mereka tidak akan berusaha untuk mempertahankan level yen tertentu. Sebaliknya akan fokus pada pemantauan pada volatilitas.

Masato Kanda, diplomat mata uang utama negara itu, mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa pihak berwenang siap untuk mengambil tindakan tegas kapan saja jika pergerakan yen yang terlalu bergejolak masih terus berlanjut.

Bahkan memoderasi pergerakan yen yang tiba-tiba, bagaimanapun, bisa menjadi tantangan karena jaminan Kuroda bahwa BOJ akan mempertahankan suku bunga di wilayah negatif memberi investor lampu hijau untuk terus membuang mata uang.

“Tidak mungkin untuk membalikkan tren turun yen dengan intervensi tunggal,” kata Daisaku Ueno, kepala strategi valas dari Mitsubishi UFJ (NYSE:MUFG) Morgan Stanley (NYSE:MS) Securities.

“Begitu yen jatuh di bawah 150 terhadap dollar. Sulit untuk memprediksi di mana depresiasinya bisa berhenti karena tidak ada dukungan grafik teknis hingga sekitar 160,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Sebagian besar mata uang Asia merayap lebih rendah pada hari Senin karena kekhawatiran atas memburuknya pertumbuhan ekonomi global membuat dollar stabil mendekati puncak 20 tahun baru. Sementara mata uang Australia dan Selandia Baru naik menjelang keputusan suku bunga masing-masing minggu ini.

Dollar Australia naik 0.6%. Sedangkan dollar Selandia Baru bertambah 0.8%. Bank sentral di kedua negara diperkirakan akan menaikkan suku bunga minggu ini. Karena mereka bergulat dengan kenaikan tingkat inflasi.

Reserve Bank of Australia (RBA) bertemu pada hari Selasa dan kemungkinan akan menaikkan suku bunga setidaknya 50bps. Sementara Reserve Bank of New Zealand(RBNZ) diperkirakan akan menaikkan suku bunga dengan margin yang sama pada hari Rabu.

Kedua bank sentral bergulat dengan inflasi yang tinggi di tengah kenaikan harga makanan dan bahan bakar. Kenaikan suku bunga juga terjadi pada RBA dan RBNZ. Karena mayoritas bank sentral bergerak untuk melindungi mata uang mereka dari dampak kenaikan suku bunga di seluruh dunia.

GAMBAR BROKER ONLINE

Indeks dollar AS turun sedikit menjadi sekitar 112.07 pada hari Senin. Setelah kehilangan hampir 1% minggu lalu. Tetapi greenback tetap terjepit di dekat puncak 20 tahun dengan prospek pelemahan lebih lanjut dalam mata uang tetap rendah menjelang kenaikan suku bunga lebih lanjut oleh Federal Reserve.

Fokus sekarang pada data nonfarm payrolls AS minggu ini, yang secara luas kemungkian menjadi faktor dalam rencana Fed untuk kenaikan suku bunga di masa depan.

Di Asia, baht Thailand dan rupiah Indonesia turun paling banyak masing-masing turun 0.6% dan 0.3%.

Yen Jepang sedikit berubah karena para pedagang menimbang sinyal ekonomi yang lebih lemah dari negara tersebut terhadap jaminan dari pemerintah bahwa itu akan bertindak tegas untuk mengekang lebih banyak kelemahan dalam mata uang.

Sentimen bisnis Jepang memburuk lebih dari perkiraan sebelumnya pada kuartal ketiga, survei Bank of Japan (BOJ) menunjukkan pada hari Senin. Angka tersebut menimbulkan lebih banyak keraguan atas potensi pemulihan di ekonomi terbesar ketiga di dunia tahun ini.

Menteri keuangan negara itu Shunichi Suzuki mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintah siap untuk campur tangan di pasar mata uang. Seperti yang terjadi pada bulan September, untuk mencegah penurunan yen yang lebih dalam.

Yen telah jatuh tajam tahun ini ke posisi terendah 24 tahun. Tertekan oleh kesenjangan yang melebar antara suku bunga lokal dan asing.

Mata uang Asia yang lebih luas juga berada di bawah tekanan dari kenaikan suku bunga AS. Dan kemungkinan akan melemah hingga Fed memutuskan untuk mengakhiri siklus pengetatannya.

Tetapi perkiraan volume perdagangan Asia akan agak redup minggu ini karena liburan selama seminggu di pasar China.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Kontrol modal dan intervensi mata uang adalah salah satu alat yang dapat digunakan oleh para pembuat kebijakan Asia untuk mengatasi kenaikan suku bunga AS yang cepat dan risiko dollar yang melonjak dapat memicu krisis hutang, Presiden Bank Pembangunan Asia Masatsugu Asakawa mengatakan pada hari Jumat.

Dengan arus investasi yang sudah bergejolak, pembuat kebijakan Asia mungkin juga perlu mempercepat perdebatan tentang penguatan jaring pengaman keuangan kawasan, kata Asakawa. Asakawa yang sebelumnya adalah pejabat mata uang utama Jepang.

GAMBAR BROKER LOKAL

Masatsugu Asakawa

Sementara Asia jauh dari mengalami krisis, banyak negara berkembang terpaksa menaikkan suku bunga untuk membendung arus keluar modal dengan biaya memperlambat ekonomi mereka, katanya.

“Kecuali mereka menaikkan suku bunga, negara-negara berkembang Asia akan melihat mata uang mereka terdepresiasi. Dan meningkatkan ukuran hutang besar mereka dalam dollar,” kata Asakawa.

“Kali ini, langkah normalisasi kebijakan moneter oleh Fed AS sangat cepat, dan telah menyebabkan beberapa gejolak di pasar modal negara berkembang,” Asakawa, mantan wakil menteri keuangan Jepang untuk urusan internasional, mengatakan kepada Reuters.

“Dengan Amerika Serikat menaikkan suku bunga, negara berkembang tidak punya banyak pilihan. Selain menaikkan suku bunga untuk menghindari mata uang mereka terdepresiasi terlalu banyak,” katanya.

Beberapa ketidaknyamanan pada kenaikan dollar, atau setidaknya pada laju kenaikannya, sudah jelas di Asia.

Jepang membeli yen pada hari Kamis untuk pertama kalinya sejak 1998 untuk menahan penurunannya. India, Thailand dan Singapura telah mencelupkan ke dalam cadangan dollar untuk mendukung mata uang mereka. Sementara Korea Selatan pada hari Jumat mengatakan akan bekerja dengan dana pensiun yang besar untuk membatasi pembelian dollar di pasar spot dan mendukung won.

Berbagai bentuk intervensi juga telah terlihat di sejumlah pasar saham dan obligasi regional untuk meredam volatilitas.

Asakawa dipandang oleh beberapa pelaku pasar sebagai kandidat kuda hitam dalam kompetisi untuk menggantikan Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda. Kuroda akan mengakhiri masa jabatannya tahun depan.

Dia menolak berkomentar ketika ditanya tentang prospek untuk menjadi kandidat ketua BOJ.

penyangga yang cukup

Risiko terhadap prospek ekonomi Asia, seperti perlambatan pertumbuhan China dan dampak dari kenaikan suku bunga AS yang cepat, serta tantangan pasca-COVID 19 seperti ketahanan pangan akan menjadi topik utama perdebatan pada pertemuan tahunan ADB dari 26-30 September, katanya.

Asakawa mengatakan “Banyak negara berkembang Asia memiliki penyangga yang cukup. Seperti surplus transaksi berjalan yang cukup dan cadangan devisa, untuk menghadapi krisis lain.” Sebagai upaya terakhir, mereka dapat memanfaatkan alat kebijakan non-moneter seperti kontrol modal, tambahnya.

“Beberapa negara berkembang Asia dapat melakukan intervensi untuk mencegah mata uang mereka dari depresiasi. Negara-negara seperti Malaysia menerapkan kontrol modal selama krisis keuangan Asia,” kata Asakawa.

krisis hutang

“Kami belum sampai di sana. Tetapi alat seperti itu bisa menjadi salah satu opsi. jika terjadi krisis hutang,” katanya. Dia menolak mengomentari intervensi langka Jepang minggu lalu.

“Pembuat kebijakan Asia juga harus bersiap ketika pergerakan pasar yang bergejolak menggoyahkan ekonomi regional,” tambahnya.

“Arus investasi portofolio menjadi cepat dan tidak stabil, sehingga pembuat kebijakan harus memantau pergerakannya dengan cermat. Mereka juga harus siap menghadapi kemungkinan terburuk, seperti dengan mempercepat perdebatan tentang peningkatan kerja sama keuangan regional,” kata Asakawa.

“Dalam jangka panjang, negara-negara berkembang Asia dapat membuat ekonomi mereka tidak terlalu rentan terhadap perubahan pasar. Karena telah meningkatkan pendapatan pajak dan mengurangi ketergantungan mereka pada pinjaman luar negeri,” kata Asakawa.

“Lebih layak untuk mendanai biaya kesejahteraan sosial dengan keuangan internal, daripada pinjaman eksternal,” katanya, menambahkan bahwa memperkenalkan atau meningkatkan pajak karbon mungkin di antara pilihan.

Jepang, Korea Selatan, China dan ASEAN, sebuah kelompok yang dikenal sebagai ASEAN+3, sedang meningkatkan upaya untuk meningkatkan Chiang Mai Initiative Multilateralisation (CMIM).

CMIM memainkan peran penting dalam mendukung stabilitas keuangan regional dengan memungkinkan ekonomi anggota, yang meliputi ASEAN+3 dan Hong Kong, untuk memanfaatkan jalur pertukaran mata uang guna mengamankan mata uang yang membutuhkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Yen Jepang naik tajam terhadap dollar atau jatuh hampir 4000 pips pada Kamis setelah Otoritas Berwenang Jepang melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk menopang mata uangnya yang babak belur.

Dollar turun lebih dari 1% ke level 142.11 yen setelah sebelumnya diperdagangkan lebih dari 1% lebih tinggi terhadap mata uang Jepang. Terakhir turun 0.42% pada 143.4.

Pemerintah Jepang melakukan intervensi di pasar valuta asing dengan menjual dollar demi yen untuk membendung penurunan tajam mata uang Jepang baru-baru ini, diplomat mata uang terkemuka Masato Kanda mengatakan pada hari Kamis.

“Mengingat bahwa kami baru saja BOJ mendukung kebijakan moneter yang sangat longgar. Dan itu terjadi tepat setelah The Fed mendukung pandangan hawkish. Saya pikir fundamental akan mendorong dollar/yen lebih tinggi,” kata kepala strategi mata uang Rabobank Jane Foley.

“Tapi apa yang telah Jepang lalukan adalah mengirimkan sinyal bahwa itu bukan tumpangan gratis untuk mendorong dollar/yen lebih tinggi.”

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Yen

Terhadap mata uang utama lainnya, dollar mencapai tertinggi multi-tahun setelah Federal Reserve mengejutkan pasar dengan proyeksi suku bunga hawkish. Sementara franc Swiss jatuh setelah bank sentral menaikkan suku bunga sebesar 75bps seperti perkiraan sebelumnya.

Dollar dan euro keduanya naik lebih dari 1% terhadap franc Swiss, dengan dollar bertahan di 0.9764 dan euro di 0.9628.

Swiss National Bank menaikkan suku bunga kebijakannya menjadi 0.5% dari level minus 0.25% yang penetapannya pada bulan Juni – hanya kenaikan kedua dalam 15 tahun.

“Saya pikir reaksi besar di EUR/CHF turun ke pandangan bahwa SNB bisa melakukan 100bps, mengikuti Riksbank (Swedia) awal pekan ini. Saya pikir reaksi pasar, reli EUR/CHF, agak berlebihan,” kata Chris Turner, kepala pasar global dari ING.

Dollar juga lebih kuat terhadap mata uang utama lainnya dan indeks dollar – yang mengukur unit AS terhadap enam mata uang lainnya – sebelumnya naik setinggi 111.81 untuk pertama kalinya sejak pertengahan 2002.

Euro melemah ke level terendah baru 20 tahun di $0.9807 dan sterling jatuh ke level terendah baru 37 tahun di $1.1213.

Bank of England bertemu di kemudian hari. Dan pasar saat ini melihat sekitar 85% peluang kenaikan suku bunga 75bps oleh BOE dan 15% dari kenaikan setengah poin.

Pada hari Kamis tadi dini hari, The Fed mengeluarkan proyeksi baru yang menunjukkan tingkat puncak pada 4.6%. Dengan tahun depan tanpa pemotongan hingga 2024. Fed menaikkan kisaran suku bunga target sebesar 75bps semalam menjadi 3%-3.25% seperti yang perkiraan secara luas.

Dukungan Sebagai Aset safe Haven

Dollar sudah mendapat dukungan dari permintaan sebagai aset safe-haven setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan memanggil pasukan cadangan berperang di Ukraina. Dan mengatakan Moskow akan menanggapi dengan kekuatan dari semua persenjataannya. Hal ini berarti jika Barat mengejar apa yang disebutnya sebagai ‘propaganda nuklir’ atas konflik di sana.

Mata uang komoditas juga mendapat pukulan besar karena penurunan sentimen risiko.

Aussie turun serendah $0.6574 terendah sejak pertengahan 2020. Likuiditas dalam mata uang mungkin tipis dengan Australia memiliki hari libur umum.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Inflasi konsumen inti Jepang meningkat menjadi 2.8% pada Agustus untuk mencapai laju tahunan tercepat dalam hampir delapan tahun, data menunjukkan pada Selasa. Hal ini menandakan tekanan inflasi dari biaya bahan baku yang lebih tinggi dan yen yang lemah meluas.

Sementara inflasi konsumen inti melebihi target 2% bank sentral selama lima bulan berturut-turut. BOJ tidak mungkin menaikkan suku bunga dalam waktu dekat karena upah dan pertumbuhan konsumsi tetap lemah, kata para analis.

Data tersebut menyoroti dilema yang BOJ hadapi ketika mencoba untuk menopang ekonomi yang rapuh dengan mempertahankan suku bunga yang sangat rendah. Sehingga pada gilirannya memicu penurunan yen yang tidak diinginkan yang dapat menaikkan biaya hidup rumah tangga juga.

broker lokal

Kenaikan indeks harga konsumen inti (CPI) nasional termasuk biaya bahan bakar, yang tidak termasuk makanan segar yang mudah menguap. sedikit lebih besar dari perkiraan pasar rata-rata untuk kenaikan 2.7% dan mengikuti kenaikan 2.4% pada bulan Juli.

Setelah mendorong ekspor, pelemahan yen menjadi ‘sakit kepala’ bagi pembuat kebijakan Jepang. Karena merugikan pengecer dan konsumen dengan menaikkan harga bahan bakar dan makanan impor yang sudah naik terl;ebih dahulu.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu tumbuh 3.5% secara tahunan pada kuartal kedua, lebih kuat dari perkiraan awal. Tetapi pemulihannya lebih lambat daripada banyak negara lain. Hal ini karena kebangkitan infeksi COVID-19, kendala pasokan dan kenaikan biaya bahan baku membebani konsumsi dan output.

Sementara inflasi masih rendah terhadap banyak negara maju lainnya, perlambatan global dan harga energi yang tinggi sehingga mengaburkan prospek. BOJ telah berjanji untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah dan tetap menjadi outlier dalam gelombang pengetatan kebijakan moneter global.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar AS stabil di awal perdagangan sesi Eropa hari Rabu. Dollar terlihat berhenti sejenak setelah kenaikan tajam sesi sebelumnya setelah data CPI AS yang lebih panas dari perkiraan.

Indeks Dollar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan sebagian besar tidak berubah di 109.510 setelah melonjak 1.5% semalam, persentase kenaikan satu hari terbesar sejak Maret 2020.

Inflasi AS ternyata lebih kuat dari perkiraan sebelumnya pada bulan Agustus. Secara khusus, apa yang disebut ‘core CPI’ naik 0.6% dua kali lipat dari perkiraan. Mendorong tingkat inflasi inti tahunan naik menjadi 6.3% dari 5.9% di Juli. Itu yang tertinggi sejak tertinggi 40 tahun pencapaian pada bulan Maret.

Ini sebagian besar memperkuat kenaikan besar lainnya dalam suku bunga dari Federal Reserve ketika pembuat kebijakannya bertemu minggu depan.

Pasar telah memperkirakan kemungkinan besar bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75bps minggu depan. Tetapi kemungkinan kenaikan suku bunga penuh 1% sekarang juga sedang dalam pertimbangan.

Yang mengatakan, USD/JPY turun 0.8% menjadi 143.42 dengan yen memantul dari level terendah 24 tahun yang terlihat semalam pada laporan media Jepang. Laporan ini memberitakan BOJ akan melakukan pemeriksaan suku bunga, membuat para pedagang waspada bahwa mungkin sedang bersiap untuk campur tangan untuk intervensi.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki juga mengatakan bahwa pergerakan yen baru-baru ini telah cepat dan sepihak. Kondisi yang dapat mendorong pemerintah untuk mendukung mata uang tersebut.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Di tempat lain, EUR/USD naik 0.1% menjadi 0.9976 tetap di bawah paritas setelah pelemahan semalam.

Aksi jual euro terjadi meskipun minggu lalu kenaikan 75bps bersejarah oleh ECB. Demikian juga sinyal kenaikan lebih yang akan datang oleh sejumlah pembuat kebijakan.

Retorika hawkish ini berlanjut hingga Selasa dengan anggota Dewan Pemerintahan Gediminas Simkus, kepala bank sentral Lithuania, mengatakan bank sentral harus menaikkan suku bunga setidaknya setengah poin pada pertemuan Oktober.

“Tren inflasi kuat,” katanya. “Oleh karena itu, setidaknya perlu untuk kenaikan 50bps bulan depan.”

GBP/USD naik 0.1% menjadi 1.1498 mencoba untuk pulih dari penurunan 1.6% semalam. Meskipun tingkat inflasi di Inggris turun kembali di bawah 10% pada Agustus karena penurunan harga bahan bakar, mengambil sedikit panas dari biaya yang sedang berlangsung pada krisis hidup.

Yang mengatakan, kerugian sterling terbatas pada hari Rabu karena inflasi inti tetap kuat. Hal ini menunjukkan bahwa angka-angka utama tersanjung oleh penurunan harga bahan bakar.

AUD/USD turun 0.2% menjadi 0.6715 melanjutkan penurunan besar 2.3% semalam untuk mata uang yang sensitif terhadap risiko. USD/CNY naik 0.6% menjadi 6.9658 dengan yuan jatuh mendekati level terendah dua tahun. Menyusul laporan Reuters bahwa AS sedang mempertimbangkan sanksi terhadap China untuk mencegahnya menyerang Taiwan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA