Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank of England (BOE) tampaknya siap menaikkan suku bunga pada hari Kamis untuk keempat kalinya sejak Desember, kenaikan tercepat dalam biaya pinjaman dalam seperempat abad karena mencoba untuk memadamkan bahaya dari lompatan inflasi.

Tapi BoE harus melangkah hati-hati untuk menghindari resesi bahkan dengan inflasi di 7% – lebih dari tiga kali targetnya dan masih dapat meningkat.

Bulan lalu Gubernur Andrew Bailey mengatakan dia dan rekan-rekannya berjalan “garis yang sangat ketat” untuk mengarahkan ekonomi terbesar kelima di dunia itu melalui lonjakan inflasi global pasca-pandemi yang telah diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Sehari setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga acuan setengah poin persentase – kenaikan terbesar sejak 2000 – ke kisaran 0.75 hingga 1.0% bank sentral Inggris diperkirakan akan mengumumkan kenaikan seperempat poin, membawa Suku Bunga Bank menjadi 1.0%.

Itu adalah kenaikan kedua Fed dalam biaya pinjaman sejak pandemi sedangkan kenaikan yang diperkirakan BoE akan menjadi yang keempat berturut-turut dan menaikkan Suku Bunga Bank ke level tertinggi sejak 2009.

Investor pada hari Rabu memperkirakan peluang kurang dari satu-dalam-tiga dari kenaikan setengah poin gaya Fed oleh BOE.

GAMBAR BROKER ONLINE
BOE

KENAIKAN YANG HATI-HATI

Sterling telah mendekam di sekitar level terendah 21-bulan terhadap dollar di tengah kekhawatiran tentang prospek ekonomi Inggris.

“Telah menjadi salah satu bank sentral paling hawkish di awal tahun, Bank of England baru-baru ini berubah menjadi pejalan kaki yang enggan,” kata Peder Beck-Friis, manajer portofolio dari raksasa perdagangan obligasi PIMCO.

Tanda-tanda perlambatan dan bahkan kemungkinan resesi meningkat dengan kepercayaan konsumen mendekati rekor terendah dan penjualan ritel turun dua bulan berturut-turut karena tekanan biaya hidup semakin ketat.

“Namun demikian, kami mengharapkan Bank of England untuk terus mendaki selama pasar tenaga kerja tetap ketat dan tekanan inflasi kuat,” kata Beck-Friis.

Seperti The Fed, BoE diperkirakan akan mengatakan pada hari Kamis bagaimana rencananya untuk mulai menjual stok besar obligasi yang telah dibelinya sejak krisis keuangan global lebih dari satu dekade lalu.

Menjual obligasi pemerintah senilai ratusan miliar pound akan menjadi cara lain bagi BoE untuk mengatasi inflasi, yang tampaknya akan mendekati 10% pada bulan April.

Tetapi BoE mungkin mengirim sinyal kepada investor pada hari Kamis bahwa mereka terlalu banyak menaikkan suku bunga di masa depan.

Dalam prakiraan triwulanan sebelumnya pada bulan Februari, BoE mengatakan inflasi dalam waktu tiga tahun hanya akan 1.6% jauh di bawah target 2% jika menaikkan biaya pinjaman sebanyak yang diharapkan pasar keuangan.

Sejak itu, taruhan investor pada kenaikan suku bunga telah meningkat dan pada hari Rabu mereka menunjuk ke Suku Bunga Bank lebih dari dua kali lipat menjadi 2.25% atau 2.5% pada bulan Desember.

BOE mengatakan setelah pertemuan terakhirnya pada bulan Maret bahwa beberapa pengetatan sederhana lebih lanjut mungkin sesuai dalam beberapa bulan mendatang, setelah sebelumnya mengatakan hal itu mungkin.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters sebagian besar memperkirakan Suku Bunga Bank naik menjadi 1.5% pada awal 2023 dan tetap di sana sepanjang tahun.

Mereka juga mengharapkan suara 8-1 oleh sembilan penentu suku bunga BoE pada pertemuan Mei mereka untuk kenaikan Suku Bunga Bank menjadi 1.0% dengan satu pembangkang, mungkin Deputi Gubernur Jon Cunliffe, mendukung mempertahankan suku bunga di 0.75%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sterling Inggris merosot pada hari Selasa, menambah kerugian dari hari sebelumnya karena para trader terus melonggarkan taruhan mereka untuk kenaikan suku bunga Bank of England yang agresif di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang prospek ekonomi Inggris karena inflasi yang mengamuk.

GBP/USD turun 1.3% menjadi $1.2558 pada perdagangan hari ini awal sesi Asia.

“Penjualan ritel yang lemah dan angka kepercayaan konsumen menyoroti bahwa inflasi yang meningkat menggigit konsumen,” kata NAB Markets Research dalam sebuah catatan.

GAMBAR BROKER ONLINE
BOE

Data negatif telah memaksa pelaku pasar untuk menilai kembali ekspektasi bahwa Bank of England atau BoE akan mengikuti jalur kenaikan suku bunga yang agresif.

“Ekspektasi pengetatan untuk pertemuan BoE 5 Mei telah turun kembali ke 29bp dari 38bp awal pekan lalu,” kata ING pada Selasa.

Bank sentral terjebak di antara batu dan tempat yang sulit yang tumbuh semakin tidak nyaman dari hari ke hari karena bergerak untuk secara agresif mengendalikan risiko inflasi justru dapat mendorong ekonomi ke dalam resesi.

“Kami sekarang berjalan di garis yang sangat ketat antara mengatasi inflasi dan efek output dari kejutan pendapatan riil dan risiko yang dapat menciptakan resesi dan mendorong terlalu jauh ke bawah dalam hal inflasi,” kata Gubernur Bank of England Andrew Bailey akhir pekan kemarin.

Kebutuhan untuk mengembalikan inflasi ke target 2% diperkirakan akan terus mendorong pendekatan kebijakan moneter bank sentral karena taruhan pada Bank of England menaikkan suku menjadi sekitar 2.25% pada akhir tahun tetap utuh.

Namun, jalan ke depan untuk sterling terutama terhadap dollar, tampaknya akan mendapat rintangan yang kuat.

“Sterling terus diperdagangkan dengan pijakan yang rapuh … sebagian besar sekarang merasa bahwa GBP/USD harus menguji 1.2500 dan 1.2850 sekarang akan bertindak sebagai resistensi yang kuat – jika mencapai setinggi itu,” ING menambahkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Lebih dari 7,000 pekerjaan keuangan telah pindah dari London ke Uni Eropa sebagai dampak dari Brexit, turun 400 dari total yang diantisipasi pada bulan Desember, konsultan EY mengatakan pada hari Selasa.

Sementara totalnya jauh di bawah 12,500 pekerjaan yang diperkirakan oleh perusahaan pada tahun 2016, ketika Inggris memilih untuk meninggalkan zona, lebih banyak yang bisa mengikuti, kata EY dalam Brexit Tracker terbaru.

EY mengatakan bahwa karyawan lokal baru yang terkait dengan Brexit berjumlah 2,900 di seluruh Eropa dan 2,500 di Inggris di mana lebih dari satu juta orang bekerja di sektor jasa keuangan.

Relokasi lebih lanjut dapat dihasilkan dari pemeriksaan Bank Sentral Eropa tentang apakah hub Brexit di UE yang dibuka oleh bank-bank yang menggunakan London sebagai basis Eropa mereka memiliki staf yang cukup untuk membenarkan lisensi baru mereka, kata EY.

GAMBAR BROKER ONLINE

Band of England

BOE sedang meneliti ini untuk menghindari bank-bank di London yang ditinggalkan dengan staf senior yang terlalu sedikit.

“Pergerakan staf dan operasional di pasar keuangan Eropa akan berlanjut karena perusahaan menavigasi ketidakpastian geo-politik yang sedang berlangsung, dinamika pasca pandemi dan persyaratan peraturan,” Omar Ali, pemimpin layanan keuangan EMEIA di EY, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dublin adalah tujuan paling populer untuk relokasi staf dan hub baru, diikuti oleh Luksemburg, Frankfurt dan Paris.

EY mengatakan Paris mendapat skor tertinggi dalam hal menarik pekerjaan dari London, dengan total 2,800, diikuti oleh Frankfurt sekitar 1,800 dan Dublin dengan 1,200.

Pengalihan aset dari London ke hub UE tetap sekitar 1.3 triliun pound ($ 1.7 triliun), kata EY, menambahkan bahwa perpindahan staf Brexit sekarang menjadi bagian dari pandangan yang lebih luas tentang penggerak bisnis strategis dan model operasi.

Para bankir telah mengatakan secara pribadi bahwa dalam jangka panjang, mungkin tidak masuk akal secara komersial untuk memiliki hub besar di London dan Uni Eropa

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA