Senat AS Mengkonfirmasi Powell Untuk Masa Jabatan Kedua Sebagai Ketua Fed

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Senat AS pada hari Kamis mengkonfirmasi Jerome Powell untuk masa jabatan empat tahun kedua sebagai kepala Federal Reserve dalam pemungutan suara bipartisan, membuka jalan bagi mantan bankir investasi untuk terus memimpin bank sentral karena menghadapi inflasi tertinggi dalam 40 tahun.

Powell yang dicalonkan kembali oleh Presiden AS Joe Biden, mendapat dukungan bipartisan di Senat yang terpecah, dengan penghitungan akhir 80 senator mendukung pengukuhannya dan hanya 19 yang menentang.

Sebagian besar penentang adalah Partai Republik, meskipun beberapa Demokrat, termasuk Robert Menendez dan Elizabeth Warren, bergabung dengan mereka. Menendez mengatakan Powell belum berbuat cukup untuk mempromosikan keragaman dalam kepemimpinan The Fed, sementara Warren mengatakan dia gagal dalam regulasi bank.

GAMBAR BROKER ONLINE
Jerome Powell

Namun, pemungutan suara terakhir adalah dukungan dari penanganan Powell terhadap krisis yang dipicu oleh pandemi COVID-19 dan resesi 2020 yang singkat namun dalam secara historis yang menandai masa jabatan pertamanya. Ini juga merupakan mandat baginya untuk melanjutkan apa yang mungkin merupakan kenaikan suku bunga paling tajam sejak awal 1980-an ketika Paul Volcker memimpin The Fed.

Bank sentral AS mulai menaikkan suku bunga pinjaman semalam pada bulan Maret dan minggu lalu menaikkannya lagi, setengah poin persentase - kenaikan suku bunga terbesar dalam 22 tahun.

Powell memberi isyarat pada konferensi pers setelah pengumuman itu bahwa lebih banyak kenaikan suku bunga sebesar itu kemungkinan terjadi pada beberapa pertemuan kebijakan Fed berikutnya.

Bank sentral juga mengumumkan bahwa bulan depan akan mulai memusnahkan portofolio obligasi Treasury senilai $9 triliun dan aset lainnya yang terakumulasi untuk memperlancar pasar dan menambah dampak penurunan suku bunga yang dilakukan selama pandemi.

Analis Deutsche Bank (ETR:DBKGn) mengatakan bahwa poros Powell, dari kebijakan krisis super-mudah hingga kenaikan suku bunga yang lebih besar dari biasanya yang mengangkat biaya pinjaman jangka panjang, sudah merupakan pengetatan kebijakan moneter tercepat sejak 1981.

Powell, yang telah berada di Dewan Gubernur The Fed sejak 2012, pertama kali ditunjuk sebagai kepala bank sentral oleh Donald Trump, yang segera membuatnya kesal karena serangkaian kenaikan suku bunga yang membuat mantan presiden Partai Republik itu kesal. Trump bahkan mempertimbangkan untuk mencoba menggulingkan Powell, tetapi baik Partai Republik maupun Demokrat bersatu untuk membelanya dan kepala Fed mendapat pujian luas karena membela independensi bank sentral melalui keributan.

Biden lebih lepas tangan dengan The Fed, tetapi presiden Demokrat telah melihat peringkat persetujuannya turun karena dampak kenaikan inflasi, yang masih berjalan di atas tingkat tahunan 8%.

"Saya senang melihat Senat mengambil langkah maju dalam agenda saya untuk mengendalikan inflasi dengan mengonfirmasi calon saya ke The Fed," kata Biden dalam sebuah pernyataan. Presiden menambahkan bahwa mengatasi inflasi adalah prioritas domestik utamanya tetapi hal itu terutama merupakan peran The Fed.

Powell dikonfirmasi kira-kira enam bulan setelah pencalonannya dan setelah tiga orang yang ditunjuk Biden lainnya memenangkan dukungan Senat untuk posisi senior Fed. Ketiganya berasal dari latar belakang yang lebih progresif dan pada awalnya dipatok sebagai cenderung lebih dovish pada kebijakan moneter tetapi semuanya diharapkan setidaknya mulai bergabung dalam perang inflasi.

KONFIRMASI FED TERBARU

Jalan untuk beberapa calon Biden lainnya tidak mudah.

Pada hari Rabu, Senat mengkonfirmasi ekonom Davidson College Philip Jefferson ke dewan tujuh anggota Fed dengan selisih yang lebar, tetapi pada hari Selasa pemungutan suara yang dilakukan oleh Wakil Presiden Kamala Harris diperlukan untuk mengkonfirmasi ekonom Michigan State University Lisa Cook, yang menjadi wanita kulit hitam pertama yang duduk di atasnya.

Jefferson adalah orang kulit hitam keempat yang menjadi anggota dewan dan dua gubernur Fed Hitam belum pernah menjabat secara bersamaan.

Gubernur Fed Lael Brainard dikonfirmasi beberapa minggu lalu sebagai wakil ketua baru bank sentral, letnan utama Powell.

Satu lowongan kunci yang tersisa: wakil ketua untuk pengawasan, dibuka sejak kepergian Randal Quarles sekitar akhir tahun lalu.

Pilihan Biden untuk jabatan itu, mantan pejabat Departemen Keuangan Michael Barr, akan menghadapi pertanyaan dari Komite Perbankan Senat pada 19 Mei, langkah pertama dalam proses konfirmasi untuk regulator perbankan terkemuka negara itu.

Pilihan awal Biden untuk pekerjaan itu, Sarah Bloom Raskin, menarik namanya setelah oposisi dari Partai Republik dan seorang Demokrat menolaknya jalan menuju fit and proper.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA