Rubel Rusia Merosot Lebih dari 10% Mendekati Level Terendah 2 Minggu Karena BOR Memangkas Suku Bunga Lagi

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Rubel Rusia merosot sekitar 10% terhadap dollar dalam perdagangan yang bergejolak ke level terendah dua minggu pada hari Kamis lalu karena bank sentral Rusia (BOR) memangkas suku bunga menjadi 11% dan menyarankan lebih banyak pemotongan akan menyusul karena risiko inflasi mereda.

Bank sentral memangkas suku bunga utamanya sebesar 300 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut, melunakkan biaya pinjaman lagi setelah kenaikan suku bunga darurat menjadi 20% pada akhir Februari beberapa hari setelah Rusia mengirim pasukan ke Ukraina.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur BOR Elvira Nabiullina

Pada konferensi perbankan di Moskow, Gubernur BOR Elvira Nabiullina mengatakan bank sentral telah mencegah spiral inflasi dan akan menurunkan perkiraan inflasi 2022 dari 18-23%, mengulangi sinyal bank bahwa bank sentral dapat menurunkan suku bunga lebih lanjut pada pertemuan berikutnya pada 10 Juni.

Pada 14:20 GMT, rubel sekitar 10% lebih lemah terhadap dolar pada 65.70 terlemah sejak 12 Mei dan jatuh dari 55.80 level terkuat sejak Februari 2018 yang dicapai pada hari Rabu.

Itu telah kehilangan 14% untuk diperdagangkan pada 69.50 versus euro, juga terendah dua minggu, setelah menyentuh tertinggi tujuh tahun di 57.10 di sesi sebelumnya.

Rubel mulai jatuh dari tertinggi multi-tahun pada hari Rabu karena pasar mengantisipasi keputusan bank. Ini memperpanjang kerugian karena Nabiullina menyampaikan pesan dovish bank pada hari Kamis dan terus turun dengan mantap sepanjang sesi.

Imbal hasil obligasi pemerintah OFZ 10-tahun, yang bergerak terbalik dengan harga mereka, turun menjadi 9.41% terendah sejak 10 Februari, sebelum menetap di 9.57%.

RALLY RUBEL BERAKHIR?

Ditopang oleh kontrol modal, rubel telah meningkat secara artifisial menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di dunia sepanjang tahun ini. Persyaratan pembayaran gas baru yang membutuhkan konversi mata uang asing menjadi rubel dan penurunan impor juga membantu.

Tetapi sekarang telah kehilangan dukungan dari periode pajak akhir bulan yang biasanya melihat perusahaan yang berfokus pada ekspor mengubah mata uang asing menjadi rubel untuk membayar kewajiban lokal.

"Pemotongan suku bunga utama hari ini, ditambah dengan putaran pelonggaran kebijakan lainnya yang diharapkan pada 10 Juni, akan memberikan tekanan yang lebih nyata pada nilai tukar rubel," kata analis Veles Capital dalam sebuah catatan.

Kekuatan mata uang telah menimbulkan kekhawatiran tentang dampak negatif pada pendapatan anggaran Rusia dari ekspor. Pada hari Senin, Rusia memotong proporsi pendapatan mata uang asing yang harus dikonversi oleh eksportir menjadi rubel menjadi 50% dari 80%.

Rusia secara bertahap mencabut pembatasan, Menteri Ekonomi Maxim Reshetnikov seperti dikutip oleh TASS, karena rubel yang kuat membuat barang Rusia tidak kompetitif di luar negeri.

Dia juga memperkirakan akan melihat pengurangan lebih lanjut dalam penjualan valas wajib oleh perusahaan yang berfokus pada ekspor.

Aset Rusia juga mungkin menghadapi tekanan turun karena kemungkinan default negara semakin dekat, meskipun pejabat Rusia mengatakan negara memiliki cukup uang untuk memenuhi kewajibannya.

Presiden Vladimir Putin pada Rabu memerintahkan kenaikan 10% dalam pensiun dan upah minimum untuk melindungi Rusia dari inflasi tetapi membantah masalah ekonomi negara itu semua terkait dengan krisis di Ukraina.

Indeks saham Rusia beragam.

Indeks RTS dalam denominasi dollar turun 7.5% menjadi 1,155.1 poin. Indeks MOEX Rusia berbasis rubel naik 1.1% menjadi 2,360.0 poin.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA