Reuters Poll: Mata Uang EM Tertekan Oleh Resiko Inflasi dan Geopolitik

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Investor memperkirakan pada sebagian besar mata uang negara berkembang (EM) Asia mengalami tekanan dan berpaling pada baht Thailand untuk pertama kalinya dalam tiga bulan karena ketidakpastian dari invasi Rusia ke Ukraina dan risiko inflasi tetap ada, jajak pendapat Reuters dirilis pada hari Kamis.

Yuan China bertahan pada taruhan panjang, meskipun mereka merosot ke level terendah dalam hampir enam bulan. Sementara taruhan pendek naik pada peso Filipina dan ringgit Malaysia, sebuah jajak pendapat dua minggu lalu dari 13 responden menunjukkan.

Namun pelaku pasar menolak baht karena lonjakan infeksi COVID-19 di China menghancurkan harapan untuk pemulihan pendapatan pariwisata. Sementara kenaikan harga komoditas juga mengurangi sentimen bagi negara yang menjadi pengimpor energi bersih.

Di seluruh kawasan, mata uang sebagian besar telah melemah karena dolar AS mendapat dukungan kuat setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin dan pejabat mengisyaratkan langkah-langkah yang lebih agresif untuk menahan inflasi tinggi yang tidak terduga.

Gambar Broker Online

Sementara itu, kenaikan harga minyak juga mendukung suasana bearish di area tersebut. Sementara minyak mentah telah tergelincir dari puncaknya pada awal bulan ini, itu masih cukup tinggi untuk mengancam defisit perdagangan yang lebih besar dan inflasi tarikan biaya yang lebih besar.

Singapura melaporkan pada hari Rabu kenaikan tercepat dalam harga utama dalam sembilan tahun, sementara bank sentral di Indonesia dan Filipina telah mencatat risiko dari harga supercharged.

"Meskipun dilatarbelakangi perang, kami memperkirakan prospek makro akan didorong terutama oleh inflasi… Inflasi sekarang akan meningkat lebih lanjut setidaknya untuk beberapa bulan," Ajay Rajadhyaksha, ketua penelitian global di Barclays (LON:BARC) dalam sebuah catatan.

"Investor masih percaya bahwa bank sentral seperti The Fed tidak perlu terlalu naik ke resesi untuk mengatasi inflasi yang lebih rendah. Kami setuju dengan pandangan ini. Tapi risikonya jauh lebih besar dari sebulan yang lalu."

Untuk itu, analis di ING mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Rabu bahwa mereka mengharapkan Otoritas Moneter Singapura untuk melakukan pengetatan tambahan pada pertemuan mendatang pada bulan April.

Mata uang importir minyak utama kawasan seperti India melihat salah satu taruhan pendek tertinggi, sedangkan pada eksportir minyak utama Indonesia dipotong secara signifikan.

Yuan yang telah muncul sebagai taruhan sebagai aset safe-haven di hari-hari awal konflik Rusia-Ukraina dan yang kekuatannya mendukung rekan-rekan regional, juga berada di bawah tekanan.

Dengan meningkatnya kasus COVID berarti pemerintah harus memberikan lebih banyak stimulus, memberikan beberapa dukungan untuk mata uang.

Posisi bearish dalam dollar Taiwan mencapai level tertinggi sejak Juni 2019, meskipun bank sentral negara itu mengejutkan pasar dengan kenaikan suku bunga minggu lalu.

Jajak pendapat penentuan posisi mata uang Asia difokuskan pada apa yang diyakini oleh para analis dan manajer investasi sebagai posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang pasar berkembang Asia seperti: Yuan China, Won Korea Selatan, Dollar Singapura, Rupiah Indonesia, Dollar Taiwan, Rupee India, Peso Filipina, Malaysia ringgit dan baht Thailand.

Jajak pendapat menggunakan perkiraan posisi net long atau short pada skala minus 3 hingga plus 3. Skor plus 3 menunjukkan pasar secara signifikan long dollar AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA