Prospek Ekonomi Suram, Para Pemimpin Bisnis dan Pemerintah Memperingatkan di Davos

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Berbagai ancaman terhadap ekonomi global melampaui kekhawatiran orang-orang kaya dunia pada think-fest tahunan Davos pada Senin, dengan beberapa menandai risiko resesi di seluruh dunia di depan mata.

Para pemimpin politik dan bisnis berkumpul untuk Forum Ekonomi Dunia (WEF) bertemu dengan latar belakang inflasi pada tingkat tertinggi dalam satu generasi di ekonomi utama termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Eropa.

GAMBAR BROKER ONLINE
world economic forum 2022

Kenaikan-kenaikan harga telah merusak kepercayaan konsumen dan mengguncang pasar keuangan dunia, mendorong bank sentral termasuk Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga.

Sementara itu, dampak pada pasar minyak dan makanan dari invasi Rusia ke Ukraina pada Februari - yang digambarkan Moskow sebagai "operasi militer khusus" dan lockdown COVID-19 di China tanpa akhir yang jelas telah menambah kesuraman.

"Kami memiliki setidaknya empat krisis, yang saling terkait. Kami memiliki inflasi yang tinggi … kami memiliki krisis energi … kami memiliki kemiskinan pangan dan kami memiliki krisis iklim. Dan kami tidak dapat menyelesaikan masalah jika kami berkonsentrasi hanya pada satu krisis," kata Wakil Kanselir Jerman Robert Habeck.

"Tetapi jika tidak ada masalah yang terpecahkan, saya benar-benar khawatir kita menghadapi resesi global dengan efek yang luar biasa .. pada stabilitas global," kata Habeck selama diskusi panel WEF.

Dana Moneter Internasional (IMF) bulan lalu memangkas prospek pertumbuhan globalnya untuk kedua kalinya tahun ini, mengutip perang di Ukraina dan memilih inflasi sebagai bahaya nyata dan sekarang bagi banyak negara.

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva, berbicara di Davos pada hari Senin, mengatakan perang, kondisi keuangan yang lebih ketat dan guncangan harga - untuk makanan khususnya - telah jelas menggelapkan prospek di bulan sejak itu meskipun dia belum memperkirakan resesi.

Ditanya di panel apakah dia memperkirakan resesi, Georgieva berkata "Tidak, tidak pada saat ini. Itu tidak berarti tidak mungkin."

TITIK KRITIS

Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde, yang akan berbicara di Davos pada hari Selasa telah memperingatkan bahwa pertumbuhan dan inflasi berada di jalur yang berlawanan karena meningkatnya tekanan harga mengekang kegiatan ekonomi dan menghancurkan daya beli rumah tangga.

"Perang Rusia-Ukraina mungkin terbukti menjadi titik kritis untuk hiper-globalisasi," katanya dalam sebuah posting blog pada hari Senin.

"Itu dapat menyebabkan rantai pasokan menjadi kurang efisien untuk sementara waktu dan selama transisi, menciptakan tekanan biaya yang lebih persisten bagi perekonomian," tambah Lagarde.

Namun, dia pada dasarnya menjanjikan kenaikan suku bunga pada bulan Juli dan September untuk mengerem inflasi bahkan jika kenaikan biaya pinjaman pasti akan membebani pertumbuhan.

"Kami tahu, semua tahu sejak Hari Pertama bahwa perang ini adalah berita ekonomi yang buruk. Pertumbuhan yang lebih rendah dan lebih banyak inflasi," kata pembuat kebijakan Perancis Francois Villeroy de Galhau. "Ini adalah harga yang kami terima bersama untuk membayar dan melindungi nilai-nilai kami … Layak membayar harga ini."

"Saya akan mengecilkan gagasan trade off jangka pendek antara inflasi dan pertumbuhan," katanya. "Dalam jangka pendek, prioritas kami jelas … memerangi inflasi."

Sementara hambatan ekonomi dari krisis Ukraina paling terasa di Eropa, ekonomi AS-lah yang mengalami tekanan harga terbesar.

Indeks Harga Konsumen melesat dari mendekati nol dua tahun lalu ke level tertinggi 40 tahun di 8.5% di bulan Maret. The Fed menanggapi awal bulan ini dengan kenaikan suku bunga terbesar dalam 22 tahun dan Ketua Jerome Powell telah mengisyaratkan kenaikan dengan besaran yang sama - setengah poin persentase - setidaknya pada dua pertemuan berikutnya.

Tingkat yang lebih tinggi dan ekspektasi untuk lebih belum melemahkan belanja konsumen dan pasar kerja AS yang panas.

"Kami belum melihatnya terwujud dalam bisnis kami," Kepala Eksekutif Marriott International (NASDAQ:MAR) Inc Anthony Capuano mengatakan tentang ancaman resesi, menambahkan "Terus ada permintaan yang terpendam."

Ekonom Universitas Harvard Jason Furman, kepala Dewan Penasihat Ekonomi di bawah mantan Presiden Barack Obama, mengatakan kemungkinan dasarnya untuk resesi di setiap tahun adalah 15%. "Sekarang saya melihat sedikit lebih tinggi dari 15," katanya, mengutip kekuatan neraca rumah tangga dan harapan bagi lebih banyak orang untuk kembali ke angkatan kerja dalam beberapa bulan mendatang.

Melihat lebih dari itu, dia mengkhawatirkan The Fed mungkin perlu menaikkan suku bunga lebih tinggi dari yang diperkirakan kebanyakan pejabat dan ekonom saat ini. "Tapi itu lebih seperti satu setengah tahun, dua setengah tahun dari sekarang."

Pasar negara berkembang utama, termasuk China, masih diperkirakan akan mengalami pertumbuhan tahun ini meskipun pada kecepatan yang lebih lambat dari perkiraan sebelumnya.

Marcos Troyjo, presiden Bank Pembangunan Baru yang didirikan oleh Brazil, Rusia, India, China dan Afrika Selatan, mengatakan bahwa banknya masih mengharapkan pertumbuhan yang kuat tahun ini di China, India dan Brazil.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA