Perang di Ukraina dan Dampaknya Tetap Menjadi Fokus Para Pelaku Pasar

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Berapa banyak lagi rasa sakit yang akan menghantam ekonomi Rusia? Bisakah minyak naik lebih tinggi lagi? Data inflasi AS akan dirilis pada hari Kamis, hari yang sama ketika Bank Sentral Eropa mengadakan pertemuan kebijakan penting.

1> KESENGSARAAN RUSIA

Setelah rentetan sanksi Barat, ekonomi Rusia akan mengalami kontraksi ekonomi yang tajam dan lonjakan inflasi. Risiko gagal bayar hutang meningkat.

Selain rubel, yang telah mencapai rekor terendah, sebagian besar pasar Rusia telah ditutup sejak Barat memberlakukan sanksi yang lebih keras setelah invasi Rusia ke Ukraina.

GAMBAR BROKER ONLINE

Investor asing berebut untuk menarik uang dari Rusia jika mereka bisa. Mereka mendapati aset mereka dibekukan karena sanksi, pembatasan yang diberlakukan Rusia dan kurangnya likuiditas membuat tidak mungkin untuk keluar.

Juga sulit untuk mengatasi kerusakan sepenuhnya. Manajer aset akan mengharapkan kejelasan lebih lanjut tentang seberapa kecil nilai investasi Rusia jika ada.

Banyak juga yang akan bersiap mengantisipasi terhadap sanksi Barat untuk melangkah lebih jauh dan menargetkan industri energi Rusia. Harapkan lebih banyak pergerakan yang mengejutkan dalam rubel dan harga minyak jika mereka melakukannya.

2> KAPAN PUNCAKNYA?

Harapkan data pada hari Kamis untuk menunjukkan inflasi AS melonjak lagi pada bulan Februari, mengkonfirmasi apa yang sudah kita ketahui: Federal Reserve kemungkinan besar akan menaikkan suku bunga pada bulan Maret.

Para ekonom memperkirakan inflasi utama pada 7.8% tahun-ke-tahun, melampaui angka tertinggi empat dasawarsa Januari sebesar 7.5%.

Perang di Ukraina telah meredam ekspektasi untuk kenaikan suku bunga Fed yang agresif tetapi angka inflasi yang lebih kuat dari perkiraan mungkin menghidupkan kembali peluang sikap yang lebih hawkish. Itu akan merugikan aset berisiko yang sudah diguncang oleh ketidakpastian terkait Ukraina.

The Fed mengatakan itu fokus untuk menahan tekanan harga. Kredibilitasnya bisa terancam jika inflasi memburuk, mengikis daya beli rumah tangga dan mendistorsi keputusan investasi dan pengeluaran. Indeks sentimen konsumen Universitas Michigan hari Jumat dapat memberikan gambaran tentang bagaimana nasib konsumen.

3> ROCK atau TEMPAT KERAS untuk ECB

Sebelum Rusia menginvasi Ukraina, pertemuan Bank Sentral Eropa pada 10 Maret diperkirakan akan mempercepat keluarnya dari kebijakan ultra-mudah. Inflasi pada rekor tinggi 5.8%, lebih dari dua kali lipat target 2% memperkuat kasus itu.

Inilah masalahnya. Perang dengan memicu lonjakan baru harga energi, menyebabkan tekanan inflasi ke atas. Pada saat yang sama merugikan konsumsi dan pertumbuhan ekonomi.

Rencana ECB dalam kekacauan dan keputusan besar pada hari Kamis tampaknya tidak mungkin. Presiden Christine Lagarde mungkin ditekan apakah dia mengharapkan kenaikan suku bunga setelah bulan lalu berjalan kembali dengan janji untuk tidak menaikkan suku bunga tahun ini.

Itu sebelum perang pecah di Eropa, meninggalkan ECB antara batu dan tempat yang sulit.

4> TRIPLE WHAMY

Invasi Rusia adalah pukulan tiga kali lipat bagi bank-bank zona euro, tanpa perbaikan segera di 'cakrawala'. Sanksi Barat terhadap Rusia memukul bank yang terkena perusahaan negara itu atau menyimpan aset di sana. Ini menimbulkan pertanyaan apakah kelompok multinasional seperti Raiffeisen Austria atau SocGen Prancis akan divestasi atau unit mereka dilucuti di negara itu dan berapa biayanya? Kedua, ekspektasi kenaikan suku bunga ECB yang diuntungkan oleh bank telah direvisi turun tajam. Terakhir, saham perbankan adalah saham siklis yang cenderung dibuang investor terlebih dahulu ketika lingkungan makro-ekonomi memburuk.

Sektor ini telah kehilangan lebih dari seperempat nilai pasarnya dalam waktu sekitar tiga minggu. Bahkan jika minggu mendatang membawa stabilitas, itu adalah pil pahit bagi investor yang telah membeli apa yang merupakan perdagangan beli konsensual memasuki tahun 2022.

VIDEO BROKER ONLINE

https://www.youtube.com/watch?v=STvgIBlTiSk

5> ITU EKONOMI, kawan ada di China, Kongres Rakyat Nasional-lah yang menjadi berita utama.

Sesi tahunan parlemen 'stempel karet' China berlangsung dari Sabtu selama sekitar satu minggu, menetapkan tujuan ekonomi dan kebijakan utama untuk tahun ini. Kata kuncinya adalah stabilitas. Pada hari Sabtu, China mengatakan akan menargetkan pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat sekitar 5.5% tahun ini.

Beijing ingin mengembalikan ekonominya yang melambat menuju acara yang bahkan lebih penting akhir tahun ini - Kongres Partai dua kali satu dekade di mana Presiden Xi Jinping hampir pasti untuk mengamankan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai pemimpin. Itu berarti stimulus fiskal yang ditingkatkan, pemotongan pajak yang meningkat dan kebijakan moneter yang berkelanjutan, sementara setiap rencana untuk reformasi yang menyakitkan - seperti pajak kemakmuran yang telah lama ditunggu-tunggu akan dikesampingkan.

Jangan berharap ada komentar tentang Ukraina, China tidak mengutuk serangan Rusia dan mengatakan bahwa sanksi Barat terhadap Rusia tidak adil.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegraam CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA